MSM Side Story 51 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel MSM Side Story 51 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

(Noelia: Keberadaan Alfine)

Setelah berganti pakaian dan makan ringan, aku menyuruh Suzana menyisir rambut acak-acakanku sambil mengoleskan riasan tipis ke wajahku yang sudah berantakan karena menangis di depan cermin.

“Noelia-sama…sebenarnya, ada informasi yang aku ragu untuk memberitahumu sejak kita meninggalkan ibukota kerajaan…” (Suzana)

Wajah Suzana menyisir rambutku yang terpantul di cermin gelap dan suram.

Baru-baru ini nenek aku memberi tahu aku bahwa dia adalah bagian dari klan mata-mata yang telah melayani keluarga kami sejak lama.

aku terkejut ketika aku diberitahu bahwa klan Suzana telah mengumpulkan informasi, dari berbagai informasi di jalan hingga rumor tentang bangsawan, dari seluruh kerajaan dan meneruskannya ke nenek dan ayah aku.

Suzana yang aku kagumi sebagai kakak perempuan aku juga tampaknya telah bekerja sebagai mata-mata pada saat aku jauh dari mansion, seperti ketika aku menerima permintaan sebagai seorang petualang atau ketika aku sedang berlatih sihir di bawah guru aku di berbagai tempat.

Sekarang aku mengerti bahwa ayah aku menyuruh Suzana menemani kami dalam perjalanan ini karena keahliannya di bidang seperti ini.

Suzana itu mengatakan bahwa dia memiliki informasi yang dia ragu-ragu untuk memberitahuku.

“Suzana, aku adalah seseorang yang mewarisi darah keluarga Heestrosa. kamu seharusnya diberitahu untuk melaporkan informasi yang berkaitan dengan keluarga aku kepada aku, seperti yang kamu laporkan kepada ayah aku, bukan? ” (Noelia)

“Y-ya. aku telah diperintahkan demikian oleh Cassandra-sama dan ibu aku. Hanya saja, informasinya semacam… Sementara aku ragu-ragu apakah aku harus memberitahu kamu, kami jatuh ke dalam situasi seperti itu. aku benar-benar minta maaf. Jika aku sudah memberitahu kamu sebelumnya … "(Suzana)

Suzana, menyisir rambutku, meminta maaf dengan air mata yang mengalir dari matanya.

Aku tidak bisa menyembunyikan keterkejutanku pada Suzana yang tiba-tiba menangis yang selalu tenang.

"Kenapa kamu menangis? Apakah informasi itu benar-benar penting?” (Noelia)

aku bertanya kepada Suzana mengapa dia menangis melalui cermin.

"…Iya." (Suzana)

Omong-omong, ketika Frick-sama memutuskan untuk datang ke desa ini untuk mencari Alfine-sama, rasanya seperti Suzana terburu-buru menyuruh kami berangkat dari ibukota kerajaan…

Aku ingin tahu apakah itu ada hubungannya dengan itu …

“Kalau begitu, beri tahu aku informasi itu sekarang. aku percaya ada alasan bagus bagi Suzana yang bijaksana untuk belum memberi tahu aku tentang hal itu.” (Noelia)

Ekspresi Suzana yang terpantul di cermin terus berubah lagi dan lagi dalam keraguan.

Namun, itu segera kembali ke ekspresi tenangnya yang biasa, sebelum dia melanjutkan menyisir rambutku dan mulai berbicara,

“Sebenarnya, tepat sebelum kita meninggalkan ibukota kerajaan, seorang utusan dari ayahku di Youg Hannotes datang…” (Suzana)

"Dari Loran?" (Noelia)

"Ya, aku pikir itu adalah surat yang menanyakan tentang kemajuan pengumpulan informasi di Abyss Walkers, tapi … ternyata tidak." (Suzana)

“Apa itu?” (Noelia)

“Isi surat itu sebenarnya tentang Master Pedang Alfine-sama. Dikatakan bahwa dia telah menyamar sebagai seorang pemuda bernama Al dan bekerja sebagai seorang petualang di Youg Hannotes. Dan, juga dikatakan bahwa Al-sama telah mengetahui bahwa Frick-sama sebenarnya adalah Finn-sama, dan karena itu pergi ke Inbahanes untuk mencarinya.” (Suzana)

Pada informasi yang keluar dari mulut Suzana, aku menerima kejutan seolah-olah aku telah dipukul di kepala.

Oleh Al-sama… apakah itu Al-sama?

Itu tidak mungkin. Pasti orang yang berbeda dengan nama yang sama, kan?

Tidak, yang lebih penting adalah Alfine-sama masih hidup, bukan?

I-informasinya terlalu banyak untuk kucerna——

“S-Suzana!? Tahan! Apakah maksudmu …” (Noelia)

“aku juga tidak bisa memahaminya hanya dengan membacanya sekali, jadi aku membaca ulang surat ayah aku ratusan kali. Dan kemudian, aku terus ragu apakah aku harus menyampaikan informasi itu kepada Noelia-sama, dan juga Frick-sama…”

Suzana menundukkan kepalanya setelah mengatakan itu.

"Biarkan aku menyelesaikannya, pertama-tama, bisakah aku menganggap itu sebagai konfirmasi bahwa Master Pedang Alfine-sama masih hidup?" (Noelia)

"Iya. Sepertinya ayahku memiliki andil dalam mengubah penampilannya, dan ketika master memanggil Alfine-sama, dia sendiri mengkonfirmasi identitasnya, jadi kupikir tidak ada keraguan tentang itu.” (Suzana)

Alfine-sama masih hidup.

Ketika aku berpikir demikian, aku tidak bisa tidak merasa senang dan sedih pada saat yang bersamaan.

“Apakah itu berarti pemuda bernama Al yang kita temui di desa Devon adalah dia?” (Noelia)

“Ya, sepertinya petualang muda Al-sama yang kita temui saat itu adalah Alfine-sama. Al-sama juga mengatakan bahwa dia sedang mencari seorang pria bernama Finn-sama, jadi aku pikir itu pasti.” (Suzana)

"Al-sama itu adalah …" (Noelia)

Meskipun dia memiliki fitur netral dengan rambut pirang dan mata biru, untuk berpikir bahwa penampilan itu adalah penampilan sementara Alfine-sama yang dibuat dengan bantuan ayah Suzana, Loran.

Tentu saja, bahkan Frick-sama telah banyak berubah sehingga bahkan kenalannya pun terkejut…

Jadi, tidak aneh meskipun penampilan Alfine-sama juga banyak berubah, tapi——

Dalam ingatanku, wajah Al-sama, yang dengan malu-malu berbicara tentang Finn-sama, muncul.

aku pikir mereka berdua laki-laki, jadi melihat Al-sama berbicara seperti itu, aku pikir itu berarti hubungan mereka hanya sedalam itu, namun, sekarang berhubungan dengan informasi Suzana, dikombinasikan dengan informasi dari kenalan Alfine-sama bahwa aku, bersama dengan Frick-sama, bertanya-tanya di ibukota kerajaan, aku sampai pada sebuah kesimpulan.

Alfine-sama mencintai Finn-sama, yang telah tinggal bersamanya selama ini.

Keduanya, yang tertarik satu sama lain, mungkin memiliki kesalahpahaman, yang mengarah ke situasi saat ini.

Merasakan bahwa ada hubungan yang tak terpisahkan di antara mereka, aku merasa seperti bagian dalam dadaku sakit.

aku hanyalah orang luar yang secara tidak sengaja memasuki celah antara hubungan keduanya yang tak terpisahkan.

Orang luar, yaitu aku, yang menyelipkan dirinya di antara mereka, hanya mengisi celah retakan di dalam Frick-sama – itulah situasi saat ini.

Haruskah aku tidak jatuh cinta pada Frick-sama, aku bertanya-tanya …

Diberitahu tentang kebenaran oleh Suzana, perasaan yang aku dapatkan adalah seperti wanita jahat yang tidak masuk akal.

Aku punya firasat samar bahwa Frick-sama masih memiliki sisa-sisa Alfine-sama di dalam hatinya.

aku pikir itu baik-baik saja, namun, sekarang setelah kebenaran disodorkan di depan aku, aku menemukan bahwa aku benar-benar tidak yakin pada diri aku sendiri.

Jika keduanya bertemu dan berdiskusi dengan baik, kesalahpahaman ini akan teratasi, dan aku, yang hanyalah orang luar, harus meninggalkan Frick-sama.

aku yakin ini adalah hukuman aku untuk berpikir, bahkan untuk sedikit, bahwa akan lebih baik jika Alfine-sama tetap tidak ditemukan dan mati dengan tenang di suatu tempat.

Meskipun aku telah memutuskan bahwa hanya bisa diam-diam memujanya sudah cukup … ini tidak diragukan lagi merupakan hukuman bagi aku yang serakah karena mengharapkan sesuatu yang tidak pantas aku dapatkan.

“Noelia-sama… permintaan maafku yang terdalam. Karena tidak memberi tahu kamu informasi penting hingga hari ini, aku akan menerima apa pun hukumannya. ” (Suzana)

aku sangat memahami perasaan Suzana yang meminta maaf sambil meneteskan banyak air mata.

Dia pasti sudah tahu bahwa aku yang tidak terbiasa dengan cinta akan terkejut mendengar informasi itu; ketika aku memikirkan betapa menyakitkan baginya untuk menyimpannya sendiri selama ini, aku merasa sangat kasihan padanya.

"Tidak, akulah yang telah memberimu waktu yang sulit …" (Noelia)

Dari mata bengkak aku yang tersembunyi di bawah riasan, air mata yang tidak bisa aku tahan mengalir di pipi aku.

Air mata yang aku pikir telah aku habiskan mengalir tanpa henti, dan riasan aku menjadi kacau dan tidak dapat menutupi wajah mengerikan yang aku buat.

“…Noelia-sama…” (Suzana)

“Ketika Frick-sama bangun, aku akan memberitahunya dengan benar tentang Alfine-sama dan meminta maaf padanya. Sampai saat itu, untuk sementara, tolong biarkan aku menangis di sini.” (Noelia)

“… Dimengerti.” (Suzana)

Sejak saat itu hingga malam ketika Frick-sama terbangun, aku terus menangis di kereta sambil menyesali kebodohanku.

Sebelumnya | Daftar Isi | Lanjut


Jangan terlalu memaksakan diri, Noelia-chan T_T

Kamu menyukainya? kamu dapat membaca hingga 12 bab lagi di pelindung!

Daftar Isi

Komentar