hit counter code Baca novel Mage Tower Management Volume 8 Chapter 13 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Mage Tower Management Volume 8 Chapter 13 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 13 – Tidak Ada Terowongan tanpa Akhir

Bab ini berisi kata-kata, frasa, gambar, dan adegan yang tidak cocok untuk penonton muda. kamu harus berusia 18+ tahun untuk melanjutkan. Tidak aman untuk bekerja. Waspadalah.

Mungkin tubuh kami sudah melewati batas waktu itu, setelah ambruk di penghujung hari ketiga, ketika aku sadar, setengah hari telah berlalu.

Namun, momen berharga aku untuk beristirahat sebentar berakhir, dengan blowjob bangun dari Anya yang telah bangun di depan aku.

Hari keempat kami melanjutkan tanpa istirahat seperti biasa.

Dan hari ini, pada hari kelima kami,

Hubungan S3ks aku dengan Anya akhirnya mencapai klimaksnya.

Kami akhirnya menerima jejak melemahnya kutukan, meskipun kecil, saat kami mengulangi proses persetubuhan kami berulang-ulang.

"……Apa kamu baik baik saja?"

“Un. aku baik-baik saja, aku pikir. Gilles, terima kasih telah menjagaku, meskipun kamu harus menanggung bebannya.”

Jawaban normal akhirnya keluar dari bibir Anya saat aku mengkhawatirkan tubuhnya.

aku tidak bisa menahan perasaan bahagia.

"Oh itu? Jangan menyebutkannya, sebenarnya, aku juga sedikit menikmati diri aku sendiri. Juga, kamu tidak perlu terlalu kaku, kamu adalah wanitaku sekarang, ingat? Mari kita lakukan yang terbaik sampai akhir.”

Aku berkata begitu, lalu menyalakan tongkat yang tersisa dan menghirup asapnya ke paru-paruku.

“――Gah, batuk, batuk.”

Asapnya masuk ke tempat yang asing, membuatku sedikit tersedak.

“……apa kamu yakin baik-baik saja?”

Kali ini, giliran Anya yang khawatir.

“Ya, baik-baik saja. Anya sama sekali tidak perlu khawatir. ”

aku memuntahkan asap karena tidak ada yang terjadi, lalu membuat wajah aku tersenyum.

Sebenarnya, aku cukup dekat dengan batas di sana.

Karena aku merokok terlalu banyak nikotin yang biasanya tidak aku lakukan, tenggorokan aku sudah terbakar dengan ramuan obat yang kuat.

Tetap saja, untuk mematahkan kutukan Anya, aku harus menjaga kecepatanku.

aku tidak bisa berpisah dengan obat ini sekarang.

Itu sebabnya aku bermain bodoh agar tidak membuat Anya khawatir.

“Lihat, anakku sudah bangun lagi, hanya melihat tubuh erotis Anya.”

Aku mengayunkan batang dagingku yang sudah berdiri untuk pamer, tepat di depan wajahnya.

“……Astaga, Gilles, benar-benar kamu.”

Anya segera memulai layanannya sesudahnya.

Karena kami berdua memiliki sedikit energi yang tersisa, kami hanya melakukan hubungan S3ks yang lambat untuk beberapa kali.

Ya, menikmati pelukan satu sama lain, tanpa tujuan cumming sama sekali.

Karena itu, kami dapat menjelajahi tubuh satu sama lain secara menyeluruh, menemukan titik lemah baru dalam prosesnya.

Sama seperti sekarang, Anya meniup p3nisku, tapi dia hanya menggerakkan kepalanya dan merangkak lidahnya di sekitarnya, tanpa melakukan penyedotan vakum apapun.

“Kuah, jadi tempat ini juga……”

Anya menemukan kelemahan baru yang bahkan tidak aku sadari.

Ini adalah uretra. Dan dia masih merangsang dengan ujung lidahnya menempel pada ujungnya.

“Bagaimana ini? Hoob yang lebih buruk? ”

Saat dia masih memegang batang daging aku di mulutnya, aku tidak bisa mengerti apa yang dia katakan.

Mungkin 'bagaimana? Terasa baik? Tapi aku tidak bisa begitu yakin.

"Ya. Awalnya, aku merasa aneh tentang itu, tetapi sekarang aku hanya merasakan kesenangan. Anya pantas mendapatkan semua pujian itu.”

Kataku sambil menepuk lembut kepala Anya saat dia meniup p3nisku.

“Nfuu, nfufufu~ ……afuoo”

Nah, itu aku tidak bisa mengerti sekarang.

Tetap saja, ekspresinya memberitahuku bahwa dia merasa baik tentang hal itu. Dan itu pertanda baik.

Sekali lagi, berkat S3ks yang lambat, Anya tampaknya telah mengerti bahwa lebih baik menyentuh tubuhku dengan kekuatan yang lemah sekarang, daripada menggosok atau mengisapnya dengan paksa.

Jadi, sebagai hadiah, aku menurunkan tanganku yang membelai kepalanya, lalu menelusuri bahu dan tulang selangkanya dengan lembut.

“Nnnn, nnnnuh, Nnnnn~~!”

Mungkin itu jerami terakhir, Anya bocor di selangkangannya dengan cairan hangat.

Bagaimanapun, S3ks yang lambat dan penuh gairah dapat memberi kamu rasa kepuasan, lebih dekat dengan cinta daripada nafsu. Itu adalah perasaan bahagia.

“……Nnnfuu……aah, aheee.”

Tubuh Anya sedikit bergetar, merasa segar setelah mengeluarkan cairannya.

“Dan bagaimana hasilnya? Apa rasanya buang air kecil?”

Ketika aku bertanya, Anya memalingkan wajahnya, merasa malu dengan apa yang telah dia lakukan.

“Lalu, haruskah aku melakukannya juga? Agar kita setara.”

aku bertanya kepada pasangan aku, masih sibuk dengan fellatio-nya.

"Oke. Jika itu Gilles, aku akan meminumnya.”

Anya setuju tanpa ragu-ragu.

Itu semakin memutarbalikkan keinginanku.

“Kalau begitu, aku akan mengeluarkannya perlahan. Jangan tumpahkan, oke?”

“Ohaaay~.”

Anya merespon sambil perlahan memposisikan mulutnya.

choro, choro.
aku akhirnya melepaskannya. aku menyesuaikan jumlah kencing ke minimum, memungkinkan dia untuk meminumnya sebanyak mungkin.

kokun, kokun.

Tenggorokan Anya bergerak seirama. Setiap kali dia meneguk, sejumlah besar sensasi memenuhi otakku seperti tidak ada hari esok.

Itu adalah sensasi yang sama sekali baru, benar-benar berbeda dari ejakulasi. Dan itu tidak diragukan lagi yang terbaik.

Seolah-olah setiap tetes air kencingku adalah bagian dari diriku, dan seperti larut dalam tubuh Anya.

Apa yang aku bicarakan?

Itu, kamu mungkin berpikir, tetapi aku tidak dapat menahannya, karena aku merasa seperti itu sekarang.

Itu adalah sensasi yang hanya bisa dipahami oleh mereka yang mencoba.

Yah, jika aku meringkasnya dalam satu kata, itu akan menjadi 'kebahagiaan'.

“……Huuu. aku pikir itu saja. ”

Anya benar-benar meminumnya sampai tetes terakhir.

Dan wajahnya, mirip denganku, penuh dengan kebahagiaan yang meluap-luap.

Dengan itu, aku yakin, Anya merasakan perasaan yang sama dengan yang aku rasakan.

“Terima kasih atas traktirannya. Itu lebih enak daripada minuman lain yang kumiliki.”

Anya tersenyum saat dia berkata begitu. Itu adalah senyum yang sangat indah dan manis.

"Betulkah? Kalau begitu, seharusnya aku meminum air kencing Anya lebih awal.”

“Kau bisa melakukannya nanti. Untuk saat ini, bisakah kita melakukannya di sini lagi?”

Dia kemudian melepaskan p3nisku dari mulutnya, lalu merangkak, dia merangkak dan membalikkan pantatnya ke arahku, yang masih memikirkan bagaimana aku akan meminum air kencingnya nanti.

Kemudian, melihat ke belakang dengan pandangan sedih ke arahku, katanya.

“…..bisakah kita, Gilles?”

Sekali lagi, aku bertindak atas keinginannya.

Tanpa intensitas partikel tunggal, aku memasukkan batang daging aku ke dalam dirinya, dengan lembut menikmati bentuknya sedikit demi sedikit.

“……aah, haaan, sekarang aku bisa merasakan bentuk seluruh p3nismu. Dan itu sangat besar.”

Anya juga memikirkan hal yang sama saat dia dengan lembut membungkusku di dalam v4ginanya.

Melalui p3nisku, aku bisa merasakan sensasi setiap lipatan miliknya dengan sangat jelas.

Aku paling bisa merasakannya saat Anya menggosoknya sedikit dengan bagian terdalamnya.

aku dengan sopan mengayunkan pinggul aku saat aku memfokuskan diri untuk memukul bagian itu.

Dan saat melakukannya, aku mengulurkan tangan dan membelai payudaranya yang bergoyang yang menarik dan bergoyang melawan gravitasi.

Meskipun aku mengatakan membelai, aku hanya menyentuhnya sesedikit mungkin.

Tentu saja, aku tidak berani menyentuh put1ngnya.

aku percaya bahwa dengan ini, kita dapat menikmati sensasinya sepenuhnya, mencapai kesenangan seperti melebur pikiran dan tubuh kita menjadi satu.

“……haaahaaaa, nnnnhu……haaahaaa, aaah”

Akhirnya sampai pada titik di mana napas kami begitu menyatu, kami tidak bisa lagi mengenali napas siapa.

Aku perlahan masuk ke dalam Anya.

“aaahnn, Gillesss……aku mencintaimu.”

Anya juga mencapai klimaksnya saat perutnya dipenuhi air mani.

Tubuhnya bergetar dalam kebahagiaan saat memanggil namaku.

Aku memeluknya dari belakang.

Kami terhubung secara fisik, tetapi hati kami lebih terhubung.

“……kau tahu, Gilles, aku sangat senang aku dilahirkan seperti ini. aku tidak berpikir aku bisa lebih bahagia daripada aku hari ini. Bagaimana menurut Gilles?”

"Yah, kurasa aku setengah sama?"

“……apa yang kamu maksud dengan setengah sama?”

Anya bertanya balik setelah mendengar jawabanku yang berbeda.

“Bagian di mana kamu tidak bisa lagi lebih bahagia dari hari ini. Tentu saja, aku akan membuatmu lebih bahagia. Jika tidak, bagaimana aku akan membuat perbedaan dengan semua hal buruk yang telah aku lakukan hingga saat ini?”

Ah, persetan. Apa sih garis-garis cheesy ini? Ini sama sekali bukan karakter aku.

Mungkin karena kelelahan membuat kepalaku pusing? Sekarang aku merasa canggung.

Tetap saja, apa yang dilakukan sudah selesai.

aku tiba-tiba terlibat dalam kecelakaan dan bereinkarnasi di dunia yang berbeda, sementara dia telah tidur selama seribu tahun karena kutukannya.

Bahkan jika dia merasa paling bahagia hari ini, itu tidak cukup untuk Anya. Dia pantas mendapatkan lebih dari itu. Begitu juga dengan Belle, begitu juga dengan member lainnya.

Jika aku bisa membuat semua orang bahagia dengan melakukan yang terbaik, maka aku akan melampaui yang terbaik itu bahkan lebih.

Aku akan membuat semua orang lebih bahagia setiap hari. Aku akan memastikannya.

“Ufufu, Gilles, kamu sudah berubah. Banyak, sebenarnya.”

“Tutup. aku tahu aku benar-benar keluar dari karakter aku. Aah~ aku seharusnya tidak memberitahumu itu”

Apakah kamu benar-benar perlu menunjukkannya? Sekarang aku merasa malu.

“Kau tahu, aku benar-benar bahagia sekarang. aku tahu bahwa Gilles sangat, sangat baik. Maksudku, lihat saja bagaimana Akari dan aku bertemu denganmu untuk pertama kalinya.”

Anya berbicara sambil dengan lembut memeluk tubuhku dengan tubuhnya sendiri.

Saat aku merasakan kehangatan kulitnya, aku tiba-tiba diliputi rasa kantuk.

“……Belle dan aku……tidak, mungkin gadis-gadis lain juga, mereka pasti telah diselamatkan oleh Gilles di beberapa titik, aku hanya merasakannya. Jadi, jadilah lebih percaya diri dan bangga, bagaimanapun juga kamu adalah pangeran kami di atas kuda putih.”

Anya masih membicarakan sesuatu, tetapi kesadaranku tidak mengizinkanku untuk mendengarkan saat aku tertidur lelap sesudahnya.

Catatan Penerjemah:

Ketiga dari 5 bab yang tersisa keluar.

Seperti biasa, terima kasih telah mendukung Terjemahan Stabbingwithasyringe!

Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab selanjutnya

—-
Sakuranovel.id
—-

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List