Maou Gakuin No Futekigousha – Chapter 109 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Maou Gakuin No Futekigousha – Chapter 109 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 109

Pada akhirnya, tidak satu pun dari orang tua aku mengetahui kebenaran, bagaimanapun, seperti yang dikatakan ayah aku bahwa mereka khawatir aku terlibat dalam perang, jadi itu mungkin sudah diharapkan.

aku akan membiarkan sedikit waktu berlalu dan mereka seharusnya dapat mendengarkan dengan tenang di lain waktu. Selama ibuku belajar kebenaran karena ayahku mudah dibujuk.

Tidak perlu terburu-buru. Mari kita tunggu waktu yang tepat.

"Apa yang akan kamu lakukan?" (Sasha)

"Pertama-tama, aku akan makan gratin jamur sebelum menjadi dingin. "(Arnos)

“Kamu tahu …………” (Sasha)

Sasha menatapku dengan takjub sementara Misha menyajikan gratin jamur.

"Apa ini cukup?" (Misha)

“Luar biasa. "(Arnos)

aku menerima sepiring dari Misha dan mulai makan gratin jamur aku.

“Fumu. Tidak ada yang mengalahkan ini setelah menghentikan perang. "(Arnos)

Misha melihat ke bawah dan sepertinya tenggelam dalam pikirannya.

“Jangan batasi seperti itu. aku tidak ingin kamu berbicara seperti acara itu akan menjadi hal sehari-hari. "(Sasha)

Misha mengangguk oleh kata-kata Sasha.

“Hmm? Itu mengingatkanku, apakah kamu punya alkohol? ” (Eleonor)

Eleonor melihat ke sekeliling meja pada kami.

“Di saat-saat seperti ini, kamu memiliki minuman kemenangan kan?” (Eleonor)

Sayangnya, tidak ada orang tua aku yang minum, jadi tidak ada orang di rumah. "(Arnos)

“Wah? Sungguh sehat. Baiklah kalau begitu . ”(Eleonor)

Eleonor menggambar formasi ajaib dan menarik 3 botol darinya.

“Ta-da! Keistimewaan Gairadeite disebut Dimira Suci. Ini enak "(Eleonor)

“Hoh? Betapa bijaksana. "(Sasha)

Mata Sasha berbinar karena keserakahan.

“Kalau begitu aku akan menuangkan banyak untukmu Sasha-chan. ”(Eleonor)

Eleonor mengisi gelas Sasha dengan Dimira Suci.

"Siapa yang berikutnya?" (Eleonor)

Eleonor memenuhi gelas semua orang.

“Haruskah kita bersulang?” (Eleonor)

Semua orang mengambil gelas mereka.

"Pimpin roti panggang?" Misha bergumam.

“Hanya kamu yang bisa. "Ray memberitahuku.

"aku melihat . "(Arnos)

aku mengangkat gelas aku.

“Berkat kerja keras semua orang di sini, perang antara Deiruheido dan Azeshion dapat dihindari. Masih ada beberapa masalah yang menyusahkan yang tersisa, tapi untuk saat ini, lupakan semua itu dan mabuklah. Ini adalah kemenangan pasukan raja iblis kami. "(Arnos)

Konten Bersponsor

Semua orang tersenyum saat melihatku.

“Kanpai. "(Arnos)

“Kanpai !!!” (Semua orang)

Aku menurunkan gelasku menjadi satu.

Ini sangat enak. Rasa itu setelah membela perdamaian sungguh istimewa.

“Apa kau baik-baik saja meminum semua itu sekaligus Arnos-kun? Dimira Suci sangat kuat. ”(Eleonor)

"Apa? Bagi aku ini tidak ada bedanya dengan air. "(Arnos)

“Wow, luar biasa. Mau segelas lagi? ” (Eleonor)

Eleonor menunjukkan botolnya padaku.

"Tentu saja . "(Arnos)

Eleonor mengisi gelas aku.

“Hai Arnos, jangan terlalu terbawa suasana dan berakhir mabuk. Sasha berkata padaku dengan wajah merah ketika mencoba untuk berkelahi.

Lidahnya sepertinya tidak bergerak seperti yang dia inginkan.

Bukankah kamu yang mabuk? (Arnos)

Sayangnya bagimu, aku penyihir kehancuran. aku tidak akan kalah dengan alkohol. "(Sasha)

Saat berbicara dengan aku, Sasha bergerak mendekati Eleonor.

"Apakah kamu punya alkohol lain?" (Sasha)

aku punya anggur. ”(Eleonor)

"Anggur?" (Sasha)

Eleonor menggambar formasi itu lagi dan mengeluarkan sebotol anggur.

Mengapa dia membawa begitu banyak alkohol?

“Ini Arnos yang hebat! aku akan tunjukkan seberapa jauh aku bisa pergi dan tidak mabuk! " (Sasha)

Sambil dengan keras menyatakan itu kepadaku dia mengangkat sebotol wine dan botol Dimira suci di kedua tangannya.

“Ini adalah seni rahasia Necron. Anggur Suci sihir fusi ! ” (Sasha)

Sasha menuangkan anggur dan Dimira Suci ke dalam gelas.

Bukankah dia benar-benar mabuk? Tidak peduli seberapa kuat Dimira Suci, mabuk ini setelah satu gelas sungguh mengejutkan.

Setelah menggunakan buatannya yang baru Sasha mengangkat gelas ke mulutnya.

"Hentikan itu . "(Arnos)

aku mengambil gelas itu dari Sasha.

“Haaa kenapa? Apa maksudmu aku akan mabuk? ” (Sasha)

"Dapatkan? Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, kamu mabuk. "(Arnos)

"Aku tidak mabuk! Jujur. Aku bahkan menunjukkan sihir fusi. "(Sasha)

Biasanya kamu tidak akan berbicara seperti ini.

Konten Bersponsor

"Aku tidak mabuk!" (Sasha)

"Oke oke . Ini sangat enak jadi boleh aku minta? " (Arnos)

“Nn? Apakah itu? Jika kamu menginginkannya Arnos, aku akan memberikannya kepada kamu. "(Sasha)

Sambil memikirkan tentang apa yang harus dilakukan dengan masalah ini, aku meminum .

“…………. . ”

Mengerikan . aku belum pernah merasakan alkohol seburuk ini, bahkan 2000 tahun yang lalu.

Kedua hal ini tidak boleh dicampur.

Aku akan menunjukkan seni rahasia Necron lagi padamu! (Sasha)

Sasha mulai menuangkan Dimira dan anggur ke dalam gelas lagi.

"Apa yang kamu lakukan Sasha?" (Arnos)

"Aku akan membuatmu mabuk Arnos. "(Sasha)

Sasha menghabisinya dan membawa gelas ke bibirnya.

Kata-kata dan tindakanmu tidak cocok. "(Arnos)

Aku mengambil gelas itu darinya lagi.

“Uuu …… Arnos tidak akan membiarkan aku minum ……” (Sasha)

Sasha mulai merajuk.

Kamu orang yang merepotkan. "(Arnos)

Segelas air diberikan padaku oleh Misha.

“Di sini. Minumlah minuman ini. Ini baik . "(Arnos)

Aku menyerahkan air itu kepada Sasha yang mengambilnya dengan kedua tangan dan menatapnya.

“Minuman keras ini terlihat seperti air. "(Sasha)

Karena .

"Sangat lezat . "(Arnos)

"Betulkah?" (Sasha)

Sasha minum sekitar setengah dan memiringkan kepalanya.

“……. Bagaimanapun juga itu adalah air ……. "(Sasha)

“Minumlah lebih lambat dan rasakan. Ini minuman keras yang sangat enak. Jika kamu tidak tahu dari rasanya maka kamu harus mabuk. "(Arnos)

Sasha meminum airnya perlahan dan mencicipinya sebelum mengangguk seolah memahami sesuatu.

“Ya, ini minuman keras yang sangat enak. Disebut apakah itu?" (Sasha)

Air .

"Demi raja iblis. Ini adalah minuman keras yang tidak semua orang bisa rasakan. "(Arnos)

"aku suka itu . "(Sasha)

Sasha mengambil waktu untuk meminumnya seperti minuman keras kelas atas.

Konten Bersponsor

“Sasha adalah pemabuk berat. "Misha berbisik padaku.

“Sepertinya begitu. "(Arnos)

Misha memegang gelasnya dengan kedua tangan dan terus meminumnya.

"Kamu baik-baik saja Misha?" (Arnos)

“Menggunakan Detoksifikasi . "(Misha)

aku melihat . Karena alkohol dapat digolongkan sebagai racun, alkohol dihilangkan dengan mantra.

"Hei, itu Misha-chan yang tidak-tidak. Menggunakan sihir detoksifikasi saat minum bukanlah hal yang menyenangkan. ”(Eleonor)

Eleonor mengangkat jarinya dan menegurnya.

Misha berkedip seolah malu.

“Alkohol membuatku menjadi ringan dan lembut. "(Misha)

"Tidak apa-apa . Ringan dan lembut itu lucu. ”(Eleonor)

Misha menatapku.

"Betulkah?" (Misha)

Pertama kali aku mendengar itu. "(Arnos)

“Hei Arnos-kun. kamu seharusnya mengatakan itu lucu. ”(Eleonor)

“aku akan mendapat masalah jika aku mabuk dan terjadi keadaan darurat. kamu tidak perlu memaksa seseorang yang lemah alkohol untuk mabuk. aku tidak tahu apa artinya menjadi imut dengan alkohol, tetapi jika mereka sudah menggemaskan, mereka tidak membutuhkan kekuatan alkohol. "(Arnos)

“Wow betapa membosankannya. Penolakan seperti itu dari raja iblis. ”(Eleonor)

Eleonor tertawa. Dia tidak terlihat berbeda tapi aku yakin dia mabuk.

“Hei Misha-chan. Karena kedamaiannya kamu bisa mabuk. Karena Arnos-kun tidak terbiasa dengan kedamaian, kita perlu mengajarinya. ”(Eleonor)

Misha menatapku sejenak lalu ke Eleonor.

“…. Cobalah untuk mabuk…. . "(Misha)

Misha mulai meneguk Dimira Suci dan wajahnya perlahan memerah.

“Arnos. "(Misha)

"kamu baik-baik saja?" (Arnos)

Misha mengangguk.

“Apakah kamu sudah damai?” (Misha)

"Apa?" (Arnos)

Misha menunjuk dirinya sendiri.

"aku?" (Misha)

Ahh, kamu benar-benar mabuk.

“Merasa berkabut. "(Misha)

“Cobalah untuk tidak berlebihan. "(Arnos)

“……. . Nn…. . "(Misha)

Mengikuti kata-kataku, Misha mulai menyesap sedikit demi sedikit.

“Apa yang kamu minum Misha? Apakah itu enak? ” (Sasha)

Sasha terhuyung-huyung.

“Enak. "(Misha)

“Minuman keras itu. Boleh aku minta juga? ” (Sasha)

Misha menatapku.

“Biarkan Sasha minum sake raja iblis lagi. "(Arnos)

“Nn. "(Misha)

Misha mengambilkan air lagi untuk Sasha.

“Ini Sasha. "(Misha)

“Oh, masih ada sake raja iblis yang tersisa. Terima kasih . "(Sasha)

Sasha meminum air dengan senang hati.

Di seberang meja, Ray menghabiskan sebotol Holy Dimira.

“Kamu sepertinya tidak minum. Apakah kamu tidak suka alkohol? ” (Sinar)

Ray berbicara kepada Misa yang masih memiliki segelas penuh Dimira.

“Ahaha. aku tidak yakin. Aku tidak sengaja meminumnya saat masih kecil dan bahkan sekarang kenangan itu membuatku muak jadi sejak saat itu aku berusaha untuk tidak minum …… ”(Misa)

“Ya mungkin lebih baik tidak berlebihan. " (Sinar)

Ray mengosongkan gelasnya.

“Haruskah aku menuangkanmu lagi?” (Misa)

Misa mengambil botol Dimira Suci dan mengisi ulang gelas Sinar.

“Apakah kamu suka minum Ray-san?” (Misa)

“Tidak juga, tapi aku agak merindukannya. Dahulu kala ada hari-hari ketika aku tidak bisa tidur jadi aku minum. " (Sinar)

Wajah Misa menjadi gelap. Dia mengerutkan bibirnya seolah ingin mengatakan sesuatu dan menunduk.

Ray menutup mulutnya. Apakah dia mengerti apa yang Misa pikirkan?

Setelah beberapa detik hening, dia berbicara.

“Misa-san. " (Sinar)

Saat itu Misa meminum segelas Dimira sekaligus.

Ray tampak terkejut.

“…. . Errm, apakah kamu baik-baik saja minum sebanyak itu sekaligus…. ? ” (Sinar)

Misa berdiri dengan penuh semangat saat Ray menatapnya dengan cemas.

Wajahnya pucat.

“…. . Aku minta maaf tapi …… Aku benar-benar tidak boleh minum…. . ”(Misa)

Misa menutup mulutnya dengan tangan dan berlari keluar.

Silakan unduh permainan sponsor kami untuk mendukung kami!

Daftar Isi

Komentar