Maseki Gurume – Vol 5 Chapter 3 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Maseki Gurume – Vol 5 Chapter 3 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Dia Ko-Fi Bab pendukung (80/107), selamat menikmati~

ED: Kesepian-Materi



Bagian 2

Keesokan harinya Ain bangun seperti biasa dan menuju ke akademi seperti biasa.

Dia baru mulai menghadiri akademi sejak awal tahun setelah tubuhnya menjadi lebih besar, tetapi dalam seminggu, siswa lain sudah terbiasa dengannya dan tidak lagi terkejut.

Dia sekarang berjalan bahu-membahu dengan Batz di luar tempat latihan yang sering dia kunjungi.

"aku mendengar bahwa kami berempat akan tetap berada di grup yang sama di tahun keenam."

“Bagaimanapun, kami adalah satu-satunya yang berhasil bertahan di grup yang sama sejak tahun pertama.”

"Ya kamu benar. Yah, sebagai seseorang yang memilikinya, aku dapat mengatakan bahwa grup kami istimewa. ”

Bahkan di sekolah ini, yang lebih sulit untuk dimasuki daripada yang lain, kelompok pertama adalah kelompok yang lebih elit. Klasifikasi dipilih berdasarkan kinerja mereka selama setahun.

Itu sebabnya ada banyak omset di grup pertama.

"Omong-omong, di mana dua lainnya?"

“Leonard dan Roland sama-sama sedang bekerja, kau tahu. Mereka telah melakukan semacam studi kerja untuk beberapa waktu sekarang. ”

"Oh…"

"Apa itu? Apakah kamu tahu itu?"

“Tapi aku hanya mendengar tentang Roland.”

Dia telah mendengar tentang Roland, tetapi dia belum mengatakan apa-apa tentang itu.

"Tapi bukankah Batz seharusnya mengikuti tes tahun ini juga?"

“Y-ya. Aku juga harus mengikuti tes rekrutmen ksatria.”

Dia bertujuan untuk menjadi seorang ksatria kerajaan. Dia telah memikirkan hal ini ketika dia melakukan kunjungan lapangan studi sosial tahun lalu dan menjadikannya tujuannya.

“Namun, akademi bahkan lebih sepi dari biasanya. Apakah karena wabah itu?”

Ain memperhatikan setelah dia diberitahu itu, akademi memang sepi.

“Aku tidak pernah mendengar tentang itu.”

"aku pernah mendengar bahwa ada epidemi penyakit yang menyusahkan yang menyebar dari orang ke orang."

“Oh… kita harus berhati-hati.”

"Yah," lanjut Batz.

“Apa yang akan kamu lakukan, Ain?”

"Tentang apa?"

“Tentang apa, kamu bertanya… kamu tahu, Ain adalah putra mahkota. jadi aku bertanya-tanya apa yang akan kamu lakukan sekarang.”

"Tapi aku masih akan menjadi putra mahkota untuk sementara waktu."

Apa yang kamu bicarakan? Dia menjawab Batz dengan ekspresi seperti itu.

“aku ingin tahu apakah itu akan berubah. Ketika aku dimahkotai, aku tidak akan menjadi putra mahkota lagi.”

“Yah, itu… benar, tapi itu tidak akan sama seperti sebelumnya.”

"…Hmm?"

"Kami akan lulus dalam waktu kurang dari setahun."

Maka mereka tidak akan bisa bertemu dengan santai, Batz menyiratkan.

Atau mungkin karena kekosongan?

Tentu saja, mereka tidak akan menjadi anak-anak selamanya, tapi──.

“Aku merasa sedikit kesepian.”

"Benar."

Namun, tidak seperti siswa lain, Ain dan yang lainnya tidak akan jauh dari yang lain.

“aku pikir Roland akan baik-baik saja karena dia akan menjadi peneliti yang hebat. Leonard akan menjadi pegawai negeri, dan jika Batz ingin menjadi ksatria kerajaan, kupikir kita bisa bertemu dengan relatif mudah.”

“O-oh? Itu juga benar jika kamu berkata begitu.”

Ketika dia memikirkannya, nilai tertinggi di akademi ini dijamin akan memberimu posisi kunci.

Akan ada kesempatan bagi mereka untuk bertemu dengan teman sekelas mereka di masa depan.

“Tidak terlalu buruk jika kau bertanya padaku! Baiklah!"

“Bat?”

"Aku akan mengayunkan pedangku sebentar!"

Mereka telah berjalan beberapa saat sekarang dan sedang dalam perjalanan keluar dari gedung menuju pintu masuk akademi.

Tapi Batz berbalik. Dia pergi ke tempat latihan di mana dia berada beberapa menit yang lalu.

“E-eeh…”

Ain, yang tertinggal, menatap Batz dengan takjub.

Dia pasti telah menemukan beberapa motivasi di dalam hatinya.

“──Ayo pulang saja.”

Setelah melihat Batz pergi, dia tertawa kecil dan mulai berjalan.

Pintu masuk akademi hanya sepelemparan batu.

Saat itu baru sore, dan tidak ada siswa lain yang berjalan-jalan. Dia melihat ke gedung akademi yang tenang dan memutuskan untuk menikmati sisa waktunya.

Halaman rumput dirawat dengan hati-hati, dan rasanya enak untuk berjalan.

Saat itu masih bulan Februari, jadi tidak banyak pepohonan yang hijau, tetapi ada suasana musim.

(Ketika aku kembali ke kastil, mungkin aku akan melakukan beberapa pekerjaan sebelum aku pergi ke Magna.)

Faktanya, dibandingkan dengan waktu di Kota Sihir Ist atau kota petualang Baltik, bebannya jauh lebih rendah. Bukan hanya waktu tempuh yang dibutuhkan tetapi juga bahayanya.

Tapi Magna lebih aman.

"Hah?"

Saat dia mendekati pintu masuk akademi besar yang dibanggakan akademi, Ain menyadarinya.

"Selamat datang kembali."

Orang yang mengatakan itu adalah Dill.

Dulu tugas Chris untuk menjemputnya dari akademi. Baru-baru ini, dia mendapatkan posisi sebagai pengawal pribadi Ain, dan dia terutama bertanggung jawab atas hal-hal di sekitar Ain.

"Tidak biasa Dill ada di sini."

“Sebenarnya, ada alasan mengapa Chris-sama tidak bisa datang.”

"Apakah dia sibuk atau apa?"

Chris selalu sibuk, jadi dia tidak merasakan sesuatu yang aneh tentang itu.

“Dia sepertinya jatuh sakit dan sedang beristirahat. Aku juga belum mendengar pasti, tapi sepertinya Lady Krone juga sakit…”

Bagaimanapun, itu masalah besar.

Jika mereka berdua mengambil cuti dari pekerjaan, itu pasti sesuatu. Itu juga mengganggu Ain bahwa mereka berdua sakit pada saat yang sama.

“Aku mengkhawatirkan mereka, jadi ayo cepat pulang.”

Ain membawa Dill bersamanya dan meninggalkan akademi lebih awal dari biasanya.

◇ ◇ ◇

Setelah tiba di kastil, Ain mengunjungi sebuah ruangan yang terletak di belakang pusat perawatan.

Ruangan itu dipenuhi dengan aroma desinfektan, dan rak-rak di dinding dipenuhi dengan banyak obat-obatan. Seorang wanita yang duduk di kursi di depan meja berkata kepada Ain, yang baru saja masuk.

“Apa yang mereka berdua kontrak adalah yang banyak dibicarakan tentang epidemi. Mereka perlu istirahat selama beberapa minggu.”

Vara, yang mengenakan jas putih, berkata dengan jelas.

Dia tidak terlihat seperti anak yatim piatu seperti dulu. Dia tampaknya cukup rajin dan sudah menjadi semacam dokter.

(Sebuah epidemi, apakah itu yang dibicarakan Batz?)

Ketika dia yakin, Vara terus menjelaskan.

“Yang Mulia seharusnya tidak mengunjungi mereka selama sekitar sepuluh hari. Kami tidak ingin kamu terinfeksi juga.”

"Ini tidak seperti aku akan terinfeksi, kan?"

“Ah… k-kau benar! Itu benar jika kamu bertanya kepada aku. ”

“Ini semua tentang dekomposisi racun, bukan? Jadi, bisakah aku pergi ke kamar mereka dan mencoba menyembuhkan mereka?”

“aku tidak akan merekomendasikannya, secara pribadi.”

“Eh, kenapa tidak?”

“Bahkan jika Yang Mulia bisa menyembuhkan mereka, itu hanya perbaikan sementara.”

“…Mungkinkah untuk membangun kekebalan?”

Varo mengangguk mendengar kata-kata itu.

“Ini disebut epidemi, tetapi ini adalah penyakit yang kita semua dapatkan setidaknya sekali dalam hidup kita. Setelah kamu memiliki antibodi di tubuh kamu, kamu tidak akan mendapatkannya lagi, jadi setelah kamu menahannya, kamu akan baik-baik saja. ”

Jadi jika Ain mengulurkan tangan, penyakit yang sama akan terjadi lagi.

Tidak selalu mungkin untuk memiliki Ain di dekatnya, jadi pengobatan yang mudah bukanlah jawaban yang tepat mungkin itulah yang dipikirkan Vara.

"Aku sudah memberi tahu mereka berdua tentang ini, dan mereka mengatakan akan mengambil waktu untuk memulihkan diri kali ini."

Jika itu sebelum pekerjaan penting, mereka harus mendorong diri mereka sendiri.

“Tapi kali ini, mereka tidak harus memaksakan diri, kan?”

"Ya … aku khawatir mereka akan terlambat atau tidak dapat hadir."

Tidak perlu memaksakan diri dan semakin sakit.

"Ain-sama, aku akan mengurus tugas atas nama mereka berdua."

“Ya, aku juga bisa mengandalkanmu, Dill.”

Kemudian ketuk ketuk.

Pintu kamar diketuk, dan Dill bertukar pandang dengan Ain. Dia membuka pintu, dan Mei yang muncul.

"Permisi! …Ah! Ain-sama, selamat datang kembali!”

Dia mengenakan seragam pelayan yang dibuat agar sesuai dengan tubuh kecilnya dan memanggil nama Ain dengan penuh semangat hari ini juga.

“Hei, Mei! Bukan begitu sikapmu di depan Yang Mulia…!”

“Aku tidak keberatan, Var. Jadi apa yang kamu lakukan di sini, Mei? ”

"Ya! Martha-san ingin aku memanggil Ain-sama!”

"Baik. Jadi, di mana dia?”

“Eh, ayo kita lihat… Dia sedang menunggu dengan ratu di teras di halaman!”

"Nenek? Kalau begitu, sebaiknya aku bergegas.”

Dia mengucapkan terima kasih dan menepuk kepala Mei.

Puas dengan senyum geli, Ain meninggalkan pusat perawatan dengan tergesa-gesa.

Teras halaman.

Ini adalah tempat favorit Olivia dan Laralua, dengan banyak bunga yang indah, pohon, dan bahkan banyak saluran air yang terbuat dari batu putih──.

Ini adalah sudut kebanggaan dan kegembiraan kastil, dirawat dengan hati-hati.

"Nenek, aku diberitahu bahwa kamu ingin bertemu denganku tentang sesuatu."

Tepatnya, Martha yang memanggil Ain. Tapi Martha, sebagai pelayan, tidak bisa memanggil Ain.

“Selamat datang kembali, Ain-kun. Kenapa kamu tidak duduk di sana agar kita bisa bicara? ”

Dia tersenyum ramah padanya.

Laralua tidak terlihat setua wanita normal seusianya.

Dia seharusnya tidak terlalu jauh di belakang Sylvird dalam usia, tetapi kemudaannya membuatnya tampak seperti berusia dua puluhan. Mungkin karena rasnya sebagai Dark Elf, tapi dia terlihat sangat muda sehingga dia dan Olivia terlihat seperti saudara perempuan.

"Permisi. Tapi tidak biasa nenek bersama Martha-san, bukan?”

“Sebenarnya Beria sedang sakit dan harus istirahat. Itu sebabnya aku harus meminta Martha untuk membantu aku.”

Ain terkejut mendengar kata-kata itu.

Dia adalah pelayan pribadi Ratu Laralua. Dia juga kepala pelayan dan wanita yang pernah dikatakan Martha adalah mentornya.

Ain belum pernah mendengar tentang Beria mengambil hari libur sebelumnya.

“Itu tidak biasa. Dia sepertinya tidak mengambil cuti lebih lama daripada Warren-san.”

“Yah, kau benar… Tapi Beria sudah tua. Dia tidak akan mengakuinya, tetapi tubuhnya semakin lemah. ”

"…Jadi begitu."

Ain mengangguk dan membasahi tenggorokannya dengan teh yang telah disiapkan Martha.

“Apakah Beria-san terinfeksi epidemi juga?”

“Tidak, dia tidak. Beria baru saja terkena penyakit biasa. …Sekarang setelah kamu menyebutkan epidemi, aku ingin tahu apakah kamu pernah mendengarnya.”

“Aku baru saja mendengar dari Vara tentang Krone dan Chris.”

“Itu bagus kalau begitu. kamu harus mengunjungi mereka dalam jumlah sedang, oke? ”

"aku pikir aku akan dihentikan, tetapi aku salah."

“Yah, itu tidak akan terjadi padamu, kan? Tapi mereka berdua perempuan, dan aku pikir akan memalukan untuk mengunjungi mereka begitu saja.”

"Betul sekali. Sementara itu, aku akan pergi menemui mereka setelah kondisi mereka stabil.”

Namun, rasanya sepi untuk tidak melakukan kontak dengan mereka untuk sementara waktu.

Jika itu masalahnya, mengapa aku tidak menulis surat kepada mereka nanti? Kata Ain.

Ketika mereka bangun, mereka bisa membaca surat itu, dan itu tidak akan terlalu membebani.

"Ngomong-ngomong, nenek, kamu belum memberitahuku mengapa kamu memanggilku."

“Tidak ada yang penting, kau tahu. Hanya saja aku ingin tahu apakah kamu ingin minum teh dengan aku kapan-kapan. ”

“aku tidak akan mempercayai orang lain dengan pekerjaan sebesar itu.”

Ain duduk kembali dan menikmati percakapan dengan Laralua. Mereka menghabiskan waktu bersama sampai matahari mulai terbenam di malam hari.

◇ ◇ ◇

Saat itu malam, jauh melewati waktu makan malam.

Setelah menyelesaikan pekerjaannya di rumah sakit, Vara datang ke sisi Ain.

"Berikut adalah laporan medis mereka berdua."

"Apakah tidak apa-apa jika aku melihatnya sekarang setelah kamu membawanya kepada aku?"

Meskipun dia berada di posisi yang lebih tinggi, mereka adalah wanita.

“Mereka berdua telah mengantisipasi bahwa Yang Mulia akan berpikir begitu. Mereka berdua yang meminta aku untuk memberikan ini kepada kamu, Yang Mulia. ”

“…Aku akan mengambilnya kalau begitu. Nanti aku cek isinya.”

"Silakan lakukan. Mereka berdua meminta maaf berkali-kali…”

“Jangan khawatir tentang itu. Bisakah kamu memberi tahu mereka nanti bahwa tidak ada yang perlu meminta maaf? ”

"Ya aku akan."

Ini adalah kata-kata yang khas dari Krone dan Chris yang bertanggung jawab, tapi…

Dari sudut pandang Ain, dia ingin mereka beristirahat tanpa mengkhawatirkan apapun, setidaknya di saat seperti ini.

"Hmm…"

Ain menegakkan punggungnya, terlihat lelah.

“Dan kemudian ada urusan publik secara keseluruhan, dan kemudian ada masalah Heim.”

“…Aku bisa mengerti perasaanmu.”

Mereka berdua tersenyum pahit.

Kemudian Ain membuka mulutnya untuk berbasa-basi.

"aku harap aku bisa menjaga adik laki-laki aku dan pangeran itu tetap terkendali."

"…Siapa yang kamu bicarakan?"

“Ayahku dulu. Nah, karena kita berbicara tentang negara lain, aku tidak ingin terlalu banyak ikut campur.”

(T/n: Dia mengatakannya moto chichi di sini.)

“Jadi itu saja. Kami berdua memiliki waktu yang sulit dengan ayah kami.

"Maksudmu ayah biologismu?"

"Ya. Mei dan aku sama-sama memiliki … waktu yang sulit dengan ayah kami, dan ibu kami juga mengalami kesulitan dengannya. ”

Dia tampaknya memiliki emosi yang campur aduk ketika dia mengatakan ini. Dia tersenyum pahit, pipinya terpelintir tidak nyaman dan menatap langit sambil menghela nafas.

Dapat dilihat bahwa dia memiliki kenangan pahit, sama seperti Ain.

"Tapi aku tidak ingat banyak tentang dia karena dia pergi ketika aku masih sangat muda."

"Eh, apakah itu berarti dia pergi ke luar Ist?"

"aku tidak tahu. Dia tiba-tiba menghilang, mengatakan bahwa dia telah kehilangan minat. Ibu aku tidak tahu apa artinya, jadi dia mencari ayah aku untuk sementara waktu, tetapi dia tidak dapat menemukannya di mana pun … "

"Dan kemudian kamu pergi ke gang belakang itu?"

“T-tidak, tidak! aku selalu berada di daerah kumuh, jadi hidup aku hampir sama!”

Ain berpikir. Ayahnya jauh lebih buruk daripada Logas. Dia memiliki keraguan tentang Logas, tetapi setidaknya dia memberinya cukup makanan dan tempat tinggal.

Sebagai perbandingan, dia jauh lebih baik daripada ayah Vara.

“Itu jauh lebih sulit bagimu daripada bagiku.”

“Tapi setelah itu, Yang Mulia membawa kami ke sini. Itulah yang membuat kami bahagia.”

"Itu bagus. Apakah ada ketidaknyamanan di kastil?”

“Oh, tentu saja tidak!”

Dia tampak bingung, dan suaranya serak.

“…Aku benar-benar lebih dari cukup bahagia.”

“──Itu bagus untuk didengar.”

“Aku minta maaf karena spontan…! Maaf untuk percakapan yang membosankan ini. Kalau begitu, lebih baik aku kembali bekerja!”

Kemudian Vara membungkuk berlebihan dan meninggalkan sisi Ain.

"Jika kamu membutuhkan sesuatu yang lain, kamu selalu dapat menghubungi aku."

"Ya terima kasih."

Vara meninggalkan kantor segera setelah dia menjawab.

Di sisi lain, Ain akhirnya menunduk dan mengingat kembali percakapan yang baru saja mereka lakukan.

"Ada banyak jenis ayah."

Ada banyak jenis keluarga yang berbeda karena ada banyak orang.

Setiap orang pasti mengalami semacam kesulitan… Ini membuatnya sangat menyadarinya.

“Oke, mari kita baca laporan medisnya. Tidak, pertama.

Dia bangkit dan membuka jendela. Udara di dalam ruangan berubah saat angin malam yang masih sejuk masuk.

Tidak ada awan di langit berbintang yang memenuhi penglihatannya. Ketika dia melihat cahaya bintang terbesar, dia berdoa untuk keselamatan dua orang yang sakit itu.

<< Daftar Isi Sebelumnya


Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi

Komentar