hit counter code Baca novel Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End - Chapter 533.2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End – Chapter 533.2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 533.2: Peringatan Sekejap (2)

Meski begitu, Wilhelmina dan Teresa telah secara konsisten menulis kepadanya melalui saluran komunikasi Rose of Dawn dengan memasukkan teks pribadi dalam laporan resmi reguler mereka.

Wilhelmina tetap kaku bahkan dalam teks-teks pribadi ini, menulis dengan cara yang sangat formal, meskipun itu sesuai dengan kepribadiannya yang terlalu bersungguh-sungguh. Sebaliknya, Teresa jauh lebih santai. Dia dekat dengan Roel sebagai teman minum di toko jus di sepanjang jalan komersial Saint Freya Academy.

Melalui surat-surat itu, Roel mendapat gambaran kasar tentang bagaimana keadaan Wilhelmina.

Dia sangat sibuk di perbatasan timur. Sebagian besar waktu, dia sedang meretas musuh atau sedang dalam perjalanan untuk meretas lebih banyak musuh. Mau bagaimana lagi karena ruang lingkup tanggung jawabnya telah meluas karena kemajuannya di Swordheart-nya.

Selama lebih dari satu dekade, Wilhelmina telah menyembunyikan identitasnya di bawah baju zirah tebal, menunggu saat untuk memenuhi sumpah kepada Klan Pembuat Raja. Tumbuh di lingkungan yang penuh tekanan seperti ini bermanfaat bagi pertumbuhannya, tetapi begitu dia tumbuh hingga titik tertentu, hatinya mulai jatuh ke dalam kebingungan.

Tanggung jawab berat yang ditumpuk di pundaknya dan pengorbanan besar yang harus dia lakukan begitu menghancurkan sehingga dia perlu menemukan pelampiasan untuk stresnya. Dia tanpa sadar menyalurkan emosi itu ke Roel, yang menyebabkan konfrontasi mereka di Akademi Saint Freya.

Penindasan diri seperti itu bertentangan dengan ide Swordheart, menumpulkan pedang Wilhelmina. Namun, selama pertarungan mereka di Challenger Cup, Roel menghancurkan belenggu yang dikenakannya, membebaskan hatinya. Itu memicu pertumbuhan cepat dalam dirinya.

Menurut Teresa, Pedang Hati Wilhelmina mengalami metamorfosis setelah kebingungannya ditaklukkan. Armor yang dia kenakan memperkuat pertumbuhannya, dan pertempuran yang dia lakukan di perbatasan timur memperkuat kecakapan bertarungnya.

Dengan pemikiran ini, sekarang lebih mudah bagi Roel untuk menulis surat tanggapan ke Kerajaan Ksatria. Dia pertama-tama menghabiskan waktu sejenak untuk merenung sebelum mengambil pena bulunya.

Dengan menggunakan nada tulus dan ramah yang sama dengan yang diambil Friedrich, dia pertama-tama berterima kasih kepada Friedrich atas perhatiannya sebelum dengan bijaksana menolak tawarannya agar Wilhelmina menjaganya. Ia mengaku tak ingin memaksakan Wilhelmina saat sedang menjalani fase pertumbuhan pesat.

Begitu selesai menulis surat itu, Roel menghela napas lega sebelum mempercayakan surat itu kepada Anna untuk dikirimkan. Setelah menyelesaikan masalah ini, dia terjun kembali ke pekerjaannya.

Kepergian Anna telah menyebabkan penurunan efisiensi Roel, tetapi dia tidak terlalu memedulikannya. Tidak lama kemudian, seorang wanita berambut perak tiba-tiba muncul di depannya.

"Tuan Saudara, kamu …"

“Alicia? Tidak banyak. aku tidak bisa tidur, jadi aku pikir akan baik untuk menyelesaikan beberapa dokumen.

“Bukan itu masalahnya. Tuan Saudara, ini Hari Tahun Baru.

“… Memang,” Roel memandang kerumunan yang ramai di jalan yang jauh saat dia menjawab.

Alicia menghela napas pelan. Dia sudah lama menyadari bahwa Roel adalah seorang yang gila kerja, tetapi dia tidak berpikir bahwa Roel akan terus bekerja setelah mereka berdoa. Bahkan jika dia tidak bisa tidur, ada hal lain yang bisa dia lakukan untuk bersantai. 6444

“Tuan Saudara, mengapa kamu tidak menelepon aku? Aku bisa saja memainkan piano untukmu.”

"Bagaimana kamu akan tertidur kalau begitu?"

“Ini hanya satu malam. Tidak masalah. Selain itu, Tuan Saudara, kamu juga tahu efek dari garis keturunan aku.” Alicia bersikeras agar Roel menemukannya lain kali saat dia menderita insomnia.

Roel menanggapi dengan anggukan pada permohonannya.

Alicia adalah seorang transenden tinggi dengan kondisi fisik yang jauh lebih unggul dari manusia biasa. Bukan masalah baginya untuk begadang selama berhari-hari. Selain itu, Silverash Bloodline-nya memeliharanya dengan kekuatan hidup yang tak terbatas dan menjaganya dalam kondisi prima.

Meski demikian, Roel tidak berniat meneleponnya di malam hari. Dia tidak berpikir bahwa mengganggu tidur orang lain hanya karena dia menderita insomnia, dan sejujurnya… dia tidak berani bertemu dengannya di malam hari.

Menjadi jauh lebih sulit baginya untuk mendeteksi trik kecil Alicia sekarang karena dia telah membuat terobosan ke Origin Level 3. Dia sangat berbahaya di malam hari, karena saat itulah dia diliputi oleh kekuatan hidup. Dia masih belum lupa bagaimana dia membiusnya beberapa tahun yang lalu, dan dia tidak ingin melakukan kesalahan yang tidak dapat diubah karena itu.

“Tuan Saudara, mengapa kita tidak mencoba beberapa mantra? aku berpengalaman dalam beberapa mantra tidur, ”saran Alicia.

“Mantra itu sepertinya tidak akan bekerja padaku karena kekebalanku. Jangan khawatir tentang aku. Bekerja juga menenangkan pikiran aku, ”jawab Roel sambil menandatangani dokumen lain.

Alicia dengan tajam memperhatikan detail yang tersirat dalam kata-kata Roel. Dia dengan cemas menatap Roel selama beberapa detik sebelum dengan ragu mengajukan pertanyaannya.

"Tuan Saudara, apakah kamu masih merasa tidak nyaman?"

“Mmhm. Mungkin karena aku telah mengalihkan perhatian aku, tetapi aku merasa lebih baik sekarang.”

"Aku mengerti … aku akan membantumu dengan pekerjaanmu."

Tidak dapat memikirkan solusi apa pun untuk masalah Roel, Alicia hanya bisa menawarkan bantuannya dengan setumpuk dokumen. Roel mengerti bagaimana perasaannya dan tidak menolaknya.

Mungkin itu karena ikatan mereka yang erat, atau keduanya berada di halaman yang sama karena telah menyelesaikan banyak masalah administratif di wilayah kekuasaan, tetapi efisiensi kerja terlihat meningkat dengan bantuan Alicia.

Koordinasi simfoni mereka berlanjut selama hampir satu jam sebelum Anna akhirnya kembali. Melihat itu, Roel mengusulkan agar mereka berdua jalan-jalan di jalanan, sesuai niat awalnya.

“Ini Hari Tahun Baru. Kota kami lebih ramai dari sebelumnya karena arus masuk populasi. Alicia, kamu harus melihat-lihat atas namaku.”

"Tapi Tuan Saudara …"

“Jangan khawatir tentang dokumennya. aku di sini hanya untuk menghabiskan waktu, jadi tidak masalah jika dokumen ini diproses lebih lambat. Lagipula aku mungkin akan segera tidur.”

“… Baiklah, aku mengerti. Aku akan mengembalikan hadiah untukmu.”

Alicia hanya bisa mundur di bawah bujukan Roel. Setelah menyatakan bahwa dia akan menemukan hadiah Tahun Baru untuk Roel, dia pergi ke jalanan yang ramai bersama Anna. Ruang belajar tiba-tiba menjadi sunyi, yang membuat Roel merasa sedikit tidak nyaman.

Dia menggelengkan kepalanya untuk menghilangkan perasaan itu sebelum mengubur kepalanya dalam pekerjaan sekali lagi.

Cari bit.ly/3Tfs4P4 untuk yang asli.

Waktu berlalu.

Kecepatan Roel membersihkan pekerjaan mulai melambat saat kelelahan menggerogoti dirinya.

“Aku akan istirahat sebentar…” gumam Roel pelan setelah membereskan setumpuk dokumen lagi.

Menyerah pada kelopak matanya yang tertutup, dia membaringkan dirinya di atas meja. Nafasnya menjadi panjang dan dalam, saat kesadarannya menghilang ke dalam kegelapan. Tepat ketika dia akan memasuki alam mimpi, dia tiba-tiba mendengar suara yang familiar tapi mendesak berteriak padanya.

Melarikan diri!

“!”

Roel tersentak tegak. Mata emasnya melebar sampai ke tepi, dilucuti dari jejak kelelahan. Ada alasan sederhana di balik keterkejutannya.

Itu adalah suara Artasia.

———-sakuranovel.id———-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar