hit counter code Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta – Volume 8 Chapter 5 – Show me (ore) your true self Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta – Volume 8 Chapter 5 – Show me (ore) your true self Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sakuranovel
————

Yume Irido Cinta menjadi kutukan dalam satu kalimat.

“Fueeehhh~~~~~~!”

Asou-senpai menangis.

Dan di saat yang sama, dia menggosok payudara Asuhain-san di bak mandi.

“Aku ditolak~! Fuii, hik, kenapayyy~!”

"Apa yang terjadi?" Begitu aku bertanya, Asou-senpai mengeluarkan air matanya secara terbuka sehingga aku bahkan tidak bisa membalas. Asuhain-san, yang sedang digosok, mungkin juga kasihan padanya saat dia membiarkan dirinya tetap berada dalam pelukan Asou-senpai, "Hai" "Nnn" dia bahkan membuat suara geli seperti itu.

“Aku pikir itu pasti berhasil~! Senpai itu idiot~~~~!”

Meski begitu, Asou-senpai berhasil menahan air matanya selama perjalanan pulang yang tidak terlalu singkat ini. Sepertinya dia benar-benar tidak ingin Hoshibe-senpai melihatnya menangis dibandingkan dengan orang lain.

Tapi dia berakhir seperti ini begitu dia pada dasarnya melarikan diri ke pemandian perempuan…

Sudah lama sejak aku melihat seseorang menangis begitu keras—melihatnya, aku benar-benar merasa bahwa Isana Higashira adalah dirinya sendiri…

Patah hati pada dasarnya adalah sesuatu yang akan menyakiti hati orang lain secara empatik.

Semakin serius, semakin dalam lukanya… bahwa kehidupan sehari-hari hingga kemarin tiba-tiba terasa begitu jauh.

Perpisahanku membutuhkan waktu lebih lama untuk dipersiapkan daripada senpai, dan itu bukan sesuatu yang bisa dibanggakan… tapi wajah menangis dari senpai yang biasanya bisa diandalkan (yang menggosok payudara orang lain) sangat memilukan…

"Ini aneh…"

Presiden berkata, terlihat sedikit sedih saat dia menyipitkan matanya.

“Kalian berdua sudah berhubungan baik, tapi dia bilang dia tidak berniat punya pacar. Hati seorang pria benar-benar merupakan teka-teki yang rumit. Apa yang dia tidak senang tentang Aisa?”

“Aku tidak tahu~! Hii, fu…Aku menyuruhnya, untuk menjadi, pacarku…dan kemudian dia hanya, 'Maaf. Aku tidak bisa menjadi pacarmu'…ueehhhh~!!!”

“Hah! T-tunggu senpai, jangan menariknya…ahnnn!”

Tangan Asou-senpai meremas payudara Asuhain-san lebih keras. Sepertinya satu-satunya hal yang bisa menghibur hati Asou-senpai adalah perasaan payudara kouhai favoritnya.

Presiden mengerutkan kening sedikit tidak senang.

“Dia tidak bisa menjadi pacarmu? Ya ampun, Hoshibe-senpai itu, jika dia tidak pernah berniat sejak awal, dia seharusnya lebih berterus terang tentang hal itu.”

"Jika ada, sikap Asou-senpai yang biasanya nakal adalah…"

“Itu sangat lemah~!! S-Sikap iblis kecilku sampai sekarang~!”

Memang, itu cukup memalukan untuk memberi aku dorongan untuk menutupi wajah aku. Aku mungkin tidak akan bisa menghadapi Hoshibe-senpai dengan baik lagi jika itu aku…

Presiden mengarungi air panas, dan dengan lembut memeluk bahu Asou-senpai.

“Kau akan dehidrasi jika terlalu banyak menangis. Aku akan mendengar keluhanmu, jadi berhentilah menangis sekarang.”

“Eh… hiks…”

“—Nnn! Nia! O-oy Kenapa kamu menggosok milikku juga?”

Aku memberikan pandangan masam pada Asou-senpai, yang memiliki payudara mekar di kedua tangannya. Aku mungkin akan berakhir sebagai mangsanya jika aku mendekatinya saat ini.

“…Aku merasa seperti pernah mendengar hal seperti itu sebelumnya…”

Kemudian, di sebelahku, Higashira-san, menggumamkan sesuatu yang dalam.

“Seperti tidak ada harapan, seperti tidak bisa dipercaya… rasanya sangat memalukan untuk berpikir bahwa ada peluang…

“Higashira-san…”

Higashira-san, yang terlihat begitu tidak peduli sehari setelah dia ditolak, mungkin menangis seperti ini pada hari itu.

aku benar-benar tidak bisa menghibur teman aku seperti yang dilakukan Presiden. Bagaimanapun, tidak diragukan lagi salahku bahwa Higashira-san ditolak…

“…Maafkan aku karena menyenggolmu secara tidak bertanggung jawab.”

“Tidak apa-apa, Pada titik ini, itu salahku karena berpikir itu bisa berhasil setelah mendengar itu… Aku tidak bisa mengerti sama sekali sampai aku mengaku. Itu sebabnya aku sangat takut…”

aku mengaku, dan aku berhasil.

Higashira-san dan Asou-senpai keduanya gagal.

Apa yang membedakan kita? Bisakah aku yakin bahwa waktu berikutnya akan berhasil?

Aku tidak tahu. Aku takut karena aku tidak tahu…

Dan karena aku takut, mau tak mau aku berpikir bahwa aku tidak boleh mengaku, selamanya…

“Fueehh… uuu. Aku tidak bisa melakukan ini, bahkan jika… senpai berkata begitu, aku tidak bisa berhenti mencintainya…!”

Dia tahu itu sia-sia, tetapi dia tidak bisa melepaskan kasih sayangnya untuknya. Ketika seseorang pada dasarnya dikutuk seperti ini, berapa banyak yang bisa mereka tahan?

Terutama mereka yang tinggal di bawah atap.

Lagipula aku mungkin dibenci— seperti saat kami menjadi saudara tiri.

… Ahh astaga.

Ini hanya sebuah imajinasi. Itu hanya asumsi.

Aku sudah iri pada Higashira-san. aku merasakan ketakutan yang tidak diketahui tentang dia, mengetahui bahwa dia dapat kembali ke hubungan pra-pengakuan seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Asou-senpai terus menangis, dan yang bisa kami lakukan hanyalah menawarkan kata-kata penghiburan.

Akatsuki-san adalah satu-satunya yang melihat kami dengan wajah putus asa.

Kogure Kawanami Anak laki-laki dan anak perempuan

“Asou-senpai ditolak.”

aku tidak bisa mempercayai mata aku ketika aku menerima pesan LINE ini dari Akatsuki.

Asou-senpai ditolak? …oleh Hoshibe-san?

"Dengan serius?" aku konfirmasi, "Dengan serius. Semua orang menghiburnya sekarang.” Demikianlah balasannya. Tampaknya memang demikian. Sementara Akatsuki adalah seorang wanita dengan beberapa sekrup longgar, dia tidak akan berbohong seperti itu.

Aku mendongak dari ponselku dan ke kamar.

"Wow! Oy, kamu cukup bagus, Haba!”

“aku sudah berlatih online.”

“Bwoah! Oy oy, hentikan hentikan, jangan melampaui langkan!”

Hoshibe-san sedang bermain melawan Haba-senpai, menggunakan game yang aku bawa. Dia tidak tampak berbeda dari sebelumnya. Aku tidak akan menyadari bahwa dia baru saja menolak seorang gadis jika Akatsuki tidak memberitahuku. Sepertinya Haba-senpai, yang sedang bermain game, atau Irido, yang menghadap dinding sambil membaca buku, tidak menyadarinya.

Bukankah itu masalah besar bagi Hoshibe-san? Tidak, tidak, itu tidak seperti dia mengaku oleh orang asing yang tidak dikenalnya. Itu kouhai yang telah bergaul dengannya selama lebih dari setahun, kan? aku tidak berpikir dia begitu berdarah dingin untuk tidak merasakan apa-apa setelah menolak seorang gadis …

"Bisakah kamu keluar sebentar?"

Jadi aku pikir, dan Akatsuki terus mengirim pesan.

Hobi aku—tidak, bukan itu. aku ingin melihat kebahagiaan orang lain dalam cinta, jadi tentu saja, aku tidak akan suka ketika seseorang ditolak. Lagi pula, aku tidak berpikir Akatsuki akan memberitahuku semuanya, tapi itu jauh lebih baik daripada hanya tinggal di kamar tanpa mengetahui apa-apa.

"Aku akan membeli minuman."

"Oh."

Setelah mendengar jawaban singkat Hoshibe-san, aku meninggalkan kamar anak laki-laki.

Aku menyusuri lorong, tiba di tangga menuju lantai bawah, dan menemukan Akatsuki menunggu di sana. Begitu dia melihat wajahku, “Ayo turun”, dia turun. Aku mengikutinya diam-diam.

Kami pergi ke lorong jauh dari meja depan dan salon tempat para pengunjung berkumpul, dan Akatsuki menyandarkan punggungnya ke dinding. Dia menatap taman bergaya Jepang dalam kegelapan, tapi dia mungkin melihat sesuatu yang lain.

Aku juga menyandarkan punggungku ke dinding di sebelah Akatsuki dan menatap pemandangan yang sama..

Setelah beberapa hening, Akatsuki angkat bicara,

“Asou-senpai banyak menangis.”

"…Apakah begitu?"

“Dia biasanya sangat ceria… Yah, cara dia menangis agak lucu.”

Fufu, Akatsuki tertawa, tapi dia tampaknya kehilangan kekuatan setelahnya…

“…Kamu tidak bertanya bagaimana dia ditolak?”

“Apa yang bisa aku lakukan bahkan jika aku bertanya sekarang? Aku baru pertama kali bertemu dengannya kemarin.”

“Kurasa… yah, aku juga tidak tahu alasannya. Sungguh, bahkan Irido-kun juga, ada banyak pria aneh… gadis-gadis yang aku dukung semuanya ditolak.”

Aku tidak terlibat, tapi Higashira pernah mengaku pada Irido. Dia benar-benar didorong untuk melakukannya. Irido berhasil mengatasi tipu muslihat gadis ini di sini dengan mencampakkan Higashira…tapi Irido mungkin merasa bertanggung jawab untuk itu juga, ya.

“Apakah aku bintang yang tidak beruntung? Semua gadis di sekitarku dibuang, dan aku tidak bisa jatuh cinta. Aku merasa depresi…"

“Jangan menyebut takhayul apa pun di sini. Itu tidak ada hubungannya denganmu, kan?”

“Ya, aku tahu… tapi aku hanya bisa memikirkannya saat melihat senpai menangis… Akankah gadis-gadis yang sepertimu akhirnya menangis juga… atau apa?”

“…………”

Selama aku memiliki konstitusi ini, aku tidak dapat menerima pengakuan apapun dari siapapun.

Selanjutnya, aku mungkin akan muntah di tempat. Ini mungkin penolakan terburuk yang mungkin terjadi.

Dan dia berasumsi— itu salahnya.

“Itu satu hal jika itu berakhir setelah kamu menyerangku. Orang lain tidak akan mengerti sekalipun. Gadis-gadis ditolak olehmu karena aku. kamu sendiri mungkin agak populer, dan akan ada gadis-gadis seperti itu yang muncul. kamu akan menyebabkan begitu banyak gadis menangis. Sedangkan untukku—untukku…”

Akatsuki berkata penuh harap.

"Aku tidak ingin kamu menjadi orang yang mengerikan."

Jadi itu sebabnya dia ingin menyembuhkanku?

Dia akan menyembuhkan konstitusi ini dengan cara apa pun, demi orang asing yang tidak dikenal yang mungkin tidak muncul, ya?

"…aku…"

“Bertemanlah denganku sebentar.”

Akatsuki meraih lenganku tanpa mengatakan apa-apa lagi.

“Ada suatu tempat yang ingin aku kunjungi… Apakah kamu tahu tentang pemandian udara terbuka semi-campuran itu?”

Hanya melihat ruang ganti, kebetulan tidak ada orang lain di sana.

Itu adalah sumber air panas yang aneh, dengan pemandian tepat di depan kami seperti lorong yang panjang dan sempit.

Kami berjalan melalui bak mandi, membuat percikan saat kami masuk jauh ke dalam, dan air semakin dalam. Kami tiba di air panas cokelat berlumpur yang bisa menutupi tubuh kami, dan di sini lorong yang panjang dan sempit akhirnya berakhir, dan aku bisa melihat ke luar.

Ini adalah pemandian terbuka, tetapi kenyataannya, ini setengah terbuka, dengan jendela horizontal untuk melihat ke luar. Yang lebih memprihatinkan adalah bak mandi lain di sisi lain. Air panas dan tembok batu yang tingginya hampir sama membagi pemandian ini menjadi dua..

“Ah, kamu di sini.”

Ada Akatsuki.

Lengannya sudah berada di dinding batu saat dia menilaiku dengan tatapan tenang. Air panas berwarna cokelat itu tidak transparan sama sekali, dan tubuhnya benar-benar tersembunyi di bawah air.

Sisi lain terhubung ke pemandian wanita, dan kedua pemandian bertemu di sini. Air berlumpur benar-benar menutupi tubuh. Sepertinya inilah yang dia maksud dengan mandi campuran.

“Hehe…kami telanjang bulat, tapi kami tidak bisa melihat satu sama lain. Rasanya aneh.”

"…Kukira."

Sisi pria sama dengan sisi wanita, dan tidak ada orang lain di sekitarnya. Mungkin kami datang lebih awal atau terlambat, tapi sepertinya sisa waktu kami akan menjadi fantasi.

“Oy, berhenti mencari. Tidak ada wanita lain di sekitar."

Akatsuki berkata dengan tatapan merendahkan.

"Lagipula aku tidak bisa melihat apa-apa."

"Diam. kamu mengatakan itu, tetapi kamu masih penasaran, kan? ”

“Serius, tidakkah ada orang yang memiliki pikiran kotor yang khas? Benar-benar tidak masuk akal bahwa aku berakhir mual setiap kali seseorang menyukai aku. ”

Menurutmu salah siapa—aku tidak mengatakan itu.

Dia paling tahu siapa yang salah.

Akatsuki meletakkan pipinya di dinding batu, tampak menggoda.

“Kapan terakhir kali kita mandi bersama? …Ah ya, kita pernah melakukannya, kan? Pulang ke rumah."

"Itu hanya kamu yang menerobos masuk. Terakhir kali kita setuju untuk mandi bersama adalah—-"

Sejak kita berkencan.

Aku menghentikan pikiranku sebelum aku bisa mengingat lebih jauh. Lagi, dan aku akan kehilangan ketenanganku.

“…Saat itu—selama sekolah dasar. Kami mandi bersama seperti itu alami.”

“Begitulah ketika kita masih anak-anak. Dulu kami menganggapnya biasa saja.”

“Kita di kelas berapa saat itu terjadi? Waktu ketika kamu bertanya 'dari mana gadis-gadis buang air kecil'— ”

"Berhenti! Jangan menggali sejarah hitamku!”

“Ahahaha! aku kaget sampai menangis, dan kemudian kamu dimarahi oleh orang tua kamu!”

Saat itulah kami tidak tahu apa-apa. Perbedaan antara pria dan wanita, apa itu cinta, dan bahkan bagaimana kita menjadi seperti ini—

“Kapan waktu kami ingin mandi bersama. Apa kau tidak menyentuh payudaraku?”

“Jangan memfitnah aku. Lagipula tidak ada kesempatan. Kami baru saja tumbuh dewasa, dan entah bagaimana berhenti mandi bersama—”

Bagaimanapun. Semuanya, entah bagaimana.

Entah bagaimana, kami tidak mandi bersama; entah bagaimana, kami berhenti pergi ke sekolah bersama; entah bagaimana, kami berhenti berbicara satu sama lain di kelas; dan entah bagaimana—kami berakhir sebagai sepasang kekasih.

aku tidak memiliki tekad atau rasa tanggung jawab. Begitulah anak-anak sekolah menengah, setiap kali seorang gadis mendekat, para pria akan berakhir dengan kecerdasan di bawah kera. Dan setiap kali itu tidak seperti yang mereka duga, mereka mulai mengeluh.

Sampai hari ini, aku masih terus menerima dampak dari saat itu.

“—Hei, apakah kamu bersemangat?”

Akatsuki memberikan seringai nakal saat dia berkata,

“Kau mandi campuran dengan gadis SMA itu aku… biarkan aku mendengar pikiranmu, Kawanami.”

“…Apakah kamu bodoh?”

Aku mencibir.

“Bukankah kamu baru saja melihat ke belakang beberapa kali? Pada titik ini, aku tidak menjadi bersemangat hanya karena aku mandi denganmu—”

Aku tidak sebodoh dulu.

Bukan tentang pria dan wanita, cinta, tekad, penyesalan, atau perpisahan.

Kenangan yang selalu aku ingat tetap ada di hati aku.

Cinta bukanlah sesuatu yang harus dilakukan, tetapi untuk dilihat.

Jawaban aku— tidak akan pernah berubah.

“…Hmph.”

Tanggapan Akatsuki terasa seperti ada artinya.

Begitu aku merasakan ada sesuatu yang salah, dia telah meninggalkan dinding batu yang memisahkan kamar mandi pria dan wanita, dan dengan suara percikan, dia tiba di jendela horizontal besar tempat kami bisa melihat ke luar.

Dan kemudian, dia meletakkan tangannya di jendela dan tepi pemandian batu.

“Baiklah.”

Guyuran.

Air terciprat ke mana-mana.

Di tengah air coklat berlumpur, punggung putih, pinggang, pantat muncul dari air—

Di depan mataku yang terpana, Akatsuki membalikkan tubuhnya ke arahku.

Dia benar-benar telanjang.

Dia duduk di tepi bak mandi, bersandar pada kegelapan jendela panjang, menunjukkan tubuhnya yang lembab dan berkilau di depanku.

Dengan senyum di wajahnya.

Memiringkan kepalanya dengan ringan, Akatsuki bertanya sekali lagi,

"Apakah kamu benar-benar … tidak bersemangat?"

Fisik mungil hampir tidak berubah sejak sekolah menengah.

Tapi tubuhnya, tersembunyi di balik pakaiannya, telah tumbuh dengan baik. Lekukan di pinggul dan pantat, dan benjolan yang tampaknya tidak ada terlihat agak menonjol—lekuk feminin lebih jelas dari sebelumnya.

Bahkan tatapan kekanak-kanakan itu, wajah polos itu, terlihat begitu memikat.

Setidaknya— itulah yang aku rasakan.

"…Mengapa…?"

Aku mengerang, merasakan ruam dan mual meningkat.

"Kenapa … kamu pergi sejauh ini …?"

Apakah itu sebuah pertanyaan? Apakah aku memohon?

Dengan kecerdasan di bawah monyet yang terbakar, aku tidak bisa lagi bertanya pada diri sendiri.

“Kurasa aku baik-baik saja dengan keadaan sekarang… bahkan jika kita memperbaiki hubungan kita… seperti sebelumnya, dan berakhir kembali sebagai teman masa kecil… kurasa itu bukan hal yang buruk, kan…!””

Bahkan aku merasa itu terdengar seperti menangis.

Bagi aku, aku terdengar seperti anak kecil yang menangis.

"Jadi mengapa— apakah kita hanya menyia-nyiakan segalanya!"

Ini sudah berakhir.

Waktu yang nyaman telah berakhir.

Pikiran itu membuatku sedih, marah, dan kepalaku kacau.

Akatsuki tampak sedikit sedih saat dia melihat ke bawah.

"… Apakah itu sia-sia?"

"Ya. Bukankah sudah jelas… jika kamu melakukan itu—”

Jika kamu menunjukkan semua itu.

“—Aku hanya bisa melihatmu sebagai seorang wanita!”

Jauh di dalam kepalaku, sesuatu retak seperti percikan api. Alih-alih, itu menghapus pikiranku, mengesampingkan hal yang disebut kewarasan, dan mewarnainya dengan naluri kebinatangan.

Tidak! Hentikan! Serius berhenti! Jangan kembali seperti dulu! Ini menjijikkan, menjijikkan, menjijikkan menjijikkan! Tidak bisakah aku pikir itu hal yang luar biasa? Pria, wanita, semua orang, tidak bisakah mereka berpikir itu luar biasa? Tidak bisakah aku berpikir itu hal yang berharga dan imut dan indah!?

Seperti—masa kecilku.

"Maafkan aku, Kokkun."

Itu tanpa ampun.

“Tapi itu membuatku… sangat senang mendengarmu mengatakan itu.”

Saat aku melihat senyum malu-malunya, aku menutup mulutku.

aku tidak bisa mengatakan apa-apa lagi. Aku bahkan tidak bisa melihat ke atas. Dengan gema cipratan air, aku berjalan kembali ke tempat asalku, melewati sumber air panas yang sulit untuk dilalui.

“… Sialan….”

Tetap saja, itu tidak hilang.

Tubuh telanjang Acchan menusuk kepalaku.

“…Sialan, sial, sial…!”

Jus otak aku berdetak keras seperti jantung.

Tenggorokan aku sangat kering, dan aku tidak bisa mengatur napas.

Andai saja tidak seperti ini.

Kalau saja kita bisa tetap sebagai anak-anak selamanya.

Kalau saja kita bisa tetap sebagai teman masa kecil, tidak ada apa-apa tentang menjadi pria dan wanita.

Namun— itu tidak akan hilang. Itu tidak akan. Tidak ada perasaan bahwa itu akan memudar.

Kulitnya yang agak merah, ujung-ujung benjolan di gundukan datarnya, dan tempat yang bisa kulihat di antara paha yang kencang itu…

“—Dammmiiittt…!!!”

Aku teringat. Aku tidak bisa tidak mengingatnya.

Fakta itu membuktikan bahwa kita tidak bisa lagi kembali ke masa lalu yang indah.

Yume Irido Deklarasi Sejati

Aku menatap Asou-senpai, yang sedang tidur nyenyak di bawah futon.

"… Dia lelah karena menangis."

“Dia mengeluh, berteriak, makan dan tidur… seperti anak kecil.”

Asuhain-san sedikit terkejut saat dia berkata begitu. Memang benar wajah tidur senpai begitu polos, dia terlihat seperti dia lebih muda dari kita.

“Tidak, dia masih bayi. Dia terobsesi dengan payudara.”

“Dan dia bahkan meratap…”

“…Orang-orang benar-benar bisa menjadi seperti ini berkat cinta.”

Aku menatap tajam pada Asuhain-san yang bergumam begitu.

“Apakah itu tidak bisa dipercaya?”

'Ya … aku akan mengingat ini saat aku melihat seseorang membuat keributan.

“Yah, kurasa tidak banyak yang berisik seperti Asou-senpai…”

Aku memberikan senyum kecut. Setelah keluar dari kamar mandi, senpai benar-benar melahap makan siangnya..

“Tapi… anehnya, aku juga… sedikit, marah.”

"Marah?

“Di Hoshibe-senpai… apakah ada alasan mengapa dia harus menolak Asou-senpai dan membuatnya menangis begitu banyak?”

"…Apakah begitu?"

Presiden juga menunjukkan sikap seperti itu, aku kira itu diharapkan dari dia untuk berpikir seperti ini, terutama karena dia dekat dengan Asou-senpai.

Bagi aku … yah, aku adalah orang yang menyebabkan seseorang ditolak. Mau tak mau aku berpikir bahwa Hoshibe-senpai pasti punya alasan untuk itu.

"Itu aneh…"

Saat kami melihat ke bawah pada Asou-senpai yang sedang tidur nyenyak seperti anak kecil, Asuhain-san berkata,

“Aku tidak berpikir cinta itu penting…tapi setelah aku melihat seseorang menangis begitu banyak, aku merasa sedikit tersentuh. Ini seperti ketika aku berusaha keras untuk studi aku— apakah dia berusaha keras untuk cintanya? ”

“Y…Ya. aku mengerti. Ketika aku melihat seseorang bekerja keras—seseorang yang benar-benar menunjukkan dirinya yang serius, aku sangat ingin membantunya.”

"Serius…"

Asuhain-san bergumam seolah mengkonfirmasi

“Dan seberapa serius… apakah Hoshibe-senpai?”

“Eh?”

“Aku merasa… aku belum pernah melihat Hoshibe-senpai benar-benar serius tentang apapun. Dia sudah menjadi ketua OSIS, jadi tidak diragukan lagi dia sangat berbakat—”

“Itu…”

Aku tahu tentang bahu Hoshibe-senpai.

Aku tidak tahu detailnya, tapi sepertinya karena cedera tertentu… dia harus menyerah pada hal tertentu.

“'Kenapa… itulah yang Asou-senpai terus katakan.”

Seperti seorang ibu, Asuhain-san mengelus pipi senpai, yang terakhir menjadi alasan mengapa dia bergabung dengan OSIS.

“Apakah dia pernah mengatakan mengapa? Dia tidak bisa mengatakan—mengapa? Bahkan ketika Asou-senpai begitu serius?”

Mengapa mengapa mengapa.

Asou-senpai terus mengulangi kata itu dengan mengigau.

'Aku tidak bisa menjadi pacarmu'. Itulah yang dia katakan padanya. Namun, dia tidak menjelaskan mengapa dia tidak bisa menjadi pacarnya..

Jika Hoshibe-senpai tidak menjelaskan kepada Asou-senpai, satu-satunya orang yang terlibat—

“—…Aku mungkin akan sedikit marah juga.”

Jika Mizuto menjelaskan lebih sedikit daripada yang dia lakukan ketika dia menolak Higashira-san— aku akan iri dia meskipun alasan itu adalah diriku sendiri..

Untuk menyukai seseorang atas keinginan aku sendiri, untuk mengakui seseorang atas keinginan aku sendiri. Dia mungkin bertanya-tanya apa yang dia katakan, atau mungkin tidak. Tidak salah mengambil sedikit tanggung jawab itu, kan. Tidak bisakah dia mengakhiri perasaan yang selama ini dia anggap remeh— dan melakukan sesuatu untuk itu?

Apakah salah menanggapi perasaannya yang sebenarnya?

"Kamu berdua."

Presiden Kurenai tiba-tiba memanggil kami.

“Sepatah kata sebelumnya, jangan lakukan apapun untuk menyudutkan Hoshibe-senpai. Itu hanya akan menambah rasa malu Aisa.”

“Yah … kita tahu itu.”

Pada akhirnya, ini hanya masalah antara Aisa dan Hoshibe-senpai. Salah jika kita terlibat langsung sebagai orang luar.

Presiden benar. Sebagai orang yang mengenal Asou-senpai untuk waktu yang lama di sini, dia pasti yang paling marah. Presiden kita tetap sangat tenang.

Tapi, lalu, apa yang harus—

“—…jika itu masalah mereka sendiri, kenapa mereka tidak membicarakannya saja?”

Orang yang tiba-tiba berkata begitu lembut bukanlah aku, Asuhain-san, atau presiden.

Itu Higashira-san.

“Karena dia menolak pengakuannya, seharusnya tidak apa-apa sekarang… untungnya perjalanan berakhir besok, jadi bukankah ini baik-baik saja?”

Uehehe, Higashira-san tersenyum malu saat dia berkata begitu.

“Hanya berbicara dari pengalaman, tapi aku pikir pengakuan menjadi lebih mudah untuk kedua kalinya.”

Higashira-san seharusnya yang paling tidak relevan di sini, tapi kata-katanya adalah yang paling meyakinkan.

…Serius, aku tidak bisa mengalahkannya…

Rasanya sudah lama sekali aku memberi nasihat sebagai yang berpengalaman.

"…aku mengerti. Kuku… jadi begitulah.”

Presiden menggelengkan bahunya dengan bingung.

“Yah, tidak ada alasan untuk menyerah sekali saja. Biasanya Aisa dibenci dan pantang menyerah… hahaha! Memang seperti yang kamu katakan! ”

Presiden tertawa terbahak-bahak seolah itu benar-benar lucu.

Asuhain-san menatap Presiden dengan bingung, melihat ke arah Higashira-san, dan kemudian ke arahku.

“Emm… tidak apa-apa?”

"Yah … tidak ada yang salah dengan itu, kan?"

Sama seperti pria yang keras kepala mungkin dibenci, seorang wanita yang keras kepala mungkin dibenci …

Dalam kasus Asou-senpai… dia biasanya dibenci..

“Baiklah… setelah kita memutuskan, mari kita mulai rapat strategi selagi kita melakukannya.”

Dengan itu, Presiden Kurenai menjatuhkan diri ke futon dengan kaki disilangkan.

“Besok— di Gunung Rokk, Aisa akan mengaku sekali lagi. Dan kemudian kita akan membuat si bajingan pemalas bodoh itu mengatakan apa yang sebenarnya dia pikirkan.”

"Kamu lebih kesal dari yang aku kira, presiden …"

Dan malam berlanjut di kamar anak perempuan.

Jouji Haba Skenario hari terakhir

Itu adalah keesokan paginya, hari ketiga—dan terakhir dari perjalanan itu.

Setelah check out dari penginapan, kami mengirim barang bawaan kami kembali ke rumah terlebih dahulu, dan berjalan ke tujuan kami, stasiun.

Stasiun— ya, tapi bukan stasiun kereta.

Itu adalah stasiun kereta gantung.

Ada kereta gantung yang menghubungkan langsung dari mata air panas Arima ke puncak Gunung Rokk. Kami akan naik kereta gantung untuk melihat-lihat, turun dari stasiun lain, dan naik kereta api kembali ke Kyoto dari stasiun terdekat. Ini akan menjadi rencana perjalanan hari ini.

“Sebenarnya, aku sangat ingin mengunjungi reruntuhan Kastil Takeda. Itu terlalu jauh dari sini, dan kita perlu berjalan puluhan menit ke atas gunung, jadi karena kita memiliki semua orang di sini, jangan lakukan itu…”

Karena itu, itu adalah rencana Kurenai-san, penyelenggara acara.

Dia melanjutkan, 'Apakah kita akan pergi bersama lain kali, hanya berdua?', Dan aku menjawabnya 'Jika aku harus membawa barang bawaan'—akan ada keributan yang lebih besar jika aku menolaknya mentah-mentah…

Melihat ke bawah dari udara, Gunung Rokk di musim gugur terlihat seperti mengenakan warna merah menyala. Pengalaman berjalan melalui api unggun hutan membuat perjalanan ini sepadan dengan kesulitannya.

Biasanya, Asou-san akan menempel pada Hoshibe-senpai dan membuat keributan.

Namun kenyataannya adalah bahwa keduanya sedang melihat ke bawah ke gunung di bawah melalui jendela yang terpisah. Asou-san tidak membuat keributan, dan hanya menanggapi Irido-san dan Minami-san dengan datar.

Bahkan jika itu bukan aku, itu jelas…

Rencana Asou-san adalah bahwa ini seharusnya menjadi kencan pertama mereka sebagai pasangan. Dengan demikian, semakin indah pemandangannya, kemungkinan skenario lain yang tersisa di benaknya membuatnya tidak dapat menikmatinya sama sekali.

Dan di sisi lain— aku melihat pasangan lain.

Ada Kawanami-kun yang sedang berbicara dengan Hoshibe-senpai dan Minami-san yang sedang berbicara dengan Asou-san.

Sepertinya keduanya tidak memiliki percakapan yang baik sejak pagi—atau lebih tepatnya, Kawanami-kun yang menghindari Minami-san.

“…………”

Aku menahan napas.

aku tidak berpikir ini akan menjadi perjalanan yang sederhana, tetapi ini di luar dugaan.

Pria dan wanita benar-benar tidak akan rukun ketika mereka dipaksa untuk bekerja sama.

Yume Irido Ini seharusnya tidak menjadi apa yang ingin kamu sentuh

Mofumofumofumofu.

Asou-senpai menatap tajam pada bulu domba berbulu lembut itu.

Kami naik kereta gantung ke stasiun puncak Gunung Rokk, dan pertama-tama berjalan di sekitar area eksotis, toko suvenir, dan teras dengan pemandangan yang indah.

aku membeli beberapa suvenir untuk Sakamizu-san dan yang lainnya, bersama dengan orang tua aku, dan sementara itu adalah panen yang melimpah, Asou-senpai tetap lesu …

Kami meninggalkan teras yang menghadap ke Kobe, ketika Asou-senpai tiba-tiba berkata,

"Aku ingin pergi ke peternakan."

Ada sebuah peternakan di Gunung Rokk. Berjarak 20 menit naik bus dari halte bus terdekat. Peternakan telah dikembangkan seperti taman hiburan, dan memiliki pagar yang mengelilingi padang rumput, tempat domba, kambing, dan sapi perah berkeliaran dengan bebas.

aku mendengar tentang ini sebelumnya. Ketika seseorang putus asa, naluri alaminya adalah mencari hiburan pada hewan.

Asou-senpai melihat seekor domba mondar-mandir, dan tertarik padanya, mengacak-acak wolnya tanpa henti…

“Fufufu…kau sangat lembut…tidak sepertiku yang kurus ini…”

Dia seharusnya disembuhkan, tapi ada tawa mencurigakan yang keluar dari mulut Asou-senpai.

Dia tidak berhenti hanya dengan domba itu saja.

Dia kemudian menemukan Holstein dan berjongkok di sebelahnya.

“Fufu… kau benar-benar punya payudara besar ya… Apakah lebih baik jika aku sepertimu…?”

Setelah itu, dia melihat seekor kelinci lucu dan menyipitkan matanya.

“Fufufu…kalau saja aku semanis dirimu…”

Aku sudah cukup.

Apakah kombinasi hewan dan gadis SMA begitu memilukan?

FufufufufuAsou-senpai terkikik saat dia mengelus kelinci Angora yang bundar.

“Ahh… sangat lembut… hangat… aku merasa seperti memiliki hewan peliharaan… Mungkin aku harus bertanya pada ibu apakah aku bisa memelihara anak kucing atau semacamnya…”

"""JANGAN LAKUKAN!!"""

aku juga pernah mendengar ini sebelumnya! Orang tidak akan berpikir untuk menikah jika mereka mulai memelihara hewan peliharaan!

Asou-senpai mengabaikan jawaban serentak dariku, Akatsuki-san dan Presiden saat dia hanya tertawa aneh, mengelus kelinci. Dia sakit parah, sungguh…

“… Aisyah.”

Presiden meletakkan tangannya di bahu Asou-senpai seolah-olah dia mengumumkan keputusan untuk merestrukturisasi perusahaan.

“Kami telah mendiskusikan dan memutuskan sesuatu. Apakah kamu keberatan?"

“Fueh? Apa…?"

“Setelah ini, kita akan kembali ke stasiun dan makan siang, lalu kita akan naik kereta gantung menuruni gunung sebelum kembali ke Kyoto. Kami akan menambahkan satu hal lagi ke jadwal kami.”

Jika kita memotongnya di saat yang salah, dia pasti akan cemberut.

Apa yang kami orang luar persiapkan untuknya adalah beberapa waktu …

“Ada menara kecil di dekat teras taman tempat kami baru saja berjalan-jalan. Ini adalah pos pengintai untuk melihat pemandangan puncak gunung. Itu tidak terlalu besar, dan tidak bisa menampung banyak orang.”

“Eh? Emm… apa maksudmu?”

“Pergi ke sana bersama Hoshibe-senpai.”

“…Eh?”

Asou-senpai berseru, dan matanya menyusut menjadi titik-titik.

“Aku akan mencari cara bagaimana menghadapi Hoshibe-senpai, jadi pergilah ke menara itu. Pergi ke sana dan tanyakan apa yang ingin kamu tanyakan. ”

“A-Tanyakan apa yang ingin aku tanyakan … aku dicampakkan !?”

Suara nyaring membuat kelinci berlari.

“Aku tidak bisa menatap wajahnya lagi… Aku tidak tahu harus berkata apa padanya… dan sekarang kamu menyuruhku untuk mengetahui apa yang ingin aku tanyakan…!?”

"Kamu terus mengatakan 'mengapa' berulang kali, bukan?"

Asuhain-san yang bertanya kali ini.

“Apakah kamu tidak ingin tahu? Kamu tidak bisa menjadi pacarnya— tapi kamu ingin tahu apa yang Hoshibe-senpai pikirkan, kan?”

“I-I-itu-itu…………”

Bahkan jika mereka tidak bisa menjadi kekasih.

Dia setidaknya bisa mengatakan apa yang dia pikirkan—dan memberikan sebanyak itu sebagai hadiah perpisahan, kan?

“Tidak perlu takut sekarang, Aisa Asou.”

Presiden meraih bahu Asou-senpai dengan kuat.

“Jika dia membencimu sebanyak ini, kamu pasti sudah dibenci sejak lama, kan?”

"… Betul sekali…"

“Pria yang membuatmu jatuh cinta bukanlah pria menyedihkan yang tidak akan memberikan alasan penolakannya, kan?”

"……Bukan dia……!"

“Yah, bahkan jika itu tebakanmu yang salah, dan tebakan kami.”

Presiden terkikik, tersenyum seperti biasa..

“Kami akan membersihkan mayatmu. Kamu bisa menyentuh payudara Ran-kun sesukamu.”

“Eh!? Presiden?"

Kami tertawa terbahak-bahak.

Ya itu betul. Cinta yang ditolak tidak akan membunuh siapa pun.

Mungkin saja senyuman mekar setelah penolakan.

“……Guhhh……!”

Air mata menggenang di mata Asou-senpai.

“B-bisakah aku…? Bisakah aku terus berjuang…?”

“Apakah kamu bodoh? Bukankah aku sudah mengatakannya?”

Presiden dengan ringan menusuk dahi Asou-senpai.

"Tidak ada yang mengizinkanmu untuk mengganggunya sejak awal."

Dengan demikian, tidak perlu khawatir. Tidak perlu takut.

Keberanian itu— selalu ada di senpai sejak awal.

Kogure Kawanami Menghormati

"Ha…"

Udara pegunungan begitu bersih dan segar, tapi nafasku begitu berat.

Berjalan di sebelahku adalah Irido, melirik… dan melanjutkan tanpa kata…

“Oy, sudah katakan sesuatu, Irido-kun?”

"Apa yang bisa kukatakan?"

“Kau menyadarinya, bukan? Kesedihanku!? Tidak bisakah kamu menunjukkan perhatian padaku sebagai teman !? ”

“Tidak banyak yang bisa dikatakan.”

"Kamu sangat kejam!"

Orang ini benar-benar tidak memikirkan konsep persahabatan. Dan untuk berpikir dia sangat protektif terhadap Higashira.

Yah, bahkan jika dia yang berbicara denganku, aku juga tidak punya apa-apa untuk dibicarakan.

Paling-paling, dia akan mengatakan sesuatu seperti 'tidak apa-apa'. Jika pria misterius ini berkata begitu, aku akan marah. Dia bahkan mungkin mengatakan sesuatu seperti 'jangan beri aku sikap itu'…

Yah, itu bukan sesuatu yang bisa dibicarakan.

Aku membenci diriku sendiri karena memperlakukan teman masa kecilku sebagai seorang wanita— dan semacamnya, dan kurasa aku tidak bisa mendapatkan simpati darinya tidak peduli bagaimana aku membicarakan hal ini. Jika aku berbicara tentang kejadian kemarin di pemandian air panas, dia mungkin tidak akan menganggapnya sebagai hal lain selain menggoda. Yah, jika itu hanya simpati simbolis, aku mungkin juga tidak bisa tetap tenang…

Irido mungkin tidak mengatakan apa-apa kepadaku karena dia menganggapnya begitu— ya, anggap saja seperti itu.

…Kalau dipikir-pikir, aku tidak pernah membicarakan masalahku dengan siapa pun.

aku memang mendengar masalah orang lain, tetapi tidak sebaliknya— apakah aku menyegel hati aku atau sesuatu? Apakah aku menarik garis dari orang lain sambil bersikap ramah?

Akatsuki itu mungkin serupa dalam hal ini.

Aku tidak bisa membayangkan dia benar-benar menyuarakan masalahnya dengan siapa pun. Bahkan, dia mungkin tidak pernah menyebutkan apapun tentang konstitusi aku.

Kami lebih seperti saudara daripada teman masa kecil.

Setelah berpikir begitu, aku merasa bahwa perasaan aku diharapkan. Jika ada orang yang mengetahui bahwa dia memiliki perasaan terhadap kakak perempuannya atau adik perempuannya, jelas akan ada kebencian terhadap diri sendiri.

Tapi ada satu hal yang membuat kami berbeda dari saudara kandung.

Ada saat ketika aku tidak diragukan lagi terangsang tentang dia.

Dan ada juga saat ketika aku bertindak jauh dan menyalahkannya atas segalanya.

“…Senpai, bisakah aku mengatakan sesuatu?”

Hoshibe-san, yang agak jauh, didekati oleh ketua OSIS…

Dia seharusnya bersama gadis-gadis itu, jadi mengapa dia sendirian? Apa yang terjadi?

aku merasa tidak percaya, tetapi baris berikutnya memecahkan keraguan aku.

“Aku punya pesan untukmu dari Aisa.”

Ahh… begitu.

Asou-senpai tidak menyerah, ya?

'Aku akan menunggumu di 'observatorium'. Pastikan kamu datang'—dan itu saja.”

Memastikan.

Berapa banyak tekad yang dia miliki untuk menambahkan satu baris itu?

aku mungkin akan terbawa untuk menebak hati seorang wanita, tetapi ini bukan kalimat yang bisa dikatakan dengan mudah. Jika memungkinkan, jika kamu baik-baik saja, jika kamu bebas— seperti, aku bisa membayangkan begitu banyak pertahanan yang dibuat seperti ini. Ada banyak cara untuk memastikan bahwa tidak ada yang salah akan terjadi.

Itu cara termudah.

Bagaimanapun, mari kita selesaikan untuk saat ini. Mari kita luangkan waktu untuk menenangkan diri. Pertama, untuk mengatasi tugas besar seperti tembok di depannya, dan kemudian melesat melewatinya setelahnya.

Itu harus mungkin. Besok, dua hari kemudian, di sekolah, mengobrol seperti biasa. Itu hampir akan memungkinkan mereka untuk kembali seperti sebelum pengakuan, setidaknya di permukaan. Tidak ada pilihan yang lebih manis dan menggoda dari ini untuk Asou-senpai.

Tapi orang itu baru saja menendang handicapnya.

Dia memilih— untuk menghadap dinding dengan tegak.

Tadi malam … yang bisa aku lakukan hanyalah melarikan diri.

—Cinta bukanlah sesuatu yang harus dilakukan.

Semuanya begitu menyakitkan, sangat membuat frustrasi. aku merasa gelisah, tergoda, dan membenci diri aku sendiri. Aku tidak bisa melakukan apapun dengan baik. Melihat saja jauh lebih menyenangkan daripada benar-benar melakukannya…

Itu sebabnya.

Orang-orang yang memutuskan untuk menangani ini secara langsung—layak dihormati.

"…Ah."

Hoshibe-san melihat ke samping.

Kemudian dia mencoba memaafkan dirinya sendiri.

“Maaf… tapi keberatan jika kamu membantuku menolak Asou? Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan padanya— “

Bukan itu.

Bukan itu, kan?

Itu mungkin bukan itu. Seharusnya tidak demikian. Dia mungkin salah.

Kalimat yang seharusnya dia tanggapi—bukan begitu.

"Presiden-san."

Pada titik ini, aku berhenti menjadi ROM.

“Jangan khawatir, aku pasti akan menyeret Hoshibe-san.”

Dan sebelum aku menyadarinya, aku mendapati diriku meraih lengan Hoshibe-san dari belakang,

"Hei, Kawanami, apa yang kamu katakan sendiri?"

“Maaf, tapi aku tipe orang yang tidak bisa menerima apapun selain akhir yang bahagia.”

"Hah?"

“Hoshibe-san— kamu harus menjawab orang yang serius dengan serius.”

Ahh, mulut mana yang mengatakan ini? Itu sangat arogan, tidak tahu malu, angkuh dan kurang ajar. aku rasa itulah yang orang maksudkan dengan benar-benar tidak tahu malu. Sesuatu yang tidak bisa aku lakukan, aku bersikeras agar orang lain melakukannya. Berapa banyak kritik yang harus aku berikan sebelum aku membalasnya?

Tetapi-

“—Hoshibe-san, bukankah kamu mengatakannya sebelumnya? Kembali di sekolah menengah … bahwa keberaniannya untuk mengaku sangat luar biasa? ”

“……Itu…”

“Menurutmu mana yang lebih menakjubkan? Mengaku tanpa mengetahui apa pun tentang kamu, atau bersedia mengaku kepada kamu sambil bersedia membahayakan hubungan saat ini? Menurut kamu mana yang membutuhkan lebih banyak keberanian? ”

Ya. Keberanian itu perlu.

10 tahun.

Kami menyerah untuk menjadi teman masa kecil—dan memilih untuk menjadi kekasih.

“Jika kamu benar-benar berpikir itu luar biasa— dan kamu harus menganggapnya serius … tidak peduli berapa kali itu.”

Jangan takut. Jangan lari. Jangan puas dengan status quo.

“Tunjukkan pada kami betapa kerennya dirimu—senpai.”

Serius, memunggungi seorang wanita yang menunjukkan perasaannya yang sebenarnya … benar-benar tidak keren …

Presiden, yang telah mendengarkan diam-diam, "Fufu" terkikik saat dia menatap Hoshibe-san…

“kamu harus memberi contoh untuk kouhai kamu, Presiden.”

“…Aku bukan lagi presiden.”

Dengan suara rendah, Hoshibe-san "ahh sialan" bersumpah dengan tidak sabar.

Kemudian,

“Aku hanya perlu pergi kan? Aku akan pergi kalau begitu!”

Dia berkata dengan frustrasi.

“Aku bukannya tidak berguna untuk mencoba kabur setelah diberitahu sebanyak ini— sial, kenapa kouhai kita begitu usil?”

"Apakah kamu tidak belajar dari menonton para senpai?"

Mengatakan itu, Presiden mencibir. Hoshibe-san juga agak usil.

“Hah!” Hoshibe-san mendesah keras dan menatap kami.

“Kurasa begitu. Aku akan pergi melihat-lihat. Haba, kau yang tertua. Jaga tahun-tahun pertama.”

“Eh? Tidak, presiden—”

“Semua terserah kamu sekarang. Dan aku bukan presidennya.”

Setelah bersikeras di sisinya, Hoshibe-san menggerakkan kakinya yang panjang dan pergi menuju halte bus.

Punggungnya tampak sedikit lebih besar dari beberapa saat yang lalu.

“…Bukankah kamu hanya ROM?”

kata Irido, tampak sedikit bingung.

Aku mengangkat bahu.

"Anggap saja aku kesurupan."

Cinta bukanlah sesuatu yang harus dilakukan.

Tapi— mau tidak mau aku melakukannya secara tidak sengaja.

Todo Hoshibe Perasaan yang sebenarnya

Krik, krek—ada nyeri bahu.

Itu bahu kiriku. aku biasanya tidak akan memperhatikannya. Lagipula itu bukan tangan dominan aku, dan tidak terlalu menjadi penghalang dalam kehidupan sehari-hari aku. Rasanya seperti aku mendapat suntikan vaksin.

Bahkan kemudian, ada saat-saat di mana aku merasa sakit.

Momen itu pasti akan muncul di benakku setiap kali aku melakukannya. Keranjang yang jauh—tidak peduli seberapa banyak aku mengulurkan tangan, tangan yang tidak bisa kusentuh apa pun yang terjadi—senpai yang kalah—aku seperti anjing Pavlov, merasa benar-benar tak berdaya bersama dengan rasa sakitku.

Rasanya seperti dikatakan, itu seharusnya terjadi.

Orang-orang selalu memiliki hal seperti itu. Jika seseorang menaikkan bagian ideal yang tidak layak, kerja keras yang dilakukan hanya akan menyebabkan penderitaan. Batas seperti itu akan sangat dekat selama itu bukan seorang jenius seperti Kurenai.

Oleh karena itu, kita harus selalu menghemat kekuatan.

Ini demi menghadapi apa pun yang datang. Ini demi bisa mundur begitu seseorang menyadari ada yang tidak beres. Pertahankan kekuatan, tetap tenang, dan pastikan ada cukup cadangan..

Selain itu— bahkan jika seseorang serius.

Semua yang akan dirasakan adalah pembalasan yang menyakitkan.

"…Yo."

Dia menungguku di ujung tangga spiral sempit.

Roknya yang panjang dan tipis berbeda dari kemarin, dan bergoyang tertiup angin. Pakaiannya sama seperti biasanya, berenda, seperti ciri khas kepribadian ranjau daratnya, tapi tidak berlebihan seperti biasanya. Dia tidak memakai aksesoris apapun. Juga tidak ada keinginan seperti biasanya untuk menarik perhatian.

Asou berbalik, menjepit rambutnya ke bawah dengan ringan.

Di belakangnya, jalan-jalan halus di Kobe terbentang seperti kerikil. Ini akan menjadi lautan cahaya yang indah di malam hari— seperti pemandangan malam dari kincir ria.

Tidak ada orang lain di sekitar, mungkin karena hari sudah siang. Bahkan jika ada, Asou mungkin akan menunggu sampai tidak ada orang lain di sekitar sebelum melanjutkan. Tekad seperti itu tersembunyi di dalam wajahnya yang tanpa emosi.

“…Kamu sudah sampai, senpai.”

“Yah agak— diancam oleh Kurenai dan satu orang lainnya.”

Apakah kamu akan terus hidup sebagai rasa malu— itulah pertanyaan yang aku ajukan.

aku tidak bisa langsung menjawab. Pada saat itu, aku akan mengakui bahwa aku memalukan.

…Tapi sebenarnya, jadi bagaimana jika aku memalukan?

Jadi aku pikir, tapi aku benar-benar ingin bertingkah keren, ya?

“…Hanya untuk mengatakan ini dulu.”

aku menekan perasaan berat aku saat aku berbicara,

"Tidak peduli berapa kali kamu mengaku padaku, jawabanku tidak akan berubah."

Asou tersenyum agak sedih.

"Tidak apa-apa. aku tidak berpikir kamu akan berubah pikiran dalam satu hari— tapi! Bukannya aku memikirkannya, itu tidak terlalu berbeda dengan dibuang setiap hari, kan?”

“Kamu memperlakukannya seperti lelucon setiap hari, kan?”

"Itu benar … tapi aku serius kali ini."

Serius… ya?

“Senpai… tidak peduli seberapa banyak aku melecehkanmu, kamu selalu menemaniku, kan?”

"Kamu hanya akan lebih menyebalkan jika aku tidak melakukannya."

“Kalau begitu, kalau begitu, tolong jawab ini… kenapa kamu tidak mau berkencan denganku? Apakah kamu benar-benar benci menjadi pacarku?"

Haa, Aku menghela nafas.

Kobe begitu jauh di bawah, tapi langit biru musim gugur begitu jauh.

“Sebenarnya… kurasa aku tidak membencinya.”

Aku tidak bisa memikirkan alasan lagi.

“Aku tidak benci kamu menyebalkan. Dan kau menjadi lekat tidak membuatku lelah. Ketika aku berbicara dengan kamu … yah, seperti itulah rasanya. Tentu saja… ada kalanya aku bahagia.”

"Jadi … itu masih tidak mungkin?"

"…Mustahil? Kukira."

Saat aku berkata begitu, aku merasakan sedikit kepahitan di antara gigiku.

"Ini bukan kamu. Ini mungkin … masalah aku sendiri. Bahkan jika orang lain… seperti katakan, seseorang yang lebih dekat denganku daripada kamu tiba-tiba mengaku padaku, aku merasa bahwa aku akan memberikan jawaban yang sama… Aku tidak bisa berkencan dengan siapa pun. Bukan untuk mengatakan bahwa kamu tidak memiliki hak untuk— ya, ini aku. aku tidak memiliki kemampuan untuk melakukannya.”

aku tidak bisa memiliki hubungan— aku tidak memiliki kemampuan untuk melakukannya.

aku tidak memiliki kemampuan untuk menjadi pacar dan berkencan dengan seseorang.

“Hubungan seperti itu di luar jangkauan aku. aku tidak mampu membelinya. Bahkan jika aku melakukannya, aku pasti tidak akan bisa menjadi pacar yang kamu pikirkan.”

Seperti gadis di sekolah menengah itu.

kamu pasti akan merasa bahwa aku berbeda dari apa yang kamu harapkan.

“Itulah mengapa kita tidak bisa berkencan. Karena itu kamu— aku tidak ingin menyakitimu. Untuk memperjelas ini, inilah yang aku rasakan.”

aku sedikit terkejut.

Karena kamu—benarkah?

Pada saat ini, aku menyadari kouhai aku ini secara tak terduga adalah kehadiran besar di hati aku.

Tapi itu tetap tidak akan mengubah kesimpulan aku.

Tidak peduli siapa yang aku hadapi, aku tidak memiliki kekuatan untuk peduli.

"………Apa…"

"Hmm?"

Asou mungkin mengatakan sesuatu.

Aku menajamkan mataku sementara angin gunung menderu..

"—KAMU PASTI BERCANDA—!!!!!"

—KIDDING ME~ KIDDING ME~ KIDDING ME…~!

Gemanya sangat keras hingga menggema jauh, dan aku hampir jatuh dari menara.

Aku menutup telingaku yang mati rasa, dan memprotes kouhaiku yang bahunya bergetar saat dia terengah-engah ..

“J-Jangan membuatku takut seperti itu…! Itu terlalu berbahaya!”

"aku tidak peduli!! kamu seharusnya jatuh!! Senpai kau pengecut!!”

Asou menyerbu ke arahku, dan memelototiku di kejauhan di mana jari kaki kami hampir bersentuhan.

“Dan aku bertanya-tanya apa alasannya! kamu mengatakan itu karena kamu tidak memiliki kemampuan untuk pergi keluar dengan aku? Apakah kamu mengatakan kamu tidak bisa menjadi pacar yang aku inginkan!? Nah, itu kesalahan besar~~~, kau perawan!”

“Ha…!”

"Untuk aku! Aku tidak ingin senpai menjadi pacarku! aku ingin pacar aku! Untuk menjadi kamu! Senpai!!

"……Hah?"

Apa bedanya?

Melihat betapa bingungnya aku, Menyedihkan, Asou hanya bisa menghela nafas.

“Dengarkan senpai!? Bahkan jika kita berkencan, aku tidak akan menanyakan sesuatu yang berbeda dari sebelumnya. aku akan melakukan hal-hal seperti yang biasa aku lakukan, seperti berbicara, mengobrol, bermain game, memasak untuk kamu sesekali, hal-hal yang selalu aku lakukan.”

“A-Ahh, begitu…”

“Aku menyukaimu di saat-saat normal seperti ini, senpai! Kamu menganggapku menyebalkan, tapi kamu selalu mendengarkan apa yang aku katakan, caramu memberikan tatapan 'uh oh' saat bermain game, dan bagaimana kamu selalu menghabiskan makananku meskipun kamu tidak mengomentarinya sama sekali! ”

“Oh, ohhh…kau sebenarnya bisa mengatakan hal seperti itu tanpa merasa malu…”

“Aku akan pergi dengan strategi tanpa penjaga sekarang! Siapa yang mau bertingkah seperti iblis kecil sekarang!?”

Jadi dia hanya memainkan karakter?

"Apakah kamu mengerti!? aku tidak ingin 'senpai yang akan menjadi pacar aku'! Aku ingin 'senpai' yang sangat kucintai sampai aku putus asa!! Aku ingin 'senpai' ini menduduki kursi 'pacarku'!! Kursi khusus ini yang lebih dekat dari siapapun!! Melihatku dari dekat!!”

…Dia tidak ingin aku sebagai pacarnya… dia ingin aku menjadi pacarnya.

"Itu bagus."

"Itu dia?"

"Itu tidak cukup?"

"Itu tidak cukup. Aku ingin mendengar perasaanmu yang sebenarnya, senpai. Suaramu yang serius.”

…Serius, suara.

“Senpai.”

Asou meletakkan tangannya di dadanya dan menatap mataku.

“Seberapa besar kamu menyukaiku?”

Aku juga menatap kembali ke mata Asou yang sangat serius.

Hanya itu yang bisa aku lakukan.

aku tidak bisa berpaling, seolah-olah aku ditangkap.

“…Apakah harus dengan asumsi bahwa aku menyukaimu?”

“Kamu baru saja mengatakan bahwa kamu tidak membenciku, kan?”

“Ini bukan hanya tentang menyukai atau tidak menyukai seseorang, kan?”

"Tapi kamu tidak acuh padaku, kan?"

“Itu…”

“Lalu, kamu mungkin memiliki beberapa hal yang kamu sukai, kan? Tolong beritahu aku tentang ini. Seperti yang aku lakukan.”

Tidak ada jalan keluar.

aku mendapat gunung di kedua sisi, dan aku tidak bisa melarikan diri jika aku tidak bisa terbang.

“…Yah, ternyata kamu pandai merawat kouhai, sesuatu seperti itu?”

"Apa lagi?"

"Ahh … kamu bisa memasak."

"Apa lagi?"

"K-Kamu punya wajah yang imut."

"Apa lagi!?"

"Hah? Ermmm…kau menjadi serius saat ingin melakukan sesuatu…”

Begitu aku menambah jawaban ini, Asou menunjukkan senyum puas.

“Empat… itu lebih dari yang kukatakan, senpai?”

"Bukankah kamu memaksaku untuk melakukannya !?"

“Tapi tetap saja— kamu memang menyukai beberapa hal tentangku, kan? “

… Ahh, benar.

Aku tidak memikirkannya sebelumnya, tapi—

“Kurasa karena ada hal-hal yang kamu suka, ada hal-hal yang kamu benci, kan? aku hanya perlu mengubahnya. Lagipula, aku sepenuhnya siap— untuk diwarnai oleh pacarku, kau tahu?”

“…Apakah kamu akan menjadi seorang gadis jika aku mengatakan aku menyukai mereka?”

“Mudah saja.”

"Bagaimana jika aku seorang bajingan yang posesif dan pengekang?"

“Kalau begitu aku akan menghapus semua kontakku kecuali milikmu, senpai.”

"Bagaimana jika aku gay?"

"Aku akan menjalani operasi S3ks kalau begitu."

Itu pasti bohong— aku pikir, tetapi pada saat ini, Asou mengeluarkan aura yang mengintimidasi sehingga aku tidak bisa menolaknya. ”

Memiringkan kepala kecilnya, Asou bertanya,

"Apakah itu masih belum cukup baik?"

Ketika ditanya, aku merenung.

aku merenungkan hal-hal yang tidak aku pikirkan sampai sekarang. Hal-hal yang lebih dalam dalam diriku.

“…Tidak, kurasa.”

Kesimpulannya tetap sama.

“Tidak peduli seberapa cocoknya kamu sebagai wanita, aku masih tidak bisa mengatasinya. Bahkan jika kamu tidak menginginkan apa pun— aku tidak menginginkan apa pun dari kamu.”

Apa keinginannya?

Tubuh? Persetujuan? Tidak ada yang membunyikan bel.

Jika hanya itu keinginan yang aku miliki, tidak ada yang benar-benar berbeda dari situasi saat ini, kan?

"Apa yang kamu inginkan, senpai?"

Apa yang aku inginkan?

"aku tidak tahu … aku tidak tahu untuk waktu yang lama."

"Apakah begitu? aku pikir aku samar-samar tahu apa itu. ”

Asou berjalan di depanku ke sisiku, dan dengan santai melihat pemandangan dari puncak gunung.

“Kembali selama festival seni di sekolah dasar, aku memainkan peran utama. aku merasa senang karena orang-orang memperhatikan aku. Sejak itu, aku selalu ingin seseorang melihat aku! Itulah kehidupan yang aku inginkan. “

“…Itu masalah yang mendalam. Kenapa kamu tidak menjadi aktris saat itu?”

"Itu benar. Aku memang memikirkannya sebelumnya, kau tahu? Tapi… aku tidak bisa menganggapnya serius.”

Asou terkikik seolah-olah dia sedang mengejek dirinya sendiri.

“Sangat menyenangkan melihat orang lain melihat aku, tetapi aku tidak akan benar-benar mengikat hidup aku untuk itu. aku menginginkannya, tetapi aku tidak memiliki gairah atau bakat— aku sangat tidak berarti sehingga membuat aku sedih. aku masih kecil, dan aku harus bebas untuk bermimpi.”

Jadi, dia berkata,

Asou melihat ke langit yang bebas debu.

“aku selalu menginginkan sesuatu—sesuatu yang orang lain akan melihat aku, dan sesuatu yang bisa aku lakukan dengan serius tanpa pemikiran yang tidak perlu.”

Ahh— tiba-tiba, sebuah ingatan yang berkilauan muncul di benakku.

Hari-hari ketika aku hanya mengejar bola, hanya bertujuan untuk mencetak gol.

“Senpai, aku akan mengatakan ini berkali-kali. Aku sudah menemukannya.”

Serius— Asou berkata berkali-kali.

“Senpai— bukankah seharusnya kamu mengumpulkan keberanianmu dan menunjukkan perasaanmu yang sebenarnya juga?”

Biru.

Biru.

Biru.

Ini adalah hari musim gugur yang cerah tanpa hal lain.

…Kau hebat, Asou.

kamu tidak merasa sedih. kamu tidak menyerah. kamu tidak akan mencari alasan. kamu tidak mencoba untuk bermain-main.

Lurus seperti layup, kuat seperti pukulan dunk.

Kau menyeretku keluar dari tempat ini…

Sungguh menakjubkan, sangat menakjubkan.

Sangat menakjubkan, sangat menakjubkan.

Dan entah bagaimana— aku sebenarnya seorang senpai untuk orang sepertimu.

Perlahan aku mengangkat tangan kiriku.

Dari rendah ke depan. Dari depan ke tinggi.

Berderak. aku merasakan perih yang menyakitkan.

Tapi gerakan lengan kiri aku tidak terhalang.

aku sudah tahu.

Rasa sakit itu ilusi.

Kenangan itu di masa lalu.

Aku yang sekarang tidak terikat oleh apapun—

—Tangan kiriku menggapai langit yang sangat jauh.

Di atas puncak, di atas menara.

Langit seharusnya dekat, tapi aku tidak bisa mencapainya sama sekali.

—Ah, itu benar.

Dibandingkan dengan langit ini, lapangan basket sangat dekat.

"…Ha ha."

Rasa sakit hantu itu hilang.

Itu sangat dekat … namun begitu jauh.

“Senpai?”

Aku mendengar suara Asou yang tidak percaya.

Aku mengepalkan tangan kiriku, sepertinya menangkap suara ini.

“Aku tidak bisa menunjukkan… sisi memalukanku lagi.”

Aku menurunkan tinjuku yang terkepal ke dadaku dan membukanya.

Tentu saja, tidak ada apa-apa.

Tidak ada apa-apa, tapi rasanya seperti aku meraih sesuatu.

“Asou… terima kasih.”

“Eh?”

"Terima kasih, aku pikir aku bangun."

Hal yang ingin aku ambil segera terlihat jelas.

Aku meraih bahu Asou, dan memeluknya dengan paksa.

“Hyaa…ahh!?”

"Bukankah kamu ingin aku menunjukkan perasaanku yang sebenarnya?"

Aku merasakan tubuh Asou yang ramping, lembut, hangat saat aku berbisik ke telinganya.

“Pastikan kamu mendengarnya dengan baik agar tidak terbawa angin… Aku agak menyukaimu.”

“Eh!? Ehhh!?”

Setelah mencobanya, aku mengerti.

Itu bukan karena aku diselamatkan pada saat itu.

Aku merasa dia berbahaya. Tetapi pada saat yang sama, aku merasa bahwa dia sangat kuat.

Dan kemudian aku merasakan kekaguman. Tetapi pada saat yang sama, aku merasa seperti sedang melihat diri aku sendiri.

Dan sebelum aku menyadarinya— aku mendapati diriku menatapnya sendirian.

Itu sebabnya, ya.

Mungkin jawabannya sudah jelas sejak awal.

"Aku juga— hanya akan melihatmu selama sisa hidupku."

Seumur hidup terlalu berat.

aku tidak punya energi. aku tidak memiliki kemampuan. aku tidak memiliki ruang untuk lebih.

Tetap saja, aku ingin mengatakannya, jadi aku melakukannya.

aku terlalu diinvestasikan sehingga aku tidak memiliki pemikiran lain yang tidak perlu

"…Hai Aku…?"

Asou melebarkan matanya, mulutnya menganga saat dia menatapku.

“B-baru saja!”

"Apa? Tidak bisakah kamu lebih bahagia? Bukankah kamu baru saja mengatasi keunggulan 3-1?”

aku juga mengulangi diri aku sendiri tanpa mencoba menarik yang cepat.

"aku ingin menjadi pacarmu. Jadi, jadilah pacarku.”

Tubuh Asou bergetar.

────haiiaaaaa~~~~~~!!!!”

Ahhhh~! Ahhhh~!!! Ya~!!!…──!!!

Gema memudar ke langit.

Yume Irido Perasaanmu yang sebenarnya harus diungkapkan melalui tindakan

Gema aneh datang dari menara, dan beberapa menit kemudian, para senpai turun.

Untuk beberapa alasan, Asou-senpai bersandar ke bahu Hoshibe-senpai, berjalan goyah.

"A-ada apa, senpai?"

tanyaku, bertanya-tanya apakah Asou-senpai terluka, dan dia meraih bahu Hoshibe-senpai, berkata.

"A-aku terkilir pinggangku …"

“Eh…? B-bagaimana…?”

"Dikatakan itulah yang terjadi ketika orang terkejut."

Kukuku, Hoshibe-senpai terkikik. Ekspresinya lebih lembut dari sebelumnya, atau entah bagaimana—lebih welas asih terhadap Asou-senpai daripada sebelumnya.

Ini adalah … tidak mungkin!

“Aisa…kau…”

Presiden Kurenai bertanya ragu-ragu, dan Asou-senpai menyeringai…

“Ehe. Ehehe. Ehehehee~~”

“Berhentilah tertawa menyeramkan dan angkat bicara.”

“Bukannya aku bisa menahannya~ Apakah kamu benar-benar ingin mendengarnya~ Kalau begitu aku tidak punya pilihan~ Mm-hm.”

Asou-senpai akhirnya berdiri kokoh dengan kedua kakinya, meraih tangan kiri Hoshibe-senpai dengan kuat, dan mengangkatnya tinggi-tinggi seperti seorang wasit.

“Aku persembahkan untukmu! Pacar Aisa Asou, Tōdō Hoshibe-senpai!

"Perkenalan macam apa ini?"

Hoshibe-senpai terlihat sedikit tercengang saat dia berkata begitu, tapi dia tidak menyangkalnya.

Itu adalah kemenangan terbalik.

Pada hari ini, selama beberapa menit terakhir, kesempatan terakhir yang dia miliki pada hari ini, Asou-senpai berhasil merayu orang yang dia sukai.

—Dan pada saat yang sama.

Presiden Kurenai dan aku kagum dengan pemandangan di depan kami.

“…Presiden Hoshibe…”

"Apakah … bahumu baik-baik saja?"

Asou-senpai telah mengangkat bahu kiri Hoshibe-senpai di atas kepalanya, tapi dia bertindak acuh tak acuh.

Hah…? Apakah itu bahu yang lain?

“Ah, ini?”

Hoshibe-senpai melihat ke bahu kirinya,

“Nah, ini dan itu terjadi. Nah, itu saja.”

“Eh? Bagaimana sekarang, senpai? bahumu?”

Asou-senpai memasang wajah tidak percaya. Reaksinya membuat kami semakin terkejut.

“Tunggu sebentar, Aisa— kamu tidak tahu tentang bahu senpai?

“Eh? Eh? Apa? Aku benar-benar tidak tahu.”

"Hoshibe-senpai tidak bisa mengangkat bahunya karena cedera!"

aku berkata, “Eh!?” Mata Asou-senpai melebar, dan dia buru-buru melepaskan tangan Hoshibe-senpai.

“K-Kamu bercanda, kan? Apakah begitu!? Rasa sakitnya barusan— eh!? Tapi itu…"

"Tidak apa-apa. Jangan khawatir tentang itu.”

Hoshibe-senpai menatap lurus ke mata Asou-senpai dan dengan lembut menyentuh bahu kirinya.

"Ini— disembuhkan olehmu."

“Eh…? Ehh…?”

Dia meraih tangan Asou-senpai sementara dia terlihat bingung, dan berjalan pergi sambil memimpin jalan.

“Sudah waktunya makan siang sebentar lagi. aku lapar."

"Ah iya! Sekarang setelah kamu menyebutkannya, aku…”

“Aku, seperti di atashi? Oy karakter iblis kecil, kamu tidak menyebut dirimu 'Aisa' sebagai orang ketiga sekarang? ”

“Ya Aisyah. “

“Hyeah!? J-jangan memanggilku begitu tiba-tiba~…?”

Kami memperhatikan pasangan itu dari saat mereka berjalan di jalan, menggoda secara terbuka.

Asou-senpai adalah satu-satunya— yang tidak tahu.

Apakah itu—

“—Dia tidak ingin menunjukkan kelemahan pada gadis yang dia sukai, kan?”

Presiden bergumam, dan aku terkikik.

Bukankah kalian terlihat cocok bersama, senpais?

Kogure Kawanami Keberanian

…Oh, kamu menunjukkannya kepada aku.

kamu menunjukkan kepada aku, senpai.

Lalu, karena apinya menyala— para kouhai juga harus bertarung, kan?

"-Yo."

Aku sedang duduk di tangga ketika dia dengan ringan melambai padaku.

"Apa yang kamu lakukan sendirian di tempat seperti ini?"

Dengan langkah ringan, Akatsuki melompati tangga melengkung pendek yang seperti teater terbuka.

Ya, akulah yang melarikan diri sepanjang waktu.

Entah itu sumber air panas kemarin, atau perpisahan kami di ruang bangsal, atau bahkan ketika aku sakit maag, aku bisa mengatakan itu semua karena aku tidak menjelaskan alasannya dengan benar.

“Kau melihat semuanya, bukan? Lihat, kamu bahkan bisa melihat atap dari sini, kan?”

Sekarang dia menyebutkannya, aku menoleh ke belakang. Ada menara tinggi yang terbuat dari batu bata putih, dan aku bisa melihat semuanya, bahkan atap tempat Hoshibe-san berada.

“Wah, itu benar.”

Akatsuki berkata sambil berjingkat dan melihat.

“Apakah kamu melihat dari tempat seperti itu? Kamu benar-benar seorang penguntit, ya? ”

“Kamu mengatakan itu, tapi semuanya sudah berakhir sekarang. Yah, aku kebetulan menemukan tempat ini sambil berjalan-jalan.”

Aku tidak mendengar apa yang mereka katakan…

Aku bisa mendengar Asou-senpai berteriak sesekali— tapi yang kupahami adalah mereka bergoyang keras.

Itu saja sudah cukup bagiku untuk mengerti.

Mereka melakukan percakapan dari hati ke hati.

Mereka serius—berhadapan satu sama lain.

…Serius, itu cukup merepotkan.

Bagaimana mungkin aku tidak memikirkannya setelah menyadari hal seperti itu?

Apakah aku benar-benar baik-baik saja dengan menjaga status quo?

aku sangat takut, sangat takut pada konstitusi aku, luka aku sendiri, dan bertindak seolah-olah aku tidak melihat itu— tetapi apakah aku akan terus seperti ini selama sisa hidup aku?

Akatsuki sudah memutuskan untuk bergerak maju.

Apakah tidak apa-apa bagi aku untuk menjadi satu-satunya yang hanya mencoba menggertak, puas dengan status quo?

…Jangan memikirkan hal yang tidak perlu.

Jangan katakan tidak apa-apa untuk melarikan diri. Jangan katakan tidak apa-apa untuk menggertak jalan aku. Satu-satunya waktu ketika aku merasa itu buruk dan semuanya pasti terjadi ketika kami masih anak-anak. aku tidak bisa memberi tahu Akatsuki betapa aku menderita, dan akhirnya aku dirawat di rumah sakit. Fakta itu tidak akan berubah.

Tapi karena kamu sudah keluar, aku harus ikut denganmu.

Karena luka ini bukan hanya milikku.

Itu juga— milikmu juga.

“—Katakan, aku akan bertanya lagi padamu.”

Dari depan, Acchan menatap wajahku.

Dia berdiri satu langkah di bawah aku, dan aku duduk satu langkah di atas. Perbedaan ketinggian yang ada di sana sepanjang waktu telah hilang.

"Mengapa kamu memutuskan untuk … menyembuhkan konstitusi aku?"

Sebuah pertanyaan dari hati. Suara sepenuh hati. Kata-kata yang menyentuh hati.

Hanya saja, berapa banyak tembok yang harus aku pukul hanya untuk menanyakan pertanyaan ini.

Aku tahu kita mungkin tidak bisa kembali ke masa lalu.

Aku tahu itu mungkin tidak akan berakhir jika kita mulai.

aku mengganggu niat, hati, dan domain Acchan dengan kaki aku sendiri. Itu pilihan yang tidak bisa diubah. aku tidak bisa berkompromi seperti sebelumnya. Itu adalah pilihan yang dia dan aku sepakati bersama.

Yang terpenting, konstitusi ini— luka di hatiku yang telah terlepas dari keinginanku, meratap, mengatakan bahwa itu menakutkan.

—Aku mungkin akan didominasi olehnya lagi.

—Aku mungkin akan dibesarkan seperti hewan peliharaan olehnya lagi.

—Aku mungkin akan membenci Acchan lagi.

Ketakutan ini, ketakutan ini, kecemasan ini, penolakan ini.

aku membutuhkan tekad yang benar— untuk mengatasi semuanya.

Nama tekad ini … pasti keberanian, aku kira.

“… Nn.”

Apa yang menyebabkan aku mengumpulkan keberanian ini? Acchan mengutak-atik ujung ekor kudanya, dan tatapannya mengembara, tampak tersesat.

“…Jika aku membiarkanmu, kamu akan membuat banyak gadis menangis. aku mengatakan itu, bukan? ”

“Ya, jadi kamu bilang itu tanggung jawabmu untuk mencegahnya, kan?”

“Ya… itu satu hal. Tapi yang lainnya adalah—”

Sementara hatiku menegang, Acchan mengintip ke arahku.

“…Katakan, apakah kamu memiliki tas yang sakit?”

“Huh…tidak, aku tidak mabuk perjalanan.”

"Oke. Syukurlah aku menyiapkan satu untukmu.”

Acchan mengobrak-abrik tas tangannya dan mengeluarkan tas yang sakit..

“Ini dia. Buka dan tahan. Itu akan berguna, kan?”

Dia memasukkan tas bersih itu ke tanganku, dan membukanya di bawah wajahku.

Apa ini? Kami tidak sedang mengendarai mobil—

"—Dan hal lain adalah."

Acchan menunjukkan senyum malu-malu seperti es yang mencair.

“Aku ingin mengatakan aku mencintaimu lagi suatu hari nanti, Kokkun,”

Dia berkata begitu terbuka.

Sekali lagi-

“—Ugghh…!!!”

Rasa mual yang luar biasa naik dari dasar perutku. Mau tak mau aku membungkuk dan mendekatkan wajahku ke kantong sakit yang terbuka. Semburan ruam yang mengerikan mengalir di sekujur tubuhku. Aku merasa seluruh tubuhku terbakar. Inti otakku sepertinya langsung berhenti berpikir, dan rasa tidak nyaman yang mengacaukan tubuhku mendominasi otakku.

-Tetapi.

Tetapi,

Tapi kemudian …!

“…Guuh………………nn, haa!”

aku tidak muntah, dan mengangkat kepala aku dari kantong sakit.

Aku mengertakkan gigi dan menelan rasa mual yang meningkat. aku mengosongkan semua sel otak, dan dengan usaha maksimal, aku mengirim rasa tidak nyaman itu terbang menjauh dari tubuh aku.

Acchan tampak terkejut.

"K-Kamu menelan?"

“…Ini brunch yang enak…hehe.”

Bagian belakang tenggorokanku terasa sedikit asam, tapi itu saja.

aku berhasil bertahan… alergi yang mengganggu.

-Apa? Aku bisa melakukannya.

“Ahh—sekarang sudah mendarah daging dalam diriku.”

Aku memaksakan senyum saat mengembalikan tas sakit itu ke Akatsuki.

“Yah, aku pasti tidak bisa membiarkan konstitusi ini tidak dicentang … dan aku tidak bisa membiarkanmu mengambil inisiatif sepanjang waktu.”

"Itu dia? Aku baru saja mengaku padamu, bukan?”

"Pada saat ini? Bukankah kamu seorang wanita sombong yang selalu berpegang teguh pada perasaan lama?”

Akatsuki mengerucutkan bibirnya dengan sedih.

“Mengapa kamu membuatnya terdengar seperti masalah orang lain? Kau jadi terangsang padaku tadi malam…”

"Kukira. Aku akan memberimu sebanyak itu. Tubuhmu sangat erotis!”

“…Aku tidak bisa menerima ini…”

Cinta bukan hanya tentang hal-hal yang indah. Ada juga kebutuhan akan hasrat, dan kontak hasrat yang intim.

Tapi— untuk melawan konstitusi ini, aku pasti harus menanggung sebanyak ini.

aku tidak boleh kalah dengan keinginan aku. aku tidak boleh dikalahkan oleh insting.

aku harus menelan keduanya bersih dan kotor.

Dan aku harus mengumpulkan keberanian— untuk menghadapinya dengan keras.

“Maaf karena melarikan diri darimu kemarin. Jangan khawatir, lain kali aku akan mengamati tubuhmu.”

“Jangan sombong sekarang, dasar lemah! Jangan lupa bahwa aku masih memiliki inisiatif! ”

“Makanya aku minta maaf, oke? Ampuni aku sudah. Aku benar-benar tidak tahan lagi sekarang.”

Aku akan muntah. Betulkah. aku akan mengeluarkan satu muntahan besar.

Hmmm, Akatsuki menunjukkan senyum tipis.

Tepat ketika aku memiliki firasat buruk tentang ini, Akatsuki menaiki tangga, dan menatapku seperti seorang raja.

“Jangan khawatir, kamu akan sembuh dari itu. kamu dapat bersantai sekarang, kamu tahu? ”

“Oh, ohhh… jadi kenapa kalian begitu dekat…?”

"Ngomong-ngomong…"

Akatsuki melengkungkan punggungnya sedikit.

Dan di tengah jalan, dia menatap mataku dari dekat…

Kerah kemejanya sedikit menjuntai, dan aku bisa mengintip ke dadanya yang ramping.

“Berdasarkan hasil eksperimen, sepertinya kamu baik-baik saja ketika kamu terpikat olehku.”

Akatsuki memberikan senyum iblis.

"Jadi? Tentang hal ini?…Apakah aku benar?”

Hal yang menyebalkan adalah…

—Jantungku berdebar kencang, tapi aku tidak bisa merasakan mual atau ruam.

Jouji Haba Mimpi

Bertentangan dengan kebanyakan harapan, semua orang kembali ke rumah dengan damai.

Kami naik kereta gantung menuruni gunung, dan pergi ke halte bus terdekat. Asou-san kembali dengan kemenangan besar, dan bertingkah seperti anak kucing yang berpikiran melayani, sepenuhnya di bawah belas kasihan Hoshibe-senpai.

Hoshibe-senpai juga tidak menyendiri seperti biasanya, dan akhirnya menggoda iblis kecil Asou-san. Asou-san mungkin tidak terbiasa diserang, dan dia tampak bingung.

Sementara itu, Kawanami-kun dan Minami-san yang agak jauh mulai mengobrol seolah tidak terjadi apa-apa. Mereka tidak menggoda secara terbuka seperti Asou-san dan Hoshibe-senpai, tapi cara mereka berbicara dan menyentuh terasa lebih santai dari sebelumnya.

Irido-san, Higashira-san, dan Mizuto Irido tidak berbeda dari sebelumnya. Irido-san dengan berani mencoba bergabung dengan percakapan Mizuto Irido dan Higashira-san. Irido-san tampak sedikit pendiam kemarin, tapi sepertinya hilang hari ini.

Aku melihat dari bagian paling belakang ruangan.

Mereka pasti memiliki drama mereka sendiri selama tiga hari terakhir. aku tidak terlibat dalam salah satu dari mereka. aku tidak berpikir aku harus terlibat.

aku baik-baik saja hanya berada di latar belakang.

aku merasa itulah tanggung jawab aku, panggilan aku. Tidak ada yang perlu ditakuti. aku benar-benar merasa latar belakang itu nyaman bagi aku.

“—Jo.”

Namun, karakter utama yang bersinar paling terang berbicara kepada aku, pria latar belakang.

“Bagaimana perjalanannya?”

"…Tidak buruk. Itu berakhir dengan damai entah bagaimana. ”

"aku rasa begitu. Aisa akhirnya berhasil terikat.”

Kurenai-san duduk di sebelahku, berseri-seri bahagia. Dia adalah orang yang paling berusaha di latar belakang mengenai Asou-san.

“Kami akhirnya memiliki pasangan di OSIS kami. Ini benar-benar aneh. Seseorang di sebelahku punya pacar, dan aku senang dan juga iri—”

"Iri? kamu? Kurenai-san?”

"Tentu saja."

Kurenai-san menatap wajahku dan memberikan tawa yang berarti.

“Aku juga ingin punya pacar yang imut, tahu~?”

“…Apakah kamu mencoba meniru Asou-san? Itu tidak cocok untukmu.”

"Kamu tidak iri?"

"Aku tidak pernah benar-benar menginginkan … pacar."

Itu karena jika aku terpilih, itu berarti aku tidak bisa menjadi karakter mafia.

Aku berbeda dari Asou-san. Malah sebaliknya. aku tidak ingin dilihat—aku hanya ingin menjadi pengamat, bukan yang diamati.

Mari kita hanya menjadi pengamat, karakter latar belakang, sama sekali tanpa kepribadian.

“—Aku hanya ingin berada di latar belakang semua orang.”

Dan begitulah cara orang lain bisa disangga.

Aku bisa menangani semua hal yang merepotkan. Aku bisa menyelesaikan semua hal kecil. Setiap orang hanya harus melakukan apa yang ingin mereka lakukan.

aku hanya bisa menjadi jubah hitam yang menyatu dengan bayangan panggung, dan digunakan untuk tujuan itu.

Itulah nilai aku— bagi semua orang.

"aku mengerti."

Kurenai-san yang cerdas mengerti segalanya hanya dari kata-kata ini, dan tersenyum.

"Aku akan melakukan ini kalau begitu."

Tiba-tiba, sesuatu yang lembut menyentuh pipiku.

“…Eh?”

Aku berbalik, dan Kurenai-san dengan cepat melepaskan dirinya.

Dan kemudian—di depan bibir merah mudanya.

“Ssst.” Dia meletakkan jari telunjuknya dan berseri-seri.

"Jika kamu tidak keluar dari latar belakang—aku akan mendatangimu."

Itu saja yang dia katakan.

Sementara aku tetap tercengang, Kurenai-san kembali ke semua orang— panggung tengah.

Aku terus menatap punggungnya dari latar belakang sementara aku merasakan perasaan yang tersisa di wajahku.

…Itu … itu.

kamu adalah orangnya— yang lebih mempesona dari siapa pun.

—Aku hanya ingin menjadi orang yang menonton.

“…………”

Ah sial.

aku merasa sedikit senang.

Aktris paling mempesona yang bersinar di tengah panggung, melambai pada aktor berjas hitam yang tersembunyi di kegelapan gelap gulita di luar panggung— Aku terjebak dalam khayalan yang tidak nyaman dan tidak layak.

Sungguh, hentikan itu.

kamu bisa menjadi siapa saja, tetapi aku tidak percaya bahwa kamu bukan siapa-siapa demi aku.

—Tolong jangan tunjukkan padaku mimpi yang terasa menyenangkan.

Mizuto Irido Tujuan dalam hidup

Kami berada di kereta pulang, dan Isana menghabiskan seluruh waktu menatap tabletnya.

Mungkin lebih merepotkan menggambar menggunakan stylus pen di kereta, tapi dia hanya menggambar dengan jarinya. Tidak sopan hanya menatap pekerjaan orang lain, tetapi aku sedikit penasaran, jadi ketika dia berhenti, aku akan mengambil kesempatan untuk berbicara dengannya.

"Apa yang kamu gambar?"

"Hanya sketsa kasar."

Isana memutar tabletnya, memiringkan kepalanya saat dia memodifikasi sesuatu dengan jarinya.

"Sudahkah kamu menemukan cara menggambar latar belakang?"

"Ah, tidak, itu bukan latar belakang."

"Apakah begitu?"

aku membawanya dalam perjalanan ini karena aku ingin dia belajar cara menggambar latar belakang…

“aku mengambil foto dari begitu banyak materi, jadi aku bisa berlatih latar belakang secara perlahan. Ada hal lain yang ingin aku gambar sekarang…”

"Seri?"

"Apakah kamu ingin melihat itu? Ini hampir selesai."

"Jika kamu setuju dengan itu, aku tertarik."

Lanjutkan, Isana berkata sambil menyerahkan tablet itu kepadaku.

Dia memiliki sesuatu selain latar belakang yang ingin dia gambar? Apakah ada sesuatu yang bisa menjadi inspirasi bagi Isana—

Dan,

aku menyesal melihat sketsa kasar tanpa serius.

Rasa dingin menjalari tulang punggungku.

aku bukan ahli menggambar, dan aku tidak tahu seberapa bagus itu, mengingat itu hanya sketsa kasar.

Itu biasanya terjadi.

Tapi itu jelas pada pandangan pertama. Dia tidak membaik. Dia berubah. aku merasa bahwa filosofi dasar yang berkaitan dengan lukisan telah berubah sepenuhnya.

Entah kenapa, karena lukisan ini punya jiwa.

Ini bukan teori mentalistik atau firasat. Itulah apa itu. Itu hanya sketsa kasar dari seorang gadis cantik. Namun itu tampak hidup. Itu gadis di layar tablet ini benar-benar tampak seperti dia ada di sana.

Dibandingkan dengan gambar lama Isana, aku langsung mengerti alasannya.

Ini ekspresinya.

Ilustrasi yang digambar Isana sejauh ini semuanya adalah ilustrasi gadis cantik yang tersenyum. Tidak ada substansi bagi mereka. Aku hanya merasa mereka tersenyum manis. Itu saja. Itu hanya ekspresi buku teks.

Tapi bagaimana dengan sketsa kasarnya?

Mata terpejam frustasi. Air mata. tinju terkepal. Senyum yang dipaksakan terlepas dari segalanya. Pakaian yang berkibar. Rambut acak-acakan seperti dia diinjak-injak.

Semuanya menjelaskan diri mereka sendiri kepada aku tanpa kata-kata.

Ini adalah adegan penolakan cinta.

"K-Kamu … ini adalah …"

“Aku melihat Asou-senpai menangis, dan inspirasi datang! Ini adalah perasaan 'ini baik-baik saja'. Bagaimana~? Bukankah itu terlihat sedih~?”

Ini bukan lelucon.

aku membaca beberapa novel ringan, tetapi aku hampir tidak melihat ekspresi dengan keinginan yang begitu kuat.

Dari dekat, aku melihat cinta seseorang ditolak— itu saja.

Dia mungkin menyadarinya.

Di mana sebenarnya bakatnya?

—Aku terguncang.

Bukan hanya tubuhku yang bergetar. Hatiku— dan jiwaku juga begitu.

Rasa dingin ini sudah lama aku rasakan.

Ini adalah pertama kalinya aku membaca “Putri Menari Siberia” di ruang belajar lama di rumah pedesaan.

aku menemukan kehidupan kakek buyut aku melalui kata-kata, dan kali ini, aku merasa tergerak olehnya seperti saat itu— tidak, lebih dari saat itu. Aku terguncang oleh manusia bernama Isana Higashira…

Ahh— aku tidak bisa menggertak diriku lagi.

Aku ingin tahu lebih banyak tentang hidupnya. Aku ingin berada di sampingnya, lebih dekat dari siapa pun, dan membaca buku itu— berjudul Isana Higashira sebelum orang lain di dunia bisa melakukannya.

Masa depanku yang telah hanyut di lautan tiba-tiba berlabuh…

Rakyat.

Ketika mereka digerakkan oleh bakat orang lain, mereka secara alami akan memiliki kecenderungan untuk membantu.

Mereka bahkan mungkin mengabdikan hidup mereka untuk tujuan tersebut.

Yume Irido Sedikit keberanian, dan keinginan besar

“Nah, semuanya, kerja bagus~! Sampai jumpa di sekolah~!”

“Kalau begitu, kerja bagus, semuanya! Sampai jumpa di sekolah!

Aku melihat senyum Asou-senpai melambai saat dia pergi bersama Hoshibe-senpai, merasa sangat bahagia untuknya, dan merasa sangat emosional setelah beberapa lama.

Dia mengambil keputusan, mengumpulkan keberaniannya, dan tidak menyerah meskipun dia ditolak—

—Bagaimana denganku?

Bisakah aku melakukan hal yang sama seperti Asou-senpai? Bisakah aku menyampaikan perasaan aku tanpa membodohi hati aku, dan menghadapi ketakutan akan perubahan secara langsung?

Sejujurnya, pikirku.

Kami mungkin akan terus seperti dulu untuk sementara waktu. Lagi pula, kita bukan hanya pria dan wanita. Kami bersaudara yang tinggal di bawah satu atap. Aku tidak bisa mengaku padanya. Kami berbeda dari teman sekelas biasa. Bahkan jika kita bertemu— bagaimana jika kita putus lagi?

Itu tidak akan menjadi lelucon pada saat itu.

Lebih baik tetap tidak bersalah. Kami tidak boleh ceroboh. Kami harus realistis. Kami mungkin telah bertindak berdasarkan perasaan jika kami hanya saudara tiri. Tetapi mengingat sejarah kami di sekolah menengah, aku harus realistis bahkan jika aku tidak mau.

Sepasang kekasih akan putus suatu hari nanti.

Tidak apa-apa untuk tidak memikirkan apa yang ada di luar— karena itu hanya akan melibatkan orang lain.

Aku terlalu tidak siap untuk perasaan yang dipercepat. Itu sebabnya aku harus mengesampingkannya. Aku tidak perlu keluar dari jalan untuk berkencan dengannya. Atau lebih tepatnya, aku dapat mengatakan bahwa aku merasa nyaman dengan hubungan kami saat ini.

Tidak ada yang akan berubah.

Kami hanya saudara kandung.

Bisakah kita memiliki kehidupan seperti itu sebagai gantinya … mungkin aku akan berpikir begitu di suatu tempat di pikiran aku.

Tapi— aku hanya bisa berpikir.

Cinta yang dirindukan terpenuhi. Pikiran yang berlama-lama terbayar. Aku melihat Asou-senpai berjalan dengan gembira di samping orang yang dia cintai— mau tak mau aku berpikir…

—Aku iri.

aku ingin menjadi … seperti itu juga.

Persiapan yang diperlukan pasti sudah selesai. Itulah yang aku pelajari dari Asou-senpai.

Selama aku bisa menghadapi mereka dengan serius, aku akan menerima tanggapan yang serius …

Dengan sedikit keberanian, aku bisa meraih kebahagiaan—

Api kecil di hatiku menyulut api raksasa.

Nama api adalah keberanian.

Nama nyala api adalah keinginan.

Sedikit keberanian menjangkau keinginan besar.

“Aku kembali~!”

Aku membuka pintu dan memanggil ke ruang tamu. Lampu menyala, jadi ibu dan paman Mineaki seharusnya ada di sana. Apakah mereka menikmati waktu pasangan mereka bersama selama tiga hari ini?

Mizuto, yang kembali bersamaku, naik ke lantai dua dengan cepat tanpa mengatakan dia sudah kembali. Dia sangat menyendiri meskipun dia tidak melihat mereka dalam tiga hari. Aku harus mengingatkannya lain kali.

Meski begitu, aku tidak akan benar-benar mengomel padanya— akan buruk jika situasinya canggung ketika pengakuan itu datang.

…Ya. aku akan mengaku. aku memutuskannya.

Tapi ada batas waktunya.

aku akan mengaku—dalam tahun ini.

Sebelum itu, aku akan melakukan semua yang aku bisa untuk membuat Mizuto jatuh cinta kepada aku. Skenario kasus terbaik adalah jika dia mengaku padaku sepanjang waktu.

Tahun depan, kami akan kembali menjadi sepasang kekasih lagi.

Jika kita tidak bisa, aku harus melakukan seperti yang dilakukan Higashira-san, dan hanya menjadi saudara tiri.

Tentu saja, aku tidak ingin memikirkan masa depan seperti itu— tetapi itulah mengapa aku harus membuat rencana. Bagaimana aku harus mendekatinya pada akhir tahun, selama bulan ini dan sedikit—

“… Yume, selamat datang kembali.”

aku melihat pintu ruang tamu terbuka, dan ibu aku ada di sana.

Tapi— dia terlihat sedikit putus asa… tidak, dia bermasalah, mungkin?

“Ada apa, Bu? Apakah kamu menikmati … Hari Pasangan Baik kamu?”

“Tidak, kami sangat senang. Terima kasih, Yume, telah merawat kami— hanya saja ada kontak hari ini…”

"Kontak?"

“Aku sebenarnya bertanya-tanya apakah aku harus memberitahumu ini… tapi setelah berbicara dengan Mine-kun, dia berkata lebih baik untuk menyebutkannya. Dia benar-benar orang yang baik.”

Ibu tersenyum. Aku merasakan perasaan mesra yang aneh—tapi saat ini, aku lebih penasaran dengan 'kontak' ini. Mengingat pilihan kata-katanya, itu mungkin ada hubungannya denganku, kan…?

"Sebenarnya-"

Kata mama dengan nada berat.

“—Ayahmu ingin bertemu denganmu. Bersama dengan Mizuto-kun.”

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List