hit counter code Baca novel Nano Machine Chapter 115 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Nano Machine Chapter 115 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 115: Rahasia Gua Segel Setan (2)
Tulisannya begitu besar sehingga sulit untuk mengenali apa yang dikatakannya dari dekat. Dan tulisannya ditulis dengan pedang.

‘Tulisan ini …’

Itu adalah gaya penulisan yang sama yang ditulis pada alas batu mutiara biru. Tentunya ini ditulis oleh Pastor Chun Ma.

“Apakah ini berarti ada sesuatu yang disegel di belakangnya?”

Yeowun kemudian menyadari bahwa nama gua ini adalah Gua Segel Iblis, artinya disegel iblis. Dia hanya berpikir itu adalah nama generik, tetapi dia menyadari bahwa ada sesuatu yang lebih dari itu.

‘Lalu apakah ada sesuatu yang disegel di balik tembok raksasa ini?’

Sepertinya rahasianya ada di balik tembok ini. Dan itu dulu.

“Suara itu lagi!”

Dia mendengar suara geraman seekor binatang lagi, tetapi itu jauh lebih jelas daripada sebelumnya. Suara itu datang dari balik tembok. Yeowun menatap lengannya yang merinding. Dia menjadi sangat rasional setelah memasuki level superior, tetapi seruan ini memberinya perasaan kehadiran setan.

“Haruskah aku tidak menyentuhnya?”

Dia menjadi ragu-ragu karena dia mungkin melepaskan sesuatu yang dia tidak bisa kendalikan dengan keingintahuannya. Tetapi dia juga memikirkan hal ini.

‘… Tapi mengapa dia meninggalkan lokasi tempat di peta harta karun?’

Peta itu digambar seolah-olah ada sesuatu yang sangat penting disembunyikan di lokasi. Yeowun tidak punya banyak waktu untuk ragu-ragu karena dia berada di tengah-tengah ujian.

“Hmph.”

Yeowun mengambil nafas panjang.

“Jika itu ditinggalkan oleh Pastor Chun Ma, itu tidak akan pernah terlalu buruk.”

Yeowun kemudian bangkit ke dinding dan mengeluarkan pedangnya. Saat ia berkonsentrasi pada bilahnya, kekuatan qi dipegang pada bilahnya.

“Hah!”

Bilah Yeowun kemudian menabrak dinding beberapa kali. Puing-puing dan debu menendang, menyembunyikan pemandangan itu, tetapi Yeowun terus berjalan untuk sementara waktu dan mengambil beberapa langkah kembali sesudahnya.

‘Apa itu bekerja?’

Yeowun mengayunkan lengannya, dan energinya menciptakan badai untuk membersihkan bintik-bintik debu. Mata Yeowun membelalak.

“Hah?”

Dinding batu berdiri diam. Ada bekas pisau, tetapi mereka masih berdiri kuat.

“Uh …”

Dia kemudian melihat bahwa kedalaman penandaan itu lebih dangkal daripada tulisan yang ditinggalkan oleh Pastor Chun Ma.

“Dinding ini …”

Yeowun tercengang dan Nano berbicara dengannya.

[Daya tahan dinding sama dengan batu mutiara biru.]

“Apa?”

Dia kemudian menyadari bahwa batu itu samar-samar berwarna biru. Dia berjalan lebih dekat, dan tanda-tanda mata pisau yang baru jauh lebih jelas dengan warna biru.

‘Tidak sama durabilitasnya. Ini adalah batu mutiara biru. ‘

Itu ditutupi dengan batu lain, tetapi di dalamnya ada batu mutiara biru.

“Hmm …”

Yeowun lalu mengambil nafas panjang.

“Maka itu satu-satunya cara.”

Dia harus melepaskan formasi pedang yang cukup kuat untuk menghancurkan batu mutiara biru. Dia tidak berpikir target pertama untuk menggunakan formasi ‘itu’ yang dia pelajari baru-baru ini adalah dinding batu mutiara biru. Yeowun kemudian mengubah cengkeramannya pada pisau dan mengubahnya menjadi pedang.

‘Formasi Keempat Kekuatan Pedang Setan Langit.’

Dia nyaris tidak bisa menggunakan formasi keempat setelah memasuki level superior. Itu sangat kuat sehingga dia berpikir dia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk digunakan terhadap kebanyakan orang, tetapi ini adalah satu-satunya cara untuk menghancurkan tembok ini sekaligus.

Yeowun bersiap dan udara mulai berputar seolah-olah itu akan meledak. Yeowun kemudian menyerbu ke depan, mengirimkan dua puluh empat gerakan pedang sebagai satu, menyerang dinding seperti kilat yang dilemparkan dari dewa guntur.

Dengan ledakan besar, gua itu bergetar. Seluruh gua langsung tertutup debu. Yeowun sudah tujuh langkah mundur dari dinding. Puing-puing dan debu menendang begitu banyak sehingga dia harus segera berlari kembali setelah dia menghancurkannya.

Saat itulah seluruh bilah yang dipegangnya retak dan berubah menjadi debu. Bilahnya tidak bisa menahan kekuatan yang digunakan melalui formasi.

‘Aku butuh pedang yang bisa menahan Pedang Iblis Langit.’

Yeowun menggelengkan kepalanya. Saat dia melambaikan tangannya dari atas ke bawah, debu didorong ke bawah. Yeowun melihat lubang raksasa di dinding batu mutiara biru.

‘aku melakukannya!’

Dia kemudian mencoba masuk tetapi berhenti pada energi jahat yang merembes keluar darinya. Dia belum merasakan energi iblis seketika itu bahkan Yeowun di tingkat superior pun ketakutan.

“Ugh!”

Dia juga mencium bau busuk. Bau yang ditangkapnya di pintu masuk gua. Dia kemudian sedikit ragu dan berjalan lebih dekat ke lubang. Saat itulah suara Nano berbunyi dengan cepat.

[Peringatan! Peringatan! Mendeteksi kenaikan level energi plasma dalam jangkauan! Sprite atmosferik masuk.]

“Apa?’

Saat itulah, Yeowun mendengar geraman hewan tepat di depannya. Lampu menyala dan sesuatu melemparkan Yeowun ke belakang.

“Ugh!”

Yeowun terlempar jauh ke belakang ke dinding. Dia melihat ke belakang dengan tercengang. Sesuatu telah menyerangnya, dan dia bahkan tidak bisa bereaksi terhadapnya. Ini bukan sesuatu yang bisa dilakukan manusia normal.

‘Apa itu? aku bahkan tidak bisa memblokirnya. ‘

Dia kemudian mendengar suara binatang lagi. Yeowun kemudian dengan cepat melompat dan mengelak. Dinding tempat Yeowun berada dihantam sesuatu dan debu menendang. Dia akan memukul jika dia tidak berlari tepat waktu. Dia kemudian melihat bayangan panjang dan raksasa binatang itu.

‘Apa ini…?’

Yeowun terkejut melihat apakah ini nyata. Itu memiliki sisik gelap dan berkilau, dengan bau darah membusuk. Kepala yang tumbuh sebesar tubuh manusia, dan itu tampak seperti ular. Tapi ada ratusan paku hitam di atas kepalanya. Saat Yeowun melihat tubuh panjang yang berlari dari bagian dalam dinding ke sisi lain, dia bergumam, “Naga naga …”

Itu adalah ular naga yang Yeowun lihat di dongeng tua. Ular naga adalah ular dalam mitos yang memiliki kekuatan tetapi tidak bisa menjadi naga. Buku itu menggambarkan ular naga sebagai binatang suci dengan sisik putih atau biru yang hidup di danau, tetapi ular naga hitam ini lebih seperti monster yang menakutkan.

‘Apakah ini nyata?’

Ular naga hitam menyerang Yeowun dengan mulutnya yang besar.

‘Itu cepat!’

Itu raksasa, tetapi kecepatannya terlalu cepat. Yeowun dengan cepat menggunakan keterampilan berlari untuk berlari melintasi dinding gua, menghindari taring beracun ular naga. Taring-taring menghantam lantai gua, menghancurkannya. Ular itu kemudian berbalik dan menatap Yeowun dengan mata merah menyala.

“Sialan!” Yeowun meludah. Dia menghancurkan dinding dengan harapan menemukan harta karun yang ditinggalkan oleh Pastor Chun Ma, tetapi pada kenyataannya, dia telah membangkitkan iblis yang dimeteraikan di Gua Segel Setan.

—-Baca novel lain di sakuranovel.id—-

Daftar Isi

Komentar