Magic Arrow Chapter 55: The Luminous Territory Cleanup Plan Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shokyuu Majutsu Magic Arrow wo Kyokugen made Kitaetara di Sakuranovel.
Daftar Isi

Wilayah Luminous sangat luas. Kami tidak akan pernah bisa mengunjungi setiap desa jika kami berjalan lurus dari desa ke desa.

Namun-

“Wow, Albert! Padang rumputnya sangat indah!”

“Tentu saja.”

Kami menatap tanah hijau yang terus terbentang dari atas.

Kami terbang melintasi langit menggunakan Panah Ajaib aku.

Terbang dengan Magic Arrow jauh lebih cepat daripada berjalan kaki, dan apakah itu sungai besar atau jalur berbahaya, kita akhirnya mengabaikan semua rintangan sama sekali.

Bukan tidak mungkin mengunjungi semua desa dalam satu musim panas.

Laura dan aku mengikuti apa yang dikatakan surat permintaan dan mengunjungi setiap desa secara berurutan.

“Panah Ajaib.”

“Gigi!?”

Kami memusnahkan goblin yang mengganggu penduduk desa.

“Panah Ajaib.”

“Ge!?”

Kami memusnahkan lizardmen yang mengganggu penduduk desa.

“Panah Ajaib.”

“Buibu!?”

Kami memusnahkan orc—yang merupakan spesies setengah manusia yang berkepala babi—yang mengganggu penduduk desa.

“Panah Ajaib.”

“Bulan!?”

Kami memusnahkan kobold—yang merupakan spesies setengah manusia yang berkepala anjing—yang mengganggu penduduk desa.

“Panah Ajaib.”

“Panah Ajaib.”

“Panah Ajaib.”

Kami benar-benar mengalahkan setiap monster terakhir yang mengancam penduduk desa.

Kami berterima kasih kepada setiap desa.

“Terima kasih banyak! kamu adalah dermawan desa kami! Mungkinkah kamu seorang petualang?”

“Tidak, tidak cukup. Kami tidak membutuhkan hadiahnya, jadi tolong tarik permintaanmu ke guild.”

“Aku tidak bisa! Apakah kamu serius!?”

“Ya.”

“Bisakah kamu setidaknya mengajariku namamu !?”

“Aku Albert.”

“Aku Laura.”

Seperti yang aku lakukan ketika kami membersihkan tanah longsor, aku memutuskan untuk hanya menggunakan nama depan aku.

…Yah, aku tidak akan mewarisi gelar marquis sampai cukup jauh di masa depan, dan mungkin tidak ada banyak masalah dengan wajah atau namaku yang diingat.

Kehadiran Laura sangat diapresiasi dalam berkomunikasi dengan warga desa.

Jika itu hanya aku, aku akan terlihat seperti pria misterius dan teduh yang muncul entah dari mana. Namun, ketika seorang muda, orang yang mudah bergaul seperti Laura berada di sisiku, maka penduduk desa tidak begitu berhati-hati dengan kami. Selain itu, Laura tahu seluk-beluk berinteraksi dengan penduduk desa, jadi dia bertindak sebagai bantalan antara aku dan mereka.

Selain itu, ketika aku memusnahkan monster yang mengganggu desa mereka, penduduk desa menjadi sepenuhnya mempercayai Laura dan aku.

“Albert! Setidaknya makan sesuatu sebelum kamu pergi! ”

Kami disambut dengan hangat, dan penduduk desa memberi tahu kami tentang berbagai hal yang membuat desa terganggu.

Itu  persis  apa yang aku ingin mendengar. Aku yakin informasi itu akan berguna bagi aku di masa depan. Aku menganggukkan kepala aku ke atas dan ke bawah setuju dan mendengarkan dengan seksama apa yang mereka katakan.

Beberapa penduduk desa memiliki beberapa keluhan tentang tuan feodal, meskipun …

“Orang-orang bangsawan  benar  – benar tidak mengerti apa yang kita alami!”

…Aku minta maaf karena menyembunyikan identitas asli aku.

… Rasanya seperti aku menipu mereka.

Secara alami, aku tidak punya niat untuk melaporkan perkataan buruk mereka kepada Ayah. Aku memutuskan untuk menyimpan hanya pendapat yang membangun dan melupakan semua hal lain yang aku dengar hari itu.

Ayah adalah tipe bangsawan untuk mengingat rakyatnya, tetapi bagaimanapun juga, ada celah yang dikenal sebagai hubungan hierarkis antara dia dan warga. Orang-orang di bagian bawah hubungan itu mungkin berpikir, “Mengapa kamu tidak melakukan sesuatu yang begitu sederhana untuk kami!” atau sesuatu yang serupa.

Aku akan mengumpulkan sentimen dari suara mereka sementara aku saat ini bebas untuk bergerak seperti yang aku inginkan. 

Aku yakin bahwa akumulasi pendapat ini memiliki sesuatu yang baik untuk  masa  depan aku—

Serta   masa depan wilayah Luminous .


Sekitar akhir liburan musim panas, di ibukota Luminous—

Resepsionis untuk Guild Petualang menerima satu surat. Desa kadang-kadang mengirim ini untuk meminta orang melakukan pekerjaan.

Resepsionis tahu isi surat itu bahkan tanpa perlu melihat.

…Ini mungkin pembatalan permintaan lainnya…

Ketika dia memotong segel, itu seperti yang dia harapkan.

Ini telah terjadi terus menerus selama beberapa minggu terakhir.

“Kami tidak perlu lagi mengabaikan permintaan kami. Sudah diurus.”

“Seseorang mengalahkan para goblin untuk kita!”

“Kami entah bagaimana berhasil. Tolong tunda permintaan kami.”

Surat-surat seperti itu datang satu demi satu.

Sangat tidak mungkin monster-monster itu menghilang begitu saja secara tiba-tiba. Seseorang pasti mengalahkan mereka dengan kecepatan yang luar biasa.

Yang mungkin ini bisa

“Hei, aku menerima permintaan ini!”

Seorang pria berwajah prajurit berdiri di depan resepsionis.

Itu adalah pemabuk paruh baya yang berkelahi dengan pasangan eksentrik yang datang ke sini beberapa waktu lalu, yang terdiri dari seorang pria yang memberikan kesan tenang dan seorang gadis berambut putih.

Wajah pria itu penuh dengan ketidaksabaran dan ketidaksenangan.

“Sayangnya, permintaan itu baru saja dibatalkan.”

Setelah resepsionis mengambil kertas dari tangannya, dia merobeknya dan melemparkannya ke keranjang sampah.

“A-Apa yang baru saja kamu katakan !? Bukankah pekerjaan pemusnahan yang aku sisihkan menghilang terlalu cepat!? Apa artinya ini!?”

“Persetan jika aku tahu.”

Resepsionis tanpa ampun memberinya bahu dingin. Tugas Guild Petualang adalah bertindak dengan lancar sebagai perantara antara permintaan dan pemohon. Upaya sabotase para pria untuk menaikkan hadiah secara artifisial, sejujurnya, tidak menyenangkan. Itu tidak seperti guild yang mempekerjakan mereka atau apa pun, jadi tindakan mereka ditoleransi.

“Jika kamu merasa jengkel, maka kamu seharusnya menerima permintaan itu dari awal.”

“Sial, beri aku permintaan lainnya! Selama itu menguntungkan—!”

“Lebih baik menyerah saja.”

Resepsionis memanggil pria itu untuk berhenti dari kebaikan hatinya saat dia mencoba berlari ke papan buletin.

“Permintaan pemusnahan yang ditempel di sana tidak bisa dipercaya lagi. Tidak aneh jika salah satu dari mereka dibatalkan kapan saja. Jika itu terjadi, kamu hanya akan membuang-buang waktu dan tenaga dengan pergi ke desa.”

Wajahnya benar-benar merah, pria itu menggertakkan giginya.

Resepsionis melanjutkan dengan acuh tak acuh.

“Tidak bisakah kamu terus bekerja sebagai penjaga atau sesuatu seperti sebelumnya?”

“Pekerjaan murah seperti itu tidak akan cukup! Kamu tahu itu! Jika aku tidak mendapatkan emas dengan quest pemusnahan, maka hutangku…!”

“Itu benar, kamu tidak bisa membayarnya kembali. Uang yang kamu pinjam dari guild, itu.”

Resepsionis berbicara dengan suara sedingin badai salju.

Pria ini berhutang, minum alkohol dan terus bermain-main. Dia melakukannya hari demi hari, mengandalkan peningkatan uang hadiah dari permintaan pemusnahan.

“Kamu berniat membayarnya kembali dengan benar — apakah tidak apa-apa bagiku untuk berpikir begitu?”

“O-…O-…OOO…Jelas!”

Dia mengatakan itu sambil mengalihkan pandangannya.

… Orang ini akan membuat istirahat untuk itu ….

Menggunakan pengalaman profesionalnya, resepsionis bisa melihatnya.

Namun, dia tidak mengatakan sepatah kata pun. Yang dia lakukan hanyalah diam-diam menonton saat dia pergi.

Pekerjaannya adalah menjadi perantara permintaan; Itu bukan penagihan utang.

Ada orang yang lebih cocok untuk dikoleksi— Personel seperti anjing pemburu yang mengejar debitur sampai ke ujung neraka mungkin akan berurusan dengannya.

Namun demikian, mungkinkah mereka berdua …?

Resepsionis punya firasat bahwa duo itu yang berburu monster.

Tergantung pada desa, ada saat-saat di mana orang akan datang ke guild secara langsung dan memberi tahu mereka tentang pembatalan.

“Seperti apa rupa orang-orang yang datang ke desamu?”

Ketika resepsionis menanyakan itu, mereka menjawab seperti ini:

“Aku pikir nama mereka adalah Albert dan Laura. Salah satunya adalah seorang pemuda pendiam yang memberikan kesan lembut, dan yang lainnya adalah seorang gadis dengan rambut putih bersih.”

Duo yang terdiri dari seorang pria pendiam dan seorang gadis berambut putih.

Sekitar waktu musim panas dimulai, keduanya mengunjungi guild. Dia ingat bahwa rambut gadis itu putih bersih.

Jika kita mengasumsikan itu duakemudian yang di  bumi  yang mereka …?

Jumlah desa yang membatalkan permintaan mereka terlalu banyak. Tampaknya sangat tidak mungkin mereka bepergian dengan berjalan kaki, mengingat interval antara setiap pembatalan. 

Mereka melakukan perjalanan dengan kecepatan yang jauh melebihi normal.

Mungkin aku harus memberi tahu petinggi bahwa mungkin yang terbaik adalah memberi tahu guild utama apa yang telah dilakukan keduanya.

Mereka pasti akan menjadi semacam penggunaan

Resepsionis percaya itu.

—-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
—-

Daftar Isi

Komentar