hit counter code Baca novel My Platinum-Blonde Childhood Friend is Too Pretty Chapter 26 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

My Platinum-Blonde Childhood Friend is Too Pretty Chapter 26 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◈ Teman Masa Kecilku yang Pirang Platinum Terlalu Cantik

Bab 26: Setelah Hanya Beberapa Jam Terpisah (2) (feat. Elli)


Elli telah merindukan Lee Do-yoon sejak dia meninggalkan rumah, hanya 5 menit dalam perjalanannya.

“Ini sangat menjengkelkan.”

Dia sangat kesal dengan ketidakhadirannya, frustrasi memikirkan tidak bertemu dengannya setidaknya selama 8 jam berikutnya.

Dia menyesal tidak mengajaknya, tapi dia bersikeras dia tidak datang pada hari pertamanya, tidak mau mengekspos dirinya yang tidak berpengalaman selama debutnya sebagai model yang cocok untuknya.

Terlibat dalam kesepian yang dibuatnya sendiri, Elli menyandarkan kepalanya ke jendela mobil, tenggelam dalam sensasi ciuman mereka yang masih tersisa.

Dan kemudian dia tersadar.

Dia benci berpisah dengan Lee Do-yoon, bahkan dia membenci perjalanan sesekali ke Swedia bersama ayahnya.

Ini bukan hanya masalah hari saja; bahkan beberapa jam tanpa dia menjadi tak tertahankan, sebuah bukti betapa dia peduli padanya.

Suatu kesadaran yang sudah dia sadari, namun hal itu mengejutkannya lagi.


"Bos, bukankah kita harus meningkatkan promosi ini? Dijamin sukses! Bagaimana mungkin ada orang yang tidak mengklik ini?"

"Tepat sekali. Ayo syuting sebanyak yang kita bisa hari ini, dan pastikan untuk mempersiapkan jadwal berikutnya."

"Tapi ini hampir musim baju renang …"

“Mari kita lihat tentang pakaian renang. Dia masih duduk di bangku SMA, dan orang tuanya mungkin tidak akan menyetujuinya, meskipun dia tidak keberatan dengan itu.”

"Dipahami!"

Suasananya kacau dan ramai.

Di tengah itu semua, Elli, yang berdandan lebih mewah dari yang ia bayangkan dengan sentuhan stylist, tak bisa memungkiri kenikmatan momen tersebut.

Dari ujung kepala sampai ujung kaki, dia berpakaian untuk mengesankan, berubah mengikuti tren fesyen terkini.

"Angkat pandanganmu sedikit lagi! Ya, begitu saja!"

Di bawah lampu studio yang terang, menanggapi instruksi yang tepat, dia menemukan prosesnya…

Menyenangkan sekali.

Bahkan pemotretan yang agak santai ini, yang ditujukan untuk remaja dan tampaknya tidak dianggap terlalu serius, tetap menyenangkan.

Dia bertanya-tanya seberapa menariknya menjadi model sebenarnya.

Pengalaman pertama menjadi model fitting ini sangat memuaskan bagi Elli.

Tapi hanya itu saja.

Menyenangkan, ya, tapi…

'Kapan ini berakhir?'

Terus terang.

Dia lebih suka menghabiskan waktu berpegangan tangan dengan Lee Do-yoon selama sesi belajar malam, saling menantang dengan pertanyaan yang tertulis di telapak tangan mereka.

Atau malam-malam yang dihabiskan untuk berbicara berdampingan di tempat tidur, bahu bersentuhan.

Betapapun menyenangkannya pekerjaan ini, tidak bisa dibandingkan dengan momen sederhana bersamanya.

“Alicia, kamu melakukannya dengan sangat baik. Teruskan sampai akhir.”

"Oke."

"Kamu sangat cantik, dan ukurannya sangat pas… Pernah terpikir untuk mengejar karir ini? aku dengan tulus merekomendasikannya."

"Aku akan mempertimbangkannya."

"Silahkan. Aku mempunyai ekspektasi yang tinggi terhadap foto-fotomu, tapi kamu melebihinya hingga seratus kali lipat. Maaf karena pengambilan gambarnya terlalu lama. Kami akan memberikan kompensasi lebih dari yang dijanjikan pada awalnya."

"Terima kasih."

"Terima kasih? Sebaliknya, izinkan kami mengandalkanmu lain kali juga. Musim baju renang akan segera tiba…"

Meskipun Elli tersanjung dengan pujian pemilik pusat perbelanjaan, pujian itu tidak begitu mengharukan dibandingkan pujian tunggal dari Lee Do-yoon.

Bahkan setelah berjam-jam berlalu, wajah teman masa kecilnya masih melekat di benaknya.

Biasanya, kapan pun dia ingin bertemu dengannya, dia bisa, tapi sekarang dia tidak bisa, kerinduannya semakin besar.

Saat istirahat, dia memejamkan mata, membayangkan dengan jelas wajah tersenyum Lee Do-yoon, yang dapat terlintas dalam pikirannya kapan saja.

Mengapa dia begitu jatuh cinta padanya?

Hal itu tidak bisa dihindari.

Dia adalah satu-satunya yang menghubunginya meskipun tanggapannya kasar.

Sejak masa kanak-kanak, di tengah pengucilan halus karena 'berbeda', dia selalu hadir dan tersenyum di sisinya.

Dia selalu dengan tulus memuji kecantikannya dan menatapnya dengan mata penuh kasih sayang.

Hampir mustahil untuk tidak jatuh cinta padanya.

(Do-yoon: Kakak Min Jae baik, jadi nyaman di sini.)

'Menyebalkan sekali.'

Itu sebabnya.

Bahkan pujian santainya terhadap gadis lain memicu kecemburuan dalam dirinya.

Dia ingin menjadi satu-satunya yang terpantul di matanya yang jernih dan cerah.

Dia tidak ingin dia bekerja di kafe di mana ungkapan seperti 'Ada pria tampan di sana' mungkin dilontarkan.

Dia menginginkan ciuman yang cepat dan nyata.

Semua karena itu.

"Putri kami terlihat sangat cantik hari ini~"

"Kamu cocok sekali, Elli. Mungkin kamu harus serius mempertimbangkan menjadi model?"

Orangtuanya, yang selalu mendukung, menyemangati dia di tengah-tengah pengambilan gambar.

Meskipun dia merindukan Lee Do-yoon, dia tidak bisa membiarkan hal itu mempengaruhi pekerjaannya dan memberikan segalanya.

Orangtuanya pasti merasakan kesenangan sejatinya, bahkan mungkin berpikir dia mungkin ingin menekuni dunia modeling secara nyata.

Namun, Elli memutuskan saat itu juga.

'Pemodelan hanya akan menjadi pekerjaan paruh waktu.'

Menjadi model yang pas memerlukan pemisahan; apalagi jika dia terjun ke studi modeling dan profesinya?

Tentu saja, Lee Do-yoon akan mengikutinya dengan senyum cerah kemanapun dia bertanya, tapi bukan itu yang dia inginkan.

Bahkan jika dia ingin memonopolinya sekarang, dia tidak ingin terus menggunakan kekuasaan itu sampai dewasa.

Dia ingin dia mengejar keinginannya sendiri sambil menghubunginya.

Dia tahu dia melihatnya sebagai seorang putri yang tidak menunggu seorang pangeran tetapi merintis jalannya sendiri.

Dan dia tahu dia menganggapnya seperti itu.

Tapi kenyataannya berbeda.

Elli ingin menjadi putri yang menunggu.

Bukan dia yang suka berpetualang bersama sang pangeran, tapi dia yang tersenyum lembut, menunggu untuk diselamatkan, untuk dijemput.

Ya.

Dia hanya…

'Merindukanmu.'

Ingin menghabiskan setiap hari bersama Lee Do-yoon.

'Setiap hari, aku merindukanmu.'

Memasak hidangan favoritnya di sisinya.

'Sebelum menutup mata, saat membukanya. Selalu.'

Diam-diam di sisinya.

'Yang paling dekat denganmu… aku merindukanmu.'

Dia memimpikan masa depan di mana mereka menjadi sebuah keluarga.


Penampilan pertama Elli sebagai model fitting berakhir tanpa hambatan.

“Untuk pemula, pose dan ekspresimu bagus, dan kamu sangat fotogenik.”

“Kamu mudah diajak berkomunikasi… Ini seperti penipu yang terlihat 100% asing tetapi di dalam dirinya sepenuhnya orang Korea.”

"Ibu Alicia, kami telah menetapkan kondisi terbaik untuk menjadi model paruh waktu, jadi izinkan kami menjemputnya lain kali…"

Menerima banyak pujian dan syukurlah tidak menunjukkan perilaku tercela.

Namun, tidak semuanya berjalan mulus.

"Kamu masih SMA kan? Wah, aku sudah melihat banyak model, tapi auramu jempolan…"

Ada seorang model laki-laki yang aneh di lokasi tersebut, mencoba untuk merasa nyaman dengannya, mengetahui bahwa dia berbicara bahasa Korea dengan baik.

“Apakah ada sesuatu yang kamu butuhkan dari putri aku? aku yakin kami meminta kamu untuk menahan diri dari percakapan yang tidak perlu yang tidak ada hubungannya dengan pekerjaan.”

Penutup dingin Jung Ye-rin, tanpa kelembutan seperti biasanya, menjadi garis pertahanan pertama.

“Jika itu membuatmu tidak nyaman, lain kali jangan meneleponnya. Setelah pekerjaan ini, hapus kontaknya.”

"Apa? Hanya karena aku berbicara dengan seorang gadis saat dia istirahat…"

"Terima kasih atas pekerjaanmu sejauh ini."

Hanya dengan sedikit ketidaknyamanan di pihak mereka, pemilik pusat perbelanjaan, Lee Ha-young, dengan tegas memutuskan hubungan dengan model tersebut.

Dia hanyalah calon model paruh waktu, dan tampaknya sudah ada aspek yang tidak menyenangkan sebelum tindakan tegas Jung Ye-rin dan Elli di depan mereka membereskan segalanya dengan lancar.

Dan seolah tidak terjadi apa-apa, dia mendekat sambil tersenyum, memberikan tawaran lain.

"Kalau baju renangnya agak berlebihan, bagaimana kalau mencoba hot pants atau celana pendek lumba-lumba? Kaki dan siluetmu sangat indah, aku sangat ingin meminta bantuanmu."

Elli terkekeh melihat sikap liciknya, menganggap pemiliknya menyenangkan.

"Aku akan mendiskusikannya lebih lanjut dengan orang tuaku dan menghubungimu kembali. Aku juga ingin mencobanya."

"Benarkah?! Kalau begitu, ayo kita bicara segera… Oh, bukankah sebentar lagi akan ada ujian SMA? Kabari aku akhir April nanti ya?"

"Baik. Bu, tidak apa-apa?"

“Tentu saja~ Jika kamu ingin melakukannya, ibu akan selalu mendukungmu.”

"Ahem. Ayah juga."

Dia mungkin tidak menekuni dunia modeling sebagai kariernya, namun menjadi model yang pas tampaknya menarik, dan secara konsisten muncul di sini sepertinya merupakan ide yang bagus.

Jika dia menyampaikan hal ini kepada Lee Ha-young, kegembiraan karena memiliki bakat sebagai model tetap mungkin akan membuatnya menangis ketika menerima tawaran kontrak.

Sayangnya, pekerjaan hari itu berakhir di sana.

Dan sekembalinya ke rumah, Elli menunggu Lee Do-yoon.

Sambil menunggu, dia merenung.

'Haruskah aku mencoba menjadi lebih penuh kasih sayang?'

Mengingat kerinduannya pada hari itu membuatnya sentimental.

Sejujurnya, dia selalu memendam pemikiran seperti itu, tapi rasa malu menyebabkan nada bicaranya yang secara tidak sengaja menjadi tajam.

Dia berlari di pagi hari dan melakukan yang terbaik untuk merawat dirinya agar terlihat menarik di hadapannya, jadi tentu saja, dia akan memperhatikan pidatonya.

Tapi ketika waktunya tiba, dia menunggunya di luar apartemen, dan akhirnya menghadapi Lee Do-yoon, meski agak terlambat…

"Hah? Kamu menunggu di sini? Dingin sekali, kenapa tidak menunggu di dalam…"

"Kamu membiarkan aku menunggu dalam cuaca dingin, dan sekarang kamu muncul? Ingin mati?"

"Maaf."

Kata-kata itu keluar secara refleks.

Elli berpikir, 'Ini bukan yang kuinginkan,' tapi memalingkan wajahnya sambil cemberut.

'Sangat bodoh…'

Dia merasa sedikit mencela diri sendiri, tapi itu bukan masalah besar.

Lagi pula, berbicara dengan Lee Do-yoon dengan cara ini bukanlah hal baru, dan masalah sepele seperti itu tidak sepenting…

"Eli."

"Apa."

“Aku sangat merindukanmu hari ini. Aku terus memikirkanmu saat menggambar.”

Pengakuan tak terduga membuat hatinya berdebar meski malam dingin.

Jantungnya berdebar kencang, dan dia tidak bisa menahan senyum, diliputi kegembiraan karena pria itu merasakan hal yang sama.

"Tapi kenapa nongkrong sampai sekarang? Tidak bisakah kamu bergegas kembali?"

Namun hati dan kata-katanya tidak selaras.

Dia tahu itu konyol, tapi tetap saja…

"Maaf."

Dia meminta maaf dengan ringan, seperti biasa, dengan senyuman hangat.

"Kamu pasti kedinginan menungguku kan? Haruskah kita melakukannya sekarang?"

"…Lakukan."

"Oke."

-Dengan lembut…

Sedikit kemajuan dalam pendekatannya membuatnya senang.

Lengannya yang melingkari terasa nyaman.

Saat dia menatap wajahnya sambil bersandar di pelukannya sangatlah berharga.

-Lembut…

Sentuhan bibir mereka terasa manis.

Ciuman ini… Selama bijou, napas mereka yang bercampur memanaskan tubuhnya, mendorongnya untuk memeluknya lebih erat.

-Mm…

Dia menolak membiarkan perhiasan itu berakhir.

Berlama-lama dengan bibir terkatup rapat.

Elli, tersenyum melihat wajah menggemaskan Lee Do-yoon seolah dia tidak keberatan dengan perhiasan tak berujung itu, menahan diri.

Dia menahan keinginan untuk memperdalam ciumannya, mengundang lidahnya.

'Cepatlah mengaku dan cium aku. Secepat mungkin.'

Itu adalah kebanggaan dan keinginannya yang keras kepala untuk menjadi putri yang pendiam, menunggu ciuman sang pangeran.

Tentu saja…

'Jika kamu terus menghindar, aku tidak akan menahan diri.'

Ini adalah kesabaran terakhirnya.

Jika dia terus menyiksanya sampai musim panas, dia tidak akan menunggu.

Jadi…

'Cepat dan cium aku. Kamu milikku, dan aku milikmu.'

Dengan pemikiran itu, menyalurkan semua rasa frustrasi hari itu, mereka berbagi ciuman berkepanjangan.


—Baca novel lain di Sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar