hit counter code Baca novel My Death Flags Show No Sign of Ending - Volume 2 - Chapter 61 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

My Death Flags Show No Sign of Ending – Volume 2 – Chapter 61 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 61

("Apakah itu baik-baik saja?")

Tanya Elu ragu. Mungkin dia curiga karena Justus mau mengaku setelah mengklaim itu rahasia penting. Meskipun Lifa benar-benar ingin dia berbicara, dia juga bertanya-tanya apakah itu baik-baik saja.

(“aku tidak akan mengatakan bahwa aku didorong oleh emosi atau apa pun. Hanya saja tidak masalah apakah aku berbicara atau tidak karena tidak ada catatan apa pun yang akan aku katakan dalam ingatan orang lain. . Jika kamu takut mendengarkan, kita bisa mengakhirinya di sini.”)

Apa yang Justus katakan adalah penyesatan tapi mungkin itu kebenarannya. Tidak mungkin perasaan Lifa sampai padanya. Namun, tidak mendengarkan bukanlah pilihan bagi Lifa.

("Tolong tahan ancamannya … Lifa tidak akan menyerah tidak peduli apa yang kamu katakan. Dan aku tidak akan membiarkan dia menangani ini sendiri jadi itu sama untuk aku.")

("Terima kasih, El.")

Lifa berterima kasih kepada Elu karena mengundurkan diri dan menyetujui ini. Jelas bahwa Elu berpikir itu akan menjadi ide yang buruk untuk membiarkan Lifa mendengarkan cerita Justus dalam kondisinya saat ini. Elu mungkin khawatir Lifa tidak akan mampu menangani risiko mengetahui informasi yang sangat rahasia. Namun, mengetahui itu, dia mengikuti keegoisan Lifa.

("Kalau begitu, mari kita bicara. Harold dan aku bertemu lima tahun yang lalu.")

(Pov Justus)

Pertama kali Justus mendengar tentang Harold, dia bekerja untuk pusat penelitian dan pergi ke istana kerajaan untuk melaporkan kemajuan studinya. Di sana, dia kebetulan mendengar sekelompok ksatria yang sedang mengobrol satu sama lain.

("aku mendengar seseorang baru-baru ini bergabung dengan ordo ksatria dengan mengambil beberapa tes khusus, bukannya melalui prosedur normal.")("Dia mungkin memiliki koneksi dengan beberapa petinggi, kan?")("Tidak tidak, aku mendengar dia secara sepihak menjatuhkan lusinan rekrutan dalam tes khusus yang mereka buat untuknya.”)(”Itu hanya karena rekrutan itu lemah.”)(”aku tidak dapat menyangkal itu, tetapi pendatang baru itu hanyalah seorang anak berusia 13 tahun . Dia jenius termuda yang pernah masuk ordo ksatria.”)(”Maksudmu dia lebih baik daripada wakil kapten?”)(”Monster macam apa itu?”)(”Jika aku ingat benar, namanya adalah Harold Stokes …”)

Mereka mengatakan berbagai hal tentang seorang anak laki-laki yang telah menjadi rekrutan baru. Karena kepribadiannya yang tidak peduli, Justus biasanya akan menghapus hal-hal sepele ini dari ingatannya setelah meninggalkan kastil. Alasan nama Harold tetap ada di benak Justus saat itu adalah karena satu kalimat.

"Maksudmu dia lebih baik daripada wakil kapten?"

Kata-kata itu datang dari salah satu pria dalam kelompok itu, yang hanya menunjukkan kemungkinan belaka. Tidak mudah membandingkan kekuatan bocah Harold ini dengan kekuatan yang dimiliki Vincent ketika dia berusia 13 tahun.

Namun, masih ada kemungkinan anak itu akan melebihi dia. Ksatria itu tidak mengemukakan kemungkinan itu demi argumen, juga bukan kiasan, dia benar-benar percaya itu bisa terjadi. Itu tidak dapat dipercaya bagi Justus, karena dia adalah kenalan Vincent dan tahu tentang kekuatan pertempurannya yang tidak biasa.

Pertama-tama, bagi seseorang untuk dibandingkan dengan sosok hebat seperti Vincent, dia harus abnormal.

Vincent kuat. Dan itu tidak hanya berarti kekuatan bertarung, karena dia memiliki pikiran yang tidak akan menyerah pada kesulitan apa pun, rasa keadilan yang menentang semua kejahatan, dan kebaikan untuk mengulurkan tangannya kepada yang lemah. Dia sangat dapat diandalkan untuk sekutunya dan berdiri seperti tembok yang kuat di jalan musuh-musuhnya.

Bahkan di negara lain, tidak ada orang lain seperti dia. Dia adalah apa yang dunia akan memenuhi syarat sebagai pahlawan.

Karena itu, Justus penasaran dengan anak laki-laki yang berpeluang menjadi lebih kuat dari Vincent itu.

Aku ingin bertemu dengannya suatu hari nanti. Pikiran ini terlintas di benak Justus. Di kemudian hari, nama Harold sekali lagi mencapai Justus, yang tenggelam dalam penelitiannya seperti biasa. Justus benar-benar terputus dari lingkungannya dan tidak menyadari apa pun yang terjadi di dunia luar, namun bahkan dia telah mendengar cerita Harold karena itu adalah topik hangat di ibukota kerajaan.

Rupanya, bocah itu telah melanggar perintah atasannya dan meninggalkan musuhnya. Tapi ternyata itu hanya akting dan Harold sebenarnya telah mengkhianati perintah ksatria, karena dia adalah mata-mata dari Kekaisaran Sarrian, yang telah memberi mereka informasi yang memungkinkan pasukan mereka untuk melancarkan serangan mendadak yang menyebabkan kerusakan besar.

Meskipun pasukan ksatria telah terpojok dan berada di ambang kehancuran, mereka berhasil memusnahkan pasukan kekaisaran berkat intervensi menit terakhir dari markas pasukan kerajaan yang dipimpin oleh kepala pengawasan, Harisson. Pada saat yang sama, mereka berhasil menangkap pengkhianat Harold hidup-hidup, meskipun dia berada di ambang kematian.

Namun demikian, lebih dari setengah pasukan patroli dari ordo ksatria telah terbunuh atau terluka, dan jika tentara kerajaan tidak dapat tiba tepat waktu, situasinya kemungkinan akan berkembang menjadi perselisihan parah antara Pembaca Bintang. Suku bintang dan ordo ksatria. Tidak ada yang memaafkan Harold, yang telah merencanakan bencana besar seperti itu, dan dia memenuhi syarat untuk hukuman mati.

Inilah yang dikatakan di antara massa. Setelah mendengar hal ini, siapa pun akan setuju bahwa wajar jika situasi berkembang menjadi eksekusi Harold. Namun, itu hanya jika cerita itu benar. Ketika dia mendengar hal ini, hal pertama yang Justus rasakan bukanlah kemarahan atau bahkan kekecewaan atas pengkhianatan Harold terhadap ordo ksatria. Apa yang dia pikirkan adalah bahwa situasinya terlalu tidak wajar dan terasa terlalu diatur.

Dari sedikit yang dia dengar, ada beberapa poin yang menarik perhatiannya. Dia bertanya-tanya bagaimana seorang putra bangsawan berusia 13 tahun bisa menjadi mata-mata untuk kekaisaran, dan dia merasa bahwa waktu pasukan kerajaan terlalu tepat. Tapi apa yang terasa paling aneh baginya adalah seberapa detail rumor itu dan seberapa cepat mereka menyebar hanya beberapa hari setelah kembalinya pasukan ekspedisi.

Biasanya, informasi akan tetap terkendali sampai situasinya dapat diselesaikan dan dikonfirmasi. Menyelesaikan situasi tidak terdengar banyak, tetapi butuh waktu, dan banyak upaya dari banyak orang.

Aneh rasanya proses itu berakhir begitu pasukan kembali. Ketika dia ditangkap, Harold tidak sadarkan diri dan dalam keadaan kritis, kesadarannya seharusnya kembali hanya beberapa hari sebelum pasukan tiba di ibukota kerajaan. Diragukan bahwa dia telah diinterogasi dan telah memberikan semua informasi yang dia miliki dalam rentang waktu yang singkat itu.

Informasi tersebut bisa saja diambil dari tahanan pasukan kekaisaran, tetapi sulit dipercaya bahwa semua tahanan memberikan kesaksian yang sama, terlebih lagi, memeriksa informasi yang mereka berikan akan memakan waktu dan tenaga, tetapi tangan pasukan ekspedisi sudah penuh. dalam perjalanan pulang, karena mereka memiliki banyak orang yang meninggal dan terluka untuk diurus.

Kesimpulan Justus adalah bahwa rumor tersebut telah disebarkan dengan sengaja dan sangat kecil kemungkinannya untuk menjadi kenyataan. Mungkin Harold menjadi kambing hitam seseorang? Dia pikir.

Tapi jadi apa? Apakah desas-desus itu benar atau tidak, itu tidak ada hubungannya dengan Justus, dan dia sama sekali tidak peduli dengan hidup atau mati orang lain.

Biasanya, dia akan mengesampingkan cerita itu tanpa berpikir dua kali. Jika dia tidak khawatir tentang potensi Harold yang akan sia-sia, dia pasti akan meninggalkannya. Dia mungkin bahkan tidak akan menyadari bahwa dia meninggalkannya.

Keberuntunganlah yang membuat Justus tertarik pada Harold, keberuntunganlah yang membuatnya mendengar desas-desus buruk tentang Harold, dan karena keberuntungan dia kebetulan memiliki beberapa koneksi antara ordo ksatria dan tribunal. Berkat banyak kebetulan yang saling tumpang tindih, Justus berkesempatan mengunjungi dan bertemu Harold. Yah, dia tidak benar-benar bertemu dengannya, setidaknya tidak bertatap muka. Dia hanya mengamatinya dari kejauhan.

Di penjara bawah tanah pengadilan ibukota kerajaan itulah Justus bertemu dengannya; seorang anak laki-laki dengan rambut hitam dan mata merah, yang lengannya dirantai ke dinding.

Dia adalah Harold Stokes.

Kesan pertama yang diberikan Harold adalah serigala.

Bangga, tajam, menyendiri, dan tidak mempercayai siapa pun kecuali dirinya sendiri. Itulah suasana umum di sekelilingnya. Dia dipenjara di penjara, diikat dengan rantai, dan menunggu eksekusinya, tetapi terlepas dari keadaannya yang tanpa harapan, api di matanya menyala tanpa melihat bayangan. Mata merahnya seperti dua api merah.

Sebelum bertukar kata dengan Harold, Justus yakin: "Ya, orang ini jelas bukan mata-mata." Harold tampak seolah-olah, tidak peduli pilihan yang disajikan kepadanya, dia selalu memilih untuk tetap setia pada cara hidupnya. Dia tampak seperti dia bahkan tidak keberatan mati untuk mempertahankan keyakinannya. Itulah seberapa kuat matanya.

Justus bertanya-tanya apakah menyebut ini ("Estetika iblis") akan adil bagi bocah itu. Dan dia secara intuitif menyadari bahwa akan sangat disesalkan untuk membiarkan permata seperti itu mati.

Dari sana, Justus bergerak sangat cepat. Sudah lama sejak dia mengambil inisiatif untuk mengambil tindakan untuk sesuatu selain penelitiannya. Melalui kenalan kerjanya, ia mencoba untuk menarik orang-orang besar dan berpengaruh di negara itu, satu demi satu, sehingga mereka akan mempertimbangkan kembali atau menunda hukuman mati Harold.

Namun, Justus hanyalah seorang ilmuwan. Tidak ada yang mau memikul beban yang datang dengan menerima tuntutannya. Karena itu, dia mengeluarkan kartu trufnya. Tujuan Justus adalah untuk menyelamatkan Harold, tetapi kartu truf itu pada dasarnya adalah kutukan, eksperimen tabu, yang dikembangkan oleh dirinya sendiri.

Kemudian datang pertemuan keduanya dengan Harold di ruang bawah tanah. Melihat Justus yang muncul di hadapannya, hal pertama yang Harold katakan adalah nama lengkap Justus.

(“Justus Freund……”)

("Oh, apakah kamu mengenal aku?")

(“Mengapa pria sepertimu datang ke sini?”)

("…… Benar, aku akan memotongnya. Jika kamu tidak ingin hanya duduk di sini dan menunggu kematianmu, bergabunglah denganku, Harold."

Justus tidak bertele-tele dan langsung ke intinya. Harold memelototi Justus, seolah mencoba membaca tujuan di balik kata-katanya. Justus tahu ini tidak akan mudah. Sambil membiarkan Harold mengamatinya dengan matanya, Justus menunggunya berbicara.

("Omong kosong. kamu mengatakan kamu dapat membatalkan eksekusi aku?")

("Ya, itu benar. aku pasti akan membatalkannya.")

Justus menegaskan dengan percaya diri. Dia tidak menggertak, dia hanya yakin bahwa senjata yang dia kembangkan dan keterampilan negosiasinya akan cukup untuk membebaskan Harold.

Jika senjata itu bisa digunakan, kerajaan akan bisa mendapatkan pasukan yang tak terkalahkan. Tak seorang pun akan ragu untuk mengorbankan satu terpidana mati untuk itu. Selain itu, alih-alih membunuhnya, Justus akan menggunakan dia, mempermainkannya, menyiksanya dan kemudian membunuhnya, yang akan membantu meringankan mereka yang menginginkan Harold mati juga.

Akan ada sangat sedikit orang yang menentang ini, jadi Justus tidak akan berada di bawah tekanan nyata.

("Namun, aku harus memberitahu kamu. Jika kamu bekerja di bawah aku, kamu akan jatuh lebih jauh di neraka.")

("…. Maksud kamu apa?")

(”aku telah mengembangkan pedang tertentu yang harus aku segel karena satu cacat besar yang menyertainya. Itu adalah pedang yang dengan cepat meningkatkan kekuatan bertarung pengguna dengan menyerap kekuatan magisnya. Tapi itu memiliki efek samping yang memotong -menghabiskan nyawa pengguna, akhirnya membawanya ke kematiannya. Jika kamu bersedia menggunakan pedang itu, aku akan melepaskanmu dari sini.”)

Justus benar-benar jujur ​​dan tidak menyembunyikan apa pun. Harold diberi dua pilihan.

Apakah dia akan menerima kematiannya tanpa melawan? Atau apakah dia akan mati beberapa saat kemudian, sebagai ganti lebih banyak kesulitan? Itu adalah pilihan yang kejam untuk diberikan. Dan bagaimanapun, hasil akhirnya sama, kematian.

Justus tidak akan mengklaim bahwa hati nuraninya terluka. Jika itu benar, dia tidak akan memberikan pilihan itu kepada Harold. Justus tidak pernah memiliki pikiran yang bajik, prinsipnya selalu bertindak untuk kepentingannya sendiri.

(“…..heh”)

("?")

(“Hehehe….. Ahahahaha!”)

Harold mulai tertawa. Suaranya terdengar seperti berasal dari dalam jurang. Tawanya dipenuhi dengan kejahatan, dan akan membuat setiap pendengar menggigil. Tawa yang terlalu tidak pada tempatnya terus bergema di seluruh ruang bawah tanah yang redup, tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti. Rasanya seolah-olah Harold sudah benar-benar gila.

("…… Apa yang lucu?")

Justus akhirnya memiliki resolusi untuk bertanya kepada Harold, yang mulai terlihat lebih seperti iblis baginya. Setelah itu, Harold tiba-tiba berhenti tertawa, dan gema yang bergema di ruang bawah tanah mengikutinya. Keheningan itu adalah perubahan radikal. Telapak tangan Justus berkeringat. Hanya ketika dia menyadari bahwa itu benar-benar keringat dingin, Justus menyadari bahwa anak laki-laki di depannya telah mengalahkannya secara mental.

("Apa yang lucu, kamu bertanya? Bagaimana aku tidak bisa tertawa?")

Harold menjawab sambil berdiri. Lengannya ditarik ke belakang oleh rantai sehingga dia tidak bisa menegakkan punggungnya. Meskipun dia hampir jatuh ke depan, matanya tidak terpisah dari Justus. Rantai terdengar dalam keheningan penjara bawah tanah. Tanpa mempedulikan fakta bahwa dia dirantai ke dinding, Harold berjuang untuk berjalan maju, saat bentrokan rantai semakin bergema.

("Lebih jauh di neraka? Kurangi hidupku? Resolusi untuk mati?")

Suara itu menjadi lebih keras dan lebih keras. Darah mulai menetes dari pergelangan tangan Harold, tempat borgol logam terpasang. Tapi tetap saja, Harold tidak berhenti maju.

("Apa maksudmu? Jangan meremehkanku, Justus!!")

Dengan satu suara keras terakhir, rantai akhirnya putus. Harold mengambil beberapa langkah dan mencengkeram pagar penjara dengan tangannya. Darah segar dari pergelangan tangan Harold memercik ke Justus, menodai gaun putihnya.

("Serahkan pedang itu, kekuatan itu. Aku akan mengajarimu apa resolusi sejati dan neraka yang sebenarnya, bajingan.")

("……Luar biasa, jawaban yang sempurna.")

Harold dan Justus saling tersenyum. Namun, tidak berarti keduanya bersahabat satu sama lain, karena senyum berbahaya itu mirip dengan pernyataan perang bersama.

———————————————–
Baca novel lain di sakuranovel.id
———————————————–

Daftar Isi

Komentar