hit counter code Baca novel My Wife is A Sword God Chapter 389: Just a Jade Hairpin Bahasa Indonesia - Sakuranovel

My Wife is A Sword God Chapter 389: Just a Jade Hairpin Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 389: Hanya Jepit Rambut Giok

Di hari perayaan tahun baru, suasana kemeriahan terlihat dimana-mana.

Tidak hanya berbagai rumah tangga yang dihiasi lentera merah, tetapi banyak orang yang mengenakan pakaian baru, wajah mereka berseri-seri bahagia.

Orang-orang dari seluruh penjuru Empat Alam mulai berkumpul di Kota Kekaisaran. Di gerbang Kota Kekaisaran, karavan besar sering terlihat memasuki kota.

Selain anggota Departemen Pembantaian Iblis dari Empat Alam, ada juga pangeran dari Empat Alam yang datang ke sini untuk berziarah.

Di antara kerumunan orang yang menikmati kemeriahan di jalanan, Qin Feng juga ikut berbaur. Sebagai penggemar tontonan, ia tidak boleh melewatkan acara akbar tersebut.

Tiba-tiba, seorang rakyat jelata berseru, “Lihat, ini adalah prosesi Pangeran Luo dari Wilayah Selatan.”

Qin Feng mengikuti suara itu dan melihat gerbong mewah tiba satu demi satu. Para prajurit yang mengawal mereka tertata rapi, belum lagi pemimpinnya yang lebih luar biasa.

Saat kuda-kuda agung itu maju, tanda-tanda di pinggang para pemimpin ini terungkap, semuanya dihiasi dengan lambang bintang tiga puluh enam dari Departemen Pembantaian Iblis!

“Selama perayaan Upacara Baru, Departemen Pembantai Iblis dari empat alam biasanya mengadakan kompetisi persahabatan. Ini tidak hanya untuk menunjukkan kekuatan Departemen Pembantai Iblis, tetapi juga untuk mendapatkan lebih banyak sumber daya dari Kota Kekaisaran untuk tahun mendatang.”

“Namun, biasanya akan ada setidaknya satu dari Dua Belas Jenderal Ilahi yang mengawasi acara tersebut.” Qin Feng melihat sekeliling, tetapi dia tidak dapat melihat satu pun dari Dua Belas Jenderal Ilahi.

Dia telah melihat dua jenderal dari Wilayah Selatan, satu adalah Tombak Abadi Sima Kong, dan yang lainnya adalah Pedang Gila Zhen Tianyi.

Ada juga rumor tentang master Dao Seratus Hantu, yang dijuluki Hantu Angin. Namun, jenderal ini sulit dipahami, sesuai dengan sifat misterius dari gelarnya.

“aku ingin tahu siapa yang akan datang kali ini,” Qin Feng berspekulasi dalam hati.

Saat ini, rakyat jelata juga sedang bergosip.

“Tahun lalu, para Jenderal Ilahi dari Empat Alam bertarung satu sama lain, dan pemandangannya benar-benar spektakuler.”

"Itu benar. Jendral Ilahi dari Wilayah Timur mempertahankan arena sebanyak tiga kali tanpa kalah. Dia memenangkan kejuaraan dengan gayanya yang sulit diatur. aku masih mengingatnya dengan jelas.”

“Menurutmu siapa yang akan memenangkan kejuaraan kali ini?”

“Menurutku, tidak diragukan lagi itu adalah Wilayah Timur. Dewa Perang tidak tergoyahkan seperti gunung, jadi siapa yang bisa menggoyahkannya?”

“Mungkin bukan itu masalahnya. Jenderal Ilahi yang baru diangkat dari Wilayah Utara mewarisi Dao Seratus Hantu. Dikatakan bahwa dia memiliki pesona mantan Tuan Deng dan seorang diri dapat melawan seribu pasukan!”

“Jangan lupakan jenderal dari Domain Barat. Tahun lalu, dia dikalahkan oleh Dewa Perang dalam satu gerakan. Kali ini, dia mungkin akan membalas dendam dan membalikkan keadaan.”

Pendapat rakyat jelata berbeda-beda, dan setiap orang punya favoritnya masing-masing.

Namun, Qin Feng mendengarkan untuk waktu yang lama dan tidak mendengar siapa pun menyebutkan Domain Selatan.

Ini sungguh membuatnya bingung. Selain Hantu Angin yang sulit ditangkap, dia telah menyaksikan kekuatan Sima Kong dan Zhen Tianyi, dan bahkan jika mereka tidak dapat mengamankan posisi teratas, mereka bukannya tanpa pendukung.

Setelah lama tinggal di Kota Jinyang di Domain Selatan, dia mengungkapkan rasa penasarannya, “Teman-teman, bagaimana dengan Domain Selatan? Sejauh yang aku tahu, Jenderal Ilahi di Wilayah Selatan tidaklah lemah. Mungkinkah tidak ada peluang memenangkan kejuaraan?”

Begitu dia mengatakan itu, kerumunan itu mengalihkan pandangan padanya.

Seseorang berkata, “Saudaraku, kamu mungkin tidak datang untuk menonton kompetisi seni bela diri di arena tahun lalu, bukan?”

Qin Feng mengangguk, “Sejujurnya, aku baru tiba di Kota Kekaisaran tahun ini. Tahun lalu saat ini, aku masih tinggal di kota kecil di Domain Selatan.”

“Begitu, tidak heran kamu tidak tahu. Faktanya, Wilayah Selatan tidaklah lemah. Tiga puluh enam bintang telah bertarung beberapa kali, dengan kemenangan dan kekalahan”

“Namun, dalam kompetisi seni bela diri, fokusnya adalah pada pertahanan akhir, kekuatan para Jenderal Ilahi. Domain Selatan telah memenangkan kejuaraan berkali-kali di masa lalu, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, mungkin karena seringnya masalah setan dan hantu di Domain Selatan, para Jenderal Ilahi tidak dapat meluangkan waktu dan tidak berpartisipasi dalam kompetisi di Kota Kekaisaran selama bertahun-tahun.”

Orang lain menambahkan, “Itu benar. Tanpa Jenderal Ilahi dari Wilayah Selatan yang berpartisipasi, bagaimana mereka bisa bersaing dengan tiga alam lainnya?”

Setelah mendengar ini, Qin Feng mengangguk mengerti.

Yin Qi di wilayah selatan sangat kuat, dan setan serta hantu di dalamnya tidak lemah.

Setelah Jalan Huarong resmi didirikan, dia juga memikirkan baik-baik mengapa Jalan Huarong menghubungkan semua kota besar.

Belakangan, sebuah spekulasi muncul di benaknya. Mungkin seseorang ingin menghubungkan pembuluh darah spiritual kota-kota surgawi untuk menekan Yin Qi yang merajalela di wilayah selatan.

Dapat dimengerti bahwa jenderal dewa wilayah selatan sibuk bepergian untuk melawan iblis dan hantu dan tidak dapat datang ke kota kekaisaran untuk berpartisipasi dalam kompetisi.

Namun, Qin Feng masih merasa sedikit menyesal; lagi pula, dia menganggap dirinya setengah orang dari wilayah selatan.

Saat itu, sebuah kereta dari iring-iringan Pangeran Luo lewat. Qin Feng mendongak, dan saat angin dingin bertiup, mengangkat tirai kereta, dia melihat sekilas profil samping seorang pemuda tampan.

Mata Qin Feng membelalak. Dia ingin melihat lebih dekat, tapi keretanya sudah pergi jauh.

Wajah orang itu tampak familiar baginya, dan ingatannya melayang kembali ke Lembah Seratus Bunga.

Pemuda berbaju hijau yang suka mengejeknya karena “sangat berbakat” sepertinya tumpang tindih dengan profil sampingnya saat ini.

“Pangeran Luo?” Qin Feng bergumam pada dirinya sendiri dengan tidak percaya.

Setelah menyaksikan pemandangan yang meriah, dia kembali ke Rumah Qin dengan beberapa keraguan, dan sudah waktunya makan siang.

Ibu Kedua dengan penasaran bertanya, “Feng’er, kalau dilihat dari penampilanmu, apakah ada sesuatu yang ada dalam pikiranmu?”

Qin Feng sadar dan menggelengkan kepalanya, masih berspekulasi tentang identitas orang itu dan mengapa dia duduk dalam prosesi Pangeran Luo.

Qing'er dan pelayan lainnya membawa semua hidangan ke meja, dan keluarga itu duduk.

Qin Feng tidak repot-repot memikirkannya lagi. Sebaliknya, dia berdehem untuk menarik perhatian keluarganya.

“Kakak, ada apa?” adiknya bertanya sambil memegang semangkuk nasi.

Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Qin Feng mengeluarkan sebuah kotak indah dari sakunya, dengan tulisan “Imperial Excellance” terukir di atasnya.

Dia perlahan membuka kotak kayu itu, dan yang menarik perhatian semua orang adalah jepit rambut giok yang dibuat dengan indah, diukir dengan pola menyerupai awan yang mengalir, sangat indah.

“Beberapa hari yang lalu, ketika Nona dan Ningshuang sedang membeli pakaian di Imperial Excellence, mereka menemukan jepit rambut giok ini.”

“Kupikir sudah lama sekali sejak Ibu Kedua mengganti perhiasannya, dan jepit rambut giok ini sangat cocok untuknya, jadi aku membelinya.”

Ibu Kedua mengambil kotak kayu itu dan tersenyum, “Benar saja, cintaku pada Feng'er tidak sia-sia. Berbeda dengan sebagian orang yang selalu berdiam diri di rumah dan tidak melakukan apa pun. Bahkan jika aku memamerkan aksesoris lama dari tahun lalu di depannya, dia pura-pura tidak melihat.”

Mendengar hal tersebut, lelaki tua yang masih asyik makan itu tiba-tiba tersedak, “Kamu terus menggelengkan kepala di depanku sepanjang hari ini, jadi ternyata kamu punya maksud seperti itu.”

“Nyonya, aku tidak mengkritik kamu, jika kamu ingin perhiasan, katakan saja langsung kepada aku. Mengapa kamu harus melakukan semua omong kosong ini?”

“Apakah tuan tua menyarankan agar dia membelikannya untukku juga?” Ibu Kedua bertanya dengan tatapan licik.

“Jepit rambut giok belaka, berapa biayanya? Nanti, jika aku punya waktu, aku akan pergi ke Imperial Excellance untuk memilih yang lebih baik untuk Nyonya.” lelaki tua itu membual tanpa malu-malu.

Qin Feng mengambil mangkuk dan sumpitnya dan dengan santai berkata, “Memang tidak banyak, hanya seribu lima ratus tael perak.”

Begitu dia mengatakan ini, ekspresi ayahnya tiba-tiba menjadi sangat menarik.

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar