hit counter code Maou Gakuin No Futekigousha – Chapter 79 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Maou Gakuin No Futekigousha – Chapter 79 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 79

Kembali ke tempat duduk aku, aku bisa melihat persatuan penggemar aku melihat dengan wajah yang dipenuhi dengan kegembiraan.

"Arnos-sama adalah yang terbaik!"

"Ya! Dia bisa melakukan apapun yang dia mau! Aku akan mengikutinya selama sisa hidupku! "

"aku juga! Guru itu. Bukankah dia guru terbaik dan peringkat tertinggi di sini yang bahkan mengajari para pahlawan? Pendapat aku tentang dia hancur sekarang. Seberapa buruk jika pemahaman kamu tentang sihir pahlawan kurang dari siswa dari akademi raja iblis? "

“Arnos-sama mungkin telah melakukan terlalu banyak. aku sebenarnya merasa sedikit kasihan pada siswa-siswa itu. ”

"Apa yang harus aku lakukan!? aku baru saja melihat sesuatu yang luar biasa! "

“……… Aku punya firasat buruk tentang ini tapi aku akan bertanya. Apa yang kamu perhatikan? ”

“Pedang iblis juga milik laki-laki kan? Mereka semua tentang pedang iblis mereka. ”

“………. aku tidak berpikir pedang iblis benar-benar memiliki arti itu ……. ”

“Lalu bagaimana dengan pedang suci?”

“……… !? Senjata ganda Arnos-sama! ”

Kyaaaaaaaaaaa! Suara mereka terdengar.

Melihat ke arah para pahlawan, siswa setengah terlihat bingung pada momentum luar biasa yang tiba-tiba datang dari pihak kita dan setengah lainnya terlihat terhina serta bingung.

“Itu sedikit mengejutkanku. ”(Ledoriano)

Ledoriano mendorong kacamatanya ke atas dengan jari telunjuknya

“Tapi berkat tampilan kamu, aku mengerti sekarang. Pengetahuan sihir yang luar biasa, kekuatan sihir yang luar biasa, dan teknik untuk memanipulasi sihir hanya untuk para pahlawan. ”(Ledoriano)

Memandangku dengan tatapan dinginnya, Ledoriano berbicara dengan percaya diri

“Arnos Voldigod. kamu adalah raja iblis tirani yang terlahir kembali. ”(Ledoriano)

Konten Bersponsor

Tawa pecah dari sisi akademi raja iblis.

“Fuhahaha. Oi, apa yang kamu katakan? Berhentilah mencari alasan hanya karena Arnos menjawab pertanyaan kamu. ”

“Aah. Dia tidak bisa membedakan antara pakaian hitam dan pakaian putih. Memalukan sekali. ”

“Singkirkan sisi pahlawan. Apa kau tidak tahu apa-apa tentang akademi raja iblis? "

“Jika kamu tahu maka berhentilah bicara. ”

“Tidak peduli betapa menakjubkannya sihir Arnos, tidak ada nilainya. aku kira manusia seperti kamu tidak akan mendapatkannya. ”

Wajah Ledoriano mulai terlihat ragu-ragu. Sepertinya ini di luar ekspektasinya.

"Jika kamu mengatakan bahwa dia bukan raja iblis tirani lalu siapa dia?" (Ledoriano)

Ledoriano mengejarnya dengan tajam tetapi bahkan pertanyaan itu pun ditertawakan.

“Ledoriano-kun kan?”

Mahasiswa tahun ke-3 Libest angkat bicara.

“Kamu kelihatannya familiar dengan keajaiban mazoku tapi tahukah kamu apa yang diwakili oleh lencana akademi yang kita pakai?” (Libest)

"Tentu saja . Mereka mewakili kemampuan kamu untuk menjadi kaisar iblis setelah mengambil tes kekuatan sihir dan bakat. Bentuknya selalu berupa poligonal atau bintang dalam lingkaran dan semakin banyak sisi atau titik yang ada, semakin baik kamu. ”(Ledoriano)

“Heeee. Jadi itu selalu bintang atau pentagram ya? Lalu beri tahu aku apa bentuk lencana Arnos? ” (Libest)

Ledoriano melihat lencana aku dan itu bukan bintang atau poligon.

“……. Sebuah salib ……. aku tidak punya informasi tentang itu …… ”(Ledoriano)

“Itu, Ledoriano-kun adalah merek orang yang tidak kompeten. Dalam seluruh sejarah akademi raja iblis, Arnos adalah yang paling jauh dari keberadaan yang dikenal sebagai raja iblis tirani. Jika kamu memanggilnya raja iblis di Deiruheido semua orang akan menertawakan kamu. ”(Paling Libest)

Mengikuti dari Libest, beberapa tahun ke-3 lainnya angkat bicara.

Konten Bersponsor

"Betul sekali . Bahkan kepala sekolah akademi raja iblis tidak pernah repot-repot menemuinya. ”

“Betapa memalukan untuk mengira orang yang tidak kompeten itu sebagai raja iblis tirani. ”

“Arnos tidak diterima oleh siapa pun di rumah. ”

Mungkin mereka masih marah tentang perlakuan mereka sebelumnya, tetapi semua bangsawan marah dan semakin marah karena aku disebut raja iblis tirani.

“… ..kamu mencapnya tidak layak ketika dia memiliki semua kekuatan itu? Jika itu masalahnya, lalu seperti apa siswa terbaiknya? " (Ledoriano)

Ledoriano menelan ludah dan mulai terlihat sedikit ketakutan.

Sepertinya atmosfer yang diciptakan antara aku dan bangsawan dalam 2 bulan terakhir ini belum diselidiki oleh akademi pahlawan. Melihat dari sisi seperti para pahlawan pasti sulit untuk memahami situasi saat ini.

“……. . Bukankah mereka hanya menggertak untuk menyembunyikannya…. . ? ” Laos berbisik kepada Ledoriano yang menggelengkan kepalanya.

“Raja iblis tirani sangat dihormati di Deiruheido sehingga mereka bahkan tidak akan menyebut namanya. Tidak mungkin mereka akan menghinanya bahkan jika bertindak dan mereka pasti tidak akan pernah memberinya merek yang tidak kompeten bahkan untuk menyembunyikannya ……. ”(Ledoraino)

“Lalu apa yang kamu katakan? Bahwa Deigo-sensei lebih rendah dalam pengetahuan sihir daripada non-konformis yang tidak kompeten? " (Laos)

“Meski hanya kali ini tolong tenang Laos. ”(Ledoriano)

"Tenang! Ini bukan hanya sihir, itu juga keajaiban pahlawan! "

Laos berdiri dan memanggilku.

“Oi, kamu. Arnos Voldigod. Apakah kamu raja iblis tirani? " (Laos)

"aku . "(Arnos)

“Apa ……”

Laos tiba-tiba menjadi berhati-hati atas pengakuan aku.

"Aku akan mengajarimu sesuatu. Nama raja iblis tirani adalah Arnos Voldigod. Buku sejarah dan buku teks kamu salah, jadi sebaiknya kamu menulis ulang. "(Arnos)

Konten Bersponsor

“……. . Apa yang baru saja kamu katakan… . . ”(Laos)

Laos tampak bingung yang diharapkan karena mereka diajari nama lain dan sekarang aku telah mengatakan kepadanya untuk meragukannya.

“Oi oi. Lihatlah dia . Kebohonganmu itu semakin tua sekarang, Arnos. ”

“Kamu harus mengerti dengan ini. Jangan percaya bahwa orang yang tidak kompeten berbohong. ”

“Pertama dia bahkan bukan bangsawan. Dia tidak bisa menjadi reinkarnasi raja iblis karena dia belum sepenuhnya mewarisi darahnya agar pendirinya dapat bereinkarnasi! "

Para bangsawan mulai mengejek.

“Fumu. Jangan khawatir tentang apa yang dikatakan orang-orang itu. Juga, aku tidak peduli jika kamu mengakui aku sebagai raja iblis tirani atau tidak. "(Arnos)

Laos kembali marah.

“……. Apa yang terjadi!? ……… Aku tidak mengerti semua ini ……! ” (Laos)

Fumu. aku kira jika orang tidak memiliki jawaban, mereka dengan egois memutuskannya dan berpaling dari kebenaran yang ada di sekitar mereka.

Tidak . Sebenarnya, itu tontonan yang cukup lucu.

"Baiklah baiklah . Semuanya berhenti berisik. ”(Menou)

Menou bertepuk tangan dan menenangkan para siswa.

“Diego sensei pertanyaan tentang adalah milik kita jadi kelas pahlawan berikutnya. ”(Menou)

“Aah, benar. ”(Diego)

Diego berpaling ke kelas untuk memilih seseorang.

“Fumu. Jangan terlalu bersemangat dengan pertanyaan berikutnya. Cobalah untuk tidak memberikan jawaban yang salah kali ini oke "(Arnos)

Diego menjadi kaku mendengar kata-kataku.

“Kamu tidak bisa mengatakan itu Arnos-kun. Itu hanya kesalahan Diego-sensei. Tidak mungkin dekan akademi pahlawan membuat kesalahan dengan sihir pahlawan. Benar sensei? ” (Menou)

Menou mendapat sedikit balas dendam pada Diego sebagai imbalan sebelumnya.

“* Batuk * Sepertinya kita harus mengubah sedikit rencana kita. aku ingin melanjutkan pemecah kebekuan kecil ini, tetapi tampaknya lebih baik untuk melanjutkan ke kelas berikutnya. ”(Diego)

Kabur selagi masih ada kesempatan ya?

“Eeh? apa akademi pahlawan melarikan diri? "

"Betul sekali . Semuanya menjadi baik. ”

“Kami berdua memiliki hasil imbang dengan masing-masing satu jawaban yang benar. Lebih dari ini dan mereka akan kalah. ”

“Bagaimana kita bisa kalah jika sensei mereka memberikan jawaban yang salah?”

Seperti yang diharapkan dari sesama mazoku, mereka langsung melesat dengan pengiriman langsung.

“…. Jangan bodoh. Seolah kita bisa kalah di sekolah kita sendiri. Mari kita lanjutkan sebentar, sensei. Kebanggaan akademi pahlawan perlu sedikit ditunjukkan. "(Heine)

Deigo berjalan ke Heine dan menegurnya dengan berbisik.

“Apa kau akan membuatku semakin malu di depan mazoku…. ! ” (Diego)

Heine memiliki ekspresi bingung di wajahnya.

Deigo mengangkat bahunya seperti dia menyerah dan kembali.

“Kelas dilanjutkan. ”(Diego)

Kuhahaha. Apa itu tadi? Aku mulai merasa kasihan pada Heine dan yang lainnya memiliki guru goreng yang kecil.

Dibandingkan pria ini bahkan Emilia merasa lebih seperti seorang guru.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List