My Stepsister is My Ex-Girlfriend Volume 2 Chapter 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel My Stepsister is My Ex-Girlfriend di Sakuranovel.
Daftar Isi

Chapter 1 Cuplikan dari kehidupan sehari:hari mantan pasangan (Bagaimana menjalani Golden Week)

 

Itu adalah sebuah mahakarya.
Aku menutup buku yang baru saja aku baca, menatap sampulnya cukup lama, dan memeluknya.
“Haaaa…”
Aku berbaring di tempat tidur, dan melihat ke langit-langit. Adegan itu muncul dan menghilang di depan mataku. Satu demi satu, mereka disimpan di hatiku seperti harta karun. Aku merasa sangat bahagia.
Itu adalah pagi kedua Golden Week.
Dibandingkan tahun sebelumnya, status sosial aku di sekolah sangat berbeda. Karena itu, aku menghabiskan banyak waktu untuk bersosialisasi, dan tidak punya banyak waktu tersisa untuk membaca. Aku ingin menggunakan Minggu Emas ini untuk menghapus simpanan aku sepenuhnya.
Aku berada di buku kedua aku, dan telah menemukan sebuah cerita yang sangat indah.
… Aku benar-benar ingin membicarakan ini dengan seseorang.
Aku sangat ingin mengungkapkan perasaanku kepada seseorang.
Dan aku sangat ingin berbagi perasaan ini dengan seseorang.
Namun, tidak ada teman SMA aku yang senang membaca. Aku memang mencoba mencari diskusi online, tetapi itu bukan untuk aku. Mencari buku di internet telah merusak pengalaman membaca aku sebelumnya.
Mendiskusikan buku paling baik dilakukan secara tatap muka.
Bagaimana aku menangani ini sebelumnya…?
Aku bisa membayangkan wajah pria tertentu secara samar. Ahh ya. Saat itu, aku tidak pernah khawatir dengan siapa harus mendiskusikan buku. Benar-benar kemewahan — begitu aku memikirkan ini, aku menyadari sesuatu.
Kami tinggal di bawah satu atap sekarang.
“… T-tidak ada pilihan lain…”
Benar-benar tidak ada pilihan lain. Itu dengan proses eliminasi sederhana. Ya benar.
Aku meninggalkan kamar aku dan melihat ke kamar sebelah, tetapi ketika aku merasa ada seseorang di ruang tamu, aku malah turun.
Duduk di sofa ruang tamu adalah pria yang aku cari.
Mizuto Irido. Adik tiri kecilku… dan mantan pacarku.
Dia membungkuk di atas sofa, menatap TV dengan lesu. Dia tampak bosan keluar dari tengkoraknya.
“…Apa yang kamu lakukan?” Aku tidak sengaja menyembunyikan buku di belakang punggung aku saat aku bertanya.
Mizuto melirikku ke samping. “Menyelesaikan semua buku aku. Ingin keluar dan membeli beberapa yang baru, tapi terlalu berangin, jadi meh. ”
Jendela ruang tamu berderak dan menjerit bahkan saat ini. Itu bukan tornado, tapi angin kencang tetap melolong. Ini hanya badai kecil dan dia sudah menolak untuk pergi … apa dia, kereta? Nah, aku masih di rumah karena aku tidak suka angin mengacak-acak rambut aku.
… Eh? Tunggu, bukankah ini kesempatan?
Dia bosan menangis karena tidak ada yang bisa dibaca; itu adalah kesempatan emas sekali dalam sebulan. Jika aku tidak memanfaatkan kesempatan ini sekarang, dia mungkin tidak akan pernah membaca buku ini atas rekomendasi aku…
D-ini tidak terjadi apa-apa…!
“Hm, hmm…? Begitu… ”Aku pura-pura tidak peduli, dan duduk agak jauh dari Mizuto.
Mizuto memalingkan muka dariku, dan mengerutkan kening karena terkejut.
Aku memainkan poniku menggunakan tanganku yang lain, dan berpura-pura bersikap acuh tak acuh. Tenang… tenanglah.
“Jika kamu bosan… aku bisa, mungkin, meminjamkanmu buku?”
Itu sempurna! 5/7! Sangat alami, tidak ada yang aneh tentang itu! Penghargaan Aktris Terbaik Terbaik diraih … aku!
Kerutan Mizuto semakin dalam. “…kamu lagi apa?”
“T-tidak ada…?” Aku menghindari tatapannya, dan memastikan dia tidak bisa melihat wajahku. Jangan memusingkan detailnya!
Namun keraguan di wajah Mizuto tetap ada.
“Yah, lebih baik daripada tidak sama sekali…”
“Y-ya. Lagipula kita punya hari libur hari ini. “
“Aku rasa ada buku—”
“Yang ini!” Aku kemudian mengungkapkan buku yang aku sembunyikan di belakang punggung aku, dan menyodorkannya ke wajah Mizuto. “Yang ini! Sangat menarik! ”
O-oh? Mizuto secara naluriah mengambil buku itu. Aku mungkin tampil agak kuat, tapi aku berhasil membuatnya menerimanya, jadi tidak masalah!
Dia merosot kembali ke sofa, memainkan poninya, dan memeriksa sampulnya. Kemudian dia membalik buku itu, dan membaca sinopsis belakangnya. “Sepertinya novel detektif run-of-the-mill.”
“Itu…!” Aku memiliki keinginan untuk memanjakannya sepenuhnya, tetapi berhasil menahan diri.
A-aku benar-benar ingin memberitahunya…! Aku ingin memberi tahu dia apa yang menakjubkan tentang buku ini! Tapi aku juga ingin dia membabi buta…! Itu akan lebih menarik! Tapi bagaimana jika dia berhenti membaca jika aku tidak meyakinkannya itu sangat menarik… !?
“… Pokoknya, lihat !!”
Terjebak dalam dilema, yang bisa aku lakukan hanyalah menundukkan kepala dan berteriak. Uuuu, kenapa manusia tidak menemukan cara untuk menghadapi situasi ini !?
Mizuto menatapku dengan heran.
“Tidak terlalu mengerti… tapi baiklah, aku akan membacanya.”
Dia membalik sampulnya, dan mulai membaca. Baiklah baiklah…!
Dia terus membalik halaman dengan jari yang cukup bagus untuk anak laki-laki, melewati halaman karakter khas untuk novel misteri, dan langsung menuju ke prolog.
Aku mengamati wajah saudara tiri aku saat dia mulai membaca.
Dan matanya menatap ke arahku.
“… Tidak bisa membaca seperti ini, tahu?”
“Ahh… maafkan aku. Aku akan menjauh! ”
Aku buru-buru menarik jarak. Aku seharusnya tidak mengalihkan perhatiannya dari membaca…!
Aku menatapnya dengan saksama dari jarak lebih dari satu meter, dan dia memberikan seringai yang tampak bertentangan.
“… Nah, apa.”
Dia melihat buku itu lagi, dan mulai membalik halamannya.
Aku menatap dengan marah ke wajah sampingnya.
Aku tahu dia membenamkan dirinya semakin dalam ke dunia buku. Aku juga menahan napasku, sepertinya terpesona oleh keadaannya. Aku teringat perasaanku ketika membaca buku ini, dan membayangkan pemandangan yang akan dia bayangkan.
Tak lama kemudian, dia sudah membalik-balik sepertiga halaman.
“… Uh…!”
Mizuto tersentak sedikit. Itu adalah alur cerita pertama. Ekspresi wajah sampingnya berubah karena dia terpikat oleh cerita itu.
Aku mulai tersenyum.
Pada saat itu, Mizuto melirik ke arahku.
Aku buru-buru menutup mulutku dengan tanganku, dan menggelengkan kepalaku tanpa kata.
Mizuto melihat buku itu lagi, dan meletakkan sikunya di lututnya saat dia mencondongkan tubuhnya ke depan.
Di luar, matahari terbenam bersinar merah.
Balik, balik, balik.
Halaman-halaman yang tersisa dibalik setidaknya dua kali lebih cepat.
Selama ini, dia tidak mengubah posisinya atau bergerak. Seolah-olah dia benar-benar terpisah dari dunia ini.
Dan sebelum aku menyadarinya, ada lebih banyak halaman di sebelah kanan daripada di kiri.
Dia terus membaca, sampai halaman tersisa sekitar sepertiga atau lebih.
Dan pada saat itu, untuk pertama kalinya sejak dia mulai membaca, dia mengeluarkan suara yang berbeda.
“… Ah,” dia keluar dengan lembut. Matanya sedikit melebar, dan selaputnya memancarkan kilatan cahaya.
Aku berdiri di luar jangkauan pandangannya, dan mengangguk. Aku menduga dia berada di bagian di mana pembaca bisa memahami maksud penulisnya.
Mizuto terus membolak-balik halaman, tidak berhenti sama sekali.
Dia berada di sekitar seperempat terakhir.
Sudah waktunya misteri itu dipecahkan; momen kebenaran…
Dan Mizuto berhenti.
“…?”
Saat aku merasa bingung, dia mulai membalik halamannya ke belakang.
…Apa yang dilakukannya?
Dia memeriksa adegan sebelumnya, menggunakan jari-jarinya yang halus sebagai penanda, dan kemudian menutup bukunya. Dia menegakkan tubuh dari postur membungkuk sebelumnya, dan perlahan mundur ke sofa. Mizuto menyandarkan kepalanya ke belakang, menutup matanya, dan mulai menggumamkan sesuatu.
Dia… dia memulai deduksinya sendiri sebelum kesimpulan ~~~ !!
Itulah pertama kalinya aku melihat seseorang yang membaca cerita detektif seperti itu. Bahkan ketika kami berkencan, aku tidak pernah bisa melihatnya membaca dari awal sampai akhir… Aku dulu berpikir bahwa aku membaca lebih cepat darinya, tapi mungkin, mungkin saja, itu hanya karena ini adalah bagian dari rutinitas membaca.
“Jadi saat itu terjadi… lalu — ah!”
10 menit atau lebih berlalu.
Mata Mizuto membelalak. Dia membalik kembali ke halaman sebelumnya untuk memeriksa sesuatu, dan mengangguk. Sepertinya dia telah memecahkan sebagian dari teka-teki. Itu tadi cepat.
Setelah beberapa kali, akhirnya dia sampai pada solusi.
Aku menahan keinginan untuk tersenyum.
Hanya sedikit. Sedikit lagi—
“—Eh?”
Matanya menyipit menjadi titik-titik.
Mari kita perjelas: itu bukan hiperbola. Aku melihat itu terjadi tepat di depan aku.
“Ahh… ahm ahh !? Ahh ~… ahhhhh ~~~ !! ”
Mizuto menangkupkan kepalanya, berteriak baik sebagai pengakuan atau penyesalan.
Penyesatan terbesar cerita diselesaikan dengan ketepatan tanpa ampun.
Hipotesis kasarnya telah ditolak dan dikesampingkan, tetapi jika dia hanya berhenti untuk mengumpulkan pikirannya dan membahas perkembangan plot lagi, dia akan menyadari betapa memukau dan tajamnya tulisan itu.
Semangkuk ramen: 550 yen.
Novel misteri yang dia baca: 1500 yen.
Raut wajahnya yang baru saja meneriakkan “Aku telah dimiliki”: Tak ternilai harganya.
Mizuto terus membaca, dan tiba-tiba terdiam.
Dia membaca beberapa halaman terakhir, praktis menahan napas.
Dia membalik halaman, perlahan-lahan seolah enggan… akhirnya, setelah halaman terakhir, dia menutup buku itu.
Mizuto terlihat sangat lelah saat dia bersandar ke sofa, menatap ke langit-langit dengan hampa, dan bergumam pada dirinya sendiri.
“…Apa?” Aku tidak perlu berpura-pura pada saat ini, tetapi aku tetap bertanya.
Mizuto mengular ke sandaran, dan melihat sampulnya.
“Ini adalah mahakarya….” dia menjawab, terdengar sangat tidak puas. “Apa ini? Tidak ada seorang pun daring yang menyebutkan judul ini! Apakah mereka semua gila? ”
“Benar, benar!?”
“Cerita, karakter, misteri, logika… Semuanya ditulis dengan sangat jelas… dan tidak ada tentang prosa yang berlarut-larut. Mudah dibaca, tetapi di paruh kedua, intensitas yang tiba-tiba membuat aku kewalahan… ””
“Iya! Ya ya!” Aku hampir melompat dari sofa saat mendekati Mizuto. “Perubahan atmosfer dari babak pertama hingga babak kedua benar-benar tanpa cela! Ini seperti, aku merasakan bagian halus di paruh pertama, dan bahkan sinopsis yang benar-benar biasa… jika dipikir-pikir, rasanya sangat berbeda…! ””
“Ya, lihat saja sinopsisnya… Ini sangat biasa. Kenapa bagian ini disebutkan di sini !? ”
“Aku tau!? Aku tidak pernah mengharapkan perkembangan itu! “
“Apa tidak ada petunjuk di prolog…”
“Ah iya!”
Mizuto membuka buku itu dan mulai membahasnya, dan aku buru-buru mencondongkan tubuh untuk melihatnya juga.
“Hm… apakah ini? Bagian yang menjelaskan motivasi pelakunya … “
“Ya. Ini dijelaskan seperti ini di sini. Tapi lihat di sini. “
“… Eh? Ah, jadi itu artinya !? ”
Tanpa kami sadari, hari sudah gelap di luar. Ibu pulang, dan setelah makan malam dan mandi, kami melanjutkan membaca buku bersama.
Jadi, kami berdua akhirnya membaca buku yang sama dua kali. Saat itu sudah lewat jam 2 pagi ketika kami akhirnya pergi tidur.
Keesokan harinya, aku bangun lebih lambat dari biasanya, dan merencanakan jadwal LINE dengan Akatsuki-san.
Aku membalas pesan, dan mengingat peristiwa yang terjadi hari itu.
Sehari sebelumnya adalah hari paling bahagia yang pernah aku alami selama ini. Aku sama sekali tidak memperhatikan waktu, dan dengan senang hati mendiskusikan buku yang kusuka — waktu yang terpesona itu bertahan sebagai kenangan, seperti api arang dengan percikannya beterbangan ke mana-mana. Itu adalah kehangatan yang menyebar merata yang terus berputar ke seluruh tubuhku.
… Saat itu, aku mengalaminya setiap hari.
Itu semua yang aku miliki.
Sampai — aku membuat keputusan itu.
“Ayo ketemu siang hari ini ~! Di stasiun ~! ”
Aku mengirim balasan kepada Akatsuki-san, lalu berdiri di depan cermin dan memeriksa penampilanku. Aku setuju bahwa rok panjang yang biasanya aku kenakan agak menjemukan, tetapi aku akan terlalu malu untuk mengenakan yang lebih pendek. Celana bukanlah gayaku, meskipun Akatsuki-san bersikeras bahwa itu terlihat bagus untukku.
Aku mengambil tas aku, dan turun ke lantai pertama.
Saat itu, Mizuto mengikutiku dengan kepala tempat tidurnya yang berantakan, seolah-olah dia sedang mengejar.
Kakak tiriku yang kecil, mengenakan sweter abu-abu, menatapku dengan mata mengantuk.
“… kamu pacaran?”
“Ya. Tidak sepertimu, aku punya teman. “
“Hmm ~…”
Aku merasa ada yang salah dari tanggapannya yang tidak jelas, dan aku perhatikan dia memegang sebuah buku.
… Serius, aku terus berpindah-pindah antara ‘Aha’ dan ‘Apa-apaan ini?’ dengan orang ini!
Aku pura-pura tidak memperhatikan buku itu.
“kamu harus mencoba pergi dengan seorang teman. Seperti Kawanami-kun. ”
“Jalan yang sulit,” jawabnya dengan kasar, dan kemudian dia membuka pintu ke ruang tamu.
“…Aku melihat.”
Aku pergi ke pintu masuk.
“—Tunggu aku kembali,” kataku.
“Ah?”
“Pinjamkan aku sesuatu. Kalau tidak, itu tidak adil. “
Misalnya, buku yang kamu pegang sekarang.
Keheningan berlangsung beberapa saat. Aku tidak melihat ke belakang, jadi aku tidak melihat reaksi Mizuto.
Balasan lembut terdengar di belakangku.
“… Aku akan mempertimbangkannya.”
Aku tersenyum sedikit… hanya sedikit, sungguh.
Dan ketika aku pergi ke koridor, aku mengatakan sesuatu yang tidak pernah aku lakukan ketika kita masih sepasang kekasih.
“Kalau begitu aku pergi dulu.”
“Hati hati.”

 

Sebelum | Home | Sesudah
Daftar Isi

Komentar