hit counter code Baca novel My Stepsister is My Ex-Girlfriend Volume 2 Chapter 3 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

My Stepsister is My Ex-Girlfriend Volume 2 Chapter 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Volume 2 Chapter 3 Mantan Pacar bersandar satu sama lain (lagipula aku adalah kakak)

 

Aku dapat mengatakan sekarang bahwa aku masih muda dan bodoh, tetapi aku memiliki keberadaan yang disebut pacar antara tahun kedua dan ketiga aku di sekolah menengah.
Semuanya dimulai dengan sebuah buku. Aku berada di perpustakaan sekolah, dan aku terlalu pendek untuk menjangkau buku itu. Sebaliknya, dia mengambil buku itu untuk aku, dan jalan kami terjalin karena klise lama ini.
Meski begitu, kami berdua tidak menyukai hal yang sama. Aku sepenuhnya fokus pada novel misteri murni, dan dia adalah seseorang yang membaca semua jenis genre. Nah, makhluk yang disebut anak sekolah menengah akan menganggap segala sesuatu selain yang mereka sukai sebagai rasa (bias), dan pilihan genre pria itu tampak seperti kurangnya pengendalian diri bagiku.
Meski begitu, aku memulai sebuah kisah asmara yang tidak sesuai dengan zaman, saat melalui masa dalam hidup yang lebih gelap dari apa pun yang Seishi Yokomizo lakukan di atas kertas. Menyebalkan bagi aku, itu karena dia dan aku memiliki sesuatu yang dapat kami ikat selain kepentingan kami.
Pria itu dan aku memiliki kesamaan selain kecintaan kami pada membaca.
Itulah salah satu alasan mengapa kami berdua berakhir dalam lelucon ini.
Dengan kata lain, kami berdua berasal dari keluarga yang berantakan.
Aku tidak ingat orang tua aku pernah bertengkar sejak aku masih kecil.
Aku memang hidup dalam keluarga yang sama dan harmonis sampai tahun-tahun awal aku di sekolah dasar… Orang tua aku tidak pernah bertengkar terlalu keras, dan tentu saja, tidak ada kekerasan keluarga untuk dibicarakan. Jadi, aku benar-benar gagal dalam pemeriksaan Spot aku.
Orang tua aku bukan lagi keluarga.
… Aku tidak pernah menanyakan secara spesifik, tapi melihat ke belakang sekarang, aku agak mengerti bagaimana itu terjadi. Kalau dipikir-pikir, tidak ada yang sangat mudah dipengaruhi, hanya beberapa perbedaan kecil yang perlahan-lahan terbangun seiring waktu, dan gairah yang dulu mereka miliki memudar dan mendingin, kabur, lenyap… dan mereka akhirnya tidak bisa rukun satu sama lain, itu saja.
Itu hanya sesuatu yang sangat umum… dan aku juga memiliki pengalaman pribadi dengannya.
Namun aku tidak mengerti ini sebagai seorang anak. Aku sangat cemas karena aku sangat kesepian, dan menghabiskan setiap hari dengan air mata. Ibu memelukku, dengan lembut meminta maaf padaku berulang kali, dan aku sedih karenanya. Aku tidak ingin ibu terus meminta maaf, dan sebelum aku menyadarinya, aku berhenti menangis.
Ada kekosongan besar di hatiku… karena apa yang terjadi di masa kecilku.
Itu adalah kekosongan yang disebabkan oleh ketiadaan tiba-tiba sesuatu yang secara alami pernah kumiliki.
Aku masih bisa bertemu ayah lagi. Bahkan sekarang, aku bisa bertemu dengannya setahun sekali… tapi ibu tidak pernah bergabung denganku. Ibu dan aku adalah keluarga, ayah dan aku adalah keluarga… tetapi ibu dan ayah bukanlah keluarga.
Pada hari itu, orang tua aku bukan lagi keluarga.
Itu bukan kemalangan, juga bukan nasib buruk… tapi, kekosongan ini tertanam dalam hatiku.
Itulah mengapa aku tidak bisa tidak bertanya tentang perasaannya.
—Jangan… kamu merasa kesepian?
Aku dengan hati-hati mengajukan pertanyaan sensitif dan sensitif dengan ragu-ragu, dan dia menjawab.
—Aku tidak yakin apa itu ‘kesepian’.
Itulah yang dia jawab saat itu. Kalau dipikir-pikir, itu adalah jawaban bodoh yang benar-benar cocok dengan usia kita, tapi saat itu, ekspresi yang dia tunjukkan di wajah sampingnya adalah ‘kekosongan’ yang lengkap, tidak ada gertakan di dalamnya.
Nada.
Tidak ada sama sekali.
Itu adalah ekspresi ‘ketiadaan’, dari seseorang yang tidak dapat mengungkapkan kesepiannya sendiri, kecemasan yang tidak dapat dia curahkan.
Ekspresi sampingnya meniup dengan kuat ke dalam kehampaan di hatiku.
Dia tidak memiliki kekosongan yang aku miliki. Kekosongan yang aku miliki pasti tidak ada di hatinya. Tentunya dia tidak akan menangis karena kesepian, seperti yang aku lakukan. Dia tidak mungkin melakukannya.
Tidak perlu orang lain memeluknya, menghiburnya.
Begitulah kesepiannya, sikap menyendiri, yang meniup hatiku, meninggalkan mati rasa tertentu. Sama seperti luka yang akan terasa sakit karena obat, jantung aku juga bereaksi karena itu adalah poin pertengkaran.
… Aku tidak tahu apa-apa tentang ibunya yang sebenarnya.
Aku tidak tahu mengapa dia akhirnya menjadi orang yang sinting.
Setelah ibu menikah, aku pindah ke rumah ini, dan ada kali ini ketika aku akhirnya duduk di sana.
Sudut tingkat pertama.
Itu adalah kamar Jepang dengan tatamis, ruangan yang tidak pernah dimasuki siapa pun.
Aku duduk di depan altar Buddha yang berdiri dengan tenang di sana.
Dikatakan bahwa sebagian besar siswa sekolah menengah tidak akan mengetahui pentingnya hari Minggu kedua bulan Mei.
Itu adalah hari terpenting dalam setahun bagiku, secara resmi diangkat ke posisi ini setelah dengan gembira, benar-benar membatalkan tanggal mahkota sebelumnya: 27 Agustus, ‘Hari Aku Menjadi Pacar Irido-kun’.
Hari Ibu.
“…Mengatakan.”
Itu adalah hari Sabtu pertama setelah Golden Week. Aku menyelesaikan revisi harian aku, pergi ke lantai pertama, dan menemukan saudara tiri kecil aku bermalas-malasan di sofa, membaca. Aku berbicara dengannya dengan nada dingin.
Mizuto tidak melihat dari bukunya, dan malah memberikan jawaban tidak sabar.
“Hm? Masalah apa yang kamu hadapi kali ini? ”
“Bisakah kamu tidak menganggap aku mendapat masalah !?” Dan ngomong-ngomong, bukankah dia juga pernah mendapat masalah sebelumnya? “… Bagaimanapun, bukan itu. Aku ingin tahu apakah kamu menyiapkan sesuatu. Besok adalah harinya. “
“Hah? Apa?”
“Menyajikan! Untuk Hari Ibu! ” Aku menjawab saat aku melihat ke bawah dari bagian belakang sofa, dan dia akhirnya berkedip.
“Hari Ibu…?” Mizuto menutup bukunya, mengambil ponselnya dari meja, dan membawanya ke bibirnya. “Hai Google, Hari Ibu.”
“kamu tidak perlu meng-google-nya!”
“Hmmm, Minggu kedua bulan Mei… hari penghargaan untuk para ibu atas kerja keras mereka yang biasa… Sepertinya aku pernah mendengarnya.”
“…kamu serius?”
“Meh, belum punya ibu sejak selamanya.”
“Apa kau tahu kapan Hari Ayah?”
“…… Hai Google, Hari Ayah.”
“kamu tidak perlu meng-google-nya!”
Sungguh, pria ini terlalu tidak tertarik pada semua manusia, termasuk keluarganya sendiri. Keajaiban seperti apa yang memungkinkan seseorang seperti dia mendapatkan pacar? Hei, kamu mendengarkan? Aku sekolah menengah !?
Mizuto mengalihkan pandangannya, dan berkata, “Yah, kurasa pria tidak melakukan sesuatu pada hari-hari itu. Ya, harusnya kenapa. ”
“Nggak.” Aku merebut buku Mizuto ketika dia mencoba kembali membaca. “Aku tidak akan membiarkanmu mengabaikan Hari Ibu, tidak selama aku masih bisa membedakan hitam dari putih!”
“… Polisi Hari Ibu sekarang? Sungguh aneh. Apa, ini pekerjaan paruh waktu untuk Twenty Rules Secret Service Van Dine? ”
“Jangan sebutkan itu lagi…!”
Gadis tragis yang memarahi setiap novel yang melanggar aturan itu telah meninggal.
“… Ngomong-ngomong, kamu sama sekali belum menyiapkan apa pun untuk Hari Ibu, kan?”
“Aku tidak tahu apa-apa tentang hadiah.”
“Hm ~? Ini orang yang sama yang datang ke rumah pacarnya di tengah malam, hanya untuk mengantarkan hadiah Natal? ”
“… Jangan sebutkan itu.”
Aku tersenyum begitu dia menatapku. Kami berdua tahu tentang sejarah kelam satu sama lain, dan kami punya banyak amunisi.
Mizuto menghela nafas, akhirnya menarik dirinya, dan hampir menyentuhku saat aku bersandar di sandaran sofa.
“Mari kita mulai. Apa yang kamu inginkan?”
“Tidak mungkin kamu akan menyiapkan hadiah jika aku meninggalkanmu. Ayo berbelanja bersama, seperti sekarang. ”
“Hah?” Mizuto memberiku tatapan seperti orang yang menyaksikan binatang mistis. Kasar sekali. “…kamu? Denganku? Bersama?”
“Ya. Aku bisa mengawasimu, dan menjaga kesan pada ibu bahwa kita berhubungan baik. kamu tidak perlu merasa malu memberikan hadiah jika itu dari kami berdua, dan kami dapat memotong setengah biaya. ”
“Oy, bagian terakhir itu yang sebenarnya kamu tuju, kan?”
“Hal terpenting tentang hadiah bukanlah harga, tapi hati.”
Sejujurnya, keuanganku sedikit lebih ketat dibandingkan sebelumnya, sejak aku mulai berkencan dengan teman sekelas aku.
Haa, Mizuto menghela nafas. Jika apa yang mereka katakan tentang orang yang kehilangan keberuntungan saat menghela nafas itu benar, orang ini akan berkencan dengan Truck-kun ke tanah Isekai suatu hari nanti.
“Tidak, terima kasih. Membeli sesuatu? Denganmu? Hah!? Apakah kamu sudah pikun di masa remaja kamu? kamu baik-baik saja? kamu ingat untuk makan? ”
“…kamu. Mengganggu. Aku…!”
Dia jenius dalam membuat aku marah.
… Baiklah, jika itu yang kamu inginkan, aku punya caraku sendiri.
Aku meninggalkan ruang tamu, kembali ke kamarku, segera berganti pakaian, memeriksakan diri ke cermin, melihat bahwa dandananku sudah lengkap, dan turun lagi.
Aku menyisir poniku, dan menatap wajahnya saat dia berbaring di sofa lagi.
Halo, Mizuto-kun?
“Hah? Bukankah kita baru saja… Hah !? ”
Mizuto mengangkat kepalanya, melihat wajahku, dan segera berkedip.
Aku mengenakan gaun one-piece, kardigan, dan topi dengan pinggiran lebar, suatu kebutuhan bagi seorang wanita yang ingin menghindari panas.
Iya.
Itu adalah dandanan yang sangat cocok dengan seleranya.
“Ack.”
Aku dengan lembut meletakkan tanganku di dada Mizuto saat dia melihat ke arahku dengan tercengang. Duk duk duk. Aku bisa merasakan detak jantungnya bergerak semakin cepat setiap detik.
“Astaga. Ya ampun. Itu aneh. Jantungmu sudah berdegup kencang saat anak tirimu baru saja berganti pakaian? Itu mencolok, adik kecil? “
“Nnn… !? kamu menghitung detak jantung sebagai bagian dari aturan? ”
“Tidak ada sub-aturan yang mengatakan bahwa ‘gerakan otot tidak disengaja tidak dipertimbangkan’.”
Satu-satunya aturan adalah jika salah satu dari kami melakukan sesuatu yang lebih dari sekadar hal-hal stepsibling, mereka pasti adiknya. Tidak ada orang waras yang akan goyah hanya karena saudara perempuan mereka sendiri mengenakan gaun one-piece.
Aku mengerutkan bibirku, dan berkata, “Selain itu, dengan mengesampingkan detak jantungmu, aku benar-benar melihatmu melamun, bukan? Tampaknya kamu benar-benar menyukai penampilan yang polos. Aku kira sebagai seorang otaku, kamu memang punya fantasi tentang seorang gadis, bukan? ”
“Ya, dan seseorang tertentu sudah menghancurkan semua fantasi itu menjadi serpihan.”
“Hm, siapa itu? Hanya ada satu kakak perempuan di sini. “
“…Sial…”
Mizuto mengutuk, berdiri, dan berkata sambil memastikan dia tidak melihatku, “… Aku hanya perlu pergi membeli hadiah denganmu, kan?”
Ara ara, itu jujur padanya. Aku pikir dia akan cemberut sedikit lebih lama.
“Apakah kamu benar-benar menyukai pakaian ini?” Aku menyeringai.
“Diam,” Mizuto bergumam pelan.
“Tunggu, tunggu, tunggu! Kau pacaran seperti itu !? ”
“Hah? Tidak bisakah aku memakai sweter saja? ”
“Tentu saja tidak!”
Mizuto berganti pakaian, menata rambutnya, dan kami akhirnya pergi.
Kupikir dia akan berpakaian seperti saat kami pergi ke akuarium, tapi dia mengenakan pakaian biasa yang terdiri dari kemeja biasa dengan rompi biasa dan celana chino biasa.
Yah, jika dia berusaha keras untuk berdandan hanya untuk keluar denganku, orang-orang mungkin salah paham bahwa kami berkencan, dan itu terlalu berlebihan… Tapi aku tidak merasa kasihan.
Aku melihat ke langit di bawah pinggiran topi.
Cuaca akhir-akhir ini semakin panas. Panas Kyoto juga agak lembab, jadi kurasa gaun one-piece yang lapang adalah pilihan yang tepat.
“Ayo pergi.”
“… Baiklah.” Mizuto menjawab saat dia melihat ke samping, dan bergegas pergi. Sepertinya dia benar-benar memutuskan untuk mengabaikanku, yang berpakaian seperti ini.
Dan aku berjalan di sampingnya, cekikikan.
Dia melakukan banyak usaha terakhir kali, membuat aku kehilangan kecepatan. Namun kali ini, sepertinya hanya aku yang menyerang. Baik sekali.
“Jadi, kemana kita akan pergi? Kawaramachi? Atau stasiun Kyoto? Aku biasanya bersepeda ke sana sendirian… ”
“Bagaimana aku bisa bersepeda dengan rok? Apakah kamu idiot?”
“Karena itulah aku bertanya padamu, kemana kita akan pergi? Hubungkan titik-titiknya. ”
“Jika kita pergi ke stasiun, tidak bisakah kita naik kereta saja? Apakah kamu idiot?”
“Itu cara baru untuk mengakhiri kalimat. Bisakah aku mengalahkanmu? ”
Aku menarik jarak sedikit, takut akan ancaman kekerasan, dan pergi ke stasiun terdekat.
Kami menuju stasiun Kyoto. Ada toko suvenir yang kami kunjungi setiap tahun di gedung stasiun.
Kami bisa bersepeda ke sana dari rumah kami, tetapi cara tercepat ke sana tidak diragukan lagi adalah kereta bawah tanah. Itu adalah perjalanan 200+ yen, tetapi kami akan tiba dalam 10 menit.
Aku menunggu Mizuto untuk membeli satu tiket perjalanan, dan melewati gantry menggunakan kartu IC aku.
“Mengapa kamu tidak memiliki kartu IC?”
“Membuang-buang nilai tambah dan tidak menggunakannya, kan?”
Aku kira dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk menggunakannya karena dia tidak pernah keluar untuk bermain dengan orang lain. Betapa menyedihkan.
Ada banyak orang di peron, dan aku harus menyelinap melalui kerumunan jika aku ingin maju. Mizuto terus mengerang saat kami menavigasi melalui labirin manusia ini.
“Ada banyak orang…”
“kamu mungkin tidak tahu ini, menjadi seorang hikikomori dan sebagainya, tapi ada banyak orang di sini selama akhir pekan, kamu tahu?”
“Aku seorang hikikomori karena aku tahu…” Mizuto berkata dengan lemah. Dia sangat membenci tempat keramaian seperti biasanya. Yah, aku rasa tidak ada orang yang menyukai mereka.
Aku mengunci siku anak tiri kecilku, yang poin kewarasannya turun, dan menariknya ke samping.
“Baiklah, tenangkan dirimu. Jangan tersesat sekarang. ”
“Jika itu terjadi, aku akan pulang.”
Aku menyeret Mizuto melalui peron, dan mengantri. Rasanya seperti aku sedang mengasuh adik laki-laki. Jika harus, aku berharap untuk membesarkan adik yang lebih muda, lebih manis, dan lebih jujur.
“Ugh.” Mizuto mengerang jijik begitu dia melihat kereta tiba di stasiun.
“Apa kita harus naik yang ini…? Bagaimana dengan yang berikutnya? ”
“Semuanya sama tidak peduli berapa banyak perjalanan yang kita tunggu.”
Ada banyak sekali orang yang memegang tali tangan di kereta. Dengan kami bergabung, itu adalah rumah penuh.
Meski begitu, rumah penuh di sini tampak jauh lebih baik daripada kereta penuh Tokyo yang dikabarkan. Ini tidak seperti kami berdesak-desakan seperti ikan sarden. Hanya ada sedikit ruang untuk bernapas. Kereta yang penuh sesak mungkin akan membuatnya putus asa. Sebuah kereta Tokyo akan membuatnya putus asa.
Kami menunggu penumpang turun, dan naik kereta. Mizuto adalah yang terakhir dalam antrean, dan begitu dia naik, pintunya tertutup.
Kereta perlahan-lahan melaju, dan ada beberapa yang bergetar di bawah kaki kami.
Saat ini.
“… Oy.”
“Eh !?”
Aku membuat suara yang memalukan, karena seseorang menarik lenganku dari belakang.
Punggungku membentur pintu.
Apa !? Sungguh !?
Aku mengangkat kepalaku, merasa marah, hanya untuk terengah-engah.
Mizuto bertukar posisi denganku, meletakkan tangannya di pintu untuk menjaga keseimbangannya, dan menatap wajahku dari dekat.
Tepat di depan mataku ada leher yang agak ramping untuk anak laki-laki, dan jakun yang benar-benar menekankan keberadaan anak laki-laki. Nafas yang stabil terdengar begitu dekat, seolah-olah itu adalah bisikan di telingaku.
Dan kemudian, mata yang menjadi gila oleh orang banyak beberapa saat yang lalu tampak sedikit marah saat mereka menatap jauh ke dalam mataku.
Namun secara obyektif.
Mizuto dan aku diposisikan di kabedon.
“… Nah, seharusnya kamu yang berdiri di dekat pintu, kan?”
Hanya setelah kata-katanya yang kaku itu aku akhirnya mengerti maksudnya.
…Tunggu? Dia khawatir tentang orang mesum?
Heh… hmmm?
Aku tersenyum, dan sedikit mengangkat mataku, melihat kembali ke matanya.
“kamu melindungiku?”
“Baik.” Mizuto mengerutkan bibirnya dengan sinis, seolah-olah dia sedang memberontak. “Nah, bukankah itu yang harus dilakukan adik kecil, kakak?”
…Iya. Dia adik laki-laki saat ini.
Tanpa sadar aku mengerutkan bibir.
“… kamu agak sombong untuk itu.”
“Ada saudara kecil yang sombong di dunia ini… woah !?”
“Hyaaa… !?”
Kereta melewati trotoar, dan penumpangnya terguling ke samping.
Mizuto kehilangan keseimbangan, dan tersandung… dan sebelum aku menyadarinya, wajahku terkubur di bahunya, menempel di dinding.
“…Sangat menyesal…”
Suara Mizuto menusuk telinga kananku.
Aku telah tumbuh sedikit sejak sekolah menengah, tetapi aku tidak tumbuh sebanyak dia, yang telah melewati fase pubertasnya. Mengingat perbedaan kami yang tinggi, dahiku mungkin mengenai bibirnya, dan ini sedikit jika itu terjadi … Aku benar-benar tertutup olehnya, jadi haruskah aku mengatakan bahwa aku menyadari betapa langsingnya aku, uuuuuuuu ……
“Pokoknya, aku akan menjauh sedikit.”
“… Ah, wai, hentikan…!”
Aku buru-buru menarik kemeja Mizuto begitu melihatnya bersiap-siap untuk menegakkan tubuh.
Aku ingin tetap seperti aku dulu… ya, itu bukan hal yang besar dariku fam.
… Hanya saja, jika dia menjauh dariku, ekspresiku akan terlihat.
Dan aku harus menjadi adik perempuannya.
“T-bagaimanapun, ini akan terjadi setelah setiap goyangan. Lagipula kau adalah taoge. ” Tentu saja, aku tidak bisa keluar dan mengakuinya, jadi aku mencoba untuk membingungkannya dengan omong kosong. “kamu bisa berdiri sesukamu… terserah, kita akan segera turun.”
“…Oke.”
Suara dan nafas mencapai telingaku bersamaan, dan kami berdua terdiam.
Setelah itu, kereta tidak pernah bergetar lagi.
Setelah keabadian berlalu, kami akhirnya sampai di stasiun, turun, dan langsung menuju ke jalan bawah tanah yang terhubung ke stasiun.
Kami menyelinap melewati kerumunan, dan pergi ke gang yang dipenuhi dengan barang-barang fashion wanita. Ada toko suvenir yang sering aku kunjungi dan beli hadiah.
Mizuto tampak sedikit gelisah, entah karena keramaian, atau karena gang itu dipenuhi dengan barang-barang modis untuk wanita. Baiklah, baiklah, otakus benar-benar tidak berguna lagi.
“… kamu bilang ingin membeli hadiah.” Mizuto tiba-tiba berkata, seolah dia menyembunyikan sesuatu. “Jadi apa yang ingin kamu beli? kamu mungkin punya ide, kan? ”
“Buket atau bingkai foto atau sesuatu… atau penggorengan? Bagaimanapun, ibu suka memasak. “
“Tapi kamu tidak pernah bertanya tentang apa yang dia inginkan.”
“…Diam. Gagasan tentang para gadis yang harus belajar memasak sudah lama hilang. “
“Haa, kamu bilang begitu… tapi aku ingat seorang wanita tertentu pergi ke depan dan membuat bento yang tidak pernah aku tanyakan – sekarang!”
Itu membuatku sedikit kesal, jadi aku menendangnya di tulang kering. Aku akan mengingat ini.
Kami tiba di toko suvenir. Ada toko bunga di seberang, dan aku dapat memilih buket dari sana, tetapi aku memutuskan untuk mengunjungi sisi ini.
Aku mengulurkan tangan untuk meraih saudara tiri kecil aku, yang ragu-ragu memasuki toko yang penuh dengan feminitas.
Dia melihat sekeliling produk yang ditampilkan.
“… Hmmm ~ Kupikir akan ada hal-hal aneh di sini, tapi ada banyak hal yang berguna. Seperti buku catatan dan semacamnya. “
“Kami biasanya tidak memberikan hal-hal konyol kepada orang lain. Aku bukan kamu. ”
“Kapan aku memberikan hal-hal aneh?”
“kamu tidak benar-benar ‘memberikan’ itu padaku, tapi kamu ingat merekomendasikan beberapa film aneh, kan?”
“Ayo, ‘Memento’ adalah mahakarya, oke?”
“Itu yang kamu katakan. Aku tidak percaya kamu akan merekomendasikan seorang gadis sekolah menengah film aneh dengan kronologi yang kacau. “
Itu kembali sebelum kita berkencan. Film ‘Memento’ menggambarkan kisah seorang pria yang hanya bisa menyimpan ingatannya selama sepuluh menit, mencari pelakunya yang membunuh istrinya. Itu benar-benar sebuah mahakarya, dan sesuai dengan selera aku, tetapi merekomendasikan hal itu kepada seorang gadis sekolah menengah adalah langkah yang terlalu jauh. Mau tak mau aku mengingat aspek menyebalkannya di sekolah menengah.
“Dengar, aku merekomendasikan berdasarkan kepribadian kamu. Bukan usia atau status sosial kamu .. Apakah kamu tidak suka film seperti ‘Butterfly Effect’ atau ’12 Angry Men ‘? ”
“Aku ingat filmnya, tapi aku tidak ingat siapa yang merekomendasikan film itu…”
“Tch. Jika aku tahu, aku akan merekomendasikan film romantis santai itu dan membuat kamu memberikan senyuman canggung untuk memulai … “
“Jika kamu bisa melakukannya, semua yang salah tidak akan terjadi …”
Aku tidak akan mengaku padanya. Bukankah itu efek Kupu-Kupu yang sedang bekerja?
Aku memeriksa mug yang bertuliskan beberapa huruf, dan bertanya pada saudara tiri kecil aku, “Jadi? Adik tiri kecil yang merekomendasikan berdasarkan kepribadian dan bukan berdasarkan usia atau status sosial, sudahkah kamu memutuskan apa yang akan diberikan kepada ibu? ”
“Entah apa yang disukai Yuni-san. Aku merasa ini bukan mug yang kamu beli sebagai kekasih, dan kemudian tidak tahu harus berbuat apa setelah kamu putus. “
“Ya. Kita perlu mempertimbangkan hal lainnya setelah kita memberikan hadiah. “
Jika ada hal terpuji yang kami lakukan di sekolah menengah, mungkin kami tidak pernah membeli sepasang set. Aku kira itu akan sulit dilakukan dengankun SNS bersama untuk pasangan.
“Aku tidak tahu apa yang dia suka,” kata Mizuto sambil melihat ke lemari.
“Tapi aku mendapat gambaran tentang apa Yuni-san… apa yang mereka butuhkan.”
“Bu, mereka?… Termasuk minino-san?”
“Ya.” Mizuto mengangguk. “Mari lupakan hadiah untuk saat ini. Bagaimana kalau kita pergi berbelanja? Aku punya beberapa hal untuk dibicarakan. ”
Kami naik eskalator, dan pergi ke lantai pertama gedung stasiun Kyoto.
“Ah, toko buku.”
“Berhenti! Kita akan kehilangan semua waktu jika kita masuk ke sana! ”
Aku menghentikan Mizuto, yang sedang diumpankan ke toko buku seperti semut ke jebakan, dan kami berjalan menyusuri jalan setapak dengan banyak hadiah lokal di sekitarnya.
“Hei, katakan, apa yang kita lakukan di sini? Mengapa aku merasa seperti kita hanya berkeliaran tanpa tujuan? ”
“Ya, kami berkeliaran tanpa tujuan.”
“Hah!? Jadi, dengan kata lain, aku hanya menemani kamu untuk bersenang-senang dan tertawa, damai dan gembira? ”
“Tapi kau terlihat senang? kamu sama bersemangatnya dengan seekor anjing. “
“… Jika aku benar-benar seekor anjing dan kamu adalah pemiliknya, aku akan menggigit tanganmu.”
“Aku melihat. Kurasa sebaiknya aku berhati-hati memberimu makan, ”kata Mizuto saat dia melewati ku kopi kaleng yang dia minum sambil berjalan. Siapa yang akan minum kopi yang kamu minum?
Aku mendorongnya kembali sebagai penolakan, dan Mizuto mendengus, melempar kaleng itu ke tong sampah… tunggu, kosong !?
“Aku tidak benar-benar memiliki tujuan untuk berjalan-jalan, tapi ada tujuan. Aku mencari inspirasi. ”
“Inspirasi?”
Mizuto terus menghindari kerumunan saat dia berkata, “Aku sudah berpikir … Yuni-san dan ayah sepertinya mengkhawatirkan perasaan kami sejak mereka menikah lagi.”
“…Ya begitulah. Rasanya seperti ibu pulang lebih awal setelah dia menikah. “
“Hal yang sama berlaku untuk ayah. Kurasa mereka sangat khawatir tentang ide remaja laki-laki dan perempuan yang tinggal bersama di bawah satu atap. Terutama Yuni-san. Apakah ada orang yang benar-benar mengizinkan seorang anak perempuan, yang dia besarkan sendirian, tinggal bersama dengan anak laki-laki seusianya? ”
“… ..Aku tidak akan.”
“Baik?”
Bahkan, ibu bertanya padaku sebelum diputuskan bahwa kami akan tetap bersama.
“Dia memiliki seorang putra. Apakah kamu baik-baik saja dengan itu? ”
Aku tidak pernah berpikir itu akan menjadi anak laki-laki seusiaku, dan apalagi dia, tapi aku tidak akan setuju untuk tinggal bersamanya jika dia lebih tua dari anak sekolah menengah. Sejujurnya, itu adalah pikiran tulus aku.
Kebetulan aku baru saja putus dengannya. Bagaimana aku bisa hidup bersama dengan anak laki-laki lain di kamar yang sama pada saat itu?
Tetapi jika aku tidak pernah setuju, ibu tidak akan memilih untuk tinggal bersama paman Mineaki, dan pemikiran tentang pernikahan kembali tidak akan terjadi. Aku memilih untuk menggertak saat itu, dan memberi tahu ibu bahwa aku akan memutuskan setelah bertemu dengannya.
Dan kemudian aku memutuskan untuk bertahan begitu aku melihatnya.
Aku tahu bahwa jika itu dia, aku tidak akan berada dalam bahaya fisik, meskipun aku akan memiliki masalah mental.
… Tentu saja, ibu tidak akan tahu tentang ini. Dia mempercayai Mizuto karena paman Mineaki, tapi dia jelas mengkhawatirkannya.
“Begini, satu-satunya cara kami menghapus kecurigaan ini adalah melalui tindakan nyata. Ini tidak akan diselesaikan dalam satu hari. “
“Oh ya. Jangan mengunjungi kamarku di tengah malam. ”
“Kembali padamu… ya, jika kita benar-benar perlu menghubungi satu sama lain, lakukan melalui telepon.”
Aku melihat ke arah Mizuto, yang balas menatapku, menunjukkan ekspresi bermasalah di wajahnya.
“Apa? Apakah ada masalah?”
“… Tidak, tidak ada.”
Di malam hari, di dalam kamar, saling menghubungi secara diam-diam… tunggu, menurutku itu tidak ada bedanya dengan saat kita berkencan, tahu?
…… Tapi jika aku menyebutkan itu, dia akan menusukku karena sengaja salah menafsirkannya.
“Nah, itu dia. Sekarang. “
Mizuto melanjutkan, mungkin karena dia tidak pernah menyadari perasaanku. ”
“Yah, kurasa sayang … mereka sangat mengkhawatirkan kita.”
“Sayang sekali?”
Maksudku, mereka akhirnya menikah lagi, dan bisa menghabiskan lebih banyak waktu bersama.
“…Aku melihat.”
Nah, ibu dan paman Mineaki adalah pengantin baru. Karena kami, mereka tidak dapat menikmati waktu mereka bersama… itu benar-benar canggung bagi kami.
“Begitu.” Mizuto memasukkan tangannya ke dalam sakunya, dan berjalan sambil berkata dengan nada yang sangat tenang, “Hadiah terbaik yang bisa kita berikan adalah waktu… waktu untuk ayah dan Yuni-san untuk menghabiskan waktu bersama sebagai pasangan, kan?”
Aku tidak bisa melihat niat untuk bercanda atau bersikap dingin di wajah sampingnya. Yang bisa aku lihat hanyalah perasaan yang sungguh-sungguh dan sikap yang mengatakan apa adanya.
… ..Aku tidak pernah mengira dia akan mengatakan hal seperti itu.
Aku tidak yakin apa itu ‘kesepian’. Dia, yang pernah mengucapkan kata-kata seperti itu, sebenarnya…
“… Yah, masalahnya adalah aku tidak tahu bagaimana melakukannya dengan tepat. Sangat mudah jika kita memiliki voucher makanan atau tiket perjalanan sebagai hadiah, tetapi mereka harus bekerja, dan barang yang dapat kita beli dengan uang saku sangat sedikit… ”
“Jadi, kamu di sini untuk mencari inspirasi?”
“Kurang lebih. Aku merasa aku akan mendapatkan beberapa ide yang biasanya tidak akan aku pikirkan jika aku mengunjungi beberapa tempat yang biasanya tidak aku kunjungi, melihat beberapa hal yang biasanya tidak akan aku lihat. ”
Serius, pikiran macam apa yang dia miliki sampai saat ini?
Dia melupakan semua tentang Hari Ibu sampai aku menyebutkannya, tetapi dia berpikir jauh lebih banyak daripada yang pernah aku lakukan dalam waktu sesingkat itu.
Aku kira alasan dari banyak pemikiran itu… adalah karena tidak ada orang lain yang dapat memikirkan pertanyaan-pertanyaan itu.
Tidak ada orang yang layak mengambil pikirannya, selain dirinya sendiri.
… Kekosongan di hatiku tersentak.
Dan juga, sebuah jawaban terkelupas, seperti luka keropeng.
“… Jika itu masalahnya, tidak bisakah kita membalikkan proses berpikir?”
Sepertinya aku bergumam pada diriku sendiri, dan Mizuto menatapku.
“Kami hanya membutuhkan mereka untuk menyendiri, bukan? Kami tidak membutuhkan mereka untuk pergi ke tempat lain… ”
Pada saat itu.
Pemandangan di luar gedung stasiun sudah terlihat, dan kami melihat gedung lain di luar mobil yang lewat.
Papan nama toko itu muncul di mata kami.
Itu adalah waktu yang tepat, tapi itu benar-benar kebetulan.
Kami berjalan di area yang biasanya tidak kami kunjungi, dan melihat hal-hal yang biasanya tidak kami lihat… dan entah bagaimana, kami memikirkan ide yang biasanya tidak terpikirkan oleh kami.
“…Aku melihat.”
Mizuto sepertinya telah menyadari sesuatu, dan melihat waktu di ponselnya.
“Hari ini… sedikit terlalu mendadak. Kurasa kita bisa menunggu sampai Sabtu depan… ”
“Eh…? T-tunggu. kamu serius!?”
“Bukankah ini idemu?”
“Tidak-tidak-tidak, aku hanya ingin mengatakan, ada pemikiran ini juga… !?”
“Aku mendengarkan jika ada ide lain yang kamu miliki.”
“… Ahh… uuu…”
Aku tidak bisa memikirkan apapun. Pikiranku berputar-putar, tapi aku tidak bisa memikirkan ide bagus yang bisa dia setujui.
T-karena…!
Aku tidak berpikir dia akan mengatakan hal seperti itu…!
Sekali lagi, aku melihat ke arah papan nama di seberang kami.
Kata-kata yang jelas di lantai dua gedung adalah ‘internet’ dan ‘manga’. Aku bisa merasakan getaran suram dari itu, tapi aku rasa itu hanya karena praduga aku sendiri sedang bekerja. Aku tahu bahwa mereka yang tidak punya uang untuk melakukannya akan menggunakan tempat seperti itu.
Tepat di depan mata kami adalah …… sebuah kafe bersih.
“…… Bu, terima kasih untuk semuanya. Ini hadiah Hari Ibumu… dariku, dan Mizuto-kun. ”
Keesokan harinya, Minggu sore, di ruang tamu.
Aku mengucapkan kata-kata yang sama yang akan aku ucapkan setiap tahun, dan mengirimkan buket kecil yang aku beli kemarin kepada ibu aku.
Ibu menerima buket seukuran tangan, berkedip, dan melihat ke arahku, dan Mizuto, yang ada di sampingku.
“Eh…? Mizuto-kun juga? ”
Dia sendiri sedang membuang muka… tunggu, dia orang yang pemalu?
Aku menyikut panggul adik tiriku, mendorongnya untuk bertindak.
Pada akhirnya, Mizuto tidak pernah berhasil menatap mata ibu, dan berkata dengan suara kecil-kecilan, “Yah … kamu telah membuat bento untukku setiap hari, menjagaku dengan segala cara, jadi … itu hanya untuk mengekspresikan terima kasih untuk semuanya… ya, itu saja. ”
Serius, tidak bisakah orang ini mengucapkan ‘terima kasih’ biasa saja? Dia masih keras kepala.
Aku rasa itu cukup untuk ibu.
Air mata besar mulai mengalir dari mata ibu.
“Eh… e-erm, Yuni-san?”
MIzuto terkejut, jelas bingung dengan ini.
Dan aku… kurang lebih mengharapkan ini.
Ibu masih cengeng, meskipun dia sudah memiliki anak perempuan pada usia ini.
“Guuuu… uuuu… waaahhhhhhhh… !! Aku harus… Aku harus menjadi orang yang berterima kasih padamu twwwwoooooooo …… !!! ”
Ibu menangis keras, memegang buket di satu tangan, dan memeluk Mizuto dengan tangan lainnya. Mizuto terlihat sedikit gelisah, tapi dia memeluk ibu dengan diam-diam.
Ibu tidak pernah meminta Mizuto untuk memanggilnya ‘ibu’. Mizuto sendiri jauh dari semua orang, tapi ibu pasti merasa tidak nyaman karena Mizuto tidak bisa dengan benar mengakui dia sebagai ibunya.
… Bagaimanapun, dia pernah gagal membentuk keluarga dengan orang lain.
Dan itulah salah satu alasan mengapa aku memastikan Mizuto juga berkontribusi pada hadiah Hari Ibu ini,
“Terima kasih banyak juga Yuuuummmmmeeeeee !!!”
Setelah memeluk Mizuto cukup lama, ibu menghampiriku.
“Maaf bu, jangan kotorkan bajunya.”
“Aku tahu thhhhaaatttt !!”
Ibu berjingkat untuk menghindari ingus dan air mata di sekujur tubuhku, meletakkan dagunya di pundakku saat dia memelukku. Aku harus membungkuk sedikit hanya untuk memastikan dia bisa melakukannya.
Aku sudah lebih tinggi dari ibu setelah fase pubertas aku di sekolah menengah. “kamu adalah putriku, tapi itu tercela!” Ibu sepertinya cemberut setiap kali muncul…
“Kalian anak-anak yang baik! Yume dan Mizuto-kun adalah anak-anak yang baik… !!! ”
“Ya ya.”
Aku dengan lembut menepuk ibu, menghiburnya. Aku tidak tahu siapa ibunya, dan siapa putrinya.
… Dan Mizuto hanya memperhatikan kami, memberi kami tatapan hampa seperti biasa.
Ibu terus menangis pada kami cukup lama, “Mineaki-zaaaannnnn !!” dan kali ini, dia memanggil paman Mineaki, yang agak jauh dari kami, memberi kami senyuman lembut dan masam, menghiburnya seperti yang baru saja kulakukan.
… Ya, pasti tidak ada masalah kali ini.
Jadi aku berpikir, dan di sudut mata aku, aku melihat Mizuto merayap keluar dari ruang tamu.
“…?”
Merasa tidak percaya, aku meninggalkan pasangan itu di ruang tamu, dan mengejar.
Mizuto tidak ada di koridor.
Tetapi pada saat yang sama, aku melihat fusuma dibiarkan terbuka.
Di luar itu ada altar Buddha yang kecil dan halus.
Tanpa disadariku membungkam langkah kakiku, dan pergi menuju fusuma.
Ding! Ada suara.
Aku menyadari bahwa itu adalah suara gema yang lembut dan panjang yang tampaknya memberi orang waktu untuk mengingat kembali tubuh, pikiran, dan masa lalu mereka.
Aku pernah membuat suara seperti itu sebelumnya.
—Tepat di depan altar Buddha di ruangan Jepang ini.
Aku mengintip melewati fusuma.
Tidak ada cahaya di ruangan itu, tapi aku bisa melihat punggung seseorang yang berlutut dalam seiza di atas tatami, sebagai sebuah ritual yang sesuai.
Tepat di dalam ruangan itu ada altar Buddha yang bersih dan tampak halus. Aku tidak bisa melihatnya dengan jelas karena redup… tapi ada foto seorang wanita berusia dua puluhan.
Kana Irido — atau begitulah kudengar dia dipanggil.
Itu adalah altar Buddha yang didedikasikan untuk ibu sebenarnya dari Mizuto Irido.
Mizuto terus menyatukan kedua telapak tangannya setidaknya selama sepuluh detik.
Dia akhirnya mengangkat kepalanya, melihat foto itu, yang meninggal, dan setelah beberapa saat, dia berdiri, menoleh, dan melihat aku berdiri di pintu masuk.
“… kamu mengintip?”
Dia memberikan ekspresi acuh tak acuh yang biasa, tatapan mencela.
Aku mengabaikan itu, dan memasuki ruangan.
Aku duduk di seiza, di atas kain di depan altar, mengambil tongkat kecil itu, dan dengan lembut mengetuk bel emas itu.
Ding …… Ada bunyi lonceng yang panjang.
Aku menyatukan kedua telapak tangan, dan memejamkan mata.
Setelah selesai, aku mengangkat kepalaku, hanya untuk memperhatikan bahwa Mizuto, yang sudah berdiri, duduk bersila di sampingku.
Dia tetap diam, ekspresi tanpa emosi masih di wajahnya.
Dia terus melihat ke altar, dan aku dengan hati-hati memulai percakapan.
“… kamu, belum ingat, kan?”
Dan Mizuto segera menjawab pertanyaanku yang tidak memiliki tujuan atau subjek.
“Aku dengar dia tidak sehat untuk memulai.”
Jawabannya juga tegang, tapi aku mengerti maksudnya.
Aku kira kehamilan itu menguras sebagian besar kekuatannya.
Dan… dia pergi ke akhirat sebelum dia menyadari sekelilingnya.
“Foto ini adalah satu-satunya hal yang aku tahu tentang penampilannya. Aku tidak tahu segalanya tentang bagaimana dia berbicara, apa yang dia suka atau tidak suka. Ayah tidak pernah benar-benar menyebutkan ini — yah, nama Mizuto adalah satu-satunya hal yang aku yakini. ”
Mi (air) zuto.
Dan, Ka (sungai) na…?
Aku menduga itu lebih dari sebulan yang lalu. Ketika ibu dan aku pertama kali pindah ke rumah ini, tempat pertama yang kami kunjungi bukanlah ruang tamu, atau kamar kami, tetapi kamar ini.
Ibu dan aku duduk di depan altar ini, dan bertepuk tangan untuk menyambutnya.
Ibu menundukkan kepalanya dalam-dalam, dan berkata.
-Maafkan aku. Tolong jaga aku.
Rumah tangga ini masih punya kamar untuk satu orang ini. Ibu meminta maaf sebelum dia menyadarinya, meminta maaf saat dia menundukkan kepalanya.
Mizuto hadir saat itu… memberikan tatapan kosong yang sama.
Keberadaan ibunya terukir di namanya.
Baik paman Mineaki dan ibu sama-sama mengenali pikiran yang ditinggalkan orang itu.
Tapi Mizuto sendiri tidak punya apa-apa.
Dia tidak memiliki pikiran yang tersisa, tidak memiliki ingatan, dan sangat sedikit mengenalnya.
Dia tidak memiliki apa-apa, tetapi pecahan dari ibu yang tidak ada itu tercetak di atasnya… maka tidak mengherankan jika dia tidak dapat melakukan apapun.
Tidak heran dia tidak punya pikiran.
Apa lagi yang bisa dia katakan? Selain tidak sama sekali?
Tidak ada yang memberitahunya jawaban atas pertanyaan ini.
Dan dengan demikian — ekspresi kosong.
“……Mengatakan.”
“Hm? —W-wha? ”
Mizuto berkata dengan bingung.
Karena aku menyentuhnya.
Aku mengulurkan tangan, dan dengan lembut menyentuh bahunya dengan bahuku.
“…Apa yang sedang kamu lakukan?”
Dia tidak benar-benar terlihat bingung ketika dia bergumam di telingaku.
“Aku menghiburmu … yah, aku adalah kakak perempuan.”
“Hal itu masih berlangsung sampai sekarang…”
“Kami tidak pernah memiliki aturan yang menyatakan bahwa itu dibatalkan pada hari berikutnya.”
—Cinta akan putus suatu hari nanti.
—Bahkan suami dan istri belum tentu bersama selamanya.
Tapi keluarga dan saudara kandung adalah satu-satunya hubungan yang bisa bertahan selamanya.
Jadi, jika aku tidak memiliki dia di samping aku.
Jadi, jika dia tidak memiliki aku di sampingnya.
Pasti akan ada kekosongan yang terbentuk di kulit kita.
Bukan karena kita tidak memiliki satu pun sejak awal, tetapi karena kita kehilangan apa yang dulu kita miliki.
—Dan aku tidak akan berpikir bahwa dia akan mengatakan sesuatu seperti “Aku tidak mengerti” lagi.
Centang, centang, centang, suara jam yang berdetak bisa terdengar di dalam ruangan, dari suatu tempat.
Aku menekankan setengah berat badan aku pada saudara tiri kecil aku di kamar Jepang yang redup ini, seolah mengukir keberadaanku di rumahnya.
Dan akhirnya, aku mendengar penyerahan diri dari dekat, pada jarak ini di mana tidak ada yang bisa mengabaikan apa pun yang dilakukan orang lain.
“… Ah terserah, kurasa aku tidak punya pilihan.”
Aku merasakan kekuatan di bahu, dan sedikit didorong ke belakang.
“Kurasa karena aku meminum racun, sebaiknya aku memakan semuanya.”
“Siapa racunnya di sini?”
“Ha ha.”
Sementara kami terus bersandar satu sama lain, Mizuto Irido tersenyum.
Jadi, hadiah Hari Ibu kami berhasil dikirim, atau begitulah tampaknya.
Tapi, ada hadiah rahasia.
“Katakan, kita melakukan itu?”
Sepertinya orang tua kami masih mengobrol di kamar, jadi kami tetap di kamar Jepang yang redup, dan tidak pernah pergi.
Kami sudah menjauhkan bahu kami dari satu sama lain, dan berada pada jarak yang sesuai untuk stepsiblings.aa
“Tentu saja. Skenario terbaik adalah jika kita memiliki perjalanan studi atau lebih, tapi itu akan memakan waktu lama. Jika karena sekolah, kurasa kita tidak akan bisa melakukan ini lagi. ”
“Lakukan ini lagi …… tunggu, berapa kali kamu ingin melakukan ini?”
“Yah, akan lebih baik jika kita bisa melakukan ini sesekali, sehingga mereka bisa mengabaikan kita dan punya waktu untuk diri mereka sendiri. Kita hanya perlu meninggalkan rumah ini. ”
Ya, itulah ide yang kami temukan.
Menghilang dari rumah ini untuk sementara waktu.
Untuk tetap di luar.
Sehingga mereka bisa menghabiskan waktu mereka sebagai pasangan selama periode ini.
“Kita hanya perlu bertahan sebentar. Yang perlu kita lakukan adalah mendapatkan kepercayaan mereka, dan ketika itu terjadi, kita dapat mengatakan bahwa kita akan makan bersama. “
“Yah, ini, agak, berhasil…”
“Itu tidak jelas darimu. kamu punya masalah dengan itu? ”
“Semuanya macam-macam? Dengar, kami tidak benar-benar melakukan apa-apa, tapi, lihat, kami-kita laki-laki dan perempuan… berkemah… untuk satu malam… di kafe bersih…? ”
“Hah?”
Di dalam ruangan yang redup, Mizuto memiringkan kepalanya karena terkejut.
“Tunggu, apakah kamu masih berencana untuk menghabiskan malam bersamaku di couple suite di warnet atau semacamnya?”
“…… Eh?”
Pikiranku menjadi kosong.
Eh?
…… Eh?
Bukan itu !?
“Apakah kamu idiot…?”
Haaaaaaa, Mizuto menghembuskan napas panjang dan keras, sepertinya dengan sengaja, dan berkata,
“Lihat, undang-undang menyatakan bahwa mereka yang berusia di bawah 18 tahun tidak diizinkan untuk tinggal di kafe internet. Jika kami mencoba melakukan itu, kami akan ditolak oleh resepsionis, polisi akan mengirim kami ke konseling, dan orang tua kami akan diberitahu. Semuanya akan sia-sia, bukan? ”
“Eh… ehhhh !? kamu bercanda kan!?”
“Dan kami tidak bisa benar-benar menginap di hotel, karena kami memerlukan izin orang tua kami… meskipun aku tidak bisa mengatakan bahwa tidak ada tempat di mana siswa sekolah menengah dapat tinggal di…”
“Ada?”
“Sebuah hotel cinta.”
…Cinta?
Aku membeku, dan Mizuto mengulang lagi.
“Hotel cinta. Tidak akan ada masalah jika kita tidak mengungkapkan bahwa kita adalah siswa sekolah menengah di bawah kamera… jadi aku dengar. ”
“…kamu orang bodoh…?”
Apakah kita akan pergi?
“Sungguh kami bisa !!”
Aku menepuk bahu Mizuto, tapi dia tidak terlihat kesakitan.
“Yah, aku melakukan penyelidikan, dan kamar di hotel cinta mungkin sedikit terlalu mahal untuk kita. Bagaimanapun, itu juga tidak mungkin. “
“… Apa yang kamu selidiki? Apakah kita serius akan menginap di hotel cinta jika harganya cukup murah? Denganku?”
“Skenario terburuk.”
“……..Terburuk………”
Apa pria ini baru saja mengatakan bahwa tinggal bersamaku di hotel cinta adalah skenario terburuk !?
Aku memelototinya, dan disambut dengan cekikikan. Grrrrrrr ……!
“Nah, begitulah adanya. Kami akan memilah-milah tempat menginap kami secara normal. ”
“Cukup dengan ketegangan. Biasanya apa maksudmu? ”
“Baik,”
Mizuto menjawab dengan ekspresi dan nada yang tidak bisa dijelaskan.
“Seperti yang mereka sebut, teman?”
Mizuto menunjukkan layar LINE-nya.
Tampak di situ percakapannya dengan teman sekelas kami Kawanami-kun, yang berkata.
“Baik. Jika itu masalahnya, aku bisa membiarkanmu menginap semalam. ”
“Adapun Irido-san, serahkan saja pada Minami!”
“Rumah Minami ada di sebelah, jadi kamu tidak perlu khawatir sekarang.”
“… Eh?”
Aku melihat ke arah Mizuto dengan kaget, dan dia mengangguk dengan ekspresi intrik.
“Aku juga kaget… sepertinya mereka berdua adalah tetangga.”
Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar