hit counter code Baca novel My Death Flags Show No Sign of Ending - Volume 2 - Chapter 65 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

My Death Flags Show No Sign of Ending – Volume 2 – Chapter 65 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 65

(Pov Erica)

Setelah kepergian Harold, ada suasana canggung di dalam aula perjamuan. Tapi, terlepas dari perilakunya yang tidak sesuai, ada begitu banyak kekuatan di balik sikap mengancamnya sehingga tidak ada yang mau menyalahkannya.

Di tengah seluruh cobaan itu, Erica telah melihat sorot mata Harold. Itu adalah ekspresi keputusasaan yang dalam dan dalam.

Lalu ada kata-kata yang hendak diucapkan Harold. Menebak dari sifat Harold dan ucapan serta perilakunya sejauh ini, menemukan kelanjutan kalimatnya hanyalah sebuah deduksi alami.

aku tidak membutuhkan hal-hal seperti tunangan.

Dia mungkin mulai mengatakan itu. Meskipun Erica tidak bisa memikirkan mengapa dia ragu-ragu untuk mengatakan kata-kata itu, dia percaya itu ada hubungannya dengan keputusasaan yang tercermin di matanya.

("aku sangat menyesal. Perkenankan aku untuk meminta maaf atas ketidaksopanannya.")

Itsuki menundukkan kepalanya kepada Tuan dan Nyonya Berlioz. Di sisi lain, pasangan itu mengatakan kepadanya bahwa tidak perlu khawatir tentang hal itu.

("Tidak apa-apa. Suamiku yang pergi dan mengatakan sesuatu yang tidak masuk akal. Sebaliknya, Aurelian yang seharusnya meminta maaf.")

("Mhm, tentu saja, aku tidak mempertimbangkan perasaan Load. Mungkin dia sudah memilih teman?")

(“Itu…”)

Itsuki ragu-ragu untuk berbicara saat dia menatap Erica dengan pandangan ke samping. Dan Aurelian sepertinya telah menebak sesuatu dari itu.

("Mungkinkah teman itu adalah kamu, Erica? Jika itu masalahnya, izinkan aku untuk meminta maaf padamu juga.")

Yah, itu wajar untuk memiliki pemikiran itu setelah melihat reaksi Itsuki. Keluarga Berlioz tahu tentang cerita dari lima tahun lalu tentang seorang anak laki-laki bernama Harold yang menuntut untuk memutuskan pertunangannya dengan Erica.

Namun, mereka tidak berpikir bahwa pemuda yang baru saja mereka ajak bicara adalah orang yang sama dengan anak laki-laki itu, itulah sebabnya mereka sampai pada kesimpulan bahwa Lord adalah tunangan baru Erica.

Mereka benar, tetapi mereka juga salah. Dan Harold pasti akan lebih suka menjawab bahwa mereka salah.

("Tidak perlu meminta maaf. Dewa dan aku tidak berada dalam hubungan seperti itu.")

Itulah mengapa Erica menjawab itu. Dia memutuskan untuk tidak melihat ekspresi sedih di wajah Itsuki. Tapi tetap saja, hatinya sakit.

("Lalu, apakah dia memiliki orang lain?") (Aurelian)

("…..Aku belum pernah mendengar tentang itu. Meskipun kami telah bergaul dengan Lord untuk waktu yang lama, dia bukan orang yang banyak bicara tentang dirinya sendiri.") (Itsuki)

Memang, Erica tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi dalam pikiran Harold. Tentu saja, Itsuki dan Erica telah mendengar desas-desus buruk tentang dia, tetapi mereka tidak mempercayainya.

Dia sering disalahpahami karena perilakunya itu… Atau lebih tepatnya, dia sengaja membuat orang salah paham.

Dia mengambil aib sebagai seorang pembunuh untuk menyelamatkan orang tua dan anaknya, dia bertindak dengan cara yang akan membuat Erica membencinya sehingga dia bisa membatalkan pertunangannya tanpa harus khawatir, dan dia mempertaruhkan nyawanya. , membunuh musuh negara, untuk menyelamatkan banyak anggota ordo ksatria dan suku Star Reader Stellar. Hasilnya adalah situasi Harold saat ini.

Dia diperlakukan terlalu tidak adil. Tetap saja, ada banyak hal yang bisa dia lakukan untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah, namun dia tidak melakukannya, jadi Erica dan Itsuki harus menghormati pilihannya.

("Dia orang yang misterius.") (Brigitte)

("Kamu bisa mengatakan itu. Tapi, dia bukan orang jahat. Dia bersedia membela orang lain dan berjuang demi melindungi mereka.") (Itsuki)

("Nah, itu pejuang sejati! Lain kali, aku ingin melakukan pertarungan formal yang sebenarnya dengannya. ")(Aurelian)

("Benar, tapi tidak ada pertarungan setengah hati melawannya. Sebenarnya, aku punya…")(Itsuki)

Aurelian sekali lagi menjadi bersemangat. Itsuki, yang telah melakukan pertarungan yang tepat dengan Harold, mulai berbicara tentang pertarungan mereka.

Dan seperti itu, kecanggungan di udara menghilang.

Namun, masih ada sedikit kecemasan yang tersisa di hati Erica.

Murid Harold mencerminkan keputusasaan yang begitu kuat. Dia belum pernah melihat dia memiliki mata seperti itu sebelumnya.

Pada saat itu, Erica memiliki ilusi bahwa Harold merendahkan diri di hadapan takdirnya sendiri. Tentu saja, itu tidak lebih dari ilusi. Dia mungkin hanya terlalu khawatir.

Namun, Erica tidak hanya tahu tentang kekuatan Harold, dia juga tahu bahwa dia memiliki kelemahan biasa. Dia terus-menerus berjuang melawan kelemahan batinnya, dan demi melangkahi kelemahan yang sama itulah dia begitu kuat.

Itulah cara hidup Harold. Dia melawan kelemahannya, dia melawan cara jahat orang, dia melawan monster, dan kemudian, dia melawan dunia.

Erica merasakan itu, bahkan mungkin dia adalah musuh Harold. Itulah sebabnya dia percaya dia mencari kekuasaan secara berlebihan.

Pelatihan selama sepuluh jam sehari mulai dari masa kecilnya tidak normal. Dengan kata lain, ada sesuatu yang mendorong Harold untuk melakukannya tanpa gagal.

Seolah takdir telah memaksanya untuk bertarung sejak lahir.

(… Seolah-olah ide untuk melawan semuanya telah "ditanam" di dalam otaknya.)

Kata-kata itu secara intuitif terlintas di benak Erica.

Dia bisa membayangkan benih-benih nasib, yang sedang bertengkar di dalam Harold, saat akan mekar. Gambar mengerikan itu membuatnya menggigil.

Tidak mungkin. Itu tidak mungkin terjadi, kan?

Tapi tetap saja, gambaran yang tidak menyenangkan itu sekarang melekat di benaknya dan tidak mau hilang begitu saja.

Dia khawatir karena betapa dia peduli pada Harold, dan betapa sedikit yang dia ketahui tentangnya. Dia khawatir karena dia tidak tahu bagaimana perasaan Harold, atau apa yang dia pikirkan.

Dalam hal ini, dia tahu apa yang harus dia lakukan. Dan bahkan jika Harold tidak menginginkannya, bahkan jika dia akan membencinya karena itu, dia percaya bahwa, jika itu bisa menguntungkannya, dia harus melakukannya tanpa ragu-ragu.

Tidak peduli seberapa buruk hasilnya bagi Erica sendiri.

Meskipun Harold bergegas keluar, dia tidak bisa begitu saja berkeliaran di dalam rumah orang asing. Karena itu, meskipun telah bergegas keluar, dia ingat bahwa dia mungkin tersesat karena dia tidak mengenal tempat itu. Oleh karena itu, pada akhirnya, dia hanya menempuh jarak dari mana dia bisa menjaga rumah keluarga Berlioz dalam pandangannya. Dia saat ini sedang mengistirahatkan sikunya di pegangan jembatan yang melewati jalur air.

(Sial aku mengacau ….)

Dia telah mendengar penjahat di televisi sebelum mengklaim ("Darahku mengalir ke kepalaku sejenak."), Dan sekarang, dia merasa seperti dia bisa mengerti apa yang mereka maksud. Tentu saja, sama seperti mereka, dia “menyesal dan merenung”.

Ketika Harold menemukan alasan untuk dirinya sendiri, dia bingung dengan ledakan tiba-tiba dari "emosi yang tidak mungkin dia rasakan". Dia telah mencoba untuk membuat Erica membencinya selama delapan tahun, dia telah mencoba segala cara yang mungkin untuk membatalkan pertunangannya dengannya, namun dia hampir secara refleks mengatakan bahwa dia adalah tunangannya.

Dengan kata lain, apa yang dia rasakan adalah――.

(“Persetan itu akan terjadi….!”)

Dengan suara rendah, dia mengerang menyangkal pikirannya sendiri. Sama sekali tidak mungkin apa yang dia rasakan adalah cinta. Harold adalah seorang pria muda dan sehat. Dia hanya untuk sementara kehilangan kendali dirinya karena melihat sosok Erica yang menarik. Itu tidak lebih dari fenomena fisiologis, nafsu. Itu harusnya.

Namun, ada masalah lain, dan itu adalah perilaku cemberut yang ditunjukkan Harold saat dia meninggalkan tempat duduknya tanpa izin Aurelian. Meskipun Aurelian juga salah, seperti yang dikatakan Itsuki, dia adalah pemimpin wilayah ini. Keluarga Berlioz bahkan memiliki kedudukan yang lebih tinggi daripada keluarga Harold, namun seorang anak muda seperti dirinya pergi dan memperlakukan mereka dengan sangat hina. Tidak mengherankan jika dia dilarang memasuki wilayah itu selama sisa hidupnya.

Jika itu terjadi, dia tidak akan bisa mengikuti permintaan Ituski, dan dia tidak tahu apa yang akan dikatakan Justus tentang itu.

Meskipun dia mempertimbangkan untuk meminta maaf sekarang setelah dia mendapatkan kembali ketenangannya, pasti akan sangat sulit baginya untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya dengan benar. Atau lebih tepatnya, situasinya kemungkinan besar akan menjadi lebih buruk jika dia mencobanya.

Di bawah cahaya senja, Harold bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan.

("Apa yang kamu lakukan di tempat seperti itu?")

Harold berbalik ke arah suara yang seharusnya tidak ada hubungannya di sini.

Dan kemudian, di tengah jalan yang mengingatkannya pada Eropa abad pertengahan, dia melihatnya, Erica, berdiri di sana mengenakan Kimono-nya. Ada kontras antara dia dan sekitarnya langsung dari ukiyo-e, dan penampilannya yang luar biasa menarik mungkin ada hubungannya dengan itu. (Tln: aku tidak cukup tahu tentang seni untuk memahami semua ini > Dia tidak tanpa ekspresi, tapi Harold tidak bisa membaca emosinya dari ekspresi wajahnya, meskipun dia membuatnya merinding.

(“aku bisa pergi ke mana pun aku mau. Untuk apa kamu datang?”)

("Kakakku mengira kamu mungkin tersesat.")

(“Jangan perlakukan aku seperti bayi. Menjijikkan.”)

(“aku sama bermasalahnya dengan kamu.”)

Yah, itu pasti benar. Aman untuk berasumsi bahwa Itsuki telah mendorong punggung Erica, memberitahunya ("Pergilah menghibur Harold sekarang, ini adalah kesempatan yang sempurna."). Dalam hal itu, Harold merasa kasihan padanya karena dia disentak tidak kurang dari dia.

("Kalau begitu cepat dan laporkan kepada saudaramu yang brengsek itu bahwa perhatiannya tidak berguna.")

("Aku akan melakukannya, tapi pertama-tama, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan secara pribadi padamu, Harold-sama.")

(“Sesuatu yang ingin kamu tanyakan?”)

Ketika dia mengatakan itu, Harold ingat. Itsuki telah merahasiakan kehadirannya sepenuhnya dari Erica.

Jadi wajar saja jika dia bertanya-tanya mengapa Harold ada di sini. Meskipun biasanya tidak apa-apa untuk menjelaskannya padanya begitu mereka bertemu muka dengan muka, suasana dan waktu untuk melakukannya telah benar-benar lenyap berkat kejahatan Itsuki.

Dia benar-benar hebat dalam menciptakan masalah.

("Hei, nona muda, kamu melakukan aktivitas yang tidak biasa di sana. Apakah kamu di sini untuk jalan-jalan?")

Tiba-tiba, sebuah suara datang di antara Harold dan Erica. Pemilik suara itu adalah seorang pria berkulit gelap kecokelatan yang sangat baik yang memiliki otot-otot yang sehat dan kuat. Dari kemeja tank-topnya, celana pendek baggy-nya, kakinya yang telanjang kecuali sepasang sandal, dan bandana di kepalanya, Harold bisa menebak pada pandangan pertama bahwa pria itu adalah seorang pelaut. Pada saat yang sama, Harold memikirkan untuk apa salam pria itu.

("Kami tidak akan menaiki perahu kamu.")

Di dermaga terdekat, di jalur air, satu perahu kecil berlabuh, dan tidak seperti yang dibuat untuk bepergian dan transportasi, perahu itu memiliki beberapa dekorasi sederhana di atasnya. Ukuran dan bentuknya tidak jauh berbeda dengan perahu kecil lainnya di daerah itu, tapi rasanya seperti dibuat untuk kapal pesiar yang menyenangkan. Pelaut ini mungkin adalah pemilik kapal itu.

("Yah, jangan katakan itu. Maksud aku, ini adalah kesempatan kamu untuk menunjukkan seberapa andal kamu kepada wanita kamu.")

Terlepas dari jawaban dingin Harold, pelaut itu tampaknya tidak berkecil hati. Sebaliknya, dia pergi dan salah memahami Harold dan Erica sebagai sepasang kekasih.

Itu bukan pemikiran aneh dari sudut pandang pihak ketiga. Masalahnya adalah kesalahpahaman pria itu telah menempatkan ranjau darat antara Harold dan Erica.

Diganggu oleh pelaut, Harold mencoba berjalan menjauh dari tempat itu. Tapi kakinya dihentikan oleh satu pernyataan tak terduga.

("Benar, benar. Kalau begitu, perjalanan untuk dua orang, tolong.")

Harold tidak bisa mempercayai telinganya. Jika Erica ingin melakukan pelayaran dengan kesenangan semu, dia bebas melakukannya sendiri. Namun, dia mengatakan "dua orang". Dalam situasi ini, mustahil bagi kedua orang itu untuk menjadi orang lain selain Harold dan Erica.

(”…..Aku tidak melihat pembantumu dimanapun.”)

("Juno membantu menyiapkan aula pertemuan.")

Meskipun Harold bertaruh pada kemungkinan kecil, semua yang dia dapatkan sebagai balasannya adalah jawaban yang setara dengan "bagaimana dengan itu?". Seperti yang diharapkan, sepertinya Erca ingin naik perahu bersama Harold.

Harold sama sekali tidak mengerti apa yang dipikirkan Erica. Namun, jika dia hanya ingin berbicara, dia tidak perlu keluar dari jalan untuk naik ke kapal. Pikiran Harold bingung karena dia tidak bisa memikirkan jawaban yang logis.

Seolah-olah dia telah melihat kesempatan dalam kebingungan itu, Erica memegang tangan Harold.

("Ayo pergi, Harold-sama.")

(Hei, apa yang kamu ….!”)

("Tapi kamu tidak akan melanjutkan jika aku tidak melakukan itu, kan?")

("Jelas! Mengapa aku ingin pergi dengan …. lepaskan tangan sialan aku!")

("Kakak laki-laki aku mengatakan bahwa, ketika berhadapan dengan Harold-sama, semakin agresif aku, semakin baik.")

("Dan kamu percaya kata-kata orang itu?!")

("Tidak. aku hanya menggunakannya untuk kenyamanan aku sendiri.")

Itu tidak perlu kejam. Erica benar-benar adik kakaknya.

Setelah menyimpulkan bahwa mustahil untuk meyakinkan Erica dengan kata-kata, Harold menggunakan seluruh kekuatannya untuk melepaskannya. Namun, dari beberapa alasan, dia tidak bisa melepaskan diri dari genggamannya.

Tidak peduli berapa kali dia mencoba, kekuatannya hanya akan menyebar dan meninggalkannya. Usahanya tidak banyak berpengaruh.

Erica, yang memegang tangan kiri Harold, yang memberinya penjelasan tentang fenomena yang tidak bisa dipahami itu.

("Harold-sama, apakah kamu tahu tentang "Aiki"? Aiki adalah sejenis taijutsu, sederhananya, itu adalah teknik yang merampas kebebasan tubuh lawannya.")

Dari kata-kata itu, Harold berkeringat dingin. Erica, yang berbicara dengan acuh tak acuh, secara misterius mengancam. Sebenarnya, Harold bahkan merasa bahwa dia sedikit menakutkan.

(Aku memang tahu tentang itu, tapi kenapa Aikido ada di dunia ini?!)

Bahkan jika itu memang ada di dunia ini, masih aneh bagi Erica untuk menggunakan Aikido.

Di dalam game, tidak ada komando pertarungan jarak dekat untuk Erica. Satu-satunya serangan fisiknya adalah memanah, dan selain itu, dia seharusnya menjadi karakter yang berspesialisasi dalam sihir dan hanya fokus pada dukungan belakang.

Namun, bagaimana dia bisa menguasai sesuatu seperti Aikido?

Tampaknya dia telah berkembang melampaui harapan Harold.

("Wow, tidak menyangka nona muda itu sebenarnya yang paling bisa diandalkan dalam pasangan ini. Tidak pernah mudah berurusan dengan wanita yang lebih kuat darimu, kan? Bertahanlah, Lady-killer.")

Dengan ekspresi terkejut dan simpati bercampur di dalamnya, pelaut itu dengan ringan memukul punggung Harold untuk menghiburnya.

Meskipun Harold sangat tidak puas, pada akhirnya, dia tidak bisa melepaskan tangan Erica dan dibawa ke perahu kecil sambil merasa malu karena mata penasaran dari orang-orang di sekitar telah berkumpul padanya, kemungkinan telah melihat “seorang pria dengan kejahatan Tatap matanya yang berani mengadu sambil dituntun oleh tangan cantik jelita”.

Di dalam perahu kecil itu, Harold mau tidak mau merasa seperti sedang menunggangi malaikat maut di atas sungai Styx.

———————————————–
Baca novel lain di sakuranovel.id
———————————————–

Daftar Isi

Komentar