hit counter code Baca novel Love Letter from the Future Chapter 112 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Love Letter from the Future Chapter 112 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Dewa beserta kita (33) ༻

Senior Delphine dan Elsie saat ini terjatuh di lantai. Butuh beberapa saat sebelum keduanya akhirnya tenang.

Aku menggerakkan tanganku untuk mengelus kepala Senior Elsie. Sedangkan untuk Senior Delphine, aku bingung.

Pada saat itu, suara bergetar mencapai telingaku dari arah Senior Delphine.

“……B-sakitlah aku.”

Awalnya aku mengira dia bercanda, tapi tubuhku segera membeku setelah menatap matanya yang gemetar. aku tidak percaya menyadari bahwa dia benar-benar serius.

“T-tolong… dimana saja…….”

Tidak dapat memikirkan solusi lain, aku akhirnya meninggalkan luka lagi di pipinya.

Seperti sebelumnya, hanya luka dangkal yang akan pulih dalam hitungan menit.

Namun, tampaknya hal itu efektif. Napasnya mulai stabil saat dia perlahan menjadi tenang. Melihat perubahannya secara real-time meninggalkan perasaan pahit.

Tampaknya dia memiliki kebiasaan buruk…

Setelah memindahkan meja yang pecah dan membersihkan area tersebut sebaik mungkin, kami bertiga berkumpul untuk berbicara.

Namun meski begitu, keheningan masih berlangsung selama beberapa waktu.

Senior Elsie tersipu malu. Jari-jarinya bergerak-gerak, dan saat dia menekan topinya untuk menutupi wajahnya, hal itu tidak menyembunyikannya dariku.

Di sisi lain, Senior Delphine hanya mengalami sedikit muka memerah tetapi terus menerus berpura-pura batuk sambil menghindari tatapanku. Meskipun dia tidak terlihat malu seperti Senior Elsie, dia masih terlihat merasa malu.

Dan dia memang merasa malu, mengingat bagaimana dia bersikap di depan juniornya.

Mereka terus-menerus ingin menjadi pembantuku, budak, anjing, dan hal-hal tidak masuk akal lainnya. Bahkan aku akan merasa malu jika aku yang mengucapkan omong kosong memalukan seperti itu.

Desahan berat keluar dari bibirku. Karena tidak satu pun dari mereka yang berniat angkat bicara, aku memutuskan untuk mengarahkan pembicaraan.

“…… Kenapa kalian berdua bertengkar karena sesuatu yang tidak berarti?”

Senior Elsie tampak marah. Matanya yang memohon menatapku saat dia dengan lemah mencoba membela diri.

“I-itu.. Aku sedang mengurus urusanku sendiri, tapi perempuan jalang itu terus mengejekku!”

Mataku beralih ke Senior Delphine. Namun, dia hanya mengejek, jelas menganggap tuduhan itu tidak layak untuk ditanggapi.

Jelas sekali bahwa mereka masih tidak akur, namun sebagai pemimpin, sayalah yang harus memperbaiki hubungan mereka.

Namun sebelum melakukan hal lainnya, ada beberapa hal yang harus diperbaiki.

“Dan kenapa kalian berdua menyebut dirimu pelayanku? Aku juniormu, jadi tolong jangan katakan itu lagi.”

“…… T-tapi.”

Senior Elsie tergagap dengan perasaan tidak puas saat dia melirik ke arahku. Namun, betapapun lucunya dia, aku harus tetap teguh pada pendirianku.

"TIDAK. Setidaknya, jangan biarkan hal itu keluar dari mulutmu.”

Jika hal itu bocor, akan menimbulkan banyak komplikasi bagi aku.

Reputasiku di Akademi sudah ternoda dan tidak dapat diperbaiki lagi karena rumor tak berdasar dan budaya gosip yang sensasional. Akibatnya, aku dicap sebagai “anjing gila dengan kapak”.

Tapi jika salah satu dari mereka secara terbuka mengaku sebagai pelayanku? Aku bergidik memikirkan hal itu. Aku bahkan tidak ingin membayangkan apa yang akan terjadi. Kemungkinan besar hal ini akan meningkat menjadi pertikaian keluarga, dan hal ini harus dihindari bagaimanapun caranya.

Namun, Senior Elsie sepertinya menafsirkan kata-kataku secara berbeda.

“B-baiklah, aku tidak akan mengatakannya dengan lantang, ehehe…….”

Aku hendak memarahinya sekali lagi tapi aku menahan diri.

Dia bukan tipe orang yang mau mendengarkan, terutama ketika dia adalah tipe orang yang keras kepala melihat dunia melalui kacamatanya sendiri. Pada akhirnya, tidak ada cara lain selain secara bertahap mendefinisikan kembali batasan dan hubungan kami.

Untungnya, sepertinya perkelahian hari ini sudah berakhir, dan pada titik ini, aku merasa lega karena tidak akan ada lagi kesalahan “pelayan” di masa depan yang keluar dari mulut mereka.

aku tidak pernah khawatir tentang hal-hal seperti itu sebelumnya. Rasanya hidupku baru-baru ini berubah terlalu drastis.

Itu semua kesalahan surat-surat itu.

Teringat surat cinta, aku merasa kecil hati.

Kami tidak boleh bertengkar satu sama lain ketika manusia iblis menyerang kami.

Mengingat hal itu, suaraku menjadi serius.

“aku tidak tahu apa yang akan terjadi mulai sekarang. aku ragu itu sesederhana binatang iblis yang menyerang panti asuhan. Manusia iblis mungkin terlibat.”

“……Manusia iblis?”

Itu adalah Senior Delphine. Dia telah duduk dengan tenang sejauh ini, tapi menilai bagaimana dia tenggelam dalam pikirannya dengan alis berkerut, jelas bahwa ketertarikannya telah terguncang.

Senior Elsie juga menatapku dengan kaget.

Bahkan bagiku, gagasan tentang manusia iblis yang muncul entah dari mana sungguh sulit dipercaya. Desahan keluar dari bibirku sekali lagi. Aku sudah tidak bisa menghitung berapa kali aku menghela nafas pada diriku sendiri hari ini.

“aku tidak punya bukti pasti, tapi itu mungkin saja. Tuan Gilford mengatakan bahwa kehadiran manusia iblis adalah satu-satunya penjelasan atas perilaku abnormal binatang iblis.”

“……A-apa yang akan kita lakukan jika kita benar-benar bertemu dengannya?”

Senior Elsie tampak sedikit ketakutan. Itu bisa dimengerti, mengingat dia biasanya tipe orang yang penakut dan penakut. Sejujurnya, aku juga takut.

Melawan manusia iblis sebagai pelajar akan memperkuat reputasi kami sebagai senior legendaris selama beberapa dekade mendatang.

Aku merenung dalam diam, tapi tak peduli seberapa banyak aku memikirkannya, hanya ada satu tindakan logis.

“…….Kita harus memprioritaskan kelangsungan hidup kita.”

aku telah memaksa mereka untuk ikut, dan bahkan jika mereka datang dengan sukarela, tidak ada satupun dari mereka yang berani mempertaruhkan nyawa. Heck, mereka mungkin bahkan tidak tahu bahwa praktikum di panti asuhan ini akan mengancam nyawa.

Oleh karena itu, aku tidak bisa meminta mereka mempertaruhkan nyawa mereka dengan hati nurani yang bersih. Jika ada tekanan, aku bertekad untuk menangani masalah ini dengan kekuatan aku sendiri.

Dalam suasana tegang, aku berdiri.

aku harus berbagi berita dengan orang lain. Aku mulai berjalan menjauh dan akan pergi melalui pintu jika bukan karena suara yang menghentikanku.

“……Jadi, apa keputusanmu?”

Aku melihat kembali ke arah suara itu. Itu adalah Senior Delphine.

Dia memalingkan muka sambil tersipu. Kemudian, dia mengklarifikasi dirinya dengan suara malu.

“Antara aku dan Rinella, siapa yang lebih berguna?”

“……Apakah itu penting bagimu?”

"Tentu saja. aku Delphine Yurdina. Ini belum berakhir sampai pemenang ditentukan.”

Aku muak dengan semuanya, dan itu terlihat di wajahku. Namun, tekadnya tidak tergoyahkan. Sebaliknya, dia menatapku dengan antisipasi.

Senior Elsie juga sama. Dia berpura-pura tidak tertarik tetapi terus melirik ke arahku.

Mata mereka mengandung campuran harapan dan kekhawatiran. aku mengerang.

“Itu… Mari kita bicara setelah kita menyelesaikan praktikumnya.”

Aku hanya bisa menunda jawabanku karena pikiranku saat ini dipenuhi oleh kemungkinan munculnya manusia iblis.

Mata mereka berbenturan sekali lagi setelah mendengar keputusanku yang tidak meyakinkan. Kemudian, mereka menjalankan urusan masing-masing tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Itu adalah sesuatu yang aku tidak dapat mengerti tidak peduli seberapa banyak aku memikirkannya.

Apakah menjadi pembantuku itu penting?

Dunia yang membingungkan.

**

Malam itu kami mengadakan pelatihan khusus.

Pedang bertemu pedang. Percikan api biru berhamburan ke udara saat benturan tajam bergema terus menerus sepanjang malam.

Lawanku adalah seorang pendekar pedang tua. Tuan Gilford, direktur panti asuhan, pernah menjadi tentara bayaran yang telah mencapai level Ahli Pedang.

Sudah jelas bahwa dia lebih kuat dariku. Aku bisa membedakannya dari beberapa kali pedang kami bersilangan.

Dia unggul dalam segala aspek, baik itu teknik atau kemampuan tempur secara keseluruhan. aku tidak bisa mengikuti ilmu pedangnya yang aneh.

Aku mundur selangkah, menarik napas dalam-dalam, dan menusukkan pedangku ke depan.

Itu mirip dengan seberkas cahaya. Lintasan yang tergambar di depan mataku memberitahuku bahwa dia sedang menyerang.

Indraku yang tinggi tidak pernah mengkhianatiku sejauh ini. Kali ini sama saja.

Namun, pedang lelaki tua itu ada di tenggorokanku meskipun aku sudah bergerak lebih dulu.

Gerakannya terasa seperti halusinasi. Aku menghunus pedangku, namun dengan gerakan sederhana pada tubuhnya, dia menangkis seranganku dan menutup jarak dalam sekejap.

“aku menyebutnya 'Penghitung Berputar'.”

Dia mulai menyeka wajahnya dengan handuk sementara aku mengembuskan napas dan membuka wadah airku.

Air dingin yang mengalir ke tenggorokanku memberikan rasa lega, tapi perhatianku segera dialihkan ke Tuan Gilford.

“Itu adalah keterampilan yang aku pelajari dari pertemuan singkat dan penting di masa mudaku. Cukup sulit untuk dikuasai.”

“…… Memang terlihat seperti itu.”

Itu adalah teknik yang lebih mungkin membunuh penggunanya daripada lawannya jika dieksekusi dengan kesalahan langkah sekecil apa pun. Dia harus mempraktikkannya sampai mati untuk bisa menggunakannya dengan bebas.

Tidak, jumlah latihan bukanlah hal yang penting. Itu adalah ketabahan mental yang diperlukan untuk mencoba teknik ini.

Hal ini mengharuskan penggunanya untuk secara mental mengatasi rasa takut ditikam sampai mati—sesuatu yang sangat sulit untuk keberadaan sadar mana pun.

“Ini bukanlah teknik yang bisa dipelajari sembarang orang. Bahkan aku berada di ambang kematian ketika aku mendapatkan sedikit pemahaman tentang hal itu. Kamu hanya perlu melepaskan dirimu sendiri.”

“……Lepaskan dirimu?”

"Ya. Itulah satu-satunya cara agar kamu bisa mengatasi naluri kamu. Ha ha… Ini cukup sulit untuk dijelaskan dengan kata-kata, tapi aku akan mengajarimu sedikit tentang hal itu jika kamu tertarik.”

aku tercengang dengan tawaran tak terduganya.

Sejujurnya, duel malam ini diatur atas permintaannya. Dia ingin membantu pelatihanku untuk membalas sedikit bantuan yang telah dia terima sejauh ini.

Dia tidak hanya memiliki pengalaman yang jauh lebih banyak dariku, tapi dia juga telah mencapai level yang lebih tinggi dalam ilmu pedang. Tentu saja aku senang menerima tawarannya.

Namun, rasanya berlebihan menerima tekniknya.

“Tidak, aku tidak bisa menerima hal seperti itu…….”

“Beberapa ratus emas sudah cukup untuk menyelamatkan puluhan anak.”

Tuan Gilford tetap teguh. Yang dia maksud adalah emas dari mayat binatang iblis.

“Itu adalah harga nyawa mereka. Mohon diterima."

aku tidak bisa menolak setelah itu. Pada akhirnya, aku menerima tawarannya dengan senyum pahit.

Namun yang tidak terpikirkan olehku adalah bahwa Tuan Gilford ternyata adalah seorang guru yang sangat ketat.

"Lagi!"

“Postur tubuhmu salah. Tidakkah kamu akan menyalahkanku di akhirat setelah kepalamu ditusuk sambil bergerak seperti itu?”

“Bahkan seekor monyet pun bisa melakukan lebih baik dari itu, Tuan Muda. Apakah kamu tidak malu sebagai manusia?”

aku kira sekali menjadi tentara bayaran, selalu menjadi tentara bayaran. Hanya setelah aku merasakan sensasi terbakar di tenggorokan aku, aku dibebaskan dari latihan neraka.

Tubuhku lemas karena kelelahan saat aku terhuyung menuju kamarku.

Leto sudah tertidur, dan Yuren telah berangkat ke kota. aku merasa sedikit kesepian. aku satu-satunya yang terjaga, dan tubuh aku berada dalam kondisi yang menyedihkan.

Mungkin karena terlalu memaksakan diri, aku merasakan sakit di punggungku. aku pikir ramuan penyembuh telah menyembuhkan lukanya, tapi aku rasa itu tidak cukup.

Itu terjadi ketika aku sedang berjalan dalam keadaan seperti itu.

Pemandangan tertentu muncul di sudut mataku.

Sebuah patung berdiri di sudut halaman panti asuhan. Itu adalah jenis patung murahan yang bisa kamu lihat dimanapun didukung oleh Gereja.

Orang Suci sedang berdoa di depan patung itu.

Itu adalah pemandangan yang sangat cocok untuk seorang Saintess.

Dengan rambut perak berkilau di bawah sinar bulan dan fitur wajahnya yang sempurna, dia lebih terlihat seperti sebuah karya seni daripada patung di halaman.

Keberadaannya membanjiri pemandangan dan menarik semua perhatian dengan kehadiran magnetisnya.

Itu adalah pemandangan yang mirip dengan lukisan, dan aku hanya bisa berdiri diam, terpikat olehnya.

Matanya perlahan terbuka, rona merah mudanya mewarnai pemandangan itu dengan percikan warna indah yang membuat jantungku berdebar-debar.

“……Aneh sekali. Apakah orang sepertimu tahu cara berdoa?”

Suara sarkastiknya segera membuyarkan imersiku.

Sadar kembali, aku mengejek.

“aku tidak cukup taat untuk shalat subuh. Melainkan, kamu benar-benar seorang 'Orang Suci'.”

“Apakah kamu berpikir sebaliknya?”

Tanggapannya singkat, tapi aku tidak terlalu tersinggung, mengingat hubunganku dengannya menjadi tegang akhir-akhir ini.

aku hanya melambaikan tangan sebagai tanda perpisahan dan berbalik untuk pergi. Dia mengejek dan juga mulai memalingkan wajahnya.

Yaitu… jika saja aku tidak tiba-tiba merasakan sesuatu yang panas dan lembap mengalir di punggungku.

'Hah? Apa yang sedang terjadi?'

Saat pikiran seperti itu terlintas di kepalaku, matanya sudah melebar dan dia mulai tergagap.

“Bb-darah……!”

Menempatkan tangan di punggungku, telapak tanganku dengan cepat menjadi lengket dengan darah.

Aku terdiam saat suaranya terdengar di udara.

“……Kamu berdarah!!!”

Ini buruk. aku ditangkap oleh orang yang paling ingin aku hindari.

Aku berkeringat dingin hanya membayangkan betapa banyak omelan yang akan segera kudengar.

Malam masih muda.

Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab-bab lanjutan tersedia di gеnеsistlѕ.соm
Ilustrasi pada diskusi kami – discord.gg/gеnеsistlѕ

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar