hit counter code Baca novel Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta - Volume 4 Chapter 7 – The Ex-Couple returns to the hometown 3 (Scars of the first love) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta – Volume 4 Chapter 7 – The Ex-Couple returns to the hometown 3 (Scars of the first love) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sakuranovel
————-

Tampaknya secara umum cinta pertama di sekolah menengah dianggap terlambat.

Bisa jadi guru di taman kanak-kanak, teman sekelas di sekolah dasar, atau—sebelum disadari, saudara.

Sangat mudah untuk menganggap ini adalah yang paling umum, sampai sekolah menengah, tetapi sangat jarang menemukan seseorang yang memiliki cinta pertama yang dibalas bahkan tanpa mengalami naksir.

…Yah, ada siswa kelas sepuluh yang tidak tahu bagaimana menulis kata romantis.

Orang-orang ini adalah pengecualian.

Itu normal bagi orang untuk menyadari perasaan romantis mereka pada saat mereka mencapai pubertas.

Jadi—Mizuto Irido mungkin menyukai gadis lain sebelum aku.

…Aku tahu betapa dangkalnya ide ini.

Itu tidak jujur ​​atau tidak bermoral, dan yang paling penting, itu tidak ada hubungannya dengan aku sekarang.

Tapi tapi.

aku bermimpi.

aku bermimpi selama satu setengah tahun sejak liburan musim panas di tahun kedelapan aku—atau sampai sekarang—

Bagi aku, dan baginya, hari-hari bulan madu itu adalah cinta pertama dalam hidup kami.

Bahkan jika cinta ini sudah berakhir.

aku selalu bermimpi bahwa aku memiliki kursi khusus di sana, yang disebut cinta pertama.

…Itu menjijikkan bagiku.

Itu membosankan, menjengkelkan, berat, dan lemah—

—Sulit dipercaya untuk berpikir ada pria yang jatuh cinta pada wanita seperti itu.

“……Uu~…”

Aku menyembunyikan diri di balik layar shoji tipis dan bergidik melihat diriku yang kacau.

Aku menjulurkan kepalaku, dan mengintip ke ruang kerja yang gelap dan berdebu.

Adik tiri dan mantan aku, Mizuto Irido, duduk di belakang ruangan, praktis terkubur di bawah tumpukan buku-buku tua.

aku punya tugas sederhana.

Paman Mineaki menyuruhku untuk menjemput Mizuto karena dia perlu mendapatkan yang terakhir, jadi aku ada di sini.

Jadi yang harus aku lakukan hanyalah berbicara dengannya dan mengatakan 'paman Mineaki mencari kamu'.

Namun, aku bersembunyi di sini selama beberapa menit—atau bahkan puluhan, seolah-olah aku telah menyaksikan musuh bebuyutan seekor binatang kecil.

Mizuto tidak memperhatikanku, karena sepertinya dia begitu berkonsentrasi pada bacaannya.

Setengah hati aku merasa bahwa aku seharusnya diperhatikan sekarang, dan setengah hati bertanya-tanya apa yang harus aku lakukan jika dia memperhatikan aku, dan mereka berputar-putar di dalam dada aku.

Lagi-lagi masalah komunikasi…

Sampai sekolah menengah, itu normal bagi aku untuk ragu selama puluhan menit sebelum aku bisa berbicara, dan aku tidak berani memasuki ruang staf. Dengan latihan yang paling efisien yaitu cinta, aku pikir aku menaklukkannya.

aku telah pasrah bahwa kepribadian aku yang suram adalah sesuatu yang aku miliki sejak lahir, bahwa aku tidak dapat memperbaikinya, tetapi aku bangga dengan kenyataan bahwa aku dapat meningkatkan keterampilan komunikasi aku.

Lalu kenapa akhirnya seperti ini…

Ini menyebalkan, tapi aku tahu alasannya. Aku hanya bisa memikirkan apa yang aku dengar dari Mizuto saat kami kembali dari tepi sungai.

—Seseorang yang suka tertawa.

Wajah siapa yang dia pikirkan ketika dia mengatakan itu dengan nostalgia…tidak perlu mengatakan apa-apa lagi.

Firasat yang kurasakan saat pertama kali bertemu memang benar.

Cinta pertama Mizuto adalah—

“—Eh? Yume-chan, apa yang kamu lakukan?”

Syok, bahu aku tersentak, dan aku berbalik.

Seorang wanita cantik mengenakan kacamata berbingkai merah dan gaun putih bersih, Madoka-san, menatapku dengan penasaran.

…Gaun one piece putih.

Sungguh menakjubkan bahwa pakaian seperti ini masih terlihat bagus pada usia 20 tahun…

Tidak, aku harus memaafkan perilaku mencurigakan aku …!

“Ah, tidak, Er…j-hanya melamun sedikit…”

Jadi aku bertanya-tanya, tetapi aku tidak bisa menemukan alasan yang bagus.

Tampaknya keterampilan komunikasi aku akhirnya mencapai titik terendah.

“Eh ~, kamu baik-baik saja? Hati-hati~. Rumah ini memiliki banyak ruangan tanpa AC.”

Itu panas, Madoka-san mengipasi lehernya saat dia melihat ke atas.

Ada keringat di lehernya yang mengintip dari gaunnya, dan itu agak memikat …

“Erm…ah, temukan dia, temukan dia.”

Madoka-san melewatiku, mengintip ke ruang kerja dan hanya berkata,

“Mizuto~. Paman mencarimu ~?”

Dia dengan mudah mencapai apa yang aku tidak bisa lakukan selama puluhan menit.

“Hm.”

Mizuto menjawab dengan singkat, menutup bukunya, dan mengangkat kepalanya,

“…Hm?”

Dan kemudian dia akhirnya melihatku di sebelah Madoka-san.

"Kamu disana?."

“…B-bukankah aku?”

aku sangat malu sehingga aku tidak bisa menahan diri untuk tidak membantah.

Mizuto tidak mempermasalahkan sikapku, mungkin karena dia sudah terbiasa,

"Ada apa?"

Disana ada.

Tapi sekarang, tidak…

“Tidak-tidak ada!”

aku mengucapkan kata-kata ini, berlari di koridor, semakin jauh dari ruang belajar itu.

Tidak—aku melarikan diri dari tempat kejadian.

Dari Mizuto, dan Madoka-san.

Tidak ada yang berubah sama sekali.

Bahkan ketika kami saudara tiri, atau ketika kami berkencan, aku baru menyadarinya.

aku perhatikan bahwa dia memiliki masa lalu yang tidak aku ketahui, itu saja.

Terus?

Bahkan jika Mizuto menyukai Madoka-san sebelumnya—siapa pun selain aku.

Itu … tidak ada hubungannya dengan aku pada saat ini.

"Ah."

"……Ah……"

Chikuma-kun melebarkan matanya yang tersembunyi di balik poninya.

Setelah aku meninggalkan ruang belajar, aku berjalan di sekitar rumah tanpa alasan dan menemukan Chikuma-kun di sudut ruangan besar bergaya Jepang, memainkan konsol gamenya.

Di meja agak jauh di ruangan yang sama, sekelompok paman, termasuk ayah Chikuma, terlibat dalam semacam obrolan ringan.

Rasanya sepi sendirian di siang hari, tapi aku tidak bisa bergabung…jadi aku menjaga jarak.

Chikuma-san pemalu, tapi dia tidak suka waktu sendirian seperti Mizuto, dan tidak akan melakukan hal-hal dengan kecepatannya sendiri seperti Higashira-san.

Aku merasakan sedikit kedekatan dan mengintip Chikuma-kun, yang lututnya ditekuk. aku bertanya,

"kamu baik-baik saja? Apa AC-nya terlalu dingin?”

“A-aku baik-baik saja…”

Chikuma-kun mengucapkannya dengan suara yang sangat kecil dan menutupi wajahnya dengan konsol game miliknya.

Arara, masih waspada padaku? Chikuma-kun akan tersipu dan melihat ke samping setiap kali aku mencoba berbicara dengannya …

Mari kita lihat … mungkin aku harus berbicara dengannya di samping untuk meningkatkan tingkat kasih sayang?

aku mengingat apa yang aku baca di buku sebelumnya, pergi ke sampingnya, dan duduk.

Bahu Chikuma-kun tersentak, tapi untungnya, dia tidak menarik diri dariku.

“Chikuma-kun, kamu suka game, kan?”

“T-tidak terutama …”

“aku biasanya suka membaca novel. Apa kamu sudah membaca buku apa saja?”

“…Panduan G-game…”

“Eh? Apa itu?"

"I-itu menunjukkan cara … untuk menghapus game, data …"

"Apakah mereka menarik?"

“… Jadi-agak…”

"aku mengerti…"

Ah.

Percakapan berakhir.

A-apa yang harus aku lakukan…Aku tidak tahu apa yang harus didiskusikan dengan seorang anak SD…

Usia yang berbeda, jenis kelamin yang berbeda, ada terlalu sedikit kesamaan untuk dibicarakan… kemampuan komunikasi aku meningkat, tetapi itu tidak berarti aku memiliki keterampilan yang luar biasa sebagai ahli kecantikan atau apa pun …

Topik…topik…topik umum tanpa memandang jenis kelamin dan usia….

“Erm…kau punya seseorang yang kau sukai?”

aku memilih opsi yang paling aman.

Ini jelas merupakan topik yang akan ditanyakan oleh kerabat mana pun yang jarang aku temui.

Dan ketika aku bertanya-tanya apakah tidak akan ada banyak reaksi,

“Uee!?”

Chikuma-kun mengeluarkan teriakan paling keras yang pernah kudengar, dan mendongak dari konsol game.

"aku suka…?"

“Eh? Hm, ya ya. Apakah kamu memiliki seseorang yang kamu sukai? Di sekolah?"

“S-sekolah…”

Nada bicara Chikuma-kun turun dengan cepat, dan dia melihat kembali ke konsol game.

"Tidak-tidak … di sekolah."

"aku mengerti. Tidak ada gadis manis di sekitar?”

“Aku benar-benar tidak tahu. Aku tidak begitu, mengingat wajah mereka…”

“Ah, aku mengerti bahwa aku mengerti itu. Sulit bagi orang yang pemalu untuk benar-benar menatap mata orang lain secara langsung.”

Mengangguk mengangguk! Chikuma-kun setuju sepenuhnya, bertingkah seperti burung pelatuk.

Ah, menemukannya. Kami mendapat topik yang sama.

“Dan ketika kamu lupa membawa sumpitmu pada hari bento, kamu tidak berani bertanya kepada guru, yang mengganggumu.”

“(Mengangguk mengangguk mengangguk!)”

“Dan ketika kamu mendaki gunung, kamu hanya bisa menikmati pemandangannya sendiri karena kamu tidak punya teman untuk diajak bicara.”

“(Mengangguk mengangguk mengangguk!)”

"Dan karena kamu tidak dapat menemukan siapa pun untuk berpasangan, kamu mencari mereka yang tidak benar-benar terlihat seperti mereka dapat membentuk pasangan juga, tetapi kamu hanya menunggu orang lain untuk mengundangmu karena kamu tidak berani berbicara …"

“(Mengangguk mengangguk mengangguk mengangguk mengangguk!)”

Itu reaksi yang luar biasa.

Matanya bersinar.

Sepertinya dia akhirnya memiliki seseorang yang mengerti dia untuk pertama kalinya dalam hidupnya.

Lagipula, Madoka-san adalah penipu dari riajuu pamungkas dengan watak cerah…dia tidak akan mengerti introvert.

“Kurasa sulit bagi orang yang pemalu…untuk bersekolah…”

"…Ya…"

“Jika kamu memiliki masalah, katakan saja. aku mungkin akan dapat membantu kamu. Eh.apa kamu punya smartphone?”

Chikuma-kun dengan panik mencari di sakunya dan menggeledah smartphone baru. Ya, anak zaman sekarang.

“LINE…yah, sepertinya kamu tidak tahu cara bertukar ID, kan? Aku akan mengajarimu."

Chikuma-kun dengan senang hati mengangguk dan menyerahkan telepon itu kepadaku. Sepertinya dia tidak perlu menyuarakan kekesalannya tentang menjadi introvert, yang membuatnya senang.

…Aku juga punya pengalaman seperti itu.

Ketika aku pertama kali bertemu Mizuto dan berinteraksi dengannya, dia juga akan mengajari aku ini dan itu tanpa aku mengatakan apa-apa…

Itu adalah pertama kalinya aku merasa bahwa aku membangun hubungan dengan seseorang.

Terlebih lagi, itu adalah anak laki-laki. Aku benar-benar tidak bisa membayangkannya saat itu…

…Apakah dia menyukai Madoka-san saat itu?

Saat aku mengaku padanya, mungkin dia…

“…Benar, selesai. Apa yang harus kita lakukan selanjutnya?”

Aku mengembalikan telepon ke Chikuma-kun, seolah-olah untuk menghilangkan perasaan muramnya. Dia memeluknya ke dadanya dan berkata dengan suaranya yang paling jelas sampai saat ini, meskipun itu samar.

“B-bisakah aku…menghubungimu…?”

Aku terkikik.

“Kau yakin akan?”

“…Uuu…”

“Ahahaha! Aku juga tidak pandai menghubungi orang lain!”

Bahu Chikuma-kun mengerut. Imut-imut sekali. Jika saja seorang pria penyendiri tertentu mau belajar sedikit—

"—Permisi saat kamu mengobrol."

Dan dengan suara tegas, sebuah bayangan berdiri di samping kami di dekat dinding.

Aku melihat ke atas.

Ekspresi dingin Mizuto menatapku.

“…Sepertinya kalian berdua akur.”

Aku menguatkan diri dan membalas suaranya yang dengki dengan suara yang sama-sama dengki.

"Apa? Tidak bisakah kita?”

“Tidak ada… aku hanya berpikir kamu memperlakukan anak-anak secara berbeda.”

"Hah? Padahal tidak ada yang berbeda?”

"Jika itu yang kamu pikirkan, tidak apa-apa."

…Apa? Ada apa dengannya!?

Jika kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakan saja.

kamu selalu berpikir kamu tahu segalanya …!

"…Apa yang kamu inginkan? kamu tidak di sini untuk menghina aku, kan? ”

"Tidak banyak. Hanya-"

Mizuto mendengus, dan berkata dengan tidak sabar,

“—Madoka-san menyuruhku melihatnya, jadi aku mampir.”

Begitu dia mengatakan itu, sesuatu tersentak dalam diriku.

“…Apakah kamu melakukan sesuatu hanya karena Madoka-san berkata begitu?”

"…Hah?"

Setiap kali aku mengatakan sesuatu kepadanya, dia akan menghina aku.

Dia tidak pernah mendengarkan permintaan aku dengan sungguh-sungguh.

Mengapa?

Mengapa begitu patuh pada Madoka-san—

“……Jika tidak ada apa-apa, kamu bisa pergi begitu saja.”

aku melakukan yang terbaik untuk mengendalikan suara aku.

“Biarkan aku dan bicara dengan Madoka-san kesayanganmu, kenapa tidak?”

Mizuto tetap diam, dan menatapku cukup lama.

Akhirnya, dia menghela nafas kecil.

Seolah-olah dia telah melihatku sepenuhnya.

"Selamat tinggal."

Dia berkata, dan pergi.

Aku tidak bisa melihat punggungnya, dan hanya bisa melihat lututku.

“…………”

Begitu aku merasakan napas di sebelahku, aku menyadari keberadaan Chikuma-kun.

Chikuma-kun menatapku dengan wajah malu-malu).

"Ah …! M-maaf aku membuatmu takut…”

Aku buru-buru memasang senyum.

Ahh serius, apa yang aku lakukan di depan anak itu…!

“Kami tidak benar-benar, yah, berdebat. Betulkah. Kami selalu seperti itu.”

Sementara aku mencari alasan, hati aku perlahan menjadi tenang.

Ya—aku sudah terbiasa dengan pertengkaran kecil seperti itu.

“Jadi…jangan beritahu ayah dan ibu, oke? Ini rahasia di antara kita!”

Aku meletakkan jari telunjukku di bibirku untuk mendiamkan Chikuma-kun, dan dia mengangguk dengan marah.

Dan untuk beberapa alasan, dia menundukkan kepalanya untuk menghindari mataku, dan menangkupkan telinganya dengan kuat dengan kedua tangannya.

“Halo~? Yume-san~?”

aku agak lega mendengar suara riang melalui telepon aku.

“Maaf karena memanggilmu begitu tiba-tiba, Higashira-san. Apakah sekarang nyaman?”

"Nya …! Baik…fuuu!”

"…Betulkah?"

Aku bisa mendengar beberapa suara aneh dari ujung sana, dan itu sepertinya semakin dekat.

“Tidak apa-apa…haa~. Aku baru saja berolahraga…”

“Berolahraga? Terasa seperti itu istilah yang benar-benar asing bagimu, Higashira-san…”

“Ibu bilang… kalau aku semua malas di rumah, payudaraku yang jarang akan melorot… dia bahkan bilang aku tidak punya apa-apa selain ini, jadi aku harus berolahraga… aku tidak bisa makan kalau tidak latihan…"

“Aku sudah memikirkannya selama beberapa waktu, tapi Higashira-san, bukankah ibumu agak intens?”

Jadi sebenarnya ada seorang ibu yang mengatakan kepada putrinya sendiri bahwa dia tidak lain adalah payudara?

“Huff~5 push up selesai! Selesai untuk hari ini!”

"Bahkan aku bisa melakukan beberapa lagi …"

“Apa yang ingin kamu bicarakan, Yume-san?”

aku diabaikan.

Aku menatap langit musim panas di dekat koridor, dan dengan hati-hati memikirkan bagaimana aku harus mengekspresikan diri.

“…Tidak ada, hanya ingin mengobrol tentang hal-hal terbaru. Jadi, tentang baju renang kemarin…”

“Jangan ingatkan aku tentang itu.”

“Kamu biasanya berlebihan di depannya, tetapi kamu benar-benar bertindak malu di saat-saat yang tepat.”

“Itu terlalu memalukan! Pikirkan tentang itu. Ada tulisan 'Higashira' besar di dadaku! Itu terlalu kekanak-kanakan!”

"…Tunggu. Itulah gunanya pertengkaran? ”

Tidak tidak tidak.

aku sedang berbicara tentang dada yang hampir meledak, bagaimana baju renang hanya memakan paha.

“Higashira-san, kurasa kamu tidak akan merasa malu bahkan jika kamu berdiri di depan Mizuto telanjang…kamu tersipu ketika dia melihat celana dalammu.”

"Tidak tidak, aku masih akan merasa malu untuk telanjang."

“Ah, aku mengerti.”

“Aku juga menghindari mandi selama perjalanan studi.”

“…Ahh, jadi rasa malu juga berlaku untuk mereka yang berjenis kelamin sama?”

Jadi itu bukan karena dia akan telanjang saat menghadapi Mizuto, atau pria lain.

“Aku mungkin mempertimbangkan jika aku mandi denganmu Yume-san…kau punya tubuh yang bagus, kau cantik, penampilan gadis cantik yang sempurna…ehehe.”

“Kedengarannya menjijikkan, Higashira-san.”

"Ah maaf."

“…Aku bukan masalah besar.”

Aku bisa merasakan kesuraman naik dari rumahku, dan dengan lembut bergumam begitu.

“aku terlihat kurus, tapi itu karena aku tidak punya banyak lemak. Aku bekerja keras untuk payudara ini…”

“Minami-san akan membunuhmu karena kata-kata ini, tahu?”

“Ah, itu berbahaya.”

Aku mengusir Mizuto, meninggalkan Chikuma-kun…dan sendirian.

Jadi kenapa…aku memanggil Higashira-san?

…Apakah karena aku ingin dia mengerti?

Dia menyukai Mizuto—jadi mungkin aku berharap dia akan bersimpati dengan emosi kacau yang kumiliki ini…

“…Aku di pedesaan sekarang, di rumah Iridos.”

"Ya aku tahu. Apakah ada kebiasaan aneh di sana? Adakah lagu penghitungan yang mengganggu yang diturunkan dari generasi ke generasi?”

"Sayangnya tidak ada."

Meskipun aku sedikit berharap untuk satu.

“Kami berada di rumah nenek Irido, di pihak pihak ayah.”

"Ya ya."

“Sebenarnya, ada…kakak yang sangat cantik yang sedang kuliah.”

"Ohh?"

Itu reaksi yang aneh.

Dia tidak kaget, juga tidak cemas.

“Mungkin dia cinta pertama Mizuto-kun?”

"…Mungkin."

“Ohh~…!”

"Katakan, ada apa dengan reaksi itu?"

“Bagaimanapun, Mizuto-kun pasti sangat imut ketika dia masih muda. aku suka OneeShota.”

"Hmm…???"

Apa yang dia katakan? aku tidak mengerti.

“Mizuto-kun yang sudah imut pasti sangat imut ketika dia masih muda! Jadi Mizuto-kun yang paling lucu dirawat oleh kakak perempuan yang cantik, dan itu…luar biasa! Fantastis melampaui kata-kata!”

Aku tidak bisa mendapatkannya…

Kenapa dia entah bagaimana begitu bersemangat …

“Tidakkah kamu merasa, kaget…? Bahwa Mizuto menyukai orang lain?”

"Mengapa? Mizuto-kun yang menyendiri itu menyukai seorang kakak perempuan di sebelahnya. Sekarang itu membuatku pergi.”

“I-begitukah…”

Eh, ya ~….

Kurasa konsep cinta kita, atau nilai-nilai, terlalu berbeda. Aku tidak bisa memahaminya sama sekali….

“Yume-san,”

Sebuah suara datar datang dari ujung telepon—Higashira-san tiba-tiba bertanya padaku.

"Reaksi macam apa yang kamu inginkan dariku?"

“…Eh?”

Hatiku tersentak dengan bunyi gedebuk.

Rasanya seperti… jantungku tertembak.

“Aku hanya merasa…kau memberiku kesan bahwa kau tidak mendapatkan balasan yang kau inginkan. Maaf jika aku salah di sini! ”

aku tidak mendapatkan—balasan yang aku inginkan.

… Ahh …

Aku hanya ingin… dia menjilat lukaku.

Aku hanya ingin Higashira-san merasakan apa yang aku rasakan…

Aku ingin menyakitinya.

Aku ingin dia merasa sedih.

Aku ingin dia merasa sengsara seperti diriku.

aku ingin dia—bersimpati dengan aku.

……Itu…dangkalku…….

“…Maaf,..Aku tidak bermaksud begitu…Aku hanya ingin bicara.”

"aku mengerti. Bagus-"

“—Isanaaaa—!! Apakah kamu berlatih dengan benar— !!? ”

“Hyaaaaahhhhh!?”

Tiba-tiba aku mendengar suara lain dari jauh. Higashira-san menjerit aneh, dan setelah itu, ada langkah kaki panik.

“A-ada apa? kamu baik-baik saja?"

“M-ibu di sini untuk memeriksaku~ ~……!! Maaf Yume-san! Aku mendapat tugas berat untuk mempertahankan payudaraku…!”

“Ah, uh, ya, lakukan… yang terbaik?”

"Selamat tinggal!"

Telepon terputus.

… Keeksentrikan Higashira-san diwarisi dari ibunya?

"Sudah selesai berbicara di telepon?"

“Hyaaaaahhhhh!?”

Suara yang datang dari atas membuatku mengeluarkan suara yang tidak berbeda dengan Higashira-san.

Aku mendongak dan melihat Madoka-san mengintip wajahku dengan mata nakal dari balik kacamata berbingkai merahnya.

"Kamu pergi semua" Hyaaaaahhhhh !?" juga. Kamu sangat lucu ~♪”

“A-ada apa, Madoka-san……”

Sejujurnya, aku tidak benar-benar ingin berbicara dengannya saat ini, tapi…

Madoka-san berdiri diam,

"Aku bilang tentang pergi ke festival besok, kan?"

"Ah iya …"

Menurutnya, ada festival musim panas besar di kota, dekat stasiun keesokan harinya.

Kami akan berangkat dua hari kemudian, jadi festival musim panas ini akan menjadi kegiatan terakhir kami.

…Mengingat situasi saat ini, aku benar-benar sedang tidak ingin bermain…

“Nenek Natsume menyewa beberapa yukata untuk kita pakai besok ~.”

"Apakah begitu?"

“Ya ya. Jadi ayo kita pilih yukata bersama!”

"Ah iya."

… Hm?

Aku menjawab secara naluriah, tapi…

Dengan Madoka-san?

Sekarang?

… Kami berdua?

“Baiklah! Ayo pergi~!”

Dan sebelum aku bisa mencerna kesalahanku, Madoka-san menarik tanganku dan mulai berjalan pergi.

“Ada banyak dari mereka di sini, pakai saja apa pun yang kamu mau.~.”

Jadi Natsume-san berkata, dan menutup fusuma.

“Terima kasih nenek ~!”

Madoka-san memanggil dari luar fusuma yang tertutup, "Baiklah" dan meletakkan tangannya di pinggulnya,

Beberapa yukata yang terlipat rapi berjajar di depannya.

Masing-masing dari mereka lebih glamor dari yang lain, dan biasanya, aku akan menjadi bersemangat. Padahal aku sedang tidak dalam mood yang baik.

“Yume-chan, kamu suka yang mana? aku pikir apa pun cocok untuk kamu karena kamu sangat kurus dan rambut kamu panjang~.”

"aku…"

Yang terakhir aku kenakan adalah…benar, yukata biru laut.

Suasana hatiku yang sudah suram berubah menjadi lebih buruk.

Terakhir kali aku memakai yukata adalah…ya, liburan musim panas tahun lalu.

aku sangat ragu-ragu ketika aku pergi ke sana sendirian, dan menunggu dia muncul ketika aku tidak pernah membuat janji dengannya …

“Yume-chan.”

"Wow!"

Aku mendongak, dan melihat Madoka-san menatap wajahku.

“…Kamu tidak suka menghadiri festival?”

Madoka-san terdengar khawatir, dan aku semakin gelisah.

Ini bukan salah Madoka-san.

Ini juga bukan salah Mizuto.

Itu semua salahku.

Itu salahku… karena begitu lemah.

"Hanya … memiliki beberapa kenangan pahit."

"aku mengerti. Yah, jarang ada masalah di festival. Sering tersesat atau semacamnya, tersandung dan tergores, atau lecet pada bakiak. Ini adalah gacha risiko.

Nihihi, Madoka-san terkikik, dan berkata dengan acuh tak acuh.

“Aku juga banyak mengacau ketika aku pergi berkencan dengan pacarku ~.”

“…Eh?”

Madoka-san mengatakannya dengan sangat alami sehingga aku tidak bisa bereaksi untuk sesaat.

Hmm? Hmm?

Apa yang baru saja dia katakan?

"Pa-pacar?"

“Eh? Iya, pacar.”

“K—kamu punya pacar?”

“Aku mau~? Eh~? Apa aku terlihat seperti tidak punya~?”

Fufu, ketika Madoka-san terkikik saat mengatakan ini, dia terlihat sangat cantik bagiku, bahkan sebagai seorang gadis, dan dia ceria dan menawan.

Tentu saja dia akan memilikinya.

Aku belum memikirkannya sama sekali. Mungkin karena menganggapnya sebagai kerabat yang lebih tua? Atau mungkin…

“B-kalau begitu hanya untuk bertanya. Kapan …"

“Hm~? aku kira setelah aku mulai kuliah … satu setengah tahun atau lebih. Aku punya pacar lain di sekolah menengah.”

“Pacar lain!?”

“Hm, ya ya. Aku tidak bisa bergaul dengannya, jadi kami putus dengan cepat. Nihihi.”

aku tidak pernah menyangka bahwa wanita yang mengenakan kacamata berbingkai merah yang bergaya dan memiliki aura staf toko buku antik ini akan benar-benar mengatakan bahwa dia 'tidak bisa bergaul'.

Itu terlalu banyak penipuan penampilan.

Dia mungkin tidak akan ada hubungannya denganku jika bukan karena fakta bahwa kita adalah saudara…

“Kamu tidak perlu kaget begitu ~. aku agak rendah kunci di sini, kamu tahu? Teman-temanku lebih liar dibandingkan denganku. Ada beberapa yang memiliki pacar dua digit selama tiga tahun sekolah menengah mereka. aku hanya punya dua. Lihat, aku lebih rendah di sini?”

“Eh? Dua…? Jadi, pacar yang kamu punya di kampus adalah yang ketiga …?”

“Ah, sebenarnya, itu pacar pertamaku.”

"Yang ketiga adalah yang pertama …??"

“Kami menambal ~. Kami putus sekali, tetapi kami dipertemukan kembali di perguruan tinggi.”

Seluruh tubuhku menggigil tanpa sadar.

Bersatu kembali…

“Kenapa… itu terjadi?”

Aku merasa tenggorokanku kering saat aku mengeluarkan suaraku.

“Kalian putus… jadi bukankah itu berarti… kalian tidak menyukainya lagi?”

“Yah, itu benar dalam arti tertentu. Ada periode waktu ketika aku tidak tahan dengannya, dan aku pikir dia tidak masuk akal..”

Kali ini, "Nihihi" cekikikan itu memiliki petunjuk yang mencela diri sendiri.

“Tapi setelah beberapa waktu berlalu, aku bertemu kembali dengan dia…dan kemudian aku berpikir “Ah tidak apa-apa”. Apa yang membuat aku marah saat itu tampak begitu sepele di belakang. ”

"Remeh…?"

“Dia benar-benar ceroboh, tidak dapat diandalkan, dan tidak berguna, dan aku sangat kesal dengannya sehingga aku putus. kamu tahu, ketika kamu masuk perguruan tinggi, hubungan kamu diatur ulang, jadi pada dasarnya kamu kehilangan teman, bukan? Di situlah aku bertemu dengannya lagi, dan tentu saja kami mulai bergaul lagi…dan kemudian,”

Madoka-san membuka yukata biru cerah.

“Dia ceroboh, tidak bisa diandalkan, dan tidak berguna…tapi menurutku “Terserah, aku akan memperbaiki kekurangan itu untukmu”, jadi aku memaafkannya. Kadang-kadang, aku merasa bahwa sisi seperti itu agak lucu juga …”

“…Erm, maaf untuk mengatakan ini…”

“Hm?”

“Madoka-san…apakah kamu tipe orang yang tidak bisa mengabaikan hal-hal yang tidak berguna itu…?”

“……Kamu juga berpikir begitu……?”

Nah, itulah satu-satunya kesimpulan yang bisa aku tarik dari apa yang kamu katakan.

“Itulah yang teman-temanku katakan tentangku juga…pacar yang kukencani dan putus tepat sebelum dia adalah pria sempurna yang unggul dalam pelajaran dan olahraga, tapi aku tidak bisa menerima betapa sempurnanya dia, jadi aku memilih untuk putus dengannya. . aku menolaknya, dia mundur dengan anggun sehingga aku sangat kesal … aku seperti "Kamu tidak merindukanku sama sekali" "mantan aku menangis dan memohon aku untuk tidak pergi" itulah yang aku pikirkan."

aku tidak berpikir Madoka-san yang tampak sempurna akan memiliki sisi keras kepala seperti itu.

aku agak lega.

“Tapi yah, kita tidak mungkin menyukai segala sesuatu tentang yang lain ~.”

Madoka-san berkata sambil menyesuaikan yukata dengan tubuhnya di cermin.

“Tidak peduli seberapa besar aku menyukai seseorang, selalu ada satu atau dua hal yang aku tidak suka. Itulah mengapa pasangan putus…tetapi ketika kamu dapat mengatasi ini, kita akan dapat melihat orang lain dengan sikap yang lebih pemaaf. Bahkan jika kamu tidak menyukai beberapa aspek, kamu hanya bisa menyukai, bukan berarti aku bisa membantu. ”

“…Bukannya aku bisa membantu…”

"Ya ya. Itulah yang sedang aku alami saat ini. Suatu hari, pacar aku meminta aku untuk meminjamkan uang untuk membayar permainan, dan aku menendang pantatnya. Nihihihi!”

Tidak peduli seberapa besar kamu mencintai seseorang, selalu ada satu atau dua hal yang tidak kamu sukai dari mereka.

Itu sebabnya pasangan… putus.

Kata-kata Madoka-san sangat membekas dalam diriku.

…Meskipun dari apa yang dia katakan, aku mulai khawatir tentang masa depannya.

“Jadi Yume-chan.”

Madoka-san meletakkan yukata yang ada di pundaknya ke pundakku, dan tersenyum,

“Aku tidak tahu apa yang terjadi antara kamu dan Mizuto-kun…tapi kamu tidak perlu memikirkan beberapa hal sepele. Lagi pula, di dunia ini, ada lebih banyak orang yang tidak perlu kamu pedulikan atau tidak kamu sukai, jadi jika ada seseorang yang bisa kamu sukai dan tidak sukai, tidak apa-apa!”

Memikirkan hal ini, itu sudah diduga.

Dia juga manusia yang hidup.

Dia bukan eksistensi yang diproyeksikan melalui cita-cita dan delusi seseorang.

Itu normal bagi seseorang, yang benar-benar sendirian sebelum dia bertemu denganku, untuk merawatku, dan tiba-tiba menjadi picik dan cemburu.,

Dia bukan idola.

Dia hanya orang biasa yang hidup di dunianya sendiri, dalam situasi yang sama denganku.

Jika aku membuat ulah karena cemburu, atau cinta pertama … tidak ada akhirnya.

aku tahu.

aku tahu ini—sejak awal.

“…Faktanya, Mizuto tidak melakukan kesalahan.”

aku melihat ke bawah, hanya untuk melihat yukata glamor yang benar-benar berlawanan dengan suasana hati.

“aku sedikit tertekan… karena betapa piciknya aku.”

Jika aku bisa seoptimis Madoka-san…Aku tidak akan terkejut dengan hal-hal kecil seperti itu lagi dan lagi.

Lagi pula, tidak ada hak, tidak ada pembenaran, tidak ada alasan untuk itu.

Segalanya dan segalanya… adalah salahku karena begitu pesimistis, begitu lemah tak berdaya.

“…Hm~.”

Madoka-san mengambil kembali yukata yang ada di pundakku, dan memiringkan kepalanya dengan gelisah.

“Yume-chan—bukankah ruangan ini agak berdebu?”

“Eh?”

Perubahan topik ini terlalu mendadak, dan aku mengangkat wajahku.

Madoka-san terkikik dengan senyum nakal.

"Setelah kita selesai memilih, ayo mandi bersama."

aku disuruh masuk kamar mandi dulu, jadi aku cepat-cepat berenang, masuk ke bak mandi besar, dan membiarkan air panas meresap sampai ke bahu aku.

aku melihat ke langit-langit yang tertutup tetesan air, dan menyadari bahwa aku berhenti berpikir.

…A-situasi apa ini?

Aku melihat ke arah ruang ganti, dan melalui kaca buram, aku bisa melihat Madoka-san mengikat rambutnya. Dia mungkin telah menanggalkan pakaiannya, dan bahkan melalui kaca, tubuh melengkung itu terlihat sangat elegan.

-Apa yang kita lakukan? Pembicaraan rahasia antar gadis, tentu saja

Madoka-san berseri-seri bahagia saat dia memberitahuku….

Aku duduk di bak mandi, dan menangkupkan lututku.

Kurasa ini pertama kalinya aku mandi dengan orang lain selain ibu…sejak kamp belajar di sekolah menengah?

Dan mungkin ini pertama kalinya aku melakukannya sendirian dengan orang lain.

A-apa yang membuatku gugup…! Aku tidak segugup itu dengan Akatsuki-san!

“Membuatmu menunggu ~”

Aku mendengar pintu geser terbuka, dan Madoka-san memasuki kamar mandi.

Dia tidak membungkus dirinya dengan handuk untuk menutupi dirinya.

Sebagai gantinya, dia dengan bangga meletakkan tangannya di pinggulnya, dan dengan berani memperlihatkan tubuh telanjang putihnya yang berkilauan.

Aku sudah tahu dia memiliki tubuh yang bagus dari pakaian renang hari sebelumnya, tapi…

Pinggangnya kencang dan melengkung, pinggulnya terangkat dengan baik, dan kakinya yang panjang dan ramping membentuk sosok yang ramping.

Hal yang paling menakjubkan tentang dirinya adalah payudara F-cup yang mengaku dirinya sendiri. Tidak ada dukungan apa pun karena dia tidak mengenakan bra atau baju renang, namun payudaranya tidak melorot seperti semangkuk nasi. Mereka bergoyang dengan setiap gerakan, dan aku mulai merasakan sus fisika itu.

"Bagaimana menurutmu?

Madoka-san tampak gembira, dan aku menjawab dengan jujur.

"Cantik sekali…"

“Terima kasih~! Kamu juga terlihat sangat cantik, Yume-chan! Aku iri melihat betapa kurusnya kamu~! Itu bentuk tubuh yang ideal untuk semua perempuan.”

“T-tidak, itu…”

Aku kembali mengerut. Aku sedikit malu dipuji oleh Madoka-san seperti ini.

Madoka-san mengambil air dari bak mandi, menuangkannya ke atasnya, "Maaf, tolong beri sedikit ruang~" dan menyeberangi tepi bak mandi tempatku berada.

Pada saat ini, aku tidak bisa tidak melihat di antara kedua kaki.

aku menduga alasan mengapa itu dipangkas adalah karena, orang lain mungkin melihat …?

“Fiuh~”

Madoka-san duduk di seberangku di bak mandi, dan ketinggian air naik melewati bahunya, meluap, dan masuk ke saluran pembuangan.

Bak mandi ini awalnya agak besar, tapi tidak heran akhirnya sedikit sempit setelah kami berdua masuk. Aku menangkupkan kakiku saat berada di dalam, dan aku bisa merasakan paha Madoka-san dari waktu ke waktu, yang menyebabkan jantungku berpacu untuk beberapa alasan yang aneh.

“Haa~. aku merasa dibebaskan ~.”

Dua benda bundar melayang di atas air di depan Madoka-san saat dia mengatakan ini.

Mengingat mereka begitu besar, mereka pasti agak berat.

aku kira ini adalah periode waktu di siang hari di mana dia akan dibebaskan dari beban ini, dalam daya apung bak mandi …

“Nihihi. Apakah kamu begitu tertarik?”

Madoka-san memperhatikan tatapanku, dan mengangkat payudaranya dari bawah.

“Ingin menyentuh?”

“Eh?… t-tidak, tapi…”

“Aku tidak akan menagihmu uang ~.”

“…B-lalu…”

aku merasa tidak sopan untuk menolaknya, jadi aku dengan takut-takut mengulurkan tangan.

Begitu aku menyentuh, ujung jari aku tenggelam. Ketika aku melepaskannya, kulitnya mengikuti. Rasanya seperti menempel di jari aku.

Ooh~…….

Jadi begitulah rasanya menyentuh payudara orang lain…

aku terus mencoba dan menyentuh dari depan atau dari samping,

“—Nn~”

Madoka-san tiba-tiba mengeluarkan suara cabul.

Waahhh—! Aku buru-buru melepaskan tanganku dan menarik jarak.

“M-maaf!”

“Nihihihi! Itu lelucon, lelucon! ”

I-itu membuatku takut…

aku memiliki sedikit skinship dengan gadis-gadis lain seperti Mizuto … tidak, aku mungkin memiliki sedikit dibandingkan dengan dia sejak dia memiliki Higashira-san sebagai teman.

Madoka-san meletakkan sikunya di tepi bak mandi,

“Mari kita bicarakan sesuatu yang serius sebelum kita selesai ~.”

Dia menyatakan.

“Sekarang kamu bisa membuka hatimu dan mengobrol denganku. Lagi pula, kami telanjang satu sama lain. ”

“…Aku tidak punya apa-apa untuk membuka hatiku.”

“Kamu melakukannya ~. Apa pendapatmu tentang Mizuto? Apakah kamu menyukainya? Apakah kamu membencinya?”

aku tidak bisa langsung menjawab pertanyaan langsungnya.

Aku menyukainya.

Dan aku memang membencinya.

…Dan pada titik ini, aku tidak tahu apakah aku menyukainya atau membencinya…

“Aku memang memikirkannya sebelumnya.”

"Dari apa…?"

"Apa yang akan terjadi jika itu aku."

Menjatuhkantetesan air yang jatuh dari langit-langit menyebabkan riak di permukaan.

“Jika aku masih di sekolah menengah dan harus tinggal di bawah satu atap dengan anak laki-laki seusia aku—aku kira itu akan sangat sulit. Ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan, dan kamu akan menyadari yang lain tidak peduli apa … paman dan bibi mungkin secara tak terduga tidak menyadari hal ini. Ini adalah hasil dari usaha Yume dan Mizuto.”

Kenyataannya, hubungan kami lebih rumit dari yang dibayangkan Madoka-san.

Tapi…jika bukan karena keadaan tertentu, kita mungkin tidak akan memiliki keluarga ini hari ini.

Dia dan aku sudah saling mengenal, itulah sebabnya kami memiliki keluarga Irido—atau begitulah yang aku pikirkan baru-baru ini …

“…Jadi Madoka-san, menurutmu apa yang akan terjadi jika itu kamu? jika suatu hari, kamu harus tiba-tiba hidup bersama dengan seorang pria … "

“Itu tergantung dengan siapa aku tinggal…tapi yah, jika itu dengan Mizuto-kun, mungkin aku akan menyukainya?”

“Eh?”

Aku mengedipkan mataku karena terkejut mendengar kata-katanya yang acuh tak acuh.

“…E-erm…katamu, jika itu dengan Mizuto, karena…”

“Sejujurnya, itu karena wajah.”

"Wajah …"

Madoka-san berkata begitu terang-terangan, "Nihihi" dan dia terkikik.

“Bagaimanapun, wajah itu sangat imut~kamu mungkin tidak menyadarinya jika kamu hanya berada di kelas yang sama, tetapi hidup bersama, kamu pasti akan melihat ketampanannya. Lebih jauh lagi, kamu belum merasakan banyak stres tinggal bersamanya, Yume-chan, jadi itu menunjukkan dia tidak memiliki masalah kepribadian. Sekarang kamu akan lebih peduli padanya, dan pada titik ini, bahkan kekurangan kecilnya bisa menjadi keuntungan. Apakah ada gadis di luar sana yang bisa mengatasi superioritas 'Aku satu-satunya di dunia ini yang tahu betapa baiknya dia'?”

……Aku terdiam.

Aku terlalu akrab dengannya.

Itu tidak mungkin, tapi aku merasa jika Higashira-san ada di sampingku, dia juga tidak akan bisa berkata-kata.

“aku pikir hal yang sama berlaku untuk Mizuto-kun. Dia memang memiliki seorang gadis cantik di Yume-chan yang tinggal bersamanya… sungguh luar biasa.”

“Luar biasa seperti apa…?”

“Aku tidak bisa memberitahumu sampai kamu berusia 18~♪”

Aku bisa merasakan telingaku memanas, dan aku tenggelam ke mulutku di air panas, meniup gelembung.

aku belum pernah menghadapi situasi canggung yang fatal dalam empat bulan terakhir … dia akan memiliki sisi itu padanya, ya?

…Ia akan. Lagipula dia punya beberapa buku erotis.

Lagipula, bukan berarti kita tidak pernah melewati situasi berbahaya.

Tapi… saat itulah kami mulai hidup bersama.

Itu karena kami tidak terbiasa hidup bersama saat itu.

Itu karena—kami belum bertemu Higashira-san.

“…Sebenarnya, bahkan tanpaku…Mizuto akan baik-baik saja.”

aku menarik mulut aku keluar dari air panas, dan mengatakan kebenaran yang jelas.

“Bagaimanapun…dia memiliki seorang gadis yang lebih dekat dengannya.”

“Ahh, gadis itu, Higashira-chan? aku mendengarnya. Dia mantan pacarnya atau semacamnya, dan dia telah mengunjungi rumahmu sejak liburan musim panas dimulai..”

"Yah, hal tentang mantan pacar ini adalah bahwa itu hanya kesalahpahaman ibu dan paman Mineaki …"

"Betulkah? Lalu apa hubungannya?”

“Higashira-san adalah teman wanita Mizuto…dia mengaku padanya sebelumnya, dan dia menolaknya.”

“Ahh ~, aku mengerti, aku mengerti. Jadi mereka kembali berteman, kan? Jadi dia tipe yang seperti itu ~.”

"Tipe seperti itu?"

“Jarang, tapi ada~ yang melompat menjadi persahabatan dan cinta. Ini membuat marah saingan cinta itu, seperti 'tidak bisakah kamu mundur begitu saja ketika kamu dicampakkan~!' atau semacam itu."

“T-tidak…Higashira-san tidak melakukan kesalahan…”

“Itu lebih merepotkan…bagaimanapun, kamu baru saja mengaku sebagai saingan cinta, kan?”

"Tidak, bukan aku …!"

"Jangan berpura-pura bodoh."

Madoka-san menyeringai nakal,

“Kalau saja mereka bisa berteman sejak awal, kan? Aku yakin ada seseorang di luar sana yang ikut campur dalam kehidupan cintanya..”

“Ugh.”

"…Warna?"

“……Maaf, itu aku……”

"Hubunganmu semakin rumit .."

Madoka-san bergumam sambil menyilangkan tangannya, mengangkat payudaranya yang besar.

“Aku mengerti~. Kamu baru saja mendukungnya belum lama ini, jadi kamu tidak terlalu agresif…”

“…Tidak, sejujurnya, kurasa tidak perlu terlalu agresif.”

"Tapi apakah kamu merasa sedikit gelisah ketika melihatnya di sebelah Mizuto-kun?"

“…………………”

“Baiklah bingo~”

“Tidak!…Tapi, itu…”

Itu hanya—perasaan yang tak terbalas.

Itu hanya sikap posesif yang tersisa yang aku miliki sejak kami berkencan.

“…Mungkin aku akan lebih mengerti jika pengakuan Higashira-san berhasil…”

“Yume-chan, selama ini kamu mencari-cari alasan.”

“Eh?”

Madoka-san terus menopang kepalanya dari sikunya, tapi nada suaranya sedikit lebih keras.

“Kau bilang kalau saja Mizuto-kun punya gadis baik di sebelahnya, tapi itu hanya alasan, kan? kamu pada dasarnya mengatakan bahwa kamu tidak harus jatuh cinta pada Mizuto-kun sendiri— ”

aku.

tidak akan.

Harus menyukainya—

“Ini hanya tebakanku, kau tahu? Tapi dengarkan aku dulu… menurutmu, orang yang paling penting adalah ibumu, Yume-chan, kan?”

"Mama…"

"Ya. aku pikir kamu memiliki harga diri yang sangat rendah, Yume-chan. Itu sebabnya kamu akhirnya mencoba menahan diri sepanjang waktu. Kamu tidak ingin Yuni-san dan paman Mineaki putus, itulah yang kamu pikirkan, dan kamu merasa bahwa kamu tidak boleh berkencan dengan Mizuto-kun. Bukannya aku tidak mengerti. Di dunia ini, beberapa perusahaan tidak mengizinkan romansa kantor, dan romansa keluarga mungkin sangat merepotkan.”

Yah, aku tidak memiliki saudara yang tidak memiliki hubungan darah, Madoka-san menyindir.

“Tapi Yume-chan, ada batas waktu untuk alasan dan kebohonganmu.”

“Eh…?”

“aku kira sulit untuk memperhatikan kapan itu keluarga, tetapi aku yakin 'waktu itu' akan datang. Saat itu terjadi, kamu tidak akan bisa menggunakan paman Mineaki dan Yuni-san sebagai alasan. Sampai saat itu, Yume-chan, kamu atau Mizuto-kun harus membuat garis yang jelas.”

Begitu dia mengatakan itu dengan percaya diri, pertanyaan itu secara alami muncul.

“Apa maksudmu… 'waktu itu'? Apa yang akan terjadi kemudian?”

“Hm~…mari kita tinggalkan ini sebagai kejutan untuk 'hari itu'.”

Sekali lagi ada senyum nakal di depanku.

"Aku selalu ingin mencoba kata-kata yang tidak jelas seperti itu."

'Waktu' ketika aku tidak bisa lagi menyimpannya secara kabur dan menipu.

Aku tidak bisa membayangkannya saat ini.

Tapi bukannya Madoka-san mengatakannya tanpa dasar—aku hanya tidak menyadarinya. Jelas bagi siapa pun bahwa waktunya akan tiba… itulah yang aku rasakan.

“Jadi, logikanya sama dengan pekerjaan rumah liburan musim panasmu. Lebih mudah untuk membersihkannya dengan baik dan bersih sebelum tenggat waktu.”

Madoka-san mengangkat dadanya dan meregangkan tubuhnya, seolah-olah dia sedang memamerkan dadanya,

"Jadi sampai 'waktu itu' tiba, kenapa kamu tidak melupakan keluarga dan teman-temanmu dulu, dan memikirkan apa yang sebenarnya kamu inginkan?"

"Tapi … bagaimana aku melakukan ini …"

"Itu mudah. Jika hatimu berdebar saat bersama seseorang, atau seperti apakah kamu ingin menciumnya, bukankah itu berarti kamu menyukainya?”

“…Tapi yah, apa bedanya dengan nafsu?”

Pada saat itu, aku menyadari betapa enggannya aku.

aku segera melanjutkan, seolah-olah aku sedang mencoba untuk melindungi sesuatu yang tidak diketahui.

“Pada dasarnya, bukankah bagian dari cinta lahir dari keinginan untuk berkembang biak? Jadi apa bedanya dengan jantung yang berdebar kencang, dan menjadi terangsang?”

“Oho, kamu baru saja menyebutkan pertanyaan yang sangat merepotkan…hm~, ide tentang cinta tidak sama dengan berkembang biak. Jika itu seperti yang kamu katakan, cinta gay batal.”

“…Itu.”

“Adapun apa perbedaan antara cinta dan nafsu…yah, itu adalah pertanyaan yang mengganggu umat manusia selama ribuan tahun. Biarkan aku memberimu jawabanku dulu—”

Madoka-san meletakkan kepalanya di lengan yang bersandar di tepi bak mandi,

Dia menunjukkan senyum nakal—dan bergumam seolah itu adalah suara kamar tidur.

“—Yah, setelah aku melakukannya dengan pacarku, aku melihat wajahnya, dan masih merasa bahwa aku menyukainya, tahu?”

"Telah melakukan…!"

Mau tak mau aku mengingat bagaimana kami gagal ketika ibu dan paman Mineaki tidak ada di rumah pada awalnya, ketika Mizuto mendorongku ke bawah—pada saat itu, aku menjadi sangat panas, aku tidak bisa merasakan panasnya bak mandi.

“Nihihihi! Sepertinya itu terlalu merangsang~?”

Dan dengan percikan, Madoka-san berdiri dari bak mandi.

Tetesan air jatuh dari dadanya yang besar ke bak mandi seperti hujan yang turun.

“aku tidak membutuhkan kamu untuk mendapatkan jawaban kamu segera. aku baru saja mengatakan 'ayo selesaikan ini dengan baik dan bersih', kan? Kalau begitu—mari kita mulai dengan tidak menghindarinya untuk saat ini!”

“B-bahkan jika kamu mengatakan itu …”

aku tidak perlu menderita begitu banyak jika aku bisa melakukan itu.

Nihi, Madoka-san mendengarnya, dan terkikik sekali lagi.

Tapi kali ini, tawanya terasa menyenangkan seperti malaikat meniup terompet, menandakan akhir.

"Tidak apa-apa. Serahkan pada kakak perempuan ini!”

“Tunggu di sini untuk saat ini!”

Madoka-san berkata, dan menutup shojinya.

Setelah kami mandi, aku dibawa oleh Madoka-san ke sebuah ruangan yang terlihat mencolok.

Sepertinya ruangan itu kosong, hanya dengan meja, lemari berlaci, dan rak buku kosong—meskipun sepertinya sudah dibersihkan dengan baik, dilihat dari tidak adanya debu di tatami.

Ada begitu banyak orang yang tinggal di rumah, namun masih ada kamar kosong … itu pasti satu rumah besar

Ada lampu putih tua di langit-langit, tapi tidak menyala.

Tidak ada tali yang menggantung, jadi aku menggosokkan tangan ke kardigan aku dan mencari saklar lampu.

Ini musim panas, tapi malam menjadi dingin di sini, jadi pastikan untuk berhati-hati—mengingat apa yang Madoka-san katakan padaku, aku bertanya-tanya apakah tubuhku akan kedinginan jika aku tinggal lama?

Sepertinya dia berencana untuk menengahi antara Mizuto dan aku…

Ah, menemukannya.

Aku menekan tombol di dinding.

…Tapi bola lampu di langit-langit sepertinya tidak akan menyala.

Kalau begitu, satu-satunya sumber cahaya di ruangan ini sepertinya adalah cahaya bulan yang menyinari shoji.

"—Di sini, di sini."

Dan kemudian dua siluet muncul di bawah sinar bulan.

Salah satunya adalah Madoka-san.

Dan yang lainnya…mungkin adalah Mizuto.

“Maaf~ membuatmu melakukan ini!”

“…Lagipula aku di sini. aku tidak keberatan."

“Terima kasih~! kamu harus dapat menemukannya segera! ”

Sepertinya Madoka-san menyeret Mizuto ke sini dengan dalih menemukan sesuatu.

Seperti yang diharapkan dari Madoka-san, selamat jalan.

…Dia tidak akan mendengarkanku jika aku berbicara dengannya, tapi dia selalu mendengarkan Madoka-san dengan mudah.

"Ini, masuk, masuk!"

Shojinya terbuka.

Mizuto mengangkat alisnya sedikit begitu dia melihatku berdiri di dalam ruangan.

Tapi Madoka-san menyenggolnya dari belakang, dan memaksanya ke tatami.

“aku pikir itu di Tansu di sana! Carilah dengan Yume-chan! Tolong lanjutkan!"

“… Haa.”

Mizuto memberikan jawaban samar, bahkan tidak melirikku lagi dan melanjutkan ke Tansu yang runcing.

Suasananya benar-benar canggung.

kamu setidaknya bisa menyapa.?

—Aku dengan kuat menahan keinginan untuk menyerang, dan pergi ke Tansu yang sama.

Saat ini.

"-Ah! Wow! Owowowowowow~~~!!”

Aku mendengar erangan palsu yang konyol, memutar kepalaku, dan melihat Madoka-san memegangi perutnya.

“M-perutku sakit~. A-aku akan pergi ke toilet ~.”

Dan sementara kami terperangah, Madoka-san meninggalkan ruangan, dan menutup shoji.

Dan kemudian dia meneriaki kami saat kami berada di kamar.

“Aku tidak akan kembali dalam tiga puluh menit! Paman dan bibi tidak akan datang ke sini juga~~~~! Dan jangan, jangan tinggalkan ruangan ini sampai aku kembali~~! Itu!”

Itu dia! Aku bisa mendengar langkah kaki sekilas yang tidak sesuai dengan seseorang yang sakit perut, dan Madoka-san melarikan diri dari tempat itu.

“…………………”

“…………………”

Keheningan yang menyakitkan menyelimuti ruangan gelap yang hanya diterangi cahaya bulan.

aku hanya punya satu pikiran.

…………S-sangat kasar~~~~~~~~!!!!

Izinkan aku untuk mengambil kembali 'Seperti yang diharapkan dari Madoka-san'. Ini adalah pengaturan yang sangat tipis! Bahkan Higashira-san akan merawat kita sedikit lebih baik!

Anehnya, Madoka-san…bukanlah seseorang yang benar-benar bisa berbohong.

“… Haa. Jadi begitulah…”

Mizuto menghela nafas, dan memasukkan kembali buku yang baru saja ditariknya ke dalam tansu.

Dia mungkin menyadari bahwa apa yang dikatakan Madoka-san hanyalah alasan untuk membawanya ke sini.

"30 menit…"

Mizuto mengeluarkan ponselnya dari sakunya dan memeriksa waktu. Tidak ada jam yang dipasang di ruangan ini.

Setelah memeriksa waktu, dia pergi ke sisi shoji yang lebih terang, dan mulai mengutak-atik teleponnya.

Sepertinya dia tidak punya niat untuk mengikuti pengaturan yang disiapkan Madoka-san ini.

“…Kau tidak akan mengatakan apa-apa?”

Di tempat yang sepi ini, aku melihat ke arah Mizuto.

“Itu masalahmu, kan?”

Ia kembali menatap ponselnya.

"Bukannya kamu membutuhkanku untuk mengurus semuanya untukmu."

Betul sekali.

Ini menyebalkan, tapi dia benar.

Dulu ketika kami berkencan, kami mungkin bisa berkompromi untuk mempertahankan hubungan kami.

Tapi kemudian, kami berakhir dalam hubungan yang tidak bisa dipecahkan ini sebagai saudara kandung.

Tidak ada alasan bagi kami untuk saling menundukkan kepala.

Dia jelas menyiratkan bahwa aku harus memulai percakapan.

Tapi aku—tidak tahu.

Aku tidak tahu harus berkata apa.

aku tidak tahu apa masalah dalam diri aku, dan bagaimana aku harus menyelesaikannya.

Ini hari ketigaku di rumah ini.

Pada hari pertama, di ruang kerja lama, aku tahu asal-usulnya untuk pertama kalinya.

Pada hari kedua, aku bersenang-senang dengan kerabat aku, dan merasa bahwa aku dapat menemukan tempat aku di keluarga.

Dan kemudian pada hari ketiga…aku menyadari betapa piciknya aku.

Ya. aku adalah orang seperti itu.

aku adalah orang yang negatif, pengecut, tidak toleran, dan berpikiran sempit.

Tentunya Mizuto sudah muak denganku.

Lagi pula, perpisahan kami di sekolah menengah secara langsung disebabkan oleh betapa piciknya aku.

Tidak peduli berapa banyak aku ingat, aku hanya ingat kesalahan yang aku lakukan. Ketidakmampuan aku, ketidakpahaman aku, sikap aku yang buruk, tanggapan aku yang buruk—kalau dipikir-pikir, aku berada dalam keadaan ini karena semuanya dilakukan oleh diri sendiri.

Dan karena aku adalah orang seperti itu—perasaan aku bertahan sampai hari ini meskipun aku seharusnya sudah lama melupakannya.

—Ahh, jadi begitu?

Entah bagaimana, aku mulai mengerti.

aku akhirnya mengerti apa masalahnya, dan bagaimana cara memperbaikinya.

Aku mengerti apa yang harus kukatakan padanya sekarang.

Tapi aku butuh keberanian.

aku membutuhkan lebih banyak keberanian daripada ketika aku berbicara dengan Mizuto saat dia membaca, atau ketika aku menyentuh akarnya.

Karena ini pada dasarnya aku memotong luka aku terbuka.

Itu mirip dengan merobek paksa luka yang belum sembuh sepenuhnya, keropeng di hatiku.

Tetapi jika aku, atau kita, harus melupakan masa lalu dan melihat ke masa depan—

—Aku harus menerima luka yang disebut cinta pertama ini.

Aku pergi ke Mizuto di dekat dinding, dan duduk di depannya.

Mizuto tidak mengangkat teleponnya.

Dan karena itu—aku mengambil keputusan, dan mengatakan nama yang tidak bisa aku gunakan lagi.

"Irido-kun."

Jari-jari yang mengutak-atik telepon berhenti.

"Irido-kun."

Tatapan gelisah menatap wajahku.

"Irido-kun."

Seharusnya aku berhadapan langsung dengannya.

Seharusnya aku berhadapan dengannya.

aku seharusnya tidak bertindak seolah-olah aku tercerahkan, seperti aku telah mengatasi perasaan yang bercokol di lubuk hati aku.

Lagipula, aku tidak mungkin mengabaikan perasaan itu, bahkan jika aku mau.

“Irido-kun. Irido-kun. Irido-kun.”

Lagi.

Aku benar-benar—ingin memanggilnya seperti itu.

Setiap kali seperti yang aku inginkan.

Selalu.

Satu setengah tahun terlalu singkat.

Betapa aku ingin menghabiskan liburan musim panas bersamamu.

Dan Natal kedua, dan Valentine kedua.

Dan yang ketiga, keempat, kelima…

Aku ingin lebih bersamamu, selalu—

“—Irido, kun—”

Bibirku bergetar, begitu pula suaraku.

Tapi aku tidak cukup meneleponnya.

Aku meneleponnya berkali-kali, tapi itu tidak cukup, tidak sama sekali—

“—Irido, kun—”

Ayo putus.

Ketika aku pertama kali mendengar kata-kata ini darinya, aku merasakan beban di pundak aku.

Ini sudah berakhir.

Ini akhirnya berakhir.

Rasa sakit ini, kesedihan ini, kesepian ini akhirnya akan berakhir.

Itulah yang aku… benar-benar rasakan saat itu.

Tetapi.

Apa yang mungkin terlintas di benak aku.

Waktu yang bisa saja terjadi muncul di pikiranku.

Kenangan yang bisa diciptakan memenuhi setiap sudut pikiranku.

Pasti aku akan senang.

Pasti aku akan diberkati.

Sesakit apapun, sedih, sepinya aku sampai merasakan patah hati, jika aku bisa menukar momen itu.

Ahh——

——Kalau saja kita tidak putus sejak awal.

Aku menyesalinya.

Sejak kami putus, sejak kami menjadi saudara tiri, aku jelas-jelas menyesal, untuk pertama kalinya.

Ada begitu banyak cara untuk menyelesaikan argumen seperti itu.

Selama kita mau, terlalu mudah untuk menyadari perasaan kita sendiri.

Jika aku terus bermain dengannya, untuk bersamanya.

Jika satu sisi benar-benar mundur, dan membuat panggilan telepon selama liburan musim panas.

Jika kami telah menyiapkan hadiah untuk Natal.

Jika kita membuat cokelat untuk Valentine.

Jika seseorang telah menolak untuk menerima perpisahan itu.

Ada begitu banyak peluang.

Tak terbatas. Tak terhitung.

Namun aku membiarkan semua peluang ini lolos.

aku selalu berpikir bahwa Irido-kun yang baik hati bisa menyelesaikannya…aku sangat bodoh, namun sangat berharap…

Aku bodoh. Aku benar-benar bodoh.

Kelas baru, teman baru, belajar untuk ujian, ini semua adalah alasan yang aku buat untuk diri aku sendiri.

Apa yang benar-benar aku inginkan adalah sesuatu yang lain sama sekali.

Dan karena aku selalu memilih untuk melarikan diri, aku akhirnya memutarbalikkan diri, dan berakhir dalam keadaan yang sangat buruk.

“――――Irido-kun――――”

aku tidak peduli jika kamu tidak menjawab. aku hanya mendapatkan penutupan aku sendiri.

aku tidak peduli jika kamu tidak menjawab. aku bisa bergerak maju jika aku bisa mengatasi perasaan ini.

aku tidak peduli jika kamu tidak menjawab. kamu benar, tidak ada alasan bagi kamu untuk melakukannya.

Itu sebabnya aku tidak bisa menangis. Itu akan membuatmu simpati.

Itu sebabnya aku tidak bisa menangis. Jika dia menghiburku, aku akan kembali seperti dulu.

Itu sebabnya aku tidak bisa menangis.

Orang yang akan menghapus air mataku―ditinggalkan tidak lain olehku.

“――Ayai.”

Untuk sesaat, aku pikir aku berhalusinasi.

Lagipula… dia tidak pernah menyapaku seperti ini.

Tetapi pada saat berikutnya, dia dengan lembut meletakkan jarinya di pipiku, dan aku tahu itu kenyataan.

“…Sekali ini saja.”

Mizuto berlutut dengan satu kaki, dan berada dalam jarak menyentuh.

“Ayo kembali ke masa lalu…untuk saat ini, Ayai.”

Di belakangnya, di atas tatami, ada telepon yang dimatikan.

Tidak ada jam di ruangan ini.

Telepon adalah satu-satunya hal untuk memeriksa waktu.

Adapun tahun apa, bulan, hari, hari dalam seminggu itu―

Baik Mizuto maupun aku tidak tahu.

“……Uu……Ahh……!”

Aku merintih―dan kemudian.

Aku memeluk Mizuto dengan sekuat tenaga.

“Irido-kun――Irido-kun, Irido-kun, Irido-kun――!!”

“Aya.”

izuto dengan lembut menjawab panggilanku, dan dengan lembut menepuk punggungku.

aku kira aku bisa meminta maaf pada saat ini jika aku mau.

Aku bisa saja memberitahunya, maaf karena cemburu yang aneh, maaf karena tidak akur denganmu, dan seterusnya.

Hanya … biarkan aku mengulang satu tahun ini.

Tapi baik aku, maupun dia, tidak melakukannya.

Setelah semua … semuanya berakhir.

Segalanya dan segalanya, telah berakhir.

Lagi pula, banyak hal bisa dimulai hanya setelah yang lain selesai.

aku tidak bisa berpura-pura bahwa … tidak ada yang terjadi selama setahun terakhir.

Aku mulai mengerti bagaimana perasaan Higashira-san saat aku menghiburnya setelah dia ditolak.

Luka nanah itulah penyesalan yang berlarut-larut ini.

Hanya mereka yang berada di kapal yang sama yang bisa menyembuhkan luka.

Orang yang seharusnya aku simpati bukanlah Higashira-san―

Hanya ada satu orang, dan itu adalah Irido-kun.

Di bawah sinar bulan, kami berpelukan, dan tidak berpisah.

Kami tidak berciuman.

Itu semua karena aku adalah mantan pacar, dan dia adalah mantan pacar.

“Sekitar 5 menit lagi.”

Mizuto bergumam sambil melihat telepon yang dihidupkan.

Masih ada lima menit lagi sampai tiga puluh menit yang diumumkan Madoka-san.

Yah, tidak akan mengejutkan jika dia kembali beberapa menit lebih awal, atau lebih lambat, mengingat aktingnya yang mengerikan…

aku sedikit lelah karena menangis, menyandarkan punggung aku di dinding, dan melihat ke cermin tangan.

Wah…mataku benar-benar merah…

Seseorang akan tahu bahwa aku baru saja menangis. Apakah ada cara untuk mengatasi hal ini…

“Jadi?”

Mizuto, yang duduk di sebelahku, meletakkan sikunya di atas lututnya saat dia berkata.

“Apa yang sangat kamu tidak suka sehingga kamu menghindariku? Aku masih tidak mengerti.”

Ah… ngomong-ngomong, aku belum menyebutkannya.

Bagi Mizuto, aku adalah gadis yang tiba-tiba mulai memanggilnya dengan cara lama dan menangis.

…Sungguh menakjubkan dia masih bisa menangani ini.

Apakah dia seorang esper? kamu terlalu memahami aku.

Dan ini adalah, ya, apa yang aku sukai dari kamu.

Meskipun itu di masa lalu.

“… Tidak ada yang benar-benar. Aku mencernanya.”

“aku belum mencerna. Perutku keroncongan semua.”

“Tidak bisakah kau melepaskannya?”

“aku sembelit. aku stres karena orang tertentu.”

Bagaimana sarkastik.

Aku sangat membenci bagian ini tentang dia. Selalu.

“…Fi…”

Aku menghela napas pelan, melihat ke arah langit-langit yang redup, dan mengambil keputusan.

"…Cinta pertama."

"Hah?"

“Kupikir cinta pertamamu adalah Madoka-san…dan entah kenapa itu membuatku kesal.”

Ya ampun, memalukan!

Jangan membuatku menjelaskan sejarah hitamku padamu!

Aku bertanya-tanya bagaimana dia akan menganggapku bodoh, dan meliriknya.

Lalu.

Mizuto mengerutkan kening karena terkejut, dan memiringkan kepalanya.

"Cinta pertama…? Madoka-san? aku?"

“Eh?”

Tunggu … dia benar-benar bingung?

“A-aku salah…?”

“Aku tidak ingat menyukai Madoka-san.”

“Ta-tapi kupikir pria sering menyukai kakak perempuan di antara kerabat mereka dan semacamnya…”

“Itu hanya sebagian besar waktu.”

“Tidak, tunggu… b-benar. Bukankah kamu selalu patuh pada Madoka-san!? Kamu selalu mengabaikanku ketika aku bertanya padamu! ”

“Itu karena Madoka-san terlalu kuat.”

Mizuto tampak tercengang saat dia menghela nafas.

"Bukankah kamu juga dikurung di ruangan ini tanpa alasan yang bagus?"

"…Ah."

Itu benar.

“Madoka-san adalah kerabat yang paling dekat denganku dalam usia, dan memang benar dia selalu menjagaku di masa lalu, tapi aku tidak pernah menyukainya. Aku merasa dia menyebalkan karena dia selalu menggangguku.”

Meskipun aku sudah terbiasa sekarang, atau begitulah kata Mizuto.

"aku pikir kamu menanyakan pertanyaan aneh kemarin, tapi aku tidak berpikir itu akan menjadi kesalahpahaman seperti itu … katakanlah, spesifikasi dasar kamu layak, tetapi mengapa sekrup kamu selalu longgar pada saat kritis?"

“Grr…”

Aku tidak bisa mengeluarkan suara.

Ini sepenuhnya salahku.

Msst, aku bisa mendengar langkah kaki dari jauh.

Mungkin Madoka-san telah kembali.

Mizuto berdiri, berjemur di bawah sinar bulan, dan menatapku.

"kamu baik-baik saja, Yume?”

Dia tampaknya menekankan cara dia memanggil aku, dan aku menjawab.

“Ya, jangan khawatir, Mizuto.

Kami saling menyapa dengan nama bukan karena kami semakin dekat.

Itu hanya karena kami memiliki nama keluarga yang sama

Apa yang mendorong evolusi terminologi ini sangat membosankan.

“… Fufu.”

Untuk beberapa alasan, aku merasa anehnya lucu.

Mungkin karena aku sadar setelah bertahun-tahun.

Kami pada usia ini, dan aku akhirnya memiliki anggota keluarga yang begitu tua―dan.

"…Melihat. Bukankah aku sudah memberitahumu?”

“Eh?”

Mizuto tiba-tiba bergumam, dan aku mendongak untuk melihat adik tiriku mendengar langkah kaki shoji yang mendekat, seolah menyembunyikan sesuatu.

“―Bukankah aku mengatakan cinta pertamaku adalah seseorang yang suka tersenyum…dasar bodoh?”

Pada saat itu.

aku benar-benar bersyukur bahwa bohlam di ruangan itu tidak bisa menyala.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar