hit counter code Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta – Volume 7 Chapter 5 – Let’s remain like this for a little longer Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta – Volume 7 Chapter 5 – Let’s remain like this for a little longer Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sakuranovel
————-

Mizuto Irido Cara termudah dan terbaik untuk melakukan ini

Kalau dipikir-pikir, itu menjadi kenangan yang baik sekarang, tetapi aku memiliki keberadaan yang disebut pacar antara tahun kedua dan ketiga sekolah menengah aku.

Paruh pertama dari periode itu bisa dikatakan sebagai bulan madu yang relatif, tapi bagiku dan dia— Yume Ayai, hal yang paling mengejutkan mungkin adalah hari itu.

Hari dimana kami saling menceritakan ulang tahun kami.

Saat kami mengetahui bahwa kami lahir pada hari yang sama, kami, siswa sekolah menengah yang polos dan tidak sadar, merasakan takdir yang menakutkan.

3 November.

Di Jepang, hari ini biasanya hari libur nasional, tetapi aku tidak ingat siapa pun selain keluarga aku yang merayakannya, sebagian karena sekolah ditutup. Itu cocok untukku, karena aku bisa menghabiskan sepanjang hari dengan pacar pertamaku di hari ulang tahun kami, tanpa terganggu oleh sekolah.

Sejujurnya, aku tidak berpikir ulang tahun aku sangat penting.

aku sering melupakannya sampai hari itu tiba — lagipula, aku tidak pernah mengingat kelahiran aku, dan aku hampir tidak mengenal ibu aku yang melahirkan aku, jadi sulit untuk mengharapkan aku untuk menyadarinya.

Itu adalah satu-satunya waktu.

Itulah satu-satunya waktu dalam hidup aku yang aku pikir tanggal 3 November sebagai hari istimewa, ketika aku di kelas delapan.

Pada hari itu, kami memutuskan untuk berkencan dan saling mencari hadiah. Kami berdua pemula dalam hal ini, dan tidak memiliki pengalaman dalam memberikan hadiah kepada orang lain, jadi membantu membunuh dua burung dengan satu batu, karena kami secara alami dapat menentukan tema tanggal.

…Kemudian, aku menemukan bahwa Yume Ayai yang berhati gelap yang tak terbayangkan telah menyimpan penghapus dan hal-hal lain yang aku berikan padanya sebagai hadiah—tapi itu cerita lain.

Tanggal pada hari itu adalah salah satu contoh langka ketika terasa seperti kencan, karena kami biasanya pergi ke toko buku, perpustakaan, dan tempat-tempat tidak menarik lainnya. Kami pergi ke sebuah department store yang tidak kami kenal, dan kami berkeliling dengan gembira, biasa berjalan masuk, dan berkeliaran dengan gembira, ingin tahu tentang ini dan itu, dan pura-pura tersesat.

Dan pada akhirnya, kami tiba di toko buku, seperti biasa.

—Oh, sampul buku ini…

Yang menarik perhatian Ayai bukanlah rak buku, melainkan sudut tempat sampul buku dan alat tulis dipajang.

Dia mengintip sampul buku kulit merah muda polos dari balik kacamatanya.

-Apakah kamu menginginkannya?

Ketika aku bertanya, mata Ayai goyah saat dia menunjukkan keraguannya,

—Hmm…Aku sebenarnya tidak punya, jadi…Aku menginginkannya, tapi,

-Tetapi?

—Em… kau tahu. Sampul buku adalah hal pertama yang terlintas dalam pikiran! Tetapi…

-Tetapi?

—Ini adalah pilihan termudah …

Aku tertawa.

-Kita sama.

-Sama?

—Itu adalah pemikiran pertamaku juga, tapi kupikir itu akan menjadi pilihan yang terlalu mudah.

Itulah alasan mengapa otaku memiliki kesadaran diri yang terlalu tinggi. Yang mereka lakukan hanyalah mengkonsumsi, tetapi mereka melangkah lebih jauh dan mencoba untuk bertindak seperti penulis.

Kami bertingkah aneh, dan tertawa pelan di toko buku yang sepi untuk beberapa saat,

-Lalu…

Yume Irido Cara termudah dan terbaik untuk melakukan ini

Itu adalah kenangan yang bagus jika dipikir kembali sekarang, tetapi antara tahun kedua dan ketiga sekolah menengah aku, aku memiliki sesuatu yang disebut pacar.

Aku punya tanggal ulang tahun dengan pacar itu. Kami memutuskan untuk memilih hadiah untuk satu sama lain, dan akhirnya tiba di toko buku, di mana kami menemukan sampul buku berwarna-warni.

Sampul buku.

Itu adalah hadiah teraman yang bisa dipikirkan siapa pun untuk seorang kutu buku dari seorang pacar.

Itu sebabnya saat itu, itu adalah hal pertama yang terlintas dalam pikiran, dan pilihan pertama yang aku hilangkan.

Itu adalah proses berpikir cerdas yang khas dari seorang siswa sekolah menengah. aku tidak ingin memberinya hadiah yang begitu sederhana, dan aku ingin memberinya sesuatu yang lebih enak dan romantis, sesuatu yang tidak bisa aku lakukan.

Tapi sepertinya dia juga sama.

Kemudian, saat aku sedang berpikir, dia mengulurkan tangannya.

-Lalu…

Mizuto mengambil sampul buku berwarna pink yang sedang kulihat.

—Jadi ini adalah hal pertama yang akan kita berikan satu sama lain… ya?

Saat-saat seperti itu memenuhi aku dengan kebahagiaan, ketika aku masih bodoh.

Kami memiliki pemikiran yang sama.

Hati kami sinkron.

Dan ketika aku merasakan kenyataan itu, aku senang bahwa Mizuto Irido adalah pacar aku.

-Ya aku kira. Itu sebabnya…

Hanya dalam kasus seperti itu aku bisa mengambil langkah maju.

Aku takut. Aku adalah seorang pengecut. aku berharap dia akan mengerti dalam hatinya saat ini.

Aku mengambil sampul buku kulit hitam dan tersenyum.

—Haruskah kita mendapatkan yang cocok?

Nah, lebih tepatnya, itu adalah warna yang berbeda.

Mizuto terkikik, dan berbicara dengan cara yang konyol,

-Wow. Tampilan sepasang.

—Fufu. kamu tidak menyukainya?

—Kupikir itu ide yang buruk jika kita memilih pakaian…tapi kupikir buku baik-baik saja. Itu tipikal kita.

-Ya!

Karena kami terhubung oleh buku, hadiah pertama kami harus menjadi penutup untuk melindungi buku.

Alasan yang sangat keren ini adalah renungan yang lengkap.

Setelah itu, kami mulai membawa sampul buku yang serasi ke sekolah, dan menggunakannya untuk membaca.

Mereka memiliki warna yang berbeda, dan tidak terlalu mencolok. Kami adalah satu-satunya yang tahu tentang penampilan pasangan kami.

Kami akan tersenyum diam-diam satu sama lain sementara teman sekelas kami gagal memperhatikan apa pun.

Kami menikmati diri kami sendiri selama setengah tahun atau lebih, sampai kami dipisahkan ke dalam kelas yang berbeda.

aku tidak tahu—apakah dia terus menggunakan sampul itu sejak kami memasuki tahun ketiga kami.

Yume Irido OSIS gadis-gadis cantik yang sempurna(?)

Segera setelah aku memasuki ruangan mengikuti Senpai dan yang lainnya, aku merasakan ruangan menjadi sunyi.

Berkumpul di ruang konferensi adalah perwakilan dari berbagai komite. Ini merupakan pertemuan rutin kedua OSIS sejak pelantikan. aku sedikit gugup pertama kali, tetapi aku tahu apa yang harus dilakukan untuk kedua kalinya, dan mengambil tempat aku dengan mudah.

Tapi kali ini, aku merasa ada tatapan pada kami yang tidak ada di sana untuk pertama kalinya.

“…Woah…itu benar…” “Lihat? Aku bilang benar? OSIS tahun ini buruk!” “Itu level yang terlalu tinggi…” “Aku tidak menyadarinya ketika aku melihat dari jauh, tapi…”

Ruangan itu, yang dulunya tenang, sekarang berdengung di sekitar sesuatu yang lain.

Semua orang mungkin mencoba untuk mengecilkan suara mereka, tetapi ketika mereka semua mengatakan hal yang sama, kata-katanya lebih keras dari yang diharapkan, dan mencapai telingaku.

—OSIS tahun ini penuh dengan wanita cantik.

Aku tidak tahu siapa yang memulai rumor ini, tapi sepertinya memang begitu.

Memang benar bahwa Presiden Kurenai adalah karismatik dan feminin, dan Asou-senpai tinggi dan bergaya (tanpa mengetahui kebenarannya), dan Asuhain-san bertubuh mungil, memiliki payudara besar dan wajah cantik. Bukan tidak masuk akal untuk mengatakan bahwa aku adalah bagian dari grup ini, tetapi aku merasa geli hanya untuk dikaitkan.

Juga, Haba-senpai, satu-satunya anggota dewan laki-laki, diabaikan seperti udara.

“…Bukankah mereka sembrono?”

Asuhain-san mencatat dengan dengki di sebelahku. Dia membenci laki-laki, dan dia membenci romansa, jadi tatapan seperti itu pasti mengganggunya.

Mungkin ini adalah harga ketenaran. Ini tidak seperti fiksi di mana OSIS biasanya hanya peran ruang belakang yang tidak akan pernah menarik perhatian, tapi kecemerlangan Presiden Kurenai mungkin menyinari kita.

“—Bukankah tidak adil kalau dia mendapat nilai bagus seperti itu?” Aku yakin dia punya pacar juga~” “Dia sepertinya memiliki kehidupan cinta yang sangat bersemangat~”

…Apakah begitu?

Gosip yang kudengar mengingatkanku pada insiden yang terjadi sebelum ujian tengah semester.

3 November.

Ulang tahunku, dan Mizuto, akan datang pada awal bulan depan.

Sudah lebih dari dua bulan sejak aku memutuskan untuk mengeluarkan aku yang lama dari pikiran Mizuto dan membiarkan aku yang sekarang mengambil alih, tetapi pada titik ini, aku belum membuat banyak kemajuan, jadi tidak ada alasan bagi aku untuk membiarkan acara besar ini. tergelincir.

Aku harus menyiapkan hadiah yang akan melampaui usahaku di masa lalu, dan merayu Mizuto!

…Jadi aku pikir, tapi aku tidak menemukan ide sama sekali.

Bagaimana aku harus memikirkan hadiah?

Hiatus selama setahun benar-benar menumpulkan kemampuan romantisku. aku dulu punya pacar, tapi aku tidak tahu harus berbuat apa. Tidak peduli seberapa banyak aku memikirkannya kembali, aku hanya bisa mengingat wanita berhati gelap yang disalahpahami yang membakar kepalaku, dan aku tidak bisa membayangkan Mizuto saat ini tersipu dan menggoda.

Pada titik ini, aku tidak punya pilihan selain mengambil sampel.

Jadi, ketika aku sendirian dengan Presiden Kurenai dan Asou-senpai, aku mengajukan pertanyaan kepada mereka.

“Erm…apa yang kalian berdua lakukan untuk ulang tahun orang yang kalian suka?”

Mereka menatapku dengan wajah bingung.

“Eh? Ada apa dengan itu tiba-tiba, Yumechi? Rasanya seperti kamu memiliki seseorang yang kamu sukai! aku hanya memiliki Senpai yang menyenangkan untuk bermain-main di telapak tangan aku. aku benar-benar tidak memiliki orang yang aku sukai.”

“Kamu membutuhkan premis yang tepat dalam asumsimu jika kamu akan mengajukan pertanyaan, Yume-kun. kamu membuatnya terdengar seolah-olah aku memiliki seseorang yang aku sukai. Yang aku miliki hanyalah teman sekelas yang menyebalkan dengan harga diri yang sangat rendah, dan aku tidak benar-benar memiliki siapa pun yang aku sukai, kamu tahu? ”

Baik, apapun.

aku ingin membalas, tetapi aku hampir tidak menahan diri.

"Permintaan maaf aku. aku akan memperbaiki pertanyaan aku. Asou-senpai, bagaimana kamu merayakan Hoshibe-senpai? Presiden Kurenai, bagaimana dengan ulang tahun Haba-senpai? Aku mencoba memikirkan hadiah ulang tahun untuk anak laki-laki, tapi sepertinya aku tidak bisa menemukan ide yang bagus…”

“Ho-ho~. Hadiah ulang tahun untuk anak laki-laki? Dan kamu ingin membicarakannya dengan kami?”

“Jika itu masalahnya, aku lebih dari bersedia untuk berbicara. aku akan senang jika pengalaman aku dapat membantu para kouhai.”

Ahh, mereka terlihat sangat senang menceritakan pengalaman romantis mereka kepada orang lain.

Sejujurnya, aku punya firasat buruk saat ini, tapi aku tidak bisa mengatakan "Tidak, terima kasih" karena akulah yang bertanya.

“Kalau begitu, Suzurin, bisakah aku mulai?”

"Ya. Mari kita lihat apa yang kamu lakukan.”

Asou-senpai yang bersemangat memimpin dan melipat tangannya seperti rusa di lampu depan.

“Ulang tahun Senpai adalah pada bulan Agustus~”

Aisa Asou Contoh satu kali dari Kouhai

"…Aku terjebak."

Saat itu pertengahan musim panas, dan aku sendirian di kamarku di tengah musim panas, merasa seperti sedang menyatakan kehilanganku.

Aku kebetulan secara alami mengetahui tentang ulang tahun Senpai, dan aku menyiapkan hadiah ulang tahun untuknya—semuanya berjalan dengan baik. Aku bahkan sempat menikmati fantasiku bahwa Senpai, yang memiliki sedikit pengalaman dengan wanita, akan ketakutan saat aku memberikan hadiah ini padanya.

Namun,

…Bagaimana aku harus memberikannya padanya?

aku terjebak. Saat itu bulan Agustus, pertengahan liburan musim panas, dan OSIS hanya memiliki beberapa hari kegiatan, itulah sebabnya kami memiliki sedikit kesempatan untuk bertemu satu sama lain. aku dapat dengan mudah menghubungi Senpai melalui ponsel aku, tetapi bagaimana aku harus mengundangnya keluar untuk ulang tahunnya?

Selain itu, menginginkan janji pada hari ulang tahunnya pada dasarnya adalah mengakui cintaku padanya.

Tidak peduli bagaimana aku memikirkannya, wajah rekan yang menyebalkan itu akan muncul. Presiden Hoshibe akan segera pensiun, jadi kamu harus mengaku padanya selagi kamu masih bisa. Dia menyebalkan baru-baru ini. Tidak mungkin. Itu tidak mungkin. Mengaku ke Senpai…ya? Bagaimana jika dia mengaku sebagai gantinya? Mungkin aku akan memikirkannya.

…Ahh~, sudah berapa kali aku memikirkan ini? Jika aku tidak melakukan sesuatu, aku akan kehilangan kesempatan, dan hadiah yang aku beli akan tetap berada di laci.

“Onee-chan, apakah kamu masuk? …yah, wah!? Apa kamarmu? Jangan biarkan pembalut kamu tergeletak di lantai.”

“Imoto~! Onee-chanmu menghadapi krisis terbesar dalam hidupnya!”

“Jangan melekat pada adik perempuanmu yang empat tahun lebih muda. Apa kau tidak malu pada dirimu sendiri?”

Jangan balas padaku seperti itu…! Aku tidak ingat membesarkanmu seperti itu!

“Lagipula ini tentang seorang pria, kan? Pergi berkencan atau apalah. Kamarmu akan membusuk jika terus begini.”

"Ini tidak semudah itu! Sekolah menengah sangat sulit dalam berbagai hal! ”

“Kalau begitu pergilah dengan apa pun yang kamu inginkan, onee-chan. Kamu bisa keluar dengan teman-temanmu di kelas, OSIS, kamu punya banyak teman.”

“Bergaul dengan OSIS—ah, itu salah satu caranya.”

aku tidak terjebak sama sekali. aku tidak bisa berpikir karena aku sedang panas (stroke)!

Aku melompat kembali ke tempat tidurku, dan dengan adik perempuanku yang mendesah di belakang, mengirim pesan ini ke grup LINE OSIS.

(Ayo pergi ke kolam bersama!~)

"Apa yang sedang kamu lakukan? Sen-pai!”

Aku mencoba terdengar sekalkulatif mungkin saat aku duduk dan mengintip ke arah Senpai, yang sedang tidur di kursi geladak.

Seseorang seperti aku tidak takut dengan pakaian renang. belahan dada aku sempurna, aku tidak takut mengekspos diri aku, dan aku memiliki garis leher yang sempurna. aku mengenakan bikini putih bersih, dan jelas aku menjadi pusat perhatian di tepi kolam renang.

Senpai dengan pakaian renangnya berada di bawah naungan payung, bermain dengan ponselnya tanpa memperhatikanku.

“Ah, aku pikir aku mendapat bonus login. Dan kemudian aku dihisap untuk melakukan misi. ”

“Itulah yang diinginkan komite permainan, kan?…Ini dia.”

“…Oi. Kenapa kau tidur di sebelahku?”

“Aku sedang istirahat. Apa yang salah dengan itu?"

“Tidak apa-apa tapi…”

Pfft, Aku terkikik, dan menyembunyikan senyumku di balik tanganku yang terkepal.

Aku berbaring di kursi geladak di sebelah Senpai, dan menghadapnya. Ada jarak di antara kami, celah, tetapi ketika aku melakukan ini,

“Sepertinya kita tidur bersama, ya?”

“……”

Beberapa saat kemudian, mulut Senpai terpelintir dengan sedikit penyesalan. Apa aku membuatmu gugup? Apakah jantung kamu berhenti berdetak? Itu sebabnya kamu frustrasi, bukan, Senpai? kufufufu.

Senpai itu bodoh, berdarah dingin, dan berkulit tebal. Karena dia selalu memiliki tembok tebal yang dibangun di sekelilingnya, itu menyenangkan untuk melihat pertahanannya runtuh seperti ini kadang-kadang. aku merasa seperti dia memaafkan aku, seperti dia menyambut aku ke dalam cangkangnya yang keras dan membungkus aku.

Ahh…Aku tidak akan bersama Senpai lagi nanti.

Sudah lama sekali sampai kelulusan… tapi setelah festival sekolah, OSIS di….

… Ini adalah satu-satunya waktu.

Hari ini, hari ini, adalah satu-satunya saat aku bisa memberikan hadiah ulang tahun sebagai Senpai dan kouhai di sekolah yang sama.

“—Senpai, apakah kamu ingin aku mengoleskan tabir surya padamu?”

"Ah?"

Kataku sambil bangun, dan Senpai menatapku dengan tatapan bertanya.

“Apa, apa kamu meniru Kurenai dan Haba? aku tidak ingin itu. aku belum banyak masuk ke air. Lagi pula, kamu hanya ingin menyentuh aku. Apakah kamu ingin aku menuntut kamu atas pelecehan s3ksual?”

“Mmm. Kalau begitu mari kita masuk ke dalam air. Ayo!"

“Tunggu, oi!”

Aku menarik lengan Senpai, mengangkat tubuhnya yang besar, dan menyeretnya ke kolam.

“Oi oy oy! kamu tidak bisa melompat!"

“kamu bukan Presiden hari ini. Jangan terlalu kaku–~!”

“Nargh!?”

Aku melompat ke dalam air, jatuh terlentang.

Gelembung putih muncul di depan mataku, dan di antara mereka, aku bisa melihat wajah Senpai dengan mata tertutup rapat. Pikiran terbesar yang aku miliki saat itu adalah aku senang bisa membuka mata tanpa kacamata.

Aku melingkarkan tanganku di leher Senpai sementara matanya tetap tertutup seperti anak kecil, seolah aku memeluknya erat-erat.

Segera setelah itu, tubuh Senpai bangkit dan aku ditarik ke permukaan.

“Bwoah!”

Senpai menyeka wajahnya dengan tangannya yang besar dan mengacak-acak rambutnya yang basah.

Dan sementara tanganku tetap di pundaknya, dia menatapku dan mengangkat alisnya,

"Hai! Kamu tidak melakukan pemanasan, kan—hm?”

Dia akhirnya menyadari.

Dia memperhatikan kalung perak di lehernya.

“Fufu…”

Dia telah memiringkan kepalamu ke sudut yang sempurna.

Dengan senyum paling nakal yang bisa kukerahkan, kataku.

"Bukankah itu terlihat seperti kerah, Senpai?"

Ya.

Kalung itu adalah hadiah ulang tahunku untuknya—

Yume Irido Intisari Cerita

“Heeehh~~~~!”

aku pikir akan ada semacam peristiwa bodoh yang muncul, tapi itu seratus kali lebih baik dari yang aku bayangkan, dan aku sangat tersentuh oleh ceritanya.

“Eh!? Bukankah itu hebat? Itu keren! kamu menyeretnya ke kolam dan mengambil kesempatan! Ehhh!? Itu benar-benar hebat!!!”

“Hmph. Ini adalah kekuatan Gurumu. Menghormati. Menghormati. Menghormati."

“Kamu benar-benar bisa melakukannya ketika kamu harus, Guru!”

"Oy oy, kamu membuatnya terdengar seperti aku tidak benar-benar melakukannya."

Ini adalah episode yang menyentuh dan jahat sehingga aku tidak sengaja salah bicara. Hieee~…i-itu masa muda…

aku menggigil, diliputi emosi sementara Guru tersenyum bangga, tetapi hanya Presiden Kurenai yang menatap kosong.

“…Bukankah cerita itu melewatkan bagian lucunya?”

"Ya?"

Bagian lucunya?

Presiden Kurenai meletakkan tangan di pipinya saat dia berkata dengan tercengang,

"Setelah dia melompat ke kolam, dia melihat bahwa bantalannya tumpah dari baju renangnya."

“~Aah~! ~Aah~Aah~! aku tidak tahu tentang itu, kamu tahu ~? Aku tidak ingat bagian itu, kan~?”

"……Menguasai……"

Kembalikan emosiku.

Maksudku, aku seharusnya mengharapkan saat dia mulai.

"Ya! Berikutnya giliran Suzurin!”

“Astaga… sepertinya aku harus memenuhi tugas aku sebagai Presiden di sini juga. aku akan memiliki beban kerja yang meningkat jika Wakil Presiden tidak dapat diandalkan. ”

“Diam uppp~…! Ini sama menyebalkannya dengan perawatan darurat dalam sebuah game…!”

Presiden Kurenai tersenyum percaya diri dan mulai berbicara dengan santai.

“Ulang tahun Joe adalah tanggal yang agak biasa baginya—”

Suzuri Kurenai Tidak peduli di mana kamu bersembunyi di dunia ini

"Minggu lalu, kan?"

“Eh?”

Saat itu awal Januari—setelah liburan musim dingin, dan secara tidak sengaja aku membeku begitu pertanyaan yang aku ajukan dengan santai dijawab.

“Ulang tahunku 5 Januari… minggu lalu.”

aku tidak pernah mengalami keringat yang mengganggu selama beberapa tahun terakhir sampai saat itu.

Joe—Jouji Haba adalah anak laki-laki tanpa kehadiran nyata. Dia selalu berbaur dengan kelas seperti latar belakang, dan dalam situasi yang mengerikan, para guru akan melupakan namanya.

Tapi itu hanya cerita biasa—tidak peduli seberapa kecil kehadirannya, tidak mungkin dia bisa menipu mataku. Aku tidak pernah melupakan keberadaannya sejak kami memasuki sekolah dan kelas yang sama. Meskipun tidak ada orang lain yang bisa mengingat keberadaannya, aku bisa.

aku seharusnya.

aku seharusnya telah mengetahui. 'Ngomong-ngomong, kapan ulang tahunmu?' aku tidak perlu menanyakan pertanyaan itu. Tidak mungkin aku tidak melihat informasi di buku pegangan siswa. Aku benar-benar membiarkannya tergelincir. Otakku, yang mengingat setiap isi pelajaran kata demi kata, entah bagaimana membiarkan berita kecil itu tergelincir ke suatu tempat.

“Tidak ada yang perlu dikhawatirkan.”

Dia berkata sebenarnya.

Dan dengan ekspresi tidak peduli di wajahnya, dia melanjutkan,

“Ulang tahun aku datang tepat setelah tiga hari pertama tahun ini, ketika semua orang bosan mengucapkan 'Selamat Tahun Baru'. Bahkan orang tuaku juga lupa, jadi itu yang diharapkan. Aku sudah terbiasa, jadi kamu tidak perlu mengkhawatirkannya, Kurenai-san.”

kamu sudah terbiasa?

Ini yang diharapkan?

Bagaimana itu bisa terjadi!?

"Joe—ulang tahunmu hari ini, hanya untuk tahun ini."

"…Hah?"

Joe menatapku heran.

“Kami akan membelikanmu hadiah. Sekarang juga!"

Dari halte bus terdekat dengan sekolah, kami naik bus selama beberapa menit menuju pusat kota, dan berkendara selama beberapa menit. Kami turun di trotoar yang ramai dan mulai berjalan melewati kerumunan yang bergerak.

“Apakah ada sesuatu yang kamu inginkan? Aku punya uang yang disimpan dari pekerjaan paruh waktu aku. Soal anggaran tidak perlu khawatir.”

tanyaku pada Joe saat kami berjalan berdampingan, menghembuskan napas putih melalui knalpotku.

Joe, mengenakan mantel di atas seragamnya, mengangkat kerahnya dengan tangan kirinya,

“Tidak juga… selain itu, aku merasa tidak nyaman berbelanja dengan uang yang kamu peroleh dari pekerjaan paruh waktumu, Kurenai-san.”

"Ini hadiah, kamu tidak perlu khawatir tentang itu."

“aku pikir biasanya, pemberi adalah orang yang memikirkan apa hadiahnya.”

Hmm. Apakah begitu?

"Kalau begitu, kamu harus memberiku apa yang aku inginkan … fufu, aku punya ide bagus."

“…Aku punya firasat buruk tentang ini, jadi untuk hari ini, aku—”

“Wah. Kau tidak akan kabur, kan?”

Jadi katanya.

Aku menarik tubuh Joe ke dalam pelukanku.

“Wai—”

“Aku tidak peduli apa kata orang, ini hari ulang tahunmu. Jadi kamu berhutang padaku untuk merayakannya.”

aku mengerahkan lebih banyak kekuatan di lengan aku, dan Joe mencondongkan tubuh ke depan seolah-olah dia mencoba melepaskan diri dari aku.

“…Kurenai-san, supaya kamu tahu kalau kamu benar.”

"Tentu saja. Seorang wanita selalu ingin menempelkan payudaranya pada pria yang dicintainya, tidak peduli jam berapa sekarang.”

“Aku yakin bukan itu masalahnya…”

Aku merasakan di dadaku rasa malu merembes dari ekspresi kosongnya dan gerakan kecil lengannya.

Jika dia benar-benar merasa bahwa dia adalah bagian dari latar belakang, dia akan mengendalikan detak jantungnya dengan sempurna, bukan?

“Ayo pergi kalau begitu. Ada tempat yang bagus di sekitar sini.”

Aku menatap wajah kosong Joe dari dekat, dan dengan mudah mengaitkan lenganku sendiri di sekelilingnya.

“… Aduh…!”

"Asal tahu saja, ini tidak dihitung sebagai hadiah."

Mata Joe menjauh dariku.

Setelah semua masalah ini, hanya itu reaksimu? Astaga, kau benar-benar orang yang merepotkan.

"kamu memiliki masalah kehadiran."

Aku mengambil berbagai potong pakaian dari rak dan meletakkannya di bahu Joe.

“Adalah satu hal untuk tidak menjadi tampan secara alami, tetapi kamu dapat menyesuaikan kesan yang dimiliki orang lain tentang kamu. Jika kamu mengganti pakaianmu, kamu bisa sedikit meningkatkan penampilan seperti bayangan itu!”

"aku pikir itu tidak berguna meskipun …"

“Aku akan mengurusnya. Aku akan mengeluarkanmu dari latar belakang.”

Puluhan menit kemudian.

Aku berdiri di depan ruang ganti, tanganku menangkup kepalaku.

“Ihhhh…”

aku merasa terganggu.

Dia benar-benar merepotkan.

aku mencoba berbagai pakaian pada Joe, dari yang mencolok yang menonjol hingga pakaian bergaya dengan warna sederhana, tetapi yang membuat aku ngeri, semuanya tidak cocok untuknya.

Ada apa dengannya?

Setiap kali aku mencoba mendandaninya, dia akan terlihat seperti siswa sekolah menengah yang tumbuh terlalu tinggi. Dia hanya mengenakan pakaian biasa yang dibelikan ibunya untuknya karena iseng. Jika ada, dia terlihat paling baik dalam seragam sekolah, yang tidak menunjukkan individualisme sama sekali.

“…Apakah kamu puas sekarang, Kurenai-san?”

“Tidak, tunggu! Tunggu! aku akan segera memikirkan sesuatu! Aku akan datang dengan pakaian yang akan menetralisir kehadiranmu yang seperti bayangan itu dalam waktu singkat.”

Joe melepas topi yang kukenakan padanya dan mengucapkannya dengan tatapan kosong, dan aku tidak tahu apa yang dia pikirkan.

"Aku tidak khawatir orang-orang memperhatikanku, kau tahu."

“Lagi dengan itu—”

Pada saat itu, Joe menunjukkan senyum bermasalah dan menatapku,

"… Lebih dari itu adalah kemewahan bagiku."

Otak aku, yang seharusnya mampu memecahkan pertanyaan atau perhitungan apa pun dalam waktu singkat, tidak dapat segera mengidentifikasi nama emosi yang menarik-narik hati aku.

Apa ini?

Aku tidak perlu bertanya. Cara dia menatapku, cara dia berbicara padaku.

Ahh, kamu — bagaimana kamu bisa begitu kurang ego?

Ini bukan masalah besar bagiku. Aku hanya seorang wanita yang lebih sombong dari kebanyakan.

Tetapi-

“Kurenai-san?”

Aku mengalihkan pandanganku dari Joe.

Jangan. Jangan lihat… Jika kamu melihatku seperti ini, aku tidak akan menjadi Suzuri Kurenai yang kamu pikirkan.

Aku mengangkat mufflerku untuk menutup mulut dan mengatur napas.

aku benci ketika orang tidak memahami kemampuan mereka sendiri.

Lebih dari itu, aku membenci orang yang tidak mengakui nilai mereka.

Itu sebabnya aku tidak akan menyerah. Aku tidak akan pernah menyerah sampai kamu mendapatkan perhatian yang pantas kamu dapatkan.

Tapi… untuk saat ini.

Jika kamu baik-baik saja hanya dengan aku, untuk saat ini.

"…Ayo pergi."

"Hah?"

"Berpakaian."

Setelah Joe mengganti kembali pakaian aslinya, aku menarik tangannya dan membawanya ke lantai berbeda di gedung yang sama.

Aku membawanya ke toko ponsel.

aku pergi ke area aksesori telepon, dan ketika aku berdiri di depan rak yang penuh dengan kotak telepon warna-warni, aku bertanya kepada Joe,

"Mana yang menurutmu paling mirip denganku?"

“Eh?…ehm…”

Bingung, Joe menunjuk ke kotak smartphone berwarna biru langit.

“Yang ini… kurasa.”

"Kalau begitu ini dia."

kataku, dan mengambil kotak telepon.

"…Apakah itu hadiah untukku, kebetulan?"

"Ya. Berapa ukurannya?”

“aku pikir itu baik-baik saja …”

"Bagus."

aku langsung menuju kasir dan membayar. aku kemudian meletakkan kasing telepon di tangan Joe lagi.

"Ini adalah casing ponsel yang menurutmu paling mirip denganku."

“Eh. Ya…"

"Jadi, gunakan itu seolah-olah itu aku."

Aku menatap tajam ke mata Joe yang berkedip.

“Kalau begitu, aku akan menjadi satu-satunya yang bisa melihatmu, kapan pun dan di mana pun kamu berada, tahu?”

Bahkan jika tidak ada orang lain di sekitar kamu yang memperhatikan kamu.

Aku akan tetap memperhatikanmu, selalu.

“Dan jika itu tidak cukup, kamu dapat menelepon aku secara langsung—dan aku akan menemukan kamu di mana pun kamu berada. Aku akan menemukanmu dengan pikiran yang mereka sebut jenius.”

Aku bercanda, dan memberikan senyum jahat seperti yang dilakukan Aisa.

“Dengan ekstensi, itu berarti aku hadiah ulang tahunmu. Lakukan apa yang kamu inginkan dengan itu. ”

Yume Irido Intisari Cerita

“Wah~…”

Aku menghela nafas kekaguman pada cerita yang keren dengan cara yang berbeda dari Asou-senpai ini.

"Presiden, kamu sangat keren dalam hal Haba-senpai …"

"Oy oy, kamu membuatnya terdengar seperti aku biasanya tidak keren."

"Aku belum pernah mendengar 'hadiahmu adalah aku' yang begitu keren!"

"Tentu saja, tentu saja."

Presiden Kurenai mengangguk, sementara tangan Asou-senpai menyentuh pipinya saat dia berkata dengan tercengang,

"Tidak … bukankah kamu hanya mengambil bagian yang cantik?"

"Ya?"

“aku ingat setelah itu, kamu mengeluh kepada aku di LINE bahwa Joe-kun memberi tahu kamu 'aku menghargai perasaan kamu, tapi itu berat'."

“Aku tidak ingat itu!”

…Yah, memang benar bahwa dia pasti merasa bingung menerima hadiah dari seorang gadis yang tidak menjalin hubungan dengannya. Sangat mudah untuk memperhatikan bahwa dia tidak menggunakan kasing telepon.

“Tapi jika kau mengatakannya seperti itu, menerima kalung dari seorang gadis yang bahkan tidak dia kencani cukup—”

"Hmmm? Itu aneh, apakah aku menjadi tuli? Apakah kamu mengatakan sesuatu, Yumechi?”

“Tidak, tidak apa-apa.”

aku tidak berpikir bahwa tas telepon sebagai hadiah praktis lebih ringan nilainya daripada kalung.

"Kurang lebih!"

Asou-senpai menyilangkan tangannya dengan marah dan berkata,

“Kamu tidak bisa mengeluh tentang sesuatu yang telah kamu berikan! Aku tidak peduli apakah itu berat atau ringan, kamu seharusnya menerimanya dengan berlinang air mata, tahu!?”

“Itu hal yang bagus untuk dikatakan sesekali, Aisa, tapi anak laki-laki di OSIS terlalu pasif. Kita hidup dalam masyarakat kesetaraan dan keragaman gender, tetapi aku ingin melihat mereka menunjukkan kelayakan sesekali.”

"Dengan serius! aku tidak berpikir otot-otot dan fisik itu hanya untuk pertunjukan! Dia setidaknya harus melakukan kabedon sesekali! ”

Ledakan keluhan gadis-gadis itu di luar kendali. Aku hanya bisa tersenyum ramah sambil dipaksa untuk mendengarkan senpai yang menjelek-jelekkan anak laki-laki dengan keinginan mereka bercampur…

Yume Irido Punchline dari semua Punchlines

Beberapa hari kemudian.

aku datang ke ruang OSIS, bertanya-tanya apa yang harus diberikan kepada Mizuto sebagai hadiah, dan menemukan Hoshibe-senpai sedang tidur siang dan Haba-senpai bekerja.

Dan kemudian aku menyadari sesuatu.

Sebuah kalung perak mengintip dari dada Hoshibe-senpai.

Kotak telepon berwarna biru langit ada di tangan Haba-senpai.

Keduanya dirawat dengan hati-hati, dan tetap bersih.

…Mungkin mereka sama sekali tidak pasif.

Ini masalah waktu sampai perasaan senpai akan dihargai. aku memiliki firasat ini dan mengingat percakapan aku dengan mereka.

Jika sulit untuk mengajak seseorang keluar sendirian, ajak mereka keluar dalam kelompok.

Adapun hadiah, aku harus memberikan apa yang ingin aku berikan.

Begitu…Lalu, kalau begitu—

Mizuto Irido Ulang Tahun sebagai Keluarga

—Jaga jadwal kamu tetap jelas untuk ulang tahun kita.

Sejak saat Yume mengatakan itu padaku, aku sudah menantikannya.

Apakah dia berencana berkencan di hari ulang tahun kita? Apakah kami akan bertukar hadiah seperti yang kami lakukan saat kami berkencan?

Itu tidak biasa bagiku untuk memiliki harapan samar seperti siswa sekolah menengah yang naif.

Namun, kenyataan seringkali mengecewakan, dan berubah menjadi seolah-olah mengejek perasaan aku.

"Selamat ulang tahun!"

Itu ibu tiriku, Yuni-san, yang mengatakan ini kepada kami sambil berseri-seri.

Yuni-san meletakkan kotak persegi di depan kami, aku dan Yume,

“Pilih kue mana yang kamu suka~. aku membeli beberapa yang sangat mahal!”

“aku sedang berpikir untuk mendapatkan kue utuh. Tapi itu sangat besar ketika aku melihatnya secara langsung. ”

“Aku tidak yakin apakah kita bisa menyelesaikannya… Yume mungkin pada usia di mana dia akan mulai mengkhawatirkan kalori.”

"Permintaan maaf aku. Aku belum diet.”

Yume bercanda, “Aku cemburu~!” dan Yuni-san cemberut seperti anak kecil.

Yume membuka kotak kue itu, mengintip ke dalam, “Kalau begitu aku mau yang cokelat ini!” dia berkata. Dia dengan hati-hati mengeluarkan kue cokelat, dan menyelipkan kotak kue ke arahku,

“Bagaimana denganmu, Mizuto-kun?”

…Dia bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Jauhkan jadwal kamu jelas untuk ulang tahun kami. Dia telah mengatakannya dengan niat. Apakah karena pesta ulang tahun keluarga? Serius, dia membuatku gugup sepanjang hari tanpa alasan!

“…Aku akan memesan kue keju.”

aku tidak menunjukkan frustrasi batin aku sama sekali. Aku mengerti alasan dia. Dia berasumsi bahwa aku akan mengabaikan pesta ulang tahun, bukan? Dia bisa saja menjelaskannya sebelumnya. Tapi kamu seharusnya mengatakan begitu. Jangan menyesatkan aku seperti ini!

"Nah, ini hadiah ulang tahunmu."

Ayah berkata, mengulurkan di depanku dan Yume amplop kecil yang menyerupai tas Tahun Baru.

“Jangan khawatir, Yuni-san dan aku akan menyiapkan hadiah untuk kalian berdua.”

"Terima kasih banyak! Bolehkah aku membukanya?”

“Itu tidak banyak. Ini kartu perpustakaan 10.000 yen.”

“Eh!?”

Yume membuka amplop dan mengeluarkan 10 kartu dari dalam. Mereka tampak akrab bagiku.

“Sepuluh ribu yen…”

“Milikku-kun, kamu melakukan itu setiap tahun. Bukankah itu sangat membosankan?”

“Aku tidak bisa menahannya ketika ini adalah hal yang paling disukai Mizuto.”

"Tidak tidak! aku sangat senang! Terima kasih banyak!"

Yume berseri-seri saat dia berkata begitu. Aku bisa melihat mimpi menyebar di matanya. Dengan 10.000 yen, dia akan memiliki cukup uang untuk membeli buku untuk sementara waktu, yang akan sangat membantunya, terutama karena dia biasanya membeli buku-buku mahal.

“Aku selanjutnya! Ini satu untuk Yume!”

Yuni-san mengeluarkan benda seperti botol dari tas di tangannya, dan meletakkannya di depan Yume.

Yume mengambilnya,

“Toner…?”

"Ya! Ini sedikit mahal dan matang! aku memberikannya kepada putri aku yang mulai sadar secara s3ksual baru-baru ini !! ”

“Sadar secara s3ksual—apakah aku terlihat seperti itu?”

“Kamu tahu, kamu tahu ~? Lagipula, kamu populer di sekolah, bukan? Itu putriku!”

“A-Aku tidak…!”

Dia bersikap rendah hati. Tidak pernah ada hari ketika aku tidak pernah mendengar desas-desus tentang dia, mulai dari 'dia siswa kehormatan peringkat teratas' hingga 'anggota dewan siswa perempuan cantik'. Kawanami dan Minami-san juga mengamuk, “Ada peningkatan orang yang mencoba mengaku pada Irido-san!” "Betulkah! aku benar-benar berharap mereka bisa mengendalikan diri mereka sendiri! ” Lagi pula, apa yang kalian lakukan di belakang layar?

“Untukmu, Mizuto-kun, ini untukmu!”

Kata Yuni-san, berdiri dan mengambil benda bulat yang diletakkan di sudut ruang tamu dengan kedua tangannya.

“…Sebuah bantal?”

"Ya! Bantal manik!”

Yuni-san mendorong tangannya ke bantal, menunjukkan betapa lembutnya itu.

“aku pikir itu membantu ketika kamu membaca, kamu tahu ~? Hanya saja, berhati-hatilah untuk tidak menggunakannya terlalu banyak. Itu akan memanjakanmu sebagai pribadi!”

Aku berjongkok di depan bantal dan mencoba merasakan kelembutannya di tanganku. Begitu…itu pasti nyaman, tapi aku punya firasat Isana lebih menyukainya daripada aku…

"Terima kasih banyak. aku akan menggunakannya dalam jumlah sedang.”

"Bagus. Beritahu Higashira-san tentang itu juga!”

Dia tahu.

“Itu bagus… aku mungkin menginginkan salah satunya juga.”

Yume mengintip dari belakang.

"Mengapa kamu tidak membiarkan aku menggunakannya dari waktu ke waktu?"

“Tidak, tidak… hanya seseorang seperti Higashira-san yang mampu menangani kamar anak laki-laki yang berantakan seperti itu.”

“Tidak apa-apa, jangan malu-malu. Bagaimanapun, mereka adalah saudara kandung! ”

Karena kita saudara, ya?

Waktu yang kita habiskan bersama sebagai sebuah keluarga. Saat aku menyadarinya sebagai seorang gadis. Kedua hal ini berjalan beriringan dalam kehidupan sehari-hari aku, dan kadang-kadang, aku merasa mereka akan mencabik-cabik aku.

Aku ingin bersamamu. Tidak ada yang memungkiri keinginan itu lagi.

Tapi…mungkin aku masih belum memutuskan bagaimana cara mencapainya.

Mizuto Irido Reuni itu sudah diduga

"Ya ampun … ibu, kamu minum terlalu banyak …"

“Hehehe~. Ini fiiinnneee itu fiiinnneee.”

"Ayo. Tidurlah jika kamu ingin tidur, oke?"

Itu adalah pemandangan yang langka untuk melihat Yuni-san begitu sia-sia, jadi Yume meletakkan tangannya di bahu Yuni-san dan membawanya pergi.

Ayah diam-diam memiringkan gelasnya sambil tertawa kecil.

“Kurasa dia sangat senang bisa merayakan ulang tahun ini bersama kami berempat.”

“…Karena ulang tahun kita kebetulan sama?”

tanyaku, dan Ayah menurunkan alisnya,

"Aku tidak tahu. Mungkin itu semua hanya kebetulan. Di satu sisi, mungkin itu tidak bisa dihindari. ”

“Eh?”

“Mereka menyebutnya sebab dan akibat. Dunia ini benar-benar rumit…”

Aku punya firasat ayah juga mabuk, tapi matanya sepertinya melihat ke suatu tempat yang jauh.

“Omong-omong, Mizuto, apakah kita tidak membicarakan tentang kapan ayah bertemu Yuni-san?”

“Tidak…Kudengar kalian bertemu karena pekerjaan.”

aku ingat itulah yang dia jelaskan kepada aku ketika dia berbicara tentang menikah lagi.

Tapi ayah menggelengkan kepalanya perlahan.

“Itulah alasan kenapa kami menikah lagi, ya, tapi sebenarnya kami pernah bertemu sekali sebelumnya.”

“Heh~…”

“Itu terjadi di rumah sakit tempat kamu dan Yume-chan dilahirkan …”

aku hanya mengobrol dengannya untuk menghabiskan waktu, tetapi komentarnya langsung menarik perhatian aku.

Rumah sakit tempat Yume dan aku dilahirkan?

Apakah itu rumah sakit yang sama?

"Apakah kamu terkejut? Tapi itu wajar jika kamu memikirkannya. Kalian berdua lahir di kota yang sama, di hari yang sama… bukan hal yang aneh jika kalian berdua berada di rumah sakit yang sama. Kamu tidak ingat, tapi enam belas tahun yang lalu hari ini, kamu dan Yume-chan lahir bersama dan tidur di kamar bayi yang sama.”

Memang, itu yang diharapkan jika aku memikirkannya.

Yume dan aku bersekolah di SMP yang sama, berada di distrik sekolah yang sama, dan rumah kami tidak terlalu jauh satu sama lain. Tidak heran jika kami dilahirkan di rumah sakit yang sama.

“Saat itu, Kana…ibumu berada di ambang kematian…Aku sangat cemas…Aku bahkan tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi dalam sepuluh detik atau lebih…Aku tidak bisa menyelesaikan pekerjaan apa pun. aku menghabiskan waktu aku di rumah sakit… saat itulah aku mendengar seorang wanita lewat.”

"…Apakah begitu?"

"Ya. Itu…Yuni-san, yang baru saja melahirkan Yume-chan.”

Ayah memberikan senyum bermasalah.

“Aku bersumpah aku tidak selingkuh. Kami bahkan tidak memberi tahu satu sama lain nama kami saat itu…kami hanya menceritakan ketakutan kami satu sama lain untuk saat itu…Yuni-san khawatir suaminya terlalu sibuk dengan pekerjaan untuk datang dan melihat bayi mereka yang baru lahir…tapi dia tidak bisa meninggalkan aku ketika dia melihat bagaimana aku terlihat jauh lebih hancur daripada dia … "

Aku mendengar dari Yume bahwa mantan suami Yuni-san adalah seorang workaholic yang tinggal sendirian di rumah.

“Yuni-san bilang…dia tidak tahu bagaimana masa depan keluarganya, tapi dia bisa melihat masa depan ketika dia melihat wajah anaknya…jadi ketika aku mendengar itu, aku memutuskan untuk melihat wajahmu. Dan itu memberi aku sedikit lebih banyak keberanian untuk hidup di hari berikutnya. Jika bukan karena itu, aku mungkin akan membencimu ketika Kana meninggalkanku…”

…Tertinggal.

Pada titik ini, untuk beberapa alasan, sejarah yang pernah ada dalam hidupku anehnya benar-benar menakutkan.

Dari lubuk hati aku, aku benar-benar berharap aku tidak akan mengalaminya.

“Itulah mengapa Yuni-san… adalah penyelamatku.”

Denting. Es berguncang di dalam gelas.

“Setelah lima belas tahun bekerja dengan panik dan membesarkan keluarga sendirian, aku akhirnya mendapatkan perasaan aku untuk Kana beres … dan kemudian aku bertemu dengannya lagi, penyelamat aku. Aku mengerti sekaligus. Jika aku akan menikah lagi, tidak ada orang lain selain dia … "

Nada bicara ayah tidak jelas. Kelopak matanya menutup linglung.

“Itu sebabnya… aku juga senang… aku senang kita semua ada di sini hari ini, kami berempat, sebagai sebuah keluarga… aku bahagia… sangat bahagia…”

Kepala Ayah mulai miring, dan segera, dia tertidur di atas meja.

Itu tidak biasa bagi ayah untuk minum begitu banyak…Kurasa ini hari yang sangat spesial untuknya dan Yuni-san.

Sementara Ayah sedang tidur nyenyak, Yume kembali ke ruang tamu.

“Hah, Paman Mineaki juga tidur?”

“Ahh…maaf, bisakah kamu mengambilkanku selimut?”

"Tentu."

Yume mengambil selimut dari kamar tidur dan menyampirkannya di bahu ayah saat dia membaringkan dirinya di atas meja.

Pesta ulang tahun benar-benar berakhir.

Kami anak-anak adalah satu-satunya yang berdiri, dan kami dengan muram mulai membersihkan,

"Mengatakan…"

aku mencoba mengatakan sesuatu di antaranya, tetapi akhirnya aku berhenti.

Mungkin bukan takdir atau takdir yang membuat kita bersaudara.

Jika ada, kami hanya terjebak dalam nasib orang tua kami. Hanya saja mereka bertemu karena anak-anak mereka, dan mau tidak mau dipertemukan.

Mungkin jebakan Tuhan benar-benar dipasang hanya pada saat kami bertemu di perpustakaan di sekolah menengah pertama kami…

"Apa?"

Kataku pada Yume, yang berbalik.

“…Pastikan kamu menaruh sisa kue di lemari es.”

“Eh? Ya. Aku tahu tetapi…"

Kurasa aku tidak perlu memberitahunya.

Baik Tuhan maupun takdir atau semua hal itu penting sejak awal.

Kita semua memiliki hal-hal yang perlu kita lindungi.

Dan apa yang kita lakukan dengan mereka—itulah yang harus aku putuskan sendiri.

Mizuto Irido Terkadang, obrolan santai membantu menenangkan hati

Aku kembali ke kamarku, dan melihat ke mejaku.

Ada bungkusan yang dibungkus.

Aku mengelus permukaannya, dan memikirkan wajah Yume, yang menghabiskan pesta ulang tahunnya seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

…Aku merasa seperti kembali ke sekolah menengah. aku menjadi bersemangat sendiri, dan berkecil hati …

aku pikir aku sudah selesai dengan keraguan seperti itu, tetapi ketika aku pikir aku keluar, mereka menarik aku kembali.

Akankah aku berakhir seperti itu lagi?

Jika itu masalahnya, bahkan jika keinginanku saat ini menjadi kenyataan…itu semua akan menjadi awal dari kehancuran hidupku, seperti yang aku alami di sekolah menengah.

Jika itu masalahnya…kali ini bukan hanya hiperbola.

Bukan hanya kita yang akan dihancurkan …

“…Nnn.”

Ponsel di sakuku tiba-tiba mulai bergetar.

aku mengeluarkannya, dan menemukan bahwa itu adalah telepon dari Isana.

"Halo?"

"Halo. Selamat ulang tahun!"

Suara ceria itu menyingkirkan keraguan dalam pikiranku, dan aku santai.

"Kamu tahu? Apa aku sudah memberitahumu?”

“Aku mendengar dari Yume-san. Aku akan memberimu hadiah ulang tahunmu besok di sekolah.”

“Kamu benar-benar menyiapkannya? Itu sangat didedikasikan untukmu.”

"Mana yang kamu suka, baju renang atau baju kelinci?"

"Hentikan. Buang apa pun yang telah kamu siapkan segera. ”

“Eh~? Tapi aku sedang membuat sketsa sekarang~. Itu Yume-san dengan baju renang atau kelinci…”

“Kau membuat sketsa dia!? Buang secepatnya!”

aku berasumsi dia akan cosplay sendiri. Serius, jangan gunakan orang lain sebagai hadiah ulang tahun kamu.

"Kesampingkan lelucon."

“Aku membutuhkan IQ yang sangat tinggi untuk memahami leluconmu…”

“Mizuto-kun, apakah kamu memberikan hadiahmu kepada Yume-san? Tidak mungkin kamu tidak menyiapkannya, kan? ”

Aku menatap tas di tanganku.

“…Aku sudah menyiapkannya.”

“Ups. Itu bukan cara yang tepat untuk mengatakannya…”

"Tidak apa-apa. Kami tinggal di rumah yang sama, selalu ada waktu.”

“Ini akan menjadi tahun depan sebelum kamu bisa mengatakan itu! Apa kamu yakin akan hal itu? Bahkan jika mejamu penuh dengan hadiah, kamu tidak akan pernah menyerahkannya!?

Jangan membuatku membayangkan sesuatu yang buruk…apakah itu benar-benar akan terjadi?

“Jika kamu tidak memberikannya padanya, aku akan memberi Yume-san petunjuk. kamu tidak akan keberatan jika ulang tahun ini berakhir selemah seorang teman yang menyatakan cintanya kepada kamu, kan? ”

"Jangan lakukan ini… kau membuatku merinding."

Itu akan mengerikan untuk dibayangkan. Aku akan kabur dari rumah jika itu terjadi.

“Ngomong-ngomong, bolehkah aku bertanya hadiah apa itu?”

“Tidak ada yang mewah. aku tidak ingin memberinya aksesori atau sesuatu ketika kami bahkan tidak berkencan.”

“Oh, maksudmu sesuatu yang praktis? Apa kau takut atau apa?”

Grrr…gadis ini benar-benar memiliki cara yang buruk untuk mengatakan yang sebenarnya.

"Tidak apa-apa! Yang penting aku memberinya hadiah.”

“Yah, kurasa itu pasti jauh lebih baik daripada menerimanya sambil tersenyum manis, dan kemudian harus mencari cara untuk menghadapinya nanti.”

“…Apakah kamu membenciku karena sesuatu atau apa?”

“Jika aku harus mengatakannya, aku akan mengatakan itu karena aku ditolak.”

“……Mungkin aku berhutang satu padamu seumur hidupku.”

Dia akan menyebutkan ini sampai akhir hayatnya.

“Mfufu. Yah, bagaimanapun, aku harap kamu dan Yume-san dalam suasana hati yang baik hari ini. Sampai jumpa besok!"

"Kau membuatnya terdengar seperti aku menggandakanmu…"

“Hehehe. Aku merasa gugup seperti wanita simpanan, kurasa.”

"Dalam banyak hal. Namun, aku tidak tahu apa yang kamu maksud dengan suasana hati yang baik … "

“Kamu terdengar seperti pemula. Bukankah kalian pernah menjalin hubungan sebelumnya?”

"Hal-hal yang berbeda sekarang dibandingkan dengan saat itu."

“Kalau begitu biarkan aku memberimu situasi fantasi! Selama pembicaraan bantal—

Aku menutup telepon.

Itu adalah situasi yang benar-benar aneh yang dia alami.

Aku meletakkan ponselku dan melihat hadiah yang telah kusiapkan. Aku merasa otakku yang kaku melunak saat mendengarkan ucapan Isana yang ceria dan tepat.

Ya, masa kini berbeda dengan masa lalu.

aku tidak perlu memperumit masalah. Aku hanya perlu menyerahkannya padanya seperti biasa.

Ini tidak seperti kami akan melakukan sesuatu yang besar…seperti yang aku katakan, yang penting adalah fakta bahwa aku memberinya hadiah.

"…Baik."

Aku mengambil keputusan dan mengambil tas kecil itu.

Dan kemudian ada ketukan di pintu.

"-Kau di?"

Mizuto Irido Keinginan yang tidak bisa diringkas dengan dua kata

Pintu terbuka, dan Yume muncul dengan gaun tidurnya.

“Aku masuk.”

“Tunggu, oi!”

Sebelum aku bisa menghentikannya, Yume memasuki ruangan dan melihat bantal manik yang kuterima dari Yuni-san yang baru saja kubawa.

Pomf! Dan tanpa ragu-ragu, dia menenggelamkan punggungnya ke bantal.

“Oh, ini bagus. Aku juga ingin satu.”

“…Bukankah kita berjanji untuk tidak memasuki kamar satu sama lain?”

Kami tidak akan pergi ke kamar satu sama lain di malam hari untuk menghindari kejutan yang tidak menyenangkan dari orang tua kami. Kami akan saling menghubungi melalui telepon jika perlu. aku yakin itu adalah kesepakatan yang kami miliki.

Yume menatapku dan terkikik,

“Jangan khawatir, mereka berdua mabuk dan tertidur. Jika kamu bersikeras, aku dapat mengatakan bahwa aku melanggar aturan, oke, onii-chan??”

“…Sudah lama sejak aku mendengar aturan saudara itu…”

Dia tidak menggunakannya saat terakhir kali kami mandi, jadi kupikir dia sudah melupakannya.

Yume menggeliat di bantal,

"Bantal ini sangat besar, aku pikir mungkin untuk memuat satu orang lagi."

"Hah? Tidak, apa yang kamu coba membuatku lakukan? ”

“Setidaknya dengarkan keinginan adik perempuanmu, onii-chan.”

"Kami sudah selesai menggunakan aturan ini jika kamu terus menggunakannya!"

“Itu. Baik!"

"Wow!?"

Yume menarik pergelangan tanganku dan memaksaku duduk di sampingnya.

Bantal manik awalnya dimaksudkan untuk satu orang, dan dijejalkan sepenuhnya pada saat ini. Yume menyandarkan bahunya ke bahuku. Aku bisa mencium aroma sabun saat dia baru saja mandi.

"…Apakah ini yang saudara kandung lakukan?"

Aku bergerak sedekat mungkin ke tepi bantal, tapi Yume mencondongkan tubuh lebih dekat ke arahku untuk mengejar.

“Mereka melakukannya. aku pikir begitulah yang digambarkan di 'Grave of the Fireflies'.”

aku cukup yakin saudara kandung dalam novel atau film itu tidak meringkuk bersama di bantal manik-manik yang begitu mewah….

“…………”

“…………”

Terlepas dari tindakan aneh dan kuat ini, Yume tidak repot-repot memberi tahu aku apa yang dia inginkan dengan aku. Selama sekitar satu menit, aku hanya bisa merasakan kehangatan dan kelembutan kulit manusia di bahu aku.

Apakah kita akan seperti ini selamanya—saat aku mulai berpikir konyol, Yume akhirnya angkat bicara.

"…Selamat ulang tahun."

"…Oh ya. Kamu juga."

Apa, setelah semuanya? Saat kami baru saja mengadakan pesta ulang tahun…

"Aku punya … hadiah."

Otakku tidak bisa memproses kata-kata dengan cukup cepat ketika dia mengatakannya, kata demi kata.

“Aku sudah menyiapkannya cukup lama, tapi kupikir jika aku menyerahkannya padamu sebelumnya, sikapku akan terlihat jelas di mata orang tua kita… itu sebabnya aku memutuskan untuk memberikannya padamu di menit terakhir.”

Aku melihat jam tanganku, sudah jam 11 malam.

Ada kurang dari satu jam sebelum ulang tahun kami berakhir.

"…Hmm."

Yume meletakkan tangannya di antara bantal manik dan punggungnya, mencari-cari, dan mengeluarkan tas yang terbungkus.

Tunggu, apakah dia menyembunyikannya di belakang punggungnya sepanjang waktu?

Apakah itu sebabnya dia duduk di atas bantal?

"Untukmu."

Saat dia menyerahkannya, aku menerimanya, setengah secara naluriah.

Hadiah itu terbungkus rapi, kira-kira sebesar telapak tanganku… yah, kira-kira seukuran buku saku.

Aku melirik ke samping, dan melihat mata Yume terfokus pada pangkuanku. aku tidak tahu emosi atau niatnya, meskipun kami sudah lama bersama.

“…Bisakah aku membukanya?”

tanyaku ragu-ragu, dan Yume mengangguk kecil.

Begitu aku melihat jawabannya, aku membuka bungkusnya dengan hati-hati.

Dan muncul dari bungkusnya adalah sesuatu yang sangat familiar.

—Sampul buku.

Sampul buku yang berwarna biru cerah dan gelap.

"…Ini…"

Aku tidak bisa tidak mengingatnya.

aku ingat ulang tahun kami di kelas delapan. Kami membeli sampul buku dengan warna berbeda bersama-sama.

Mereka memiliki warna dan desain yang sedikit berbeda, sedikit berbeda. Tetapi-

“—Baru-baru ini, aku sedang berpikir.”

Yume tiba-tiba melihat ke langit-langit dan berbisik,

“Aku mungkin tidak akan bergabung dengan OSIS jika kamu tidak mendorongku. aku pikir aku tidak mengandalkan kamu lagi, tetapi ketika aku menyadarinya, ada saat-saat ketika aku merasa seperti kamu mendukung aku.

Kata-katanya begitu jujur ​​sehingga mereka merasa seperti sebuah kebohongan.

Mereka mengalir ke dalam hatiku seperti air yang sejuk dan menyegarkan.

“Aku baik-baik saja jika kamu membenciku, tetapi meskipun begitu, aku ingin membalas semua dukungan yang telah kamu berikan kepadaku…dan jika mungkin, aku ingin kamu melanjutkan hal yang sama di masa depan…Ini bukan hanya tentang aku. menjadi mantanmu, atau kita menjadi saudara kandung…Aku tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata, tapi…”

Ya, aku mengerti.

Saat itu, aku yang lebih sederhana dan lebih muda sangat bahagia.

Kami memiliki pemikiran yang sama.

Hati kita pernah bersama.

Tapi pada titik ini, aku tidak begitu naif sekarang.

Dan tentu saja, kamu juga tidak naif.

Emosi yang rumit berputar-putar dalam diriku, dan tidak peduli berapa banyak novel yang aku baca, aku tidak bisa mengekspresikan diriku dengan kata-kata yang tepat.

Walaupun demikian…

"Aku ingin memberimu … yang baru."

Dia bisa dengan jelas memberi tahu aku apa yang dia inginkan.

"Kamu mungkin telah membuang yang aku berikan padamu sebelumnya … tapi aku ingin kamu menggunakan yang aku berikan padamu sekarang."

Yume tidak melepaskan bahunya yang menempel erat di bahuku.

Dia tidak mencoba melarikan diri.

Dia mengungkapkan apa yang dia inginkan ketika dia memberikan hadiah ini kepadaku.

Ini mungkin hadiah egois yang tidak menunjukkan perhatian kepada penerimanya.

Tapi…ah, begitu.

Betul sekali.

aku berasumsi bahwa kami telah melampaui hubungan yang penuh perhatian seperti itu.

“…aku juga.”

aku berbicara dengan tekad, dan Yume gemetar.

“aku juga—kamu bisa melanggar aturan sesukamu, nee-san.”

Yume Irido Lalu, tahun depan

“Eh?”

Aku melihat ke samping dan melihat Mizuto bersandar di bantal, meraih meja belajarnya untuk menarik tas.

Tas sebesar telapak tangannya.

Ukuran buku saku.

Tidak mungkin, jadi aku berpikir, "ini" dan dia menyerahkan tas kecil itu kepada aku.

"Selamat ulang tahun."

Aku menatap tas di telapak tanganku dengan tidak percaya.

“Eh…? Tidak-tidak, ini—”

"Buka."

Dia berkata, dan aku dengan takut membuka tas itu.

Muncul dari tas adalah sesuatu yang aku harapkan.

Itu adalah sampul buku merah.

“…Kupikir kita tidak akan memiliki ide yang sama.”

Sementara aku diliputi oleh begitu banyak pikiran dan kehilangan kata-kata, Mizuto berkata sambil menghela nafas.

“Asal tahu saja, hadiahku tidak memiliki arti yang sama dengan milikmu. Hanya saja… hal pertama yang terlintas dalam pikiran.”

“Ke-kenapa…apa kamu lupa tentang apa yang terjadi sebelumnya!?”

“Tentu saja aku ingat.”

Bibir Mizuto mengerut ringan saat dia tampaknya mengabaikan kekecewaannya.

“…Ada saatnya aku berhenti memikirkannya. Aku tidak ingin merasa seperti menempel pada sesuatu…tapi semakin aku memikirkannya, aku sadar aku tidak bisa memikirkan hal lain. Kamu selalu pergi ke mana-mana dengan tugas OSISmu, dan kamu membawa buku kemana-mana, jadi itu mudah rusak… Yah, sulit untuk menggunakan hadiah mantan setiap hari, jadi kupikir kamu harus memiliki yang lain.”

aku mengerti.

aku pikir aku akan memberikan apa yang ingin aku berikan kepadanya, dan aku melakukannya.

Sebaliknya…Mizuto memikirkanku dan memberiku ini.

"…Terima kasih."

aku memegang sampul buku dekat dengan dada aku, yang warnanya sedikit berbeda dari yang aku terima dua tahun lalu.

“Aku akan menjaganya dengan baik.”

"Tidak apa-apa. Ini tidak terlalu mahal. kamu dapat membeli yang lain jika rusak. ”

“Jadi, tahun depan?”

“Jangan terlalu kasar dengan itu.”

Aku terkikik, dan Mizuto melihat sampul buku yang kuberikan padanya.

“Sama di sini, terima kasih. Anehnya, aku senang.”

"Mana yang membuatmu lebih bahagia, yang dulu kuberikan padamu, atau yang baru saja kuberikan padamu?"

“… Hampir sama, kurasa.”

Hampir sama…yah, aku hampir sampai.

"aku yakin akan ada lebih banyak tahun depan."

"Silang."

Aku hampir sampai.

Tunggu dan lihat, aku yang dulu.

Aku pasti akan melampauimu.

Mizuto Irido Aku yang pengecut (Mizuto)

Untuk beberapa saat setelah itu, kami menghabiskan waktu membaca buku sambil duduk di bantal, menguji sampul buku yang telah kami berikan satu sama lain.

Akhirnya, aku merasakan bahu aku lebih berat dari yang lain

Aku menoleh untuk melihat Yume menyandarkan kepalanya di bahuku, bernapas berirama dalam tidurnya.

“Oy… astaga…”

Saat itu pukul dua belas, dan ulang tahun kami sudah berakhir.

Yume biasanya sudah tertidur pada saat ini. aku tidak punya pilihan selain mencari cara untuk membawanya ke tempat tidur …

“…………”

Aku mengintip wajah Yume melalui poninya, mencoba menahan napas.

…Kurasa kita hampir sama.

Ya, aku sama bahagianya dengan dia.

Kita sudah sampai pada titik seperti itu.

Dulu aku berpikir bahwa cinta hanyalah sebuah kata yang indah.

Dan kemudian aku menyadari.

Ini bukan momen mewah dengan cara apa pun.

Sebaliknya, perasaan ini membuat aku kehilangan diri untuk berlabuh, 'ini dia'. Sama seperti ayah tidak ragu-ragu ketika dia bertemu Yuni-san lagi, aku sudah tahu bahwa dia satu-satunya untukku.

Ya, aku mengakuinya. Aku tidak akan berbohong lagi, setidaknya tidak dalam hatiku.

aku suka dia.

Aku menyukainya, dan aku ingin berada di dekatnya.

Jadi aku tidak bisa hanya menjadi saudara.

Aku dengan lembut mengusap poni Yume saat dia tidur.

…Dia tidak bangun, ya?

Sendi buku jari pertama mengetuk poni Yume, membelainya dengan ringan.

Apakah kamu pikir itu pengecut?

Bahwa aku merasa nyaman dengan momen ini, meskipun aku telah memutuskan sendiri?

Bahwa kamu tidak memperhatikan aku menyentuh kamu hanya ketika kamu sedang tidur?

Namun, aku tidak bisa berhenti memikirkannya.

Itu hanya penundaan yang tidak berguna.

Moratorium pengecut.

Tapi untuk saat ini—

Yume Irido Aku yang pengecut (Yume)

Apakah kamu pikir itu pengecut?

Bahwa aku merasa nyaman pada saat ini, meskipun aku telah memutuskan sendiri?

Aku berpura-pura tidur, menunggumu menyentuhku, menyerahkannya padamu.

Tapi tetap saja, aku pikir.

Itu hanya penundaan yang tidak berguna.

Moratorium pengecut.

Tapi untuk saat ini—

—Biarkan tetap seperti ini sedikit lebih lama.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List