hit counter code Baca novel Maseki Gurume – Vol 9 Chapter 12 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Maseki Gurume – Vol 9 Chapter 12 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Terimakasih untuk Togga Untuk Ko-Fi dan bab ini! Bergabunglah dengan kami pelindung untuk mendapatkan lebih banyak bab, selamat menikmati~

ED: LonelyMatter



Bab 12 – Festival Akhir Perang

Langit biru menutupi distrik akademi, dan matahari musim semi membuat bunga-bunga bermekaran di pepohonan menjadi hidup. Sinar matahari lembut, dan angin sepoi-sepoi yang bertiup di udara dipenuhi dengan kehangatan musim semi.

──Hari ini adalah hari ketika banyak sekolah merayakan upacara kelulusan mereka. Itu juga sama di Royal Kingsland Academy.

"Lihatlah. Langit sepertinya memberkati kamu dan juga awal baru kamu.

Pidatonya tidak butuh waktu lama untuk mencapai kesimpulannya, dan dia meninggalkan podium.

Kunjungan Sylvird ke acara wisuda merupakan bagian dari tugas resminya, namun tahun ini memiliki arti lain. Itu juga hari cucunya, yang baru saja kembali dari cobaan berat, akan menghadiri upacara tersebut.

“Perwakilan siswa, Ain von Ishtalika.”

Nama sang pahlawan dipanggil, dan dia naik ke podium untuk menggantikannya.

Semua kursi di auditorium utama telah terisi, dan semua mata tertuju pada Ain saat mereka duduk.

…..Anehnya, dia tidak gugup.

Dia telah terbiasa dengan tahap seperti ini sebelum waktu yang lama, dan dia sedikit senang melihat pertumbuhan seperti itu dalam dirinya. Dia tidak pernah memikirkannya, tapi itu sepele dibandingkan dengan pidato perang yang dia berikan selama perang.

Beberapa hari yang lalu, dia telah membuat pendirian besar di medan perang dengan pedang di tangannya, dan sekarang dia memberikan pidato pembukaan pada upacara kelulusan, dan perbedaan ini sedikit lucu dan hampir membuat sudut mulutnya berubah. ke atas.

“Aku──”

Suara Ain bergema melalui auditorium utama.

Suaranya, sikapnya yang anggun, dan setiap gerakan yang dia lakukan membuat mata semua orang terpaku padanya.

◇ ◇ ◇

Nama festival itu adalah Festival Akhir Perang.

Seperti namanya, itu adalah festival terpanjang dalam sejarah Ishtalika, berlangsung selama sepuluh hari, termasuk malam festival kemarin.

Festival dijadwalkan akan dimulai setelah upacara kelulusan di Royal Kingsland Academy.

“Pidato Ain sangat bagus.”

“Y-ya… itu bagus…”

Setelah upacara, Leonard masih menangis, sementara Batz masih bersemangat setelah upacara. Melihat itu, Roland tersenyum kecut.

“Hahaha… Leonard, sampai kapan kamu akan menangis?”

“Jika aku tidak menangis di sini, kapan aku akan menangis? aku masih ingat setiap kata yang dikatakan Yang Mulia! Oh… Yang Mulia benar-benar pria yang luar biasa. Dia memberi tahu kami untuk pertama kalinya tentang hidupnya di Heim dan banyak cerita yang dia ceritakan sejak datang ke Ishtalika! Fakta bahwa aku dapat mendengarnya langsung darinya pada kesempatan itu saja adalah harta yang tak ternilai!

“aku tahu itu, Roland dan aku sama-sama tahu itu. Kami hanya ingin tahu berapa lama kamu akan terus menangis.”

Mereka bertiga meninggalkan auditorium utama dan berjalan melewati taman antara gedung akademik dan gerbang sekolah.

Di sekitar mereka, banyak lulusan dan mahasiswa saat ini sedang berbicara satu sama lain. Mereka semua menitikkan air mata kebahagiaan dan kesedihan di wisuda dan menyesali perpisahan terakhir mereka dengan siswa saat ini.

"Ini kelulusan … ya?"

Hari ini adalah terakhir kali mereka menghadiri akademi. Kelembaban merayapi suara mereka saat mereka menyadari fakta ini sekali lagi.

"Setelah kita lulus, pasti."

“Aku akan bekerja di lembaga penelitian di dekat ibu kota kerajaan. Leonard ada di departemen hukum, kan?”

"Ya. Aku akan belajar di bawah ayahku. Aku sudah lulus ujian.”

“…Rasanya aneh berada begitu jauh dari kalian.”

Tidak seperti biasanya, Batz menggaruk bagian atas hidungnya dengan sedikit air mata di matanya. Mereka bertiga diam sambil melihat kursi teras di kantin kenangan mereka.

Tidak ada yang membuka mulut mereka, dan kemudian mereka berhenti.

"Ah, itu dia!"

Ain masuk dengan sertifikat kelulusan di tangannya.

“A-A-Ain? kamu seharusnya tidak datang ke sini! ”

"Heh, kenapa?"

"Yang mulia! Itu adalah pidato yang luar biasa! Air mata aku belum kering, dan aku telah direndam dalam emosi sampai saat ini──Oh, ya! Mengapa Yang Mulia ada di sini?”

"Ya ya! Ain, kamu seharusnya berada di pawai sekarang!”

Setelah ini, Ain seharusnya pergi ke parade besar dari distrik akademi ke jalan utama dan kembali ke istana kerajaan.

Itu tepat setelah upacara kelulusan, dan tidak ada waktu luang.

"Aku agak memaksakan diri untuk datang."

Ain tersenyum kecut sambil menggaruk pelipisnya.

“Sebenarnya ada sesuatu yang ingin aku lakukan di hari wisuda. Setelah upacara, aku benar-benar ingin pergi ke kota dengan semua orang dan bersenang-senang sampai malam tiba.”

“Yah… kami ingin sekali! Tapi itu tidak mungkin!”

"aku tahu. Tapi aku tidak tahan tidak melihat semua orang sampai akhir.”

Kakinya melangkah menuju kantin. Mengapa pada saat seperti ini, mereka bertiga bertanya-tanya.

"Aku ingin berbicara denganmu di meja yang biasa kita duduki terakhir kali."

Ketiganya tercengang. Mereka bertanya-tanya apakah putra mahkota, pahlawan yang diakui, telah kembali untuk hal seperti itu.

Pada saat yang sama, mereka senang.

Mereka dapat memastikan bahwa Ain masih menjadi teman baik mereka, seperti sejak hari mereka bertemu dengannya.

"Mau bagaimana lagi!"

“aku merasa terhormat kamu mengundang aku.”

"Hahaha, ini yang terakhir kalinya!"

Mereka bertiga masuk ke barisan mereka yang biasa dan mendekati gedung akademik melawan arus siswa lain dengan langkah ringan.

Para siswa terkejut melihat Ain tetapi hanya menyapanya dengan ringan.

Melihat dia berjalan dengan mereka bertiga dan tersenyum begitu riang, mereka tidak bisa memaksa diri untuk mengganggu sisa waktu berharga mereka bersama.

◇ ◇ ◇

Hari sudah sore ketika pawai hampir berakhir.

"aku pikir ini mungkin pertama kalinya dalam sejarah Ishtalika ada kerumunan yang begitu besar."

“Seperti yang dikatakan Warren-dono, kegembiraan terlihat jelas di kastil.”

Berdiri di samping Sylvird, Warren dan Lloyd melihat ke teras kastil dan menikmati hiruk pikuk kota.

Mereka memiliki rencana untuk pergi ke kota nanti, sebagaimana mestinya, tetapi untuk saat ini, mereka hanya beristirahat dan menikmati pemandangan dari sini.

"Sayang. kamu menikmati diri sendiri di sini. ”

“Oh, Laralua! Kamu juga, datang ke sini! ”

Raja memanggil ratunya, tetapi dia enggan.

"Aku ingin sekali, tetapi apakah kamu melihat Ain-kun?"

“Jika itu Ain, dia sudah berkeliaran di aula tampak gelisah sejak dia kembali ke kastil. Apa ada yang salah dengannya?”

“Sebenarnya, Ain-kun itu, aku belum melihatnya.”

“Sudahkah kamu bertanya pada Krone atau Olivia?”

“Aku sudah bertanya pada Olivia. Tapi dia bilang dia tidak tahu. Dia hanya tersenyum seolah sedang bersenang-senang.”

“Dia jelas menyadarinya…!”

Namun, mereka tahu bahwa dia tidak akan berbicara.

Meskipun itu adalah hari pertama festival, Sylvird memegang kepalanya di tangannya dan bertanya-tanya apa yang sedang dilakukan Ain.

Di sebelah Sylvird, Warren bertanya apa yang mengganggunya.

“Kalau begitu, kamu belum bertanya pada Krone-dono tentang itu?”

“Itu benar… sebenarnya, aku bahkan tidak bisa menemukan Krone-san. aku bertanya kepada pegawai negeri, dan mereka memberi tahu aku bahwa dia telah menghilang selama beberapa waktu.”

Kemudian mereka bertiga mendengarnya dan mengerti.

“Yang Mulia. Aku ingin tahu apakah Krone-dono bersama Ain-sama?”

“Aku setuju denganmu, Warren. Fakta bahwa Olivia sepertinya tahu apa yang sedang terjadi sepertinya cocok saat aku memikirkannya seperti ini. Bagaimanapun, dia mungkin memberi tahu Olivia untuk berjaga-jaga dan memintanya untuk tetap diam.

"Adapun Lloyd di sini, aku bertanya-tanya bagaimana keadaan Chris."

“Gadis itu pasti bersama Olivia. Aku akan menanggungnya hari ini… Tapi aku penasaran apa yang mereka bicarakan.”

Ini adalah hal yang pasti sekarang. Ain dan Krone pergi ke suatu tempat bersama.

Mereka perlu menemukan mereka dengan cepat.

Sesaat kemudian, ketika Lloyd hendak menuju ke pintu masuk dan memeriksa mereka.

“──Yang Mulia. aku menemukan Ain-sama dan Krone-dono.”

Warren angkat bicara. Hanya kebetulan Warren, yang melihat ke bawah ke kota kastil, memperhatikan mereka.

"K-dimana mereka?"

Warren menunjuk ke arah pelabuhan.

Bagaimana dia bisa mengetahui detailnya pada jarak seperti itu…? Sylvird hendak mengeluh, tetapi bahkan dari sini, dia bisa melihat bahwa mereka ada di sana.

Lloyd, yang telah berbalik, juga melihat ke arah itu dan membentuk senyuman.

“… Itu El dan Al, bukan, Yang Mulia?”

"Tidak ada lagi yang bisa kita lakukan untuk itu," kata Lloyd dengan suara teredam.

“Seperti yang dikatakan Lloyd-dono. Juga, aku percaya bahwa si kembar sedang menarik kapal milik Perusahaan Perdagangan Agustus. Kebetulan, tebakan aku adalah mereka meminjamnya tanpa izin. ”

Apakah ini yang dimaksud dengan tertegun dan tidak bisa berkata apa-apa?

Ke mana keduanya akan meminta si kembar menarik kapal? Itu sulit diprediksi, tetapi mereka tahu mereka akan meninggalkan ibukota kerajaan.

Kemudian Sylvird berdiri dan mendekati pagar teras.

"Kamu … putra mahkota yang melarikan dirieeeeee!"

Dia berteriak keras ke arah laut. Seluruh kelompok, termasuk Laralua, menertawakan sikap yang tidak biasa dari Sylvird ini.

“Hah… hah… astaga, putra mahkota itu! aku selalu melihat wajah ibunya… di wajahnya! Menyedihkan!"

Kapal yang ditumpangi Ain telah berlayar jauh.

Lalu ada ketukan di pintu, dan Martha melangkah masuk.

"Permisi. aku punya surat untuk Yang Mulia dari Ain-sama.”

Setelah diizinkan masuk oleh Laralua, dia berlutut dan menyerahkan surat itu kepada Sylvird. Sylvird merobek amplop itu dan membuka lembaran kertas di dalamnya.

"Aku akan menggunakan hadiah untuk mengalahkan rubah merah dengan mengambil cuti hari ini."

Ini adalah satu-satunya kalimat yang tertulis di kertas itu.

Berbeda dengan Sylvird, yang menatap langit-langit dengan kedutan di wajahnya, Warren memperhatikan saat dia menggosok janggutnya.

"Martha mungkin dibungkam oleh dekrit kerajaan."

"Ya. aku berada di bawah perintah tegas untuk memberikan surat itu kepada kamu setelah mereka berdua melaut.”

Hari ini, Ain tampaknya sangat teliti dalam persiapannya. Dan, meski Sylvird ingin marah, dia sebenarnya tidak bisa terlalu marah.

Satu-satunya hal yang dia minta sebagai hadiah untuk mengalahkan rubah merah adalah hari libur, yang tidak seimbang.

“…..Apakah kamu yang memberi pahlawan kebijaksanaan seperti itu, Warren?”

"Sayangku, aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan."

Sylvird melihat ke arah kapal yang ditumpangi Ain dengan ekspresi akhir dan santai di wajahnya. Ekspresinya tidak terlihat oleh semua orang yang berdiri di belakangnya, tapi diam-diam dia tersenyum.

Raja macam apa yang tidak mengizinkan seorang pahlawan hanya memiliki satu hari libur?

"Astaga… mereka akan kembali pada malam hari!"

Suara lembut yang dia ucapkan terbawa angin ke laut.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>


Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar