hit counter code Baca novel Mirai Kara Kita Hanayome no Himegi-san Volume 2 Chapter 1.9 - Touka Himegi - Reminiscence Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Mirai Kara Kita Hanayome no Himegi-san Volume 2 Chapter 1.9 – Touka Himegi – Reminiscence Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Touka Himegi – Kenangan 2

Hari itu, aku sedang berdiri di depan meja Ouji-kun.

Ya, luar biasa—atau lebih tepatnya, untuk pertama kalinya, ada sesuatu yang ingin kutanyakan padanya.

Di mejanya ada kartu-kartu dari permainan yang sering dimainkan adikku.

aku berbicara dengannya saat dia bermain-main dengan ponsel cerdasnya.

“Ouji-kun, apakah kamu punya waktu sebentar?”

“Tunggu sebentar, sebentar… Aku hampir selesai memikirkan resep dek untuk mengalahkan Harune-chan.”

“Ini tentang adikku.”

“…Himegi-san, kamu mempunyai adik perempuan yang lucu…”

"…Ya. Terima kasih telah merawatnya.”

“Sepertinya ini kedua kalinya dia kabur dari rumah.”

Dia meletakkan ponselnya dan menatapku.

Kalau tidak salah, jelas terlihat kemarahan di matanya.

Dia mungkin mengetahui sebagian besar situasinya dari Harune, dan dia diam-diam menyalahkan kami, yang telah menyakiti Harune.

“Tidakkah itu menyusahkanmu? Aku akan membawanya pulang hari ini.”

Adikku Harune kabur dari rumah untuk kedua kalinya.

Alasan dia melarikan diri adalah karena dia tidak tahan melihat orang tua kami bertengkar setiap hari.

Tentu saja, semua orang di rumah mencari Harune.

aku juga mencari bantuan dari teman masa kecil aku, Takashi.

Teman masa kecil itu meminta bantuan dari pacarnya Chikada-san dan Ouji-kun.

Akhirnya, Ouji-kun menemukan Harune.

Rupanya, dia merawatnya ketika dia menemukannya menangis di tempat parkir toko serba ada.

Dan saat ini, dia sedang dirawat di rumah Ouji-kun.

“…Jika itu mengganggu kami, jangan khawatir. Harune-chan juga bilang dia tidak ingin pulang sekarang…”

Aku tidak bisa menyalahkan Harune kali ini.

Alasan adikku melarikan diri sepenuhnya karena kami tidak cukup baik untuknya.

Melihat ke belakang, aku selalu fokus pada diri aku sendiri.

Yang paling menderita adalah saudara perempuan aku. Namun, aku mengabaikannya.

Aku benar-benar saudara perempuan yang menyedihkan.

Aku telah gagal sebagai kakak—

“Aku dengar dari Chikada-san, Ouji-kun, kamu punya bayi yang baru lahir di rumah, bukan? Aku tidak mungkin mengganggu keluargamu di waktu sibuk seperti ini.”

“Jangan khawatir tentang itu. Liburan musim dingin dimulai lusa, dan aku akan membantu menjaga adik-adikku dan Harune-chan.”

Sejujurnya, aku tidak tahu bagaimana menghadapi Harune.

Walaupun aku tahu orang tuaku bertengkar setiap hari, aku memilih untuk menutup mata.

Aku sudah muak dengan segalanya, dan kupikir tidak ada lagi yang penting.

Tapi saat adikku kabur, aku akhirnya sadar akan apa yang seharusnya kulakukan.

“Aku tidak bermaksud ikut campur dalam urusan keluargamu, tapi menurut apa yang Harune-chan katakan padaku, kamu tidak punya saudara yang bisa menampungnya selain keluargamu, kan?”

“Yah, situasi kita agak unik…”

“Satu-satunya keluarga yang kamu miliki, nenekmu, tinggal di negara lain, kan?”

"…Ya itu betul. Nenek aku tinggal di negara yang jauh.”

Pertama-tama, kami bahkan tidak tahu di mana nenek aku tinggal.

Bahkan jika dia tinggal di dekatnya, rumahnya pasti akan menjadi tempat yang berbahaya.

Daripada mengirim adikku ke tempat seperti itu…

“…Kalau begitu aku mohon padamu. Bisakah kamu menjaga adikku selama liburan musim dingin?”

aku membungkuk dalam-dalam.

aku merasa bodoh.

Bukan tindakan menundukkan kepala yang menggangguku. Ia menyadari bahwa dia, yang aku anggap bodoh, jauh lebih dewasa daripada aku.

Setelah kakak perempuan aku meninggal, aku pikir aku adalah orang yang paling malang di dunia.

aku telah memainkan peran sebagai pahlawan wanita yang tragis di suatu tempat dalam pikiran aku.

Tapi bukan itu masalahnya—

Banyak orang yang meminjamkan kekuatannya demi adik perempuanku.

Meski kami menolak berbagai hal, mereka menghubungi kami tanpa menunjukkan rasa tidak nyaman.

Baik aku maupun adikku tidak kesepian.

aku sudah melupakan fakta-fakta sederhana—bahwa manusia tidak bisa hidup sendiri; kita hidup dengan bekerja sama dengan orang lain.

Kenyataannya, orang yang tidak tahu apa-apa tentang dunia ini adalah aku.

Orang yang belum belajar apa pun dari kematian kakakku adalah aku juga.

“aku tahu aku mengulanginya, tetapi kamu tidak perlu khawatir.”

"Terima kasih."

Bagaimanapun, aku sekarang harus campur tangan antara orang tua aku dan menjadi penengah.

Dengan kepergian Natsumi-nēsan, hanya aku yang bisa menyatukan orang tuaku yang terasing.

Itulah yang harus aku lakukan sekarang. Kalau tidak, aku tidak bisa menghadapi adikku.

“Yang lebih penting, Himegi-san…”

"…Apa itu?"

“aku tidak pernah memiliki kesempatan untuk mengatakan ini… aku turut berbela sungkawa untuk Onē-san kamu.”

Kali ini, dia berdiri dan membungkuk padaku.

"…Terima kasih."

“Beri tahu aku apa yang bisa aku bantu. Aku di sini Untukmu."

"Terima kasih."

“Yah, mendamaikan orang tuamu itu penting, tapi kamu juga harus berbaikan dengannya…”

Mengatakan itu, dia menunjuk ke arah Takashi.

Saat ditunjuk oleh Ouji-kun, Takashi memasang wajah canggung.

Rupanya, dia menguping pembicaraan kami.

“Dia teman masa kecilmu, kan?”

"…Ya."

“Aku juga sering bertengkar dengan Kanako, tapi kami tidak pernah merasa canggung satu sama lain selama setengah tahun.”

"…aku minta maaf."

“Dia juga sangat mencari Harune-chan. Menurutku kamu punya teman masa kecil yang baik, Himegi-san.”

Kami masih belum berdamai.

Meskipun akulah yang salah, harga diriku yang bodoh membuatku tidak bisa meminta maaf.

“Himegi-san.”

"Apa itu?"

“…apakah kamu ingin menggendong anak kembarku suatu saat nanti? Kalian mungkin mengira aku adalah saudara yang terlalu penyayang, tapi setiap hari, melihat kehidupan kecil ini berusaha keras untuk hidup membuatku berpikir tentang betapa berharganya hidup.”

Dia menggaruk kepalanya dengan canggung, jelas malu.

“Yah, mereka masih memiliki wajah seperti monyet.”

"…Baiklah. aku ingin sekali memegangnya juga jika tidak apa-apa.”

Dan beberapa hari kemudian, aku menggendong saudara-saudaranya di tangan aku.

Seperti yang dia katakan, mereka berkerut dan mata mereka tertutup.

Mereka bukanlah bayi-bayi yang aku bayangkan, namun menurut aku makhluk-makhluk kecil ini sangat berharga.

Entah kenapa, air mataku mengalir, air mataku tumpah sebelum aku menyadarinya.

Itu mengingatkanku pada saat aku diizinkan menggendong adik perempuanku yang baru lahir, Harune, dari ibuku.

Saat itu, aku bersumpah dengan adikku untuk menyayangi Harune apapun yang terjadi.

Meskipun aku telah berjanji untuk melindunginya, apa pun yang terjadi…

aku benar-benar bodoh. Karena mementingkan diri sendiri, aku berpaling dari hal yang paling penting.

Kali ini aku akan menepati janji mulai hari itu.

Aku tidak melakukan apa pun selain kesalahan, tapi aku masih bisa memulai dari awal.

Sumpah sejak hari itu masih belum hilang.

Pada hari ini, aku berjanji sekali lagi kepada mendiang kakak perempuanku dan adik perempuanku yang masih hidup.

Aku akan mengambilnya kembali. Meski sempat terpuruk, kita harus bisa memulai dari nol lagi.

Aku akan memulihkan ikatan keluarga kita.

…Tahun ini adalah tahun bagiku untuk belajar tentang hidup dan mati.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar