hit counter code Nanatsu no Maken ga Shihai suru – Volume 1 – Chapter 3 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Nanatsu no Maken ga Shihai suru – Volume 1 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 3

Colosseum

Dua minggu telah berlalu sejak perkelahian di kelas. Tepat setelah pukul delapan malam, dengan kelas hari itu berakhir, Oliver dan teman-temannya tinggal di gedung akademi, mengetahui bahwa perambahan telah dimulai.

“Oh, kamu datang.”

“Biarkan aku menunjukkan jalannya. Apakah pedangmu sudah siap?”

Dua siswa kelas dua yang asing menunggu mereka di ruang kelas lantai tiga seperti yang ditunjuk oleh surat dari Andrews.

Oliv menggelengkan kepalanya. “Tidak, tolong beri kami sedikit waktu. Semuanya, gambarkan kebencian kalian,” dia menginstruksikan teman-temannya sambil berbalik menghadap mereka. Mereka semua mengangguk, menarik teman tetap mereka dari sarungnya.

“Sekarang, seperti yang aku ajarkan padamu: Acutus.”

“Acutus.”

Mengikuti petunjuknya, mereka berlima melantunkan mantra. Seketika, pedang mereka bersinar dengan cahaya biru. Baja berdenyut dan mengencang—pedang mereka, seolah mengingat asal usul mereka sebagai senjata, berubah dari logam tumpul menjadi enam bilah tajam.

“Dengar, semuanya. Jika kamu merasa dalam bahaya, jangan ragu untuk membela diri,” Oliver memperingatkan, wajahnya terlihat tegas. Kelimanya mengangguk. Biasanya, siswa hanya diperbolehkan athames tumpul, kecuali ketika mereka memasuki labirin. Menjelajahi kedalamannya jauh lebih berbahaya daripada berkeliaran di halaman akademi, dan mereka perlu mempertahankan diri dari segala kemungkinan ancaman.

Oliver menunjukkan kepada dua tahun kedua bahwa mereka sudah siap. Mereka menoleh ke lukisan minyak raksasa di dinding dan dengan cepat melompat masuk. Permukaan lukisan itu beriak saat menelan mereka.

Nanao menghela napas heran. Ini hanyalah salah satu dari banyak pintu masuk ke labirin dari akademi.

“Aku akan memimpin jalan. Chela, bisakah kamu mengambil bagian belakang? ” Oliver bertanya.

“Serahkan padaku. Ayo pergi,” Chela setuju dan pindah ke belakang kelompok mereka. Oliver kemudian melompati lukisan itu. Setelah momen membingungkan yang terasa seperti melewati cairan lengket, dia melihat pemandangan di depannya persis seperti yang dia tinggalkan. Aula yang tampaknya tak berujung itu diselimuti selubung kegelapan.

“Teruslah, tahun-tahun pertama.”

“Jika kamu tersesat, kamu sendirian.”

Anak-anak kelas dua memberikan peringatan buruk mereka dan mulai berjalan.

Begitu orang terakhir, Chela, lewat, kelompok Oliver bergegas mengejar. Langkah kaki mereka bergema di ruang yang luas.

“…Aku ingin tahu kemana tujuan kita. Apakah kamu tahu, Oliv?”

“Sulit untuk mengatakannya. Jika yang dia inginkan hanyalah duel, kita bisa melakukannya di mana saja di luar labirin.”

Oliver tidak bisa memastikan. Surat Andrews hanya mengatakan duel mereka akan berlangsung di lapisan pertama labirin, tanpa menyebutkan tempat tertentu.

“…Menurutmu duel ini bukan jebakan, kan?”

“Aku meragukan itu. Terutama saat keadaan menjadi se-intens ini,” kata Oliver, meredakan ketakutan Pete. Itu bukan lelucon ketika seorang penyihir dari rumah bangsawan mengusulkan duel dan menyiapkan arena sendiri. Penyergapan dan serangan mendadak tidak ada artinya. Andrews mengejar kemenangan dan kehormatan, yang tidak bisa dia dapatkan jika dia menggunakan metode curang. Dibandingkan dengan terjebak antara Salvadori dan Rivermoore, Oliver jauh lebih kecil kemungkinannya untuk kehilangan nyawanya dalam duel ini.

“……”

Mereka berjalan sekitar dua puluh menit, membuat beberapa tikungan dan belokan sebelum tiba di ujung lorong. Di sana berdiri sebuah pintu ganda raksasa, dan anak-anak kelas dua berhenti di depannya.

“Di sini. Kedua duelist bisa langsung. Kalian semua, ambil jalan samping ke tempat duduk penonton. ”

“Hah? Tempat duduk penonton?” Guy memiringkan kepalanya.

Tahun kedua melantunkan mantra. Itu pasti kunci untuk membuka pintu; tak lama kemudian, pintu-pintu berat itu mulai terbuka. Mereka berenam menelan ludah ketika melihat apa yang ada di belakang mereka.

“… Colosseum, ya?” Oliver bergumam. Dan memang, di depan mereka ada arena besar yang ditutupi pasir putih yang dikelilingi oleh banyak kursi yang terletak tinggi di atas panggung. Colosseum dapat menampung total tiga ratus orang, dan saat ini tampaknya berkapasitas sekitar 80 persen. Dibandingkan dengan arena serupa, itu berada di sisi yang lebih kecil. Tetapi jika kamu menganggap bahwa itu hanya satu dari banyak tempat seperti itu di dalam labirin, skalanya cukup mengesankan.

Rahang Katie jatuh. “Apa sih…? Begitu banyak orang…”

“Lebih dari seratus tahun pertama dan kedua semua diceritakan, meskipun aku tidak melihat ada kakak kelas … Tuan Andrews benar-benar serius,” kata Chela setelah dengan cepat memindai area tersebut. Dari belakang, tahun kedua mendesak mereka untuk masuk ke dalam. Chela mengangguk dan menoleh ke Oliver dan Nanao. “Kami berempat akan berada di antara penonton. Tetapi jika kamu membutuhkannya—”

Jika ada masalah, aku akan segera membantu, dia memberi isyarat, tetapi Oliver menggelengkan kepalanya.

“Tidak. Chela, aku ingin kau menjaga mereka bertiga tetap aman. Kami akan menanganinya sendiri.”

“Oliver? Tetapi-“

“Itu tiga orang yang harus bertanggung jawab. Akan lebih berbahaya jika kamu terganggu. ”

Sadar akan banyaknya risiko, Oliver tetap bersikeras agar mereka tetap pada peran mereka.

Chela berpikir selama beberapa detik, lalu mengangguk. “…Sangat baik. Semoga beruntung, kalian berdua. ”

Dan menarik tangan Katie yang cemas, dia menuntunnya, Guy, dan Pete ke tribun. Oliver memperhatikan mereka pergi, lalu mengalihkan pandangannya ke Nanao. Mereka mengangguk satu sama lain dan melangkah ke arena ketika tahun kedua memanggil mereka dari belakang.

“Tetap di belakang. Pameran didahulukan.”

“Pameran?” Oliver mengerutkan alisnya, bingung.

Saat itu, pintu raksasa di ujung yang berlawanan terbuka, memperlihatkan seorang anak laki-laki berambut panjang yang dikenalnya—penyelenggara acara ini, Tuan Andrews. Penonton meledak dalam sorak-sorai, dan dia mengangkat tinju sebagai tanggapan saat dia berjalan ke arena. Begitu dia sampai di tengah, bocah itu mengangkat kebenciannya dengan tangan kanannya seolah-olah memberi isyarat sesuatu. Saat berikutnya, jeruji besi di dinding arena, tepat di bawah penonton, naik. Sesosok melompat dari kegelapan di dalam.

“GRRRRRRRRR!”

Anggota tubuhnya seperti manusia, tetapi jari-jarinya memiliki cakar yang tajam, dan tubuhnya ditutupi bulu yang keras. Tapi yang terpenting, kepalanya sangat mirip anjing. Ini adalah kobold, sejenis setengah manusia. Lebih banyak batang terangkat, memperlihatkan dua kobold lainnya. Mereka bertiga menggeram dan menyerang Andrews dari tiga arah.

“Dorongan!”

Dia menanggapi dengan tenang melantunkan mantra. Bilah angin melesat keluar dari kebencian Andrews, memotong kaki kobold yang memimpin hingga bersih. Pada saat yang sama, dia berbalik dan melemparkan lagi, dengan mudah melumpuhkan kobold kedua.

“GAAAAAH!”

Kobold ketiga, bagaimanapun, sudah ada di wajahnya. Sudah terlambat untuk mengucapkan mantra. Kobold menurunkan cakarnya untuk mengoyak mangsanya—tetapi Andrews membalas dengan athame di tangan kanannya, tidak khawatir sedikit pun.

“Hah!”

Dia merunduk, menghindari rahang kobold yang patah, lalu mengiris batang tubuhnya saat melewatinya. Darah berceceran dari lukanya, dan kobold itu roboh. Penonton bersorak. Nanao menoleh ke Oliver saat semangat aneh menguasai Colosseum.

“…Oliver, apa ini?” dia bertanya, ekspresi tegang.

“…Perburuan kobold. Ini adalah olahraga tradisional di antara para penyihir. Namun, setelah gerakan hak-hak sipil meningkat, sebagian besar telah ditinggalkan dalam beberapa tahun terakhir, ”jelas Oliver ketika perasaan buruk merayapi hatinya.

Pamerannya selesai, Andrews dengan cepat menghampiri mereka.

“Jadi kamu datang, Tuan Horn, Nona Hibiya. Apakah aku perlu menjelaskan pertandingan ini?”

“Pertama jelaskan niatmu. Apa yang terjadi di sini? Kukira kau memanggil kami untuk berduel,” Oliver langsung bertanya, menolak mengikuti jejak anak itu.

Andrews mendengus. “Jangan terlalu penuh dengan dirimu sendiri. Tidak akan ada kehormatan bagiku mengalahkan kalian berdua dalam duel normal. Jelas, aku harus menghadapi bawahan aku dengan cacat yang tepat. ”

Dia menunjuk ke arah arena. Oliver meringis—jadi itu memang rencananya.

“Jadi, ini akan menjadi dua lawan satu. Tim mana pun yang paling banyak membunuh selama perburuan kobold akan menjadi pemenangnya. Duel sederhana akan terlalu kekanak-kanakan. Setidaknya aku harus memberi kamu kesempatan untuk menang, ”bangga Andrews, menunjukkan keunggulannya atas mereka.

Namun, Oliver ragu ini adalah keseluruhan cerita. Dua lawan satu terdengar seperti keuntungan, tapi jelas Andrews ahli dalam olahraga ini. Oliver, di sisi lain, hanya tahu aturan umum, dan Nanao bahkan belum pernah melihat kobold sebelumnya.

Namun, perbedaan dalam pengalaman bukanlah satu-satunya masalah. Dalam perburuan kobold, keanggunan pembunuhan adalah daya tarik terbesar. Karena itu, pemburu harus tetap tidak terluka. Saat mereka terluka, mereka didiskualifikasi. Ini menempatkan Nanao pada posisi yang kurang menguntungkan. Karena dia belum mempelajari mantra serangan apa pun, dia harus bertarung dalam jarak dekat. Tidak mungkin dia bisa menangkis gerombolan kobold yang menyerang dari segala arah tanpa mengalami kerusakan.

“…Jadi karena itu, ya?”

Oliver menyadari ini persis rencana Andrews. Meskipun tampak adil dan memberi mereka keuntungan dua lawan satu, kenyataannya adalah peluang kekalahan Andrews sangat rendah. Oliver tahu bahwa kemungkinannya akan melawan mereka, karena lawan mereka harus memilih arena, tetapi ini bahkan lebih cerdik dari yang dia duga.

“……”

Tetap saja, pikir Oliver, mungkin tetap melakukannya adalah rencana terbaik. Situasinya tidak sesederhana itu sehingga kemenangan akan menyelesaikan segalanya, jadi mungkin jika Andrews menjadi yang teratas, Oliver dapat menggunakannya untuk memperbaiki hubungan mereka. Tidak seperti sebelumnya, ketika dia secara tidak sengaja melepaskan keengganannya untuk bertarung, dia bisa membuat kekalahan terlihat wajar dalam situasi ini.

Begitu dia hampir mencapai keputusan, dia melirik Nanao yang berdiri di sampingnya. Salah satu dari tahun kedua melakukan pameran lain untuk menghangatkan penonton sampai duel dimulai; Nanao menatap mereka dalam diam, bahkan tidak berkedip.

“Hei, ref! Mangsanya lari ke sudut!”

“Ah, maafkan aku. Ini terjadi pada orang-orang yang lebih pengecut.”

Siswa yang bersaing mengeluh, dan tahun kedua yang bertindak sebagai wasit melangkah ke arena, menuju kobold yang menempel di jeruji tertutup dan menangis. Itu benar-benar kehilangan keberanian setelah melihat saudara-saudaranya terbunuh dari dekat.

“Hei, anjing, berhenti merengek dan kembali bertarung! Duka!”

Siswa dengan santai melemparkan kutukan rasa sakit, menyebabkan kobold berguling-guling di tanah melolong. Dia mengangkat tongkatnya lagi, dan kobold melompat sebelum bocah itu bisa memberikan dosis kedua. Tanpa sarana untuk melarikan diri, dengan gemetar ia berlari kembali ke arena.

“Di sana, semua selesai. Tetap saja, kamu harus membunuh mereka sebelum mereka mendapat kesempatan untuk lari. ”

“Diam. Setidaknya latih anjing-anjing sialan itu,” yang lain menanggapi dengan kesal, lalu mengalihkan kebenciannya pada kobold yang menuju ke arahnya. Sebelum makhluk yang menyerang bisa mencapainya, dia memotong salah satu kakinya dengan mantra, menyebabkannya tersandung. Namun-

“Wah!”

—kobold menggunakan momentumnya untuk melompat ke depan, giginya kertakan. Siswa itu nyaris tidak berhasil mengelak, dan kobold itu mematahkan rahangnya di tempat kakinya berada. Itu bukan tampilan yang anggun, dan penonton tertawa terbahak-bahak.

“TERTAWA TERBAHAK-BAHAK! Tutup satu, ya? ”

“Hei, kamu punya dua kaki—punya hati dan biarkan anjing punya satu!”

Ejekan brutal terbang dari kerumunan. Ini tidak terduga, karena mereka tidak di sini hanya untuk menonton karya seni yang menakjubkan. Semua orang ingin melihat kecelakaan mengerikan dan masalah tak terduga, antara lain—pada intinya, semakin banyak darah yang tertumpah, semakin bersemangat mereka.

“……”

“? Ada apa, Nanao?”

Dia tumbuh semakin gelisah. Mengabaikan kekhawatirannya, Nanao diam-diam mengambil beberapa langkah ke depan, menarik napas dalam-dalam, dan…

“Cukup!!”

…seperti kilatan petir, dia meraung. Gelombang suara ledakan membuat setiap telinga manusia di Colosseum berdering.

“Kalian semua! Apa yang menyenangkan tentang ini?”

Dalam keheningan yang tiba-tiba, Nanao berbicara kepada hadirin. Suaranya tidak terlalu keras, tetapi kata-katanya secara misterius mencapai telinga penonton tanpa kesulitan. Sama seperti di medan perang itu dulu, suaranya menembus semua suara asing dengan otoritas.

“Biarkan aku bertanya lagi: Apa yang menyenangkan tentang ini? Makhluk-makhluk ini tidak memiliki keinginan untuk bertarung, namun kamu memaksa mereka ke dalam arena, bersaing untuk melihat siapa yang dapat menyiksa dan membunuh paling banyak dari mereka. Tidak hanya itu, tetapi sebagian besar dari kamu bahkan tidak mempertaruhkan keselamatan kamu sendiri, konten untuk ditonton dari atas. Apakah kamu tidak tahu betapa vulgarnya kalian semua?”

Tatapannya menyapu tribun saat dia berbicara. Bahkan jika mereka berasal dari negara yang berbeda, sebagai sesama pengguna pedang, mereka harus memiliki kode kehormatan yang sama.

“N-Nanao marah…,” Katie tergagap dari sudut tribun yang hening. Sejak “pameran” Andrews dimulai, dia sangat menentang perburuan kobold. Sekarang, bagaimanapun, dia berhenti dan ternganga melihat pemandangan di depannya. Guy, Pete, dan Chela bergabung dengannya sambil melongo.

“…Aku belum pernah melihatnya seperti itu.”

“Ya, dan dalam lingkungan yang sangat tidak bersahabat…” Chela melihat sekelilingnya.

Kerumunan, terpana oleh omelan yang tiba-tiba, perlahan-lahan kembali sadar. Mereka mulai cemberut, kesal dan semakin bermusuhan.

“A-dia pikir dia siapa?”

“Ha-ha, lihat tahun pertama berpikir dia penting.”

“Diam! Jika kamu tidak akan bertarung, pulanglah!”

“Ya, ya! Kami datang ke sini untuk melihat darah!”

Mereka berteriak balik dengan keras, seolah berusaha menutupi rasa bersalah, dan keheningan sementara itu pecah.

“……”

Nanao berdiri teguh di antara hujan hinaan. Tidak peduli berapa lama dia menunggu, sepertinya mereka hanya harus melawannya dengan kata-kata. Kerumunan di kursi tinggi mereka melemparkan setiap penghinaan dalam kamus ke gadis itu, tetapi tidak ada yang berani turun ke arena untuk membungkam lawan yang kurang ajar itu. Bahkan setelah mempertanyakan kehormatan mereka, mereka tetap menjadi penonton. Lebih dari cukup waktu berlalu baginya untuk mengkonfirmasi ini, dan akhirnya, Nanao berbalik.

“Kita pergi, Oliv.”

“Dibuat”

“Tidak ada pertempuran yang layak untuk menarik pedang kita di sini.”

Dan dengan itu, dia mulai meninggalkan Colosseum. Di mata Oliver, dia tampak lebih kesepian dari sebelumnya. Dia tidak bisa berkata apa-apa. Dari belakangnya, sebuah suara bingung berteriak:

“T-tunggu, Nona Hibiya! Menurutmu kemana kamu akan pergi ?! ”

Andrews buru-buru berlari saat dia hendak pergi. Oliver menekan tangan ke kepalanya. Jika dia berada di posisi Andrews, dia mungkin akan melakukan hal yang sama. Tetapi setelah melihat pidatonya, dia tahu bahwa bujukan di dunia tidak akan membuatnya berpartisipasi dalam perburuan kobold. Dia perlu menemukan kompromi sebelum semuanya menjadi rumit.

“…Pak. Andrews, aku tahu kamu pasti telah melalui banyak hal untuk mempersiapkan ini, tetapi jujur, aku sendiri tidak tertarik dengan perburuan kobold. Tidak bisakah kita duel biasa saja? Nanao akan lebih dari bersedia untuk berpartisipasi saat itu. ”

“Jangan menghinaku! Apakah kamu tahu berapa banyak tali yang harus aku tarik untuk mengatur ini ?! ”

Spittle terbang dari tepi bibir Andrews saat dia mengamuk. Dalam benak Oliver, itu adalah kesalahan Andrews sendiri karena tidak berkonsultasi dengan mereka sebelumnya, tapi dia bisa bersimpati dengan seseorang yang tidak memiliki banyak pilihan. Kerumunan itu terlalu besar, terlalu bersemangat untuk menerima apa pun kecuali apa yang telah dijanjikan kepada mereka. Mengecewakan mereka akan menjadi bunuh diri sosial.

Pada saat yang sama, Andrews tidak sendirian ingin menghindari itu. Segerombolan anak kelas satu yang familiar berbaris di depan gadis itu mencoba keluar dari jalan dia datang.

“Kembalilah ke sana, samurai.”

“Kamu pikir kamu siapa? Diam saja dan lakukan apa yang diperintahkan.”

“Tidak mungkin kami membiarkanmu pergi.”

“Atau kamu lebih suka kami menghajarmu duluan?”

Sekelompok siswa melotot mengancam Nanao. Kebanyakan dari mereka adalah orang yang sama yang telah menindas Katie beberapa minggu yang lalu; mereka kemungkinan juga akan mendorong Andrews untuk bertindak.

Nanao tersenyum pada ancaman kekerasan.

“…Ya, itulah yang aku lebih suka,” katanya pelan, sedikit kelegaan ironis bercampur dalam suaranya. Dia meletakkan tangannya di gagang pedangnya, dan energi gugup mengalir melalui geng. Tidak seperti selama kelas, kebencian kedua belah pihak sekarang diasah. Jika mereka bertarung di sini, darah akan tumpah.

“K-kau akan bertarung?”

“…Ayo!”

“Hah? Tunggu, kita benar-benar melakukan ini?”

“Mungkin kamu belum siap, tapi dia siap!”

Mereka dengan bodohnya mengira dia akan mundur jika mereka mendatanginya dalam kelompok. Para siswa tampak mundur karena desakannya untuk berkelahi.

Oliv menghela napas. Orang-orang bodoh yang naif. Jika dia mau, Nanao bisa saja memotong sebagian besar dari mereka sekarang.

“…Mereka benar-benar saling menyerang, ya?”

“Tidak ada bedanya bagi aku. Tapi sampai kapan kita harus terus begini?”

Anak-anak kelas dua yang bertugas menjaga keramaian mulai curiga. Penonton hanya akan puas begitu lama sebelum mereka mulai menuntut atraksi utama.

“…? Hei, yang berikutnya tidak akan keluar dari kandang mereka!”

“Lagi? Tuhan, baiklah.”

Salah satu kontestan mengeluh, memanggil wasit lagi. Mengelola kobold adalah bagian pekerjaan yang paling memakan waktu, jadi tidak jarang mereka dipanggil berulang kali. Namun, jika itu terjadi terlalu banyak, maka kegembiraan orang banyak akan mereda.

Memegang kebencian di tangan kanannya, siswa mengintip ke dalam kandang. Di sudut gelap, dia bisa melihat lima kobold meringkuk dan menggigil. Dia menggelengkan kepalanya. Mereka telah mencampurkan stimulan ke dalam makanan kobold sebelumnya untuk mencegah hal ini, tetapi kelompok hari ini tampaknya sangat lemah lembut.

“Hei, sudah keluar dari sini! Kamu ingin terluka—?”

Saat dia mengancam mereka dengan pedangnya, sepasang mata bersinar muncul dalam kegelapan di seberang kobold yang meringkuk.

“Hah?”

Terkejut, dia mengayunkan pedangnya ke arah mereka. Seharusnya hanya ada lima yang tersisa di kandang, pikirnya linglung. Pada saat dia merasakan deru angin dan kehadiran yang mendekat, sudah terlambat. Saat berikutnya, tubuhnya berlayar di udara di atas arena.

“…Hah?”

Wasit tergelincir di tanah, darah menetes dari bibirnya, lalu tidak bergerak lagi. Siswa lain di arena memucat ketika dia melihat apa yang terjadi selanjutnya.

“KRRRRRR…”

Seekor binatang ajaib menggeram dan muncul dari kegelapan kandang. Ini bukan kobold—dalam cahaya, dia bisa melihat tingginya lebih dari tujuh kaki. Otot-otot yang lentur menutupi tubuh humanoid dan anggota tubuhnya yang panjang; tidak sulit untuk membayangkan seberapa kuat benda ini. Cakarnya tajam, dan paruh di kepalanya tidak dapat disangkal seperti burung pemangsa. Bulu-bulu yang dulu menutupi tubuhnya sekarang sebagian besar rontok, dengan bercak-bercak kulit yang mengintip.

“Tunggu, apa-apaan ini? Hei, ref—”

Menghadapi ancaman yang tidak terduga, dia melihat ke wasit untuk menghadapinya — kesalahan fatal. Berfokus pada mangsa berikutnya, binatang itu bergegas maju. Kecepatannya jauh melampaui apa yang dibayangkan siswa itu, dan sebagai hasilnya, dia hampir sepenuhnya tidak sadar.

“Mendengarkan!”

Bocah itu mencoba menyerang dengan pedangnya, tetapi cakar makhluk itu tersapu oleh dorongan paniknya dan tenggelam jauh ke dalam perutnya. Bahkan sebelum dia bisa merasakan sakit apa pun, binatang itu mengangkat kembali kakinya, empat cakarnya masih terkepal erat.

“Gaaaaaaaaaahhhh!”

Jeritan melonjak dari tenggorokan bocah itu. Beberapa detik sebelum dia pingsan karena rasa sakit, dia menyaksikan isi perutnya sendiri dicabut dari tubuhnya.

“…?!”

“Hei, ini buruk!”

“Kontrol benda itu!”

Menyadari hal-hal yang tidak benar, sisa wasit tahun kedua melompat ke arena dengan kebencian mereka siap. Mereka melepaskan sekumpulan mantra, semuanya ditujukan pada binatang buas di tengah arena tempat bocah itu pernah berdiri.

“KIYAAAAAAAAH!”

Teriakannya memekakkan telinga. Angin kencang yang dihasilkan binatang itu melonjak melalui arena, merobohkan semua mantra yang masuk. Anak-anak kelas dua membeku ketakutan. Binatang itu memelototi mereka semua, matanya berkilauan.

“S-sialan—!”

“Ini dia! Siapkan dirimu!”

Para penyihir beralih ke pertahanan, menyadari kekuatan abnormal binatang itu. Mantra terbang dengan kacau di udara, tetapi binatang itu tidak berhenti bahkan sedetik pun. Dengan setiap kilatan cakarnya, darah menyembur menjadi bunga merah besar. Pertarungan yang sebenarnya telah dimulai, menandakan akhir dari kompetisi yang mematuhi aturan.

“Oliver, apa itu?” Nanao berbalik dan bertanya.

“Seekor garuda…,” gumam Oliver bingung. Dia bahkan tidak berusaha menyembunyikan getaran dalam suaranya. Setiap detik berlalu, tahun kedua jatuh ke cakar binatang itu. “Ini adalah binatang ajaib humanoid dengan kepala burung yang hidup di dataran tinggi Indus. Mereka memiliki tubuh yang kuat dan ketahanan sihir yang tinggi, dan dikatakan bahwa sayap mereka dipenuhi oleh elemen angin dan api… Aku belum pernah melihatnya sebelumnya.”

Oliver melihat ke sekeliling arena saat dia menjelaskan. Dia melotot tajam pada anak laki-laki yang berdiri tercengang di dekatnya.

“Apakah ini hasil karya kamu juga, Tuan Andrews?”

“B-bagaimana aku tahu? Tidak ada yang memberitahuku tentang monster itu…!”

Dia dengan kuat menggelengkan kepalanya.

Oliv menggertakkan giginya. Ini jauh lebih buruk daripada jika itu semua adalah semacam jebakan. “Jadi tidak ada yang mengendalikan hal ini? …Kau pasti bercanda.”

Sementara itu, burung iblis Indus mengamuk, mencari pembunuhan berikutnya. Lebih dari setengah dari dua puluh dua tahun yang bertanggung jawab sekarang tenggelam dalam lautan darah. Dalam hiruk-pikuknya, garuda telah menendang beberapa jeruji besi arena, melepaskan kobold yang ketakutan yang dengan panik memanjat ke tribun untuk menghindari kematian yang akan segera terjadi.

“Sialan! Menjauhlah, sial! Kembali!”

“Ingin aku membakarmu dengan sihir ?!”

“GAAAAAHHH!”

Para kobold tidak berhenti, bahkan dengan tongkat yang diarahkan ke mereka. Mereka menyerbu ke arah penonton, lebih suka menghadap tongkat daripada tetap di bawah. Kepanikan pecah di antara barisan depan. Saat binatang ajaib pergi, kobold menjadi lemah, tetapi sekawanan yang melarikan diri untuk hidup mereka terlalu banyak untuk sebagian besar siswa tahun pertama.

Tetapi bahkan adegan kacau itu sangat indah dibandingkan dengan tragedi yang terjadi di tengah arena.

Oliver mencabut pedangnya ketakutan. “Kobold dan troll tidak punya apa-apa pada makhluk ini!” dia berteriak. “Itu familiar binatang suci! Tahun pertama dan kedua tidak bisa menangani monster dengan levelnya!”

Tiba-tiba, dia merasakan kehadiran di atas kepalanya dan melihat ke atas—napasnya tercekat di tenggorokan. Di atap Colosseum muncul sebuah pesan dalam tulisan Yelglish berwarna merah darah.

Bagaimana kamu suka diburu?

Pesan itu menghantamnya seperti sambaran petir, dan Oliver menyadari persis apa yang sedang terjadi. Di sisi lain, para siswa yang mencoba menghentikan Nanao sebelumnya telah sepenuhnya menyerah pada teror dan melemparkan diri ke pintu.

“P-pintunya! Mereka tidak akan terbuka!”

“Kamu bercanda! Seseorang! Seseorang, buka!”

Beberapa tahun kedua datang berlari dan dengan cepat mengucapkan kata sandi. Tapi pintu-pintu itu tidak mau bergerak. Para siswa menggerakkan tangan mereka melintasi pintu masuk, wajah mereka berubah putus asa.

“Tidak berguna. Itu telah dikunci dengan mantra yang berbeda!”

“Aku bahkan tidak bisa mulai memahami formula ini. Mantra pembuka kunci kami tidak akan melakukan apa-apa…”

Mereka berdiri tercengang oleh sihir yang keluar dari liga mereka, sementara tahun-tahun pertama berusaha lebih keras untuk membuka pintu. Tiba-tiba, suara sesuatu yang basah kuyup datang dari belakang mereka. Dengan ketakutan, mereka berbalik—dan apa yang tampak seperti nyali siswa kelas dua yang baru saja dikalahkan, terlempar ke kaki mereka.

“Wa-waaaaahhhh!”

“Lakukan sesuatu! Buru-buru! Buru-buru! Cepat, cepat, cepat!”

“Bisakah kita mendobrak pintu dengan sihir?!”

“Ini labirin! Pintunya tidak terlalu lemah!”

“Lalu apa yang kita lakukan?”

“Kita akan mati! Jika kita tidak cepat, benda itu akan membunuh kita semua!”

Sebuah paduan suara teriakan dan ratapan meletus. Saat para siswa panik, cakar burung itu menebas siswa kelas dua lainnya, yang jatuh ke tanah. Satu-satunya saat garuda berhenti adalah untuk menghabisi korbannya. Tatapannya menyapu seluruh area, akhirnya fokus pada kelompok yang berkumpul di depan pintu. Itu telah melihat target berikutnya.

“FOOOOO…”

Sangat kontras dengan perilakunya sebelumnya, garuda perlahan mendekat. Apakah ini untuk melestarikan energinya atau karena tidak perlu terburu-buru melawan orang lemah seperti itu, tidak mungkin untuk mengatakannya. Pasir berderak di bawah kakinya seperti jam yang berdetak menuju malapetaka tahun pertama.

“Ah… Urgh…”

Andrews berdiri diam saat mendekat. Dia bahkan tidak bisa mengambil sikap dasar, dan ujung pedangnya di tangan kanannya bergetar hebat. Oliver memperhatikan ini.

“Tenanglah, Tuan Andrews!” dia berteriak. “Ini berburu yang paling menakutkan dulu!”

“Uuuuhhh…!”

Menyadari pertarungan tidak bisa dihindari, Oliver mengangkat pedangnya ke posisi setengah dan berhadapan dengan burung iblis. Merasakan keinginannya untuk bertarung, garuda berhenti. Matanya yang seperti burung pemangsa berputar di antara kedua anak laki-laki itu, menilai mereka—sampai salah satu dari mereka menyerah pada tekanan.

“Yeek! U-uwaaaah!”

“Andrews!”

Bocah itu memunggungi burung iblis dan berlari. Pada saat yang hampir bersamaan, garuda meluncur ke depan. Cakarnya, yang mampu menghancurkan duri dan mengeluarkan isi perutnya, melesat lurus ke arah punggung Andrews. Oliver tidak akan pernah tepat waktu.

“Berhenti!”

Tapi saat air mancur darah baru hendak memuntahkan, pedang seorang gadis mengintervensi. Pukulan yang meremukkan tulang bergema melalui pergelangan tangan, bahu, dan pinggulnya hingga ke kakinya yang tertanam di tanah seperti akar dalam dari pohon raksasa.

“Tidak terhormat menyerang lawan yang melarikan diri,” bisik gadis itu saat pedangnya bergulat dengan cakar garuda, nyaris tidak mendorongnya ke belakang. Di matanya tidak ada rasa takut, atau bahkan kebencian. Dia menyambut lawannya yang kuat dengan sukacita seorang pejuang. “Aku yang akan melawanmu. Di sini, garuda, dasar manusia burung yang mengerikan!”

“KUUUUUUU…”

Mana tembus pandang mengalir melalui rambutnya, mengubahnya menjadi putih. Setelah perjuangan panjang, burung iblis itu menarik kakinya dan melompat kembali. Nanao mengangkat pedangnya ke posisi tinggi lagi, dan mereka saling berhadapan dalam keheningan selama beberapa detik. Tidak sepatah kata pun diucapkan, namun tampaknya ada semacam saling pengertian di antara mereka.

“Sudahlah!”

“KEEAAAAAAAH!”

Dalam sinkronisasi yang hampir sempurna, mereka saling meluncurkan.

“Haaaaaaaaaa!”

“KEEAAAAAAAH!”

Sebuah kaki baja melesat seketika, cakarnya mampu mengakhiri hidup dalam satu serangan. Serangan kekuatan penuh garuda akan dengan mudah mencabik-cabik tubuh manusia yang lemah, namun Nanao melawan hanya dengan pedangnya. Sang garuda melepaskan tendangan sabit, yang langsung dia pukul mundur. Ia kemudian menjatuhkan cakarnya dalam tendangan kapak, yang dia tangkap dan lepas dari ujung pedangnya—dan pada saat itu, sebuah celah muncul, di mana dia menyelipkan serangan balik yang tajam.

Reign of the Seven Spellblades v01 [Yen Press] [LuCaZ]

“Hai!”

“KEEYAAH!”

Bahkan bagi para penyihir yang menyaksikannya sendiri, itu tampak seperti adegan dari dongeng. Itu sangat berbeda dari pertempuran yang mereka tahu. Perburuan kobold dikenal karena keanggunannya, tetapi tidak ada yang ditemukan di sini. Di hadapan mereka ada avatar pedang yang sangat murni dan sederhana, seperti semacam keajaiban.

“KEEYAAAAAH!”

Tapi garuda adalah familiar ajaib. Itu menentang semua logika, mengandalkan lebih dari sekadar serangan fisik. Menanggapi panggilannya, angin di sekitarnya mulai mengaum. Sang garuda melompat dari tanah dan melebarkan sayapnya, terangkat oleh arus bawah yang kuat.

“KEEYAAH!”

“Mm?!”

Mengendarai penarik, itu melepaskan tendangan di udara. Tapi tidak seperti di tanah di mana ia harus berlabuh dengan satu kaki, di udara ia bisa menyerang dengan kedua pasang cakar sekaligus, gerakan burung yang tidak mungkin dilakukan dengan tubuh manusia. Bahkan Nanao, yang telah menangkis serangan ganasnya hanya dengan pedangnya, tidak bisa menilai sepenuhnya serangan baru ini.

“Puji Dektor!”

Tepat sebelum tumbukan, kekuatan horizontal mendorong tubuhnya keluar dari lintasan cakar. Oliver, dengan membalikkan mantra tarik yang dia gunakan dalam drama komedi magisnya, telah menyelamatkan hidupnya. Sang garuda sama sekali tidak terpengaruh, tetapi mantra itu telah mencapai tujuannya.

“KEEYAAH!”

“Ini dia!”

Menyadari siapa yang mengganggu, garuda mendarat dan mengubah target menjadi Oliver. Itu bergegas maju dengan kecepatan luar biasa, dan dia harus secara paksa menekan instingnya untuk mengucapkan mantra. Dia sudah tahu sekarang bahwa sebagian besar serangan berbasis mantra tidak berguna melawan penghalang anginnya.

“Hah!”

Mengetahui hal ini, Oliver berlari ke arah garuda yang mendekat sendiri. Tepat sebelum tumbukan, dia mengaktifkan mantra spasial—tanah di bawah kakinya miring hingga delapan puluh derajat, dan dia jatuh ke posisi awal berjongkok sambil berlari. Ini adalah jurus bumi gaya Lanoff: Langkah Kuburan. Dengan memanipulasi tanah, dia bisa langsung mengubah posisinya. Sang garuda berusaha menendang perut Oliver, tetapi cakarnya malah menggesek di atas kepalanya. Tiba-tiba, dia dan garuda menjadi sangat dekat. Oliver meletakkan tangan kirinya di tanah agar tidak terlempar sepenuhnya ke depan, lalu menggesek kaki jangkar burung iblis itu.

“KEEYA?!”

“Haah!”

Dia membidik apa yang akan menjadi paha pada manusia, menghindari bagian yang ditutupi oleh cakar dan sisik yang keras. Saat pedangnya melakukan kontak dengan dagingnya, garuda membuat lompatan dengan satu kaki saat masih dalam tendangan tengah.

“Hah…?!”

Oliver tertangkap basah oleh sensasi pedangnya mengiris udara. Setelah melarikan diri, garuda melakukan flip, didukung oleh aliran udara, dan mendarat dengan anggun dari jarak yang cukup jauh. Sejumlah kecil darah menetes dari goresan di kakinya. Serangan mendadak anak laki-laki itu sayangnya hanya berhenti membelah daging.

“Terlalu dangkal…!”

“Oliver!”

Kembali berdiri, Nanao berlari ke Oliver dan berdiri di sampingnya, pedangnya ada di tengah. Oliver mengambil posisi tengah juga, dan mereka menghadapi burung iblis itu bersama-sama.

“Jangan masuk tanpa rencana! Sudah kubilang, elemen angin dan api melayani garuda!” katanya dengan tegas. Mereka tidak bisa hanya menilai kemampuannya berdasarkan apa yang bisa mereka lihat—ini adalah aturan besi untuk bertarung melawan binatang ajaib tingkat tinggi. Dalam kasus garuda, meskipun tampak mirip dengan mereka dengan dua tangan dan dua kaki, dengan bantuan angin, gerakannya dengan mudah menentang akal sehat. Peringatannya memperkuat kenyataan di depan mata mereka, dan Nanao mengangguk.

“Mm, aku merasakannya sendiri… Itu adalah youma sejati.”

Sementara itu, Chela dan yang lainnya menyaksikan pertandingan kematian dari tribun yang kacau.

“…Dia bahkan berhadapan langsung dengan garuda itu… Nanao, kamu penuh kejutan…!” Chela bergumam, ekspresinya bercampur antara kagum dan takut.

Guy dengan putus asa berdiri di tempatnya agar tidak tersapu oleh para siswa yang panik, matanya menatap arena.

“Hei, kita harus membantu!” dia berteriak. “Semua tahun kedua turun!”

“Benar! Tunggu saja, kalian berdua! Aku datang-“

Guy dan Katie melompat masuk, tetapi Chela dengan tajam menjulurkan lengannya. Punggungnya masih menghadap mereka, dia berteriak pada mereka dengan kekerasan yang tidak terpikirkan olehnya.

“Membantu? kamu pikir kamu dapat membantu dengan pertarungan ini? Jangan konyol.”

“Apa-? Setidaknya kita bisa membantu mereka dengan sihir!”

“Itu tidak akan berhasil. kamu melihat bagaimana itu membantai tahun kedua, bukan? ” kata Chela, menatap lautan darah yang menyebar ke seluruh arena. Dalam benaknya, dia bisa melihat teman-temannya berlari menuju kematian mereka seperti siang hari. “Jika kamu mendekat, kamu hanya akan berakhir seperti mereka. Tidak, sebenarnya, Oliver dan Nanao akan mencoba melindungimu… Aku tidak perlu menjelaskan apa yang terjadi selanjutnya, kan?”

Nafas mereka tercekat di tenggorokan. Dia mengatakan mereka akan lebih menjadi penghalang daripada bantuan. Katie tidak bisa menyangkalnya, tapi dia tetap tidak mau menyerah. “Tapi… Tapi bagaimana denganmu, Chela?! Bahkan jika kita tidak bisa melakukan apa-apa, mungkin kamu—”

“Guruh!”

Sebuah mantra memotongnya. Listrik menyembur dari athame Chela dan mengenai kobold yang hendak menerjang Katie. Demi-human itu pingsan karena kejang-kejang. Teman-temannya ternganga, dan Chela menggigit bibirnya.

“Kalau saja aku bisa. Tapi tolong coba tenang. Jika aku meninggalkanmu di sini, siapa yang akan melindungimu dari binatang buas ini?” dia bertanya, menunjuk ke sekelilingnya. Lebih dari sepuluh kobold yang hiruk pikuk menyelinap mendekat, mencari kesempatan terbaik untuk menancapkan gigi mereka ke para siswa. Bahkan ada perang di antara mereka. Itu pasti telah lolos dari sangkar lain, atau dilepaskan pada mereka oleh siapa pun yang merancang kekacauan ini. Bagaimanapun, itu adalah musuh lain yang harus mereka kendarai.

“Sekarang, gambarkan kebencianmu. Fokus pada melindungi diri sendiri dan percaya pada teman-teman kita. Hanya itu yang bisa kita lakukan sekarang!” katanya dengan tegas, yang pertama menyiapkan pedangnya. Dia telah berjanji pada Oliver bahwa dia akan melindungi Katie, Guy, dan Pete dengan cara apa pun. Dia memelototi kobold, menjauhkan mereka, sementara di sudut matanya dia mengawasi pertandingan maut di tepi arena.

“Aku mempercayaimu, Oliver…!” dia berbisik.

Cakar burung iblis itu menendang debu saat mereka tenggelam ke tanah. Entah bagaimana, Oliver berhasil menghindar, dan saat dia bersiap untuk serangan berikutnya, dia mati-matian mencari jalan keluar.

“Huh… Huff…!”

Saat dia bertarung dengan sihir dan pedang, dia menganalisis pergerakan musuh. Perbedaan dalam kemampuan fisik mereka terlihat jelas—selama mereka bertarung dalam jangkauan tendangannya, tidak ada satu serangan pun yang bisa mereka lawan sepenuhnya. Terlebih lagi, mantra apa pun yang dia lontarkan diblokir oleh penghalang angin ilahi binatang itu. Bahkan serangan mendadaknya yang melibatkan penggunaan seni pedang nyaris gagal mendaratkan pukulan mematikan.

Satu-satunya berkah dalam situasi yang mengerikan ini adalah bahwa garuda telah dilemahkan untuk mematuhi penyihir yang dilayaninya. Bagian bulu yang dipetik dengan kejam adalah buktinya. Akibatnya, garuda tidak bisa menggunakan elemen lain yang dikenalnya: api. Jika bukan karena itu, dia dan Nanao pasti sudah dibunuh sejak lama.

“Haaaaaa!”

“KEEYAAAAAH!”

Nanao mengayunkan garuda, mengambil tempat Oliver di garis depan. Satu-satunya pilihannya adalah menghindari serangannya dengan teknik atau entah bagaimana menangkis, jadi fakta bahwa dia menyerang lebih dulu adalah hal terbodoh yang pernah dilihatnya. Dia menganggap aliran sihir bawah sadar di dalam dirinya adalah apa yang memungkinkannya, tetapi ketika dia mempertimbangkan biaya mengerikan yang dikenakan pada tubuh kecilnya, dia bertanya-tanya berapa lama dia bisa mempertahankannya.

“……!”

Tidak ada harapan untuk bantuan dari siswa lain. Bahkan tahun kedua yang tidak diragukan lagi terampil telah ditebang pada awal pertempuran. Anak-anak kelas satu yang saat ini mengompol karena ketakutan tidak layak untuk dipertimbangkan. Apa yang bisa dia harapkan dari orang-orang yang berlari di sepanjang tribun dan menggigil di depan pintu masuk?

Satu-satunya sekutunya yang andal, Chela, berusaha keras membela teman-teman mereka dari para kobold. Dia setuju dengan keputusannya. Apakah dia meninggalkan Katie, Guy, dan Pete di belakang atau membawa mereka ke sini, dia tidak bisa melihat masa depan di mana salah satu dari mereka tidak mati. Untuk tahun-tahun pertama yang tidak memiliki pengalaman tempur, arena itu benar-benar pertumpahan darah. Satu-satunya di sini yang bisa mengusir garuda kembali adalah dia dan Nanao. Dan dari analisis ini, sebuah rencana khusus terbentuk di benaknya. Namun, dia tidak dapat menyangkal bahwa itu, paling banter, memiliki peluang kurang dari lima puluh lima puluh untuk berhasil.

“Mendengarkan!”

Dia gagal menghindari tendangan dengan benar, dan cakar garuda menebas sisi tubuhnya. Rasa sakit yang membakar membakar seluruh tubuhnya. Nanao dengan cepat bergegas membantunya dan entah bagaimana menahan serangan kedua agar tidak membunuhnya.

Oliver mendecakkan lidahnya saat dia mundur. Lukanya terlalu dalam untuk diabaikan. Dia bisa mengabaikan rasa sakit, tapi kemudian isi perutnya akan tumpah. Dia tidak punya waktu untuk menyembuhkannya sepenuhnya, tapi mungkin dia setidaknya bisa memperbaiki permukaan kulitnya. Keputusannya dibuat, dia menunjukkan kebenciannya pada luka itu—dan dari sudut matanya melihat seorang anak laki-laki yang dikenalnya tergeletak di tanah. Mata Oliver melebar.

“Pak. Andrew?! Kamu masih di sini?! Cepat, berlindung!”

“…Ah… Ugh…”

Bocah itu bahkan hampir tidak bisa membentuk kata-kata. Oliver dengan enggan menekan tangannya ke lukanya dan berlari ke arahnya. Dia tidak terlalu mengkhawatirkan keselamatannya dan lebih khawatir akan mengganggu fokus Nanao. Mengawasi satu saat dia terus bertarung, dia menarik tangan Andrews dan melompat ke dalam kandang Colosseum yang kosong.

“Mendengarkan!”

Begitu mereka masuk, dia berlutut dan dengan cepat melanjutkan merapal mantra penyembuhan. Andrews menatapnya kosong saat dia mengatupkan rahangnya kesakitan.

“A-apakah kalian berdua tidak takut…?” dia bertanya, suaranya bergetar.

“Apa?!”

Pertanyaannya begitu bodoh sehingga membuatnya melupakan rasa sakitnya untuk sesaat. Anak kelas satu mana yang tidak takut dengan burung iblis itu? Oliver ingin menyerang Andrews tetapi menghentikan dirinya sendiri. Matanya terfokus pada gadis yang terus bertarung jauh dari mereka.

“Tidak… aku ragu dia takut.”

Nanao bertukar pukulan demi pukulan dengan garuda, tidak pernah meringkuk dan tidak pernah mundur selangkah pun. Itu mengingatkannya pada malam itu dia mencoba masuk ke tengah perkelahian antara dua siswa yang lebih tua, namun ini sedikit berbeda. Nanao tidak lagi ingin mati. Dia adalah pejuang yang sempurna, dengan musuh yang tangguh untuk dikalahkan di depannya dan orang-orang yang harus dilindungi di belakangnya. Dan ini membawa kegembiraannya.

“Nanao lebih suka melawan binatang ajaib yang mengamuk satu lawan satu daripada membunuh lusinan kobold yang meringkuk. Itu cara pedangnya, Tuan Andrews.”

“……!”

“Bodoh, kan? Aku juga berpikir begitu… Bahkan sekarang, aku ketakutan setengah mati. Ketika aku berpikir untuk kembali ke arena itu, aku mulai berharap luka aku tidak menutup. Jika tindakannya heroik, maka aku tidak lebih baik dari biasanya.”

Oliver tidak bisa menghentikan kata-kata itu keluar saat dia menunggu lukanya cukup sembuh. Dia tidak benar-benar berpikir dalam-dalam. Kata-kata itu keluar begitu saja dari mulutnya.

“Tapi itu sebabnya aku tidak bisa meninggalkannya. Ini Kimberly, bukan dunia luar. Aku harus mengajarinya sesuatu tentang bagaimana menjadi biasa, atau dia dan kepahlawanannya akan menendang ember lebih cepat daripada nanti. Dan itulah mengapa aku tidak bisa tetap takut selamanya.” Dia terkekeh pada dirinya sendiri. Dari sudut matanya, dia melihat Andrews menundukkan kepalanya diam-diam. Tiba-tiba Oliv teringat sesuatu.

“Dia juga ingin melihat ilmu pedangmu,” tambahnya.

“…!”

“Nanao adalah yang paling bersemangat untuk duel hari ini. Kamu seharusnya melihatnya tadi malam, melompat-lompat seperti anak kecil di Malam Natal—dia jelas tidak peduli dengan perasaanku… Itu sebabnya perburuan kobold bukanlah ide yang bagus. Ini tidak pernah tentang menang atau kalah. Dia datang ke sini secara khusus untuk merasakan dampak pedangmu terhadap miliknya.”

Jika duel itu terjadi seperti yang Nanao inginkan, mungkin mereka bisa sedikit mengerti. Menyadari betapa naifnya dia, Oliver tersenyum pahit. Dia tidak bisa membantu. Seberapa besar pengaruh gadis itu padanya?

“Kau dan aku, kau dan dia—kita semua entah bagaimana terus saling merindukan…walaupun kita semua ingin lebih mengenal satu sama lain,” gumamnya sedih. Luka di sisinya sekarang menutup, Oliver menarik napas dalam-dalam dan bangkit. Hanya permukaannya yang disembuhkan, jadi rasa sakitnya masih kuat, tapi itu tidak menghalanginya untuk melakukan apa yang dia perlukan.

“Tapi tidak semuanya berjalan seperti yang kita inginkan, bukan, Tuan Andrews?” tanyanya, lalu berbalik dan lari keluar kandang. Jika ekspresi Andrews berubah sama sekali, Oliver tidak melihatnya.

“Di sini, burung Indus iblis!”

“KEEAAAAAAAH!”

Oliver berlari kembali ke arena dan melompat lurus di antara Nanao dan garuda. Dia disambut dengan gelombang tendangan; Oliver berpura-pura, melihat ke satu arah tetapi bergerak ke arah yang lain, nyaris tidak berhasil menghindari mereka satu demi satu. Dia tidak akan dicabik-cabik dengan mudah. Bahkan jika dia tidak bisa menghadapi monster itu secara langsung seperti Nanao, dia memiliki satu atau dua trik di lengan bajunya.

“Menabrak!”

Segera setelah melompat ke samping untuk menghindari tendangan, dia menembakkan mantra ledakan ke wajah musuhnya. Tepat sebelum itu bisa dilawan oleh angin pelindung garuda, dia menyalakannya.

“KEEYAAH?!”

Lampu kilat meledak di depan wajahnya dengan suara yang mengerikan. Cahaya terang membakar mata garuda, menghentikan makhluk itu sejenak. Oliver menggunakan kesempatan itu untuk mundur dan berbaris kembali dengan Nanao untuk yang kesekian kalinya.

“Kami tidak memiliki stamina yang cukup untuk mempertahankan ini. Ayo selesaikan dengan serangan berikutnya, Nanao.”

“Dipahami. Apa rencanamu?”

“kamu menghindari tendangan berikutnya dan mendekat untuk memberikan pukulan terakhir. Aku akan menahan angin agar tidak mendorongmu kembali.”

Terlalu gegabah untuk menyebut sebuah rencana. Tidak ada waktu untuk menjelaskan secara rinci, tetapi Oliver masih siap untuk menolaknya. Namun, Nanao mengangguk tanpa ragu.

“Sangat sederhana memang. Potong dengan sekuat tenaga, katamu? ”

“Aku senang kamu setuju, tapi biasanya, di sinilah kamu bilang aku gila.”

“Apakah itu? Yelglish-mu terkadang bisa sangat sulit, Oliver.”

Keningnya berkerut bingung. Oliver hanya bisa tersenyum canggung—ini pasti salah satu bakatnya juga. Dia tidak percaya dia merasa santai sekarang, sepanjang waktu.

“Aku hanya akan mengatakan bahwa kamu sendiri tidak terlalu buruk di Yelglish. Siap? Ayo pergi!”

“Benar!”

Mereka saling memberi isyarat kesediaan mereka untuk mengakhiri ini. Dengan mata tertuju pada burung iblis yang menghalangi jalan mereka, mereka bergegas maju.

“Haaaaaa!”

Nanao mengeluarkan teriakan prajurit saat dia berlari. Sang garuda melepaskan tendangan, yang diblokirnya dengan pedangnya untuk keenam kalinya. Dengan segenap kekuatan dan jiwanya, dia akhirnya menang atas kaki binatang itu.

Sang garuda menarik kakinya ke belakang dan mundur. Ketika Nanao melakukan serangan berikutnya, serangan itu melompat dan menyingkir dengan kedua kakinya, melompat ke udara.

“KEEYAAH!”

Itu melebarkan sayapnya, dan angin menderu. Mengendarai embusan angin, itu mengulangi serangan dua cakar di udara yang membuatnya tidak sadar di awal pertempuran—seperti yang telah dihitung Oliver.

“Dorongan!”

Dia melepaskan mantra angin, membidik saat angin kencang mulai berputar di punggung burung iblis itu. Dalam benaknya, dia membayangkan gunung raksasa yang misterius jauh di timur dan angin kering yang membekukan yang bertiup melalui dataran tinggi berbatu dan tak bernyawa. Penglihatannya memberinya wawasan—garuda tidak mengendalikan angin yang melindunginya. Itu hanyalah respon otomatis oleh elemental saat merasakan binatang itu dalam bahaya.

Tidak ada yang diketahui secara pasti tentang elemental, makhluk yang ada di suatu tempat di antara batas partikel sihir dan kehidupan. Biologi magis memperlakukan kasus-kasus di mana unsur-unsur menghuni makhluk hidup selama bertahun-tahun sebagai contoh hubungan simbiosis. Sebagai imbalan untuk memberikan perlindungan garuda, unsur-unsur ini berkembang dari mana inangnya, pada dasarnya menciptakan ekologi saling membantu. Namun, meskipun terjalin erat, mereka pasti bukan makhluk yang sama.

Sebagai aturan umum, elemen cenderung berkumpul bersama dengan elemen serupa. Bisa dibilang itu adalah insting mereka untuk menjadi lebih besar dan lebih kuat untuk menstabilkan keberadaan mereka. Jadi, muncul pertanyaan: Bagaimana jika elemental yang melindungi garuda kebetulan bertemu dengan sesama elemental mereka?

“KEEYAAH?!”

Hanya ada satu jawaban: Mereka akan bertemu. Kontrol Oliver yang baik memungkinkan dia untuk secara ajaib menyesuaikan angin agar tampak seperti elemen lain, menyebabkan elemen garuda berbelok dan mencoba bergabung dengannya. Ini adalah teknik tingkat tinggi yang umumnya dikenal sebagai sihir gangguan. Angin yang mampu menipu elemental hanya bisa disulap pada saat-saat terakhir yang memungkinkan, setelah Oliver menganalisis seluruh pertempuran mereka sejauh ini.

“Ohh!”

Sang garuda, tanpa dukungan angin yang diharapkannya, tersandung di udara dan mulai jatuh. Oliver telah mengantisipasinya. Tapi saat berikutnya, perasaan mengerikan di perutnya terbukti akurat.

“KEEYAAAAAH!”

Dua angin kencang meletus dari punggung burung iblis itu. Selama elemental yang Oliver tipu hanyalah satu bagian dari keseluruhan, wajar saja jika mereka dengan cepat mencari perlindungan di antara kelompok lain. Bagian yang mengerikan adalah seberapa cepat itu terjadi. Dia segera menyadari garuda akan mendapatkan kembali pijakannya sebelum Nanao bisa menyerang.

“Tidak di jam tanganku!”

Tidak ada waktu untuk berpikir. Dia mendorong dirinya ke tempat garuda itu bertujuan untuk menyerang. Dia mungkin akan menerima pukulan itu, tetapi dengan stamina mereka yang terbatas, ini adalah kesempatan terakhir mereka. Jika dia tidak segera dibunuh, dia akan dengan senang hati menyerahkan sebagian tubuhnya—bahkan salah satu anggota badan atau sebagian isi perutnya—selama Nanao bisa melakukan pukulan mematikan.

Oliver menyerbu ke depan, bersiap untuk mati. Tapi saat berikutnya, massa udara mengalir melewati matanya. Burung iblis itu terguling, sama sekali tidak sadar oleh tiupan angin.

“…?!”

Ini bukan tipuan kecil seperti sihir pengganggu. Kekuatan angin magis yang kuat ini menyebarkan unsur-unsur dan menyapu kaki garuda keluar dari bawahnya tepat sebelum ia bisa mendarat. Kekuatan penghancurnya sangat melampaui apa pun yang dia mampu, Oliver yakin dia berhalusinasi. Tapi saat itu, di sudut matanya, individu yang bertanggung jawab muncul dari belakang garuda, agak jauh dari pertempuran mematikan mereka.

Di sana berdiri seorang anak laki-laki, mengumpulkan keberaniannya dengan kebencian di tangan, berusaha sekuat tenaga untuk tidak gemetaran. Oliver, kaget dan kagum, meneriakkan nama yang dikenalnya:

“Pak. Andrew!”

“Haaaaaaa!”

Sang garuda jatuh ke tanah, dan kali ini, Nanao dapat menyerbu masuk. Ia dengan putus asa mencakarnya dengan cakarnya, tapi dia tidak berkedip. Dia bahkan tidak pernah berpikir untuk mencoba peruntungannya dan menghindarinya. Cakarnya mencabik-cabik dagingnya seperti mandolin; terselubung dalam badai darah, gadis itu mendekati garuda. Darahnya akan menjadi persembahan terakhirnya.

Baja melintas saat dia mengiris daging dan tulang monster itu. Serangannya yang meningkat dari tengah secara abadi memisahkan kepalanya dari tubuhnya bahkan sebelum dia bisa merasakan rasa sakitnya. Kepala burung iblis itu jatuh dan berguling-guling di tanah. Dalam beberapa detik sebelum kehidupan meninggalkannya dan cahaya memudar dari matanya, pemandangan terakhir yang menembus retinanya adalah sosok gadis yang telah membunuhnya.

Beberapa saat kemudian, tubuh garuda mengikuti dan terguling ke depan ke pasir. Elemental angin, setelah kehilangan inangnya, mulai menetap. Baik penonton, yang mencoba melarikan diri, dan kobold, yang menyerang mereka, sama-sama melongo melihat pemandangan itu. Keheningan kemenangan memenuhi Colosseum yang luas.

“Apakah … Apakah dia … melakukannya?” Andrews bertanya dengan gemetar, terlalu kaku untuk menurunkan pedangnya. Oliver menoleh ke sekutu mereka yang sama sekali tidak terduga dan mengangguk.

“Ya, dia melakukannya… Dengan bantuan kamu, Tuan Andrews,” jawabnya tanpa keengganan. Setelah pengalaman melawan garuda itu, Oliver tahu seberapa besar keberanian dan fokus yang dibutuhkan untuk mengucapkan mantra yang tepat pada saat yang tepat.

“Aku melihat. Angin kencang terakhir itu adalah perbuatanmu, kalau begitu? Tekanannya hampir membuatku jatuh,” kata Nanao, menyarungkan pedangnya dan berjalan mendekat. Langkahnya tegas, tetapi seragamnya robek berkeping-keping dan berlumuran darah. Kedua anak laki-laki itu menelan sinkron. Ada hasil yang lebih buruk yang bisa dia alami setelah berhadapan dengan burung iblis itu.

“T-tapi tentu saja. Aku seorang Andrews. Aku tidak mau kalah dalam hal mengendalikan angin…”

Dia mencoba untuk bersikap tegar tapi tidak bisa menghentikan rasa gemetar yang muncul setelah terjun ke pertarungan hidup dan mati. Dia meraih bahunya dengan putus asa untuk mencoba menahan lengannya, tetapi Oliver menggelengkan kepalanya. Tidak perlu untuk itu. Baik dia maupun Nanao tidak akan menertawakannya.

“Karena kamu, aku menyimpan semua isi perutku di dalam. Izinkan aku mengucapkan terima kasih.”

“…K-kau bilang ingin melihat ilmu pedangku, jadi…,” jawab bocah itu terbata-bata.

Oliver menjaga nada suaranya tetap ringan dalam upaya menenangkan kondisi mental Andrews yang tidak stabil. Pada saat yang sama, dia memindai Colosseum. Tahun kedua, melihat garuda mati, melompat satu demi satu ke arena untuk merawat para korban. Dia menghela nafas lega saat mereka melemparkan sihir penyembuhan pada banyak siswa yang terluka parah.

“Itu bukan… kematian yang aku takutkan.”

“?”

Saat Oliver melangkah lebih dekat ke Nanao untuk mengobati lukanya, sebuah bisikan keluar dari bibir Andrews. Tangannya gemetar, dia berjuang untuk menyarungkan pedangnya sambil melanjutkan.

“Yah…tidak, aku juga takut akan hal itu. Tapi aku bisa menerimanya. Bagaimanapun, kematian selalu dekat bagi seorang penyihir yang ingin membuat sesuatu dari dirinya sendiri. Aku telah menerima itu—aku siap menghadapinya. Tetapi…”

Dia menggertakkan giginya. Apa yang benar-benar dia takuti, apa yang lebih gelap dan lebih dingin dari kematian itu sendiri, berkilauan keras di kedalaman matanya.

“…Tapi aku tidak tahan dengan kekecewaan dan rasa kasihan yang akan aku dapatkan jika aku kalah. Orang-orang akan menyebut aku anak yang gagal, aib keluarga Andrews, dan itulah satu-satunya hal yang tidak bisa aku lakukan…”

Dia hampir tidak tahan untuk mengakui ini. Terlahir dari keluarga penyihir bangsawan yang setara dengan McFarlane dan secara paksa dibandingkan dengan putri mereka sepanjang hidupnya, dia menanggung bekas luka emosional yang masih menyakitkannya.

“Bagaimana kalian bisa mengabaikan semua itu…? Bagaimana kamu bisa berdiri di hadapan superioritas? Bagaimana kamu bisa melemparkan diri kamu tanpa berpikir dua kali ke dalam pertempuran ketika kamu tidak tahu berapa peluang untuk menang? Bagaimana…?” Andrews dengan sungguh-sungguh bertanya-tanya setelah membuka diri pada mereka berdua. Mungkin, baginya, ini membutuhkan lebih banyak keberanian daripada bergabung dalam perang melawan garuda.

Nanao berpikir sebentar, lalu mengarahkan pandangannya padanya saat dia menjawab.

“Seseorang seharusnya tidak mengetahui hasil pertarungan sebelum pedang mereka berbenturan. Ini, aku percaya dengan sepenuh hati, ”katanya tanpa goyah, seperti seorang pejuang sejati. Dia dengan bangga berbagi perasaan yang dia tempa dalam panasnya pertempuran. “Buku-buku tentang seni perang akan mengatakan sebaliknya, namun itu hanyalah tulisan seorang komandan militer. Seorang pejuang di medan perang tidak bisa memilih lawan mereka. Kami hanya bisa menerima nasib kami dan bersilang pedang dengan mereka yang berdiri di depan kami. Apakah lawan lebih kuat, lebih lemah, atau bahkan sama sekali tidak manusiawi, kita tidak memiliki kemewahan untuk memilih.”

Menerima nasibnya dengan keberanian dan ketenangan, dia berbicara seperti seorang biarawan Azian yang telah menjalani pelatihan bertahun-tahun. Keinginannya tak tergoyahkan, membuat Andrews kehilangan kata-kata.

“Jika aku boleh menambahkan: Pertempuran pertama aku berakhir dengan kekalahan total dan total. Aku tidak punya pengalaman pergi ke medan perang, yakin aku akan muncul sebagai pemenang. Kemenangan dan kekalahan adalah seperti hidangan makanan yang ditaruh di atas meja—sekali kamu mengambil sumpit, kamu tidak boleh pilih-pilih dan mengambil keduanya dengan adil. Ayah aku, yang meninggal dalam pertempuran itu, sering mengatakan ini kepada aku.”

Saat Nanao berbicara tentang kenangan masa lalu, matanya sejenak bimbang dengan kerinduan. Andrews berdiri diam, diliputi emosi.

Oliver melangkah maju—di satu sisi, dia memiliki seorang pejuang yang bahkan tidak takut mati; di sisi lain, seorang penyihir takut malu. Kehidupan mereka tidak jauh berbeda, namun ia tetap berusaha menjembatani kesenjangan tersebut. “Secara pribadi, aku tidak setuju dengan Nanao. Tidak perlu malu untuk lari dari musuh yang tidak bisa kamu kalahkan. Untuk melindungi teman-temanmu, atau bahkan untuk menyelamatkan hidupmu sendiri—ada banyak situasi di mana mundur adalah keputusan yang tepat.”

“Oliver…”

“Dan hal-hal berbeda untukmu sekarang, Nanao… Kamu tidak bisa mengatakan kamu tidak akan punya pilihan di setiap pertarungan di masa depan. Menyerang ke dalam perkelahian tanpa mempertimbangkan detail dari setiap situasi bukanlah keberanian; itu hanya kekerasan. kamu perlu belajar untuk menarik diri, jika situasi mengharuskannya. Artinya, jika rencanamu adalah untuk tinggal bersama kami, ”tegurnya, menepuk pundaknya.

Dia mengangguk senang.

Takdir akan menyatukan kita untuk waktu yang lama… Oliver praktis bisa merasakannya di tulangnya. Dia mengalihkan pandangannya kembali ke Andrews.

“Namun, pada akhirnya pertarungan akan datang yang tidak bisa kamu hindari. Selama kamu mengincar sihir tertinggi, itu pada dasarnya adalah takdir. Dan ketika saat itu tiba, aku harap kamu tidak kedinginan hanya karena hasilnya tidak ditentukan sebelumnya, ”kata Oliver dengan keyakinan. Dia tahu lebih baik daripada kebanyakan orang bahwa terlepas dari betapa diberkatinya seseorang dengan bakat, jalan mage adalah jurang yang dalam, dan itu tidak begitu baik untuk hanya membagikan pertarungan mudah.

“Kami masih kelas satu. Tidak peduli seberapa keras kita mencoba menghindarinya, kita dikelilingi oleh hal-hal yang lebih besar dan lebih baik dari kita. Kita bisa bertengkar satu sama lain sesuka kita, tapi rasa superioritas itu tidak akan bertahan lama. Akhirnya, kita akan menghadapi monster dari dimensi yang berbeda, misteri yang menentang pemahaman manusia, dan kebenaran abadi. Saat itulah nilai kita yang sebenarnya sebagai penyihir akan diuji. Di samping itu, kritik terhadap masyarakat adalah catatan kaki.”

Saat dia berbicara, pikir Oliver, Tidak ada yang tahu jalan ajaib apa yang akan dia ambil. Tapi bukan berarti aku tidak boleh menyemangatinya.

“Selain itu, izinkan aku mengatakan satu hal: Di akhir pertempuran itu, kami baru saja selamat, kamu melawan seekor garuda. Sementara hampir semua orang kehilangan akal dan mencoba melarikan diri, kamu mengangkat kepala kamu tinggi-tinggi dan berjuang. Aku tidak akan pernah melupakan itu. Aku tidak akan pernah melupakan keberanian dan martabat yang kamu tunjukkan di sini hari ini, Richard Andrews.”

“……”

Andrews menerima pujian dengan sungguh-sungguh, lupa untuk menjadi angkuh sekali saja. Seolah menanggapi kata-kata Oliver, Nanao menghunus pedangnya dan memegangnya di depan matanya dengan kedua tangannya. Dia mengarahkan ujung bilahnya menjauh darinya, dan fasad bajanya yang bergelombang memantulkan wajah Andrews seperti cermin.

“…Semoga jalanmu diberkati dengan cahaya, dan semoga para dewa menikmati takdir yang kau ukir. Dan takdir menghendaki, semoga masa depan kawan seperjuanganku sebangga ayunan pedang.”

Doanya tidak dipoles dan tidak canggih, tetapi juga lugas dan murni. Sepertinya semacam ritual dari negara asalnya.

“Ah…”

Napas tanpa kata keluar dari tenggorokan Andrews. Penglihatannya dengan cepat kabur saat dia merasakan keyakinan tertentu muncul dalam dirinya—Tidak peduli apa yang terjadi padaku di masa depan, tidak peduli nasib kejam apa yang ada di depanku saat aku meninggalkan kemanusiaan untuk belajar sihir, aku tidak akan pernah melupakan kata-kata kedua orang ini. hanya mengatakan kepada aku. Aku tidak akan pernah melupakan ledakan kebanggaan yang aku rasakan saat dipanggil kawan mereka. Aku tidak akan pernah lupa, sampai hari aku mati.

“Aku melihat kepala garuda terbang! Oliver, Nanao, apakah kamu tidak terluka ?! ”

“Kami membunuh warg, dan kobold tampaknya sudah tenang. Apakah kalian berdua baik-baik saja ?! ”

Teman-teman mereka berlari ke arah mereka. Akhirnya, Oliver merasakan ketegangan meninggalkan tubuhnya, dan dia menghela napas dalam-dalam.

“Ya, kami baik-baik saja… Hanya sedikit darah dan mana. Maaf, tapi maukah kamu menyembuhkan kami?”

“Whoa, kamu benar-benar tidak baik-baik saja!” seru pria itu. “Jangan bicara—duduk saja! Ayo!”

“A-apa yang harus kita lakukan?! Aku belum tahu mantra penyembuh…,” kata Pete panik.

“Aku bersedia! Ayo, Nanao, duduk di sebelahnya sekarang!”

Katie menarik Nanao dan mendudukkannya di sebelah Oliver di tanah. Sementara Katie melemparkan sihir penyembuhannya pada mereka, Chela mengalihkan pandangan ke kenalan lamanya yang berdiri di samping.

“…Aku melihatmu datang membantu mereka.”

Andrew tidak tahu harus berkata apa. Aku baru saja membuat tembakan keberuntungan di akhir, dia ingin memberitahunya, tetapi sebelum dia bisa, gadis ikal itu tersenyum dan memotongnya.

“Terima kasih, Rik. Sudah lama sejak aku melihat betapa hebatnya dirimu.”

Kata-kata itu membawa kembali begitu banyak kenangan.

Chela tersenyum, praktis bersinar, seolah menunjukkan betapa lama dia menunggu untuk memanggil teman masa kecilnya dengan nama itu lagi. Saat rasa malunya bertambah, yang bisa dia lakukan hanyalah membuang muka.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List