hit counter code Baca novel Masho no Otoko wo Mezashimasu ch 297 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Masho no Otoko wo Mezashimasu ch 297 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi


297. Mencicipi

Sementara Kohaku dan anak laki-laki lainnya sedang berdandan, apa yang dilakukan teman sekelas lainnya adalah membuat prototipe hidangan yang akan disajikan pada hari itu.

"Hmm. aku harap krimnya cukup manis.”

"Mari kita lihat…"

Dengan mixer listrik di satu tangan, Yuzuka melihat krim dengan tekstur yang tegas.

Shino menyadarinya dan mengambil krim itu dengan jarinya dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Memeriksa rasanya, sebelum memberikan pendapatnya.

"aku pikir lebih baik menambahkan sedikit gula."

"Apakah begitu?"

“Tapi kalau kue dengan bahan utama buah-buahan, manisnya mungkin lebih enak. Kue apa yang sedang kamu buat sekarang?”

“Kue pendek…”

"Jika demikian, aku pikir lebih baik menjadi sedikit lebih manis."

Stroberi adalah karakter utama kue pendek, tetapi sebagian besar rasanya berasal dari krim. Shino, yang telah makan berbagai kue pastry chef kelas atas, berpikir bahwa itu perlu sedikit lebih manis.

“Semuanya, cicipi ini… bagaimana?”

"Aku ingin tahu apakah itu harus sedikit lebih manis juga …"

"Hmm, bagi aku, pikir ini lebih dari baik-baik saja."

Gadis-gadis di kelas berkumpul, dan melalui coba-coba, mereka akan membuat makanan dan manisan yang akan diletakkan di kafe.

Shino dan Yuzuka memiliki banyak kesempatan untuk makan hidangan yang dibuat oleh koki papan atas, tetapi dapat dikatakan bahwa hampir tidak ada kesempatan untuk membuat makanan itu sendiri. Oleh karena itu, keduanya bekerja dengan gembira, karena hal-hal itu tidak sering mereka alami.

"… Tapi itu sedikit menakutkan."

"Menakutkan? Apa yang kamu takutkan?"

Yuzuka memiringkan kepalanya ke kata-kata yang Minori, yang membuat kue yang berbeda, bergumam setelah mencicipi krim.

"Jumlah gula yang digunakan dalam kue ini."

“……”

“……”

“……”

Kata-kata Minori menghentikan pergerakan gadis-gadis yang ada di sana.

Dan gadis-gadis tanpa sadar melihat krim di depan mereka dan kue prototipe yang sudah dibuat.

“aku, belum punya banyak kesempatan untuk membuat manisan, jadi aku tidak mempermasalahkannya sampai sekarang, dan aku tidak makan banyak manisan karena kegiatan klub, tetapi ketika aku mencoba membuatnya sendiri seperti ini, jumlah gula untuk itu lebih dari yang aku bayangkan. Dan kita harus mencicipi kue yang sudah jadi untuk melihat bagaimana rasanya… Jadi, maksud aku, kamu akan menjadi gemuk, bukan? “

Seorang gadis mengembalikan pandangannya dari kue ke dekat perutnya. Dia berpikir bahwa perutnya memiliki daging yang sedikit lebih lembut daripada beberapa minggu yang lalu.

Gadis itu mengangkat perutnya dengan jarinya, berharap itu hanya halusinasinya.

TEBAL!! LEMBUT!!

Tapi kenyataannya sangat keras. Dia merasakan ketebalan daging di jari-jarinya, yang membuatnya merasakan elastisitas tertentu. Fakta itu membuat gadis itu kewalahan dan dia berlutut dengan putus asa.

Bukan hanya dia, banyak gadis di sana juga berlutut.

"…Tidak mungkin"

“Acara cinta… festival sekolah sudah dekat, tapi apa yang harus aku lakukan dengan daging ini sekarang?”

“A-Aku sudah berpikir untuk melakukan sesuatu yang menyenangkan dengan seorang anak laki-laki, tapi sekarang…”

“Tidak, pertama-tama, kamu mungkin tidak memiliki pasangan …”

"…..Tunggu sebentar"

Seolah menyadari sesuatu, salah satu gadis berlutut, berteriak.

"Kenapa kalian semua normal ?!"

Terlepas dari keputusasaan, gadis itu berdiri, melemparkan keraguan pada teman-teman sekelasnya.

Dan di antara mereka adalah Shino, Yuzuka, dan Minori.

“aku membakar banyak kalori dalam aktivitas klub, dan ketika aku mencicipinya, aku mengurangi jumlah karbohidrat yang aku konsumsi. Bagaimanapun, tubuh aku harus mengonsumsi protein.”

"aku juga bergerak sedikit untuk berbagai pelajaran."

"aku juga."

Mengikuti Minori, Shino dan Yuzuka juga memberikan jawaban mereka sendiri.

Gadis yang menerimanya menatap teman sekelasnya yang lain dengan tatapan menyesal.

“Kami tidak mencicipi banyak.”

“Ya, hanya sedikit.”

"Jika kamu berbicara dengan orang lain sepanjang waktu, seseorang akan selalu datang untuk mencicipi, jadi aku diselamatkan!"

"Apakah … kamu … nyata …"

Gadis itu terkejut bahwa dia telah dimanfaatkan tanpa menyadarinya. Dan dia berpikir bahwa teman-teman sekelasnya menyembunyikan emosi hitam di balik wajah baik mereka.

Melihat gadis itu mengalami kesulitan menerima kenyataan, yang lain memberikan alasan mereka.

"Yah, aku baru saja menelepon."

"Ya, kamu memakannya dengan risikomu sendiri."

"Kalian yang tidak menyadarinya adalah orang yang salah."

"" "Kukuku…" ""

Mereka yang tertawa dengan wajah seram, adalah pemenangnya

Dan gadis-gadis yang kewalahan, adalah yang kalah.

"Pertempuran yang sengit …"

“Minori-chan, kamu yang menyebabkannya.”

Shino mengarahkan wajahnya ke Minori, meminta tanggung jawab.

Pada saat yang sama, sebuah suara bisa terdengar.

"Setiap orang. Mont Blanc sudah siap! Silakan coba.”

"Huff, kupikir aku bisa melakukannya dengan cukup baik."

Shino dan Yuzuka mengira ini waktu yang salah, tapi Serina dan Yuri yang membawa kue baru tidak salah.

"Setiap orang? Apa yang salah?"

Shino, yang mendengar kata-kata Yuri ketika dia menyadari ada sesuatu yang salah, menjelaskan situasinya kepada mereka. Ketika Serina mendengarnya, dia membuat suara terkejut, “Sungguh…”, dan Yuri menyentuh perutnya dan bergumam, “Aku baru saja kehilangan berat badan baru-baru ini…” dan lututnya gemetar.

"Apa yang harus aku lakukan? Mont Blanc ini… aku baru saja memilikinya belum lama ini, tapi itu akan sia-sia, baiklah, mari kita ambil yang lain.”

Mengatakan demikian, Serina mulai makan.

Seorang gadis menatapnya dengan curiga dan mengajukan pertanyaan.

“Maizumi… bagaimana dengan berat badanmu?”

“Yah, sepertinya aku tidak menjadi gemuk bahkan jika aku makan banyak untuk beberapa alasan. aku sudah makan secangkir kue untuk dicicipi.”

Gadis-gadis yang mendengar kata-kata itu menjadi satu dalam pikiran. Ketika mereka saling memandang, mereka mengangguk.

" " " " " " Bersalah! ” ” ” ” “”

"Hai…?! Apa! Stoー Kyaaaー!”

Dengan cara ini, hati gadis-gadis yang tertekan itu bersatu dan karenanya, Serina Maizumi dihukum dengan digosok di setiap bagian dari dirinya.


TN: Bergabunglah dengan saluran perselisihan aku jika kamu mau.

Iklan

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar