Netori Mahōtsukai no Bōken Chapter 19 An Unexpected Reunion with Akane, a Girl with Broken Heart Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Netori Mahōtsukai no Bōken di Sakuranovel.
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab ini adalah bab biasa. Harap matikan adblock kamu untuk mendukung situs ini.
_______________________

"Aku mengambil hari libur… ugh…"
Alvin, yang tampak pucat karena mabuk, menyandarkan sikunya di meja dan perlahan-lahan meminum air.
Anggota <Running Wolves> sedang sarapan di ruang makan penginapan.
"Al-kun, apakah kamu baik-baik saja …?"
"Aku mungkin sakit selama setengah hari …"
"Bahkan Renka-chan…"
Renka tidak sepucat Alvin, tapi dia juga tidak terlihat baik. Milis bekerja tanpa lelah untuk merawat mereka.
"Aku minta maaf untuk Emily… itu sebabnya aku memutuskan untuk menghentikannya…"
Shinji terlihat menyesal saat mengisi gelas Alvin dan Renka dengan air dari kendi. Selain itu, Emily, akar dari segala kejahatan, meninggalkan dirinya sendiri dan dengan riang berkata, "Aku akan pergi! Karena aku punya tugas yang harus dilakukan!" Tidak heran dia diperlakukan sebagai bencana.
"Yah … tapi minuman keras itu enak …"
"Kupikir harganya sekitar tiga koin emas…? Aku sudah membelinya sebagai favorit selama beberapa waktu, jadi pasti harganya sekitar itu…"
"Tiga koin emas … tidak heran itu sangat bagus."
Minuman keras biasa berharga tiga koin perak. Dan untuk minuman keras murah harganya hanya satu koin perak.
Satu koin emas bernilai sama dengan sepuluh koin perak, jadi harganya sekitar tiga puluh kali lebih tinggi dari minuman keras murah.
"Um…aku banyak minum, apa aku harus membayar?"
"Dia membawanya masuk tanpa izin dan menyajikannya tanpa izin. Jadi, jangan khawatir."
Milis bertanya pada Shinji dengan prihatin, tapi Shinji menggelengkan kepalanya.
Keduanya berperilaku persis sama seperti biasanya, seolah-olah kejadian semalam tidak pernah terjadi.
Tidak mungkin Alvin dan Renka tahu, dan percakapan berlanjut.
"Baiklah… ayo kita berpisah. Aku akan tetap di kamarku dan diam…"
"aku juga…"
"Aku akan menjaga Al-kun dan Renka-chan."
Keduanya berdiri dan berjalan menuju kamar mereka. Milis berpaling dari Shinji dan mengejar mereka.
"Aku akan pergi ke kota. Sampai jumpa nanti malam."
Shinji berkata kepada mereka bertiga saat dia berjalan ke kota.
***
"Hmm… tidak banyak yang terjadi."
Meskipun dia pergi ke kota, Shinji tidak ada hubungannya dan punya banyak waktu luang.
Kotanya tidak banyak berubah sejak dia bisa mengingatnya, dan dia tidak punya rencana untuk meningkatkan perlengkapannya. Awalnya, dia telah merencanakan untuk memulai pencarian sederhana hari ini.
Tiba-tiba, seorang biarawati dengan rambut merah gelap muncul dalam pandangan Shinji.
Dia membawa tas belanja penuh dengan apa yang tampak seperti bahan makanan di kedua lengannya, dan terlihat sangat berat. Shinji mengenali wajahnya.
Akane, gadis yang dia selamatkan dari sarang goblin.
Salah satu sayuran jatuh dari tas yang dibawa Akane. Dia berjalan ke depan tanpa memperhatikan sayuran yang jatuh ke dalam tas.
"Kau menjatuhkan ini. Suster… Akane?"
"Eh? …Terima kasih banyak… Um, bagaimana kamu tahu namaku?"
Shinji mengambil sayuran dan memanggil Akane, yang berbalik. Wajah Akane tegang dan dia waspada terhadap Shinji.
Dia bertugas melindungi gadis-gadis tawanan dengan Milis dan Renka, dan dalam situasi seperti itu, tidak heran dia tidak mengingatnya.
Shinji menjaga suaranya setenang mungkin dan membungkuk pada Akane, berusaha bersikap seperti pria terhormat.
"Aku Shinji. Aku anggota <Running Wolves>. Aku hanya melihat wajahmu dari jauh, jadi…"
"Teman Renka…"
"Ya… Jadi, kamu menjatuhkan sayuranmu."
"Oh, terima kasih… Nah… ini…"
Meskipun penjaga Akane sedikit rileks, ekspresinya masih sekuat biasanya saat dia memegang tas belanjaan ke arah Shinji. Saat Shinji menggerakkan tubuhnya ke depan untuk mendekat ke tasnya, wajah Akane menunjukkan sedikit ketakutan.
Dia menghentikan dirinya untuk mendekatinya dan meminta seorang wanita yang lewat untuk memasukkan kembali sayuran ke dalam tasnya untuknya.
"Um…maaf. Aku sedikit takut ketika pria mendekatiku. Aku berlatih untuk membiasakannya, tapi…"
"…Kupikir mau bagaimana lagi. Aku senang kita bisa bicara."
Akane terlihat menyesal telah membuatnya merasa tidak nyaman. Shinji menggelengkan kepalanya dan berkata, "Jangan khawatir tentang itu."
Beberapa ketegangan di wajah Akane mulai memudar saat sikap lembut Shinji mengambil alih.
"Di mana Renka dan yang lainnya…?"
"Hari ini adalah hari libur, jadi kita berpisah, dan aku yakin mereka bertiga ada di penginapan. Kalau kamu mau…. Aku bisa memberi mereka pesan."
"Kalau begitu…. aku di biara di pinggiran kota… bisakah kamu memberi tahu Renka bahwa aku ingin bertemu dengannya?"
"Tentu."
Shinji mengangguk tegas dan tersenyum.
Akane juga memberi Shinji senyuman yang rapuh tapi menggemaskan.
"Kalau begitu aku serahkan padamu…. Shinji-san, terima kasih atas bantuanmu…"
"Yah, jaga dirimu baik-baik."
Shinji membungkuk ringan dan melihat Akane pergi.
***
"Kamu bertemu Akane!? Benarkah!?"
"Ya. Sepertinya dia tinggal di biara."
Setelah kembali ke penginapan pada malam hari, Shinji bergabung dengan mereka bertiga dan memberi tahu mereka bahwa dia telah bertemu Akane di kota pada siang hari.
Renka adalah orang yang paling terkejut. Alvin dan Milis juga tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka.
"Kau sangat terkejut… ada apa?"
"Akane, dia kembali ke kampung halaman kami setelah apa yang terjadi, tapi kudengar dia meninggalkan kota karena berbagai alasan. Terakhir kali aku mendengar kabar darinya adalah ketika dia menulis surat kepadaku yang mengatakan dia akan meninggalkan kota tapi tidak perlu khawatir. Terima kasih Tuhan…"
Renka menjelaskan situasinya dengan sedikit kemarahan pada banyak hal yang telah terjadi.
Shinji entah bagaimana bisa memahami situasinya.
Ini bukan cerita yang tidak biasa.
Salah satu anggota tim yang masih hidup disalahkan oleh kerabat anggota lainnya, kemudian karena dia diperkosa oleh monster, mereka memperlakukannya sebagai barang rusak. Beberapa bahkan meninggalkan kampung halaman mereka karena itu.
Ini adalah cerita umum tentang kemalangan di dunia.
"Jadi, dia bilang dia ingin bertemu Renka-chan?"
"Ya. Dia ada di biara di pinggiran kota."
"Baiklah. Aku akan datang menemuinya besok! Al, bolehkah aku meminta cuti besok juga?"
"Tidak apa-apa. Aku masih punya cukup uang. Kita akan memulai pencarian kita lusa."
"Eh… terima kasih, Al."
Alvin mengangkat ibu jarinya sambil memasukkan sepotong daging ke dalam mulutnya.
"Aku juga ingin pergi, tapi akan merepotkan jika dia bertemu begitu banyak orang sejak awal…"
"Kurasa akan baik-baik saja jika kita semua pergi ke biara bersama dan Renka dan Milis masuk ke dalam. Tapi kurasa lebih baik aku dan Alvin tetap di luar karena dia tampaknya sedikit takut pada pria."
Wajah Renka dan Milis mendung ketika mereka mendengar bahwa dia takut pada pria.
Alvin juga tetap diam.
Shinji tidak mengatakan apa-apa dan melanjutkan makannya.
Makan tenang berlanjut untuk sementara waktu.
"… Pokoknya, aku akan mencoba menemuinya"
"Ya…! Aku tak sabar ingin bertemu Akane-chan!"
Mereka bertiga mengangguk sambil tertawa kecil pada Milis, yang mencoba membuat tempat itu sedikit lebih ceria dengan suaranya yang bahagia.
__________
< Sebelumnya – ToC – Berikutnya >
Diedit oleh Kanaa-senpai
Ikuti grup di ko-fi untuk pembaruan terbaru -> tautan
kamu dapat menyumbangkan aku melalui ini -> tautan

Terima kasih sudah membaca…

—Baca novel lainnya di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar