hit counter code Nanatsu no Maken ga Shihai suru – Volume 1 – Prolog Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Nanatsu no Maken ga Shihai suru – Volume 1 – Prolog Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Serangan yang tidak dapat dihindari atau diblokir, sehingga menjamin kematian.

Penuhi kondisi ini dalam jarak satu langkah, satu mantra, dan kamu memiliki apa yang disebut “spellblade.”

—Lanoff Evarts,
Pendiri Lanoff School of Sword Arts

Prolog

Dahulu kala, seseorang pernah berkata, “Semakin terang bintang-bintang, semakin gelap malam.”

Sudah beberapa waktu sejak dia terakhir melihat bulan baru, yang menyebabkan dia mengingat kutipan itu. Tentu saja, dia tidak begitu sombong untuk menganggap dirinya sebagai “bintang” dalam arti kata apa pun. Mereka yang mengenalnya, bagaimanapun, pasti akan menganggapnya. Dia datang dengan sangat siap untuk setiap perburuan, terlepas dari apakah targetnya adalah manusia atau binatang buas. Bahkan jika dia berburu bintang, persiapannya akan membuat semua perburuan di atasnya memalukan.

Dan dengan tingkat persiapan yang sama itulah pengejarnya memburunya malam ini. Mereka tampak sepenuhnya yakin akan kemenangan mereka, membuatnya berpikir dengan tulus, begitu — orang-orang ini pasti bisa memadamkan bintang.

“Kh …!”

Saat dia berlari melewati pepohonan, haus darah menggigit tumitnya, cakar raksasa muncul dari kegelapan, membelah semua di jalan mereka. Dia langsung berputar dan menarik athame-nya untuk memblokir, tetapi dia tidak dapat mengarahkan kekuatan, malah mendapati dirinya terlempar ke udara. Saat kakinya meninggalkan tanah, menciptakan lubang, satu set cakar lain menebasnya dalam serangan lanjutan.

“Haaaah!”

Dengan langkah tegas di udara, dia membalas dengan bilah di kedua tangannya, menjatuhkan cakar raksasa sebelum bisa merobek mangsanya. Begitu serangan mereda, dia mendarat di tanah dan pindah ke serangan itu sendiri.

“—?!”

Kabut hitam bergegas ke depan, mengganggunya. Hawa dingin mengatasinya, dan dia melompat kembali ke depan matanya bahkan mendaftarkan apa pun. Dia adalah rambut yang terlalu lambat, bagaimanapun, dan kabut menyapu bahu kirinya. Getaran yang tidak menyenangkan mengalir di seluruh tubuhnya, membuatnya setiap rambutnya berdiri tegak. Tapi dia tidak punya waktu untuk memikirkan hal itu saat ini.

“Fortis flamma maxime!”

Crimson jatuh dari langit seperti ombak besar yang lahir dari lautan api, langsung mengubah pohon-pohon di sekitarnya menjadi abu dari panas yang hebat dan bergegas langsung untuknya. Gadis itu menyiapkan athames di kedua tangan dan memutar kedua bilah, memutar api di sekitar dan sekitar, menyebarkannya dan mengalihkan sebagian dari gelombang panas. Tanah menjadi kuali lava yang menggelegak di bawah api. Hanya tanah tepat di bawahnya yang tidak tersentuh, meninggalkannya berdiri di sebuah pulau kecil.

“Aku terkesan kau selamat. Tapi kita berdua tahu berjuang tidak ada gunanya.”

Itu adalah suara seorang pria, penuh dengan ejekan. Gadis itu menatap langit gelap, yang sekarang sangat diterangi oleh cahaya pucat — bulan besar pada malam tanpa bulan. Tentu saja, ini bukan benda langit. Itu adalah bola cahaya yang diciptakan oleh sihir, mantra dasar bahkan seorang anak bisa dilemparkan dengan cukup belajar. Dia tidak bisa menghentikan dirinya dari menggigil. Siapa pun yang bisa mengubah mantra iluminasi sederhana menjadi bulan sementara harus memiliki akses ke sumur besar kekuasaan.

Enam bayangan muncul di langit, diterangi oleh bulan palsu. Yang satu berdiri di atas pohon yang sangat tinggi, sementara yang lain duduk di atas sapu. Salah satunya bahkan beristirahat di bahu raksasa misterius. Para pemburu bintang semua memandang ke bawah padanya dari tempat bertengger mereka.

“…!”

Tiba-tiba, bahu kirinya mulai gatal tak terkendali di mana kabut hitam telah menyentuhnya, dan dia bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi sebelum suara tawa terkekeh muncul dari dalam pakaiannya. Menggigit kain, wajah manusia yang sangat bengkok seukuran kepalan tangan seorang anak muncul.

Tanpa ragu-ragu, dia memotong tumor yang muncul di tubuhnya, bersama dengan bagian bahunya. Massa daging jatuh ke tanah dengan plop basah. Salah satu bayangan yang menonton meratap:

“Ahhh, betapa kejamnya kamu memotongku! Aku kesepian, sangat kesepian! Biarkan aku menjadi satu denganmu!”

Suaranya tremulous, seperti domba dengan tenggorokan hancur. Bayangan itu sepertinya seorang gadis muda tetapi juga seorang wanita tua, menangis namun juga tertawa. Mungkin itu telah meninggalkan perbedaan seperti itu sejak lama. Itu tidak lebih dari gumaman gila dari roh jahat, berpegang teguh pada esensi ucapan manusia.

“Jadi kamu pembawa cahaya, ya? Pasti kehormatan yang nyata, kamu sudah tua.”

Suara itu feminin dan mendidih dengan permusuhan. Stark melawan cahaya pucat adalah siluet aneh dan penuh pikiran yang jelas bukan manusia, terutama dari bahu ke atas. Lengannya tumbuh dengan cara yang aneh, dengan lima sendi pada masing-masing dan cakar raksasa, tajam seperti pisau tempered menyatu dengan jari-jarinya. Bahkan bagian yang telah diiris dalam pertempuran mereka sebelumnya tumbuh kembali tepat di depan mata gadis itu.

“……”

Bayangan itu mengabaikan ejekan itu, tetap diam saat mengangkat tongkatnya tinggi-tinggi. Mata air mana yang hebat itu tampaknya terdegradasi untuk menjaga bola cahaya itu tetap bertahan. Cahaya silhouetting mereka membuat tidak mungkin untuk melihat wajah mereka, tetapi menilai dari cara mereka berdiri tegak sebagai pin, dia bisa mengatakan ini adalah individu yang tegas.

“Jangan ragu untuk mencobaku! Kya-ha-ha-ha-ha-ha-ha!”

Tawa gila itu datang dari suara seorang lelaki tua tetapi diwarnai dengan kepolosan seperti anak kecil. Makhluk raksasa bayangan kecil itu bertengger berderit saat naik, menjulang jauh di atas tanah. Itu mengulurkan kedua tangannya yang besar ke arah gadis itu, seperti seorang anak kecil yang mencoba menangkap belalang.

“Gladio!”

Dia memukul langsung kembali ke telapak tangannya, tepat ketika mereka mendekatinya. Potongan kotoran yang tak terhitung jumlahnya, yang tidak bergerak, jatuh ke tanah. Kemudian gadis itu dengan cepat melompat ke tempat yang sekarang hanya tunggul panjang dan berlari ke atasnya. Matanya terkunci pada musuhnya, dan—

” ” Berhenti.

Tubuhnya membeku. Ini bukan kutukan. Dia terikat oleh sesuatu yang jauh lebih primal. Bayangan lain muncul, dan dia menatapnya dengan kaget.

“Kerja bagus menjeratnya, orang tua. Ini akan menyakitkan!”

Bayangan tidak manusiawi menutup jarak di antara mereka dalam sekejap. Itu mengayunkan cakar raksasanya ke arahnya dengan kekuatan yang cukup besar, menggerakkan kepalan tangan langsung ke mangsanya tanpa ragu-ragu. Dengan bunyi gedebuk yang tumpul, daging dan tulang gadis itu hancur — tidak dapat menahannya, dia dikirim menabrak tanah.

“Gahhhhhhh! Itu menyakitkan, sialan!”

Tapi itu tidak berarti dia hanya berdiri di sana dan mengambilnya juga. Bayangan tidak manusiawi melolong saat lengan kanannya, terputus di bahu, jatuh berkeping-keping. Sedikit suvenir dari bentrokan mereka sebelumnya.

“…! Haaah!”

Dia melompat dengan menendang udara untuk menghindari pendaratan di kolam lava. Saat dia menyentuh tanah, dia berguling untuk mengurangi kerusakan. Untungnya, dia telah menyelamatkan hidupnya sendiri — tetapi luka yang dideritanya sangat parah. Setiap sendinya bergetar, dan penglihatannya ternoda merah dari darah yang menetes dari matanya. Bahunya masih berdarah karena tumor yang telah dia potong, belum lagi banyak luka lain di sekujur tubuhnya. Dia berada di luar kesedihan. Meskipun demikian, dia tersenyum. Fakta bahwa dia masih hidup hampir seperti lelucon.

Dia tahu bahwa, enam lawan satu, dia tidak memiliki peluang untuk menang. Bahkan harapannya untuk memotong kerugiannya dan melarikan diri adalah kertas tipis. Namun, menyerah tidak pernah terlintas dalam pikirannya. Dia telah mengalami perkelahian tanpa harapan yang tak terhitung jumlahnya pada masanya sebagai penyihir. Yang ini hanya sedikit lebih putus asa daripada yang lain — itu saja.

“Ahhhhh!”

Tapi lebih dari segalanya, dia memutuskan untuk menjadikannya kehidupan terakhir yang harus dijalani dengan cara ini. Apa pun yang dia tinggalkan akan dipaksakan pada generasi mendatang. Tekad ini memberinya kekuatan, dan lututnya menolak untuk gesper. Mana bangkit di dalam dirinya, mengalir melalui pembuluh darahnya dan membangkitkan tubuhnya yang hancur.

“Dengan cara ini!”

Sebuah suara yang akrab mencapai telinganya saat kilatan terang menembus medan perang. Cahaya magis yang cemerlang merobek kegelapan malam, mengubah penglihatannya menjadi putih — pada saat yang singkat itu, sementara semua orang masih bingung, seseorang meraih tangannya dan mulai berlari.

Mereka berlari melalui hutan gelap untuk sementara waktu sebelum sebuah lubang di tanah muncul di hadapan mereka. Mereka berdua melompat masuk dan melanjutkan, tidak tersandung bahkan sedetik pun. Jalur bercabang beberapa kali. Begitu mereka akhirnya tidak bisa lagi merasakan para pemburu mengejar mereka, mereka berhenti.

“…… Kamu… menyelamatkanku. Aku tidak pernah berharap untuk melarikan diri dari neraka itu,” katanya sambil bernapas saat dia melihat sekeliling. Mereka jauh di dalam gua, tetapi berkat lampu kristal menghiasi dinding, itu cukup terang. Seseorang telah menyiapkan ini sebelumnya. “Mereka tidak mengikuti kami … yang berarti kamu telah berhasil menjaga tempat ini tersembunyi dari mereka. Apakah kamu membuat rute pelarian ini? Sangat mengesankan. Bagaimana—?”

Saat dia mulai mengucapkan terima kasih yang tulus, panas yang jelas menembus punggungnya.

“Emmy …?”

Penyelamat memanggil nama rekannya, suara bergetar. Dalam keadaan linglung, dia menatap dadanya untuk melihat ujung pisau yang menonjol darinya — sebuah athame, berlumuran darah karena menusuk jantungnya.

“Maaf … Ini adalah satu-satunya pilihan aku …,” terdengar suara berkaca-kaca dari belakangnya. Tiba-tiba, dia mengerti segalanya. Tidak hanya ada enam pemburu bintang yang membunuhnya. Peran gadis ini adalah untuk memberikan pukulan terakhir.

“Tapi jangan khawatir— aku tidak akan membiarkan mereka bahkan memiliki sepotong jiwamu.”

Saat kekuatan menyelinap dari tubuhnya, dia jatuh kembali ke pelukan lembut. Meskipun dia telah ditikam, dia masih bisa merasakan cinta sejati dari pengkhianatnya. Itulah sebabnya dia tidak mencurigai apa pun sampai sekarang.

“Aku sudah mencintaimu begitu lama. Sekarang kita akan bersama selamanya.”

Mata gadis itu adalah jurang, dipenuhi dengan kegelapan tak berujung yang membuat bahkan langit hitam pekat di luar malu. Saat kesadarannya memudar, dia bisa merasakan jiwanya ditelan oleh kekosongan itu.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List