hit counter code Baca novel LS – Chapter 49: Scheming for now Bahasa Indonesia - Sakuranovel

LS – Chapter 49: Scheming for now Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

aku menyadari suasana hati aku yang sedih, dan aku terlalu murung tidak seperti seorang ksatria yang membuat aku semakin sedih.

Pekerjaan pertamaku sebagai bodyguard. aku yakin bahwa mereka tidak akan mengalahkan aku dengan kekuatan aku. Kenyataannya adalah aku memiliki peluang menang melawan Girista, Ekdoik, dan Pashuro jika hanya mengandalkan kekuatan tempur.

Tapi apa hasilnya? aku tidak bisa melindunginya meskipun itu adalah satu-satunya pekerjaan aku. aku memang menang 1 lawan 1 melawan Girista, tetapi aku mengalami kesulitan melawan Pashuro, dan Wolfe menyelesaikan pertarungan dengan pengetahuan yang diberikan dari pria itu.

Dan kemudian, ketika pria itu sekali lagi terkena bahaya, aku tidak bisa berbuat apa-apa dan dia sendiri yang menyelesaikannya. aku pikir dia akan baik-baik saja jika itu dia, tetapi bukan itu masalahnya. Dia melangkah ke dalam pikiran Pashuro dan yang lainnya untuk keluar dari situasi itu.

Kedalamannya dibandingkan dengan saat dia melawan Dokora berbeda. Dia bahkan tampak seperti orang lain sepenuhnya. Jika itu adalah wujudnya ketika aku bertemu dengannya secara kebetulan, aku dapat mengatakan dengan pasti bahwa aku tidak akan menyambutnya di pedesaan.

Melihat wajahnya ketika sedang berbicara dengan Pashuro yang di ambang kematian, aku bahkan berpikir sudah terlambat. Tapi dia berhasil kembali dengan kekuatannya sendiri. Kekeruhan itu telah kembali ke cahaya sebelumnya pada saat dia melakukan kontak mata dengan aku.

Dia pasti menggunakan jalan hidupku sebagai petunjuk untuk kembali dari kegelapan pekat dalam dirinya. Tapi itu juga berarti dia tenggelam begitu dalam sehingga dia tidak bisa kembali tanpa kehadiranku.

Orang gila yang akan membunuh lingkungan mereka tanpa ragu-ragu; dia mungkin akan bisa mengatur sesuatu sambil ditangkap dengan melakukan apa saja terlepas dari caranya. Tapi aku tidak bisa memenuhi misiku untuk melindunginya sebagai seorang ksatria, dan aku bahkan tidak bisa mencapai tujuan pribadiku untuk tidak membiarkan dia berjalan di jalan yang salah.

Juga, aku sekali lagi diingatkan olehnya tentang kenyataan yang aku coba untuk tidak pikirkan. Kemarahan Yang Mulia pada waktu itu adalah real deal. Dia mengarahkan kemarahan padaku begitu kuat sehingga membuatku goyah meski jauh lebih unggul darinya dalam kekuatan fisik.

Tidak ada jaminan Yang Mulia akan menugaskanku sebagai pengawalnya lagi saat dia menuju ke Gahne. aku mungkin dapat melanjutkan sekarang untuk sementara, tetapi kemungkinan besar tidak akan bertahan lama.

Sementara aku mengkhawatirkan hal ini, kami menghabiskan makanan kami, membawa kami ke masa kini. Aku merasa dia sedang berbicara dengan seseorang, tapi siapa itu…?

"-Ayo kembali."

"Y-Ya …" (Ilias)

Sepertinya aku telah meredam suasana hatinya juga. Aku merasa lebih buruk sekarang.

Kami bertemu dengan wajah yang tidak asing saat kami menuju ke pintu keluar kastil.

“Oh, bukankah itu Lady Ratzel?”

“…Tuan Leano.” (Ilias)

Divisi Leano yang memimpin ksatria terbanyak, dan Kapten Ksatria mereka, Lord Leano. Puncak dari orang-orang yang tidak menyukai posisiku.

“Dan yang ada di sisimu adalah… oh, itu kamu!” (Leano)

Ekspresi Lord Leano tiba-tiba berubah. Kemana perginya wajahnya yang tidak puas terhadapku? Dia membuat wajah seolah-olah dia baru saja bertemu sahabatnya.

“Sudah lama, Tuan Leano. Ini pertama kalinya kita bertemu di kastil.”

“Kamu mengatakannya. Meskipun aku telah mengatakan kepada kamu untuk datang menemui aku kapan saja, kamu belum pernah menunjukkan diri kamu. Pria yang sangat dingin.” (Leano)

"Yang Mulia adalah prioritas ketika aku datang ke kastil."

“aku tidak bisa mengatakan apa-apa terhadap tanggapan itu. aku sedang berpikir untuk merawat kamu jika kamu tidak memiliki tempat untuk pergi, namun, kamu berhasil mendapatkan pangkuan Yang Mulia. kamu benar-benar satu orang yang tidak bisa diremehkan. Sepertinya mataku tidak menipuku.” (Leano)

Lord Leano tertawa saat berbicara dengannya.

aku tidak bisa mengikuti perkembangan yang tidak terduga ini.

Pertemuan pertamanya dengan Lord Leano seharusnya di barak, saat pertemuan pertama untuk penaklukan bandit diadakan.

Pada saat itu, Lord Leano mengarahkan pandangan dan nada meremehkan padanya…

“Ada apa dengan wajah kagetmu di sana, Lady Ratzel? Aku mendengarnya, kau tahu. Meskipun kamu diberi tugas untuk melindunginya, kamu membiarkan dia diculik oleh penjahat.” (Leano)

"—!"

Aah, tidak mungkin dia tidak tahu. Girista mengamuk di tempat umum seperti itu. Itu pasti sampai ke divisi ksatria lain juga.

Tidak mungkin dia membiarkan topik itu lewat saat dia membenciku.

"Sangat bodoh. Bahkan jika benar kau gagal, kau menyelamatkannya dengan aman. Apa yang mereka pikirkan meskipun kamu telah menebus diri kamu sendiri? Apakah mereka pikir kamu sudah menjadi ksatria yang sempurna atau semacamnya?” (Leano)

"…Eh?" (Ilias)

“aku telah mendengar tentang bagaimana kamu ingin melindungi warga. kamu tidak memberi tahu aku bahwa orang-orang itu seharusnya sudah mati, bukan? (Leano)

“T-Tidak mungkin!!” (Ilias)

“Kalau begitu, berdiri tegak. kamu berhasil memperbaiki kesalahan kamu sambil melindungi orang-orang seperti yang dianggap oleh kode kesatria. Mencari lebih dari itu dalam posisi kamu akan menjadi sombong! (Leano)

Ini… apakah Lord Leano mendorong aku di sini? Tapi itu hanya terdengar seolah-olah dia menghinaku. Itu adalah gambaran seorang ksatria yang sedang mengajar seorang pemula.

"Menyedihkan. Dengan pengawal yang pelit denganmu, sulit untuk mengundangmu makan. Mari kita cari kesempatan lain untuk berbicara panjang lebar. Sampai jumpa lagi." (Leano)

Lord Leano tersenyum padanya di akhir dan pergi.

Dia melihat itu dan menghela nafas sebelum berbalik ke arahku.

“Terkejut?”

“Y-Ya. Bagaimana kamu dekat dengan Lord Leano dan kata-kata barusan … "(Ilias)

“Tapi itu tidak terlalu aneh. Lord Leano adalah orang seperti itu sejak awal.

“Tidak, tapi… kamu juga ingat waktu itu, kan?” (Ilias)

Tidak mungkin dia tidak ingat. Dia adalah orang yang merencanakan tindakan balasan setelah mendengar tentang bagaimana aku dipandang rendah oleh divisi ksatria lainnya.

"Memang benar Lord Leano tidak memikirkanmu secara positif."

"Lalu mengapa…? Tidak, aku tidak dalam posisi untuk bertanya tentang seberapa dekat kamu dengan Lord Leano … ”(Ilias)

“Ilias, itu adalah kebenaran yang tak terbantahkan bahwa kamu dibenci oleh divisi ksatria lainnya. Tapi apakah menurutmu setiap orang membencimu karena alasan yang sama?”

"…Apa maksudmu?" (Ilias)

Alasan mereka membenciku…bukankah karena aku seorang wanita? Tidak, seharusnya tidak ada kesalahan dalam hal itu. Kenyataannya adalah mereka akan selalu mengatakan 'padahal kamu seorang wanita'.

Dia menggaruk kepalanya dan terus berbicara.

“Alasan mengapa Lord Leano membencimu adalah karena seorang wanita berada di Divisi Ragudo yang sangat dihormati.”

“… Jadi karena aku seorang wanita.” (Ilias)

“Maksudku Lord Leano akan memperlakukan seseorang dengan sama meskipun itu bukan kamu, Ilias. Divisi Ragudo adalah divisi ksatria ideal yang dituju Lord Leano ketika dia mencoba menjadi seorang ksatria. Lord Leano menghormati divisi ksatria yang telah dipertahankan sejak dahulu kala; menempatkannya dengan cara yang buruk, dia adalah orang yang terjebak dalam pemikiran lama.”

"…Jadi begitu." (Ilias)

Lord Leano sendiri yang akan mengetahuinya. Apakah dia mendengar itu darinya?

“Apa yang ada di hati Lord Leano bukanlah superioritas laki-laki, tetapi gagasan tentang 'pria untuk pekerjaan yang tepat'. Dia ingin menjaga bentuk sejarah generasi.

Seorang gadis pendatang baru muncul di sana, jadi dia merasa canggung. Itu karena kamu mencoba untuk mengambil semua orang di bawah kepemimpinan kamu sambil mengabaikan Kapten Ksatria lainnya sehingga dia mencoba mencuri posisi kamu. Seolah-olah mengatakan 'terlalu lancang seorang wanita untuk mengumpulkan divisi ksatria terhormat dan mencoba untuk memerintah mereka!'.”

"Tapi bukankah itu sama untuk yang lain?" (Ilias)

“Lord Fohl adalah kepentingan pribadi. Kamu rupanya mengalahkannya di depan bawahannya.”

Sekarang dia menyebutkannya, hal seperti itu mungkin telah terjadi. Dia menantangku, mengatakan sesuatu seperti 'Aku akan menjadi lawanmu sebentar'. aku hanya bertarung dengan semua yang aku miliki seperti biasa… aku memang memukulnya saat itu jika aku ingat dengan benar.

“Dia sedang berpikir untuk menguji wajah baru, namun, dipermalukan di depan bawahannya. Tentu saja dia akan menyimpan dendam padamu terlepas dari jenis kelaminnya.”

“Tapi itu adalah pertandingan resmi, jadi menahan diri adalah…” (Ilias)

“aku tidak mengharapkan kamu untuk membaca suasana dalam skenario semacam itu. Namun, pahami hasilnya. Pria adalah makhluk yang sangat peduli dengan wajah.”

“Mumuuh.” (Ilias)

“Masih banyak hal lainnya. Beberapa yang senjata kesayangannya dipatahkan dalam duel melawanmu; yang diceritakan oleh adik perempuan mereka yang tersayang bahwa orang yang mereka kagumi bukanlah saudara laki-laki mereka yang adalah seorang ksatria, melainkan Lady Ratzel; orang-orang yang namanya salah diucapkan dan mendapat julukan itu; orang-orang yang tidak benar-benar memiliki dendam terhadap Lady Ratzel, tetapi sedang menikmati suasana hati…”

Dia berbicara satu demi satu alasan.

aku dibenci oleh berbagai macam alasan? Ini mengejutkan dalam banyak arti. Atau lebih tepatnya, bukankah ada hal-hal yang tidak berhubungan denganku tercampur di sana?

“Milikmu tidak sama dengan persekusi terhadap Wolfe. Ada berbagai alasan mengapa seseorang membenci orang lain. Namun, kamu sebagai seorang wanita sedang digunakan sebagai bagian depan. Tapi tidak seperti itu semua hanya itu. Itu karena jumlahnya meningkat terlalu banyak sehingga mereka mulai terlihat sama di matamu.”

“Tapi kapan kamu melakukan semua ini…?” (Ilias)

“Pada upacara itu, ada seorang pria yang mendecakkan lidahnya padamu, kau tahu. aku menyelidiki berbagai hal saat aku memeriksa detail orang itu.”

"Dari dulu…?" (Ilias)

"Jangan khawatir. Aku sudah membuat bangsawan yang mendecakkan lidahnya menyesalinya, jadi bersikaplah seolah-olah kamu tidak tahu.”

Dia melakukan sesuatu seperti itu dalam bayang-bayang… Yah, mari kita percaya saja bahwa dia telah melakukannya dengan alasan.

“Meskipun kamu menyuruhku untuk mengubah amarah menjadi kekuatan, kamu memukul balik…? Apa yang harus aku lakukan dengan kamu?” (Ilias)

“Itu hanya akan membuat segalanya lebih rumit jika kamu melakukan pukulan dengan kemarahan yang menyelimutimu. Tapi di sini, seorang teman aku diolok-olok. Harus mendapatkan satu atau dua pukulan, kan?

Dia membuat senyum nakal. Aku benar-benar tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan orang ini. Namun, mengetahui bahwa dia melihat aku sebagai teman dan bahwa dia pindah demi aku… tidaklah buruk.

“Tapi… aku dibenci oleh berbagai macam alasan…?” (Ilias)

“Itu diberikan. kamu tidak berteman sejak kecil, berkonsentrasi sepanjang waktu dalam pelatihan, tidak belajar bagaimana membentuk hubungan antarmanusia, dan tidak melirik sekeliling kamu. Meski begitu, keahlianmu tinggi dan akan mengambil posisi orang lain, menarik begitu banyak perhatian.”

Ditusuk tepat ke jantung.

Sekarang dia menyebutkannya, bukan berarti mereka membenciku sejak awal. Tetapi aku telah menjalani hidup aku dengan memprioritaskan memoles diri sendiri daripada hubungan aku dengan orang lain. Mencoba untuk menjadi ksatria yang lebih baik… Tidak, jelas bahwa aku akan dibenci jika aku melakukan sesukaku tanpa melihat orang lain.

Apakah aku kehilangan sesuatu yang penting sebagai pribadi karena aku bertujuan untuk menjadi seorang ksatria yang baik?

“Kamu kehilangan orang tuamu di usia muda dan terus memoles dirimu sementara masih belum ada kelonggaran di hatimu. Tidak perlu menyalahkan diri sendiri saat ini. Tapi sekarang berbeda. kamu bahkan berhasil mendapatkan teman, bukan? kamu bisa mempelajari berbagai hal tanpa menjadi tidak sabar.”

"-Benar. Aku sudah mendapatkan teman sepertimu. Mungkin lebih baik bagiku untuk melihat orang lain lebih banyak.” (Ilias)

“… Aah, tidak, maksudku Saira.”

“… Tapi kamu menyebutku teman!” (Ilias)

"Benarkah?"

“Kamu melakukannya! Apakah ada ketidaknyamanan atau memalukan menjadi temanku?!” (Ilias)

“Sangat memalukan untuk mengatakan itu secara langsung. Pikirkan tentang hal itu dengan akal sehat.”

aku memang mengacau. Tapi itu tidak seperti itu adalah akhir dari segalanya. Jika aku terus mengkhawatirkan segalanya, aku mungkin tidak hanya gagal mendapatkannya kembali tetapi menghubungkannya dengan lebih banyak kegagalan. Mungkin sulit untuk beralih sepenuhnya di sini, tetapi aku tidak dapat maju jika aku tidak menghadap ke depan.

“Astaga… Ngomong-ngomong, izinkan aku menunjukkan rasa terima kasihku. Terima kasih—Mgh.” (Ilias)

Dia menutup mulutku dengan tangannya. Jika kamu melakukan itu, aku tidak bisa bicara, kamu tahu.

“Tidak perlu berterima kasih padaku. aku yang dibantu dan aku sedang membayar kamu kembali. Ini tidak seperti aku telah membayar kamu kembali sepenuhnya. Jika kamu ingin berterima kasih kepada aku, lakukanlah ketika aku sudah selesai. Jika kamu berterima kasih kepada aku setiap kali aku membantu kamu, aku tidak akan dapat membayar kamu kembali sepenuhnya.

“… Kamu khawatir tentang hal-hal terkecil. Ini tidak seperti itu akan mengurangi apapun hanya dengan berterima kasih padamu.” (Ilias)

“Benar. Berterima kasih juga merupakan cara yang benar untuk membayar kembali hutang.”

“—Serius, laki-laki adalah makhluk yang sangat peduli dengan wajah, ya.” (Ilias)

Jika dia ingin aku melakukan itu, aku akan melakukannya. Mari kita pertahankan rasa penghargaan ini ketika dia sudah puas… Tetapi ketika saatnya tiba, apakah satu ucapan terima kasih saja sudah cukup? Apakah aku belum sepenuhnya berhutang budi di sini? I-Apakah tidak apa-apa?

———

Tidak apa-apa suasana hatinya tampaknya telah membaik sampai tingkat tertentu dengan kedatangan Lord Leano. Tapi aku bingung ketika dia menyadari bahwa aku telah memperdalam hubunganku dengan divisi ksatria lainnya.

Bukannya aku meragukan kepribadian Ilias, tetapi benar-benar ada perasaan canggung saat mengetahui bahwa aku bersahabat dengan orang-orang yang tidak menyukai dan melecehkannya.

Ilias membungkus semuanya dengan mantel yang sama. Akan merepotkan jika dia melihat persahabatanku dengannya dan persahabatanku dengan Lord Leano sebagai hal yang sama.

Sebagai seseorang yang menyukai hubungan pribadi yang dalam tetapi sempit, menciptakan hubungan pribadi yang meluas secara tidak terduga memiliki banyak kesulitan. Juga, masalah menghampiri kamu saat wajah kamu terbentang lebar – seperti sekarang.

“Kamu adalah Kandidat Penasihat yang sering bertemu Yang Mulia, kan?”

"Yah, ya, itu benar."

Yang di depanku adalah putri seorang bangsawan Taizu. Namanya adalah… jika aku bertemu dengannya lagi, aku akan mencoba mengingatnya.

aku dipanggil ke kediaman bangsawan, dan ketika aku bertanya apa urusan mereka…

"aku ingin kamu mengaturnya sehingga aku terikat dengan Yang Mulia."

Dan yah, itu adalah permintaan yang diolesi dengan kepentingan pribadi. Tidak bisa mengatakan banyak tentang diriku sebagai seseorang yang menggunakan kedekatanku dengan Marito untuk memperluas koneksiku dengan para ksatria.

“Yang Mulia benar-benar terlambat berkembang. Bahkan ketika dia menunjukkan dirinya di jamuan makan, dia tidak akan mencoba untuk bertemu dengan seorang gadis secara khusus.”

aku telah mendengar itu karena dia tidak menemukan gadis yang dia minati.

“aku berasal dari keluarga terhormat, berbudaya dan anggun, dan telah dipoles agar layak bagi Yang Mulia. Itu benar, akulah yang seharusnya menjadi putri Yang Mulia!”

aku ingin kamu membagikan 10% dari kepercayaan yang kamu miliki kepada Ilias yang bersiaga di luar ruangan. Juga, sekitar setengah ke Rakura. aku pikir itu akan membuat mereka menjadi wanita yang baik dan anggun.

"Jika kamu yang disukai oleh Yang Mulia dan berbicara dengannya setiap hari, kamu harus dapat mengatur waktu untuk kita berdua berdua saja."

"aku pikir aku akan bisa."

“Kalau begitu, tolong lakukan. Secepat mungkin."

Dia sama sekali tidak peduli dengan kenyamanan aku sendiri.

"Aku tidak bilang aku menerimanya."

“Tidak, kamu tidak bisa menolak. Kamu punya teman petani yang sedang belajar menjahit, kan?”

"Ya."

“Apakah kamu tahu bahwa dia telah berlatih di penjahit yang berada di bawah pengaruh rumahku?”

"Itu yang pertama."

"Apakah kamu ingin menghancurkan masa depan temanmu?"

Ini adalah salah satu wanita percaya diri. Cukup ancaman langsung. Tidak aneh jika toko yang membuat pakaian kelas atas memiliki hubungan yang dalam dengan para bangsawan.

Bahkan jika Saira diusir dari tempatnya saat ini, tempat baru bisa disediakan untuknya jika kita mengandalkan Ban-san. Tapi Saira mengatakan tempat yang dia miliki sekarang adalah tempat yang bagus. Akan sangat menyakitkan jika diaduk oleh yang di atas. Juga, aku tidak ingin Saira menderita seperti itu.

Dia mungkin terlihat cukup cantik untuk membuatnya bisa dimengerti bagaimana dia akan percaya diri tentang hal itu, tapi nasib orang-orang yang menipu dirinya sendiri untuk menjadi yang terpilih itu menyedihkan.

Pertama-tama, fakta bahwa dia salah mengira hubunganku dengan Marito sudah membuatnya benar-benar putus asa. Dia mungkin bahkan tidak memiliki firasat bahwa raja berteman dengan orang biasa. Aku merasa itu akan efektif hanya dengan menunjukkan itu, tapi… akan sangat menyakitkan untuk merangsangnya secara membabi buta.

“Mau bagaimana lagi. Kemudian, aku akan mencoba mengatur agar kamu dan Yang Mulia makan malam sendirian hari ini.

Jika kamu mendatangi aku seperti itu, aku akan menjawab dengan baik. Aku merasa kasihan pada Marito, tapi aku akan menggunakan perjanjian yang kita miliki sebelumnya.

aku dipanggil malam itu segera setelah itu.

Putri bangsawan tidak membuat wajah terlalu baik. Tentu saja dia tidak mau. Tidak mungkin Marito bisa bergaul dengan gadis yang bahkan tidak dia sukai setelah tiba-tiba diatur untuk makan bersamanya. Dia tidak bisa keluar dengan kuat dengan seorang raja, jadi wajar jika dia gagal dalam kencan yang diatur tanpa rencana apa pun.

“Menilai dari penampilanmu, sepertinya itu bukan hasil yang bagus.”

“Tidak, ini baru pertama kali, jadi wajar jika Yang Mulia belum menerima! Aku akan membuatmu terus bergerak untukku!”

“—Sayangnya, aku tidak bisa.”

"Apa yang baru saja kamu katakan?"

"Nona muda, pernahkah kamu memikirkan mengapa orang biasa seperti aku dapat merekomendasikan orang lain untuk makan malam dengan Yang Mulia?"

“Itu—apa yang ingin kamu katakan di sini?!”

Sepertinya dia memang memiliki kemampuan untuk merasakan suasana yang buruk. Akan sangat sulit untuk membuat seseorang mengerti jika mereka sama sekali tidak peka.

“aku telah membuat sejumlah perjanjian dengan Yang Mulia. 'Kami pasti akan bertemu dengan gadis yang kami rekomendasikan'; ini yang pertama. Itulah seberapa besar Yang Mulia mempercayai aku. ”

"Kalau begitu, yang kedua dan ketiga seharusnya—!"

“Ini akan menyebar. Ketika itu terjadi, orang-orang seperti kamu akan muncul. Di situlah yang kedua datang. 'Orang yang mencoba memanfaatkan perjanjian ini akan dinilai sebagai orang yang merugikan Marito Taizu'. Tidak ada waktu berikutnya untukmu.”

“Wa?! Itu jelas bohong!!”

Aku mengeluarkan satu perkamen dari sakuku.

Rincian perjanjian yang aku sebutkan sebelumnya tertulis di sana. Di tempat tanda tangan, ada nama Marito dan segel yang hanya bisa digunakan oleh bangsawan. Tidak mungkin kamu tidak mengetahuinya jika kamu seorang bangsawan.

“Akan merepotkan Yang Mulia juga jika gadis yang sama terus-menerus mendorongnya. Oleh karena itu, kami telah membuat perjanjian ini.”

"Mustahil…"

“Yang Mulia dan aku sedang berusaha mencari pasangan yang baik untuk satu sama lain, kamu tahu. Namun, pihak ke-3 akan menjadi penghalang jika kami ingin melakukan ini dengan lancar.”

Sesuai kesepakatan antara aku dan Yang Mulia, prasyaratnya adalah bertemu dengan gadis yang kamu perkenalkan. Tidak adil bagiku jika dia tidak menemui mereka karena dia sibuk. Namun, jika orang lain mengetahui hal ini, akan ada lebih banyak orang yang ingin menghubungi Marito.

Terutama orang yang akan mencoba mengancam rakyat jelata sepertiku dengan status lemah. Ini adalah langkah khusus yang diterapkan demi itu.

Terus terang, itu adalah kesepakatan 'kami tidak akan memaafkan siapa pun yang mencoba mengambil keuntungan dari persahabatan kami'.

“Kaulah yang pertama kali mengancamku di sini, jadi aku menghilangkan penjelasan ini. Namun, itu telah diterapkan dengan benar, jadi jangan khawatir. Aah, ini tidak seperti kita akan melakukan sesuatu sekaligus. Ini bukan jebakan yang dibuat untuk membuat para wanita menjadi penjahat, tapi pencegahan untuk orang kedua.”

“…”

Jika orang lain tahu tentang perjanjian ini, satu-satunya yang akan mencoba menggunakan ini adalah wanita yang yakin mereka bisa merayu Marito, atau pembunuh bayaran. Tentu saja, ada Anbu-kun yang terlalu kompeten di sisi Marito, jadi tidak ada masalah dengan yang terakhir. Adapun yang pertama, jika yang pertama gagal, mereka tidak akan berani melanjutkan.

Jika mereka mencoba bertahan meskipun begitu, Marito hanya akan menyingkirkan mereka sebagai gangguan.

Ngomong-ngomong, sebaliknya, jika Marito terus-menerus mencoba memperkenalkan aku kepada wanita yang sama, ada tertulis bahwa aku akan memutuskan hubungan aku dengannya.

Adapun syarat lainnya, ada juga yang hanya bisa kami perkenalkan 1 kali dalam seminggu, dan kami hanya bisa menambahkan lebih banyak saat kami berdua sama-sama tertarik.

Selanjutnya adalah: 'Jangan coba-coba mengorek-ngorek kesepakatan, oke?'. Kami berdua langsung menyetujui hal ini.

aku kemungkinan besar tidak akan bertemu wanita bangsawan ini lagi. Jadi, tidak akan ada kesempatan untuk mengingat nama kamu.

Keesokan harinya, aku berbincang dengan Marito di kantornya.

“Ya ampun, sudah lama sejak aku melihat seorang wanita yang sombong. Omong-omong, aku pikir aku telah melihatnya beberapa kali di jamuan makan. (Marito)

“Aku memang berpikir kamu setidaknya akan mengingatnya karena dia memiliki wajah yang baik. Yang mengatakan, maaf merepotkan kamu.

“'Ini kangen, tapi tolong temui dia' -yang itu membuatku tertawa. Dia tidak melakukan sesuatu yang tidak perlu untukmu, kan? aku pribadi merasa tidak termaafkan hanya dengan fakta bahwa dia mengancam kamu dengan teman kamu.” (Marito)

“Maafkan upaya pertama dari pertapa yang bodoh. Itu pasti pengalaman belajar yang bagus. Ah, benar. Aku membawa ini hari ini.”

Mengatakan ini, aku mengeluarkan hadiah yang dibungkus kain. Suap — maksud aku, hal yang disebutkan sebelumnya. Bagaimana dengan ini?

"Aku ingin tahu tentang itu, tapi apa itu?" (Marito)

“Sebagai permintaan maaf atas masalah ini. Jika kamu tidak menyukainya, aku akan membawanya kembali. Lagipula aku pribadi menyukainya.”

"Mari kita lihat, mari kita lihat …" (Marito)

Marito membuka bungkusnya dan mengeluarkan suaranya karena terkejut.

Ini adalah tanaman pot yang aku minta untuk disiapkan Ruko. Ini adalah tanaman dedaunan yang terlihat seperti pachira. Ini adalah dekorasi interior yang lebih mengutamakan kehangatan daripada kemewahan.

"Ini … cukup langka." (Marito)

"Benar-benar? aku meminta ini dari seorang kenalan dan dia menyiapkannya untuk aku dalam satu atau dua hari.”

“Jadi katamu, tapi ini adalah sesuatu yang jarang beredar di pasar, tahu? Aah, tapi kamu mungkin bisa menemukannya di hutan Black Wolfkin, jadi mungkin disana? Tapi bisakah aku menaikkannya? (Marito)

“Aah, kami mempertimbangkan kemungkinan itu, jadi kami menyiapkan manual tentang cara menaikkannya.”

Jadi begitu. Ketika Ruko memberitahuku bahwa dia akan menyiapkan buku petunjuk, aku bertanya-tanya apakah perlu sejauh itu, tapi aku bisa mengerti kebutuhannya jika itu langka.

Tapi buku petunjuk itu, aku memeriksanya dan ditulis dengan sangat rinci. aku masih muda dan aku menginginkan kacamata berlensa untuk itu, kamu tahu? Apakah dia ingin mengangkat sesuatu seperti ini?

“Mereka mendapat informasi yang sangat baik… Tapi dari apa yang aku baca, selama aku berhati-hati di mana aku menempatkannya dan lingkungannya, sepertinya aku akan dapat membesarkannya di waktu luang aku. Aku akan meninggalkannya di kamarku.” (Marito)

"Bukankah kantormu baik-baik saja?"

“Tidak, aku ingin meninggalkan yang ini di tempat di mana aku ingin menenangkan diri. Tapi ini hadiah yang sangat bagus. aku benar-benar bahagia!” (Marito)

Dia sangat senang sampai-sampai aku tidak akan bisa mempercayai manusia jika ini adalah sebuah akting. Marito sepertinya sangat menyukainya. Sepertinya mata Ruko cukup bagus… Fumu.

“Marito, aku telah menggunakan giliran aku untuk perkenalan. Apakah ada wanita yang ingin kamu perkenalkan kepada aku sekarang?

“Sayangnya, aku masih belum bisa memahami kesukaanmu sama sekali. aku berpikir untuk memperkenalkan kamu kepada adik perempuan aku yang tidak dikenal atau semacamnya, tetapi dia tidak ada di pedesaan. Bisakah kamu menunggu sampai aku menangkapnya?” (Marito)

“Seorang wanita yang akan melelahkan untuk bersama akan menyusahkan. Kalau begitu, mungkin aku harus berpartisipasi denganmu di jamuan berikutnya.”

"Benar-benar? aku sebenarnya mengalami kesulitan dengan rasio wanita yang begitu tinggi. Akan sangat membantu jika kamu datang. ” (Marito)

Itu adalah sesuatu yang aku kemukakan karena dia mengatakan dia tidak suka berpartisipasi dalam jamuan makan seperti itu. Partisipasi aku harus menjadi proposal bahagia. Bahkan jika kami memiliki persetujuan kami, Marito terpaksa mencari pasangan hidup. aku ingin mengurangi stresnya.

"Tapi itu tidak akan mengubah fakta bahwa kamu akan dikepung."

"Ya. Bisakah kamu membiarkanku meminjam Wolfe-chan?” (Marito)

Marito akan bisa lebih santai jika dia bersama dengan seorang gadis yang sudah kusiapkan.

Pemilihan personel Wolfe juga tidak buruk. Itu jauh dari target asmara dan dia adalah wajah yang familiar bagi kami berdua. Kita juga bisa menggunakan alasan bahwa itu adalah interaksi dengan kulit serigala hitam.

“Ini terlalu cepat untuk Wolfe. Tapi aku bisa membawa seseorang yang tidak akan membuat Marito lelah.”

"Benar-benar? Jika mereka jinak seperti kucing pinjaman, aku tidak akan mengeluh.” (Marito)

"Aku yakin mereka akan sangat jinak."

"Apakah kamu tidak membuat wajah licik?" (Marito)

"Jangan khawatir. Aku hanya memikirkan tentang wajah kaget orang itu.”

aku ingin menganggap sisi nakal aku ini karena aku di depan Marito, yup.

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar