hit counter code Baca novel Nano Machine Chapter 125 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Nano Machine Chapter 125 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 125: Tes keenam (2)
“Ini bukan hanya sembrono.”

Yeowun memilih pemimpin Klan Bijaksana, Tetua Mu Jinwon. Selain dari Dewa sendiri, Mu Jinwon adalah salah satu dari dua prajurit top bersama dengan Great Guardian Marakim. Mu Jinwon belum berperang melawan Dewa, tetapi belum ada yang mengalahkan Mu Jinwon sampai sekarang, dan Yeowun telah memilihnya untuk bertarung, yang membuat Hameng cemberut.

“Apakah dia sudah gila?”

Ini adalah pilihan terburuk yang bisa dilakukan. Apa pun pemikirannya, sepertinya itu tidak mungkin. Yeowun baru saja menjadi prajurit yang unggul, jadi tidak ada cara baginya untuk bertarung melawan Mu Jinwon yang telah mencapai tahap akhir tingkat superior sepuluh tahun yang lalu.

Ini karena prajurit yang menjaga perpustakaan tidak perlu segera melapor kepada Kepala karena mereka harus berjaga di perpustakaan setiap saat. Lee Hameng belum tahu bahwa Yeowun telah mencapai level superior akhir.

“Jadi, dia tidak menyadari kekuatanku saat itu.”

Ini juga sebagian karena Yeowun menyembunyikan energinya dengan sengaja. Setelah mencapai tahap akhir dari level superior, Yeowun mampu mengendalikan energi batinnya sepenuhnya dan mengatur energinya hampir sama dengan ketika ia memasuki akademi tahun lalu. Dia menyadari bahwa lebih baik menyembunyikan energinya daripada memamerkannya. Dia menjadi sangat kuat sehingga Lee Hameng bahkan tidak bisa melihatnya.

“Tuan Chun, apakah kamu benar-benar yakin? aku tidak akan bertanya lagi. ”

“Ya silahkan.”

Wise Clan, klan terkuat dari semua enam klan. Yeowun berpikir tentang memilih Poison atau Loyal Clan karena dia memiliki masalah paling besar dengan mereka sejak dulu, tapi dia telah berubah pikiran karena dia pikir yang terbaik adalah mengatasi musuh yang paling berbahaya terlebih dahulu. Tetua lain juga berbahaya, tetapi jika dia bisa mengakhiri prajurit paling kuat Mu Jinwon dalam duel yang adil, maka itu pasti akan mengambil kekuatan Klan Bijaksana.

“Dia tidak memberiku pilihan.”

Hameng menggelengkan kepalanya. Dia pikir Yeowun telah menjadi rasional, tetapi dia tampaknya masih ceroboh. Yeowun juga menginginkan ini, tetapi jika duel dimulai, kemungkinan Mu Jinwon akan mencoba membunuh Yeowun juga karena Yeowun adalah risiko nomor satu bagi Chun Muyeon untuk naik ke tampuk kekuasaan. Lee Hameng tidak bisa memaksa Yeowun untuk mengubah keputusannya, karena itu akan terlalu pribadi mulai dari sini.

“Baik. aku akan mengirim kata-kata ke Klan Bijaksana. ”

Dan sepuluh hari telah berlalu setelah Yeowun memilih Tetua untuk dilawan. Antara waktu itu, Wali Kiri Lee Hameng telah memberi tahu Mu Jinwon dengan surat resmi dengan meterai Dewa tentang tes keenam. Tetua Mu Jinwon menerima permintaan itu sekaligus. Tidak ada alasan bagi Mu Jinwon untuk tidak mengambil kesempatan untuk membunuh satu-satunya risiko bagi cucunya untuk menjadi Dewa masa depan.

Tetapi banyak hal tidak berjalan sesuai rencana di dunia. Pada hari kesepuluh, duta besar dari Klan Yulin datang ke istana Pemujaan Iblis. Para kadet dari akademi tidak dapat mengetahui apa yang sedang terjadi di luar, tetapi berita ini membuat seluruh kultus menjadi terkejut. Duta Besar kembali tepat pada hari ketiga.

Ini membawa perubahan. Tujuh hari sebelum hari tes keenam, instruktur datang dan memanggil Yeowun ke kantor Kepala. Yeowun, yang sedang berlatih di ruang pelatihan, pergi ke kantor Kepala tanpa tahu mengapa dia dipanggil.

“Salam, Ketua.”

Yeowun masuk ke kantor dan membungkuk. Hameng kemudian meletakkan dokumen di atas meja dan berbicara dengannya.

“kamu disini.”

“Aku dengar kamu memanggilku.”

“Hm …”

Yeowun menjadi penasaran saat Lee Hameng mengerutkan kening. Sepertinya ada masalah.

“Apakah ada yang salah?”

“Maaf, Tuan Chun. Kami harus mengubah orang yang akan kamu perjuangkan untuk tes keenam. ”

“Maaf?”

Yeowun mengerutkan kening pada pergantian kejadian yang tak terduga. Dia sudah mendengar bahwa Tetua pertama telah mengubah jadwalnya untuk ujian. Terkejut mendengar bahwa akan ada perubahan. Yeowun bertanya.

“Mengapa demikian? Apakah Tetua Pertama berubah pikiran? ‘”

Tes keenam memungkinkan taruna memilih siapa yang akan bertarung, tetapi para Tetua juga memiliki hak untuk menolak menerima permintaan itu. Tetapi itu adalah masalah kehormatan dan kebanggaan, jadi tidak ada contoh di mana seorang Tetua menolak.

“Tidak, bukan itu masalahnya.”

“Lalu, apa yang terjadi?” Tanya Yeowun dan Hameng ragu-ragu sedikit dan mengirimkan energi untuk memotong seluruh kantor dari luar sehingga suara tidak akan keluar. Sepertinya apa yang akan dia katakan adalah rahasia.

“Itu adalah informasi rahasia jadi aku tidak bisa memberitahumu tentang detailnya. Hanya ada empat Tetua di kultus sekarang. ”

“Empat?”

“Kamu harus memilih di antara mereka berempat.”

Yeowun adalah peringkat master, tapi dia masih seorang kadet. Setiap detail diklasifikasikan sehingga Yeowun tidak diizinkan mengetahuinya. Ini membuat seluruh rencana gagal sehingga Yeowun mengerutkan kening. Dia tidak bisa mengatakan dia akan menunggu sampai Tetua Pertama kembali karena tidak ada banyak waktu yang tersisa di akademi. Dia harus memilih seseorang.

“… Lalu siapa yang pergi?”

“Ada Tetua kesembilan ke dua belas.”

“Ah…”

Ini berarti setiap Tetua berpangkat tinggi keluar. Sejauh yang diketahui Yeowun, para tetua enam klan berasal dari tetua pertama hingga keenam, jadi ini berarti dia tidak diizinkan bertarung dengan salah satu tetua itu. Lee Hameng tentu saja tahu apa yang diinginkan Yeowun.

‘Hmph. aku tidak ingin menyarankan ini tetapi … ‘

Sudah jelas siapa yang Yeowun ingin pilih untuk bertarung, jadi Hameng memutuskan untuk membiarkannya tetap tahu.

“Telah terjadi perubahan pada jajaran di antara para Tetua baru-baru ini.”

“Perubahan? Apa itu?”

“Pemimpin Klan Baek dari Poison Clan diturunkan ke Elder ke-12.”

Baek Oh, Racun Monster. Dia telah menjadi tua lagi tiga bulan lalu, tetapi dia bukan lagi Tetua Keenam. Dan karena itu, dia sekarang satu-satunya Tetua dari enam klan yang tersisa dalam kultus sekarang.

‘Klan Racun!’

Yeowun yang kecewa karena dia tidak akan bisa melawan salah satu dari enam tetua klan, berbalik untuk tersenyum. Jawabannya sudah dipilih.

“Aku akan melawan Tetua ke-12.”

—-Baca novel lain di sakuranovel.id—-

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List