Magic Arrow Chapter 74: The Offensive Spell Exam! The Head of the Class vs Albert (Beginning) Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shokyuu Majutsu Magic Arrow wo Kyokugen made Kitaetara di Sakuranovel.
Daftar Isi

aku ingin menantang kamu, yang berkontribusi besar dalam konflik sebelumnya, untuk bertanding dalam ujian ini.

Blain Milhis, siswa terbaik di tahun kami, tiba-tiba membuat pernyataan.

Berada di pihak penerima, aku bereaksi dengan kaget—

dan siswa di sekitarnya yang mendengarkan mengangkat suara keras kegirangan.

“OOOOOOOOOOOH! NYATA!?”

“Bintang perang terakhir dan siswa terbaik akan mengalahkannya!”

“Semuanya memanas!”

“Ini datang tiba-tiba, jadi aku tidak benar-benar mengikuti, tapi… apa kamu serius?”

“Tentu saja.”

Blain memiliki pandangan yang tulus di matanya. Tidak ada indikasi bahwa dia sedang bercanda, dan aku dapat melihat bahwa dia memiliki tekad untuk mendukung kata-katanya.

“…Kita tidak harus melompat dengan korek api. Tidak bisakah kamu membandingkan skorku dengan skormu dan puas dengan itu?”

“Aku tidak akan bisa memaksakan diri dengan itu, kau tahu. Meskipun itu mungkin mengganggumu.”

Blain langsung menjawab.

…Dia memiliki keberanian yang dimiliki oleh seorang ksatria yang menantang seseorang untuk duel satu lawan satu, aku akan memberinya itu.

“Maaf tentang semua ini, Albert! Orang ini adalah Tuan Serius yang keras kepala!”

Seseorang tiba-tiba memotong dengan nada ringan.

Seorang siswa laki-laki dengan rambut coklat tua meletakkan tangannya di bahu Blain dan menusuk sisi kepala Blain dengan jarinya.

Dia memiliki senyum di wajahnya dan memancarkan aura ramah. Dia berbicara dengan sopan kepada aku karena dia adalah orang biasa.

Dia melirik pria lain dengan ekspresi masam.

“Hentikan itu, Sarles.”

“Menakutkan sekali~ Bukankah kita teman, Blain~?”

Sarles tertawa sembrono ketika dia melepaskan tangannya dari Blain dan mundur selangkah.

“Ooh… Tiga pemegang Iron Emblem ada di sini!” teriak salah satu siswa.

Dia secara akurat menggambarkan situasi saat ini.

kamu membutuhkan Lambang Batu, yang dimiliki sebagian besar siswa tahun pertama, untuk naik ke tahun kedua, dan Lambang Besi diperlukan untuk naik ke tahun ketiga. Dengan demikian, siswa yang memiliki Iron Emblem di tahun pertama mereka adalah selusin sepeser pun.

Siswa yang memiliki Iron Emblem adalah aku, Blain, dan Sarles.

“Apakah kamu akan terlibat dalam ini juga, Sarles !?” teriak salah satu siswa lainnya.

Sarles melambaikan tangannya ke depan dan ke belakang.

“Tidak, tidak, aku akan meneruskan ini. aku tidak terlalu tertarik,” kata Sarles sambil melangkah mundur dan menjaga jarak.

Aku lekat-lekat menatap Blain.

“…Kenapa aku?”

“Sudah aku katakan sebelumnya: kamu adalah pemain utama dalam konflik sebelumnya. Sihir ofensifmu harus memiliki kekuatan untuk mendukungnya.”

Blain balas menatap ke arahku dan melanjutkan.

“Aku ingin membandingkan kekuatan Ku sihir ofensif dengan milikmu.”

Tidak ada kesembronoan dalam kata-katanya sama sekali; suaranya hanya menunjukkan keseriusan pikirannya.

“…Baiklah… aku menerima…”

Para siswa di sekitarnya melompat kegirangan setelah mendengar apa yang aku katakan.

Secara pribadi, aku tidak terlalu setuju dengan ide itu, tetapi sulit untuk mengatakan tidak setelah ditantang di depan orang banyak ini.

…Meskipun aku mengakui sebagian dari diriku menyerah pada kesungguhannya.

“Terima kasih,” kata Blain dengan suara pelan.

Firvus bertepuk tangan.

“Ayolah, jangan menggairahkan semua orang seperti itu! Astaga, kalian adalah sesuatu yang lain … ”

Kemudian, dia menyeringai lebar dan melanjutkan.

“Yah, aku tidak terlalu keberatan ketika hal-hal seperti ini terjadi.”

“Bagaimana kalau kamu berpartisipasi juga, mengajar!”

“Tidak mungkin! Aku tidak akan bisa bicara besar lagi jika aku kalah!”

Firvus langsung menanggapi salah satu komentar siswa tersebut. Mendengar jawabannya, para siswa tertawa terbahak-bahak.

“Harap tenang! Aku akan menjelaskan detail ujiannya!”

Setelah menggonggong pada para siswa, Firvus membuka pintu ke kamar sebelah.

Hanya melewati pintu masuk ruangan ada pagar setinggi pinggang, membagi ruangan dan mencegah masuk ke belakang.

Firvus menekan sebuah tombol.

Segera setelah itu, beberapa dinding dengan lembut naik dari tanah di luar pagar. Kemudian, siluet hitam berbentuk seseorang tiba-tiba muncul dari dinding.

Siluet menghilang dan muncul kembali di berbagai lokasi.

Para siswa tersentak dan membuat keributan.

Firvus terus berbicara.

“Ini di sini adalah mekanisme yang menggunakan Sihir Ilusi. Dalam ujian ini, kamu semua akan memotret siluet yang muncul dari dinding sebelum menghilang. Kurang lebih itu intinya.”

Firvus mengarahkan tangan kanannya ke depan.

“Panah sihir! Panah sihir!”

Dua tembakan Panah sihir masing-masing mengenai siluet. Segera setelah itu, mereka pecah berkeping-keping seperti pecahan kaca.

“Tapi waspadalah terhadap sesuatu seperti ini kejadian. Panah sihir!”

Sebuah panah putih menembus siluet merah saat tiba-tiba muncul dari dinding.

Namun, siluet merah itu hanya terhuyung-huyung tanpa menghilang, dan kemudian disembunyikan oleh dinding.

“Siluet memiliki daya tahan. Akan ada saat-saat di mana satu tembakan tidak akan bisa mematahkannya. Ketika itu terjadi, kamu harus menggunakan mantra yang lebih kuat.”

Firvus berbalik dan menghadap siluet itu sekali lagi.

“Bola api!”

Dia melemparkan bola api ke tempat di mana dua siluet hitam dan satu siluet merah berkumpul.

Raungan yang menggelegar.

Seketika, tiga siluet menghilang dari satu tembakan.

“Agak seperti itu.”

“OOOOOOOH!”

Firvus disambut dengan sorak-sorai kekaguman saat berbalik ke arah para siswa. Mantra mencolok dan terkenal seperti Fireball sangat populer.

“Ruangan ini terbuat dari Heavy Mithril, yang memiliki kemampuan pertahanan anti-mana yang luar biasa. kamu semua bebas untuk melepaskan sihir kamu dan menembak tanpa peduli di dunia. ”

Firvus menginjak lantai secara berurutan. Itu membuat suara yang membosankan.

“Namun, mantra yang kuat datang dengan biaya mana yang curam juga. Kamu tidak bisa begitu saja menembakkan mantra semacam itu tanpa berpikir, jadi pastikan untuk menyesuaikannya.”

Jadi begitu.

Kekuatan dan akurasi mantra kamu menunjukkan kelulusan. Namun, kemampuan untuk membedakan kapan tepatnya menggunakan mantra dengan biaya mana yang besar sangat diperlukan bagi para penyihir.

…Meskipun aku hanya bisa menggunakan Magic Arrow, jadi itu semua tidak relevan bagiku…

“kamu juga bisa menyebut latihan target ini. kamu semua pernah menggunakan mainan anak laki-laki atau panah otomatis atau apa pun selama festival, bukan? Ini adalah hal yang sama, tetapi dengan mantra.”

Setelah Firvus selesai berbicara, dia kembali ke ruangan tempat kami berada.

Kemudian, dia menunjuk ke panel hitam yang tertanam di dinding.

“Begitu kamu keluar dari ruang pengujian, skor kamu akan muncul di sana. Ini menggunakan skala 100 poin, dengan 100 menjadi skor sempurna. Bukankah itu hebat? kamu semua akan dapat melihat skor satu sama lain. Setiap orang bisa bersaing dengan Albert dan Blain, tahu?”

Firvus membuat tawa jahat, dan sebagai tanggapan, para siswa keberatan.

“Hah!? Kami semua baik-baik saja! Tidak mungkin kita bisa menang!”

“Aku tidak diberitahu tentang ini!”

“Itu memalukan, hentikan~!”

Aku bisa mendengar jeritan berbagai siswa.

Meskipun, ini cukup khas dari akademi ini.

Akademi Sihir Kerajaan agak tak kenal ampun — kamu bisa tahu banyak dari sistem pengusiran ketat yang diterapkan.

Bahkan dalam Investigasi Kualitas Air Danau Bjarnu, siswa yang baru saja mendaftar dipilih secara tiba-tiba. Begitulah cara akademi memicu persaingan antar siswa.

“Tenang—aku hanya akan mengatakan ini adalah kursus lanjutan yang ditujukan untuk semua orang yang dipilih di sini. kamu bisa menggunakannya sebagai alasan jika skor kamu buruk. ”

Satu-satunya siswa di sini adalah siswa berprestasi dengan nilai terbaik di antara keseluruhan kelas kami … tapi untuk beberapa alasan, aku juga ada di sini. Mungkin karena aku memiliki Iron Emblem.

Kelompok siswa di sini tampaknya terutama terdiri dari bangsawan, dan hanya ada segelintir orang biasa termasuk Sarles.

“Baiklah, mari kita mulai. aku akan memanggil semua orang dalam urutan yang paling menarik. ”

Firvus menunjuk ke Blain, lalu ke arahku.

“Blain, kamu yang pertama. Dan Albert—kamu yang terakhir.”

Blain dan aku bertukar pandang.

“Dimengerti,” kata Blain dengan anggukan. Dia memasuki kamar sebelah bersama dengan Firvus.

Dinding yang memisahkan kamar yang bersebelahan dengan yang ini terbuat dari kaca dan transparan. Aku bisa melihat Blain berdiri di depan pagar, dan Firvus duduk di kursi di sampingnya.

Aku bisa mendengar para siswa berbisik.

“…Aku ingin tahu berapa banyak poin yang akan didapat Blain?”

“Firvus memang mengatakan ini adalah ujian lanjutan …”

“Apakah dia tidak akan mendapatkan sekitar 80 poin?”

Kemudian, ujian dimulai.

Ruangan itu sepertinya kedap suara, jadi aku tidak bisa mendengar apa-apa, tapi aku bisa melihat dengan jelas bagaimana Blain memutuskan untuk memainkan kartunya selama ujian.

Mantra berbagai warna bersinar cemerlang saat menembus siluet satu per satu.

“Kurasa namanya Ratus bukan hanya untuk pamer…” kata salah satu siswa.

Jadi Blain sudah mempelajari 100 mantra, ya…

Berbagai macam mantra yang dia tunjukkan lebih dari cukup untuk meyakinkanku tentang itu. Dia tidak mencoba untuk pamer — dia mengambil semuanya memperhitungkan, dari kekuatan dan cakupan dampak, dan memilih mantra yang paling cocok untuk dilemparkan di tempat.

aku tidak akan pernah berpikir tahun pertama siswa ini terampil.

Sejujurnya, tidak ada orang yang setingkat dengan Blain di antara teman sekelasku 10 tahun yang lalu.

Beberapa saat kemudian—

Blain keluar dari kamar.

“OOOOOOOOOH! Seperti yang diharapkan dari Blain!”

Para siswa mengangkat suara mereka dalam kegembiraan atas penampilan Blain yang menakjubkan.

Secara bersamaan, semua mata tertuju pada panel hitam yang tertanam di dinding.

Panel menampilkan yang berikut:

98 poin.


Bab hari ini. kemungkinan besar akan memposting yang berikutnya tmrw bersama dengan recreator. Sampai jumpa.

—-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
—-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar