hit counter code Baca novel My Death Flags Show No Sign of Ending - Chapter 116 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

My Death Flags Show No Sign of Ending – Chapter 116 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 116 (Bagian 1)

Lima tahun setelah Harold meninggalkan ordo ksatria, dia dan Sid dipertemukan kembali.

Memikirkan kembali masa lalu, karena keinginan untuk menyelamatkan nyawa Sid dan dua temannya yang lain, Harold telah menyimpang dari cerita aslinya untuk pertama kalinya.

Dia telah campur tangan dalam pertempuran di hutan Bertis, di mana mereka seharusnya kehilangan nyawa mereka, dan itu akhirnya memungkinkan Justus untuk memasang kerah pada Harold.

Ini membuatnya jadi Cody tidak pernah meninggalkan ordo ksatria, dan Harold akhirnya harus menjadi pendiri Frieri sebagai gantinya.

Dia telah mengubah arah takdir itu sendiri, tetapi Sid dan yang lainnya memiliki bendera kematian yang begitu besar sehingga tidak akan ada yang bisa menyelamatkan mereka tanpa setidaknya itu.

Jadi, sementara dia senang bertemu Sid lagi, Harold benar-benar punya firasat buruk tentang ini.

("L-lama tidak bertemu, Harold …")

Sid tidak sendirian di kota, Ellen juga datang.

Cukup kasar, bagi Harold rasanya seperti dia tiba-tiba melihat bendera kematian muncul dari tanah. Bendera kematian yang dia pikir sudah dia pecahkan.

Setelah perselisihan dengan anggota Frieri diselesaikan, Sid dengan sangat canggung bertanya kepada Harold apakah dia punya waktu.

Tidak ingin bersikap dingin padanya karena itu akan membuatnya merasa bersalah, Harold memutuskan dia akan bertemu Sid lagi malam itu juga, di sebuah bar dekat penginapannya.

Sid tidak muncul sendirian di bar, Ellen ikut bersamanya. Dia juga pernah menjadi rekan Harold.

("Apa yang kamu lakukan di sini? aku tidak diberitahu tentang ini.")

(“Eh… M-maaf…”)

Tidak ada jejak yang tersisa dari kepribadiannya yang dulu pantang menyerah. Hal yang sama dapat dikatakan tentang Sid.

Harold semakin khawatir bahwa mereka sedang tidak enak badan.

Memang, mereka tidak berpisah dengan Harold dalam keadaan terbaik, tapi dia tidak ingat mereka begitu tegang.

Sesuatu jelas salah.

("Di mana yang tinggi?")

("O-oh… Robinson sedang menuju ke Travis sekarang.")

Saat keduanya berada di Barston, Robinson, pria bertubuh besar dengan wajah menakutkan, berada di Travis.

Ini berarti setiap anggota trio berada di kota yang dekat dengan gerombolan monster yang akan segera menyerang.

Perasaan buruk Harold semakin kuat.

Tanpa mengungkapkan keadaan pikirannya, Harold terus berbicara.

("Jadi mereka baru saja mengirim kalian berdua? Kenapa kamu ada di sini?")

("Ini urusan ksatria. Kami tidak dapat membagikan detailnya.")

("Yah, ini agak rumit.")

Elu sudah mengirim laporan ke ordo ksatria.

Tetapi jika Sid dan Ellen dikirim sebagai tanggapan atas surat itu, mereka pasti akan menyebutkan gerombolan monster di bawah kota.

Mengingat kurangnya pengalaman mereka, tampaknya tidak mungkin bahwa perintah itu akan mengirim mereka pada misi seperti itu.

Kemudian lagi, sulit untuk mengatakan apakah perintah itu akan dapat membawa tindakan balasan sama sekali sejak awal.

("Tidak masalah. Jadi, apa yang ingin kamu katakan padaku? Jika itu sesuatu yang bodoh, kamu sebaiknya bersiap dengan konsekuensinya.")

(“Tidak, tentang itu… aku hanya ingin memberitahumu… bahwa aku minta maaf…”)

("Apa itu tadi?")

Kata-kata yang diucapkan Sid dengan agak ragu-ragu sama sekali tidak terduga. Dilihat dari kesunyian Ellen, dia mungkin ada di sini untuk alasan yang sama.

Meski begitu, Harold dengan tulus tidak tahu mengapa mereka meminta maaf.

Dia masih akan mengerti jika mereka memberinya 'terima kasih' dengan enggan.

Sebaliknya, reaksi alami mereka seharusnya hanya bertanya kepadanya mengapa dia menjadi pengkhianat negara.

("Apakah itu seharusnya lelucon?")

("A-Aku tidak bercanda!")

("Mengapa lagi di dunia ini kamu akan meminta maaf kepada orang yang mengkhianati negara?")

Memang, itu seharusnya menjadi citra Harold di mata Sid, Ellen… dan kebanyakan orang di kerajaan Liber.

Fakta bahwa mereka berada di urutan ksatria berarti mereka mungkin telah mendengar banyak desas-desus, dan yang lebih penting, mereka telah melihat Harold mengenakan seragam kekaisaran pada hari itu.

Dia telah mengalahkan seorang komandan musuh, tetapi pada akhirnya, cerita itu berubah menjadi dia yang berselisih dengan komplotannya dan hampir membunuhnya.

Meskipun tidak pernah ada konfirmasi dari penjelasan konyol itu, itu pada dasarnya menjadi fakta di mata dunia setelah juri memutuskan eksekusi Harold.

("…Harold, mereka mengatakan bahwa kamu mengkhianati perintah ksatria, tapi aku tidak percaya itu.")

("……")

(“Tidak… Bukan begitu. Sebenarnya aku selalu ingin percaya bahwa kamu tidak melakukannya… tapi saat itu aku tidak bisa.”)

Sid terus berbicara seolah dia mengaku melakukan kejahatan.

Apa yang sebenarnya mengejutkan Harold adalah mendengar bahwa Sid ingin percaya pada ketidakbersalahannya.

("Bukannya aku peduli, tapi apa yang membuatmu berubah pikiran?")

("Ada seseorang yang diserang oleh monster selama misi dan diselamatkan tepat sebelum menyerah pada serangan monster. aku mendengar cerita dari orang itu secara langsung.")

Mendengar ini memunculkan beberapa kenangan lama di benak Harold.

Jika dia ingat dengan benar, ini adalah sesuatu yang telah terjadi beberapa saat di hari-harinya di bawah kendali Justus.

Dia telah bertemu dengan sekelompok sekitar 10 ksatria dari ordo ksatria yang akan dimusnahkan oleh monster, dan meskipun dia telah campur tangan, dia hanya berhasil menyelamatkan dua dari mereka, keduanya telah terluka parah sampai harus pensiun.

Sid mungkin pernah mendengar cerita itu dari salah satu dari mereka.

("Orang itu banyak merawat aku ketika aku masih baru di ordo… jadi ketika aku mendengar tentang luka serius mereka, aku pergi mengunjungi mereka. Mereka memberi tahu aku tentang banyak hal pada saat itu.")

Sid mendongak dan menatap Harold seolah dia bisa melihat melalui matanya.

("Pada saat itu, orang itu berkata 'Hidup aku diselamatkan oleh Harold Stokes'.")

Tidak aneh bagi ksatria itu untuk mengetahui nama dan penampilan Harold. Selain itu, memang benar bahwa Harold telah melakukan intervensi dengan niat baik, sehingga interpretasinya tidak mengejutkan.

Namun, Harold masih merasa bahwa itu bukan alasan yang cukup kuat untuk berasumsi bahwa dia tidak mengkhianati kerajaan.

Jika itu memungkinkan untuk membuat orang percaya padanya dengan mudah, Harold tidak akan mengalami begitu banyak masalah sejak awal.

("Setelah mendengar cerita itu, aku menjadi semakin bingung tentang kamu …")

Sid tidak pernah ingin percaya bahwa Harold adalah pengkhianat. Tapi tidak ada keraguan saat itu mengingat apa yang telah dilihat Sid dengan matanya sendiri dan keputusan akhir juri.

Namun, setelah meninggalkan ordo ksatria, Harold pengkhianat yang sama telah menyelamatkan dermawan Sid.

Memikirkan semua itu, mudah untuk membayangkan gejolak emosional yang dialami Sid.

Tapi ada lebih dari kisahnya.

("Aku terus mengkhawatirkan hal ini selama berhari-hari… tetapi hanya ketika aku mengunjungi orang itu lagi, aku menyadarinya. Aku menyadari bahwa mungkin kamu terjerat dalam sesuatu…")

Bab 116 (Bagian 2)

(“Terjerat dalam sesuatu? Artinya?”)

("Ketika aku mengunjungi lagi, orang itu lupa diselamatkan oleh kamu. Tiba-tiba, cerita menjadi bahwa mereka diserang oleh monster, pingsan, dan dibawa ke rumah sakit sebelum mereka datang.")

Jika ingatan orang itu dimanipulasi, itu mungkin karena perbuatan Justus.

Namun, Harold tidak mengerti apa artinya melakukan itu.

("Konyol. aku yakin orang itu hanya mengalami halusinasi karena berada di ambang kematian.")

("Tidak mungkin! Jelas bukan itu!")

("Siapa kamu, dokter? Bagaimana kamu tahu?")

("Karena itu aneh! Orang itu tidak hanya lupa untuk dibantu olehmu, orang itu benar-benar lupa tentang keberadaan Harold Stokes!")

Masalahnya bukanlah bahwa ksatria itu memiliki ingatan yang kabur atau kehilangan ingatan yang sederhana.

Ksatria itu telah kehilangan setiap ingatan tentang satu orang. Itu adalah kejadian yang aneh.

Memang, mungkin ini bisa terjadi di alam dalam beberapa kasus terpencil, tapi, setidaknya untuk Sid dan Elen, mungkin terasa terlalu spesifik untuk Harold sendirian untuk dilupakan sepenuhnya.

("Di masa lalu, segera setelah kamu dijatuhi hukuman mati, kepala Cody mengatakan kepada kami "Ini bukan tentang apakah kamu bisa percaya pada Harold, tapi apakah kamu bisa percaya pada diri sendiri". Tapi meskipun aku pikir kamu tidak bersalah, aku tidak' tidak percaya pada diriku sendiri…!”)

(“Itu sama untukku. Meskipun kata-katamu selalu sinis, aku tahu kamu bukan orang jahat… Tapi aku tidak bertindak berdasarkan pikiran itu.”)

Perasaan penyesalan mereka ditransmisikan lebih dari baik. Bahkan di bawah cahaya redup bar, air mata yang menumpuk di mata mereka terlihat jelas.

Meskipun Robinson tidak ada di sini, dia juga mungkin menyalahkan dirinya sendiri karena tidak percaya pada kepolosan Harold, sama seperti kedua rekannya.

Harold tidak menghabiskan banyak waktu di ordo ksatria, tetapi dia tahu ketiga teman ini sangat baik.

Oleh karena itu, ia mengambil sendiri untuk berbicara dan mencoba untuk menyampaikan sesuatu di sepanjang baris "Jangan khawatir tentang hal itu".

("Tidak peduli dari sudut mana aku melihat ini …. kamu benar-benar tolol.")

("A-apa? Kami dengan tulus meminta maaf kepada kamu di sini!")

("Dan itulah mengapa aku mengatakan kamu bodoh. Apa sebenarnya yang kamu minta maaf?")

("Yah, jelas itu karena kami ingin percaya padamu tapi-…")

("Baiklah, mari kita bayangkan sebuah dunia di mana kamu akan menyatakan ketidakbersalahan aku dengan keras dan jelas … Apa yang akan berubah? Apakah kamu benar-benar percaya orang seperti kamu bisa melakukan sesuatu tentang hukuman juri itu?")

Sid dan Elen tidak menjawab. Mereka tetap diam.

Bahkan jika mereka melakukan intervensi seperti yang mereka inginkan dan membuat semua ksatria ordo berbicara menentang hukuman Harold, hasilnya akan tetap sama.

Lagi pula, sudah ditentukan sejak awal, sebelum pertimbangan apa pun, bahwa Harold akan mendapatkan hukuman mati.

("Sementara aku melakukannya, aku akan memberi tahu kamu sesuatu. Penghapusan hukuman mati selalu merupakan rencananya. Itu sudah diatur sejak awal.")

("("Hah?")")

Sid dan Elen bereaksi seperti yang diinginkan Harold.

Tentu saja, ini bohong.

Seluruh rangkaian peristiwa setelah pertempuran di hutan Bertis benar-benar di luar dugaannya.

Tapi meski begitu――

("aku masih hidup. Bukankah itu cukup bukti untuk kotoran yang kamu miliki untuk otak?")

Harold tertawa dengan nada mengejek.

Dia tertawa karena dia sudah terbiasa menghadapi masalah seperti ini.

Dia tertawa untuk menyembunyikan rasa terima kasihnya yang menyayat hati atas kebaikan kedua rekan ini, yang telah berurusan dengan penyesalan selama bertahun-tahun, ingin meminta maaf kepada orang yang tersesat seperti Harold Stokes.

Dia hanya bisa menyembunyikan perasaan itu.

Lagi pula, 'Harold Stokes' tidak akan menunjukkan rasa terima kasih dalam situasi seperti itu.

Jadi, untuk menghargai kebaikan mereka, Harold menggunakan metodenya yang biasa.

("Heh, betapa sombongnya kamu untuk menganggap kamu mungkin bisa mengubah sesuatu saat itu.")

("Sombong?! Kamu adalah satu-satunya orang yang tidak ingin aku dengar!")

(“Menjadi sombong berarti sombong. Tidak seperti kamu, aku tidak sombong, aku tidak sombong. aku berperilaku sesuai dengan kemampuan aku.”)

("aku cukup yakin bahwa cara berpikir itu sendiri cukup arogan.")

Pernyataan Harold memang arogan, dan itu berarti semuanya baik-baik saja.

Itu berarti tidak perlu merasa bersalah.

Melalui perilakunya, Harold menekankan fakta bahwa dia masih sama, dan mengkhawatirkannya tidak ada artinya.

("Sialan! Masih angkuh dan mendominasi seperti biasa!")

(“Haaa… Dimana kita akan mencurahkan semua kekhawatiran dan penyesalan kita yang terpendam sekarang…”)

("Pada saat seperti ini, kamu harus minum, Sid! Harold akan mengurus tabnya!")

("Hei, menurutmu apa kau-…")

("aku tidak peduli! kamu seorang bangsawan, kamu harus membayar untuk hal-hal semacam ini seperti tidak ada apa-apa!")

("…Itu benar! Baiklah, minuman ada di Harold, hari ini kita akan makan sendiri sepanjang malam!")

("…Apakah kamu tidak punya rasa malu?")

Yah, sejujurnya, Harold lebih menyukai perilaku mereka saat ini daripada wajah muram yang mereka buat sebelumnya.

Mengingat semua yang telah dia lakukan untuk menyelamatkan hidup mereka, satu hal yang dia inginkan sebagai balasannya adalah agar mereka menjalani hidup mereka dengan senyuman.

Waktu reuni ini membuatnya khawatir, tetapi dia masih berharap mereka entah bagaimana akan melanjutkan hidup mereka dengan tenang tanpa menaikkan lebih banyak bendera kematian …

("Oh, aku lupa memberitahumu! Setelah kita selesai dengan misi ini, kita akan menikah! Ke mana kita harus mengirim undangan?")

("Maksud aku, kami adalah senior kamu pada satu titik, kamu tidak akan melewatkan pernikahan kami, bukan?")

("Apakah kamu bercanda? Tutup mulutmu.")

Kata-kata bermusuhan Harold tidak ditujukan pada undangan pernikahan.

Sebaliknya, jika dia harus mengatakannya, itu diarahkan pada tindakan menikah itu sendiri.

((Saat pertempuran ini berakhir, mari kita menikah…) adalah salah satu bendera kematian paling mematikan yang pernah ada! )

Rupanya, firasat buruk Harold ada benarnya.

Dalam arti tertentu, Ellen dan Sid sama dicintai oleh bendera kematian seperti Harold sendiri.

Masalah lain baru saja tanpa ampun menempatkan dirinya di piring Harold yang sudah penuh.

———————————————–
Baca novel lain di sakuranovel.id
———————————————–

Daftar Isi

Komentar