Maou Gakuin No Futekigousha – Chapter 118 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Maou Gakuin No Futekigousha – Chapter 118 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 118

Kedua pria itu saling berhadapan di rumah yang ditinggalkan.

Tanpa ragu-ragu, Ray langsung menuju Gerard yang sesaat kehilangan pandangannya.

“Punggungmu. " (Sinar)

“Maaf, tapi aku melihatmu. "(Gerard)

Gerard berputar dan menyiapkan perisainya untuk mencegat pedang unik itu tetapi pada saat itu dia menebas punggungnya.

“Guh…. !! ” (Gerard)

“Sudah kubilang punggungmu. " (Sinar)

Dalam sekejap Gerard bereaksi dan berbalik, Ray bergerak di belakangnya lagi dan menebasnya.

Orang normal pasti akan mati karena tebasan itu, tapi seperti yang diharapkan dari mazoku 2000 tahun lalu, tubuhnya kuat.

“…… Seperti yang diharapkan dari seseorang dari generasi kekacauan. Untuk mazoku saat ini kamu cukup bagus, bagaimanapun…. . "(Gerard)

Perisai Gerard memancarkan cahaya biru yang suram dan punggung Ray tiba-tiba menangis dan mengeluarkan darah.

Luka Ray jelas lebih dalam dari pada Gerards.

“Ray-san!” (Misa)

"aku baik-baik saja . " (Sinar)

Mengabaikan lukanya, Ray fokus pada perisai.

"Terkutuk begitu. " (Sinar)

Gerard mengangguk.

“Majun Genias. Ini adalah alat ajaib yang mengutuk orang yang melukai penggunanya dengan luka dan rasa sakit yang sama tetapi berlipat ganda. Selama aku memegang perisai ini, kamu akan terluka lebih dari aku. "(Gerard)

"Betulkah?" (Sinar)

Sinar melangkah maju dan mengayunkan Sigshesta ke bawah.

“Fuu ……!” (Sinar)

Memutar tubuhnya, Gerard memblokir Sigshesta dengan Genias.

Atau lebih tepatnya dia akan melakukannya tetapi bilahnya mengubah jalurnya di tengah jalan.

"Aku akan makan dulu. " (Sinar)

Tangan kanan Gerard diamputasi di pergelangan tangannya dan jatuh masih memegangi Genias.

Silakan unduh game sponsor kami untuk mendukung RLN!

“Haaa!” (Sinar)

Dengan cepat membalikkan pukulannya Ray mengayunkan leher Gerard dan darah segar berceceran, namun, kepala Gerard masih menempel saat tangan kanan Ray masih memegang Sigshesta jatuh ke lantai.

“Aku berkata selama aku memegang perisai tapi itu bohong. kamu pendekar pedang yang baik, tetapi kamu sedikit terlalu jujur. Bahkan jika aku tidak lagi menahannya, kutukan tidak akan hilang kecuali perisai dihancurkan. "(Gerard)

"aku melihat . Sayangnya, aku bukan ahli taktik. " (Sinar)

Dengan senyuman dingin, Ray menggunakan Total Complete Demon Healing di pergelangan tangannya tetapi tidak sembuh sama sekali.

"Percuma saja . Karena sihir pemulihan kutukan tidak akan berhasil. "(Gerard)

“Itu sangat disayangkan. " (Sinar)

Ray mengambil Sigshesta dengan tangan kirinya.

“Tapi kenapa kamu tidak menyembuhkan tangan dan punggungmu?” (Sinar)

"Kenapa ya?" (Gerard)

“Kutukan itu memperkuat dan mengembalikan luka yang diterima penggunanya, tetapi apakah itu juga menghentikan penyembuhanmu?” (Sinar)

"Siapa tahu? Itu mungkin menghentikannya atau aku bisa saja berpura-pura dan bisa menyembuhkan diri sendiri kapan saja. "(Gerard)

Dia pada dasarnya mengatakan dia memiliki keuntungan luar biasa di sini.

“Apakah kamu memiliki keberanian untuk mengujinya?” (Gerard)

“Tentu saja aku akan mengujinya. " (Sinar)

Melangkah maju tanpa peduli tebasan Ray di kaki kiri Gerard mengeluarkan lebih banyak darah.

Cahaya pada perisai meningkat dan kutukan mengaktifkan pemotongan paha Ray lebih dalam dari pada paha Gerard.

Tanpa peduli, Ray melanjutkan.

“Fuu !!” (Sinar)

Saat dia mengayunkan pedangnya dengan sekuat tenaga di bahu Gerard, Gerard Raises Genias dan Ray menghubungkan dengan perisai alih-alih menyebabkan suara aneh terdengar.

“Akhirnya mendapatkanmu. "(Gerard)

Saat Gerard sedang berbicara, kutukan itu menebas bahu Ray.

“…. Kuu ……. . ! ” (Sinar)

Ray jatuh dengan satu lutut.

Konten Bersponsor

"aku tidak pernah mengatakan bahwa kutukan tidak akan aktif jika aku diblokir dengan perisai. Kata Gerard tidak pernah melanggar perilaku sopannya.

“Kamu seharusnya mengerti dari sini bahwa kamu tidak bisa menang di sini karena kamu tidak ahli dalam sihir. "(Gerard)

“…… Aku ingin tahu tentang itu ……” (Ray)

Ray berdiri perlahan.

“Apakah kamu tahu siapa aku?” (Sinar)

“Ya, aku mengenalmu dengan baik. Orang suci pedang iblis Ray Grandori. Kamu tidak pandai sihir tapi keahlianmu dengan pedang dan kemampuanmu untuk tumbuh dalam panasnya pertempuran tidak kalah dengan mazoku dari 2000 tahun lalu. Namun demikian. "(Gerard)

Gerard menggambar formasi sihir dan menarik pedang darinya. Itu memiliki permata biru yang sama di dalamnya yang dimiliki perisainya. Itu kemungkinan besar juga merupakan item terkutuk.

“Tidak peduli seberapa banyak kamu tumbuh, luka apa pun yang kamu berikan padaku dikembalikan kepadamu. Sayangnya, kamu kurang pengalaman saat berperang melawan kekuatan raja kutukan. "(Gerard)

Gerard melangkah ke arah Ray dan mengayunkan pedang terkutuknya ke bawah sekuat tenaga ke kepala Ray yang memblokirnya dengan Sigshesta. Dimana dua pedang itu bentrok, pedang terkutuk Gerard terkelupas dengan mudah.

Ray mengerutkan kening karena pedang terkutuk itu terlalu rapuh.

Segera setelah itu luka tusukan muncul di dadanya. Kutukan itu menggerakkan luka yang dimaksud.

“……. Guu …… ”(Ray)

“Bagaimana kamu akan menghindari ini?” (Gerard)

Dalam sekejap Ray tersentak, Gerard mengayunkan pedangnya ke samping.

Ketika Ray menangkapnya dengan Sigshesta Gerard tertawa seolah itu adalah kemenangannya.

"Naif . " (Sinar)

“… Apa…. "(Gerard)

Ray mengambil kekuatan penuh dari pukulan itu dan memutarnya tanpa memotong bilahnya.

“…. . Fuu…. . !! ” (Sinar)

Sigshesta berkedip dan Gerard menunduk tepat pada waktunya untuk menghindari pemenggalan.

“Apakah kamu berpikir bahwa kutukan tidak akan berhasil jika kamu membunuhku dalam satu pukulan?” (Gerard)

“Layak untuk dicoba. " (Sinar)

Gerard mencoba untuk berdiri kembali tetapi Ray melakukan tendangan menyapu yang membuatnya jatuh ke lantai. Karena Ray tidak menyebabkan kerusakan, tidak ada kerusakan untuk kembali tetapi postur tubuhnya rusak.

Ray melarikan diri dari Gerard tetapi tujuannya bukan untuk melarikan diri tetapi perisai yang telah dijatuhkan Gerard.

“Kuu…. !! ” (Sinar)

Konten Bersponsor

Gerard mengejarnya tetapi dia tidak bisa mengejar Ray sebelum perisai berada dalam jangkauan.

“…. . Haa …… !! ” (Sinar)

Menggunakan seluruh tubuhnya, Ray mendorong Sigshesta ke arah Genias dan menembusnya.

"Betapa malangnya . " (Sinar)

Gerard tertawa anggun mendengar kata-kata Ray.

“Ya itu karena sayangnya ini adalah kekalahanmu. "(Gerard)

Salah satu permata di perisai hancur dan Ray tiba-tiba jatuh ke depan.

“Aku sudah memberitahumu ini sebelumnya tapi kamu terlalu jujur. Ketika aku mengatakan bahwa kutukan hanya bisa dipatahkan jika perisai rusak, aku berbohong. "(Gerard)

“… Ray-san!” (Misa)

Gerard mengambil perisai yang tergeletak di tanah.

"Percuma saja . Jika kamu merusak perisai cukup untuk menghancurkan salah satu permata, kutukan akan menghancurkan asal kamu. Tubuhnya mungkin baik-baik saja tetapi asalnya telah hilang. Dia tidak akan kembali. "(Gerard)

Gerard berbalik menghadap Misa dan mulai berjalan ke arahnya.

“……. . Dengan kata lain . " (Sinar)

Sebuah suara memanggil dan itu bukanlah suara yang diharapkan Gerard.

“Jika aku menghancurkan 3 permata lainnya, kutukannya akan hancur?” (Sinar)

“…. . Ap …… !? ” (Gerard)

Saat ini Gerard membalikkan tiga kilatan cahaya yang ditembakkan dan ketiga permata itu pecah.

Kutukan itu aktif dan Ray jatuh ke lantai lagi.

Kekuatan sihir Genias menghilang dan cahaya suram memudar.

“……. Lukanya sembuh…. ? ” (Gerard)

Gerard menyaksikan tangan Sinar, punggung dan luka lainnya sembuh dengan takjub.

Apa kamu tidak tahu? Kebanyakan kutukan menargetkan asal dari korban yang dituju sehingga kutukan untuk sementara kehilangan pengaruhnya saat asal dihancurkan. " (Sinar)

Ray berdiri seperti tidak terjadi apa-apa dan menggantikan Sigshesta dia menggenggam pedang suci yang bersinar terang.

“kamu harus berhati-hati di sekitar orang dengan lebih dari satu asal. " (Sinar)

Gerard meneguk.

“… Paksakan ……. sible …… !? ” (Gerard)

Gerard menjauh karena takut pada pria di depannya.

Sekarang Ray telah berhenti menyembunyikan asalnya, Gerard dapat melihat mereka dengan jelas dengan mata iblisnya.

“…… Tujuh asal ……. dan pedang dewa roh Evansmana…. . "(Gerard)

“Itu 2000 tahun yang lalu ketika aku terakhir kali bertemu dengan raja kutukan. Apakah menurutnya rencanaku berhasil sepenuhnya? " (Sinar)

Ray diam-diam menyiapkan Evansmana.

Perang antara Azeshion dan Deiruheido harus diketahui oleh raja kutukan sampai tingkat tertentu, tetapi dia mungkin tidak sepenuhnya menyadari apa yang terjadi karena takut terdeteksi jika dia terlalu dekat.

“…. . Pahlawan …… Kanon…. . kamu masih— "(Gerard)

Ray memasukkan Evansmana ke dalam hati Gerard sebelum dia selesai berbicara.

“Guhaa…. . "(Gerard)

“Agak memalukan jika diberi tahu bahwa aku terlalu jujur. Itu mungkin karena aku telah hidup dalam kebohongan lebih lama darimu. " (Sinar)

Jika dia memberikan kekuatan lagi ke asal Evansmana Gerard akan menghilang.

aku akan bertanya lagi. " (Sinar)

Gerard memandang Ray dengan ekspresi yang mengatakan dia siap mati.

"Dari mana kamu mendapatkan separuh pedang itu?" (Sinar)

Gerard mengertakkan gigi dengan kuat sebelum menjawab.

“…. Tidak mungkin bagi aku untuk menjawab pertanyaan itu …… ”(Gerard)

Gerard menusuk pedangnya sendiri ke dadanya.

Cepat menarik Evansmana keluar dari gips Ray tapi Gerard tidak bangkit.

Misa dengan takut-takut mendekati Gerard yang jatuh, tetapi tidak ada tanda-tanda bahwa dia akan bangun.

“…… Apakah asalnya hancur…?” (Misa)

Ray menggelengkan kepalanya.

"Tidak . Sepertinya dia bereinkarnasi. " (Sinar)

Daftar Isi

Komentar