hit counter code Nanatsu no Maken ga Shihai suru – Volume 2 – Chapter 1 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Nanatsu no Maken ga Shihai suru – Volume 2 – Chapter 1 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 1

Naik Sapu

Anehnya, sulit tidur malam itu. Mimpinya, terutama, di luar kebiasaan. Dia terendam hingga bahunya dalam lumpur yang suam-suam kuku. Anggota tubuhnya terasa berat, dan dia hampir tidak bisa bergerak—bahkan, sulit untuk mengatakan di mana tubuhnya berhenti dan lumpur mulai. Dia bahkan tidak bisa memahami bentuknya sendiri.

Gelembung naik dan muncul di permukaan rawa berlumpur. Rawa itu tampaknya perlahan memanas dari bawah, seolah-olah ada api di bawahnya. Saat bocah itu menyadari hal ini, dia panik dan mulai berjuang mati-matian. Indra tumpul, dia mencoba mencakar jalan keluar tetapi tidak bisa melarikan diri. Panas menyengat kakinya sebelum berangsur-angsur naik ke seluruh tubuhnya, namun ketidaknyamanan itu membantu membuat bentuknya sendiri lebih jelas, sedikit demi sedikit …

“Wah!”

Saat panas menjadi terlalu banyak untuk ditanggung tubuhnya, Pete Reston tersentak di tempat tidurnya.

“Hah, hah, hah… Apa mimpi itu…?” dia bertanya-tanya dalam ruangan yang gelap, napasnya terengah-engah. Pada saat yang sama, dia menyadari betapa panas tubuhnya, seperti dia baru saja selesai berlari untuk hidupnya. Seprai basahnya menempel tidak nyaman di kulitnya. Dia mengerutkan kening. “Sial, aku sangat berkeringat. aku harus berubah…”

Lemari pakaiannya ada di samping tempat tidurnya. Dia mengulurkan tangan untuk itu, lalu merasakan ada sesuatu yang salah dan membeku. Dia tidak bisa menempatkannya secara spesifik, tapi menggerakkan tubuhnya terasa aneh. Yang terpenting—ada satu bagian tubuhnya yang bahkan hampir tidak bisa dia rasakan.

“…?”

Bingung, dia melihat ke bawah, melepaskan selimutnya dengan satu tangan, dan berhadapan dengannya.

“GYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA?!”

Jeritannya memecah keheningan dini hari. Mata Oliver terbuka.

“Ada apa, Pete?!”

Oliver menyambar kebenciannya dari meja samping tempat tidur dan melompat dari tempat tidur, langsung mempersiapkan dirinya untuk pertempuran. Dia melihat ke arah teman sekamarnya untuk melihat bahwa Pete telah menarik selimutnya sampai ke lehernya, wajahnya merah padam.

“Itu— Bukan apa-apa! Tidak ada, oke? M-menjauh!” Pete berteriak saat Oliver secara naluriah mendekat. Bingung dengan teguran yang tiba-tiba, Oliver memiringkan kepalanya.

“…? kamu berteriak terlalu keras untuk tidak menjadi apa-apa. Jika ada yang salah, katakan saja padaku—”

“Tidak apa-apa! Kembali! Tetap kembali! Jangan mendekatiku!”

Nada suara Pete menjadi lebih dan lebih agresif sampai akhirnya dia mulai melemparkan apa saja yang bisa dijangkau. Oliver, merasakan teman sekamarnya setengah gila karena panik, mengangkat tangannya untuk menenangkannya.

“Tenang, Pete! Aku tidak akan melakukan apapun padamu! Mari kita bicara— Gwah!”

Namun, sebelum usahanya membuahkan hasil, sebuah jam alarm melayang di udara dan menabrak hidungnya.

“Selamat pagi, anak-anak… Hah?”

Gadis-gadis itu sudah sarapan di kafetaria. Katie adalah orang pertama yang menyadari ada sesuatu yang terjadi dengan ketiga anak laki-laki itu karena mereka datang terlambat sepuluh menit. Oliver dan Guy berbagi pandangan canggung saat Pete berdiri secara tidak wajar jauh dari mereka berdua.

“A-apakah kalian bertiga bertengkar? Ini semua terasa tidak nyaman…”

“Tidak, aku dan Oliver baik-baik saja. Orang ini—”

“Wah! J-jangan sentuh aku!”

Guy mengulurkan tangan untuk memukul bahu Pete, hanya untuk Pete untuk mundur dari tangan temannya. Guy menghela nafas dan duduk.

“…Seperti yang kau lihat, dia tiba-tiba mencapai fase pemberontakannya. Kami bertanya apa yang salah, tapi dia hanya bersikeras itu ‘tidak apa-apa.’ Bagaimana menurut kalian semua?”

“Hmm? Pete, sepertinya kamu tidak sakit…”

“A-w-whoa!”

Chela berdiri dan mulai berjalan ke arah Pete, tetapi dia secara refleks melompat mundur. Gadis berambut ikal itu merosot kecewa.

“Jadi aku juga tidak diperbolehkan berada di dekatmu? …Oh, betapa kesepiannya ditolak oleh seorang teman!” Chela meratap, menatap tanah dengan sedih.

“I-ini tidak seperti yang kau pikirkan…!” Pete tergagap, bingung.

Setelah memperhatikan mereka sebentar, Katie berhenti makan sarapannya dan angkat bicara.

“Aku berani bertaruh ini adalah kesalahan Guy. Pete, kamu bisa curhat padaku. Jangan khawatir.”

“Kenapa aku jadi tersangka? Oliver adalah teman sekamarnya. Itu cukup kaya dari kamu, bertingkah seperti kakak perempuan. Yang aku lihat hanyalah udang kecil.”

Percikan terbang saat mereka saling melotot sampai masing-masing dari mereka mengambil sepotong peralatan makan dan mulai bentrok secara nyata. Chela menyeringai pada kejahatan mereka saat Oliver duduk di sebelah gadis Azian.

“Pagi, Nana. kamu punya ide tentang apa yang memakan Pete? ”

“Selamat pagi, Oliv. Sayangnya, aku tidak punya petunjuk. Tapi dia terlihat berbeda hari ini,” jawabnya jujur.

Pete, yang tidak bisa menahan semua perhatian, berbalik tanpa pernah duduk di meja.

“A-aku pergi…! Jangan bicara padaku hari ini!”

“Kau melewatkan sarapan? Pete, itu tidak baik untukmu—”

Chela mencoba menghentikannya, tetapi bocah berkacamata itu mengabaikannya dan bergegas keluar dari kafetaria. Oliver menghela nafas ketika dia melihatnya pergi.

“…Kurasa kita hanya perlu menonton dan menunggu sekarang.”

“Bagus sekali kamu datang, makhluk menyedihkan yang merangkak di bumi! Hari ini adalah hari evolusimu!” instruktur laki-laki muda menyatakan dengan tulus saat dia dengan gagah muncul di depan kelompok sekitar empat puluh siswa yang berkumpul di halaman. Para siswa mengerutkan kening, tetapi senyum instruktur adalah ekspresi perayaan murni.

“Ada banyak alasan untuk mengasihani nonmagicals, tapi yang paling menyedihkan adalah mereka tidak bisa terbang. Apakah kamu tidak setuju? Mereka menghabiskan seluruh hidup mereka di tanah, dan kematian mereka di bawahnya! Aku tidak bisa memikirkan hal lain yang lebih menyedihkan atau menyedihkan… Ah, dan sebelum kamu bertanya, aku akan dikuburkan di langit. Burung-burung akan memakan dagingku, dan aku akan kembali ke langit!” kata guru itu dengan bangga.

Setelah semua yang mereka alami sejak memulai di Kimberly, tidak ada siswa yang terkejut dengan ucapan instruktur yang tidak bijaksana. Mereka sangat letih, bahkan Guy sampai berani berbisik, “Sampai kamu berubah menjadi kotoran burung dan tetap jatuh ke tanah.” Oliver harus menahan tawa.

“Dengan itu, nama aku Dustin Hedges, dan aku mengajar sapu di sini di Kimberly. Jika kamu membutuhkan perhatian aku, tolong panggil aku sebagai Instruktur Dustin. Karena alasan pribadi, aku saat ini tidak berhubungan baik dengan keluarga aku, kamu tahu. Pokoknya, pertama, kamu perlu sapu! Mari aku tunjukkan ke sapu. Ikuti aku sekarang!”

Instruktur berjalan dengan dramatis, memberi isyarat kepada siswa untuk mengikuti. Saat mereka berjalan di belakangnya, Nanao melipat tangannya dan mengerutkan kening.

“Mmm… Jadi waktunya akhirnya tiba.”

“? Kurasa aku belum pernah melihatmu lebih khawatir daripada penasaran, Nanao,” kata Oliver.

“Aku tidak khawatir; Aku hanya tidak merasa ini layak. Makhluk hidup adalah satu hal, tetapi memasang sapu dan melayang? Aku tidak dapat memahaminya, ”jawab Nanao dengan cukup jujur.

Oliver menyeringai. “…Aku melihat. kamu tampaknya berada di bawah kesalahpahaman umum. ”

“Mm?”

“Biarkan aku berbagi rahasia dengan kamu: Sapu tidak bisa terbang. Ini berlaku untuk dunia non-magis dan dunia magis.”

“Apa? Tapi, Oliver, bukankah kamu—?”

—memegang sapu di atas bahumu? Dia mengalihkan pandangannya ke punggungnya, di mana dia memang membawa sapu selama dia tinggi. Oliver mengabaikan pertanyaannya dan menyeringai misterius. Tak lama kemudian, mereka sampai di sebuah gedung besar.

“Ini adalah ruang sapu,” Dustin mengumumkan. “Biarkan aku memperingatkan kamu, meskipun: Beberapa dari mereka bisa sangat temperamental.”

Dustin kemudian menghunus tongkat putihnya. Dia mengucapkan mantra, dan gerendel sapu itu terlepas. Pintu ganda besi terbuka dengan derit keras, dan embusan udara panas keluar.

“Mm? Bau ini…”

Nanao, bingung, mengendus-endus udara. Cukup banyak siswa lain yang melakukan hal yang sama. Instruktur sapu menyeringai.

“Kalian yang lahir dari nonmagical sepertinya sudah memahaminya. Tempat ini tidak memiliki nuansa gudang penyimpanan sapu sederhana, bukan? Terutama baunya,” kata Dustin sambil melangkah masuk ke dalam gedung. Dia benar—udara di rumah sapu itu berbeda. Serpihan kayu dan ranting berserakan di sekitar ruang yang luas, dan bau liar meresap ke seluruh bangunan. Itu lebih seperti gudang daripada apa pun. Dengan hati-hati, para siswa melangkah masuk—ketika tiba-tiba, segerombolan sapu terbang melewati kepala mereka.

“Wah!”

“Kalau begitu, yang lebih ramah sudah berkumpul. Nah, lanjutkan. Katakan halo. Ini adalah mitra masa depan kamu. ”

Armada sapu berputar-putar di atas kepala seperti pusaran air besar; satu per satu sapu mendarat dan mendekat. Mereka memang tampak “ramah”. Satu sapu menjulurkan gagangnya ke arah Nanao, yang menyodoknya dan menyipitkan matanya.

“Ini bukan objek—mereka adalah makhluk hidup,” gadis Azian mencatat secara intuitif. Instruktur mengangguk mengiyakan.

“Tepat sekali. Genus Besom, dari subfamili Scopae, tepatnya. Tidak ada mantra yang dirapalkan pada sapu-sapu ini—sapu-sapu ini benar-benar makhluk ajaib. Mereka bergerak sendiri dan bahkan bisa berkembang biak.”

Para siswa dari keluarga non-sihir menatap kagum pada sapu terbang, yang tampak begitu gesit dan bebas. Dustin melanjutkan:

“Mereka juga tidak palsu. Dahulu kala, kami menggunakan sisa-sisa makhluk ini untuk membersihkan, begitulah cara pembuatan sapu rumah tangga. Tetapi secara kronologis, makhluk-makhluk ini datang lebih dulu. Hanya dalam beberapa milenium terakhir kami telah belajar mengendarainya. Lebih jauh ke belakang, kami telah menemukan fosil yang berumur ratusan ribu tahun. Mereka sangat berumur panjang, sapu ini. Ngomong-ngomong, pemuda berkacamata—yang kamu injak adalah sapu kotoran.”

“Uwah?!”

Pete dengan cepat melompat mundur. Dustin terkekeh melihat reaksinya.

“Siapa Takut. Ini tidak kotor. kamu lihat, sapu tidak makan seperti kami. Apa yang mereka konsumsi terutama adalah partikel dan elemen sihir. Saat mereka terbang di udara, mereka menyerapnya ke dalam tubuh mereka. Ini lebih dekat dengan bernafas daripada makan, sungguh. kamu mungkin pernah mendengar tentang sesuatu yang mirip dengan ikan yang bermigrasi.”

Oliv mengangguk. Banyak jenis ikan memilih untuk tidak berburu mangsa, melainkan bergerak di air dengan kecepatan tinggi dan memakan organisme kecil apa pun yang tersedot ke dalam mulut mereka. Sapu hanya melakukan ini di udara.

“Tentu saja, kamu tidak akan mendapatkan tumpangan gratis dari orang-orang ini. Mana yang mereka terima dari penyihir seperti pesta. Jadi saat kita mengendarainya, mereka memakan mana kita sebagai bahan bakar. Hal ini memungkinkan mereka untuk terbang lebih cepat daripada mereka sendiri, membuat pengalaman itu menyenangkan bagi mereka juga.”

Instruktur membelai sapu di dekatnya saat dia berbicara. Untuk nonmagicals, ekor makhluk itu tampak seperti itu hanya kumpulan ranting kering, tetapi bahkan ini adalah hasil dari, dalam istilah biologis magis, evolusi. Katie, yang sepertinya sudah mengetahui hal ini, menatap sapu sambil melamun.

“Tetapi karena mereka adalah makhluk hidup, tidak setiap pengendara akan cocok untuk masing-masing. Ukuran dan kepribadian kamu adalah bagian penting dari persamaan, tetapi yang paling penting adalah mana yang dapat kamu berikan kepada mereka. Jika mereka tidak menyukai aspek ini dari kamu, sapu tidak akan membiarkan kamu mengendarainya. Dalam istilah manusia, bisa dibilang seperti ditawari bir tanpa batas. Kecuali kamu menyukai rasanya, kamu mungkin akan menolaknya.”

Dustin berusaha memberikan contoh yang dapat diterima, tetapi karena para siswa masih terlalu muda untuk minum alkohol, mereka tampak lebih bingung daripada apa pun. Tidak terganggu, instruktur melanjutkan:

“Jika kamu menyentuh porosnya, mereka akan bisa membaca kompatibilitas manamu. Sekarang pergi dan temukan pasangan kamu! Lakukanlah, sebelum seseorang mencuri kekasihmu pergi!”

Ini adalah sinyal untuk Broom Matching dimulai. Didorong oleh kata-kata instruktur, para siswa berlari ke sapu dengan tergesa-gesa. Chela melangkah di sebelah Oliver dan menarik perhatiannya.

“Kalau begitu, kamu membawa sapumu sendiri, Oliver?”

“Ya, kami sudah saling kenal cukup lama. Aku agak kecewa karena aku tidak bisa ikut bersenang-senang.”

“Aku tahu. Aku juga menantikan ini. Nah, Nanao, Katie, Guy, dan Pete—mari kita maju! Mari kita temukan beberapa mitra yang fantastis!” Chela memanggil semua temannya, meskipun Pete menjaga jarak, dan bersama-sama, mereka berjalan ke sapu. Katie dan Guy menatap makhluk-makhluk terbang itu sambil berpikir.

“Aw, mereka semua sangat cantik… Bagaimana kita bisa memilih hanya satu…?”

“Hmm… H-hei, bagaimana denganmu? …Wah, astaga!”

Guy dengan santai meraih sapu, dan sapu itu mengayunkan gagangnya ke arahnya dengan marah. Oliver menyeringai. Sapu tidak akan membiarkan kamu menyentuh mereka jika mereka tidak menyukai kamu—lebih banyak bukti bahwa mereka memang makhluk hidup.

“…Hei lihat…”

“Wah…”

Beberapa menit setelah Matching dimulai, para siswa, yang benar-benar asyik memilih sapu, mulai menyadari sesuatu yang aneh. Mereka memusatkan pandangan mereka pada gadis Azian, yang sedang berjalan dan mengamati sapu seperti mereka—namun, hampir seratus sapu mengerumuninya. Instruktur tampak cukup terkesan dengan reaksi besar-besaran.

“Yah, baiklah. kamu tampaknya memiliki sesuatu yang disukai sapu, Ms. Hibiya. Ini sering terjadi ketika seseorang memiliki mana yang jelas dan tidak berprasangka. kamu tidak akan kesulitan menemukan pasangan.”

“Senang mendengarnya. Aku menghargai sambutan hangat mereka— Mm?”

Dia tampaknya tidak berjalan ke sapu dan membiarkan sapu itu menghampirinya saat dia maju—sampai tiba-tiba, dia berhenti. Matanya terpaku pada satu-satunya sapu di belakang gedung, berbaring diam di rak sapu yang merupakan tempat peristirahatan mereka.

“Apakah kamu tidak akan keluar dan bergabung dengan kami?”

“Tunggu! Bukan yang itu!” Dustin dengan panik memanggil saat Nanao mulai berjalan ke arahnya. Dia berbalik dan menatapnya dengan bingung, jadi dia menjelaskan. “Yang itu sangat liar. Itu juga bertindak sangat kasar selama Matching, jadi sudah bertahun-tahun sejak ada orang yang benar-benar mengendarainya. kamu akan berakhir hitam-dan-biru jika kamu tidak hati-hati. ”

Peringatannya tegas. Nanao mengangguk tetapi tidak berbalik. Sapu lainnya, merasakan bahaya, menjauhkan diri saat dia mengulurkan tangan ke arah sapu yang sunyi tanpa sedikit pun rasa takut—dan sapu itu menyapu udara tepat di depan ujung jarinya dengan mengancam.

“Ohhh, aku mengerti.”

Tidak terpengaruh oleh penolakan itu, Nanao mengulurkan tangannya lebih jauh. Sapu mengayunkannya seperti cambuk, seolah mengatakan, aku memperingatkanmu! Nanao dengan cekatan menangani setiap serangan menggunakan kedua tangan dan tersenyum.

“Ini membawa kembali kenangan… Akikaze juga seperti ini pada awalnya.” Mata gadis itu dipenuhi dengan nostalgia. Murid-murid lain ternganga ketika mereka menyaksikan percakapan ini, tetapi Nanao terus berbicara dengan tenang. “Kamu tidak perlu suara untuk aku mengerti—kamu tidak akan membiarkan siapa pun kecuali tuanmu yang sebenarnya menunggangimu, bukan?”

Saat dia mengucapkan kata-kata itu, sapu bucking itu membeku. Dalam keheningan yang tegang, gadis dan sapu itu saling berhadapan.

“Aku tidak bermaksud memaksamu, jika kamu menolak. Tetapi dengan itu, aku punya satu pesan untuk kamu: Wanita muda ini paling menyukai kamu. ”

Dan dengan itu, dia mengulurkan tangan kanannya dengan percaya diri, matanya menyala dengan tekad. Setelah keheningan yang lama, sapu itu meroket ke langit-langit, lalu tiba-tiba mengubah lintasannya dan turun dalam setengah lingkaran yang indah sebelum mencapai tanah. Setelah menyelesaikan penerbangannya yang singkat namun menakjubkan, ia mengistirahatkan porosnya dengan kuat di tangan kanannya.

“Aku menerima. Kalau begitu mari kita pergi bersama.”

Merasakan beban penerimaan di telapak tangannya, Nanao berbalik dengan sikap memerintah, pasangan barunya di tangan. Rahang siswa berada di lantai.

“…Kamu pasti bercanda.”

Bahkan instrukturnya tercengang. Dia melongo saat dia berlari langsung ke temannya.

“Oliver, aku sudah memutuskan yang ini!”

“B-benar. Selamat, Nanao.”

Oliver tersentak dari keterkejutannya tepat pada waktunya untuk merespons ketika Nanao dengan bangga memamerkan sapu pertamanya.

Dustin menatap, lalu menutupi sebagian wajahnya dengan tangannya. “…Dia benar-benar meraihnya… Aku sedikit terkejut—tidak, lebih dari sekedar sedikit. Setelah semua usahaku yang gagal dengan sapu itu… Tapi begitu… Ya, itu masuk akal. Mana-nya juga sangat jelas.”

Gumaman yang mencela diri sendiri Dustin jatuh di telinga tuli—tetapi ada satu orang lain yang menerima kejutan yang sama besarnya.

“…”

“? Ada apa, Oliv? Mengapa kamu menatap? ”

Mata Oliver begitu terfokus pada Nanao dan sapunya sehingga dia bisa membuat lubang di keduanya. Menyadari hal ini, dia dengan cepat mengalihkan pandangannya.

“I-bukan apa-apa… Aku yakin sapu itu akan sulit, tapi aku harap kamu akan memperlakukannya dengan baik.”

“Tentu saja! Bagaimanapun, ini adalah pasangan masa depanku!” Nanao menjawab dengan riang. Meskipun dia tidak bersalah, dia tidak bisa menghilangkan perasaan aneh itu. Siapa yang bisa meramalkan bahwa sapu ini, yang sebelumnya hanya mengizinkan satu pengendara, akan berpasangan dengan gadis ini?

Sekitar satu jam kemudian, Pencocokan Sapu selesai. Tidak semua orang melakukannya dengan mudah, tetapi pada akhirnya, setiap siswa memiliki sapu. Pasangan baru berbaris di halaman, dan instruktur mereka selesai menenangkan diri dan melanjutkan kelas.

“Sekarang setelah kamu memiliki pasangan, saatnya untuk pelajaran terbang yang sebenarnya. kamu semua melihat pelana dan sanggurdi di depan kamu, ya? ”

Para siswa melihat ke rumput dan melihat pelana dan sanggurdi seperti yang digunakan untuk kuda, hanya lebih kecil. Penggunaannya jelas, tapi Dustin tetap menjelaskannya.

“Pertama, kamu harus pelana sapumu. Mungkin seribu tahun yang lalu, orang-orang berkuda tanpa pelana, tetapi tidak di zaman sekarang ini. Meskipun, jika kamu suka selangkangan kamu tercabik-cabik, maka aku tidak akan menghentikan kamu—”

“Aku selesai. Apakah ini dapat diterima?” Nanao berkicau, mencari konfirmasi atas pekerjaannya.

Tawa aneh keluar dari tenggorokan instruktur. “Itu cepat! Apa kamu sedang bercanda? Itu ujian nyata pertama di kelasku! Sudah menjadi tradisi bagi siswa baru untuk ditendang di wajah ketika mereka mencoba memaksakan pelana di sapu mereka! Bahkan pengendara berpengalaman pun mengalami kesulitan dengan sapu baru.”

Dia bergegas mendekat dan mulai memeriksa hasil karyanya bahkan untuk cacat terkecil. Namun, pelana dan sanggurdi memiliki konstruksi yang sangat sederhana. Begitu dia memastikan bahwa peralatannya lurus, tidak ada yang perlu dikeluhkan. Pemeriksaannya dilakukan dalam sekejap, dan dia menghela nafas secara dramatis.

“…Yah, jika sudah selesai, selesai… Nanao Hibiya. Aku telah mengajar broomriding di Kimberly untuk waktu yang relatif lama, tetapi terus terang, ini adalah yang pertama bagi aku. Aku belum pernah begitu terkejut oleh seorang siswa bahkan sebelum mereka turun dari tanah. ”

Instruktur memberikan pendapat jujurnya. Sementara itu, siswa lain berjuang keras dengan pelana mereka. Banyak yang berdarah dari hidung setelah ditendang oleh sapu mereka, dengan Guy di antara mereka. Setelah sekitar dua puluh menit, semua orang akhirnya dibebani.

“Bagus, semua orang berhasil. Aku yakin para veteran sudah ingin mengetahuinya, tetapi untuk hari ini, kita akan membahas dasar-dasarnya dengan para pemula. Siswa, pasang sapu kalian!”

Atas perintah guru, para siswa yang bersemangat melompat ke atas sapu mereka. Seketika, beberapa dari mereka lepas landas tanpa menunggu sinyalnya. Mereka dengan cepat kehilangan kendali atas sapu, berputar-putar di langit sampai instruktur melepaskan banyak mantra untuk menangkap mereka semua. Kemampuan mereka untuk terbang hilang, para siswa jatuh seperti lalat ke semak belukar yang lebat.

“Ya, ya, kamu baik untuk meneruskan tradisi menembak terlalu dini. Aku tidak kesal. Ambil napas dalam-dalam, pusatkan diri kamu, dan pasang kembali sapu kamu. Ah, ini jauh lebih baik. Sekarang ini adalah kelas tahun pertama!”

Dustin tampak sangat lega melihat kegagalan yang sudah biasa. Oliver, yang telah dikejutkan lebih dari sekali oleh Nanao di masa lalu, merasakan perasaan persahabatan yang aneh. Dia tersenyum tipis.

“Mulailah dengan mencoba melayang dua kaki di atas tanah selama tiga puluh detik. Mulai!” Dustin menyalak, dan hampir seketika, para siswa berteriak sekali lagi. Sekitar setengah dari mereka mampu mengapung dengan mantap, tetapi satu demi satu, banyak yang kehilangan keseimbangan dan terguling.

“Wah!”

“Wah—wah—wah!”

“Ha ha! Anehnya sulit, bukan? Lebih sulit menahan sapu untuk waktu yang lama daripada membiarkannya terbang! Tetapi jika kamu membiasakan diri dengan perasaan ini terlebih dahulu, penerbangan kamu akan jauh lebih aman. Hei kamu yang disana! Perkenalkan dirimu! Lalu aku ingin kamu memberi tahu kami apa penyebab paling umum dari kecelakaan sapu.”

Pertanyaan tiba-tiba itu membuat Oliver lengah, tetapi dia menjawab sambil menjaga sapunya tetap mengapung.

“Nama aku Oliver Horn. Untuk menjawab pertanyaan kamu, jatuh saat rem darurat adalah hal yang paling umum. Untuk pemula, itu jatuh saat lepas landas.”

“Keren seperti mentimun, yang ini. Tidak menyenangkan sama sekali. Yah, dia benar. Semakin tinggi ketinggian kamu, semakin besar kemungkinan terjadinya kecelakaan yang berakibat fatal. Bahkan dalam kasus terburuk, cobalah untuk jatuh terlebih dahulu. Sihir penyembuh tidak dapat membantumu jika kamu mati karena benturan, ”kata instruktur, memberikan senyum yang membuat punggung para siswa merinding. Itu bukan ancaman tapi fakta kehidupan sederhana bagi para penyapu. Untuk alasan ini, banyak keluarga menyimpan sapu dari anak-anak mereka dan menunggu sampai mereka dewasa, setelah kemampuan pengambilan keputusan mereka berkembang lebih baik, untuk mengajari mereka terbang dan apa yang harus dilakukan dalam keadaan darurat.

“…Tiga puluh detik telah berlalu… Dan tentu saja, kamu telah melewatinya dengan gemilang.”

“Warna terbang? Kenapa, aku hanya duduk di atas sapuku.”

Tatapan guru mendarat di Nanao, yang mengambang tanpa kesulitan. Dia mengerucutkan bibirnya tidak senang.

“Aku katakan, ini adalah bagian yang sulit. Itulah mengapa aku tidak percaya kamu seorang pemula sama sekali. kamu terlalu mudah mengambil sapu. Ayo, mengaku. kamu pernah melakukan ini sebelumnya, bukan? ”

“Aku tidak berbohong, Pak. Namun, memang benar bahwa ini bukan pertama kalinya aku menaiki punggung tunggangan. Sapu sangat mirip dengan kuda—seseorang harus membedakan keinginan mereka dan menyelaraskannya dengan keinginannya sendiri,” jawab Nanao. Tampak bosan dengan hanya mengambang, dia dengan ahli melayang maju dan mundur perlahan. Instruktur mengerutkan kening dan mengerang.

“Aku tidak pernah menunggang kuda, tapi… begitu. Seekor kuda, ya? Jika kinerja kamu merupakan indikasi, mereka harus memiliki beberapa kesamaan. Tentu saja, kamu mungkin unik. Jika kamu mengatakan hal yang sama kepada ahli sapu sungguhan, kemungkinan besar kamu akan membuat mereka marah.”

Senyum merayap di bibirnya saat instruktur bergumam pada dirinya sendiri. Itu adalah seringai kekanak-kanakan yang sama yang kadang-kadang ditunjukkan oleh Master Garland. Pernyataan ceroboh Dustin di awal kelas sangat mirip dengan Kimberly, tetapi Oliver juga tidak bisa membenci pria ini.

“Selanjutnya, kita akan beralih ke bagian yang kalian semua tunggu—terbang. Bagi aku, pembantu!”

Atas panggilan instruktur, siswa yang lebih tua datang terbang dengan sapu dari suatu tempat di luar halaman. Ada sekitar dua puluh dari mereka; mereka mendarat dan membentuk barisan di depan anak-anak kelas satu.

“Hari ini, kamu tidak perlu khawatir jatuh. Jika kamu melakukannya, para siswa ini akan berada di sini di tanah untuk menangkap kamu dengan sihir dengan lembut tidak peduli seberapa tinggi kamu. Jadi percayalah pada mereka dan terbang—bukan begitu, para pembantu?”

“””””Ya pak!”””””

Para siswa yang lebih tua menjawab serempak, memukul dada mereka. Itu adalah pemandangan yang menginspirasi untuk dilihat. Dengan itu, instruktur melanjutkan kelas.

“Jadi, para veteran, kalian akan terbang duluan. Mari kita…Mr. Tanduk, penerbang model kami, kamu, dan kamu—dan kamu, Ms. Hibiya.”

“Mm? Apakah kamu yakin ingin memasukkan aku di antara para veteran? ” tanya Nana.

“Aku tidak keberatan. Ini akan memberi aku sedikit kelegaan jika kamu gagal secara spektakuler, ”kata instruktur dengan dendam tanpa hambatan. Atas sinyalnya, mereka masuk ke posisi. Oliver berbaris di sebelah Nanao saat mereka bersiap untuk lepas landas.

“…Jangan memaksakan diri, Nanao,” katanya. “Semua orang jatuh pada penerbangan pertama mereka. Jika kamu tidak tahu cara mendarat, tidak apa-apa mencari bantuan.”

“Aku mengerti. Apakah orang ini akan mengizinkannya, itu pertanyaan yang berbeda, ”jawabnya, terkekeh dan melihat ke bawah ke sapunya.

Segera, dengan semua orang siap, Dustin memberi mereka instruksi terakhir mereka. “Siap? kamu harus terbang dari sini ke sana, mendarat seratus meter jauhnya. Tujuan kamu adalah garis putih. Dan… Terbang!”

Dia bertepuk tangan untuk memberi isyarat kepada mereka. Secara bersamaan, keempat siswa itu terangkat dari tanah—dan salah satunya meluncur sendiri.

“Hah?”

“Ah?”

“…”

Seluruh kelas menatap dengan takjub, kecuali Oliver. Dia tahu ini akan terjadi padanya jika dia mengendarai sapu itu—tetapi tidak ada orang lain yang tahu. Mata instruktur melebar saat melihat Nanao berlari ke depan.

“Sangat cepat! Tidak mungkin dia bisa berhenti—bahkan, dia akan mengalami kecelakaan yang mengerikan! Bersiaplah, pembantu!”

Nanao melesat melintasi rumput, melewati titik tengah dalam sekejap mata, dan bersiap untuk turun. Sementara itu, instruktur meneriakkan perintah panik pada siswa yang lebih tua, yang sudah siap untuk bertindak.

“””””Elletardus!”””””

Mereka melantunkan mantra bersama-sama, melepaskan mantra penghambat momentum ke arah gadis Azian, yang terlalu cepat untuk mendarat dengan benar. Lima berkas cahaya melesat lurus ke arahnya—

“Hrnph!”

—yang Nanao hindari dengan cekatan, dan tepat saat dia akan menyentuh tanah, dia menarik ke samping membentuk busur, melambat. Angin dari pendekatannya berdesir melalui semak-semak sampai dia akhirnya berhenti total. Dia berbalik untuk menghadapi siswa yang lebih tua yang terkejut dengan senyum canggung, menggaruk kepalanya.

“Aduh Buyung. Permintaan maaf aku. Aku mencoba berjalan sepelan mungkin. Orang ini hanya memiliki terlalu banyak kekuatan. ”

“…………Huuuunh?”

Wajah instruktur menegang, seolah ini adalah hal paling absurd yang pernah dia saksikan. Oliver dan yang lainnya akhirnya menyusul dan mendarat di sampingnya, lalu bersama-sama, mereka semua terbang kembali di ketinggian rendah. Instruktur tampak kempis.

“…Kamu tahu apa? Kamu menang. kamu menang, Bu Hibiya. kamu menakjubkan. Berbakat luar biasa, ”puji Dustin dengan kebencian yang terpendam. Lalu dia menunjuk ke belakangnya. “Dan itu berarti sudah waktunya untuk perekrutan neraka. Jangan sampai tanganmu robek sekarang.”

“Mm—?”

Nanao, merasakan kehadiran di belakangnya, berbalik dan berhadapan dengan sekelompok siswa yang lebih tua, mata mereka berbinar karena kegembiraan.

“Itu sangat mengesankan…! kamu harus bergabung dengan tim kami, Ms. Hibiya!”

“Tidak, milik kita! Bergabunglah dengan kami, gadis samurai!”

“Oh! Kami mendapatkan makanan ringan setiap hari pukul tiga!”

“Berhentilah mencoba mengaitkannya dengan makanan! Bergabunglah dengan kami, dan aku secara pribadi akan membayar kamu untuk melengkapi kamu dengan pelana dan sanggurdi berkualitas tinggi.”

“Suap melanggar aturan!”

“Apakah kamu ingin satu tahun layanan penyelesaian pekerjaan rumah?”

“Apa-? Kalau begitu, kita akan—”

Satu demi satu, para pembantu berusaha untuk saling melengkapi bonus perekrutan yang mewah. Melihat bahwa kompetisi mulai lepas kendali, instruktur bertepuk tangan dan meredakan situasi.

“Oke, itu sudah cukup. Jangan berlebihan. Kami masih memiliki kelas yang harus diselesaikan.”

Para pembantu menyelinap kembali ke posisi mereka saat anak-anak kelas satu memandang dengan bingung.

“Seperti yang kamu lihat, kelas ini juga berfungsi ganda sebagai periode rekrutmen tahun pertama. Siapa pun yang menunjukkan terlalu banyak bakat cenderung merasakan pelukan penuh kasih dan menyesakkan dari senior mereka, jadi berhati-hatilah. Namun, sudah terlambat untuk Ms. Hibiya,” dia mencibir. Nanao sepertinya masih belum memahami posisinya. Bibirnya masih tersenyum, instruktur bergumam pelan, “Tetap saja, tahun ini pasti menarik.”

Dengan kelas pagi selesai, sudah waktunya untuk makan siang. Di kafetaria, satu-satunya topik pembicaraan di antara enam teman itu adalah bakat baru Nanao.

“… Rahangku benar-benar berada di lantai. Sudah enam bulan sejak tahun ajaran dimulai, namun, Nanao—kau masih mengejutkan kami,” kata Chela, setengah kagum dan setengah takut. Nanao tertawa saat dia dengan rakus merobek pai dagingnya.

“Aku tidak menyangka pelajaran terbang akan terbukti sangat menyenangkan. Aku tidak bisa menunggu yang berikutnya! ”

“Itu bagus, sangat bagus… Tidak bisakah kamu berbagi beberapa tip denganku, eh, Nanao?” Guy berkata, depresi membayangi wajahnya. Dia telah jatuh berkali-kali selama kelas sehingga jika dia tidak segera membaik, dia tidak akan bisa memasang sapu lagi. Nanao menghembuskan napas dari hidungnya saat dia berpikir.

“Dari apa yang aku lihat, kamu berusaha terlalu keras untuk mengendalikan sapu. Sapu adalah penerbang, dan kita adalah penunggangnya. Ingatlah itu dan cobalah untuk lebih mempercayakan diri kamu kepada pasangan kamu.”

“Penting untuk fokus mengomunikasikan ketulusan kamu kepada pasangan, alih-alih menggunakan tangan untuk mengarahkannya. Catat dari Katie,” tambah Chela.

“Eh-heh-heh-heh. Tapi aku tidak sehebat Nanao,” kata Katie malu-malu, sambil menggaruk kepalanya. Benar-benar kalah dengan saingannya yang biasa, Guy menatap tanah dengan cemberut.

“Kau juga sering jatuh, kan, Pete? Mungkin kita berdua harus mendapat pelajaran dari para gadis.”

“J-lakukan apa yang kamu inginkan. Aku akan berlatih sendiri,” jawab Pete tajam, menolak mengatakan lebih banyak. Sebagai gantinya, dia fokus dengan sungguh-sungguh untuk memotong ikan haring di piringnya dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Guy memandang Oliver dengan sedih.

“Dia masih dalam fase pemberontakannya. Usia yang begitu sulit, bukan, Ibu sayang?”

“Itu masa puber untukmu, Ayah sayang. Apa yang bisa kau lakukan?”

“Kalian berdua bukan orang tuaku!”

Pete membanting meja karena lelucon mereka. Kelompok itu tertawa terbahak-bahak ketika seseorang menyela:

“Halo. Senang melihat kalian semua bersemangat, kan?” Pembicaranya memiliki aksen Ytallian yang kental.

Kelompok itu menoleh ke sumber suara dan melihat seorang anak laki-laki dengan mata berbentuk almond berdiri di depan mereka, senyum yang sangat ramah di wajahnya. Mereka bisa tahu bahwa dia adalah mahasiswa tahun pertama, tapi tak satu pun dari mereka pernah berbicara dengannya sebelumnya.

“Halo,” jawab Oliver, agak ragu-ragu. “Kamu siapa?”

“Tullio Rossi, tahun pertama. Ah, kamu tidak perlu memperkenalkan diri. Aku sudah cukup akrab dengan kalian semua, Oliver,” jawab Rossi sambil nyengir. Tatapannya melintasi meja dan mendarat di Nanao. “Penampilan yang sangat mengesankan pagi ini, Nanao. Untuk perjalanan pertama kamu, itu cukup pertunjukan. Beberapa orang memiliki semua bakat, kan? Aku benar-benar serius. Maukah kamu tidak membaginya denganku?”

Rossi memuji pujian itu dengan ironi dosis tinggi dan bahkan lebih akrab.

Chela cepat-cepat memotong. “Dididik Nanao tidak bisa diringkas dengan kata kecil yang cantik seperti bakat, Tuan Rossi.”

“Ah, Michela. Tidakkah aku mengetahuinya. Aku juga punya mata. Ha ha! kamu tidak bisa membunuh seekor garuda dengan bakat saja,” jawab Rossi, kilatan tajam melintas di matanya.

Oliver memperhatikannya dengan seksama sekarang. Bocah itu tidak langsung menyatakan dirinya sebagai musuh mereka, tapi dia jelas berbahaya.

“Tapi pikirkan tentang kita semua, kan? Dengan kamu mendapatkan semua perhatian, semua orang ditinggalkan dalam kedinginan. Di luar sana sangat sepi. Aku ‘selalu’ tersisih dari kesenangan. Semakin banyak, semakin meriah—apakah aku benar, rekan-rekanku yang tangguh?!”

Dia praktis meneriakkan kata-kata terakhir itu dan berbalik menghadap seluruh kafetaria. Oliver merasakan banyak, banyak mata menatap meja mereka.

“…Apa yang ingin kamu katakan, Tuan Rossi?” dia bertanya dengan kaku.

“Sekarang, sekarang. Tidak ada yang terlalu gila. Kami sudah berada di Kimberly selama enam bulan, bukan? Aku pikir kita harus mengikuti contoh senior kita dan memutuskan di antara kita sendiri siapa yang terkuat di tahun pertama.”

Pernyataannya mengirimkan desas-desus ke seluruh tubuh siswa. Itu adalah teori yang sangat sederhana: Selama ada banyak pesaing kuat, mereka secara alami akan mencari siapa yang terkuat dari semuanya.

“Tentu saja, pemenang de facto adalah Nanao. Aku tidak punya masalah dengan itu. Tapi apa salahnya memberi kita semua kesempatan untuk menantang ‘er? Beberapa dari kami berharap kami bisa berada di sana ketika garuda menyerang—termasuk aku, tentu saja.”

Rossi tersenyum lagi, sementara Oliver menatap tajam padanya. Dia merasakan tatapan seseorang tertuju padanya dan Nanao, membuntuti mereka sejak mereka mengalahkan garuda itu. Jadi, saran ini tidak mengejutkan. Dia mengira orang ini akan menggigit pada akhirnya.

“Kami bertarung, hingga pria atau wanita terakhir. Berjuang untuk menyelesaikan sekali dan untuk semua siapa yang terkuat. Kalau tidak, aku tidak akan bisa tidur di malam hari. Jadi, apakah semua orang mendengar? Majulah dan beri nama dirimu, ya? Siapa yang mau ikut pesta?” Rossi berteriak, tidak mau melewatkan momen itu. Antusiasme siswa sangat terasa.

Seorang gadis dari meja yang jauh berdiri. “Aku masuk!” teriak gadis pendek berambut pirang itu.

Mata Chela melebar. “Seorang Cornwallis? Betulkah?”

“S-siapa itu?”

“Stacy Cornwallis, kerabatku. Keluarga kami selalu cukup jauh, jadi kami hampir tidak berbicara di sekolah, ”jawab Chela dengan gentar.

Stacy, bagaimanapun, berdiri kokoh, lubang hidungnya berkobar karena kegembiraan.

Di sebelahnya, seorang anak laki-laki berdiri, jelas kesal. “Dengan serius? kamu ingin masuk? kamu gemetar di sepatu bot kamu seperti kita semua ketika garuda itu menyerang. ”

“F-Fay! kamu salah! Aku hanya menonton dengan sungguh-sungguh!” Stacy mengklaim. Nada suaranya berubah sangat kekanak-kanakan. Ini sepertinya sikapnya yang khas, berbeda dengan sikap Chela yang sopan dan tepat.

Anak laki-laki bernama Fay menghela nafas. “Yah, aku kira itu… aku juga ikut, Pak Rossi. Aku tidak akan mengklaim kekuatan aku, tetapi aku tidak bisa hanya duduk dan melihat anak ini melemparkan dirinya ke anjing, ”katanya sambil mengangkat tangannya. Rossi terkekeh setelah menyaksikan percakapan mereka.

“Sangat bagus, sangat bagus! Jika kamu memiliki semangat, kamu dipersilakan untuk bergabung. Ah ya—bagi kamu yang tidak ikut serta dalam pertarungan garuda, anggap ini sebagai kesempatan kamu untuk menebus ‘onor! Atau apakah kamu lebih suka menghabiskan sisa tahun ini dengan seekor anjing yang dicambuk?”

Itu adalah tantangan yang terselubung dalam perhatian yang bersahabat. Serangkaian suara terdengar, menandakan masuknya mereka dalam kompetisi.

Nanao tersenyum senang pada kegembiraan yang meningkat di ruangan itu. “Aku suka betapa bersemangatnya semua orang. Sebuah tampilan yang bagus dari energi muda. Bolehkah aku bergabung juga?” dia bertanya, mengangkat tangannya.

Rossi menyunggingkan senyum lebar.

“Nanao, kamu adalah juara sejati. kamu benar-benar memahami martabat seorang raja. Tapi bagaimana denganmu, Oliver? Nanao ingin bergabung. Apakah kamu puas hanya duduk dan menonton dari tempat bertengger kamu yang tinggi? ” dia bertanya, menusuk teman mejanya.

Setelah beberapa saat, Oliver dengan tenang berbicara. “…Aku tidak peduli dengan trofi yang menyebutku sebagai siswa tahun pertama terkuat, tapi aku juga tidak punya alasan untuk mundur dari pertandingan dengan teman sekelasku. Aku akan bergabung. Apakah kamu puas sekarang, Tuan Rossi?”

Nada suaranya berduri saat dia menerima tantangan itu. Mata mereka terkunci, dan Rossi melengkungkan bibirnya dalam kegembiraan yang kejam. Sekarang Oliver akhirnya melihat hati petinju berbahaya yang tergeletak di bawah penampilan ramah Rossi.

“…Kalau begitu, tidak ada alasan aku juga tidak bergabung,” tambah Chela.

“Apa-? Chela?!”

“Tunggu, kamu juga?!”

Teman-teman mereka berteriak kaget ketika gadis ikal itu dengan tenang mengangkat tangannya.

Rossi bersiul, kegembiraannya meningkat saat melihat senyum gigih Chela. “Cantik! kamu membuat aku sangat ‘appy. Penting bahwa kami memiliki peserta sebanyak mungkin.” Dia kemudian mengalihkan pandangannya ke meja dekat pintu masuk dan mengangkat suaranya sehingga mereka bisa mendengarnya sampai ke sana. “Dan bagaimana dengan kamu, Tuan Andrews? Selalu membual tentang keahlianmu dalam seni pedang, bukan? Dan salah satu dari tiga yang mengalahkan garuda itu, selain itu!”

Bocah berambut panjang yang dipanggil Rossi—Richard Andrews—diam-diam berdiri.

“Maaf, tapi aku harus lulus. Fokus aku adalah menghadapi diri aku sendiri, bukan orang lain. Pikiranku sudah bulat.”

“Mm, aku mengerti. Menyelipkan ekor dan berlari, ya? Aku kecewa!”

“Katakan apapun yang kamu mau. Maaf.”

Andrews mengabaikan ejekan itu dan meninggalkan kafetaria. Rossi memiringkan kepalanya saat dia melihatnya pergi.

“Ah, dia pergi. Benar-benar kejutan. Aku yakin dia akan menerima umpannya.”

“Mungkin dulu, dia akan melakukannya,” kata Chela. “Aku harap kamu tidak lupa bahwa aku berpartisipasi dalam tantangan kamu sekarang. Menghina Rick adalah kecerobohanmu.”

Dia memelototinya, senyumnya sebelumnya hilang.

Rossi dengan cepat mengangkat tangannya. “Brrr. Maafkan aku, itu hanya sedikit olok-olok. Aku tidak bermaksud apa-apa, ”dia meminta maaf, tersenyum malu-malu. Dia kemudian dengan cepat kembali ke topik utama. “Sekarang kita memiliki semua pesaing kita, mari kita putuskan secara spesifik. Turnamen normal akan membosankan, bukan? Aku ragu semua orang menginginkan duel yang pantas di halaman sekolah.”

Nada bicara Rossi kental dengan sarkasme saat mengamati para pesaing. Dia kemudian mengeluarkan koin logam dari sakunya dan mengangkatnya untuk dilihat semua orang. Itu sekitar dua kali lebih besar dari belc, mata uang umum Yelgland.

“Jadi mari kita mengadakan kompetisi merebut medali. Jika kamu seorang penyihir, kamu harus bisa membuat medali unik kamu sendiri. Selama tujuh hari ke depan, kami semua diam-diam akan menyimpan ini pada orang-orang kami. Selama waktu itu, kamu bebas untuk berkelahi dengan siapa pun yang kamu inginkan. Jika kamu kalah, kamu harus menyerahkan satu medali kepada pemenangnya. Ketika kamu kehilangan semua medali kamu, kamu keluar. Pada hari terakhir, empat dengan jumlah medali tertinggi akan berduel. Ini menarik, bukan?”

Para siswa saling memandang dengan heran. Nanao melipat tangannya, ekspresi bertentangan di wajahnya.

“Mm. Maafkan aku, tetapi aku tidak tahu cara membuat medali. ”

“Oliver bisa mengajarimu. Aku percaya ‘e bisa menyelesaikannya pada akhir hari ini, bukan? Anggap saja sebagai bentuk asuransi. Aku akan senang untuk ‘memiliki penonton untuk setiap pertempuran, tapi itu mungkin tidak mungkin di mana-mana. Lebih baik bagi semua orang jika kita ‘memiliki beberapa bukti kemenangan.

Ini masuk akal bagi Oliver. Jika, misalnya, pertempuran terjadi secara diam-diam di labirin, maka para pemenang akan membutuhkan bukti nyata dari kemenangan mereka agar acara dapat berjalan dengan lancar. Tentu saja, itu saja tidak cukup untuk menutupi segala bentuk kecurangan, tapi Tullio Rossi sepertinya bukan tipe orang yang menikmati kekacauan yang tak terkendali. Rossi menghabiskan lima menit berikutnya menanyakan nama masing-masing peserta dan menuliskannya di sebuah gulungan.

“Semua nama peserta sudah tercatat. Dan dengan itu… Mulai!” dia tiba-tiba mengumumkan, mengangkat gulungan itu.

Para siswa menjadi kaku.

“Apa masalahnya? Silakan, bertarung. Siapa yang peduli jika kamu tidak bisa membuat medali, eh? kamu tidak bisa memalsukan hasilnya dengan benar.”

Sambil menyeringai, dia menyalakan bara api. Tiba-tiba, semua orang menjadi sangat sadar satu sama lain. Siapa yang aku memiliki kesempatan terbesar untuk mengalahkan? Siapa yang paling berbahaya untuk dilawan? Siapa yang akan memberikan kehormatan paling besar jika aku mengalahkan mereka? Pikiran mereka berpacu dengan perhitungan berdarah dingin.

“…Aku tahu ini mendadak, tapi bolehkah aku meminta duel, Bu Hibiya?”

Yang pertama berbicara adalah seorang gadis dari meja di dekatnya.

Para siswa berdengung saat Nanao berdiri tanpa ragu sedikit pun. “Tapi tentu saja. Di mana kita akan menahannya?”

“Kita mungkin akan mendapat masalah jika melakukannya di sini, jadi ayo pergi ke halaman. Aku kira penonton akan tetap mengikuti kita. ”

Nanao mengangguk pada lamarannya, dan mereka berjalan keluar dari gedung bersama.

Katie menatap mereka sebentar, bingung, lalu dengan cepat berdiri dengan bingung. “…Hah? Hah?! Tunggu, mereka sudah bertarung ?! ” dia berteriak.

“Semua peserta berhak menantang lawannya untuk berduel. Lebih awal, lebih baik. Dan gadis ini cukup serius,” kata Chela, mencoba memuji keberanian sang duelist. Dia juga berdiri, lalu mengikuti gadis-gadis itu, dengan siswa lainnya mengikuti di belakang.

Beberapa menit kemudian, dua duelist berdiri di halaman yang berdekatan dengan kafetaria, berhadapan.

“Jarak awal adalah dua puluh yard. Itu aturan umumnya. kamu baik-baik saja dengan itu? ”

“Tidak ada keluhan di sini. Namun, aku masih kesulitan menggunakan sihir. Apakah kamu keberatan jika aku tetap dengan permainan pedang?

“Tentu—jika kamu bisa cukup dekat,” kata gadis itu, menyeringai percaya diri. Mereka masing-masing menggambar athames mereka dan membaca mantra.

““Securus!””

Bilahnya, diresapi dengan sihir, bersinar dengan cahaya putih. Masing-masing merapal mantra anti-pembunuhan bukan pada pedang mereka sendiri, tetapi pada pedang lawan mereka. Ini penting, karena kecuali mereka saling percaya secara implisit, itu adalah cara terbaik untuk menghindari pukulan mematikan yang tidak disengaja. Jika seseorang lemah dalam casting mereka, hasilnya akan meledak di wajah mereka pada kontak pertama.

“K-kau pikir dia akan baik-baik saja…?” Katie resah. “Dia tidak akan terluka, kan?”

“Sulit untuk mengatakannya,” kata Chela. “Bagaimana menurutmu, Oliv?”

“Gol lawannya jelas,” jawabnya mantap. “Dia tahu Nanao buruk dalam sihir dan ingin mengakhiri duel dari luar jangkauan seni pedangnya. Dan dilihat dari sikapnya yang tenang, dia sepertinya memiliki pengalaman dalam duel penyihir.”

“…Jadi Nanao dalam masalah?”

Katie menyilangkan tangannya, tampak khawatir.

Oliver diam-diam namun tegas menggelengkan kepalanya. “Itu mungkin rencana lawannya, tapi jujur? Dia salah menilai ini. Dia benar-benar meremehkan apa yang bisa dilakukan Nanao dengan pedang,” dia meyakinkannya dengan keyakinan yang mantap. Kemudian akhirnya, duel dimulai.

“Mulai!” mediator, tahun kedua, berteriak. Hampir seketika, Nanao berlari ke depan dalam garis lurus yang hampir sempurna. Dia bahkan tidak mencoba untuk bermain game. Satu-satunya hal yang ada di pikirannya adalah menutup jarak dan memotong lawannya.

“Dorongan!”

Lawannya menunggu sebentar sebelum mengucapkan mantranya. Menyadari bahwa Nanao bisa mengelak jika dia melempar terlalu cepat, dia membiarkannya mendekat sebelum melepaskan deru angin untuk mengirim Nanao terbang, dengan demikian membuktikan kemenangan abadi.

“Hrmph!”

Akibatnya, butuh beberapa waktu sebelum dia bisa menerima kenyataan bahwa Nanao malah mengiris secara horizontal, mendorong pukulan ke samping.

“…Hah?”

Disajikan dengan hal yang mustahil, gadis itu membeku. Untungnya, instingnya muncul, dan dia berhasil memblokir serangan lanjutan, tetapi pertahanan setengah hati seperti itu tidak ada artinya di hadapan Nanao. Tebasan diagonal dengan mudah mendorong rasa malunya ke samping, menghentikan satu inci dari lehernya.

“Mm, maafkan aku. Aku secara naluriah menahan diri. Apakah ini dihitung sebagai kemenangan?” tanya gadis Azian itu kepada penonton. Ada begitu sedikit perlawanan sehingga dia ragu-ragu untuk melakukan pemotongan. Lawannya dan penonton berdiri dalam keheningan yang linglung. Akhirnya, sang mediator sadar.

“I-pemenangnya adalah Nanao Hibiya!”

Kegembiraan bergejolak di antara kerumunan. Mengabaikan mereka, Nanao menyarungkan pedangnya, meletakkan tangannya di bahu lawannya, dan tersenyum.

“Mari kita bertarung lagi suatu hari nanti.”

“…Hah? Oh,” gumam gadis itu lemah, bahkan tidak menyadari bahwa dia telah kalah.

Chela menghela napas dengan takjub. “Itulah yang kuharapkan… Tidak, berani kukatakan, duel yang bahkan lebih hebat dari yang bisa kubayangkan.”

“Lawannya tidak pernah memiliki peluang. Tidak ketika dia bahkan tidak tahu tentang Flow Cut Nanao,” Oliver berkomentar tanpa ampun. Tapi bagaimana dia bisa tahu? Ini adalah pertama kalinya Nanao menggunakan teknik itu pada sesama siswa kelas satu. Itu adalah teknik rahasia pribadinya, mirip dengan Flow Cut gaya Koutz, namun sangat berbeda— Flow Cut Dua Tangan. Namun, bukan karena alasan licik dia merahasiakannya. Sebenarnya, dia telah berkonsultasi dengan Master Garland dan Oliver sebelum memutuskan untuk melakukannya. Jika siswa lain menyaksikan teknik ini selama kelas, itu pasti tidak akan berakhir dengan baik. Tak satu pun dari mereka yang mampu menirunya, bahkan jika mereka mau, dan itu hanya akan membuat mereka merasa tidak kompeten meskipun masih pemula. Siapa yang bisa pulih setelah dikalahkan sedemikian rupa?

“Menjadi juara kelas saja tidak cukup untuk menantang Nanao lagi,” kata Oliver. “Hanya seseorang yang lebih kuat dari tahun pertama yang bisa berharap untuk berdiri di posisi yang sama.”

“Aku setuju. Sejujurnya, aku menggigil,” kata Chela, menekan bahunya untuk menenangkan diri.

Nanao, kemenangan pertamanya di tangan, kembali kepada mereka, dan gadis ikal itu menyambutnya kembali dengan pernyataan keras:

“Oliver, Nanao—dengarkan aku. Aku bersumpah untuk bertahan sampai hari terakhir.”

Oliver, Nanao, Katie, Guy, dan Pete memandangnya dengan heran. Biasanya, Chela mengawasi mereka hanya dari satu langkah di belakang. Tapi sekarang dia membawa perasaan rahasianya ke permukaan.

“Dan aku sarankan kalian berdua melakukan hal yang sama. Mari kita bertiga bertahan saat peserta lain jatuh—dan kemudian kita bisa berduel dengan adil. Itu akan menjadi kesimpulan yang paling menarik, bukan begitu?” tanya Chela, meski dia tidak mau menerima jawaban negatif.

Nanao mengangguk dengan keras.

“Aku menerima. Bagaimana menurutmu, Oliv?” dia menjawab, lalu melihat ke anak laki-laki yang berdiri di sebelahnya.

Oliver terlalu berkonflik untuk menjawab begitu cepat. Yang bisa diingatnya hanyalah pertama kalinya dia dan Nanao bersilangan—saat ketika dia menyadari bahwa dia adalah pria yang ditakdirkan untuknya—dan air mata sebening kristal yang telah dia tumpahkan.

“…Baik. Kalau untuk kompetisi, aku tidak keberatan, ”jawab Oliver setelah menenangkan diri. Tidak peduli perasaannya, tidak mungkin dia bisa menghindarinya selamanya. Dia harus menghadapinya lagi setidaknya sekali dalam tujuh tahun mereka bersama di akademi. “Hari terakhir menandai waktu duel kita. Aku akan melakukan yang terbaik untuk bertahan hidup sampai saat itu juga. ”

Tanggapannya tegas, dan dia menatap mata Nanao.

Chela tersenyum. “Aku akhirnya bergabung juga. Sudah berapa lama sejak terakhir kali aku merasakan kegembiraan seperti itu?” gadis ikal itu bergumam pelan, api yang belum pernah terjadi sebelumnya menyala di dalam dirinya. Lagipula, dia sendiri adalah seorang penyihir. Dia tidak akan duduk frustrasi di pinggir lapangan dan melihat dunia kecil Oliver dan Nanao lebih lama lagi.

Kelas pertama mereka sore itu adalah teknik magis. Mata pelajaran ini, seperti pelajaran terbang, telah ditambahkan ke kurikulum mereka setelah enam bulan pertama tahun ajaran. Banyak siswa sangat gembira untuk mengalami bidang studi baru ini.

“Kya-ha! Selamat siang semuanya, dan selamat datang di teknik magis! Aku guru kamu, Enrico Forghieri. Senang bertemu denganmu! Kya-ha-ha-ha-ha!”

Saat kelas dimulai, seorang lelaki tua memasuki ruangan, tertawa terbahak-bahak dan memegang permen lolipop di satu tangan. Seluruh kelas tercengang.

“Kurasa ini guru paling gila yang pernah kita miliki,” bisik Guy kepada teman-temannya, tidak bisa menahan diri.

Pria tua itu menjilat permen lolipopnya, nyengir lebar.

“Guy, kamu bahkan belum pernah bertemu pria ini sebelumnya! Kamu tidak bisa begitu saja—”

“Tidak, dia benar. Jangan lengah.”

Katie mencoba memarahi Guy, tetapi Oliver menyela dengan singkat. Mereka semua memperhatikan saat lelaki tua bernama Enrico mulai membuat garis besar kelas.

“Apa yang aku ajarkan, pada dasarnya, adalah dasar dari masyarakat magis kita. Dengan kata lain, teori dan teknik yang memungkinkan terciptanya berbagai alat dan struktur magis. Tanpa mereka, sihir tidak memiliki bentuk—kita tidak akan lebih baik dari penipu yang mencolok! Tidak mungkin, katamu! Benar-benar konyol, katamu! Tentu saja aku ingin kotak trik yang aku kerjakan dengan susah payah diturunkan dari generasi ke generasi!” Enrico menjerit, merentangkan tangannya lebar-lebar. “Bahkan Kimberly sendiri adalah kotak trik indah yang ditinggalkan oleh nenek moyang kita! Baris pertama aku terlibat dalam pembangunannya, namun ada beberapa bagian dari tempat ini yang menjadi misteri bahkan bagi keluarga aku. Tapi ini wajar saja! Karena tidak seperti kreasi membosankan nonmagicals, kreasi dunia magis masih hidup! Ada begitu banyak cerita tentang penyihir yang dimakan oleh rumah mereka sendiri sehingga kita bisa menggunakan perkamen yang mereka tulis untuk kertas toilet! Kya-ha-ha-ha! Benar-benar mengasyikkan!”

Pidato lelaki tua itu cepat, lidahnya terus-menerus menjentikkan permennya.

“Aku telah menghabiskan banyak waktu untuk merenungkan bagaimana menjelaskan dunia yang menakjubkan ini kepada kamu dengan cara tercepat. Mulai dari teori dasar dan terus meningkat akan menjadi metode yang paling umum—tetapi itu juga akan membuat kita semua tertidur! Elemen pembelajaran yang paling penting adalah ketakutan yang membuat telapak tangan kamu berkeringat, diikuti oleh logika dan intuisi yang berbeda yang ditemukan di puncaknya! Tolong jangan khawatir—aku berjanji, kelasku tidak akan pernah membosankan!”

Enrico menjentikkan tongkatnya, dan seketika, beberapa kotak muncul dari sudut ruangan. Para siswa melihat benda-benda misteri dengan ketakutan.

“Rekayasa terbalik—pernahkah kamu mendengar konsep ini? Sederhananya, ini melibatkan mempelajari sesuatu dari atas ke bawah. Ini adalah metode yang digunakan untuk mempelajari proses pembuatan dan prinsip pengoperasian subjek dengan mengamati, membongkar, dan menganalisis produk jadi alih-alih mempelajari prinsip-prinsip dasar dan menggunakannya untuk membuat produk. Apa yang aku inginkan adalah agar kamu semua mencoba ini untuk diri kamu sendiri. ”

Instruktur menyapu seluruh kelas, melanjutkan kuliah.

“Kamu lihat empat kotak yang muncul di ruangan ini, ya? Mereka semua adalah jebakan ajaib yang akan diaktifkan tepat dalam satu jam. Bongkar dan hentikan mereka tepat waktu, dan kamu semua akan baik-baik saja. Namun, jika kamu gagal melakukannya, kamu akan berada dalam sedikit masalah. Secara khusus, anggota tubuh kamu akan dicabut dari tubuh kamu, dan kulit kamu akan dicairkan oleh racun yang sangat menyakitkan. Namun, semua ini tidak akan membunuhmu. ”

Para siswa berdengung dengan alarm. Enrico melengkungkan bibirnya menjadi seringai.

“Jika kamu tidak ingin ini terjadi, maka lakukan yang terbaik untuk membongkar perangkap. Setiap kotak memiliki mekanisme uniknya sendiri, tetapi jangan khawatir—aku akan tetap memberi kamu petunjuk. Dan inilah sedikit saran: Aku sarankan kamu menunjuk siapa saja yang memiliki pengalaman di bidang ini sebagai pemimpin kamu. Manfaatkan waktu kamu sebaik mungkin. Dilihat dari kelas sebelumnya, membuang-buang waktu paling sering menjadi alasan bencana. Sekarang, apakah semua orang sudah siap? Kemudian mulai! Terlihat hidup, anak-anak! Hidup kamu bergantung pada persahabatan dan kerja sama! Kya-ha-ha-ha-ha!”

Semua orang langsung beraksi, sangat sadar bahwa ini bukan lagi kelas yang sederhana.

“Siapa pun yang berpengalaman, maju sekarang! Kita kehabisan waktu!”

“Jika kami telah belajar sesuatu dari enam bulan terakhir ini di Kimberly, instruktur kami tidak melebih-lebihkan! Seseorang benar-benar akan kehilangan anggota tubuh jika kita gagal!”

Oliver dan Chela segera mendapat perintah menggonggong. Wajah para siswa memucat saat menyadari bahaya yang mereka hadapi. Enrico mengamati saat kelas menjadi hiruk-pikuk untuk beberapa saat sebelum mengangkat suaranya.

“Petunjuk pertamamu! Perangkap ajaib dibagi menjadi tiga kategori yang lebih besar: waktunya, pegas, dan waktunya-pegas. Hari ini, kamu menghadapi tiga jebakan berjangka waktu dan satu jebakan pegas berwaktu. Itu akan membuat segalanya lebih mudah jika kamu mengidentifikasinya terlebih dahulu! ”

Oliver menggertakkan giginya. Jika salah satunya adalah jebakan pegas, maka mereka harus ekstra hati-hati dalam menanganinya. Mereka tidak punya pilihan selain menguji mereka secara individu, dia menyadari, dan dia mulai mengajar teman-teman sekelasnya.

Lima puluh delapan menit kemudian, kerja putus asa para siswa terbayar. Mereka berhasil melucuti tiga dari empat jebakan. Tapi yang terakhir—jebakan pegas dengan waktu yang ditentukan—terbukti memusingkan.

“Sial, masih tidak ada apa-apa?”

“Bagaimana kita menghentikan hal ini ?!”

Para siswa yang mengelilingi kotak yang tersisa praktis histeris. Sementara itu, jarum jam menunjukkan waktu. Sekarang lima puluh sembilan menit telah berlalu. Melihat ini, Oliver sampai pada suatu kesimpulan.

“Persetan; tidak ada waktu. Lupakan mencoba menyelesaikannya. Mari kita fokus untuk melindungi diri kita sendiri!” Oliver memerintahkan, membuat keputusan eksekutif untuk mengabaikan upaya mereka sebelumnya. Para siswa menjauhkan diri dari kotak, berhamburan seperti bayi laba-laba.

Pete berbalik, mencoba mengikuti.

“Aduh…?!”

Tiba-tiba, dia merasa sangat pusing, dan pandangannya berubah. Dalam benaknya, dia tahu dia harus pergi dengan cepat, tetapi kakinya kehilangan perasaan. Dia meringkuk ke tanah, tidak mampu menopang berat tubuhnya sendiri.

“Pete!”

Oliver, menyadari ada yang tidak beres, melompat kembali ke depan jebakan. Tidak ada cukup waktu untuk menangkap Pete dan lari. Dia dengan cepat mengeluarkan mantra penghalang, lalu melindungi bocah itu dengan tubuhnya sendiri, menutupinya dengan jubahnya dan memeluk temannya.

Kotak itu meledak. Tapi bukannya api atau kabut racun, ribuan untaian panjang, tipis, menggeliat melesat ke arah para siswa yang berteriak.

“Ohhh, dekat sekali. Melewatkan satu saja!” Enrico berkata dengan gembira seperti biasanya. Pete yang sempat pingsan sesaat, perlahan membuka matanya.

“Eh… Ah…?”

“Jangan bergerak, Pete. Tetap diam,” bisik Oliver, masih memeluknya. Merasakan sesuatu yang aneh dari suaranya yang teredam, Pete mengintip dari celah kain—dan terdiam. Lusinan ular menggeliat keras di punggung Oliver, taring mereka menancap di dagingnya.

“K-punggungmu…!”

“Aku baik-baik saja… Hanya sedikit sakit. Bukan masalah besar…,” kata Oliver, menggertakkan giginya menahan rasa sakit.

Enrico tampak cukup terkesan. “Ohhh, sangat kuat, yang ini. Kebanyakan tahun pertama pingsan, kejang kesakitan setelah banyak gigitan. Izinkan aku untuk bergabung dengan kamu, kalau begitu! Kya-ha-ha-ha-ha!”

Dan dengan itu, lelaki tua itu membiarkan dirinya digigit ular dari ujung kepala sampai ujung kaki; sisa gerombolan merayap mengejar para siswa di ujung lain ruangan. Chela dan beberapa lainnya dengan cepat bergerak untuk membela diri dengan sihir, tetapi ular-ular itu menyelinap masuk dan menyerang siswa demi siswa. Jeritan memenuhi udara.

“…Memang, ini cukup menyakitkan.”

Para siswa didorong ke dinding, berusaha menjauh dari ancaman itu sejauh mungkin. Dari mereka, hanya Nanao yang melangkah maju atas kemauannya sendiri. Gelombang ular menyapunya, menggigitnya. Dia meringis tapi terus berjalan. Akhirnya, dia menghubungi teman-temannya dan mengambil Oliver dan Pete.

“Nana…o?”

“Izinkan aku untuk membantu. Sayangnya hanya ini yang bisa aku lakukan.”

Melihat mangsa baru, beberapa ular di Oliver beralih target ke Nanao. Melihat hal ini, Katie tergerak untuk bergabung dengan mereka.

“B-kalau begitu biarkan aku—,” dia memulai.

“Berhenti, Katie!” teriak Chela saat Katie mencoba melewatinya. “Aku tahu kamu tangguh, tetapi kamu perlu pelatihan untuk menahan rasa sakit yang begitu kuat!”

Chela segera menahan temannya kembali. Dia menjaga ular di teluk dengan mantra gelombang panas, dan area di belakangnya adalah satu-satunya tempat berlindung yang aman di kelas. Tidak mungkin dia bisa membiarkan Katie dengan sembrono meninggalkannya untuk bergabung dalam pertarungan.

“Dia benar. Tapi itu tidak berarti kita harus duduk di sini dan digigit juga!”

“Pria?!”

Mata Chela melebar karena terkejut. Bocah lelaki jangkung itu mengeluarkan botol ramuan kecil, membuangnya ke atas kepalanya, dan menyerbu melewatinya ke dalam bola ular. Dia langsung bergegas menuju Oliver, dan ular-ular itu beralih sasaran seolah-olah tertarik padanya. “tonitrus!”

Arus listrik mengalir melalui tubuh Guy, menangkap semua ular sekaligus. Dia menepis reptil yang tidak sadar dan mendengus.

“Begitulah cara kami merawat mereka di hutan belantara aku. kamu seharusnya memberi tahu kami apa yang ada di dalam jebakan sebelumnya, Teach. Tidak ada alasan untuk takut, kalau begitu,” kata Guy, memelototi ular.

Enrico terkekeh dan mengangkat tongkatnya. “Kya-ha-ha-ha-ha! Jadi begitu caramu memusnahkan mereka, ya? Kalau begitu izinkan aku untuk menunjukkan metode aku! ”

Orang tua itu melantunkan mantra, dan seketika, ular-ular yang menggeliat di seluruh ruang kelas terpelintir kesakitan dan mati. Hama dibasmi, dia menghadap kelas dan mendiktekan hasil mereka, masih tersenyum.

“Tiga dari empat jebakan berhasil dilucuti—usaha yang bagus untuk hari pertama kalian, semuanya. Sebagai hadiah, makanlah permen.” Dengan jentikan tongkatnya, permen lolipop kecil di bawah podium terbang ke tangan siswa yang tercengang. “Tapi pastikan untuk tidak mengabaikan latihanmu, karena aku akan meningkatkan kesulitannya lain kali. Untungnya, sebagian besar dari kalian lolos tanpa cedera—tetapi jika yang terjadi sebaliknya, akulah satu-satunya yang bisa menyembuhkan kalian semua. kamu akan menderita sedikit lebih lama. ”

Enrico menyeringai mengancam.

Katie, sekarang benar-benar muak, melemparkan lolipopnya keras-keras ke tanah. “Dasar! Kelas ini harus dihapuskan!” dia berteriak dengan marah.

Enrico meratap saat melihat permen yang pecah tanpa ampun. “Ahhhh! Apa yang telah kamu lakukan, Nona Aalto? Bagaimana kamu bisa menyia-nyiakan makanan manis? Apa kau tidak punya hati?”

“Oh, kamu orang yang suka bicara! Kelas kamu dibangun dengan niat untuk menyakiti kami. Ini bukan pendidikan—ini siksaan!” Katie menegur, menolak untuk mundur. Kemarahannya menyebabkan lelaki tua itu menatapnya dengan tatapan kosong.

“Apa yang membuatmu kesal, Nona Aalto? kamu sepertinya tidak menyukai kelas aku, tapi apa masalahnya? Lihat di sekitar kamu. Tidak ada yang mati,” katanya singkat. Di seluruh kelas, para siswa digandakan dan mengerang kesakitan, tetapi ini tampaknya tidak mengganggunya sedikit pun. “Ini adalah metode pengajaran tercepat. Menurut kamu apa keuntungan terbesar seorang penyihir dibandingkan non-magis? Sejujurnya, ini adalah fakta bahwa kita tidak mati dengan mudah. Selama kematian tidak terjadi secara instan, sihir penyembuhan dapat menyembuhkan sebagian besar luka.”

“…!”

“Orang non-sihir tidak menikmati manfaat ini, jadi mereka harus menggunakan metode pengajaran yang lebih aman. Mereka tidak punya pilihan selain menyampaikan pengetahuan secara perlahan, memperlakukan murid-muridnya seperti kaca dan mengkhawatirkan cedera atau kematian. Kami, bagaimanapun, berbeda. Kita bisa diperbaiki bahkan jika kita rusak. Cedera parah dapat diabaikan, memungkinkan kami untuk kembali belajar keesokan harinya. Apa kualitas ini jika bukan anugerah yang luar biasa? Keuntungan inilah yang memungkinkan kita untuk mencoba hal-hal aneh dalam mengejar pembelajaran yang lebih cepat—selama itu tidak membunuh kita!”

Katie tercengang.

Pria tua itu mengalihkan pandangannya ke Oliver. “Kemarilah, Tuan Horn. Racunnya tidak terlalu kuat, tetapi kamu menerima terlalu banyak gigitan. Itu akan mengganggu kelasmu berikutnya, aku yakin. Permen penawar tidak akan cukup untuk membersihkan sistem kamu.”

Enrico memberi isyarat padanya, tetapi Oliver dengan gemetar berdiri dan memunggungi instruktur.

“…Aku baik-baik saja. Aku kebetulan memiliki salep yang sangat efektif untuk racun dengan kekuatan ini.”

“Kya-ha-ha-ha-ha! Lakukan dengan cara kamu, kalau begitu. Hisap permen kamu dan berbahagialah! Tanpa penawar yang tepat, kamu akan menderita sepanjang sore!”

Tawa Enrico yang kekanak-kanakan lebih mengganggu Oliver daripada rasa sakit yang mengalir di sekujur tubuhnya.

“A-apa kamu baik-baik saja, Oliver?! Kamu jauh lebih pucat daripada Nanao dan Guy!”

“Aku sedang memasuki tahap pemulihan, jangan khawatir. Lebih penting lagi…” Di aula setelah kelas, Oliver telah menerapkan pertolongan pertama dalam bentuk salep yang disebutkan di atas dan mantra penyembuhan. Dia berbalik menghadap teman-temannya. “Pete, keberatan tinggal di belakang? Aku ingin bicara.”

Keheningan melanda semua orang. Akhirnya, bocah berkacamata itu mengangguk dengan pasrah.

“… Silakan, teman-teman.”

“Pete…?”

“Baiklah. Ayo pergi, semuanya,” Chela dengan bijaksana mendesak yang lain.

Katie melirik ke belakang untuk terakhir kalinya, ekspresi khawatir di wajahnya. Begitu mereka sudah di tikungan, Oliver dan Pete mulai berjalan menyusuri lorong. Mereka tiba di ruang kelas yang kosong, dan setelah menutup pintu dan memastikan mereka sendirian, Oliver memecah kesunyian.

“Aku punya kecurigaan samar tentang ini sejak pagi ini. Namun, baru setelah aku menyentuh kamu sebelumnya, aku tahu pasti. ”

“……!”

Pete memeluk dirinya sendiri karena ketakutan. Oliver menatap matanya dan bertanya:

“Tubuhmu berbeda jenis kelamin, bukan?”

Kata-kata itu bergema di ruang kelas yang kosong. Keheningan panjang terjadi di antara mereka—akhirnya, bocah berkacamata itu mengangguk.

“…Tepat sekali. Tadi malam, aku bermimpi aneh… Dan ketika aku bangun, aku seperti ini.”

Pete melepas jubahnya dan membuka tiga kancing kemejanya dengan jari-jari gemetar. Dadanya yang terbuka memperlihatkan, tanpa bayang-bayang keraguan, payudara yang mulai tumbuh sangat berbeda dengan tubuh datar Pete yang familiar.

“Aku tahu ini mungkin tidak sopan,” lanjut Oliver, “tapi apakah sama… di tempat lain?”

“……Y-ya …”

“Kalau begitu tidak ada pertanyaan tentang itu. Mantra transformasi menjadi nakal atau ramuan penyamaran tidak akan menjelaskan ini. Tubuh kamu terlalu sempurna untuk menjadi hasil dari pengaruh asing. Ini hampir seolah-olah kamu memiliki tubuh ini sepanjang hidup kamu. Keanehan fisik seperti itu tidak ada di masyarakat non-magis dan sangat langka bahkan di penyihir. Kamu adalah pembalikan. ”

Oliver menggambarkan fenomena yang terjadi di dalam tubuh temannya. Tiba-tiba, seperti bendungan yang jebol, Pete mulai berbicara.

“Aku juga merasa mual sejak pagi ini. Aku mengalami sakit kepala yang parah, aku mengalami pusing yang aneh, dan aku bekerja tanpa alasan sampai aku tidak bisa fokus pada tugas yang ada… Apakah ini semua bagian dari… apapun ini?”

“Yang paling disukai. Aku bukan ahli, jadi aku tidak bisa mengatakan dengan pasti, tetapi dikatakan bahwa reversi berjuang dengan banyak kemampuan sampai mereka belajar mengendalikannya dengan benar. Faktor-faktor tertentu seperti lingkungan mereka dapat memaksa jenis kelamin mereka untuk berubah, dan fase bulan juga dapat sangat mempengaruhi mereka. Sekarang aku memikirkannya, itu adalah bulan purnama tadi malam. Itu pasti membuat pernikahan yang sempurna dengan rangsangan magis di dalam Kimberly dan tubuhmu sendiri.”

Oliver berjalan ke arah Pete saat dia menjelaskan dan mengancingkan kemeja longgar anak laki-laki itu. Bahu temannya sedikit bergetar. Oliver memanggil semua ketulusan dalam dirinya.

“Agar tidak salah paham, ini bukan mutasi mendadak yang hanya terjadi karena kamu datang ke Kimberly,” lanjutnya. “Potensi itu pasti ada dalam diri kamu selama ini—misalnya, konsep yang kabur tentang identitas gender kamu sendiri, atau perasaan tidak pada tempatnya, bahkan di antara teman-teman yang berjenis kelamin sama. Pengalaman pribadi berbeda-beda, jadi satu-satunya yang bisa mengatakan dengan pasti dari mana asalnya adalah kamu.”

“……”

Pete mencari ingatannya. Dia tidak pernah memiliki banyak teman ketika hidup di antara non-sihir dan selalu kesal pada dirinya sendiri karena tidak bisa menyesuaikan diri. Apakah itu bukan hanya karena dia memiliki kemampuan sihir tetapi karena ini juga?

“Aku yakin kamu memiliki segala macam perasaan campur aduk. Mungkin perlu beberapa saat agar emosi itu reda. Namun, izinkan aku mengatakan satu hal: Selamat, Pete. kamu telah menemukan potensi luar biasa dalam diri kamu.”

Mata Pete melebar seperti piring makan saat itu.

Oliv tersenyum lembut. “Bagi mereka yang menginginkan penguasaan atas sihir, menjadi reversi tidak diragukan lagi dianggap sebagai hadiah. Banyak penyihir terhebat dalam sejarah adalah pembalikan. Yang paling terkenal adalah orang bijak besar Rod Farquois. Tidak semua orang dengan sifat ini berada di levelnya, tentu saja, tapi itu pasti akan menjadi keuntungan besar dalam mengejar rahasia sihir.”

“Hadiah…? kamu menyebut ini … hadiah? ”

“Dan semakin besar hadiahnya, semakin banyak pelatihan yang diperlukan untuk menguasainya. Ini berlaku untuk semua bidang. Oh, aku kira sulit membayangkan jika aku tidak memberi kamu contoh. Mari kita lihat…” Oliver berpikir sebentar, lalu menghunus tongkatnya dan memberi isyarat agar Pete melakukan hal yang sama. “Cobalah mengucapkan mantra petir. Itu adalah salah satu elemenmu yang lebih lemah, bukan?”

“…? … Tonitrus!” Pete meneriakkan, bingung, dan mengarahkan mantra ke lantai di dekatnya. Cahaya melonjak di ujung tongkat dan menciptakan zona tumbukan sepuluh kaki lebih lebar daripada yang terakhir kali. “Apa apaan? Aku belum pernah mengatur kekuatan sebanyak itu sebelumnya. ”

“Pria dan wanita unggul dalam elemen yang berbeda. Ini bervariasi dari orang ke orang, jadi hampir tidak sesederhana itu, tetapi dalam kasus kamu, kamu telah mendapatkan afinitas yang meningkat untuk sihir petir. Aku berani bertaruh banyak hal lain juga telah berubah, jadi kita harus melakukan tinjauan singkat nanti,” kata Oliver, membuat catatan dalam hati. Pete berdiri di sana dalam diam sementara temannya melanjutkan. “Apakah kamu merasakannya sekarang, Pete? kamu telah mendapatkan sesuatu yang luar biasa. Tentu, ada banyak hal yang dapat mengganggu tentang hal itu juga, tetapi akan sangat sia-sia untuk menjalani hidup kamu dalam ketakutan akan hal ini. Pertimbangkan untuk menggunakan bakat ini, memupuknya, dan membiarkannya tumbuh. Tentu saja, kamu harus belajar pengendalian diri terlebih dahulu, tapi—”

Dia tiba-tiba berhenti. Merasakan kehadiran dari belakang, Oliver berbalik menuju pintu kelas.

“Siapa disana?!” dia menyalak. Pete mengerjap, bingung.

“Maaf. Ini aku,” sebuah suara yang terdengar netral dengan cepat menjawab. Pintu diam-diam terbuka, memperlihatkan seorang siswa senior yang sendirian. Suara mereka ringan dan indah, seperti angin sepoi-sepoi. Hanya ada satu orang yang bisa menjadi miliknya.

“Senior Whitrow…?”

“Lama tidak bertemu, kalian berdua. Aku minta maaf—aku tidak bermaksud menguping.”

“…Ya aku tahu. Jika kamu benar-benar ingin bersembunyi, aku tidak akan pernah menyadari kehadiran kamu, ”kata Oliver, sangat menyadari jurang pemisah di antara mereka.

Carlos Whitrow menghela napas lega.

“Itu terdengar baik. Aku punya firasat temanmu akan segera menunjukkan warna aslinya,” kata Whitrow, perlahan melangkah ke dalam kelas.

Pete bergegas di belakang Oliver.

“Aku sudah merasakannya sejak pertama kali kita bertemu di labirin. Kalian berdua juga membuat keributan pagi ini. Jadi aku mengikuti firasat aku, dan lihatlah, aku benar.” Setelah menjelaskan apa yang mereka lakukan di sana, Whitrow tersenyum pada dua siswa yang lebih muda. “Tapi sepertinya Tuan Horn sudah memberitahumu semua yang ingin kujelaskan.”

Whitrow merogoh jubah mereka dan menarik selembar kertas.

“Ini sakit di pantat, bukan? Tetapi akan lebih baik bagi kamu untuk mendengar semuanya dari orang tua kamu. ”

Pete dengan hati-hati mengulurkan tangan dan mengambil kertas itu dengan kedua tangannya. Itu diberi judul dengan kata Undangan.

“Ayo bergabung dengan kami jam delapan malam ini. kamu akan menemukan lebih banyak orang seperti kamu di sana.” Dan sambil tersenyum dan mengedipkan mata, Whitrow berbalik dan pergi.

Sisa kelas hari itu berlalu tanpa masalah besar. Dibebaskan dari studi mereka, para siswa menendang kembali Fellowship. Kelompok lima teman duduk mengelilingi meja makan malam, mata mereka di pintu masuk.

“…Pete tidak datang, ya?” Katie berbisik.

“Dia bilang dia akan pergi ke perpustakaan untuk mencari beberapa buku. Aku akan menyimpankannya makanan untuk berjaga-jaga jika dia terlambat,” jawab Oliver, mengisi keranjang yang dia beli di toko sekolah dengan sandwich dan keju.

“Jika aku bisa membantu, jangan ragu untuk meminta apa pun dari aku,” kata Chela sambil melanjutkan makannya.

“Benar, terima kasih.”

Oliv tersenyum kembali. Dia mungkin menangkap sedikit dari apa yang terjadi. Meski begitu, dia tidak membongkar, hanya mengulurkan tangan membantu jika dia dibutuhkan. Kelezatannya adalah penyelamat.

“…Maaf aku terlambat.”

Pete muncul setelah mereka selesai makan dan kantin menjadi sangat jarang. Dia duduk, tampak cemberut.

“Yo! Kau di sini, Pete,” teriak Guy santai. “Aku tidak tahu apa yang kamu teliti, tetapi apakah kamu menemukan sesuatu yang bagus di perpustakaan?”

“Hanya begitu banyak yang bisa aku pelajari sendiri, jadi… Oliver, tentang hal itu… Aku benci bertanya, tapi bisakah kau ikut denganku malam ini?”

“Tentu saja. Tapi pastikan untuk makan sebelum kita pergi.” Oliver dengan cepat mengangguk, setelah mengantisipasi pertanyaan ini, dan menyerahkan keranjang makanan kepada temannya.

Pete mengangguk kecil sebagai ucapan terima kasih, lalu mulai mengunyah sandwich. Oliver kembali ke teman-teman mereka.

“Aku belum bisa memberitahumu kenapa, tapi malam ini, Pete dan aku akan turun ke labirin,” katanya. “Seharusnya ada bahaya minimal, tetapi jika kita tidak kembali pada pukul sepuluh, maka beri tahu senior yang dapat dipercaya.”

“Dipahami. Hati-hati, kalian berdua, ”kata Chela, melihat mereka pergi sambil tersenyum. Kenangan terakhir kali mereka memasuki labirin muncul di benak Oliver. Dia bersumpah untuk lebih berhati-hati kali ini, agar tidak mengekspos teman-temannya ke bahaya lagi.

Oliver dan Pete mengikuti instruksi undangan ke ruang kelas di lantai tiga, melihat cermin besar yang akan berfungsi sebagai pintu masuk ke labirin, dan menguatkan diri. Tapi semua kehati-hatian mereka ternyata tidak ada artinya.

“Ah, kamu di sini.”

Seorang anak laki-laki yang lebih tua melihat mereka saat dia bersandar di dinding.

Oliver terkejut melihat wajah yang dikenalnya. “Presiden Godfrey? Tunggu, apakah kamu akan menemani kami?”

“Jangan pedulikan aku. Aku akan menjulurkan kepalaku di acara itu. Aku juga perlu meminta maaf kepada kalian berdua, ”katanya dan melompat melalui cermin. Kemudian dia menjulurkan tangan dan melambai pada mereka; Oliver dan Pete mengikuti dengan cepat dan tiba di lorong labirin yang gelap. Godfrey memimpin saat mereka mulai berjalan. “Bagian dari pekerjaan seorang prefek secara berkala memeriksa pertemuan di dalam labirin. Kita seharusnya menangkap perburuan kobold itu dan episode Miligan berikutnya dan menghentikannya sebelum itu terjadi juga. Jadi sekali lagi, aku minta maaf atas tanggapan kami yang terlambat.”

“Tidak, kumohon… Tidak mungkin kau bisa menyadari dan menghentikannya saat kau tidak mencurigainya sama sekali,” jawab Oliver. Ingatan tentang pertempurannya dengan penyihir bermata ular masih segar, dan suaranya mengeras saat mengingat pertempuran yang hampir mati itu.

Godfrey tersenyum. “Kamu jauh lebih dewasa daripada aku di tahun pertamaku. Apakah keadaannya sulit sebelum kamu mulai sekolah di sini? ”

“…Aku tidak bisa mengatakan dengan pasti. Aku tidak biasa membandingkan hidup aku dengan orang lain’,” jawab Oliver singkat dan menolak untuk mengatakan lebih banyak. Kebanyakan penyihir tidak suka berbagi detail kesulitan masa lalu mereka dengan orang lain dengan santai.

Merasa dia telah menyentuh saraf, Godfrey mengalihkan pandangannya ke anak laki-laki lain. “Aku dengar kamu berasal dari keluarga non-magis, Tuan Reston. Bagaimana kamu menemukan kehidupan di Kimberly?”

“Hah?! Oh, eh, um…”

“Ha-ha, kamu tidak perlu menutupinya. Setiap detik terasa seperti kamu dalam bahaya, bukan?” Prefek mengatakan persis apa yang Pete coba simpan di dalam, lalu mendengus keras. “Itu juga pikiran pertama aku. Dan dalam lima tahun aku di sini, bagian Kimberly itu tidak berubah sedikit pun. Di kampus, para instruktur bertindak seperti dewa, memberikan tugas yang paling konyol dan tidak adil sementara para siswa menghabiskan malam mereka di labirin melakukan penelitian dan berperang secara rahasia. Aku berlarian setiap hari mencoba menjadikan ini tempat yang lebih aman, tetapi siapa yang tahu seberapa banyak kebaikan yang telah aku lakukan.”

Tanda-tanda stres selama bertahun-tahun meresap ke wajah Godfrey saat dia melanjutkan:

“Di akademi ini, mengejar pengetahuan magis diprioritaskan di atas keselamatan siswa. Yang bisa kita lakukan adalah mencoba mempersenjatai diri dengan teknik yang mungkin bisa membantu dalam segala kemungkinan. Namun, ada beberapa kritik terhadap sistem ini. Ada gerakan untuk membatasi pintu masuk ke labirin hanya untuk kelas tiga dan lebih tua. Sayangnya, oposisi begitu sengit sehingga sulit untuk melihat perubahan apa pun yang diterapkan.”

“…Aku bisa membayangkan perjuangannya. Maafkan pertanyaan aku, tetapi apakah kamu pro-hak?

“Aku tidak yakin. Banyak teman aku, tetapi secara pribadi, aku adalah manusia yang jauh lebih sederhana. Aku hanya berpikir di mana pun aku tinggal harus sedamai mungkin. Adapun dunia yang lebih besar di luar itu, itu di luar jangkauan aku. Tanganku penuh hanya berurusan dengan Kimberly, kau tahu?”

Oliver merasa sedikit simpati atas gumaman Godfrey yang mencela diri sendiri. Inilah seorang pria yang tidak cocok untuk hidup di antara semua iblis ini. Kimberly adalah tempat yang perlahan-lahan mematikan emosi alami manusia selama bertahun-tahun. Semakin kamu cocok di sini, semakin “eksentrik” mentalitas penyihir kamu. Dua siswa yang lebih tua yang mereka temui sebelumnya di labirin adalah buktinya.

Saat Oliver mempertimbangkan hal ini, dia juga menyadari bahwa keunikan Godfrey adalah mengapa dia menjadi seorang prefek. Oliver menatap siswa yang lebih tua, sedikit kekaguman di matanya, dan Godfrey mengalihkan pandangannya kembali padanya.

“Kepribadian kamu sangat cocok untuk menjadi prefek, Tuan Horn. Jika kamu tertarik, kamu dipersilakan untuk bergabung dengan kami dalam uji coba. ”

“…Aku akan merasa terhormat,” jawab Oliver sopan, mengingat ironi dari undangan tersebut. Semakin terhormat Alvin Godfrey membuktikan dirinya, semakin yakin Oliver bahwa mereka tidak akan pernah bisa menjadi sekutu.

“Di sini. Ini adalah tempat pertemuan untuk malam ini,” kata Godfrey, berhenti di depan dinding kosong. Dia mengucapkan kata sandi, dan seketika, batu-batu yang berderak diatur ulang untuk membentuk sebuah pintu masuk. Tidak ada cara normal untuk memasuki ruangan di dalam labirin. Oliver dan Pete mengikuti kakak kelas itu ke dalam.

Ruangan itu sedikit lebih besar dari ruang kelas standar. Dalam cahaya yang hangat, sekitar tiga puluh hingga empat puluh siswa berbicara dengan santai. Di atas meja ada minuman, dan di belakang ada panggung kosong.

“Tidak buruk, kan? Ayo, bantu dirimu sendiri. ”

Oliver dan Pete berhenti di pintu masuk, tapi Godfrey membawakan mereka minuman dari meja, yang mereka terima dengan gugup.

“Di sinilah semua siswa dengan sifat magis berbasis jenis kelamin berkumpul. Reversi jelas merupakan contoh utama, tetapi sebenarnya ada berbagai sifat terkait. Setiap orang yang hadir memiliki rasa tidak aman yang mereka perjuangkan untuk dibicarakan secara terbuka—dan mereka semua bisa menggunakan teman. kamu diterima dengan baik di sini, Tuan Reston.”

Godfrey tersenyum hangat. Seolah ingin membuktikan pernyataannya, beberapa siswa lain mengerumuni mereka.

“Malam!”

“Hei, seorang pemula! Seorang pemula!”

“Jangan menakuti anak malang itu! kamu, dalam kacamata. Kukira kaulah orangnya?”

Anehnya, sekelompok siswa yang lebih tua mulai memanggil Pete. Sulit untuk membedakan jenis kelamin mereka dari pakaian dan tingkah laku mereka saja.

Pete dengan takut-takut mundur selangkah, jadi Oliver yang angkat bicara. “Seperti yang sudah kamu duga, ini Pete Reston, anak kelas satu yang baru-baru ini mengetahui bahwa dia adalah seorang reversi. Aku temannya, Oliver Horn. Dia berkunjung malam ini dengan harapan menerima beberapa saran ke depan. Aku harap kamu akan membantu kami. ”

Oliver menyampaikan salamnya dengan sopan. Keheningan menyelimuti para siswa yang lebih tua—dan kemudian mereka tertawa terbahak-bahak.

“Sangat kaku! Kau kaku seperti papan, Oliver!”

“Apakah ada tahun kelima di dalam orang ini atau apa?”

“Tenang, Tuan Horn. Tidak perlu gugup seperti itu. Kita semua berteman di sini.”

“…Erk…”

Cemoohan yang tak terduga itu membuat Oliver terdiam.

Seorang siswa besar yang tampak feminin meletakkan tangan lembut di kepalanya. “Kau bertingkah kuat demi temanmu, bukan? Anak baik, anak baik.”

Mereka mengacak-acak rambutnya seolah dia anak kecil yang merajuk, yang membuat Oliver bingung. Siswa lain mulai mengalihkan perhatian mereka ke panggung.

“Oh, waktunya acara utama. Semuanya, itu sudah cukup mengobrol. ”

Para siswa menutup mulut mereka, perhatian mereka pada panggung di mana dua sosok berdiri. Mata Oliver melebar ketika dia mengenali salah satu dari mereka.

“Saudara laki-laki?”

Sepupunya yang berambut tembaga berdiri di atas panggung, memegang alat musik gesek yang besar. Di depannya adalah prefek yang mengorganisir acara ini, Carlos Whitrow, yang berbicara kepada orang banyak dengan suara khas mereka yang indah.

“Selamat malam semuanya. Terima kasih sudah datang malam ini.”

Penonton bersorak. Itu seperti mereka berada di sebuah konser untuk penyanyi terkenal. Oliver dan Pete tidak bisa menyembunyikan kebingungan mereka.

“Kami memiliki beberapa orang baru di sini malam ini, jadi izinkan aku meluangkan sedikit waktu untuk menegaskan kembali tentang grup ini. Semua orang di sini, termasuk aku, memiliki sifat magis berdasarkan jenis kelamin. Kita semua memiliki bagian masalah yang adil. Tapi tidak apa-apa. Di sini, kamu dapat menemukan bantuan dan dukungan. Serahkan semua masalah kamu kepada kami. Jika kamu sedikit pemalu, bersiaplah untuk mendapat kunjungan dari aku nanti. ”

Tatapan Carlos beralih ke Pete; bocah berkacamata itu dengan gugup membalas sapaan dalam diam. Carlos tersenyum lembut, lalu menyapa hadirin.

“Tapi yang pertama adalah penampilan kami. Aku, Carlos Whitrow, akan menjadi penyanyimu. Mendampingi aku adalah seseorang yang aku yakin kamu semua sangat kenal: pemain kontrabas terkenal Gwyn Sherwood. Apakah kamu siap untuk membuat telinga kamu terpesona? ”

““““““CARLOS! KAMI MENCINTAIMUUU!””””””

Para siswa yang lebih muda di barisan depan semua bersorak. Carlos meniupkan ciuman untuk mereka.

“Volumenya dihargai, anak kucing kecilku. Mari kita mulai, kalau begitu. Nomor pertama kita!”

Atas isyarat mereka, pemain kontrabas di belakang mereka membungkuk dengan nada yang berat dan serius. Itu saja sudah cukup untuk menangkap semua telinga di ruangan itu—dan kemudian Carlos mulai bernyanyi.

“Apa-?”

Dalam sekejap, Oliver dan Pete terhanyut.

Vokal yang sangat jelas tidak bergema di pikiran mereka, tetapi di dada mereka. Suara itu mengalir melalui tubuh mereka, mengisi setiap inci dari kepala sampai kaki dan tumpah keluar sebagai air mata. Kedua anak laki-laki itu menjadi begitu fokus pada lagu itu sehingga mereka hampir lupa untuk bernapas.

“Bukankah nyanyian Carlos luar biasa? Saran pertama kamu: Bawalah tiga sapu tangan ke pertemuan ini.”

Seorang siswa yang lebih tua di dekatnya yang mengusap mata mereka dengan sapu tangan menawarkan Oliver dan Pete saputangan mereka sendiri. Kedua anak laki-laki itu mengambilnya dan melakukan hal yang sama.

“Sniff… Oliver, ini…,” Pete berhasil mencicit.

“Itu suara yang mempesona, ya. Tapi itu bukan jenis pesona. Jauh lebih murni, jauh lebih bersih—”

Hanya itu yang bisa dilakukan Oliver untuk membuat pemahaman yang kabur itu; bahkan dia tidak bisa memahami kebenaran di balik suara Carlos. Yang terpenting, semakin dia curiga, semakin indah suara Carlos. Sebelum dia menyadarinya, lima lagu telah berlalu dalam sekejap mata. Carlos memandang ke arah kerumunan, secercah cahaya dalam tatapan mereka, saat penonton menikmati kebahagiaan dari gema yang tersisa.

“Terima kasih untuk mendengarkan. Tanpa kalian semua, aku tidak akan bisa menikmati bernyanyi. Tapi aku tahu semua orang sudah menunggu untuk mengobrol dan berbaur di antara kamu sendiri, jadi sekaranglah waktunya. Aku akan segera bergabung dengan kamu, jadi jangan menahan diri!

Tepuk tangan meriah mengikuti Carlos dan pemain kontrabas yang menyertainya turun dari panggung. Begitu mereka pergi, para siswa mulai mengobrol di antara mereka sendiri sambil menyeka mata mereka yang basah.

“Hee-hee-hee! Jangan khawatir, kita semua berteman di sini, Tuan Reston.”

“Tidak perlu malu. Semua orang berada di kapal yang sama.”

“Mari kita mulai dengan kita yang, seperti kamu, bangun pada suatu pagi dan menemukan penis mereka hilang.”

“Oh, ceritakan padaku tentang itu! Pada awalnya, aku pikir itu telah mengerut dan terselip di dalam diri aku—”

Gelombang siswa mengelilingi mereka, dengan semua orang berbicara pada saat yang sama. Dapat dimengerti bahwa Pete kewalahan, tetapi Oliver berdiri dan tidak ikut campur. Dia tidak lagi merasa ada alasan untuk waspada di sekitar kelompok ini.

Dua jam kemudian, acara selesai, dan Godfrey membawa mereka kembali ke kampus. Oliver dan Pete mengucapkan selamat tinggal padanya, lalu berjalan di sepanjang jalan setapak menuju asrama di malam hari.

“Jadi… bagaimana? Bagaimana menurutmu?” Oliv bertanya dengan ragu. Pete mendengus.

“Kamu ada di sana. kamu melihat apa yang terjadi… Mereka semua orang baik. Aku merasa bodoh karena begitu gugup dan membeku.”

“Aku melihat. Itu terdengar baik.”

“Aku juga mendapat banyak nasihat bagus. Aku merasa sedikit lebih percaya diri menghadapi ini sekarang. Tidak terlalu percaya diri, ingatlah, tapi aku pikir aku akan berhasil. ”

Bocah berkacamata itu mengepalkan tinjunya.

Setelah beberapa saat, Oliver berbicara lagi. “…Apa yang kita lakukan dengan kamar kita?”

“…!”

“Seperti yang mereka katakan di acara itu, kamu dapat melaporkan statusmu ke akademi dan diberikan kamar pribadi. Aku pikir itu akan lebih mudah, setidaknya untuk kebutuhan sehari-hari kamu. Tapi secara pribadi—”

Sebelum Oliver bisa melanjutkan, Pete mengangkat tangan.

“…Kamu tidak perlu mengatakan apa-apa lagi.”

“Mm?”

“Aku tahu—aku tahu aku hampir tidak bisa menjaga diriku sendiri di akademi ini… Aku bahkan tidak ingin memikirkan menghabiskan malam sendirian di Kimberly. Jadi tolong biarkan aku terus menjadi teman sekamarmu untuk saat ini. Tolong.”

Pete berhenti dan menatap Oliver dengan serius. Rasa lega membanjiri ekspresi Oliver.

“Aku sangat senang kamu mengatakan itu. Akan lebih mudah untuk membantumu jika kita berada di ruangan yang sama juga. Jika ada sesuatu yang aneh muncul, beri tahu aku. Tidak perlu merasa malu.”

“…Terima kasih. Tapi, um…”

Pete tersandung kata-kata berikutnya. Oliver memiringkan kepalanya, dan temannya memerah dan membuang muka.

“…Aku memasang tirai di antara tempat tidur kita.”

Saat kedua anak laki-laki itu berjalan menuju asrama, enam instruktur berkumpul di ruang rahasia, diselimuti kegelapan terdalam kampus.

“Yo, semua orang di sini?”

“Kamu terlambat, Vanessa.”

Esmeralda memelototi instruktur biologi magis dengan dingin saat dia memasuki ruangan tanpa rasa bersalah. Kepala sekolah dan empat instruktur lainnya sedang duduk di meja bundar di tengah ruangan.

“Maaf maaf. Aku sibuk menangkap orang ini di sini. ”

Dia melemparkan massa yang dia bawa ke atas bahunya ke lantai. Itu adalah seorang pria yang diperban dari kepala sampai kaki dan ditutupi jubah compang-camping, mengerang kesakitan.

“Unh… Mmf…”

“Dia ahli kunci yang cukup baik. Berhasil melewati dua penghalang sebelum aku tiba. Seharusnya dia tahu dia akan berakhir seperti ini. Selamat atas usaha yang sia-sia, kurasa?” Vanessa menjelaskan dengan jijik, lalu kembali ke lima lainnya. “Jadi bagaimana sekarang? Suruh dia bernyanyi?”

“Kami kehilangan konduktor terbaik kami, sayangnya. Kya-ha-ha-ha-ha!”

“Aku tidak punya banyak harapan. Dia sepertinya lebih mungkin kedaluwarsa sebelum dia mengeluarkan nada pertamanya. ”

Kedua instruktur tua, Enrico dan Gilchrist, menawarkan pendapat mereka, dan semua orang tertawa, meskipun sedikit canggung.

“…Tidak…akan… lolos begitu saja…,” pria yang merangkak di tanah bergumam, melotot pada sosok-sosok iblis yang mengelilinginya. “…Kau tidak akan… lolos dengan ini selamanya. Akhir kamu sudah dekat, bidat! Tubuhku mungkin kedaluwarsa, tetapi itu hanya membawa dewa kita lebih dekat ke Bumi! Dia akan menghujani hukuman yang lebih kejam dari yang bisa kalian bayangkan!”

“Ya, ya. Aku bosan mendengar yang itu. Serius, kau akan membuatku tuli. Jadi apakah aku menyiksanya, Kepala Sekolah?” Bosan, Vanessa menanyakan arah.

Jawabannya datang tanpa ragu-ragu.

“Tidak. Singkirkan dia.”

“Kamu mengerti.”

Segera, Vanessa mengulurkan tangan. Otot-ototnya meledak dalam ukuran, menciptakan telapak tangan yang cukup besar untuk menutupi seluruh manusia. Dia menyambar mangsanya, dan rasa dingin menjalar ke punggung pria itu saat dia merasakan napas hangat dan basah di bagian belakang lehernya. Ada mulut di dalam tangan.

“Eep! Ah! Tuhan! Ya Tuhan! Gyaaaaaaah!”

Suara gigi yang menggerus daging dan tulang bergabung dengan jeritannya. Beberapa saat kemudian, tangan itu kosong. Vanessa mengembalikan lengannya ke ukuran normal dan pindah ke meja, mengerutkan kening.

“Blech, itu menjijikkan. Mengapa orang-orang Ordo Cahaya Suci ini selalu begitu berotot?”

“Itu pasti diet yang mereka patuhi. Gnostik selalu sangat tidak sehat.”

Enrico menyilangkan tangannya, gelisah. Vanessa menyeka sisa darah dari tangannya.

“Baiklah, mari kita mulai pertunjukan ini. Ini tentang Darius, kan?”

Dia duduk dan tiba-tiba terjun ke topik utama. Dari enam orang di sekitar meja, seorang pria luar biasa pendiam yang mengenakan jubah longgar adalah yang pertama berbicara dengan lembut.

“Sudah empat bulan sejak dia menghilang. Aman untuk mengatakan dia sudah mati. ”

“Oh, betapa tragisnya,” tambah penyihir yang duduk di sebelah Vanessa. Dia kecil, dan pakaian hitamnya sudah usang karena usia. Esmeralda menggelengkan kepalanya.

“Itu tidak masalah. Yang penting adalah penyebabnya. Ada yang punya petunjuk?” dia bertanya tanpa sedikit pun kesedihan untuk sekutu mereka yang hilang. Vanesha mengangkat bahu.

“Tidak satu pun. Dia terlalu kuat untuk menghilang begitu saja ke labirin dan mati. Dan waktunya sepertinya tidak tepat baginya untuk termakan oleh mantra itu.”

“Dengan kata lain, seseorang membunuhnya! Itu pasti! Kya-ha!”

Orang tua itu, Enrico, menertawakan tawa mekanisnya. Vanessa tidak berusaha menyembunyikan kekesalannya.

“Jangan abaikan betapa mendesaknya situasi ini, kentut tua. Kemudian lagi, kamu ada benarnya. Artinya, ini tergantung pada mencari tahu siapa yang membunuh Darius.”

Kilatan predator berkedip di matanya saat dia melihat sekeliling ruangan.

“Tidak banyak yang bisa melakukan perbuatan itu. Kami berenam, dan… Siapa lagi? Karangan Bunga Muda? Oh, dan bajingan McFarlane itu juga. Dia orang yang misterius, ya. Tapi aku pikir kami bisa mengesampingkan kamu, Kepala Sekolah. Jika kamu membunuhnya, tidak ada gunanya menyembunyikannya. Jadi…termasuk aku, berapa banyak tersangka yang kita miliki?”

Vanessa memutar bibirnya menjadi seringai. Di seberangnya, Gilchrist mendengus.

“Ini semua dugaan yang tidak berguna. Tidak ada jaminan bahwa Darius terbunuh dalam pertarungan satu lawan satu.”

“Tentu saja, tentu saja. Jadi menurutmu sekelompok instruktur terampil mengeroyoknya? Dan jika kamu kebetulan memimpin mereka, mengapa, Darius tidak akan memiliki kesempatan.”

Nada bicara Vanessa mengejek.

Gilchrist memberinya tatapan tajam, dan tiba-tiba, sebuah vas bunga di sudut ruangan meledak. Bahkan saat potongan-potongan itu berserakan, tidak ada yang menoleh untuk melihat.

“Hmph. Aku tidak akan terkejut jika salah satu dari kami adalah pengkhianat—tetapi kenyataannya, itu tidak sesuai dengan kenyataan. Aku yakin kita semua akan melakukan jauh lebih baik dalam melenyapkan lawan, bukan? ”

Enrico tua itu tersenyum penuh pengertian. Penyihir berpakaian hitam yang duduk di sebelah Vanessa dengan polos memiringkan kepalanya dan berkata, “Ah, jika itu aku, aku akan menyimpan mayat Darry di sisiku selamanya.”

Dia berbicara tentang nasib yang lebih buruk daripada kematian.

Vanesha menggelengkan kepalanya. “Tapi jika kita mencari di tempat lain, kita tidak memiliki tersangka. Atau apa, apakah salah satu siswa membunuhnya?”

Dia bermaksud bercanda, tapi Esmeralda diam-diam membuka mulutnya.

“Jika, secara kebetulan, seorang siswa membunuhnya, itu berarti Darius tidak pernah cocok menjadi instruktur Kimberly,” kata kepala sekolah. “Dia benar dimusnahkan. Itu saja.”

“Bukankah itu kebenarannya. Tapi bagaimana jika bukan itu yang terjadi?” Vanessa sedang menikmati dirinya sendiri sekarang.

Esmeralda bertepuk tangan sekali, lalu menyapa ruangan itu. “Kalau begitu setidaknya salah satu dari kalian berpihak padaku. Jika kamu telah berdamai dengan itu, maka tidak ada lagi yang perlu dikatakan. ”

Para penyihir mengerti: Dia tidak pernah peduli untuk menemukan si pembunuh. Inilah alasan sebenarnya kepala sekolah memanggil mereka.

“Yaaah, hitung aku,” kata seseorang dengan malas.

Semua orang diam-diam melihat ke langit-langit—di sana berdiri seorang pria yang tampak menyendiri, rambut ikal khasnya menutupi bahunya dan tidak ada setitik debu pun di pakaiannya yang cerdas dan sopan.

“Kamu kembali? kamu pasti suka terbalik, bukan? ” tanya Vanesha.

“Dan kalian sangat suka membuat skema jahat. Aku berharap kamu setidaknya akan sedikit terkejut. Itu adalah cobaan yang cukup berat sampai sejauh ini tanpa diketahui. ”

“Bodoh. Siapa yang akan terkejut melihat kamu di langit-langit saat ini? Akan lebih mengejutkan jika kamu mengetuk pintu dengan sopan,” Vanessa meludah dan mengangkat bahu.

Pria tua di meja itu tertawa senang. “Kya-ha-ha-ha-ha! Lebih penting lagi, McFarlane, kamu bukan anggota grup ini. Nakal nakal. kamu mungkin teman lama kepala sekolah, tetapi itu pun tidak memberi kamu hak untuk mengganggu di sini.”

Seolah diberi isyarat, kelima instruktur memusatkan kebencian mereka pada pria itu. Penyihir normal mana pun akan mengalami serangan jantung karena tekanan, tetapi McFarlane menerimanya dengan tenang. Dia tersenyum.

“Ah, kamu benar sekali, tentu saja, Tuan Enrico. Lalu apakah kamu ingin mencoba dan menghapus aku dengan paksa, seperti yang kamu lakukan dengan Gnostik itu?

Meskipun sikapnya santai, dia tidak mundur dari pertarungan. Ruangan, yang sudah siap meledak dengan racun, hampir meledak.

“Berhenti mengaduk panci dengan permainan bodohmu, Theodore.”

Nada dingin Esmeralda menumpahkan ember—tidak, air senilai danau ke api, langsung memadamkan ketegangan. Bahkan Theodore, pria di langit-langit, berdiri tegak.

“Maafkan aku, Kepala Sekolah. Sudah menjadi sifatku untuk mengaduk panci saat sudah terlalu matang.”

“Dan aku tidak berharap kamu berubah. Sekarang duduk. Itu perintah.”

“Sesuai keinginan kamu.”

Pria itu mematuhi perintahnya dan duduk di langit-langit. Dia kebanyakan hormat, dengan hanya sedikit kecerobohan — dan sedikit kasih sayang.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List