hit counter code Baca novel Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta - Volume 6 Chapter 2 – You’re cute Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta – Volume 6 Chapter 2 – You’re cute Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sakuranovel
————-

Kalau dipikir-pikir, kencan itu adalah kesempatan yang sempurna.

Itu tepat sebelum liburan musim panas. aku diundang oleh Ayai pada hari istirahat kami.

Saat itu, kami entah bagaimana bisa melakukan percakapan santai. Kami pada dasarnya memiliki kesepakatan lisan, dan benar-benar bertanya-tanya bagaimana kami bisa kembali seperti sebelumnya.

Pada titik ini, aku menyadari bahwa itu adalah kesempatan terbaik terakhir.

Ayai benar-benar berusaha keras untuk berdandan. Dia mempesona di seluruh, dan jelas dia menyiratkan bahwa dia ingin menambal dengan aku.

Sederhana saja.

Yang perlu aku lakukan hanyalah sesederhana itu.

Tapi kenapa? Aku hanya tidak bisa mengatakannya. aku telah alami sepanjang waktu, dan pada titik ini, tidak perlu bagi aku untuk merasa malu. Tapi…Aku tidak bisa mengeluarkan kata-kata. Kebetulan ada sesuatu yang tak terkatakan di hati aku, hanya mencegah aku untuk mengatakan apa yang harus aku katakan dengan sekuat tenaga.

Kamu imut.

aku hanya perlu mengatakan satu baris itu.

Yume Irido◆

“Kita berangkat!”

"Oke ~, semoga harimu menyenangkan!"

Dengan ibu yang menyuruh kami pergi, Mizuto dan aku berjalan keluar pintu.

Mizuto sedang menungguku di pintu masuk, dan ketika dia melihatku mengunci pintu, dia mulai berjalan dengan cepat. Dia sepertinya tidak peduli sama sekali padaku. Kasar sekali. Yah, aku mengharapkan itu, jadi aku memakai sepatu yang relatif mudah untuk berjalan hari ini.

Seperti biasa, Mizuto mengenakan hoodie dan celana chino yang kasar. Bagi aku, aku tidak terlalu memikirkan pakaian aku, jadi aku mengenakan blus biasa dan rok panjang biasa, dengan stola menutupi bahu aku karena sepertinya musim gugur akan datang.

Kami berdua mengenakan pakaian kasual, keluar bersama, dan bisa dikatakan kami sedang berkencan. Tidak perlu menyembunyikannya dari ibu dan Mineaki-san kali ini.

Hari ini, kita akan pergi ke universitas Madoka-san untuk melihat kostum yang akan digunakan untuk festival budaya.

Aku berdiri di samping Mizuto dan berkata,

"Apakah universitas Madoka-san cukup jauh?"

“Dari segi jarak, cukup jauh. Tapi kalau naik kereta, tidak akan lama.”

"Kereta…?"

“Kita bisa menggunakan anggaran festival budaya untuk membayar transportasi.”

"Kami tidak berbicara tentang uang!"

aku teringat saat kami pergi berbelanja untuk membeli oleh-oleh selama Hari Ibu, dan aku diapit oleh Mizuto di kereta yang penuh sesak…akan ada banyak turis di Kyoto karena ini musim gugur, jadi aku berasumsi akan ramai…

Ini bukan kencan.

Ini bukan kencan, tapi—setidaknya aku diperintahkan oleh Akatsuki-san.

—Kau dengar aku, Yume-chan? Festival budaya adalah kesempatan yang sempurna! kamu dapat membangun persahabatan saat bekerja selama masa persiapan, dan kemudian kamu dapat mengundangnya berkencan pada hari itu sendiri! Dengan kata lain, …!

-Dengan kata lain?

—Akan ada lonjakan jumlah gadis yang ingin mencium Irido-kun!

—!

—Yah, ada rumor tentang Higashira-san~. Itu mungkin membantu menghalangi sebagian besar dari mereka, tapi aku yakin akan ada beberapa gadis yang tidak peduli tentang itu.

T-tapi…! Tidak ada jalan dia akan jatuh cinta pada seorang gadis yang baru saja muncul…!

-Halo? Apakah kamu ingat apa yang terjadi dengan Higashira-san?

—Uuu…

—Lihat, Yume-chan, kamu harus lebih berinisiatif kali ini! Sekarang setelah kamu menjadi anggota komite eksekutif, kamu bisa berkencan dengan Irido-kun tanpa khawatir tentang rumor yang melibatkan Higashira-san!

—Jadi-jadi bagaimana kamu membedakinya…? Atau lebih tepatnya, tentang apa ini…? Bedak skala…?

—Fufufu, aku akan memberitahumu apa arti bedak ini.

—Itu…?

—Pada dasarnya, kamu merayunya—sampai dia berkata 'apakah dia menyukaiku'!

—…………Apa lagi yang kamu ingin aku lakukan ketika kita sudah berciuman……………?

—Untuk itu, yah~… bertahanlah!

Pada akhirnya, aku harus berjuang sendiri, tapi Akatsuki-san mengajariku trik kecilnya.

Misalnya, aku berjalan setengah langkah lebih dekat dari biasanya.

Misalnya, aku akan menyentuh bahu atau tangannya dengan santai kapan pun aku mau.

Misalnya, aku akan menatap matanya saat aku berbicara dengannya.

Memang benar bahwa gerakan seperti itu, jika dilakukan oleh lawan jenis, atau seseorang yang membuat kamu tergila-gila, kamu mungkin bertanya-tanya apakah orang itu tertarik pada kamu. …

—… Hei, Akatsuki-san, tidak masalah jika aku menanyakan sesuatu padamu.

—Apa~?

—Apakah kamu…pernah melakukan ini sendiri?

—………………………

Akatsuki-san? Halo? Bumi ke Akatsuki-san?

Baru-baru ini, aku mulai memperhatikan sesuatu.

Akatsuki-san selalu menasihatiku tentang ini dan itu di setiap kesempatan. Umpan baliknya sangat berharga, dan aku berterima kasih untuk itu…tetapi ketika berbicara tentang cinta, dia cukup amatir seperti aku, meskipun pada dasarnya dia berkencan dengan teman masa kecilnya dari seorang tetangga sementara mereka sangat akrab satu sama lain….

Tidak, yah, lebih baik daripada mempercayai seseorang yang sama sekali tidak memiliki pengalaman dengan pria, kan? Tapi, skinship untuk lebih dekat? Dia pasti tidak pernah melakukannya sebelumnya, kurasa?

Yah, aku tidak dalam posisi untuk berbicara tentang pengalaman orang lain. Keberhasilan aku di sekolah menengah benar-benar merupakan rejeki nomplok—bahkan sampai hari ini, aku bertanya-tanya bagaimana pengakuan aku sebenarnya berhasil. Karena aku berniat untuk melampaui kesuksesan itu, aku harus mencoba semua yang kami bisa.

Bagaimanapun, aku mencoba untuk menutup jarak antara kami dengan setengah langkah.

“…………”

“…………”

Aku mengabaikan ekspresinya, tapi dia sepertinya tidak memperhatikanku.

Setiap anak laki-laki yang sehat akan bereaksi terhadap seorang gadis ketika dia berada dalam jarak menyentuh bahu kamu—begitu kata Akatsuki-san.

Memikirkannya, tingkat kedekatan ini tidak terlalu penting.

Lagi pula, kami sudah tinggal di bawah atap yang sama—aku harus mengatakan bahwa hanya berjalan bahu-membahu dengannya tidak benar-benar layak disebut dibandingkan dengan itu.

Nyatanya—hatiku juga tidak berdebar-debar..

aku kira itu juga bukan ide yang baik untuk berjalan terlalu dekat…

“Haa~…”

"Apa yang salah?"

“Tidak ada… hanya sedikit pusing karena keramaian.”

Masa depan terlalu suram.

Kami naik subway ke stasiun Kyoto, lalu naik jalur Nara dan berganti ke kereta Keihan di Tofukuji. Beberapa pemberhentian di kereta semi ekspres akan membawa kami ke stasiun terdekat ke universitas Madoka-san.

Tidak ada cara untuk tersesat. Kami meninggalkan stasiun, berbelok di sudut, dan pintu masuk kampus ada di depan kami.

Saat itu hampir pertengahan September, tetapi liburan musim panas belum berakhir untuk mahasiswa. aku kira itu sebabnya ada begitu sedikit orang yang lewat. Kami berjalan di sepanjang dinding sekolah dasar di dekat stasiun.

“Ada sekolah dasar di dekat universitas. … Itu tidak berafiliasi dengan universitas, kan?”

“aku tidak berpikir akan ada satu. Mungkin mereka tidak berhubungan sama sekali.”

“aku tidak tahu bahwa sekolah bisa dikelompokkan begitu dekat satu sama lain. …”

“Dikatakan demikian, ada akademi kepolisian tepat di sebelah kampus. Aku percaya."

"Apa? Sekolah ketiga?

aku pernah mendengar bahwa ada banyak sekolah di Kyoto, tetapi bahkan aku pikir ada terlalu banyak sekolah.

Gerbangnya terbuka. Aku melihat sekeliling dan melangkah ke halaman kampus untuk pertama kalinya. Wah, aku masuk.

“Kau terlihat mencurigakan. Rasanya seperti kamu akan ditangkap meskipun kamu tidak melakukan apa-apa .. ”

“T-tapi, aku biasanya tidak mendapat kesempatan untuk masuk universitas!”

“Ini tidak seperti kamu mendaftar. kamu hanya bereaksi berlebihan. …”

Apa!? Tidak bisakah kamu setidaknya sama bersemangatnya denganku!?

Mizuto menemukan peta kampus dan berjalan ke arahnya tanpa peduli pada dunia. Sejujurnya, aku lebih kesal daripada depresi karena dia tidak peduli sama sekali. Kami tidak berkencan, tapi dia terlalu tidak peduli!

Aku memberinya tatapan benci (hiperbola), dan melihat peta bersamanya. Jika aku ingat dengan benar, tempat pertemuan kami dengan Madoka-san adalah—

“Emm…ken? Shinkan? Apakah itu?"

“Mengapa gedung-gedung ini memiliki semua nama kanji yang rumit…?”

Itu tidak benar-benar terlihat seperti bagiannya, tetapi ini adalah universitas Buddhis, dan nama mereka tampaknya berasal dari agama Buddha. Dalam pengertian ini, berbeda dengan sekolah menengah pertama atau sekolah menengah atas.

Dan sementara kita semua juling melihat peta kampus.

“Aah! kamu disini!"

Tiba-tiba, aku mendengar suara yang familiar dari belakang,

"Yo! Kalian berdua~!”

Aku terkejut dan berbalik.

Ketika aku berbalik dengan terkejut, aku melihat seorang gadis dengan kacamata bergaya menyeringai nakal.

Dia mengenakan blus berwarna terang dan rok panjang yang lembut. Penampilan gadis itu hanya bisa digambarkan sebagai tampak polos, dan payudaranya yang besar ditopang oleh payudara blusnya. Jelas dia adalah gadis yang kutemui di pedesaan sebulan yang lalu.

Madoka Tanesato-san.

Dia adalah Mizuto—dan sepupuku.

“Sudah sebulan! Bagaimana kabarmu~?”

“Ya, kamu masih sama, Madoka-san….”

“Ya, seperti biasa, Yume-chan…bajumu benar-benar berbenturan denganku!”

"Ah."

Aku melihat lagi, dan menyadari bahwa Madoka-san dan aku mengenakan pakaian yang sama hari ini, hampir seperti kami berpasangan.

"Sangat menyesal. Aku lupa tentang ….”

"Tidak apa-apa. Lagipula kau akan berganti pakaian. Nihihi!”

Madoka-san sama seperti biasanya, dan gaya busananya menunjukkan karakter cerianya sepenuhnya. Mizuto tidak mengatakan sepatah kata pun, tapi aku akan bereaksi sama di sekolah menengah.

“Sudah lama, Mizuto-kun! Sudah berapa lama kita tidak bertemu di luar pedesaan?”

"…Siapa tahu. Bukankah itu pemakaman atau semacamnya? ”

“Ah, aku mengerti, aku mengerti. Kenapa, kamu sudah tumbuh begitu besar! ”

Madoka-san, sama sekali tidak terpengaruh oleh sikap asin Mizuto, berbicara seperti nenek tua sambil tersenyum. Tinggi badannya seharusnya tidak berubah sejak pertemuan kami sebulan yang lalu.

“Kalau begitu, ayo pergi~! Kostumnya ada di ruang klub!”

Madoka-san secara alami menempelkan dirinya ke dadaku dan memelukku. aku merasa seolah-olah lengan aku ditelan oleh payudaranya yang besar, dan bahkan sebagai seorang wanita, aku hampir berteriak dalam hati.

Kekakuan bra-nya membuat jantungku berdebar kencang. Jadi ini adalah kekuatan cangkir-F…jika itu masalahnya, bagaimana perasaan Mizuto setiap kali Higashira-san menempelkan cangkir G-nya padanya? Bagaimana dia bisa terlihat begitu acuh tak acuh? Dia tidak memiliki dorongan S3ks, bukan?

Aku tidak mencoba melepaskannya, dan berjalan melewati kampus yang agak kosong. Saat kami melintasi alun-alun tempat panggung dan kafe didirikan, Madoka-san membawa wajahnya ke arahku.

“(Yume-chan, Yume-chan, apa yang terjadi dengan cerita itu?)”

“(Cerita itu…)”

“(Cerita tentang bagaimana gadis bernama Higashira-san itu pacar Mizuto-kun! Kerabat yang lain semua percaya, tapi itu salah paham, kan?)”

“(Ya… memang, tapi……)”

“(Woah, sepertinya ada bagian lain dari cerita ini.)”

Aku mengawasi Mizuto yang diam-diam mengikuti kami, dan mempersingkatnya. Cerita tentang kencan Mizuto dan Higashira-san telah menyebar tidak hanya ke kerabat kami, tetapi juga ke sekolah, dan hampir semua orang telah menerima ini…

“(Itu, yah, ini agak… sulit.)”

"(Betulkah …)"

Dia hanya bisa mengatakan bahwa itu sulit.

“(Jadi kali ini, kamu akan membalikkan keadaan sambil mempersiapkan festival budaya? Lumayan… )”

“(Y-yah…itu ide temanku.)”

“(Hohoo, sepertinya kamu punya teman yang cukup pintar. Kupikir kita mungkin cocok.)”

Memang benar bahwa Akatsuki-san mungkin cocok dengan Madoka-san yang sama cerahnya, tapi Madoka-san sangat buruk dalam mengatur suasana hati. Ada apa dengan kepercayaan dirinya?

Kami melewati gerbang utama yang besar dan keluar.

Ternyata, gedung tempat ruang klub berada terpisah dari kampus. Kami menyeberangi penyeberangan dan memasuki sebuah bangunan cantik dengan desain modern.

“Madoka-san, apakah kamu anggota klub drama? Ibu tidak menjelaskannya.”

“aku tidak resmi menjadi anggota klub mana pun. Tapi pacar aku di klub drama, dan aku kadang-kadang bergabung sebagai pembantu. aku kira aku semacam anggota asosiasi? ”

“Eh? Apakah boleh meminjam kostum mereka?”

“Tidak apa-apa, tidak apa-apa. aku berbicara kepada mereka. Semua anggota klub adalah temanku. Mereka bilang itu gratis selama aku mengembalikannya.”

Ini menakjubkan. “Kita semua berteman.” Itu adalah kalimat yang hanya akan dikatakan oleh karakter cerah sejati.

“Eh, tapi…”

Nihihi, Madoka-san tiba-tiba tersenyum dan mendekatkan mulutnya ke telingaku.

“(Jangan menggunakannya untuk hal-hal yang nakal, oke? Kamu akan mengotori kostumnya!)”

“(A-aku tidak memikirkannya sampai kamu menyebutkan…!)”

Tidak mungkin kita bisa melakukan itu!…Jika aku bisa menyelesaikan ini dengan cosplay, aku akan…uuu.

Madoka-san membawa kami menaiki beberapa anak tangga.

Saat aku berjalan menyusuri lorong, aku bisa mendengar beberapa obrolan dan tawa di balik banyak pintu. Ini adalah suasana yang tidak biasa bagiku, tapi Madoka-san secara alami mengabaikannya, dan kami berjalan ke ruang klub drama—apakah aku benar? Haruskah itu disebut ruang teater saja…?—apapun itu, dia membiarkan kami lewat.

Ini adalah ruangan yang berantakan, dengan beberapa majalah manga dan botol plastik kosong tertinggal di atas meja, dan kotak kardus yang tak terhitung jumlahnya menumpuk di dinding.

Ohhh…ini memang terlihat seperti ruang klub!

“Kostumnya ada di kotak kardus itu. Mari kita buka dan periksa.”

“Eh,…? Apa kamu yakin tidak apa-apa menyimpannya seperti ini?”

“Mungkin itu bukan ide yang bagus, tapi menyewa lemari itu sangat mahal~.”

Sambil mengatakan ini, Madoka-san mulai membuka kotak kardus dengan kata 'kostum tertulis di atasnya dengan spidol sihir.

Aku mengintip ke dalam kotak, dan melihat bahwa itu penuh dengan kostum yang tidak bisa disebut pakaian. Bagaimanapun, mereka akan digunakan oleh klub drama, itu sudah diduga.

“Hmm…, kupikir itu akan sedikit lebih teratur, tapi ternyata hanya diisi di sana. Yume-chan, Mizuto-kun, ayo kita berpisah dan membukanya.”

"Ya!"

Mizuto benar-benar mengabaikan jawabanku saat dia diam-diam mulai membuka kotak kardus. Tidak bisakah orang ini sedikit lebih ramah kepada kerabatnya?

Kami membutuhkan kostum agar kami bisa menjadi tuan rumah kafe cosplay. Oleh karena itu, diperlukan konsep ide yang jelas agar lebih menarik. Kostumnya seharusnya tidak biasa, itu harus mudah dikenali pada pandangan pertama, seperti bunga.…

“Oh…hihi. Yume-chan Yume-chan, bagaimana dengan ini?”

Saat pertama kali melihat pakaian yang ditunjukkan Madoka-san sambil tersenyum, jujur ​​aku berpikir, “Oh, itu lucu dan menggemaskan.”

Itu adalah kombinasi dari celemek seperti pelayan dan blus lengan pendek, sangat Eropa.

Tapi… jika dilihat lebih dekat….

“Erm…sebenarnya…bukankah petinya terlalu terbuka…?”

Kerahnya memiliki bukaan yang agak tidak biasa, dan aku bisa melihat bagian atas dada. …

“Yume-chan, gaun ini bernama Dirndl. Ini adalah kostum rakyat tradisional Jerman.”

“I-begitukah…?”

"Ya. Bahkan sekarang, masih dipakai di festival Jerman seperti bagaimana kita memakai kimono. Itu bukan ecchi. Ini menunjukkan belahan dada sebanyak baju renang, tapi itu sama sekali bukan ecchi.”

“Bukankah kamu mengatakan itu ecchi ketika kamu menekankannya seperti itu!?”

“Kenapa kamu tidak mencobanya? Ini festival budaya, kan? Mari belajar tentang budaya Jerman.”

Mata Madoka-san tertuju padaku, dan dia mendorong Dirndl ke arahku. Tidak! kamu jelas memberi aku tampilan cabul!

“Kami tidak bisa”

Kupikir aku mendengar suara yang agak kaku, dan kemudian Mizuto meletakkan tangannya di antara Madoka-san dan aku.

“Walaupun tradisional atau etnik, manajemen akan menolak semua pakaian yang terbuka. Dia tidak bisa memakai ini.”

Mata Madoka-san berkibar saat Mizuto memberitahunya, kata demi kata.

“…Hm~?”

Dia kemudian memberikan pandangan yang berarti, dan menarik kembali Dirndl.

“Mengerti, mengerti. Jangan lakukan itu. Kamu tentu tidak ingin memperlihatkan Yume-chan dalam pakaian seperti itu ke banyak mata anonim, kan?”

“… Silakan pilih pakaian yang tidak melanggar ketertiban umum dan moral.”

Mizuto kemudian kembali membuka kotaknya.

Apakah dia baru saja … sedikit marah?

Apakah dia membenci … gagasan aku dalam pakaian terbuka?

Wow. Aku hanya tidak bisa berhenti tersenyum…! Tunggu, apakah ini alasan lain mengapa dia tidak ingin aku memakai sesuatu yang terlalu terbuka. Apa dia mencoba melindungiku? Ya Tuhan. Wow~!

“Nihihi, kalau begitu, ayo cari sesuatu yang tidak akan membuat Mizuto-kun marah, ya Yume-chan?”

"Y-ya … ah tunggu sebentar."

Aku menghentikan tangan Madoka-san dari meletakkan Dirndl.

Aku menatap desainnya.

"Apa masalahnya? Apakah kamu masih ingin memakainya?"

“Tidak… sebenarnya…”

Kurasa ini cocok untuk Higashira-san. Bahkan sangat baik.

"…Ngomong-ngomong."

"Hmm?"

"Apakah mungkin meminjamnya untuk alasan pribadi?"

Madoka-san memiringkan kepalanya.

"Jangan menggunakannya untuk hal buruk, oke?"

"Aku … tidak akan menggunakannya!"

Tidak ada salahnya membuat Higashira-san memakai gaun dengan belahan dada terbuka! Mungkin!

Klik, Aku membuka kancing blusku.

aku merasa tidak nyaman melepas pakaian aku di dalam ruangan yang aku masuki untuk pertama kalinya, apalagi ketika aku ingat bahwa Mizuto ada di kamar tepat di sebelah aku.

“Kulitmu tetap berkilau seperti biasanya, Yume-chan. Jadi ini JK…”

Madoka-san, yang menginspeksiku seperti seorang kritikus, sudah mengenakan pakaian dalamnya. Terlepas dari gayanya yang polos, bra dan celana dalamnya berenda dan merah. Ini bukan hanya pakaian dalam dewasa, pada dasarnya pakaian dalam yang menang…

“…Madoka-san, apa kamu biasanya memakai pakaian seperti itu…?”

Madoka-san menertawakan pertanyaan tentatifku,

"Tidak, tentu saja tidak! Bukan hal yang aneh jika bagian atas dan bawah memiliki warna yang berbeda…, tapi aku berencana untuk menunjukkannya hari ini.”

“Itu ….”

Apakah dia membicarakan momen ini?…Atau apakah dia punya rencana…setelah ini?

Madoka-san memberiku senyum yang tidak bisa dipahami.

"Sehat? Kenapa tepatnya~?”

Tanpa ragu, dia melepaskan kaitan bagian depan bra-nya.

Kami akan mencoba pakaian yang kami temukan.

Kostumnya bukanlah sesuatu yang bisa kami putuskan sendiri, jadi kami memutuskan untuk mencobanya, mengambil gambar, dan kemudian memutuskannya nanti dalam diskusi kelas.

aku akan mengambil sampel untuk anak perempuan, dan Mizuto akan melakukan hal yang sama untuk anak laki-laki.

Ada ruangan lain di sebelah ruang klub, jadi Madoka-san dan aku pindah ke kamar itu, sementara Mizuto tinggal di ruang klub untuk berganti kostum.

Jadi kenapa Madoka-san juga berubah? “Aku juga ingin mencobanya~!”, karena dia bersikeras.

Terlebih lagi, Madoka-san memegang pakaian yang sangat terbuka yang telah aku dan Mizuto tolak. Ada begitu sedikit kain sehingga dia bahkan tidak bisa memakai bra.

"Hmmm …"

Bagaimanapun, hal pertama yang aku coba adalah seragam pelayan tradisional.

Roknya lebih panjang dari yang sering terlihat di manga atau anime, dan naik sampai ke mata kakiku.

Berkat itu, aku tidak terlalu malu, tapi katyusha berenda itu masih sedikit …

“Ini bagus! Ini imut imut! Itu akan cocok dengan Mizuto-kun!”

“Apa maksudmu, 'berhasil'—kyaahh?”

Madoka-san menyenggolku dari belakang untuk bertemu dengan Mizuto.

Mizuto mengenakan seragam kepala pelayan. Warna hitam terlihat bagus dan kencang di tubuhnya yang ramping dan kurus.

“Ooohh~! Besar! Ini benar-benar hebat!”

Madoka-san sangat bersemangat sehingga dia mulai memotret dengan ponselnya.

Sementara itu, aku melirik ke arah Mizuto. Dia mengerutkan kening tidak setuju, tapi itu benar-benar cocok untuknya. Jika dia bisa memiliki potongan rambut yang lebih baik—

-Hah!?

Tunggu… bukankah ini kesempatan yang bagus untuk menaruh beberapa… menaruh bedak di atasnya? Mungkin aku bisa mendapatkan perhatian jika aku memuji dia sedikit di sini?

A-baiklah…!

“H-hei…”

“Hm?”

“K-kau terlihat bagus di….itu, kan?”

Aku mengatakannya!

Aku tersedak sedikit, tapi aku berhasil mengatakannya! Itu cukup bagus untukku!

Mizuto berhenti untuk menegaskan apa yang aku katakan,

"Terima kasih."

Itu dia!?

aku menghabiskan semua upaya aku mencoba untuk memuji kamu, dan itulah tanggapan kamu!? Itu saja? kamu harus memuji aku kembali! Tidak bisakah kamu mengatakan 'itu cocok untukmu' meskipun itu hanya sanjungan!?

Grrrr…otaku ini entah bagaimana tidak bereaksi terhadap pakaian pelayan. …!

“Madoka-san! Kostum selanjutnya!”

“Oh, Yume-chan, kamu terlibat dalam hal ini, kan?”

"Ya, benar!"

Kostum berikutnya yang aku kenakan adalah gaun Cina.

Tentu saja, belahan di bagian bawah gaun itu memperlihatkan banyak bagian kaki, tapi Madoka-san menyarankan “tidak apa-apa jika kau memakai celana ketat berwarna kulit'.

Namun demikian.

Kami secara alami tidak akan membawa celana ketat berwarna kulit, jadi kami harus menunjukkan kaki telanjang kami.

Bagaimana dengan ini! Aku muncul di hadapan Mizuto, yang berpakaian seperti penyihir Cina yang mencurigakan,

“Hmph…”

Itu dia!

Dengan serius! Orang ini!? Biasanya aku terlalu malu untuk menunjukkan kaki telanjang aku, jadi aku memakai celana ketat bahkan ketika aku berseragam. Sekarang aku menunjukkan kaki sebanyak ini, itu reaksinya!? Dengan serius!?

Setelah itu, aku mencoba berbagai kostum seperti o dài dan mage, tapi reaksi Mizuto semuanya 'heh', 'hmmm', dan 'huh'.

“Woah, mereka semua sangat lucu!”

Sebaliknya, Madoka-san adalah orang yang terlihat paling bersemangat.

Madoka-san mengenakan kostum seperti baju renang (kostum?) Dan kain tipis seperti kerudung, berpakaian seperti penari.

Akan menjadi kriminal jika orang seperti Madoka-san, yang memperlihatkan sebagian besar tubuhnya, baru saja keluar dari ruangan sambil berpakaian seperti ini, tapi Mizuto tidak bereaksi sama sekali.

Madoka-san juga melihat kembali foto-foto yang dia ambil dengan ponselnya sambil menyilangkan paha putihnya yang telanjang.

“Berbicara tentang kostum, yukata yang kamu kenakan di festival musim panas benar-benar imut. Lagi pula, rambut hitam panjang dan kimono adalah keadilan!”

“K-klasik atau tidak, kurasa…kostum ala Jepang mungkin ide yang bagus. Itu tidak terlalu terbuka.”

"Kukira. Ini akan menjadi populer dengan PTA. Gaya Jepang ya? Aku ingin tahu apakah ada pakaian miko~…”

Madoka-san sedang merangkak di lantai, mengobrak-abrik kotak kardus. K-pantatmu! Perhatikan pantatmu! Ini hampir menyembul!

"Ah!"

Saat aku menghalangi pandangan Mizuto, Madoka-san mengeluarkan sesuatu dari kotak.

“Ah menemukannya! Katakan, katakan, bagaimana dengan ini?”

"Ini adalah…?"

Itu terlihat seperti kimono…tapi hanya bagian atasnya saja. Itu hanya kemeja yang terlihat seperti kimono. Madoka-san juga memegang sesuatu yang terlihat seperti hakama.

“Hm~ ini~…ah, benar. Aku punya foto festival sekolah tahun lalu.”

Madoka-san mengetuk ponselnya "Ini ini!" dan menunjukkan layarnya.

Di layar adalah seorang wanita berdiri di atas panggung, mengenakan kimono merah cantik di atas dan hakama coklat tua di bawah — sepatu bot sebagai sepatu?

"Imut-imut sekali…!"

"Benar? aku pikir itu disebut Taisho Romantis. Aku juga menyukainya!"

Ini adalah campuran gaya Jepang dan Barat, lucu dan keren pada saat bersamaan. Ini tidak terlalu terbuka, tapi itu benar-benar akan mendapatkan sedikit perhatian

Ini mungkin yang paling tepat…manajemen akan mengerti, dan memang memiliki nuansa cosplay yang tepat. Ada konsep yang jelas di sini…dan yang paling penting, kelas lain mungkin tidak akan bisa mempersiapkan ini..

"Tapi, bagaimana dengan anak laki-laki?"

"Anak-anak menggunakan ini."

Madoka-san menggesek layar dan menunjukkan gambar baru padaku. Di foto itu adalah…

“Seorang sarjana!”

Kimono dan hakama, topi dan gaun sekolah! Seperti itulah seorang sarjana: …!

“Bukankah itu bagus?”

"Dia!"

Aku mengangguk dengan sekuat tenaga. Kostum ini penuh dengan kecerdasan, dan itu lebih menyentuh indra aku daripada seragam kepala pelayan. Bagus! Itu sangat bagus!

…Tapi pertanyaannya adalah apakah anggota komite yang lain akan menyetujui ini…?

Aku melihat kembali ke Mizuto dan berkata dengan gugup,

"…Bagaimana menurutmu?"

“Yah … itu pasti sesuai dengan kriteria ….”

Oh? Itu adalah respon paling positif yang kudapat meskipun aku tidak bisa mengatakan dengan pasti, tapi kurasa Mizuto merasa dia telah menemukan jawabannya.

“Nah, kenapa kamu tidak mencobanya? Kamu juga, Mizuto-kun!”

Eh!?

Begitu ya…Aku juga harus mencobanya…M-Mizuto akan didandani seperti sarjana yang terlihat miskin…

aku gugup untuk sedikitnya, dan diganti di kamar sebelah. Kelihatannya seperti kimono, tapi tidak, jadi tidak sulit untuk memakainya. Ukuran kostum juga disesuaikan.

Saat aku mengetuk jari kaki aku dan memeriksa kenyamanan sepatu bot aku,

"Biarkan aku mengangkat rambutmu sedikit."

Madoka-san mengambil sebagian rambutku, mengangkatnya ke belakang kepalaku dan memasukkan jepit rambut yang menjadi penyangga. Dia juga memiliki setengah updo. Jadi, di cermin aku, aku menemukan diri aku semakin mirip dengan seorang wanita muda yang sopan dan sopan dari era Taisho.

"Aku menyukainya! Itu keren!”

Madoka-san menyemangatiku, dan aku mulai merasa lebih baik.

aku menggoyangkan tubuh aku dari sisi ke sisi, begitu juga rambut aku, lengan baju dan ujung hakama aku. Siluet surealis membuat aku merasa bahwa aku bukan diri aku sendiri, bahwa aku sedang memanjakan boneka.

aku tidak malu seperti saat mengenakan kostum sebelumnya, dan tidak sulit untuk bergerak seperti yang terlihat, mungkin karena itu adalah kostum teater. Dan…yang paling penting, itu lucu.

“…Madoka-san, berapa banyak yang kamu punya?”

“Menangkap kesukaanmu?”

“Eh, ya, ya…”

“Kurasa aku punya sekitar empat atau lima. Jika kita menghitung orang-orangnya, aku pikir aku harus memiliki cukup untuk staf layanan. ”

Itu akan tergantung pada seberapa bagus pakaian para pria itu…tidak, aku cukup yakin. Lagipula, aku melihat lebih banyak dia daripada siapa pun selama enam bulan terakhir. aku dapat dengan mudah mengetahui apa yang terlihat bagus pada dirinya dan apa yang tidak, bahkan tanpa benar-benar melihatnya.

Kami mengetuk, dan kembali ke ruang klub tempat Mizuto berganti—

“────”

“Bwoah!”

Aku hampir berteriak, tapi aku kewalahan oleh teriakan Madoka-san yang terdengar seperti langsung dari manga pertempuran.

Mizuto memiliki ekspresi cemberut di wajahnya, dan mata Madoka-san berbinar saat dia bergegas ke arahnya.

“M-Mizu-Mizuto-kun! Eh!? Apakah kamu benar-benar Mizuto-kun!? Mizuto-kun kecil yang imut itu!?”

“Apakah ingatanmu tentangku berhenti bertahun-tahun yang lalu…?”

Mizuto memberikan tatapan tercengang, dan dia mengenakan kimono dan hakama, dengan topi sekolah di kepalanya, seperti yang kulihat di gambar.

Bagus…

Itu sangat bagus…

aku benar. Kostumnya sangat cocok dengan fitur halus dan getaran intelektual Mizuto….tapi yah, apa…!

“Buku B! Mizuto-kun, selipkan buku itu di bawah ketiakmu! Itu dibungkus dengan kapas! di kotak alat peraga!…Ya ya ya! Itu dia!…Ya, tapi ada yang kurang…”

“G-kacamata…! Madoka-san, kacamata…!”

"Itu dia!!!!!"

Madoka-san dan aku dengan bersemangat mengobrak-abrik alat peraga untuk kacamata kencan dan memakainya di Mizuto. “BWOOOOAAH~~!!” Madoka-san terpesona. aku tidak berteriak, tetapi aku merasakan hal yang sama di dalam.

Madoka-san menutup mulutnya dengan kedua tangan dan menggigil.

“Sangat-sangat imut…dan keren…lucu…keren…. Kakak perempuan ini sangat terkejut bahwa kami memiliki bakat luar biasa di keluarga kami, Mizuto-kun ….”

"Kamu melebih-lebihkan … Itu normal, bukan?"

“Aaah! Kamu juga menggunakan keigo!”

Bagus! Aku mengangguk penuh semangat dalam pikiranku.

Gaya tutor tampan sebelumnya bagus, tapi yang ini juga bagus…! Ini sangat, sangat bagus…! Ahh, kosakata aku …! aku tidak punya cukup kata untuk menggambarkan ini!

“B-cepat kalian berdua! Berdiri di samping satu sama lain! Ayo!"

“Eh…!”

Madoka-san menyenggolku di sebelah Mizuto. Ah, tunggu g-menjauh dariku! aku akan mati! Aku akan mati!

“Ooooh, bagus sekali… Taisho. Ini Taisho baik-baik saja! Ayo, mendekat, mendekat!”

Madoka-san sangat bersemangat sehingga dia mengambil banyak gambar.

Aku menegang dan melirik Mizuto, yang bahu-membahu denganku. Pinggiran topi sekolahnya membuat bayangan di wajah mudanya, dan memberinya getaran lesu…

Haiiii~~! I-wajah…! Wajahku akan tersenyum…!

“Yah, tebak itu sudah diputuskan sekarang! Rakurou mengizinkan orang luar untuk berkunjung selama festival budaya, kan? Aku akan pergi kalau begitu! Aku pasti pergi!”

Setelah sesi foto Madoka-san selesai, akhirnya aku kabur dari sisi Mizuto. M-jantungku hampir berhenti…

Saat aku membusungkan dadaku, Madoka-san memberi isyarat kepadaku. Apa itu? aku mendekatinya,

"Lihat, lihat, tembakan terbaikku!"

Dia menunjukkan foto yang baru saja dia ambil.

Ditampilkan di layar adalah seorang gadis cantik berkerah tinggi yang tersipu dan melirik sarjana itu—A-Aku terlalu kentara…!

Dan aku sangat terganggu oleh kelemahan pertahanan aku sendiri "Di sini, di sini." bahwa aku tidak menyadari sesuatu sampai Madoka-san memberitahuku dengan jarinya,

Aku bukan satu-satunya. Mizuto melirikku.

“Nihihi. Dia tidak mengatakannya, tapi sepertinya dia menyukai kostummu, tahu?”

Aku segera menutup mulutku dengan lengan kimonoku.

Ugh…Aku tidak bisa menahannya lagi. Tidak peduli bagaimana aku mencoba … wajah aku akan selalu mengendur.

“Itu…foto ini….”

"aku tahu aku tahu. aku akan mengirimkannya kepada kamu, oke? ”

Aku berterima kasih padanya dengan suara lemah.

Lalu aku melihat ke arah Mizuto, yang membuat wajah kosong.

Dia menghentikanku dari mengenakan pakaian terbuka, dan terlihat seperti itu barusan…

Apakah mungkin bahwa…dia menyukai aku?

Aku mengganti pakaianku sendiri, membersihkan ruang klub, "Apakah kamu ingin melihat-lihat universitas?" dan Madoka-san bertanya padaku.

Tidak sering aku mendapat kesempatan seperti ini, jadi aku memutuskan untuk menerima tawarannya. Mizuto bilang dia ingin pulang, tapi dia tetap ikut.

Kami melihat-lihat gimnasium, kafetaria, ruang kuliah, dan perpustakaan, dan kami memutuskan untuk beristirahat di kafe di alun-alun pusat. aku tidak memiliki banyak pengalaman dengan kafe, tetapi kafe universitas ini sangat tidak biasa. aku pada dasarnya melihat sekeliling seperti ikan keluar dari air sampai kami menemukan tempat duduk, dan aku duduk di seberang Madoka-san.

"Minggir."

Tapi saat Mizuto datang untuk duduk di sebelahku, perhatianku langsung teralih.

K-kenapa dia datang jauh-jauh untuk duduk di sebelahku padahal ada kursi kosong di sebelah Madoka-san…!?

Tidak, tidak, tenang tenang, dia mungkin merasa lebih nyaman denganku, saudara tirinya, daripada kerabatnya Madoka-san sekarang. Itu pasti benar…aaah~! Tapi aku penasaran!

Madoka-san mengambil menu,

"Apa yang kamu inginkan? Kami punya kue. Itu juga dengan harga yang wajar! Jangan ragu untuk memesan!”

Hmm… apa yang harus aku pesan? aku memiliki makan malam yang akan datang, jadi aku ingin tetap ringan, tapi ….

“Kue dan parfaitnya terlihat enak. …”

“Kurasa aku akan minum kopi saja, Mizuto-kun?”

"Aku akan minum teh—dan kue ini."

“Eh?”

Mizuto menunjuk ke kue coklat yang selama ini aku kesulitan untuk memilih antara dan parfait.

Dia memasang wajah acuh tak acuh,

“Aku akan memesan yang ini, dan kamu bisa memesan parfait itu. Lalu kita bisa berbagi, jadi kamu bisa makan keduanya. ”

“Ah… y-ya. Tentu saja…"

Kenapa dia sangat manis! Siapa dia? Seorang pacar? Tunggu, apakah kita berkencan?

“Hohoho!”

Melihat gerakan Mizuto, Madoka-san juga memberinya tatapan penuh arti, matanya berbinar. Betul sekali! Aku tidak salah, kan? Ini seperti dia menunjukkan kasih sayang kepadaku!

…Tidak, tidak, tidak, tenanglah. Dia dia kita bicarakan. Mungkin dia hanya ingin makan kue, kan? Itu pasti kasusnya. Dia ingin memakannya…kan?

Segera setelah itu, parfait diletakkan di depanku, dan kue di hadapan Mizuto. Parfaitnya kecil, pas buat cemilan. Es krim di atasnya tidak terlalu manis, tapi ada sedikit rasa asam. Hmmm… aku pikir aku ingin sedikit lebih manis.

“Bagaimana rasanya?”

Mizuto, yang sedang mengunyah kue coklat tanpa ekspresi, meletakkan garpunya dan diam-diam menarik kue itu ke arahku. Aku mengambil alih dan menarik parfait ke arah Mizuto.

"Hah? kamu tidak akan pergi semua 'ahhh ~'? ”

Madoka-san menyeringai padaku saat dia mengatakan ini.

… Memang benar bahwa kami akan melakukan itu saat berbagi makanan… tapi tidak mungkin dia akan menunjukkan sisi lembutnya di depan umum, dan di depan kerabatnya…tapi mengingat bagaimana dia berbicara hari ini, mungkin saja—

“Aku tidak mau.”

Mizuto berkata tanpa ragu-ragu.

…Aku tahu itu. aku tidak tahu apa yang aku harapkan…

"Itu bukan sesuatu yang akan kamu lakukan di tempat umum seperti ini."

Pada kata-kata berikutnya, kepalaku berhenti sejenak, dan Madoka-san membuat wajah bingung.

“… Hah? Itu membuatnya terdengar seperti kamu melakukannya secara pribadi, kamu tahu. ”

"Aku akan menyerahkan itu pada imajinasimu."

Hah? K-mengapa? Mengapa kamu tidak menyangkalnya dengan jelas? Biasanya kamu akan langsung mengakuinya jika kamu membencinya, dan menolaknya—

"Apa masalahnya, Yume? Kenapa kamu melamun”

"Hah? Oh, tidak, aku hanya memikirkan .y-kau tahu, kalori. Aku hanya mengkhawatirkan mereka!”

Dia mengintip ke wajahku, dan aku buru-buru memalsukan reaksi.

D-dia benar-benar menunjukkan perhatian padaku …. h-dia jauh lebih baik dari biasanya—

“Hmm~, jadi kamu juga peduli dengan asupan kalorimu, kan?”

“Eh? …A-apa maksudmu, bahkan kamu!?”

“Kupikir kamu tidak peduli karena kamu selalu makan yang manis-manis.”

“A-aku memang memakannya…sedikit saja! Aku tidak mengacaukan mereka!”

kamu baik bersikap baik atau sarkastik. Pilih salah satu sudah, ya!

Setelah tur singkat ke kampus, matahari hampir terbenam.

Kami harus pulang, dan Madoka-san punya rencana nanti, jadi kami memutuskan untuk berpisah.

Kami meninggalkan kampus melalui gerbang dekat stasiun, dan Madoka-san memeriksa waktu di ponselnya,

“Aku mengadakan pesta minum di Kiyamachi setelah ini. Dia seharusnya menjemputku…oh, ini dia.”

Sebuah mobil melaju dan berhenti tidak jauh. Madoka-san melambai pada pria yang duduk di kursi pengemudi. Pria itu adalah pacar Madoka-san….Aku tidak bisa melihatnya dengan jelas karena jaraknya yang jauh, tapi sepertinya dia lelah….

“Sampai jumpa, kalian berdua~! aku menantikan festival budaya!”

Madoka-san berlari ke mobil "Terima kasih" dia memanggil ke jendela pengemudi. Kemudian dia pergi ke kursi penumpang, duduk, dan melambai kepada kami dari dalam mobil.

Mobil mulai dan menghilang di jalan dalam sekejap. aku diam-diam tergerak ketika aku menatap mobil yang menghilang, berpikir bahwa pemandangan dia dan pacarnya pergi bersama sangat seperti orang dewasa.

Tapi kemudian.

Mizuto berkata dengan curiga.

“…Dia bilang dia menghadiri pesta minum, kan?”

“Eh? Itu yang dia katakan, kan?”

"Itu berarti pacarnya tidak bisa minum, kan?"

“…………”

aku diberitahu bahwa dia menyukai anak laki-laki nakal … dan selain itu, dia tampak sangat memaksa.

…Tunggu.

Aku teringat pemandangan Madoka-san dengan celana dalamnya saat dia sedang berganti pakaian.

Dia tidak ingin pacarnya minum karena dia ingin dia menjaganya—

Aku membayangkan Madoka-san dalam pakaian dalam merah anggurnya yang mahal, berbaring polos di tempat tidur. Hilangkan pikiran! Kami adalah keluarga tiri, tapi agak canggung membayangkan kerabat seperti itu!

Dua siswa SMA yang tertinggal menyeberangi penyeberangan dan berjalan menuju stasiun.

Jarak antara kami tetap sama. Meskipun aku mencoba untuk mengambil setengah langkah lebih dekat, tidak banyak yang berubah, dan kami tidak dapat membahas apa pun secara khusus.

Hari ini mungkin akan berakhir dengan cara yang sama selama enam bulan terakhir.

Tapi tapi.

Aku tidak ingin tetap seperti ini lagi.

Akatsuki-san mendukungku, dan bahkan hari ini, aku merasa…Mizuto sedikit berbeda dari biasanya.

Itu sebabnya—itu sebabnya.

Tidak masalah.

Ini akan baik-baik saja.

"…Hai."

Ditekan oleh kesempatan pada hari ini, sebuah suara keluar dari tenggorokanku.

“Aku…ah, tidak, gaun yang aku kenakan hari ini!…Apa menurutmu itu lucu?”

Aku tahu aku punya kesempatan. Tampilan yang dia tunjukkan di foto yang diberikan Madoka-san padaku sudah memberitahuku apa yang sebenarnya dipikirkan Mizuto.

Itu sebabnya…bahkan jika Mizuto membuat komentar dengki di sini—

“…Yah, itu normal.”

Melihat?

Dia tidak pernah jujur ​​padaku, jadi—

"Kamu lucu, biasanya."

—Heh?

“Eh?”

"…Ah."

Mizuto buru-buru menutup mulutnya,

“Tunggu, tunggu sebentar. aku salah bicara….”

“… Salah bicara? Apa?"

“Itu—Arggh, otakku mengalami korsleting!! …aku melakukan sesuatu yang tidak biasa aku lakukan. ……”

Aku bergegas mengejarnya, dan tersenyum.

Aku merasa senang.

aku sangat senang.

aku sangat senang.

Dan yang paling penting—aku benar-benar gembira saat mendengar pujian jujur ​​itu.

-Hai.

—Aku menyukaimu, kau tahu?

—Aku benar-benar menyukaimu dari lubuk hatiku?

Aku tidak mengungkapkan diriku dengan kata-kata, dan malah menyampaikan pikiranku melalui tatapan yang diarahkan ke punggungnya yang tidak pernah berbalik.

Untuk saat ini, aku tidak bisa menyampaikannya.

Suatu hari nanti, pasti…Aku akan melakukannya.

Mizuto Irido◆

—Dengarkan Irido, kamu tidak harus bertindak flamboyan. Bersikaplah sedikit berbeda dari perilaku kamu yang biasa.

Setelah kami kembali dari universitas, aku ingat apa yang dikatakan Kawanami kepada aku.

aku ingin mengetahui bagaimana perasaan Yume tentang aku, jadi aku mencoba mendekati Yume.

Baik Kawanami maupun Isana bersikeras bahwa tamasya hari ini adalah kesempatan sempurna untuk melakukannya.

-Hanya sedikit. Sedikit saja akan berhasil. Jadilah sedikit lebih baik dari biasanya! Jadilah sedikit lebih jantan dari biasanya! Hanya itu yang diperlukan untuk mendapatkan perhatiannya.

-aku mengerti. Terutama karena Mizuto-kun biasanya terlalu asin, menjadi sedikit lebih baik akan membuat perbedaan besar!

—Ya ampun, mudah saja, Nak!

Ya, itu semua karena mereka berdua. Aku tidak mendekati Yume sendirian.

Mustahil bagiku untuk menyukainya lagi.

-Tetapi-

Sangat mudah, bukan? aku tidak mengatakan bahwa kamu harus memuji dia karena imut dan menggemaskan.

” …… Aku terlalu banyak bicara …….”

Itu adalah kesalahan besar.

aku melakukan sesuatu yang aku tidak diperintahkan untuk melakukannya.

Ya—itu adalah kesalahan.

Pada titik ini, tidak ada alasan bagi aku untuk mengatakan sesuatu seperti ini sekarang.

Yume Irido◆

"""Imut!!!"""

Keesokan harinya, ketika aku menunjukkan contoh foto kostum Taisho-romawi ke kelas perempuan, semua orang langsung memekik.

Reaksi Akatsuki-san khususnya sangat luar biasa.

“Cu-cut-cut–cutecutecutecutecure…!!!”

“Akki rusak!!!”

"Tinggal. Tetaplah, Minami-chan.”

Akatsuki-san, yang terengah-engah, ditahan oleh Maki-san dan Nasuka-san. Aku mundur selangkah karena aku merasa berada dalam bahaya.

“Hebat~! Wah, bagus sekali!” “Aku juga ingin memakainya!… tapi aku tidak yakin aku terlihat sebagus Irido-san…” “”Itu benar!””

aku yakin itu karena kualitas kostumnya, tetapi aku tidak terkejut bahwa orang-orang sangat memujinya.

…Tapi aku tidak menunjukkan kartu truf kepada mereka.

Ada satu foto lagi dari orang lain yang belum aku tunjukkan.

"Aku tidak yakin apakah ada pria di kelas kita yang cocok dengan ini juga." “Dia terlihat seperti seorang sarjana~!?” “Kurasa tidak banyak yang terlihat pintar, keren, hal—”

Gadis-gadis mulai mengobrol, dan perlahan, mereka mengalihkan pandangan ke satu sudut..

Dan di tempat tatapan berkumpul.

Di sana, membaca buku tanpa peduli di dunia, adalah satu-satunya pria kurus yang memiliki salah satu nilai tertinggi di sekolah.

aku tidak bisa menahan diri untuk tidak tersenyum, jadi aku mengambil waktu sejenak untuk menunjukkan kepada semua orang foto Mizuto yang lain, berpakaian seperti seorang sarjana.

"""BWOOAHHHH!"""

Mereka semua terpesona.

aku dipenuhi dengan rasa superioritas yang misterius.

Mizuto pada gilirannya membuat wajah pahit di kursinya.

Itu sudah diputuskan.

Jadi aku menulis "Kafe Romantis Taisho" di kolom acara yang diinginkan dari kertas untuk diserahkan kepada manajemen.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar