hit counter code Baca novel My Daughters Are Regressors Chapter 120 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

My Daughters Are Regressors Chapter 120 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Tidak Ada yang Tahu Apa Ini! (5) ༻

“Sesuatu yang penting bagiku?”

Elizabeth merogoh saku bagian dalam jaket seragamnya dan mengeluarkan kertas terlipat berbentuk persegi.
Itu adalah benda kusut yang dilipat dari kertas.

Itu menyimpan kenangan masa kecilnya bersama ibunya jadi itu adalah barang berharga.
Temannya Naru meminta hal yang berharga itu.

“…Apa yang akan kamu lakukan dengan itu?”

“Sebenarnya Naru tidak begitu tahu! Tapi, mereka bilang mereka membuat sesuatu yang luar biasa! Mereka membutuhkan hal-hal penting! Seperti harta karun!”

Naru sedang mengumpulkan barang-barang berharga dari teman-temannya.

Itu untuk melengkapi makhluk buatan 'Molu'.
Tentu saja, anak-anak tidak bisa begitu saja memberikan hartanya kepada Naru.

'Ibuku melipat ini untukku….'

Itu bukan sekedar kertas biasa.
Saat dia membukanya, terlihat surat yang ditulis oleh ibunya.
Padahal dia sudah hapal dari membukanya berulang kali hingga membacanya.

"…Hmmm."

Naru tahu bahwa Elizabeth sangat menghargai kotaknya.
Sebuah objek penting.
Dia tahu bahwa dengan memilikinya, mereka dapat membuat Molu dan membantu ayahnya, Yudas, tetapi dia menyadari betapa sulitnya meminta harta seseorang dari mereka.

"Tidak apa-apa! Jangan khawatir!"

Naru memberitahu Elizabeth.
Harta adalah sesuatu yang sulit untuk diberikan kepada orang lain.
Itu sebabnya itu adalah harta karun.

“…Itu, Naru…. Maaf…. Ini surat dari ibuku. Itu satu-satunya.”

“Kertas persegi yang dilipat oleh ibumu. Aku cemburu! Kalau dipikir-pikir, Naru juga tidak pernah mendapat surat dari Ibu.”

"Benar-benar?"

Elizabeth merasa sangat bersalah terhadap Naru.
Sejak bertemu dengannya di hari pertama sekolah hingga sekarang, Elizabeth merasa sedikit berhutang budi pada Naru.
Namun, masih sulit memberikan surat ibunya.

“Kaisar! Bisakah kamu memberikan hartamu kepada Naru?”

"Apa? kamu ingin kartu langka SSR aku "Naga Hijau Mata Emas"? Mustahil. Tahukah kamu berapa banyak paket kartu yang aku buka untuk mendapatkan ini?”

"Hmmm…. Apa yang harus dilakukan…. Laura, bisakah kamu memberikan bonekamu pada Naru?”

“Francoise-ku? Tentu saja tidak. Jika aku memberimu bonekaku, apa yang bisa kamu berikan padaku sebagai balasannya? Bisakah kamu memberiku Molumolu?”

“Itu akan sulit….”

"Melihat."

Naru pun menghadapi kendala seperti di atas dalam mengumpulkan harta karun.
Hal yang sama terjadi pada Hina dan Cecily.

“Naru, apakah kamu mendapatkannya?”

"Tidak! Bagaimana dengan Cecily?”

"Aku juga tidak."

“…Hina juga tidak….”

Dari pagi hingga jam makan siang.
Naru dan saudara perempuannya bekerja untuk mendapatkan barang berharga dari yang lain tetapi mereka tidak bisa mendapatkan satu pun.

Pada kesulitan yang tidak terduga, Naru mulai khawatir.

"Apa yang harus kita lakukan…. Kalau seperti ini, Molu…tidak akan selesai.”

Jika Molu tidak selesai, Ayah dan Ibu mungkin dalam bahaya.
Berpikir seperti itu, Naru mempertimbangkan sesuatu yang sedikit buruk.

“…Bagaimana jika kita…mencuri….”

“……!”

Berkedut-
Naru terkejut karena Hina mengatakan hal yang mirip dengan apa yang dia pikirkan.
Tak lama kemudian, Cecily juga berbicara dengan suara lembut.

“Jika kita tidak mendapatkan harta karun semua orang, dunia bisa berada dalam bahaya. Mengorbankan segelintir orang demi kebaikan yang lebih besar. Itu dingin tapi terkadang bangsawan harus membuat keputusan seperti itu.”

Hina dan Cecily sepertinya berpikir untuk mencuri harta karun itu.

Tentu saja Naru tahu akan mudah mengambil barang-barang dari tas anak-anak jika Cecily dan Hina membantu.
Tapi Naru agak bermasalah.

Di antara harta karun itu, terdapat banyak barang berharga seperti surat Elizabeth.
Mengambil paksa itu dari mereka sepertinya merupakan tindakan yang sangat buruk.

“Huuu….”

Karena alasan ini, Naru tidak bisa mengambil keputusan.
Melihatnya, Cecily bertanya.

“Naru, kamu ingin menjadi pencuri hebat seperti Ayah kan? Pencuri macam apa yang ragu-ragu mencuri harta karun?”

"Tetapi…."

Mengerut-
Hina mengerutkan kening.

“…Naru, saat ini kamu adalah pemimpinnya…. Jika kamu tidak memutuskan…. Kami mungkin tidak bisa menyelamatkan… ibu dan ayah kami. Dan kita tidak punya…banyak waktu….”

Naru adalah pemimpin mereka.
Karena dia telah memenangkan 'Pertandingan Hirarki' yang terjadi sebelumnya.
Namun hierarki bisa berubah.

“…Naru, aku menantang….”

Saat Hina hendak mengatakan sesuatu.
Seseorang berteriak.

“Ahhh! Kartu "Naga Hijau"ku hilang!”

Itu adalah Kaisar.
Cucu Duke Freesia, Caesar.
Dia menggeledah laci meja, saku, dan lokernya, membuat keributan.
Karena kartu SSR "Naga Hijau Mata Emas" menghilang.

* * *

“Naga Hijau sudah pergi?”
“Bukankah itu kartu yang bagus? Caesar membual tentang bagaimana hanya ada tiga di dunia.”
"Mungkin…."

Mata anak-anak tertuju pada Naru.
Ketika sesuatu menghilang, anak-anak sesekali melihat ke arah Naru tetapi hari ini, fokus pandangan mereka berbeda.
Karena mereka semua tahu kalau Naru selama ini meminta 'harta karun' mereka.

'Apakah Naru mencurinya?' jelas itulah yang mereka pikirkan.

“Naru, kembalikan.”
“Bahkan jika kamu menginginkan harta karun, tidak baik mencurinya.”

Anak-anak di kelas semuanya mengatakan sesuatu yang membuat Naru bingung.

“…Naru, tidak tahu…!”

Naru benar-benar tidak mengetahui hal ini.
Sejujurnya, dia sedang mempertimbangkan untuk mencurinya, jadi dia merasa sedikit bersalah.
Tentu saja anak-anak tidak mempercayainya.

“Haruskah kita menggeledah tas Naru?”
“Bisa jadi Cecily atau Hina. Mereka adalah saudara perempuan Naru.”

Anak-anak berpikiran sangat sederhana.
Karena polos dan sederhana, mereka tanpa berpikir panjang dapat menyakiti orang lain.
Dalam situasi saat ini, para siswa mulai mencurigai Naru dan saudara perempuannya.

Melihat hal tersebut, Elizabeth teringat awal semester.

Insiden dimana dia ingin membuat Tywin mendapat masalah dengan mencuri uang dari meja anak-anak.
Saat itu, Naru berbohong untuk menutupi Elizabeth.
Dia melihat adanya tumpang tindih antara dulu dan sekarang.

Sebelumnya, Elizabeth tidak bisa berkata apa-apa.
Tapi segalanya berbeda sekarang.

“Itu bukan Naru. Kalian harus berhenti mencurigai Naru setiap kali ada sesuatu yang hilang. Naru bilang dia tidak tahu.”

Mendengar kata-kata itu, semua anak memandang ke arah Elizabeth.
Tak lama kemudian, seseorang bertanya.

“Bisakah kamu yakin tentang itu? Bagaimana jika itu benar-benar Naru?”

“Jika Naru mencurinya, aku akan membersihkan ruang kelas selama sisa semester… bahkan setahun! Aku juga akan membuang sampahnya.”

Itu adalah tawaran yang mengejutkan.
Karena membersihkan dan mengosongkan sampah adalah hal yang dibenci semua orang.
Mendengar itu, cucu Duke, Caesar, menyipitkan matanya.

“Oh, benarkah?” Bisakah kamu bersumpah akan hal itu?”

"Melainkan. Jika Naru tidak mencurinya, maka setiap orang yang mencurigainya harus memberikan hartanya. Bagaimana dengan itu? Apakah kamu baik-baik saja dengan itu?”

Elizabeth sedikit gugup tetapi dia berbicara dengan percaya diri.

Mendengar ini, Caesar melihat sekeliling.
Setelah mendengarkan anak-anak mulai bergumam, dia mengangguk dan berkata, “Baik. Sebagai cucu Duke, aku akan bertindak sebagai notaris untuk ini.”

“Kalau begitu, mereka yang mencurigai Naru berdiri di sini. Mereka yang menganggap Naru tidak bersalah, berdirilah di sana.”

Kelas terbagi setengah-setengah.
Mereka semua setengah ragu dan memasang wajah gugup.

“Kalau begitu, tuan muda. aku akan melanjutkan pemeriksaan.”

Semua orang mulai memeriksa barang-barang Naru, Cecily, dan Hina.
Mereka membuka tas dan menumpahkan isinya, membuka saku, dan membuka loker.

"Tuan Muda. Tidak ada tanda-tanda Naga Hijau.”

Tetapi.
Kali ini, kartu "Naga Hijau" benar-benar tidak ditemukan.
Apa yang sedang terjadi?
Seseorang angkat bicara.

“Buka kotak pensil mereka.”

Kotak pensil.
Mendengar itu, Caesar mengerutkan kening.

"Kotak pensil?"

Ziip—
Caesar membuka kotak pensilnya.
Ketika dia melakukannya, yang mengejutkan, kartu "Naga Hijau" ada di dalamnya dengan segala kemegahannya yang luar biasa!

“Apa yang-? Kaisar. Jadi kamu tidak memegangnya dengan benar?”
"Aku tahu itu."

“Semua orang yang meragukan Naru, minta maaf.”

Situasi segera berbalik.
Caesar hanya bisa memasang wajah gelisah.

“Bagaimana ini bisa terjadi….”

Sebagai perbandingan, ekspresi Elizabeth cerah.

"Aku sudah bilang! Naru tidak seenaknya saja mencuri! Naru adalah teman yang paling baik. Kalian semua minta maaf! Dan, berikan hartamu pada Naru! kamu berjanji!"

“…….”
“…Ya ampun, itu karena Caesar yang bodoh.”

Semua anak saling memandang.
Mereka berdiri di sana dengan cemas, memegang erat boneka mereka, memandangi pulpen yang dihadiahkan oleh ayah mereka.

“Ibuku memberiku boneka ini….”
“… Pulpen yang kudapat sebagai hadiah masuk.”

Situasi yang penuh dengan keraguan.
Elizabeth hendak berkata, "Cepat berikan pada Naru—"

“Yah, Naru mungkin yang mencurinya….”

Ucap Nara pelan.
Semua orang memandang ke arah Naru.
Dia melanjutkan dengan lembut.

“…Mungkin, kalian benar! Naru sangat ingin mencuri barang-barangmu! Karena…. Naru sangat membutuhkan harta karun itu. Aku ragu-ragu tapi….”

Mendengar pengakuan Naru, kelas menjadi sunyi.
Saat suasana menjadi canggung, Caesar bertindak lebih dulu.

“Tapi kamu ragu-ragu. Sebenarnya kamu tidak mencuri. Janji adalah janji. aku harus bertanggung jawab atas tindakan aku. Oleh karena itu, ini milikmu. Meskipun hanya ada tiga di dunia.”

Astaga—
Caesar mengulurkan kartu langkanya yang berharga kepada Naru.

“Dan maaf aku meragukanmu. Sekarang, kalian juga meminta maaf kepada Naru dan memberinya harta seperti yang dijanjikan. Itu adalah janji yang dibuat atas nama Freesia. aku tidak akan menerima pelanggarannya.”

“Uuuu…, maaf, Naru….”
“Ah, maaf sudah meragukanmu. kamu dapat mengambil pulpen aku.”

Anak-anak meminta maaf kepada Naru dan mengulurkan barang berharga mereka kepada Naru.
Itu adalah pelajaran, jika kamu meragukan orang yang tidak bersalah, kamu harus membayar harganya.

"Aku akan memberimu ini juga, Naru."

Elizabeth mengulurkan kotaknya yang terbuat dari surat itu.
Saat itu, Naru terkejut.

“Elizabeth, bukankah ini surat dari ibumu…!?”

“Ibuku, kamu tahu, tidak bisa mengabaikan ketidakadilan. Jika dia ada di sini, dia ingin aku memberikan ini padamu.”

Astaga—
Mengambil kertas terlipat itu, Naru menarik Elizabeth ke dalam pelukannya erat-erat.

“Elizabeth benar-benar yang paling baik! Kamu adalah sahabat Naru! Maka Naru juga akan memberimu harta kecil! Beri aku waktu sebentar! Itu ada di suatu tempat—. Ini dia. aku mendapatkannya!"

Astaga—
Naru merogoh sakunya dan mengeluarkan segumpal bulu.
Itu seukuran bola pingpong.

“Ini adalah Mini Molumolu yang terbuat dari bulu Molumolu yang disikat! Elizabeth, karena kamu memberi Naru harta karun, Naru juga akan memberimu harta kecil!”

Mini Molomolu.
Itu keren.
Bola bulu tanpa mata atau hidung.

Berdesir-
Tapi kemudian ia pindah!

“Mini Molumolu baru saja pindah!”

“Aduh, ung! Jika bulu Molumolu disatukan, hasilnya akan menjadi Mini Molumolu! Nara baru tahu! Jika kamu terus memberinya stroberi…dia akan menjadi lebih besar dan mengeluarkan suara!”

Molumolu seukuran hamster!
Melihat hal itu, semua anak terkejut.

“aku ingin Mini Molumolu!”
"aku juga! Aku akan memberimu hartaku!”

Anak-anak berkerumun untuk menukar harta benda mereka dengan Mini Molumolu.
Masalahnya, Mini Molumolusnya tidak banyak.

“Cecily, menurutku kita perlu membuat lebih banyak Mini Molumolus…!”

Di tengah kerumunan anak-anak, Naru memanggil Cecily.
Cecily sedang bekerja keras menyikat Molumolu, namun Molumolu terus menggeliat sehingga menyulitkannya.

“Dasar bodoh! Diam! Aku tidak bisa menyikatmu dengan benar!”

━Grrrr…!

“…Hina akan memberimu permen….”

━Meooow.

Ruang kelas yang bising.
Tywin sedang memperhatikan Naru, Hina, dan Cecily menyikat Molumolus kecil. Kemudian dia menoleh ke Caesar dan bertanya.

“Kenapa kamu tidak membeli Molumolu juga? Kesempatan mendapatkan makhluk aneh seperti itu jarang terjadi.”

“Keluarga kami sudah memiliki harimau, singa, jerapah, kelinci, dan rusa berukuran besar. Jika kita mendapat lebih banyak lagi, Kakek kemungkinan besar akan memarahiku.”

“Hmph, benarkah begitu? Lalu, kenapa kamu melakukan itu? kamu melakukannya dengan sengaja. Menyembunyikan kartumu di kotak pensilmu.”

“aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan.”

Caesar mendecakkan lidahnya dengan berpura-pura dan duduk di mejanya.
Sayang sekali kehilangan Naga Hijau tapi….

Hutang yang dia miliki sebelumnya saat dia diselamatkan oleh Naru dan keluarganya dari penculikan.
Tidak apa-apa jika dia menganggapnya sebagai pembayaran kembali.

“Ada begitu banyak harta karun!”

Sebelum dia menyadarinya, Naru sudah mengumpulkan sekantong berisi harta anak-anak.
Brigitte seharusnya senang dengan jumlah ini.

"Terimakasih semuanya!"

Naru berterima kasih kepada anak-anak.

“Jika sebanyak ini, maka Molu harusnya selesai!”

Saat itulah.
Seseorang bertanya.

“Jadi, Molu apa ini?”
"Ya. Apa yang akan kamu hasilkan dengan harta yang kami berikan padamu?”

“Itu….”

Sejujurnya, Naru tidak tahu persisnya.
Tapi apapun itu, dia berharap itu bisa membantu Ayah dan Ibu…
Tak lama kemudian, yang lain angkat bicara.

“Kalau begitu kuharap itu binatang yang lucu! Seperti anjing atau kucing.”
"Ya! Kuharap boneka itu empuk seperti boneka yang kuberikan pada Naru.”
“aku memberinya robot. Bukankah lebih baik jika bisa bertarung dengan gagah berani? Dan bertransformasi juga.”
“…Kuharap dia berteman dengan kita!”
“aku ingin ini membantu aku mengerjakan PR sains aku.”


Ingin membaca terlebih dahulu? Membeli koin kamu dapat membuka kunci bab dengan koin atau lebih tepatnya “genesis orb”

Ingin membuka kunci semua bab premium? Periksa Keanggotaan Bab akan terbuka dengan mulus, tidak perlu repot membeli koin lagi.

kamu juga dapat mendukung kami dengan menjadi anggota eksklusif Di Sini

kamu dapat menilai seri ini Di Sini

kamu dapat memeriksa dɨşçöŕd kami untuk ilustrasi Di Sini

Kami sedang merekrut!
(Kami mencari lebih banyak Penerjemah Bahasa Korea, untuk lebih jelasnya silakan bergabung dengan server perselisihan kami—)
20

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar