hit counter code Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 574.2 – Return (2) Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 574.2 – Return (2) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 574.2: Kembali (2)

“Roel, ada alasan lain aku membawamu ke sini selain untuk merayakan ulang tahunmu.”

“Hm? Apa itu?"

"Kamu seharusnya memperhatikan bahwa ada sesuatu yang hilang dari tubuhmu."

“… Atribut Asalku?” Roel bertanya.

Ibu Dewi mengangguk.

Roel harus menggabungkan jiwanya dengan Atribut Asal Mahkota untuk mencapai tingkat keberadaan yang sama dengan Juruselamat, tetapi dia harus membayar mahal untuk itu, terutama hilangnya Atribut Asalnya.

Menggabungkan dua jiwa itu mudah, tetapi memisahkannya setelah itu hampir tidak mungkin, hampir seperti mencoba memisahkan dua cairan dengan sifat serupa yang telah dicampur menjadi satu. Hilangnya Atribut Asalnya akan sangat mengurangi kecakapan bertarung Roel.

Untungnya, bukan tidak mungkin untuk menyelesaikan masalah ini ketika dia memiliki Ibu Dewi di sisinya.

“Aku memisahkan Atribut Asal Mahkotamu saat aku merawatmu. aku harus mengembalikannya kepada kamu sekarang karena jiwa kamu sebagian besar telah stabil, tetapi ada satu hal yang perlu aku katakan sebelumnya.

"Hm?"

Roel menatap Bunda Dewi yang wajahnya tiba-tiba berubah parah, dan sepasang tangan tiba-tiba menarik pipinya.

"M-Ibu?"

“Jangan pernah melakukan itu lagi. Jika aku tidak berada di sisimu, kamu pasti sudah…”

“!”

Mendengar kegelisahan dalam suara serak-Nya, Roel membeku sebelum dengan sungguh-sungguh meminta maaf untuk itu.

"aku minta maaf. Aku telah membuatmu khawatir.”

“Tidak perlu bagimu untuk meminta maaf. Kamu hanya melakukan itu untuk menyelamatkan Aku… Lupakan saja; jangan bicarakan itu lagi. Ulurkan tanganmu."

Dengan gelengan kepala tak berdaya, Ibu Dewi mengakhiri topik. Dia meletakkan tangannya di dadanya sementara Roel dengan patuh mengulurkan kedua tangannya dan menunggu.

“Aku hanya dapat memisahkan Atribut Asal Mahkota dari jiwamu karena itu dulunya adalah bagian dari jiwaku. Karena alasan inilah aku menghabiskan setengah bulan terakhir dengan tidur di sampingmu.”

"Jadi begitu." Roel mengangguk menyadari.

Setitik cahaya kabur mulai terpisah dari tubuh Ibu Dewi, bersinar sangat redup di bawah langit malam. Itu adalah ciptaan misterius yang mengingatkan pada kristal tembus cahaya, memancarkan cahaya halus.

Sejak kemunculannya, garis keturunan dan jiwa Roel mulai beresonansi.

Di bawah sinar rembulan, Ibu Dewi menganugerahkan Mahkota yang mewakili kekuatan dan otoritas tertinggi pada pemiliknya, seperti yang telah Dia lakukan bertahun-tahun yang lalu. Bintik cahaya melayang turun ke tangan Roel sebelum menghilang ke dalam tubuhnya.

Kembalinya Atribut Asal Mahkota membuat Roel merasa lega. Garis keturunannya akhirnya menemukan intinya, dan jiwanya kembali utuh.

Saat itulah suara yang akrab bergema.

(Ding!) (Pemulihan Atribut Asal selesai. Memulai pengembalian.)

“!”

Di bawah sinar bulan, Roel tercengang oleh notifikasi itu. Dia dengan cemas melihat melalui Sistem, dan di sana, dia menemukan bahwa informasi, 'Hitungan mundur ke ujung Negara Saksi', tanpa sepengetahuannya, telah muncul di antarmuka pada suatu saat.

Dengan kembalinya Atribut Asalnya, pengatur waktu mulai menyesuaikan kembali.

(30, 29, 28……)

30 detik? Kamu pasti bercanda! Ini terlalu pendek! Aku bahkan belum sampai…

Hitungan mundur yang tiba-tiba membuat Roel berputar-putar. Dia dengan cemas menoleh ke Ibu Dewi untuk mengucapkan kata-kata terakhirnya, hanya untuk melihat yang terakhir mencengkeram dahinya dengan ekspresi tertekan.

"Ibu?"

"aku baik-baik saja. Aku hanya merasa sedikit pusing. Ini akan segera…”

Kata-kata Ibu Dewi terhenti saat kerutan perlahan terbentuk di wajahnya. Dia menatap tajam ke arah Roel sebelum mengucapkan tiga kata yang tidak pernah dia duga akan dia dengar dari-Nya.

"…Siapa kamu?"

"Apa?"

Roel menegang karena terkejut. Dia segera mengerti apa yang telah terjadi.

Efek substitusi melemah!

Itu membuatnya bingung.

Tanpa efek dari pergantian pemain, fakta bahwa dia bukan Kingmaker asli akan segera terungkap. Tidak ada lagi yang bisa dia lakukan. Ibu Dewi sudah mengetahui kebenarannya.

Aku bahkan tidak akan bisa mengucapkan selamat tinggal terakhirku?

Pikiran ini memenuhi Roel dengan kesedihan yang tak bisa dijelaskan. Dia mengepalkan tinjunya dengan marah saat kepahitan membanjiri hatinya. Namun, kata-kata Ibu Dewi selanjutnya mengguncang jiwanya.

“Kamu adalah… keturunan dari pengkhianat itu! Apa yang kamu lakukan padaku?!"

"Ah?!" 6444

Roel mengangkat kepalanya dan menatap Ibu Dewi dengan tak percaya. Sebelum dia bisa mengatakan sepatah kata pun, tekanan yang luar biasa tiba-tiba menimpanya.

Ini adalah kedua kalinya dia dihadapkan pada tekanan Ibu Dewi, tetapi tidak seperti pertemuan pertama mereka di medan perang, Dia tidak menahan apa pun kali ini. Ini memberi Roel pandangan yang jelas tentang betapa kuatnya Dewi Ibu.

Di bawah tekanan Ibu Dewi, dunia yang dia rasakan di sekitarnya segera berubah. Matahari, bulan, dan bintang-bintang berhenti bersinar, dan aliran udara terhenti. Seolah-olah tubuhnya dipenuhi timah, dia mendapati dirinya tidak mampu bergerak sedikit pun.

Tekanan sudah tidak mungkin diatasi, tetapi ini belum semuanya.

Serangan refleksif terjadi, saat Ibu Dewi membawa tangan kirinya, yang bersinar dengan kecemerlangan bulan, ke arahnya. Niatnya untuk membunuh sangat dingin seperti angin musim dingin.

(15, 14, 13…)

Roel tidak punya pilihan selain mengangkat tangannya dan mendorong Atribut Asal Mahkotanya hingga batasnya. Aura beku mengalir keluar dari tangannya, membentuk perisai es.

"Ibu …" Dia menangis hampir tanpa suara dengan hati yang dipenuhi keputusasaan.

“!”

Yang sangat mengejutkannya, Ibu Dewi tiba-tiba menghentikan serangannya atas gumamannya. Emosi bergejolak di mata merahnya.

"Apa yang aku lakukan…"

"Ah?"

Ibu Dewi bergumam dengan suara bergetar saat Dia menatap Roel dengan mata bingung.

“Tidak, itu tidak benar. Kamu adalah anak-Ku. Anakku yang paling kucintai…”

Tidak dapat memproses kehancuran yang terjadi dalam pikirannya, Ibu Dewi terhuyung ke belakang dengan ekspresi kesakitan di wajahnya. Emosinya mulai kacau. Air mata mengalir dari matanya, saat Dia menatap Roel dengan saksama seolah-olah Dia sedang mencari sesuatu.

Melihatnya sangat kacau, Roel tidak bisa menahan emosinya lagi.

“Ini aku, Ibu! Aku tidak mengkhianati-Mu. Aku tidak mengkhianati-Mu sampai akhir! Jadi… Jadi…”

Dengan kata-kata yang terdengar seperti jeritan putus asa dan serak, Roel meletakkan semua pertahanannya dan mengulurkan tangannya ke arah Ibu Dewi. Ajaibnya, Ibu Dewi juga perlahan mulai tenang.

“… Kamu adalah… Roel…”

Setelah hening sejenak, Bunda Dewi bergumam dalam kesadaran seolah-olah Dia telah tersentak dari mimpi. Dia dengan hati-hati mengambil langkah maju dan mengulurkan tangan ke tangannya.

Jarak di antara mereka secara bertahap memendek sampai jarak mereka hanya beberapa inci dari satu sama lain. Saat itulah pemberitahuan Sistem sedingin es bergema.

(2, 1, 0.) (Hitungan mundur berakhir) (Memulai pengembalian)

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List