hit counter code Baca novel My Wife is A Sword God Chapter 478:  I won’t fight with you tonight, but only for tonight! Bahasa Indonesia - Sakuranovel

My Wife is A Sword God Chapter 478:  I won’t fight with you tonight, but only for tonight! Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 478: Aku tidak akan bertarung denganmu malam ini, tapi hanya untuk malam ini!

Tuan Qian, setelah mendengar ini, berseru, “Dewa Pedang Kelas Tiga? Saat ini di Kota Kekaisaran, bukankah satu-satunya Dewa Pedang kelas tiga Liu Jianli dari Keluarga Qin?”

“Siapa lagi selain dia?” Lord Deng memandang ke arah kediaman Qin dan kemudian mengangkat alisnya.

Di atas langit itu, awan gelap berkumpul, guntur menyambar, dan samar-samar berubah menjadi bentuk naga.

Tidak hanya itu, penghalang berwarna biru pucat terus meluas hingga menyelimuti langit di atas kediaman Qin.

Itu adalah Domain!

Dan di dalam domain tersebut, Deng Mo dengan jelas melihat kedua wanita itu berdiri berhadapan satu sama lain, dengan energi melonjak di sekitar tubuh mereka.

Apa yang sedang terjadi?!

“Sebuah Domain?” Alis Cang Feilan sedikit berkerut. “Bukan hanya kamu.”

Saat dia berbicara, ujung perak dari rambut hitamnya diwarnai dengan sentuhan hitam, dan sisik perak muncul di kulitnya yang seperti batu giok. Di bawah kilatan petir, mereka berkilauan terang.

Bahkan Lan Ningshuang mau tidak mau mengakui bahwa penampilan Cang Feilan saat ini benar-benar menakjubkan.

Mata biru muda Cang Feilan sedikit berbinar, dan di dalam awan gelap, guntur terdengar seperti auman naga.

Namun dalam sekejap mata, domain ungu muncul di sekelilingnya, menyingkirkan domain biru pucat.

Ini adalah konfrontasi antar domain!

Qin Feng telah membaca di buku bahwa siapa pun yang memegang domain itu seperti penguasa di dalamnya. Jika seseorang terlibat dalam pertempuran di wilayah orang lain, mereka akan langsung dirugikan.

Oleh karena itu, jika kedua belah pihak adalah makhluk tingkat tinggi yang mampu menggunakan domain, mereka pasti akan mencoba untuk mendorong atau menekan domain masing-masing!

Namun menilai dari situasi saat ini, domain Liu Jianli dan Cang Feilan berimbang!

Ini di luar dugaan Qin Feng. Dia mengira Cang Feilan, yang baru saja memasuki Siklus Tujuh Bencana, tidak akan mahir dalam mengendalikan domain seperti Jianli.

Tapi bakat Klan Naga benar-benar patut ditiru, murni dan kuat.

Dalam pertarungan ini, sulit untuk mengatakan siapa yang akan menang atau kalah.

Saat sosok Cang Feilan berkedip-kedip, cahaya perak melintas di langit malam, dan pertempuran yang tak bisa dijelaskan ini secara resmi dimulai.

Untungnya, pertempuran mereka dilindungi oleh domain mereka. Jika tidak, dengan kekuatan kedua istri, akibat pertempuran pasti akan menimbulkan masalah bagi Kota Kekaisaran.

“Tuan Muda, apa yang harus kita lakukan?” Lan Ningshuang tampak khawatir.

Qin Feng juga tidak tahu bagaimana menghadapi situasi saat ini. Dia ingin menghentikan kedua istrinya, tetapi dia tidak memiliki kekuatan untuk melakukannya.

Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan sekarang adalah berdoa dalam hatinya, berharap dua orang di langit segera menentukan hasilnya dan tidak menimbulkan terlalu banyak keributan.

Namun dia juga memahami bahwa jika dilihat dari konfrontasi domain sebelumnya, kecil kemungkinannya satu domain bisa menang atas domain lain dalam waktu singkat.

'Jangan khawatir, mereka punya domain. Bahkan jika mereka bertarung, mereka harus tahu kapan harus berhenti,” Qin Feng menghibur dirinya sendiri.

Begitu dia selesai berbicara, sosok perak jatuh ke tanah di depannya, menimbulkan awan debu.

Sekilas, itu adalah Cang Feilan!

Dalam sekejap mata, hasilnya sudah ditentukan?

Qin Feng mendongak kaget. Domainnya telah menghilang, dan awan gelap di langit sudah tidak ada lagi.

Hanya Liu Jianli, berpakaian putih, yang memegang Pedang Air Dingin di tangannya, melihat ke bawah dengan tenang, seperti makhluk surgawi yang menghadap ke dunia.

‘Untuk menjadi Dewa Pedang Kelas Tiga termuda dalam sejarah, pasti ada alasannya. Feilan ingin menghadapi Jianli, tapi dia masih kurang pengalaman,” pikir Qin Feng, lalu buru-buru membantu Cang Feilan yang terjatuh dan bertanya dengan prihatin, “Istri, kamu baik-baik saja?”

Cang Feilan melirik Qin Feng, lalu memandang Liu Jianli di langit.

Sisik peraknya telah memudar, dan rambut hitamnya kembali ke keadaan semula.

Dia mengerutkan bibirnya, dan matanya sedikit merah, menunjukkan keengganan dan keluhan. Dia telah kalah dalam pertempuran ini.

"Aku tersesat. Malam ini, aku tidak akan bersaing dengan kamu. Tapi hanya untuk malam ini!” Cang Feilan meninggalkan kata-kata ini dan diam-diam bangkit untuk pergi.

Kalimat ini adalah sikap keras kepala terakhirnya, namun sosoknya tampak kesepian dan tak berdaya.

Qin Feng membuka mulutnya, ingin mengatakan sesuatu tetapi menahan diri.

Baru setelah Liu Jianli mendarat di sampingnya, dia dengan nada mencela berkata, “Istriku, kamu bertindak terlalu jauh. Bagaimana kamu bisa menyerang begitu keras?”

Lan Ningshuang juga merasa kasihan pada Cang Feilan. “Nona, apa yang kamu lakukan memang tidak pantas.”

Liu Jianli dengan lembut berkata, “aku juga tidak ingin seperti ini, tetapi jika aku tidak menganggapnya serius, aku tidak akan memiliki kepercayaan diri untuk mengalahkannya.”

Dengan tingkat kekuatan mereka, keributan yang mereka timbulkan secara alami tidak akan kecil.

Namun, dengan penyembunyian domain tersebut, mereka yang dapat melihat situasi dengan jelas menjadi sangat sedikit.

Kebanyakan orang hanya melihat gelombang kelembapan dan sambaran petir, dan mereka gemetar ketakutan.

Di Akademi Sastra Besar, Yang Qian dengan penasaran bertanya, “Mengapa mereka berkelahi?”

Fei Xun memberikan spekulasi, “Mungkinkah Liu Jianli mengira Saudara Muda Qin terluka karena dia membantu wanita Klan Naga itu mengatasi bencana, jadi dia mengalihkan kemarahannya ke yang terakhir?”

“Tidak, seharusnya tidak demikian. Cedera Junior Brother sudah sembuh, jadi sangat tidak masuk akal jika ada konflik saat ini.”

Pada saat ini, Xu Lexian yang tampak acak-acakan, mengelus janggutnya, berjalan menuruni tangga dan tertawa, “Jelas sekali bahwa kedua adik laki-laki itu tidak berpengalaman. Bukankah wajar jika perempuan merasa iri satu sama lain terhadap laki-laki?”

“Apakah Kakak Senior Xu memiliki banyak pengalaman dalam hal ini?” Fei Xun bertanya.

Erm.Wajah Xu Lexian membeku setelah mendengar ini. Dengan penampilannya, mungkin sulit membuat wanita iri padanya.

Dia memelototi Fei Xun dan kemudian pergi dengan marah.

"Apakah aku mengatakan sesuatu yang salah?" Fei Xun tampak bingung.

Yang Qian menyesap tehnya tanpa menjawab.

Qin Feng berpikir bahwa lelucon seperti itu akan cukup untuk sekali ini.

Namun dia tidak pernah menyangka bahwa keesokan harinya setelah makan malam, Cang Feilan akan langsung berdiri dan berkata, “aku baru saja memasuki Tahap Ketujuh, dan aku belum sepenuhnya menguasai kekuatan aku sendiri.”

“Tetapi hari ini berbeda. Apakah kamu bersedia bersaing denganku lagi?”

Batuk! Qin Feng tersedak nasi yang belum dia telan setelah mendengar ini.

Dengan keributan tadi malam, Pastor Qin dan Ibu Kedua secara alami melihat semuanya.

Ibu Kedua buru-buru menyikutnya dengan sikunya.

Pastor Qin juga meletakkan mangkuknya dan terbatuk-batuk, menatap Qin Feng dengan penuh arti!

Melihat ini, Qin Feng segera memimpin kedua istrinya keluar dari aula dan berkata sambil tersenyum lembut, “Jianli, kamu bersamaku tadi malam. Bagaimana kalau istirahat hari ini?”

"Mengapa?" Liu Jianli bertanya sambil memiringkan kepalanya.

Cang Feilan semakin mengernyit, “Apa maksudmu dengan itu? Apa menurutmu aku tidak bisa menang melawannya?”

“Erm…” Wajah Qin Feng membeku. Apakah kamu tidak percaya diri dengan kemampuanmu sendiri?

Liu Jianli dan Cang Feilan saling pandang, lalu mengabaikan Qin Feng.

Mereka berdua melompat ke udara secara bersamaan.

Pertempuran akan segera dimulai!

Pertempuran terjadi dengan cepat dan berakhir dengan cepat.

Cang Feilan bangkit dari tanah, membersihkan debu, dan sepertinya ada air mata yang mengalir di matanya.

"Aku tersesat. Malam ini, aku tidak akan bersaing dengan kamu. Tapi hanya untuk malam ini!” Suaranya sepertinya hampir menangis.

Qin Feng dapat dengan jelas melihat sosok Cang Feilan yang pergi sedikit gemetar.

Tampaknya kegagalan berturut-turut benar-benar memukulnya dengan keras!

Lagipula, bukankah dia mengatakan hal yang sama tadi malam?

“Jianli!” Qin Feng berbicara dengan tegas, “Kamu harus membiarkan dia menang sekali saja!”

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar