hit counter code Maou Gakuin No Futekigousha – Chapter 75 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Maou Gakuin No Futekigousha – Chapter 75 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 75

Apakah kamu kesal dengan kata-kata aku? Laos meletakkan tangannya di lantai dan memberikan tenaga di kakinya tetapi tubuhnya sangat compang-camping dan dia tidak bisa berdiri.

"Kamu…… . !! ” (Laos)

Menggertakkan giginya, Laos memelototiku.

“Laos baik-baik saja. Ini adalah kekalahanmu. ”(Ledoriano)

Saat berbicara, Ledoriano berdiri di depan aku.

“aku minta maaf atas kekasarannya. Sebagai pertimbangan bagi aku, apakah kamu akan mempertimbangkan untuk memaafkannya? " (Ledoriano)

"Aku akan memikirkannya jika kamu juga meminta maaf karena bersikap kasar. (Arnos)

Ledoriano berbicara tanpa ragu-ragu.

“Seperti yang kau katakan, pahlawan Kanon mungkin tidak mengalahkan raja iblis tirani. Itu terjadi 2000 tahun yang lalu dan kita tidak mungkin mengetahui kebenarannya. ”(Ledoriano)

aku sebenarnya sedikit terkejut.

“kamu mengubah sikap kamu dengan cukup cepat. "(Arnos)

“Tentu saja aku lakukan. Kenapa tidak? Saat diperlihatkan perbedaan kekuatan, aku akan melakukan apa yang kamu katakan. ”(Ledoriano)

Ini adalah penilaian yang tenang setelah menyaksikan kekuatan aku tetapi tidak sesuai dengan perasaan aku karena beberapa alasan.

Mengapa begitu bermusuhan jika kamu akan mundur secepat itu?

“Apa yang terjadi dengan harga dirimu? Apa tidak apa-apa untuk reinkarnasi dari pahlawan Kanon? ” (Arnos)

“Kebanggaan tidak pernah lebih penting dari hidup. Jika menundukkan kepala akan menyelesaikan suatu situasi, maka aku akan melakukannya sebanyak yang diperlukan. ”(Ledoriano)

Fumu. Itu alasan yang bisa dipercaya.

"Masa bodo . Tidak apa-apa . Ayo pergi Sasha. "(Arnos)

“Eh ……? Kamu sudah selesai? aku pikir kamu akan mengamuk sedikit lagi. "(Sasha)

Tidak ada gunanya menyiksa lawan yang kehilangan permusuhannya. "(Arnos)

Kami menuju pintu.

“Aah, tolong tunggu. Bisakah kamu memberitahuku namamu? ” (Ledoriano)

Ini Arnos Voldigod. ”

Membuka pintu, kami meninggalkan perpustakaan.

"Tunggu tunggu . Eleonor mengejar kita. Aku akan membawamu ke gerbang. ”

Saat kami bergerak cepat ke gerbang, Eleonor mengangkat jarinya.

“Kamu segera pergi?” (Eleonor)

"aku tidak keberatan dan aku minta maaf atas masalah yang aku sebabkan untuk kamu. "(Arnos)

Setelah itu, kami melanjutkan ke gerbang dengan Elenor mengikuti kami untuk mengantarkan kami.

Konten Bersponsor

"Aku sangat menyesal . Aku tahu kamu bertengkar tapi Arnos-kun sangat kuat. aku terkejut . Eleonor berkata saat kami mencapai gerbang.

“aku tidak akan khawatir tentang itu. Ada orang yang energik kemanapun kamu pergi. Agak mengganggu saat orang berpikir kekuatan murni dapat menyelesaikan semua masalah mereka. "(Arnos)

“………. Garis itu tidak memiliki kekuatan persuasif yang datang darimu ……. "(Sasha)

“Fumu. Apa maksudmu Sasha? ” (Arnos)

"Tidak ada . Tidak ada sama sekali. "(Sasha)

Eleonor menertawakan interaksi kami.

“Arnos-kun dan Sasha-chan dekat. Apakah kamu berkencan?" (Eleonor)

“Eh…. . tidak…… . hal seperti itu …… bukanlah…. . !! ” (Sasha)

“Hmm? Apa yang membuatmu bingung? ” (Eleonor)

"Apa! aku tidak bingung. "(Sasha)

“aku mengerti, aku mengerti. Hmm. Tidak bingung ya? ” (Eleonor)

* Unun * Eleonor mengangguk.

Setelah melihatku, Sasha melihat ke bawah.

“Ada apa dengan itu ……. . "(Sasha)

Eleonor tersenyum lembut.

“Bisakah kamu datang ke sini Arnos-kun?” (Elenor)

"Ada apa?" (Arnos)

Mendekatnya dia mendekatkan bibirnya ke telingaku.

“Lebih baik kau melewatkan pertukaran akademi ini. Akademi pahlawan tidak berubah selama 2000 tahun. ”(Eleonor)

Setelah membisikkan itu padaku Elenor memisahkan tubuhnya dari tubuhku.

"Maksud kamu apa?" (Arnos)

Dia tertawa dan tersenyum padaku.

"Lebih baik kamu tidak tahu apa-apa lagi. Sampai jumpa . ”(Elenor)

Elenor kembali dan kembali ke akademi.

"Apa yang dia katakan?" (Sasha)

Itu tidak berubah dalam 2000 tahun ya?

"Buka . "(Arnos)

aku memaksa membuka Lock Barrier dan buka gerbangnya.

“Hei, hei, Arnos. Apa yang akan kamu lakukan?" (Sasha)

Konten Bersponsor

"Aku akan bersikap baik kali ini. Mengapa kamu tidak pergi dan bermain-main di kota? " (Arnos)

“Haaaaa ……. . !? ” (Sasha)

Mengabaikan suara tinggi Sasha, aku melemparkan Illusion Mimicry dan menyembunyikan sihirku dengan Sihir Menyembunyikan .

Saat berjalan melewati gerbang, aku menuju taman dan sampai ke dinding luar perpustakaan. Saat menengadah, aku melihat jendela lantai dua yang dimasuki Laos masih terbuka.

Aku melompat dengan pelan dan mendengar suara-suara.

“Aku meninggalkanmu dengan peran orang jahat di sana, Laos. ”

“Jangan khawatir tentang itu. ”(Laos)

Melihat ke bawah, aku bisa melihat Laos yang diselimuti cahaya sihir pemulihan.

“Tapi sialan mazoku itu kuat. ”(Laos)

Dia berdiri seolah tidak ada yang terjadi.

"Level berapa orang itu?" Kata Ledoriano pelan.

“Lima siswa telah berhasil mencapai Gairadeite sejauh ini dan aku pikir dia salah satunya. Dia mungkin salah satu orang kelas atas dari akademi raja iblis. Apakah dia tahun ketiga atau salah satu dari generasi kekacauan yang pernah kita dengar? "

“Apakah dia reinkarnasi dari raja iblis tirani?”

"Jika demikian maka——"

Suara jernih bergema di perpustakaan sihir.

Tampak dalam pandangan adalah seorang anak laki-laki berseragam merah tua. Dia memiliki rambut pirang dengan mata merah dan fitur wajah yang bagus.

“Mazoku bukanlah musuh kita. ”

Laos tertawa dan menunjukkan persetujuannya.

“Aah, aku setuju. aku agak mengerti kemampuan lawan-san. Dia memang kuat, sangat menakutkan, tetapi aku tidak mengatakan aku tidak bisa menang dalam pertarungan melawannya. Bagi mereka, kita manusia adalah ikan kecil. ”(Laos)

“Apakah dia tertipu oleh aktingmu?” (Ledoriano)

Laos mengangguk.

Anak laki-laki pirang itu berbicara.

“Hari pertukaran akademi akan segera datang. Mulai sekarang kita bisa melihat wajah-wajah mazoku yang terkejut. ”

Fumu. Sepertinya dia berpura-pura dikalahkan olehku sehingga mereka bisa menyembunyikan kekuatan mereka untuk tes kompetitif mendatang dengan bursa akademi. Sepertinya manusia masih pandai menipu.

Apakah ini terkait dengan apa yang dikatakan Eleonor tentang mereka tidak berubah bahkan setelah 2000 tahun?

Berpikir tentang itu, kamu bisa berpikir bahwa sepertinya dendam terhadap mazoku belum berkurang tetapi bagi aku, aku merasa sulit untuk melihatnya selain orang-orang yang bersemangat tinggi tentang pertukaran akademi yang akan datang dan tes kompetitif .

“Bagaimanapun, kita memiliki ibu suci di pihak kita. Bukankah kita Eleonor. ”

Bocah pirang itu memanggil Eleonor yang telah kembali, namun dia tetap diam.

Eleonor?

Konten Bersponsor

"……Tidak apa . ”(Eleonor)

Elenor menaiki tangga sendirian.

“Seperti biasa, aku tidak mengerti apa yang dia pikirkan. ”(Ledoriano)

Bocah pirang itu tersenyum kecut.

Eleonor langsung naik ke atas dan berjalan ke jendela tempatku berada sebelum menatap ke luar.

Tidak, ini berbeda. Matanya bertemu dengan mataku.

Fumu. Bisakah dia melihatku?

“………………. ”

Elenor membuka mulutnya dan diam-diam mengucapkan beberapa kata.

* Ini tidak bagus * katanya

Eleonor kemudian tersenyum dan menunjuk ke luar sebelum melemparkan Flight dan terbang keluar jendela.

aku mengikutinya.

Eleonor berhenti di bawah naungan pohon agak jauh dari perpustakaan sihir.

“aku ingat memberi kamu beberapa nasihat. aku yakin aku mengatakan kamu tidak boleh masuk tanpa izin. ”(Eleonor)

Sepertinya dia bisa melihatku.

aku batalkan dan muncul.

“Itu sangat mengesankan. Hampir tidak ada orang yang pernah melihat melalui ini. "(Arnos)

"Ha ha ha . aku tidak dapat melihat sosok kamu atau keajaiban kamu sama sekali, namun asal kamu tidak dapat disembunyikan. ”(Eleonor)

aku melihat . Itu benar tetapi biasanya, kamu hanya dapat melihat asal seseorang karena kekuatan sihir mereka. Mata iblis biasa tidak dapat melihat asal seseorang secara langsung. Namun ada pengecualian. Pahlawan Kanon yang pandai sihir root mampu melakukannya.

“Sekarang kamu mengerti kamu harus pergi. Tidak ada hal baik yang didapat dari terlibat dengan akademi pahlawan. ”(Eleonor)

Bukankah kamu seorang siswa di sini di akademi pahlawan? (Arnos)

aku dan aku juga tidak berbohong. ”(Eleonor)

"Bukti?" (Arnos)

“Tidak ada. Eleanor berkata tanpa ragu-ragu.

aku tidak sengaja menertawakan sikapnya yang bermartabat.

“Aah. Kamu tidak percaya padaku? " (Eleonor)

“Tidak, menurutku kamu orang yang lucu. aku akan mundur hari ini karena pertimbangan untuk kamu. "(Arnos)

"Betulkah? Kalau begitu, karena pertimbangan untukku, maukah kamu memberitahuku sesuatu? " Eleonor bertanya dengan nada suara senang.

Yare yare. Sungguh orang yang tidak tahu malu. aku suka itu .

"Sangat baik . aku akan menjawab apa saja. "(Arnos)

"Apakah kamu memiliki kenangan dari kehidupan masa lalu kamu Arnos-kun?" (Eleonor)

“Ya. "(Arnos)

“Apakah kamu tahu tentang pahlawan Kanon?” (Eleonor)

Itu dua hal. "(Arnos)

“Aah. ”(Eleonor)

Wajah Eleanor tampak * Sialan *.

“aku ceroboh. ”(Elenor)

Dia menjulurkan lidah karena malu.

“aku tahu Kanon. Aku berjanji padanya sebelum aku bereinkarnasi dan itulah sebabnya aku ada di sini. aku datang untuk melihat apakah dia terlahir kembali. "(Arnos)

“Eh ……?” (Eleonor)

Wajah Eleanor terlihat aneh. Apakah dia bertanya-tanya mengapa aku memberitahunya?

“Kalau begitu aku juga akan mengajarimu sesuatu tapi itu rahasia di antara kita berdua. ”(Elenor)

Eleonor mengangkat satu jari.

"aku berjanji . "(Arnos)

Ekspresi santai yang biasa menjadi serius.

Pahlawan Kanon sudah tidak ada lagi. Setidaknya bukan Kanon yang kamu cari. ”(Eleonor)

“Fumu. Maksud kamu apa?" (Arnos)

“2000 tahun lalu dia dibunuh. Terlepas dari asalnya, dia bukan lagi pahlawan. Jika kamu mencari dia, kamu mungkin akan menyesalinya. ”(Eleonor)

aku mendengar suara dari kejauhan.

“Oiiii! Eleonor! Apa yang sedang kamu lakukan disana? Heine mengumpulkan semua orang! ”

aku langsung bersembunyi .

“Maaf. Aku harus pergi . Eleonor berkata dan mulai menuju ke perpustakaan sihir.

Eleonor. "(Arnos)

Dia berbalik saat aku meneleponnya.

Siapa yang membunuhnya? (Arnos)

Dengan tatapan sedih katanya

“……. . Manusia. ”

Eleonor pergi dengan kata-kata perpisahan itu.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List