hit counter code Baca novel Nano Machine Chapter 143 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Nano Machine Chapter 143 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 143: Skema (5)
Setelah sekitar tiga puluh menit, Yeowun yang merawat empat kadet dari enam klan, dengan cepat berlari untuk menemukan anggotanya. Jika apa yang Baek Churku katakan itu benar, maka itu berarti anggotanya dalam bahaya. Dan jika Chun Muyun menyerang mereka sementara Yeowun tidak bersama mereka, maka mereka tidak akan mudah. Yeowun harus bergerak cepat. Dan ketika dia bergerak, dia merasakan energi.

‘Sana!’

Yeowun merasakan banyak sumber energi datang ke arahnya dengan cepat. Dan segera, Yeowun menemukan orang-orang yang berlari ke arahnya.

“Menguasai!”

“Pangeran Chun!”

Itu adalah anggota Yeowun. Dengan tubuh mereka mengepul dengan panas dari energi internal, itu pasti bahwa mereka telah mencari Yeowun juga. Seperti yang diharapkan, anggota Yeowun telah mencari di sekitar dari ruang pelatihan, dan sekarang menuju ke kamar asrama.

“Ah … kamu baik-baik saja. Untunglah.”

Mun Ku menghela nafas lega ketika dia memeriksa bahwa Yeowun aman. Anggota lain sepertinya mereka juga lega.

“Tuan, apakah kamu baik-baik saja?”

Ko Wanghur bertanya dan Yeowun menjadi bingung.

“Itulah yang perlu aku tanyakan. Bukankah kalian diserang oleh kelompok Chun Muyeon / ”

Apa yang dikatakan Churku bukan hanya gertakan. Jika Yeowun benar-benar diracuni, maka itu adalah kesempatan terbaik untuk menyingkirkan Chun Yeowun dan anggota-anggotanya. Ko Wanghur terkejut.

“Bagaimana kamu tahu itu?”

Tetapi semua anggota Yeowun tidak terluka.

“Tapi itu bukan penyergapan. Anggota dari Chun Muyun datang dan menawari kami untuk bergabung dengan mereka. ”

“Hah?”

Guk Shin dan anggota dari kelompok Chun Muyeon tidak menyerang mereka. Mereka menawarkan mereka kesepakatan, mengatakan bahwa Chun Yeowun tidak akan pernah menjadi ahli waris karena dia bukan dari enam klan, jadi lebih baik mengikuti Chun Muyeon.

‘Ko Wanghur. aku mendengar kamu adalah pria yang setia. Tetapi kamu harus rasional. Bahkan jika Chun Yeowun kuat, dia masih di bawah perlindungan Akademi Iblis. Jika dia pergi, maka dia harus menghadapi semua enam klan dan klan berpangkat tinggi lainnya. Apakah kamu pikir itu mungkin? ‘

‘Tapi Pangeran Chun Muyeon adalah orang bijak, dan akan bersedia mengambil kalian semua. Tolong jangan bodoh dan pilih Chun Yeowun. ‘

Guk Shin dan Mu Jinyun mengklaim bahwa Chun Yeowun tidak bisa melakukan apa pun melawan kekuatan enam klan. Tapi tidak ada seorang pun di bawah Chun Yeowun yang takut pada enam klan. Hu Bong yang marah dengan para kadet yang berbicara tentang Yeowun ini berteriak.

‘Bah! Berhentilah memberi kami omong kosong itu. ‘

‘Apa?!’

‘Kamu pikir aku masih akan pergi dengan Klan Bijaksana? Dan kamu hanya memanggil nama Pangeran kami, ketika kamu harus memanggilnya sebagai ‘Tetua Chun,’ ingat? Tuan Guk? ”

Hu Bong meludah dan kedua taruna hilang karena kata-kata. Hu Bong sebenarnya benar tentang hal itu.

‘… Beraninya kamu berbicara seperti itu padaku, lemah dari klan kelas menengah?’

“Kalau begitu, kamu ingin melawan yang lemah?”

‘Apa katamu?!’

‘Guk Shin, kita di sini bukan untuk bertarung.’

Guk Shin menjadi marah, tetapi Mu Jinyun menghentikannya. Ko Wanghur juga berbicara kepada mereka dengan cemberut.

‘Jangan berpikir tuan kita sendirian. Kami siap mati untuknya kapan saja. ‘

‘… Jadi,’ Tetua ‘Chun Yeowun memiliki beberapa pria. Ini membuat aku lebih tergoda untuk merekrut kamu, Wanghur. Kami akan menunggu. ”

Mu Jinyun, yang jelas mengatakan dia tidak berniat melawan Yeowun hanya mengatakan kepada Wanghur untuk memikirkannya dan pergi.

“Dia baru saja pergi?”

“Iya. Mereka ingin membuat kami bergabung dengan mereka, tetapi hanya itu yang mereka lakukan. ”

Yeowun disergap, tetapi anggotanya tidak terluka. Mata Yeowun menyipit. Sulit dipahami dari pemikiran sederhana, tapi …

‘Anggota dari empat klan menyergapku untuk membunuhku, tetapi yang dari Klan Wise hanya menawarkan untuk merekrut …’

Setelah memikirkannya beberapa kali, Yeowun akhirnya sampai pada kesimpulan.

‘… Itu skema.’

Mu Jinyun, setelah ditinggal sendirian, sekarang berbicara dengan seseorang di ruang pelatihan. Itu adalah Chun Muyeon, Pangeran klan Wise. Pakaian Muyeon basah kuyup karena latihannya yang panjang. Jinyun berbicara kepadanya sambil tersenyum.

“Aku melakukan apa yang kamu katakan, Brother. Jadi, apa pun yang terjadi pada Chun Yeowun, kita tidak akan rugi apa-apa! Ha ha ha!”

“Kita harus hati-hati. Dia menanggung racun Manusia Racun. ”

Anehnya, Muyeon yang dikatakan telah mempercayakan setiap pekerjaan kepada Mu Jinyun, tahu apa yang sedang terjadi. Inilah sebabnya mengapa anggota Muyun bingung. Chun Muyun bukan tipe yang bisa memberikan semua otoritasnya, bahkan jika orang itu adalah saudaranya. Terutama pada masalah persaingan.

“Yah, jika dia mati kamu akan menjadi pemenang kompetisi. Dan jika dia tidak mati, maka dia akan memiliki kemarahan empat klan. Bukan begitu? ”

Jika Yeowun ingin selamat, kemungkinan dia tidak akan membiarkan penyerang pergi dengan mudah. Itu menyerang empat anggota dari masing-masing klan sekaligus, sehingga kemungkinan akan membawa dampak lebih.

“Hahahaha! Ini skema terbaik! ”

Apapun yang terjadi, itu merupakan nilai tambah. Dan bahkan jika Yeowun ingin selamat, mereka memiliki sesuatu untuk dikatakan. Mereka dapat mengatakan bahwa Klan Racun menawarkan mereka, tetapi mereka menolak untuk bergabung dengan trik kotor. Chun Muyun menganalisis kekuatannya dengan dingin. Dia tahu bahwa kekuatan gabungan dari kelompoknya masih belum sebanding dengan Yeowun dan anggota-anggotanya. Jika itu masalahnya, maka diperlukan untuk meminjam kekuatan dari orang lain.

“Ini benar-benar strategi! aku belajar hal-hal baru dari kamu setiap waktu, Saudaraku! ”

Semua ini adalah kompetisi. Untuk Klan Bijaksana, Churku dan tiga kadet lainnya melakukan pekerjaan mereka untuk menahan Yeowun. Dan dengan mendengar semuanya, Muyun melambaikan tangannya dan berbicara.

“Kamu harus pergi sekarang. aku akan kembali ke pelatihan aku. ”

“Ya saudara. Kemudian…”

Saat itulah seseorang menggedor pintu tebal ruang pelatihan. Bukan hanya sekali.

“Hah?”

Pintu harus memiliki tanda yang dipasang di luar yang mengatakan itu sedang digunakan, jadi seharusnya tidak ada yang menggedor. Muyun mengangguk dan Jinyun pergi ke pintu dan membukanya. Ketika dibuka, dengan banyak obor, Instruktur Senior Hou Jinchang mengungkapkan dirinya.

“Pengajar?”

Tapi dia tidak sendirian. Ada banyak instruktur lain yang berdiri di luar dengan pedang mereka, siap. Tampaknya mereka siap bertarung jika diperlukan.

“Uh … uh- apa yang terjadi?”

Jinyun tahu ada yang tidak beres dan bertanya, dan kembali ke Muyun.

“Hmph. Bagus kalau kalian berdua bersama. ”

“Hah? Instruktur, aku tidak mengikuti apa yang kamu katakan … ”

“Kami diperintahkan untuk menangkap kalian berdua dan membawamu ke kantor Kepala. aku ingin melakukan ini dengan cara mudah, jadi tolong jangan menolak. ”

Hou Jinchang berbicara saat dia juga mengeluarkan pedangnya.

—-Baca novel lain di sakuranovel.id—-

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List