hit counter code Baca novel My Death Flags Show No Sign of Ending - Volume 2 - Chapter 56 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

My Death Flags Show No Sign of Ending – Volume 2 – Chapter 56 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 56

(Pov Harold)

Dari air mancur batu di tengah taman pusat penelitian, air bersih mengalir dengan lancar ke dalam baskom.

Tanpa memandang aliran air atau bunga-bunga taman yang bermekaran, Harold sedang duduk di bangku dengan tangan bertumpu pada lutut, merenungkan langit yang jauh. Tapi pantulan langit itu tidak terlihat di mata Harold. Yang bisa dia lihat hanyalah kata "Penyesalan," dengan semua perasaan berat yang menyertainya.

(aku terlalu terbawa suasana…)

Dia tidak bisa memungkiri bahwa dia telah berusaha keras untuk mendapatkan teman yang bisa diandalkan di Elu, salah satu karakter cerita aslinya.

Namun, lawannya adalah Justus. Bos terakhir.

Dia seharusnya lebih berhati-hati, tetapi begitu keadaan berubah menjadi lebih baik, dia bertindak gegabah. Aku terlalu berani, pikirnya getir.

Bagian terburuknya adalah Elu bisa menjadi kartu trufnya tetapi sekarang telah ditandai. Dengan kecurigaan Elu, tindakan yang bisa dia lakukan tanpa bantuan menjadi terbatas. Seperti ini, kecepatan mengamankan orang untuk memperkuat kelompok Liner kembali ke titik awalnya. Bahkan bisa menjadi lebih buruk dari apa yang awalnya direncanakan Harold jika pengawasan Justus diperketat karena kecurigaannya. Harold tenggelam dalam arus kebencian diri yang mengamuk.

Saat dia dilanda perasaan itu, bayangan seseorang mendekat di belakangnya. Mata Harold masih mengarah ke langit, tapi entah bagaimana dia bisa merasakan kehadiran siapa itu.

("Bolehkah aku duduk disini?")

("…Mengapa repot-repot bertanya ketika kamu sudah tahu jawabannya?")

("Tapi kamu tidak memesan kursi ini, kan?")

Menjawab sarkasme Harold, Elu duduk di sebelahnya. Namun, ada begitu banyak jarak di antara keduanya sehingga orang lain bisa masuk di tengah.

Saat mereka berdua diam, waktu berjalan dengan tenang.

Bukankah mencurigakan jika kita berdua sendirian di tempat sepi seperti itu? Meskipun Harold memiliki refleksi seperti itu, dia segera berpikir lagi "sudah terlambat untuk itu."

Jelas sekali bahwa kata-kata Justus adalah ancaman di sepanjang baris ("aku memperhatikan kamu.")

Jadi Justus mungkin tidak akan menanyai Harold jika dia bersikeras bahwa dia sedang mengobrol lebih dalam dengan Elu. Bahkan jika seseorang mendekati mereka, mereka akan menyadarinya karena bidang pandang mereka terbuka lebar. Mereka tidak perlu khawatir tentang siapa pun yang menguping. Saat Harold memikirkan hal-hal ini, Elu akhirnya membuka mulutnya. Dan kata-kata pertamanya adalah permintaan maaf.

("aku sangat menyesal. Bukan saja aku gagal mendapatkan hasil yang kamu harapkan, tetapi aku bahkan memberinya kesempatan untuk menekan kami.")

Harold tidak bisa langsung menjawab.

Elu tidak perlu meminta maaf. Sebaliknya, pada saat itu, berkat tindak lanjut Elu, tidak ada kesalahan fatal. Pertama-tama, tugas Elu adalah menangani informasi, dan itu tidak mempersiapkannya untuk peran yang ditugaskan padanya.

Masalahnya Elu keliru menyalahkan dirinya sendiri. Dia tidak bisa menghilangkan perasaan itu dari pikirannya dan dia saat ini dalam keadaan membenci diri sendiri.

("Jangan terlalu memikirkan dirimu sendiri. Sudah kubilang aku tidak berharap banyak darimu.")

("…Benar, kamu memang mengatakan itu.")

(”Dengar, itu masalahmu jika kamu ingin merasa bertanggung jawab atas kesalahanku, tetapi jangan menyeretnya ke belakangmu dan membiarkannya kembali menggigit kita nanti. Jika kamu akan terjebak dalam keadaan pikiran itu, kamu lebih baik singkirkan rasa bersalahmu yang menyebalkan itu sekarang juga.”)

("Apakah kamu mencoba untuk menghibur aku?")

("Apakah kamu benar-benar berpikir itu mungkin?")

("Kurasa tidak. Oh well, jika memang begitu, maka kurasa aku akan mengubah suasana hatiku saja.")

Elu mengangkat kedua tangannya ke langit dan meregangkan dirinya. Mungkin itu hanya imajinasi Harold, tapi suara dan raut wajah Elu sepertinya menjadi lebih ringan. Dia mengambil napas dalam-dalam, dan kemudian, dia melanjutkan berbicara dengan wajah yang agak khawatir.

("Masalahnya adalah, sementara aku bisa pulih seperti ini, Lifa tidak bisa.")

("Apa?")

("Sepertinya dia menyesal secara refleks menerima undangan Justus.")

Lifa salah paham. Orang yang mengizinkannya mengikutinya dan meyakinkannya untuk ikut ke pusat penelitian nanti adalah Harold sendiri, Lifa hanya digunakan dan diseret ke dalam ini.

Biasanya, dari sudut pandang Lifa, dia akan mendapatkan lebih banyak dari bergaul dengan Justus daripada Harold. Yah, kemungkinan itu akan merepotkan jadi Harold tidak akan mencegahnya berpihak pada dirinya sendiri.

Tidak dapat memahami ekspresi wajah Harold, Elu tampak bingung.

("Apakah itu mengejutkan? Siapa pun akan khawatir ketika menghalangi jalan teman mereka.")

("…Aku tidak ingat berteman dengan gadis itu.")

(“Mungkin, tapi kamu pasti tidak punya banyak teman.”)

Kata Elu sambil menatap Harold dengan tatapan terkejut. Dan Harold tidak bisa membantahnya.

Ketika berbicara tentang teman, orang pertama yang muncul di benaknya adalah Itsuki. Meskipun Harold jarang bertemu dengannya akhir-akhir ini, persahabatan mereka masih berlanjut. Mereka telah berteman selama hampir delapan tahun.

(TLN: Itsuki = kakak Erica)

Namun, Harold tidak bisa menemukan orang lain.

Sebenarnya, Liner, yang dia lawan dalam kompetisi lima tahun lalu, sebenarnya bukan temannya. Hal yang sama berlaku untuk Robinson, Sid, dan Aileen, yang merupakan teman sekelas Harold di Knight Order. Dia tidak melihat mereka sejak pemecatannya.

Dan meskipun Harold secara mental lebih tua dari Zen, pelayan di kediaman Stokes, usia fisik mereka terlalu berbeda, jadi mereka tidak pernah mencapai rasa persahabatan yang hebat. Adapun Erica, dia dan Harold seperti kucing dan anjing. Kesimpulannya, satu-satunya teman Harold adalah Itsuki. Memikirkan kembali situasinya lagi, hubungan antarpribadinya lemah, dan teman-temannya sedikit. Tapi itu wajar karena mulut Harold akan melontarkan hinaan setiap kali dia memulai kontak dengan seseorang atau siapa pun yang mendekatinya.

Saat Harold mencari alasan untuk dirinya sendiri, mulutnya mengeluarkan kata-kata pecundang yang sakit.

("Hal-hal seperti teman adalah buang-buang waktu.")

("Tapi itu tergantung dari satu orang ke orang lain, bukan? Dan dalam kasus Lifa, persahabatan tampaknya penting.")

Harold tidak asing dengan perasaan itu, meskipun itu adalah misteri mengapa dia akan mengenalinya sebagai teman setelah ejekan yang dia berikan padanya dalam perjalanan mereka ke sini. Namun demikian, jika Harold dengan santai pergi untuk menghiburnya, kata-katanya yang tidak terkendali hanya akan menambah bahan bakar ke api.

Tapi menilai dari kata-kata Elu, Lifa merasa sangat sedih, jadi Harold ingin setidaknya secara tidak langsung memberitahunya untuk tidak khawatir.

Namun, sekarang bukan waktunya.

("Hmph, siapa yang peduli?")

Sebenarnya dia memang peduli, tapi ada sesuatu yang ingin dia bicarakan dengan Elu jadi dia dengan paksa mengubah topik pembicaraan. Dia sebaiknya memberi tahu Elu sekarang sementara masih ada sedikit kekhawatiran akan seseorang yang menguping.

("Kesampingkan itu, bajingan, aku akan memberi tahu kamu tentang pekerjaan yang aku berikan kepada kamu.")

("Aku mendengarkan.")

Merasakan perubahan suasana, Elu menyesuaikan diri. Ada dua hal yang Harold ingin Elu lakukan. Tapi sebelum itu, dia harus menjelaskan kepada Elu tentang kelompok yang dia buat, di bawah radar, dengan merekrut orang-orang di seluruh misinya.

("kamu akan mendapatkan kekuatan untuk menggunakan organisasi yang aku mulai.")

("Organisasi MU?")

("Ini adalah kelompok tentara bayaran yang disebut (Frieri)")

Dalam game, Frieri adalah kelompok tentara bayaran yang dimulai oleh Cody, setelah dia mengundurkan diri dari ordo ksatria, dengan merekrut tentara bayaran yang jatuh. Organisasi itu pada dasarnya melakukan segalanya, baik itu misi pengawalan, perang, penaklukan monster atau bahkan mencari berbagai hal.

Namun, karena banyak tindakan Harold, Cody tidak meninggalkan ordo ksatria. Sebaliknya, dia dipromosikan lebih jauh dari sebelumnya di cerita aslinya.

Berdasarkan game, ada beberapa kejadian yang seharusnya diselesaikan dengan bekerja sama dengan Frieri, tetapi premis utama dari kejadian itu adalah pengunduran diri Cody dari ordo ksatria. Tanpa itu, Frieri tidak akan ada. Singkatnya, Harold takut ini akan mengganggu kemajuan cerita aslinya.

Untungnya, Tasuku meninggalkan sebagian dari pendapatan yang dihasilkan oleh pertanian LP atas nama Harold, jadi tidak ada masalah keuangan dengan pengeluaran awal.

("Aku akan memanfaatkannya? Aku belum pernah memerintahkan pertempuran sebelumnya.")

("Itu akan ditangani oleh orang-orang di lokasi. aku memberi kamu wewenang untuk memutuskan apakah Frieri harus mengambil tindakan atau tidak. Dan kamu juga dapat memobilisasi mereka.")

("…Apakah kamu serius akan memberikan otoritas semacam itu kepada pendatang baru seperti aku?")

Harold ingin memberitahunya bahwa dia tahu dari mana dia berasal. Posisi ini hampir tidak cocok untuk Elu.

Namun, Harold dapat melihat bahwa Elu memiliki keinginan untuk akhirnya berhasil. Dia adalah seseorang yang bisa menggunakan banyak informasi untuk mendapatkan pemahaman yang benar, luas, dan mendalam tentang suatu situasi. Meskipun akan sulit baginya untuk menangani komando dan taktik pertempuran, dia bisa menunjukkan kemampuannya dalam mengelola sebuah organisasi. Di atas segalanya, kelompok Harold tidak punya tangan kanan dan tidak ada orang yang lebih baik dari Elu untuk mengambil alih komando Frieri. Dan jika Harold tidak bisa berteman dengan Elu maka dia harus menyerahkan peran itu kepada salah satu tentara bayaran lain yang telah dia kumpulkan. Tapi dia curiga kelompok itu akan berlebihan.

(“aku akan menetapkan arah tindakan organisasi dan memberikan instruksi penting. Peran kamu adalah untuk menangani instruksi lain yang lebih kecil, dan untuk memobilisasi Frieri ketika aku berada dalam posisi di mana aku tidak dapat bergerak sendiri. .”)

("Itu cukup mudah untuk dikatakan, tapi sungguh, itu tanggung jawab yang besar, bukan?")

Astaga, kata Elu sambil menghela nafas.

Itulah satu-satunya reaksi yang dia tunjukkan saat berbicara tentang “tanggung jawab besar.” Namun, dia bergumam pada dirinya sendiri ("Mungkinkah ini menunjukkan kepercayaan …?"), tetapi sebenarnya dia sengaja membuat gumaman ini terdengar.

Karena sepertinya Harold tidak menganggap penting ini, dia secara alami mengabaikan Elu.

("Ngomong-ngomong, ada berapa orang di Frieri?")

("Ada 14 orang, tapi itu tidak cukup. kamu harus memanfaatkan jaringan informasi klan kamu dan mencari beberapa orang yang cakap.")

("Tidak apa-apa, tapi bagaimana dengan uangnya? Tanpa jumlah yang wajar, akan sulit untuk menarik tentara bayaran. ")

("Jika kamu berbicara tentang perubahan kecil, kamu harus menyewa tentara bayaran, sebutkan saja harganya dan aku akan membayarnya.")

Harold sedang serius, modalnya telah meningkat menjadi jumlah yang signifikan. Jika Harold tidak perlu khawatir tentang bendera kematian dan kehancuran dunia di masa depan, dia bisa segera pensiun dan menjalani kehidupan yang penuh dan nyaman. Yah, jika dia tidak memiliki tubuh Harold sejak awal, maka akan sulit baginya untuk mengembangkan metode pertanian LP dan membangun kembali keluarga Sumeragi.

("Betapa murah hati. Dari mana kamu mendapatkan uang sebanyak itu?")

(“Kamu tidak perlu tahu.”)

(“Sayang sekali. Yah, aku mengerti inti dari situasinya, sekarang aku ingin melihat kelompok Frieri itu dengan mataku sendiri untuk memahaminya tapi…”)

Elu memotong dirinya dengan erangan khawatir. Garis pandangnya diarahkan ke gedung pusat penelitian. Lebih tepatnya, dia mungkin melihat ke ruang resepsi tempat dia bersama Justus sebelumnya. Itu saja sudah cukup bagi Harold untuk memahami bahwa Elu merasa tidak enak dengan lidahnya yang terpeleset.

Tidak diragukan lagi Justus telah menandai Elu sebagai individu yang mencurigakan dalam pertemuan sebelumnya. Dan apakah benar-benar mungkin bagi seseorang yang berhati-hati seperti Justus untuk membiarkan orang yang menarik seperti Elu berkeliaran dengan bebas? Ini bukan tempat untuk optimisme. Terhanyut hanya bisa berakhir buruk. Dari sini, Elu harus menganggap Justus selalu mengawasi setiap tindakannya.

("Jika kamu memiliki metode untuk menyelinap melalui pengawasan orang itu, kita bisa pergi sekarang.")

("Mari kita tunda itu. Yah, maksudku, aku memang memikirkan sebuah metode, tapi mengingat kondisi saat ini, aku punya permintaan.")

("…Berbicara.")

("aku ingin menghubungi Frieri sendiri. Jadi aku ingin kamu memberi aku sesuatu untuk membuktikan bahwa aku dikirim oleh kamu.")

(“Apa motifmu?”)

("Ini untuk menipu mata Justus.")

Harold mengira Elu mengatakan bahwa bergerak sendiri tidak akan terlalu mencolok. Tentu saja, Elu akan menonjol jika dia terlihat bersama dengan Harold, dan itu akan membuatnya tampak seperti sedang merencanakan sesuatu. Terutama sekarang.

(“Jadi tolong beri tahu orang-orang dari Frieri bahwa aku akan datang sendiri. aku akan menyembunyikan penampilan, usia, dan jenis kelamin aku sepenuhnya, karena aku tidak ingin memberikan terlalu banyak informasi untuk menyembunyikan sifat Giffelt. “)

("Apakah kamu tidak ingin menyebarkan nama Giffelt?")

("Itu hanya berguna untuk mengumpulkan informasi dan mendapatkan beberapa prestise. Diakui sebagai Giffelt pada bisnis pribadi membawa risiko tinggi.")

("Yah, tidak apa-apa bagiku, selama semuanya berjalan lancar.")

Harold memahami kekhawatiran Elu dan tidak punya alasan untuk menolak. Selama mereka tidak tidak masuk akal, Harold ingin menghindari penolakan permintaan Elu sebanyak mungkin, karena dia akan bermasalah jika pengaturan mereka gagal. Elu sepertinya mengira dia telah menjadi bawahan, tetapi faktanya adalah Harold menganggapnya sebagai kawan.

Namun, dalam cerita game, Elu telah memperkenalkan dirinya sebagai Giffelt kepada Liner dan yang lainnya; mungkin itu entah bagaimana bermanfaat bagi keluarganya. Mungkin dia tahu bahwa dia bisa mencapai memori bintang dengan bantuan Liner. Meskipun Harold percaya itu karena logika yang terdistorsi dan terdistorsi dari sistem permainan.

("Terima kasih. Juga, satu hal lagi.")

Kata-kata Elu membangunkan Harold dari pikirannya yang dalam. Sekarang bukan waktunya untuk memikirkan hal ini.

("Kamu belum selesai? Apakah kamu tidak malu?")

(“aku tidak akan meminta sesuatu yang besar. aku ingin kamu memberi aku beberapa jam waktu kamu besok.”)

Itu pasti bukan sesuatu yang besar. Harold tidak memiliki misi yang dijadwalkan untuk hari berikutnya, atau bahkan untuk beberapa saat setelah itu, jadi pada dasarnya dia memiliki terlalu banyak waktu luang dan tidak keberatan memberikannya. Harold percaya bahwa bersantai di waktu istirahatnya akan secara drastis meningkatkan risiko kematiannya.

("Lebih baik tidak untuk sesuatu yang bodoh.")

(“Tentu saja tidak, ini untuk sesuatu yang sangat penting. Untuk masa depan kita.”)

Elu menunjukkan senyum yang sangat berarti. Tapi Harold gagal memperhatikan makna di baliknya.

———————————————–
Baca novel lain di sakuranovel.id
———————————————–

Daftar Isi

Komentar