hit counter code Baca novel LS – Chapter 174: And so, meeting Bahasa Indonesia - Sakuranovel

LS – Chapter 174: And so, meeting Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Pada saat pengaktifan kekuatan Raja Iblis-sama dirasakan, pasukan musuh segera mulai mundur. Aku ingin mengejek manusia dan menertawakan mereka karena mereka semua begitu menyedihkan, tapi menghentikan pergerakan bukanlah hal yang baik.

Membangkitkan naluri perselisihan dari monster akan meningkatkan kekuatan mereka, tapi itu bukan efek permanen. Dan saat mereka dilepaskan, serangan balik sebesar itu menyerang tubuh.

Harpy-ku tidak melakukan pertarungan langsung dan hanya diam di langit, namun mereka masih kelelahan.

Kelelahan monster-monster lain yang bertempur pastilah merupakan hal yang sangat penting.

Jika mereka mendapatkan efeknya di tengah invasi, sebagian besar dari mereka yang lebih kecil akan mati pada saat mereka merobohkan kastil manusia. Itu sebabnya mereka perlu memiliki waktu istirahat.

“Peleton telah menyatakan bahwa dibutuhkan sekitar 5 menit istirahat bagi monster yang lebih rendah untuk memulihkan stamina mereka. Selain itu, sepertinya sejumlah pasukan telah dihalangi oleh monster. Gahne sebagian besar memiliki iblis sementara Mejis memiliki kerangka.”

“Ungu dan Biru, ya. Mereka melindungi manusia. Jadi manusia telah mengambil kendali sepenuhnya. Konon, mereka mundur dengan cepat. Apakah manusia begitu berhati-hati, atau apakah mereka memahami dampak kekuatan ranjau? Raja Iblis lainnya seharusnya tidak mengetahui kekuatanku.” (Kirmizi)

"Mustahil! Tentara musuh telah muncul dari hutan dekat unit Kogagyos! Juga di unit Gehertel!”

Mereka menyerang lagi meski sudah mundur sekali? Bukankah mereka mundur karena mengira mereka tidak punya peluang menang jika bertarung secara normal? aku tidak mengerti.

“Konfirmasikan lingkungan sekitar unit lain.” (Kirmizi)

“Sekaligus… Tidak dapat melihat siapa pun dari atas!”

“…Berapa lama lagi pertarungan akan dimulai?” (Kirmizi)

“Menurutku kurang dari 3 menit!”

“Siapkan mereka untuk mencegat. Biarkan mereka bertahan selama 2 setengah menit dan aku akan menggunakan Strife di kedua unit.” (Kirmizi)

"Ya!"

aku memberi perintah.

2 menit setengah kemudian, Raja Iblis-sama mempersempit gelombang mana ke arah unit berada dan mengaktifkan kekuatannya. Tampaknya dia bisa melewati beberapa kerumitan saat dilepaskan ke segala arah, tapi dia hanya bisa meningkatkan pertarungan spesifik seperti ini. Dengan ini, mereka akan mampu melawan serangan sembrono itu—bukan, ini…?!

“I-Musuh tiba-tiba mulai mundur!”

"Jadi begitu. Jadi mereka benar-benar sudah memahami sifat kekuatanku. Sepertinya mereka hanya memberi perintah untuk melihat apakah aku bisa menggunakannya di tempat tertentu.” (Kirmizi)

"Mustahil…"

“Bagaimana rasio demi-human di pasukan musuh?” (Kirmizi)

“…Ini telah menurun. Sebagian besar demi-human telah dipindahkan ke belakang dan sebagian besar telah dialihkan menjadi pemanah.”

Raja Iblis-sama hanya menggunakan kekuatannya sekali. Apakah mungkin untuk memahami sifatnya sejauh ini hanya dengan sebanyak itu?! Tidak hanya itu. Mereka sudah beradaptasi dan mulai mengambil tindakan pencegahan.

Kalau terus begini, kita tidak akan bisa pulih dengan baik…!

“aku telah membatalkan kekuatannya. Perintahkan semua unit untuk berbaris.” (Kirmizi)

“K-Kamu tidak akan memulihkannya?!”

“Tidak ada pertempuran, jadi tidak ada banyak beban dalam pengaktifan kekuatan kali ini. Istirahat lagi memiliki peluang besar bagi musuh untuk menganalisis kita lebih jauh. Efisiensinya menurun dibandingkan dengan diam, tapi mereka seharusnya bisa pulih sedikit meski hanya berjalan kaki.” (Kirmizi)

I-Benar. Jika musuh mengetahui berapa lama waktu yang dibutuhkan monster kecil untuk pulih, akan lebih mudah bagi mereka untuk menghalangi kita dengan cara yang lebih tepat.

Akan lebih baik jika kita tidak memberi mereka informasi meskipun harus sedikit memaksakan diri…mungkin.

"Sekaligus!"

“Musuh akan sering menggunakan penyergapan dan jebakan. Aku akan menggunakan kekuatanku saat pertempuran dimulai, tapi jangan memberi perintah untuk mengejar mereka saat mereka melarikan diri. Minimalkan tenaga dan gerakkan garis kita dengan pasti.” (Kirmizi)

Aku tidak bisa merasakan sedikit pun kegelisahan dan kejengkelan dari Raja Iblis-sama. Tidak ada keraguan bahwa situasi ini hanyalah masalah sepele baginya.

Pertama-tama, semua pertarungan ini hanyalah Raja Iblis-sama yang menandingi manusia. Dia memberikan kesempatan kepada semua monster yang tidak disebutkan namanya untuk bertarung. Seseorang yang rendahan sepertiku merasa bingung dan merasa sangat sombong.

“Di jalur pergerakan unit Zoberamitaya, ada laporan adanya tentara musuh di timur. Mereka saat ini mendekat sambil mempertahankan formasi.”

“Kalau sudah mudah ditemukan dan geraknya tumpul, pasti umpan. Lanjutkan dengan asumsi bahwa ada bala bantuan dari kedua belah pihak dan ada jebakan yang menunggu.” (Kirmizi)

"Ya!"

aku harus bekerja sepenuhnya sebagai alat. Penuhi tugasku sebagai alat yang menciptakan kembali keinginan Raja Iblis-sama dengan tepat.

◇◇

“Tanda untuk mundur. Kami juga mundur, Biru.”

“Mundur lagi?! Apa yang dipikirkan raja Taizu?!” (Biru)

Pasukanku dan pasukan Ungu harus bersiaga di dekatnya pada saat mereka dibutuhkan. Kita perlu memindahkan mereka ke jarak tertentu agar sesuai dengan pergerakan tentara Taizu dan tentara Mejis.

Sedangkan untuk pasukan yang telah diberikan cincin untuk memerintahkan monster, cukup dengan memerintahkan mundur saja, jadi tidak perlu terlalu memikirkannya. Tapi aku harus menemani unit yang aku komandoi secara pribadi. Pada dasarnya, kita dilemparkan ke sana kemari atas perintah Raja Taizu itu, dan dibuat hanya berlarian tanpa berperang.

Meskipun aku telah memuji diriku sendiri dengan 'Aku telah meningkatkan koordinasi dan kualitas monster. Ayo lakukan ini!', hal itu telah sepenuhnya tersedot keluar dari diriku. aku bahkan ingin sekali menemukan musuh yang berguna di dekat aku dan langsung menyerang mereka.

“Kamerad menelepon kami, kan? Perselisihan Raja Iblis Merah sangat merugikan para monster. Mereka akan memaksa mereka untuk menggunakannya, menghindari pertempuran ketika hal itu terjadi, dan bertujuan untuk melelahkan mereka.” (Ekdoik)

Efek Strife sangat besar dalam perang ini. Ungu dan aku punya jumlah monster yang cukup banyak, tapi jika Scarlet menggunakan kekuatan itu, dia bisa dengan mudah mengalahkan kekuatan gabungan pasukan kami. Bagian yang paling berbahaya adalah peningkatan peringkat monster tingkat menengah dan tinggi.

Pada saat monster bertarung satu sama lain, entah bagaimana kamu bisa melawan monster perantara jika kamu melemparkan monster yang lebih kecil bersama-sama, tapi itu hampir tidak ada gunanya melawan monster berperingkat tinggi. Pada dasarnya, tidak peduli berapa banyak monster kecil yang kita miliki, mereka akan sibuk hanya dengan monster kecil yang diperkuat dari Scarlet.

Yang perantara akan berada pada level yang sama dengan beberapa monster peringkat tinggi di pihak kita, dan monster peringkat tinggi yang diperkuat…hanya memikirkannya saja akan merepotkan.

“Tidak bisakah kita menegosiasikan sesuatu agar kita bisa menggunakan Annihilation-ku? Itu akan membuat segalanya lebih mudah, tahu?” (Biru)

Kami tidak berada di Kuama Nether, jadi beban untuk menyebarkan mana untuk necromancy akan jauh lebih tinggi. aku rasa aku tidak akan bisa menang melawan Scarlet jika hanya menyangkut jumlah mana, jadi tidak ada keraguan bahwa kami masih berada dalam posisi yang kurang menguntungkan, tapi kami akan mampu menarik Strife dengan pasukan yang tidak ada habisnya.

“Kita sudah diberitahu untuk menghindari penggunaan mayat manusia, bukan? Kemenangan itu penting dalam pertempuran ini, tapi itu juga bertujuan agar manusia mengenali Raja Iblis sebagai sekutu mereka, dan menghapus kesan mereka bahwa kamu adalah musuh.” (Ekdoik)

“Itu benar, tapi… Argh, ini sangat menyebalkan!” (Biru)

aku tidak percaya ada tekanan sebesar ini karena jumlah tentara yang terbatas. Itu benar-benar membuat aku menyadari betapa mudahnya melakukan invasi dengan jumlah dan massa murni.

“Itu tepat setelah mundur. Harus ada waktu sebelum mereka bergerak lagi. Ada sebuah desa tidak jauh dari memasuki wilayah Mejis. Bagaimana kalau istirahat sebentar di sana?” (Ekdoik)

“aku akan melakukan hal itu. Berada di dalam Nether dari Raja Iblis yang berbeda jauh lebih keras dari yang kukira.” (Biru)

Tentara Mejis saat ini telah menetapkan garis mereka di Mejis Nether dan perlahan mundur. Kami juga berada di Mejis Nether, tapi sejujurnya aku merasa sesak napas.

Raja Iblis dapat membuat Nethers dengan menggunakan mana yang bocor dari tubuh mereka. Itu adalah kekuatan yang sangat besar, tapi ini adalah penciptaan wilayah di mana masing-masing Raja Iblis dapat hidup dengan nyaman. Ini relatif lebih baik daripada wilayah manusia, tetapi Nether yang lain malah tidak menyenangkan.

Sebaiknya aku mewarnai bagian ini ke dalam Netherku agar bisa bertindak lebih nyaman, tapi pria itu juga telah memperingatkanku untuk tidak melakukannya. 'Ini adalah pertempuran untuk menghentikan invasi Nether, jadi meningkatkan Nether akan memperburuk kesan mereka' -sangat pelit.

“Kalau begitu, aku akan menyelesaikan pertemuanku dengan Rakura, Girista, dan Haakudoku. Beritahu aku dengan rantaiku jika terjadi sesuatu.” (Ekdoik)

“Tentang Haakudoku itu, kenapa mereka menempatkannya di sisi ini?” (Biru)

Pria yang dia bawa sebagai rekan di Kuama rupanya adalah manusia spesial yang disiapkan sebagai 'senjata' oleh Yugura, tapi…dia entah kenapa kehilangan kesadaran saat melihat Raja Iblis. Sungguh menyedihkan setiap kali aku melihatnya.

Aku tidak bisa bertemu yang lain karena ini.

Yah, bukan berarti aku akan merasa kesepian hanya karena Ekdoik sedikit lebih sibuk. Tapi aku merasa itu tidak nyaman.

“Ada Raja Iblis Ungu dan Raja Iblis Emas di sisi Gahne. Tampaknya masalahnya adalah pihak mana yang bebannya akan lebih besar.” (Ekdoik)

“Aah… benar. Satu lebih baik dari dua. kamu bisa saja meninggalkannya begitu saja. (Biru)

“Tidak bisa melakukan itu. Deteksi bahaya Haakudoku sangat tinggi. Fakta bahwa kita diberi pemegang kekuasaan dengan kemampuan untuk menghindari skenario terburuk harus menjadi ukuran yang diberikan oleh Kamerad atas fakta bahwa dia tidak bisa hadir di sini.” (Ekdoik)

“Tapi dia dipertanyakan ketika menjadi seorang pejuang, kan?” (Biru)

“aku bertanya-tanya tentang itu. Setidaknya aku tidak ingin melawannya lagi.” (Ekdoik)

Jadi begitu. aku mendengar Ekdoik sangat kompetitif ketika dia kalah sekali dari Rakura. Meskipun dia adalah orang yang penuh gairah, dia adalah seseorang yang Ekdoik ingin hindari, ya. Tapi tidak tertarik.

“Tidak bisakah kita mengubahnya menjadi iblis? Dia mungkin tidak kehilangan kesadaran seperti itu.” (Biru)

“Sekarang setelah kamu menyebutkannya, itu mungkin benar. aku akan mencoba berkonsultasi dengan Kamerad lain kali.” (Ekdoik)

“Itu hanya sebuah lelucon, sebuah lelucon. Sekadar memberitahumu, tapi mengubah seseorang menjadi iblis berarti memiliki hubungan dengan mereka selamanya, kau tahu? Tidak mungkin aku ingin meningkatkannya hanya untuk mengujinya.” (Biru)

“Begitu… begitu?” (Ekdoik)

Ada apa dengan mata itu? Mata itu seolah berkata 'Bukankah kamu mengubahku menjadi iblis sebagai ujian?'. Sekadar informasi, itu adalah keputusan setelah mempertimbangkannya berkali-kali! Ini adalah situasi yang biasanya tidak akan kuterima di luar saat aku merasa putus asa! …Yah, menurutku itu bukanlah keputusan yang buruk.

“aku pikir Gold akan ikut serta dalam eksperimen tersebut, tapi aku pikir dia akan mengatakan bahwa itu akan terjadi dengan syarat bahwa pria itu juga akan berubah menjadi iblis.” (Biru)

“Itu… aku merasa itu akan sedikit meresahkan.” (Ekdoik)

Jika dia melakukannya, jarak antara dia dan Ekdoik mungkin akan semakin lebar. Tolong biarkan itu terjadi. aku tidak keberatan apakah itu Emas atau Ungu. Aku tidak percaya ada iblis yang lebih mengutamakan manusia daripada tuannya sendiri.

“Tidak ada yang hilang. Kendala yang ada mungkin akan bertambah. Sekarang, aku serahkan sisanya padamu.” (Biru)

aku ingin berbicara sebentar, tetapi aku harus memprioritaskan istirahat atau aku tidak akan dapat bertahan. Lucunya harus segera kembali ketika aku sampai di desa mungkin saja terjadi.

aku menggunakan sihir penyamaran pada kuda undead dan membuatnya terlihat seperti kuda biasa. Ia bisa berlari sambil mengabaikan batas tubuhnya, jadi ia adalah anak luar biasa yang tidak kalah dari kuda raksasa Taizu dalam hal kecepatan. Ini bukan sesuatu yang Unik, tapi seharusnya tidak masalah untuk memberi nama pada kuda pribadiku. Sebaiknya Ekdoik menamainya… Tidak, tidak.

aku berkendara ke wilayah Mejis dengan kecepatan penuh, dan menurunkan kecepatan menjadi kecepatan kuda normal ketika desa mulai terlihat. aku tidak terlalu cuek terhadap dunia luar sampai-sampai aku terlihat menonjol secara sembarangan.

Sudah banyak tentara yang beristirahat di desa. Sepertinya sebagian besar sudah mundur sejak lama, namun sejumlah penduduk desa tetap tinggal dan membawa perbekalan untuk tentara dan barang-barang lainnya.

aku dihentikan oleh seorang tentara ketika aku sampai di pintu masuk. Tentu saja mereka akan merasa sedikit curiga ketika seorang wanita menunggang kuda tanpa senjata muncul.

“Apakah kamu memiliki sesuatu yang bisa menjadi bukti identitas?”

“Ya, apakah ini cukup?” (Biru)

aku mengatakan ini dan menunjukkan catatan bertanda tangan yang diberikan pria itu kepada aku sebelumnya. Ini adalah catatan khusus yang membuktikan bahwa aku adalah seseorang yang berpartisipasi dalam perang ini tetapi aku bukan dari tentara Gahne, tentara Mejis, atau tentara Taizu.

Prajurit itu membuat ekspresi yang sedikit bertentangan. Dia berasal dari pasukan Mejis, jadi dia pasti mempunyai pendapatnya tentang aku yang berafiliasi dengan pasukan Raja Iblis yang netral. Atau lebih tepatnya, aku adalah Raja Iblis. Tapi kurasa wajahku belum terekspos.

"Apa kau sendirian?"

"Ya. aku telah bertukar tempat dengan teman aku dan datang ke sini untuk beristirahat. Setidaknya harus ada satu rumah yang terbuka, kan?” (Biru)

“Ya, kami telah diberitahu oleh Paus-sama untuk selalu memiliki satu tempat tinggal terbuka di setiap pangkalan. Rumah itu mempunyai tanda dengan lambang yang sama dengan yang terukir di catatanmu.”

Sepertinya dia tidak bisa cekcok kalau yang di atas lah yang memberi perintah. Yah, aku tidak keberatan jika dia melakukannya.

“Kalau begitu aku akan masuk.” (Biru)

"Tunggu. Silakan turun dari kuda. Saat ini tidak hanya tentara tetapi juga penduduk desa yang bekerja di sana-sini.”

“Aah, benar.” (Biru)

Aku tidak punya niat untuk berlari ke sana bersamanya, tapi itu bisa menjadi masalah jika kudanya terkejut.

aku turun dari kuda dan memukul bagian belakangnya dengan ringan. Kuda itu berbalik dan menjauh dari desa.

“Ia telah pergi… Apakah tidak apa-apa?”

"aku tidak keberatan. Anak itu adalah anak yang cerdas. Ia akan segera datang kepadaku begitu aku meninggalkan desa.” (Biru)

“A-Begitukah…”

Ah, bukankah kuda biasa tidak secerdas itu? Oh baiklah, siapa yang peduli. Ayo masuk saja.

Desa ini sebagian besar dipenuhi oleh tentara yang beristirahat di desa atau memeriksa barang bawaan mereka. Tidak ada tentara yang terluka dari apa yang aku lihat. Nah, dengan seberapa cepat mereka mundur, satu-satunya yang bertarung dengan baik adalah para ksatria Taizu.

aku mencari rumah dan berkeliling mencari tanda yang sudah disiapkan. aku mengkonfirmasinya dengan seorang tentara di dekatnya sehingga aku berhasil menemukannya dengan cukup cepat. Itu adalah rumah yang terletak sedikit di sisi alun-alun tempat mereka mendistribusikan perbekalan. Mungkin agak bising untuk tidur, jadi aku akan memasang penghalang.

Saat aku masuk ke dalam rumah, tepat saat itu juga keluarlah seorang wanita yang membawa selimut dalam jumlah besar. Dia terlihat seperti penduduk desa. Apakah dia membantu pekerjaan rumah?

“M-Maaf, mungkinkah kamu yang menggunakan rumah ini?”

"Itu benar. Ini catatannya.” (Biru)

“U-Uhm… ada berapa lagi…?”

Aah, mungkinkah barang-barang mereka tidak cukup, sehingga mereka berpikir untuk meminjam barang-barang yang tidak terpakai di rumah ini? Ada lebih banyak tentara yang tinggal di sini daripada jumlah penduduk desa, jadi mau bagaimana lagi.

“Saat ini hanya aku saja. Paling banyak hanya akan ada 2-3 orang yang beristirahat.” (Biru)

“Aah, itu melegakan. Kalau begitu, masih ada sisa, jadi silakan luangkan waktumu.”

“Itulah niatku, tapi jika kamu mengambil sebanyak itu sekaligus, kamu tidak akan bisa melihat bagian depannya. Jika tersandung, para prajurit harus tidur dalam selimut berlumpur. Berikan itu di sini.” (Biru)

aku mengambil setengah dari selimut dan membawanya bersamanya. Selimutnya murah, jadi keras dan berat. aku rasa sebaiknya kamu menggunakan sihir untuk membuatnya lebih ringan. Meski begitu, aku secara tidak sadar membantunya, tapi ini tidak berarti aku telah mencuri karyanya, bukan?

“Maaf atas masalah ini… Bisakah kamu menjadi seorang petualang?”

“Sesuatu yang mirip, tapi tidak.” (Biru)

"…Jadi begitu."

Gadis itu tampak kecewa dengan hal itu. Apakah ada alasan untuk merasa sedih karena aku tidak menjadi seorang petualang? Aku tidak suka, rasanya akulah yang salah di sini.

“Tapi aku tidak ingat melakukan apa pun yang membuatmu kecewa.” (Biru)

“Ah, tidak, maaf! Kudengar para petualang juga ikut dalam pertempuran ini, jadi aku berpikir untuk berbicara dengan salah satunya…”

“Mantan petualang…? Tapi kamu tidak terlihat seperti itu. Apakah kamu mengagumi mereka?” (Biru)

“aku mendengar anak aku bekerja sebagai seorang petualang, jadi aku bertanya-tanya apakah aku dapat mendengar rumor tentang dia…”

Aah, jadi begitu. Menilai dari cara bicaranya, dia adalah seorang petualang yang sudah lama tidak kembali ke rumah. Gaya hidup para petualang adalah gaya hidup yang tidak menjamin hari esok.

Bahkan mungkin akan berakhir dengan mengetahui bahwa dia sebenarnya sudah mati jika kita menyelidikinya.

“Pasti anak yang cukup mandiri, meninggalkan ibunya dan menjadi seorang petualang.” (Biru)

“…Kuharap begitu.”

"aku sedang menyindir. Sangat tidak menerima.” (Biru)

“Ah, maaf soal itu… aku menjadi terasing dari putra aku sejak dia masih kecil dan tidak lagi bertemu dengannya sejak itu. Itu adalah perpisahan yang sangat menyedihkan… aku sudah menyerah, yakin bahwa dia sudah tidak hidup lagi… Tapi baru-baru ini aku mendengar dalam surat dari orang yang cukup terkenal bahwa dia masih hidup dan bekerja sebagai seorang petualang.”

…Hm? Ini hanya imajinasiku, kan? Ini agak menggangguku. aku merasa seolah-olah aku pernah mendengar ini sebelumnya.

“Mereka berusaha keras untuk memberi tahu kamu bahwa ini adalah hubungan yang cukup aneh.” (Biru)

“Ya, menurutku juga begitu. Tapi orang itu mungkin punya hubungan dengan putriku.”

“Kamu juga punya anak perempuan, ya.” (Biru)

“Ya, tapi aku juga belum melihatnya sejak kita berpisah…”

“Bukankah kalian terlalu sering berpisah?!” (Biru)

kamu sering mendengar orang-orang berpisah. Tapi dia mengalami hal itu beberapa kali… Dia sangat disayangkan. Ya. Aku pikir aku masih menjadi orang yang lebih malang, tapi tidak ada yang lebih menyedihkan daripada membual tentang kemalangan seseorang, jadi aku tidak akan melakukannya.

“aku seorang ibu yang gagal…tapi aku juga bahagia sebagai seorang ibu. Sepertinya putraku masih hidup sebagai seorang petualang dan putriku melakukan yang terbaik sebagai pendeta di Gereja Yugura…”

…Eh, ini…tunggu…tunggu sebentar. Kombinasi itu sangat familiar. Atau lebih tepatnya… ya… Eeeh?!

“Per-Maaf, bisakah kamu memberitahuku nama mereka? Aku mungkin pernah mendengar tentang salah satu dari mereka sebelumnya…” (Biru)

“Aah, benar. Maaf tentang itu. Namaku Natora. Natora Salf. Eh, nama anakku Ekdoik dan nama putriku Rakura…”

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar