hit counter code Baca novel Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End - Chapter 534.1 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End – Chapter 534.1 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 534.1: aku Ingin Semuanya (1)

Roel telah memilih untuk melampiaskan emosinya melalui pekerjaan, tetapi itu tidak berarti dia tidak mempraktikkan rencana yang telah dia buat sebelumnya.

Mengetahui bahwa kekuatan adalah pengungkitnya dalam mengatasi krisis yang akan segera mencengkeram Benua Sia, Roel tidak berhenti menyalurkan Atribut Asalnya bahkan saat sedang bekerja.

Meskipun dia telah mencapai Origin Level 3, itu adalah rintangan yang tinggi untuk membuat terobosan ke Origin Level 2. Itu adalah level kekuatan yang kedua setelah Race Sovereigns. Tidak ada yang mengatakan kapan dia bisa mengatasi rintangan ini.

Dengan pertimbangan ini, Roel memutuskan untuk memprioritaskan membangun kembali hubungannya dengan Ratu Penyihir, sehingga memperluas kekuatan yang bisa dia gunakan dari dua menjadi tiga. Itu jauh lebih praktis untuk situasinya, terutama ketika dia tahu bahwa bahaya sudah dekat.

Sayangnya, seperti batu besar yang dilempar ke lautan luas, tidak ada respon sama sekali.

Saat itulah Roel menyerah pada kelelahannya dan mulai tertidur. Sangat mengejutkannya, saat dia memasuki alam mimpi, dia tiba-tiba mendengar suara Artasia.

Melarikan diri!

Kelelahan Roel lenyap. Dia segera tersentak tegak dan dengan hati-hati mendengarkan pesan selanjutnya, tetapi tidak ada yang lain.

Dia menghela napas tak berdaya.

Menolak untuk menyerah, dia berbalik ke jendela Artasia dan menyalurkan Atribut Asal Mahkotanya, tetapi jendela itu tidak menunjukkan tanda-tanda terhubung kembali. Ketidakmampuannya untuk terhubung dengan Artasia berarti dia seharusnya tidak bisa mendengar apapun darinya.

Seolah-olah apa yang baru saja dia dengar adalah halusinasi yang timbul dari kelelahannya.

Roel mengerutkan kening.

Dia merasa sangat tidak nyaman sehingga dia bahkan tidak bisa tidur, mengakibatkan kondisi pikirannya yang melemah. Sangat masuk akal baginya untuk berhalusinasi suara Artasia karena putus asa ketika secara tidak sengaja tertidur, dan bukti juga mengarah ke sana.

Tapi dia tahu lebih baik daripada mengabaikan kekhawatirannya secara membabi buta.

Memang, penjelasan yang paling masuk akal di sini adalah bahwa dia berhalusinasi. Namun, setelah berpikir dengan hati-hati, dia menggelengkan kepalanya dan membuang penjelasan itu. Alasannya di balik itu? Isi pesan.

Seandainya kata-kata yang dia dengar sebelumnya adalah sesuatu yang pernah dikatakan Artasia sebelumnya, dia kemungkinan besar akan meyakinkan dirinya sendiri bahwa itu hanya halusinasi yang muncul dari pikirannya yang grogi. Tapi bukan itu masalahnya.

Melarikan diri!

Itu adalah satu-satunya kata yang dia dengar saat itu. Dia yakin bahwa mereka berasal dari Ratu Penyihir, tetapi yang lebih penting di sini adalah bahwa ini adalah pertama kalinya dia mendengar kata-kata seperti itu darinya.

Penguasa memiliki harga diri untuk dijunjung tinggi.

Ratu Penyihir adalah eksistensi yang sangat ditakuti di zaman kuno. Di balik penampilan luarnya yang lucu terdapat ego yang besar. Roel selalu memperhatikannya setiap kali dia berinteraksi dengannya. Bahkan dalam perbedaan pendapat, dia tidak pernah bersikap tidak sopan atau meremehkannya.

Artasia bukanlah seseorang yang akan berkompromi di hadapan musuh, belum lagi Roel semakin kuat setiap hari. Belum pernah mereka menghadapi situasi yang sangat putus asa sehingga mengharuskannya menggunakan istilah seperti itu.

Halusinasi mungkin merupakan ilusi, tetapi itu disulap oleh pikiran bawah sadar. Roel tidak berpikir bahwa pikirannya akan memunculkan Ratu Penyihir yang secara terang-terangan menentang kesannya terhadapnya, belum lagi kata-kata 'kabur' bertentangan dengan suasana hati yang mengantuk.

Selain itu, dia berada di manor Ascarts, tempat dia dibesarkan dan merasa paling aman. Tidak masuk akal bagi pikiran bawah sadarnya untuk menyuruhnya melarikan diri dari sini. Pertama-tama, dia tidak akan tertidur sama sekali jika pikiran bawah sadarnya mendeteksi bahaya di sekitarnya.

Roel kini yakin bahwa suara yang didengarnya tadi berasal dari Artasia. Dia berpikir bahwa dia tidak menggunakan jendela koneksi mereka yang biasa tetapi melalui cara lain, yang tidak mengejutkan karena itu adalah Ratu Penyihir yang dia bicarakan di sini.

Adapun tujuannya, itu untuk memperingatkannya tentang ancaman yang mengganggu. 6444

Wajah Roel menjadi gelap. Artasia telah pergi begitu lama, hanya untuk menyampaikan peringatan mendesak saat dia diganggu oleh perasaan tidak nyaman yang terus-menerus. Dia tidak berpikir bahwa akan ada sesuatu yang kebetulan di dunia ini.

Kemungkinan besar dia sudah berada dalam masalah setinggi lutut.

Roel berdiri dan mulai mondar-mandir dengan cemberut, saat dia menganalisis makna di balik kata-kata Artasia.

'Lari' adalah istilah langsung yang mendesak seseorang untuk pergi ke lokasi yang lebih aman, tetapi penggunaannya tampaknya tidak sesuai untuk situasi Roel.

Dia saat ini berada di jantung Fiefdom Ascart, dikelilingi oleh individu dan kekuatan yang kuat seperti Carter, Alicia, tentara bidat, dan tentara fiefdom. Sulit untuk mengatakan bahwa pertahanannya sebanding dengan Ibukota Suci Loren, tetapi tidak ada keraguan bahwa dia sudah terlindungi dengan baik di sini. Hampir tidak ada tempat yang lebih aman baginya.

Karena itu, dia tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan peringatan yang diberikan Ratu Penyihir padanya.

Pergi ke Ibukota Suci sendirian di Hari Tahun Baru?

Tampaknya itu satu-satunya tindakan yang layak. Di situlah sekutunya yang paling andal, Yang Mulia John Xeclyde, bertahan. Masalahnya adalah perjalanan itu akan memakan waktu tiga sampai empat hari, di mana dia rentan terhadap serangan musuh-musuhnya.

Jika bahaya benar-benar mendesak, mungkin lebih bijaksana baginya untuk mempertahankan posisinya dan melihat bagaimana keadaannya. Membuat langkah gegabah karena panik tidak akan menjadi kepentingan terbaiknya.

Cari bit.ly/3Tfs4P4 untuk yang asli.

Di samping itu…

Roel menghela nafas panjang saat dia melihat ke luar jendela.

Bahkan dari jarak jauh, dia bisa mendengar seruan energik dari penjual yang berbaris di sepanjang jalan yang sibuk, mengiklankan berbagai macam produk. Adegan kemakmuran ini bukanlah sesuatu yang bisa dilihat di Kota Ascart satu dekade lalu. Itu adalah hasil kerja Roel dan banyak orang lainnya.

Jika ancaman perambahan akan membahayakan kota ini juga, Roel harus melindunginya dan rakyatnya. Itu adalah tugasnya yang tak terbantahkan sebagai wakil tuan tanah. Dia tidak akan pernah bisa hidup dengan dirinya sendiri jika dia meninggalkan rakyatnya dalam kesulitan.

Melihat kota yang makmur di hadapannya, ekspresi Roel perlahan mengeras karena keyakinan. Dia menghabiskan waktu untuk berpikir sebelum membuat pengaturan.

———-sakuranovel.id———-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar