hit counter code Baca novel Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 573.2 - Omen (2) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 573.2 – Omen (2) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 573.2: Pertanda (2)

Tiga hari kemudian, Roel duduk di kursi yang nyaman di taman langit Menara Moonsoul, mengagumi bunga-bunga yang bermekaran. Adola, yang sudah lama tidak ditemuinya, berdiri di sampingnya.

Setelah setengah bulan menjalani pengobatan, kondisinya akhirnya sedikit membaik. Dia menghabiskan setengah hari kemarin membujuk Ibu Dewi dengan campuran taktik lembut dan keras sebelum akhirnya dia memberinya izin untuk bergerak bebas. Dia merasa seperti anak kecil yang akhirnya meraih kemenangan dengan susah payah melawan orang tuanya.

Meski begitu, ruang lingkup 'bergerak bebas' terbatas pada level tertinggi Menara Moonsoul sehingga Ibu Dewi dapat segera menghampirinya jika terjadi kecelakaan. Selain itu, ia juga harus menemani Bunda Dewi tidur siang setiap sore.

Seperti yang Roel duga, alasan Ibu Dewi tidur di sampingnya dengan pakaian tipis seperti itu adalah untuk menggemakan jiwa mereka dan menstabilkan jiwa Roel yang masih menderita gejala penolakan. Menurut Adola, dia melakukan ini setiap hari saat dia tidak sadarkan diri.

“Bunda Dewi hampir tidak meninggalkan tempat tinggalnya sama sekali selama setengah bulan terakhir. Dia mungkin menghabiskan seluruh waktunya untuk menjagamu.”

"Itu yang terjadi selama setengah bulan terakhir?"

"Ya. Berdasarkan apa yang aku ketahui, Ibu Dewi belum pernah menghadiri pertemuan militer atau rutin selama periode waktu ini.”

“…”

Bagaimana mungkin Roel tidak tergerak oleh perhatian cermat yang ditunjukkan Ibu Dewi kepadanya selama setengah bulan terakhir? Paling tidak yang bisa dia lakukan adalah mengakomodasi permintaan apa pun yang dia miliki. Meski begitu, sangat melegakan baginya melihat Ibu Dewi perlahan-lahan melonggarkan batasan-Nya saat kondisinya membaik.

Dia bahkan mengadakan perjamuan untuknya malam ini!

Terakhir kali Roel menghadiri perjamuan Ibu Dewi, dia menghabiskan seluruh waktunya terlibat dalam perang air liur melawan Micher. Memikirkan kembali, argumen mereka tidak ada artinya, mengingat bagaimana Ibu Dewi telah melihat semuanya.

Namun, itu juga pemicu yang menyadarkannya betapa Bunda Dewi sangat peduli padanya, mendorongnya untuk memikirkan kembali prasangka buruknya terhadap-Nya.

Di satu sisi, perjamuan itu adalah penyumbang terbesar di balik rekonsiliasi antara Roel dan Ibu Dewi. Oleh karena itu, Roel menantikan perjamuan kedua.

Selain itu, tujuan perjamuan ini sangat berbeda dengan yang sebelumnya.

Perjamuan sebelumnya adalah skema yang dibuat oleh High Elf untuk menyeret Roel ke kehancurannya, tetapi perjamuan yang akan datang berfungsi untuk merayakan Roel sebagai pahlawan gagah berani yang mengalahkan Juruselamat di Ngarai Naga. Tidak mungkin ada orang yang mempersulit bintang pertunjukan itu.

Roel tanpa sadar menatap matahari dengan ekspresi muram, tapi dia tidak terlihat terlalu gugup. Dia bisa merasakan bahwa matahari entah bagaimana berbeda dari sebelumnya. Itu tidak lagi berada di bawah yurisdiksi Juruselamat tetapi fenomena alam dunia.

Laporan Adola lebih lanjut memverifikasi itu.

Menyusul kekalahan telak mereka di Dragon's Gorge, faksi Juruselamat terpaksa beralih ke posisi bertahan sepenuhnya. Fraksi Ibu Dewi melancarkan serangan besar terhadap mereka beberapa hari yang lalu dengan bantuan Utusan Dewa, dan mereka mencapai hasil yang layak.

Utusan Dewa hampir musnah dalam pertempuran dengan Juruselamat, tetapi Ibu Dewi mampu meregenerasi mereka dengan kekuatan tertingginya. Namun, Dia mempercayakan kekuatan untuk mengelolanya kepada para High Elf.

Peri Tinggi memiliki kekuatan untuk mengendalikan Utusan Dewa, tetapi mereka tidak dapat berkomunikasi secara efektif dengan mereka. Karena itu, mereka tidak dapat mengeluarkan kekuatan Utusan Dewa seefektif Roel, yang memiliki Atribut Asal Mahkota dan Batu Mahkota.

Namun demikian, mereka lebih dari cukup untuk berurusan dengan faksi Juruselamat, yang segera menjadi kacau begitu mereka melihat Utusan Dewa. Kematian luar biasa yang ditunjukkan oleh Utusan Dewa di Ngarai Naga telah membuat mereka trauma terlalu dalam.

Suasana hati Roel membaik setelah mendengar Adola berbagi beberapa urusan baru-baru ini. Lega rasanya mengetahui bahwa semuanya beres, karena itu berarti dia bisa fokus untuk memulihkan diri dari luka-lukanya tanpa mengkhawatirkan apa pun.

Saat matahari mulai terbenam, para pelayan mengundang Roel kembali ke kamar untuk mempersiapkan jamuan makan.

Saat malam tiba, para pemimpin ras dan pejabat utama dari faksi Ibu Dewi berkumpul di ruang resepsi yang sama dan dengan sabar menunggu malam tiba untuk memasuki ruang perjamuan. Saat langit menjadi gelap, Ibu Dewi dan Roel muncul bersamaan dengan bulan.

Ini adalah pertama kalinya Roel muncul di hadapan publik dalam waktu setengah bulan.

Dia sebagian besar telah pulih sekarang. Jiwanya masih sakit, tetapi kondisi fisiknya jauh lebih baik dari sebelumnya. Baik itu Batu Bertuah atau Tulang Belakang Dewa, bahan-bahan berharga ini telah sangat meningkatkan konstitusinya, sehingga ia dapat dengan mudah bertahan hingga akhir perjamuan.

Sangat mengejutkan semua orang, perjamuan malam ini adalah perjamuan duduk. 6444

Ibu Dewi biasanya akan menyukai perjamuan berdiri untuk perayaan seperti itu, tetapi Dia memutuskan untuk mengadakan perjamuan duduk karena takut kecelakaan akan terjadi pada Roel saat dia masih dalam keadaan lemah. Dia juga menempatkan Roel di kursi di sebelah kanan-Nya, di mana Dia dapat dengan mudah menjangkaunya.

Kerumunan tidak buta terhadap niat Ibu Dewi, tetapi tidak ada satu orang pun yang mengajukan keberatan.

Sekali lagi, Roel mendapati dirinya duduk berhadapan dengan 'musuh lamanya', Micher.

Micher tampak lebih pendiam daripada saat perjamuan sebelumnya. Tatapannya tidak lagi dipenuhi permusuhan setiap kali dia memandang Roel. Dia bahkan berinisiatif untuk berbicara dengan Roel.

"Kingmaker, sepertinya kamu sudah pulih dengan baik."

“Ya, itu semua berkat Ibu Dewi dan artefak berharga Lord Micher dan para pemimpin ras lainnya telah dengan murah hati menawarkan bahwa aku dapat kembali dari kubur. aku ingin mengucapkan terima kasih yang tulus kepada kamu.

"Sama sekali tidak. aku hanya melakukan apa yang seharusnya aku… aku harus meminta maaf kepada kamu, ”kata Micher sambil menghela nafas. “Aku dengan keras menolakmu bergabung dengan faksi Ibu Dewi, tapi sekarang aku bisa melihat bahwa pikiranku terjebak dalam kebiasaan. kamu telah membuktikan dengan pasti bahwa kamu tidak menipu kami. Itu benar bahwa aku meminta maaf kepada kamu atas prasangka aku.

“… Aku mengerti, dan aku menerima permintaan maafmu.”

Micher tidak melakukan kesalahan apa pun di sini. Dia dibenarkan untuk mencurigai Kingmaker asli, mengingat banyaknya bukti yang dia kumpulkan yang membuktikan pengkhianatan mereka. Mundur selangkah, Roel dan Ibu Dewi juga kemungkinan besar akan berpisah jika bukan karena antagonisme Micher selama perjamuan sebelumnya.

Setelah memikirkan semuanya, Roel tidak bisa memaksa dirinya untuk membenci Micher.

Micher tergerak untuk melihat bahwa Roel tidak menyimpan dendam padanya atas urusan masa lalu. Ibu Dewi juga puas dengan rekonsiliasi mereka. Suasana perjamuan semakin ramai.

Di bawah suasana yang begitu harmonis perjamuan itu berakhir. Para pemimpin ras dan pejabat utama pergi satu per satu, tetapi misi Roel belum selesai.

"Apakah tubuhmu masih baik-baik saja?"

"Mm, aku merasa baik-baik saja."

"Temani aku jalan-jalan, oke?"

"Ya ibu."

Entah bagaimana, Ibu Dewi sepertinya sedang dalam suasana hati yang baik. Roel menerima tawaran itu setelah berpikir sejenak.

Dengan cahaya rembulan yang redup, keduanya menghilang dari ruang perjamuan dan muncul kembali di taman langit, di mana mereka berdua dikelilingi oleh lautan bunga yang indah.

Taman langit membanggakan pemandangan terbaik di Menara Moonsoul, itulah sebabnya Roel sering berjalan-jalan di taman langit di waktu luangnya. Meski begitu, ini adalah pertama kalinya dia berkeliling tempat ini di tengah malam bersama Ibu Dewi.

“Ibu, sepertinya kamu sedang dalam suasana hati yang baik hari ini. Apakah kamu menantikan untuk mengagumi bunga-bunga di sini? Roel bertanya.

“Bisa dibilang begitu, tapi aku tidak terlalu tertarik dengan bunga-bunga ini. aku terlalu akrab dengan setiap sudut dan celah menara ini, ”jawab Ibu Dewi dengan senyum pahit.

Menara Moonsoul dulunya adalah kuil Sia.

Ibu Dewi, yang mewarisi ingatan Sia, sangat mengenalnya. Menjelajahi tempat ini tidak ada bedanya dengan menjelajahi rumahnya sendiri.

Namun, Roel terkejut dengan jawaban tulus Ibu Dewi.

“Kalau begitu, bolehkah aku menanyakan alasan Ibu ingin datang ke sini?”

“Ada beberapa hal yang ingin aku lakukan di sini pada hari ini.”

"Hm?"

Kata-kata itu semakin membingungkan Roel, tetapi dia memutuskan untuk tidak menyelidikinya untuk saat ini. Dia mengikuti Ibu Dewi ke sudut taman langit, di mana mereka mengagumi dataran luas yang diselimuti cahaya bulan yang lembut.

Sekarang Juruselamat telah lumpuh, Ibu Dewi telah menjadi satu-satunya kekuatan dominan di langit. Bulan malam ini terlihat sangat cemerlang. Keduanya menghabiskan waktu mengagumi pemandangan yang indah sebelum Ibu Dewi tiba-tiba angkat bicara.

“aku telah menantikan hari ini selama bertahun-tahun sekarang. aku pikir kami akan melewatkannya karena cedera kamu, tetapi aku senang kami berhasil tepat waktu.

“Ibu, apakah hari ini adalah hari yang istimewa bagi-Mu?”

"Hari ini adalah hari ulang tahunmu."

"Ah?!"

Roel pertama melebarkan matanya sebelum ekspresinya perlahan berubah menjadi aneh. Mengharapkan reaksi seperti itu, Ibu Dewi tersenyum.

"Aku tahu. Ulang tahun yang kau tahu bukanlah hari ini, tapi bagiku, hari ini adalah hari ulang tahunmu. Ini adalah hari aku menciptakanmu.”

“!”

Mulut Roel perlahan terbuka saat dia akhirnya mengerti apa yang dimaksud Ibu Dewi dengan 'ulang tahun'. Hari ini adalah hari ulang tahun Kingmaker, juga hari ulang tahun Klan Kingmaker.

Pada hari ini, bertahun-tahun yang tak terhitung di zaman kuno yang jauh, Sia menciptakan ajudannya yang paling tepercaya, sang Pembuat Raja. Roel, sebagai Kingmaker di generasinya, pasti bisa menjadikan hari ini sebagai hari ulang tahunnya.

“Setiap tahun, pada hari ini, aku akan mengingat kembali kenangan yang jauh itu, tapi entah itu kamu atau aku, kita telah berubah setelah melewati tahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Hubungan kami tidak sama seperti sebelumnya, hingga hari ini.”

"Ibu…"

“Selamat datang kembali, anakku.”

Ibu Dewi dengan lembut membelai pipi Roel. Roel diam-diam menatap-Nya dengan gelombang emosi yang mengalir deras ke dalam hatinya. Dia tergerak. Di bawah sinar bulan, mereka berdua saling berpelukan.

Terlalu tenggelam dalam momen tersebut, Roel tidak memperhatikan pembaruan di Sistem.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar