hit counter code Baca novel Nano Machine Chapter 269 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Nano Machine Chapter 269 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Chapter 269: Night in the Inn (5)
Pria tua itu menurunkan tubuhnya untuk mengambil tanda oranye yang dijatuhkan orang mati itu. Dia kemudian memasukkannya ke sakunya dan mengangkat tubuhnya untuk meregangkan pinggangnya. Sepertinya dia memalsukan punggungnya yang bungkuk dan berdiri tegak.

“Aku terlalu banyak membuang waktu untuk mendapatkan ini.”

Pria tua itu menggelengkan kepalanya. Energi yang timbul dari dalam dirinya dan udara di sekitarnya berubah tiba-tiba dan Yang Danwa menyadari itu berbahaya. Saat itulah pria itu menghilang. Itu adalah teknik gambar cermin.

“Ugh!”

Yang Danwa dengan cepat menarik pedangnya dan mengayun ke depan. Orang tua itu kemudian muncul di depan dan mundur untuk menghindari serangan. Yang Danwa memelototi pria tua itu saat dia basah kuyup karena hujan lebat. Pria tua itu menyeringai.

“Oh, kamu lebih cepat dari yang aku kira.”

Jika tetesan air hujan tidak terciprat di depan matanya, Yang Danwa tidak akan menyadari bahwa lelaki tua itu datang untuknya. Orang tua itu setidaknya lebih kuat dari Yang Danwa sendiri.

“Orang tua … apa kamu?”

“aku? Ha ha ha. aku hanya pemilik penginapan. ”

“Kebohongan.”

Tidak mungkin pemilik penginapan biasa bisa sekuat ini. Kulit di atas wajah pria tua itu mulai mengepak di atas hujan lebat.

“Apakah itu topeng kulit?”

Bahkan jika topeng itu sangat mahir dalam pengerjaan, tidak mungkin itu bisa menempel di wajah di bawah hujan deras ini. Orang tua itu menyerang Yang Danwa dan Yang Danwa mengayunkan pedangnya untuk membela.

“Energinya sangat kuat!”

Energi yang datang melalui jari pria tua itu luar biasa. Yang Danwa mampu membela diri tetapi dia didorong mundur sekitar lima langkah. Orang tua itu kemudian datang lebih jauh, menyerang dalam sudut yang berbeda untuk mendapatkan titik lemah Yang Danwa. Yang Danwa kemudian berputar dan menciptakan penghalang pisau untuk menangkis serangan itu. Dengan pedang qi dilemparkan ke arahnya, pria tua itu sudah berada di atas Yang Danwa, dan datang setelah dahinya.

“Hah?!”

Yang Danwa menarik dirinya mundur karena terkejut dan lelaki tua itu menendang kakinya.

“UGH!”

Yang Danwa terlempar tidak seimbang dan jatuh ke tanah berlumpur. Dia kemudian berguling-guling di tanah untuk menghindari serangan pria tua berikutnya yang datang kepadanya. Sebuah tembakan tajam melewatinya, hampir memotongnya menjadi dua jika dia tidak bergerak lebih cepat. Danwa kemudian meletakkan tangannya di tanah untuk mendorongnya ke atas seperti pegas dan mengirim pisau qi ke penginapan.

Pedang qi melesat melewati dinding penginapan, menghancurkannya di jalan. Pria tua itu menggelengkan kepalanya.

“Hah. Jadi, kamu memilih langkah lain. ”

“Hah hah…”

Alasan untuk qi pisau adalah untuk membangunkan orang di dalam penginapan. Yang Danwa berharap Chun Yeowun memperhatikan yang paling. Orang tua itu mengejek.

“Apakah kamu pikir yang lemah di dalam akan menyelamatkanmu? Ha ha ha. kamu hanya menambah jumlah kematian. ”

“Lemah? Yah … kita akan lihat itu. ”

“Kamu hanya menggertak.”

Orang tua itu kemudian menghilang dan dibagi menjadi dua dan datang ke Yang Danwa dengan arah yang berbeda. Gerakannya sangat cepat sehingga sepertinya ada dua di antara dia.

‘Yang mana?’

Hanya satu dari mereka yang asli, tetapi tidak ada yang memiliki kelemahan. Yang Danwa kemudian memfokuskan energinya pada pisau untuk menciptakan kekuatan qi, dan mengayunkannya secara luas untuk menyerang kedua musuh. Jejak pertama yang berhubungan dengannya adalah ilusi. Serangan nyata datang dari kiri.

‘Lebih cepat!’

Yang Danwa mengayunkan pedangnya lagi, tapi sudah terlambat untuk bertahan. Kekuatan pedang biru qi menemukan bilah Yang Danwa dan tidak bisa menembus jantung tempat ia datang, tetapi melewati bahu kiri Yang Danwa. Baca lebih lanjut bab di vipnovel.com

“Aargh!”

Yang Danwa meringis kesakitan. Orang tua itu kemudian melihat Yang Danwa berkurang dan mencoba untuk menyelesaikan.

“Aku akan mengirimmu ke neraka.”

Pria tua itu kemudian meluncur ke kepala Yang Danwa untuk menembusnya. Saat itulah lelaki tua itu merasakan energi tiba-tiba dan melompat mundur. Qi biru melesat melewatinya di tempat dia berdiri. Kekuatan qi meledak saat turun ke tanah, melempar puing-puing. Pria tua itu mengayunkan jari-jarinya dan puing-puing yang datang kepadanya dibelokkan oleh penghalang pedang yang diciptakan oleh jarinya.

Saat itulah seseorang muncul di depan Yang Danwa. Yang Danwa masih kesakitan, tetapi dia segera menjadi cerah oleh penampilan orang itu.

“M-master!”

Chun Yeowun yang menyelamatkannya. Sepertinya dia keluar dengan cepat, jadi pakaian atasnya tergantung di sana dan wajahnya agak merah.

‘Siapa laki laki itu?’

Dia tidak yakin apa yang sedang terjadi karena Yeowun baru saja keluar, tapi sepertinya pria tua itu bukan hanya pemilik penginapan biasa. Dia setidaknya cukup kuat untuk menghindari ditabrak oleh kekuatan pisau qi yang dilemparkan sebagai penyergapan.

“Hmph.”

Orang tua itu menjadi muram.

‘Aku hanya mengira dia hanyalah anak kecil … apakah dia menyembunyikan kekuatannya?’

Yeowun berada pada tahap akhir dari tingkat master superior, sehingga ia bisa mengendalikan energinya sepenuhnya. Itu sebabnya orang tua itu hanya menganggap Yang Danwa sebagai yang paling berbahaya.

“Jadi, dia mencoba memanggil pemuda ini.”

Orang tua itu sekarang mengerti mengapa Yang Danwa melemparkan pisau qi ke arah penginapan. Yeowun mengarahkan Bilah Naga Putihnya ke orang tua itu dan bertanya, “Kamu. Apakah kamu?”

“…”

Orang tua itu tidak menjawab. Dia berpikir apakah dia harus melawan Chun Yeowun atau lari. Saat itulah dia mendengar kerumunan keluar dari penginapan.

“Hmph. kamu menyelamatkan hidup kamu. ”

Itu alasan yang bagus. Dia meninggalkan kata-kata itu kepada Yang Danwa dan melompat.

“Berhenti!”

Yeowun melemparkan peluru kekuatan qi ke arah orang tua itu, tetapi orang tua itu bahkan tidak melihat ke belakang dan hanya mengelak dan menghilang. Dia menghilang ke arah Sword Creek bahwa dia bersikeras ke mana tidak ada yang harus pergi. Yeowun ragu apakah dia harus mengejar orang tua itu, tetapi menyerah. Dia tidak bisa merasakan energi lelaki tua itu, yang berarti lelaki tua itu sekuat atau sekuat Yeowun. Dan…

“Yang Danwa. Apakah kamu baik-baik saja?”

“A-aku baik-baik saja, tuan.”

Yang Danwa menjawab, tapi dia pucat. Rasa sakitnya pasti parah karena bahunya ditembus dari kekuatan qi. Yeowun kemudian menekan titik darah di sekitar bahu untuk menghentikannya dari pendarahan. Pada saat itu, kelompok prajurit termasuk klan Mudan keluar dari penginapan. Mereka semua tampak tegang dari bilah qi yang menembus lantai pertama penginapan. Biksu Mu Jinja pertama kali berlari ke arah mereka dan bertanya, “Ya Dewa … apa yang terjadi di sini?”

Sulit untuk menjelaskan caranya, dan Yang Danwa dengan cepat membuat penjelasan.

“Ugh … Biksu Mu. aku disergap. ”

—-Baca novel lain di sakuranovel.id—-

Daftar Isi

Komentar