hit counter code Baca novel O-R-V Bab 530: Epilog 2 – Tidak ditemukan di mana pun (5) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

O-R-V Bab 530: Epilog 2 – Tidak ditemukan di mana pun (5) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 530: Epilog 2 – Tidak ditemukan di mana pun (5)

Sudut Pandang Pembaca Mahatahu.

Han Su-Yeong menyipitkan matanya setelah melihat kalimat itu. “… Bukankah itu nama keterampilan Kim Dok-Ja?”

Mengapa hal seperti itu terukir di celah antara garis dunia?

Kata-kata itu berlanjut.

⸢Ini tidak terhindarkan, aku pikir. Dan alasan mengapa aku menerima tindakan ibu juga harus seperti ini juga. “

⸢ Alasan mengapa aku mulai menulis esai … ⸥

⸢ Alasan mengapa aku harus menjadi putra seorang pembunuh … ⸥

Kata-kata ini bergerak ke arah tertentu dengan kecepatan konstan. Kalimat-kalimat ini dengan lancar membentang dari masa lalu menuju masa depan. Saat itulah, Han Su-Yeong menyadari sesuatu.

‘Regresi’ adalah tindakan percabangan ke garis dunia baru dari ‘titik tertentu dan seterusnya’ sambil mundur dalam garis dunia saat ini.

Jadi, apa yang akan terjadi jika mereka terjebak dalam jenis kesenjangan saat kembali ke garis dunia? Jika itu yang sebenarnya terjadi, maka titik waktu di mana kalimat semacam itu bisa dibaca harus …

“Hei, Yu Jung-Hyeok! Ini…!”

Ketika dia melihat ke belakang, dia menyadari bahwa Yu Jung-Hyeok juga sedang melihat ‘sesuatu yang lain’.

Boom, ka-booom-!

Lapangan salju bergemuruh.

Seseorang menggedor celah garis dunia tempat mereka terjebak.

⸢ ”Keluarkan dia! Aku berkata, keluarkan dia, sekarang !! ”⸥

⸢ Kim Dok-Ja menangis. ⸥

Situasi ini, mungkinkah ….?

⸢Aku mulai menggedor-gedor dinding dengan keras .⸥

⸢Aku diatasi dengan merinding. Memikirkan bahwa semuanya akan menjadi cerita. Untuk berpikir, setiap tindakan yang kami ambil dan setiap kata yang kami ucapkan akan menjadi skenario dan morf menjadi kalimat di atas tembok .⸥

⸢”Diam! Ini yang aku rasakan! ”⸥

Dia tidak bisa melihat wajahnya. Tapi, Han Su-Yeong bisa tahu hanya dengan membaca kalimat-kalimat ini. Kim Dok-Ja bertanggung jawab atas kata-kata ini – Kim Dok-Ja berkelahi di suatu tempat, di masa lalu pergantian ke-3 dari ‘Cara Bertahan Hidup’.

⸢ Kim Dok-Ja ingin tahu. Apa yang harus dia lakukan? Apa yang harus dia lakukan untuk menghancurkan tembok ini? Mungkinkah ini harga untuk membaca ‘Cara Bertahan Hidup’? Apakah kenyataan aku sendiri menjadi sebuah novel karena aku membaca novel itu? ⸥

Ketika Han Su-Yeong membaca kalimat-kalimat itu, dia yakin akan hal itu.

“Ini saat itu selama (Dark Castle),” kata Han Su-Yeong.

“… Kastil Kegelapan?”

“Peristiwa ini terjadi tepat setelah Kim Dok-Ja bertempur melawan ‘Devourer of the Dream’. Dia bercerita tentang hal itu beberapa waktu lalu. Dia terjebak dalam keterampilannya sendiri, dan …. “

Tepat sebelum mereka mencapai skenario terakhir, Han Su-Yeong mendapat kesempatan untuk berbicara dengan Kim Dok-Ja sepanjang malam. Itu untuk membahas rencana mereka bergerak maju, tetapi juga untuk membicarakan masalah masa lalu. Mereka berpikir bahwa beberapa hal yang tidak berhasil mereka selesaikan berpotensi menjadi petunjuk untuk masa depan.

– Sekarang aku memikirkannya, sesuatu memang terasa tidak enak saat itu. Seseorang memanggil aku, tapi … Jika bukan karena suara itu, aku mungkin akan mengalami masalah serius di tempat itu.

“Hei, Kim Dok-Ja !!”

“Han Su-Yeong, berhenti membuang-buang waktumu. Ini tidak lebih dari catatan sejarah. “

‘Kesenjangan’ harus ada sebagai celah. Hanya dengan demikian sisanya tidak akan ada celah.

Namun, fakta bahwa kalimat dapat ditemukan di tempat seperti ini, bukankah itu berarti masih ada cerita yang belum mereka baca?

Han Su-Yeong menjangkau ke arah surat-surat besar lagi. Partikel-partikel hitam pekat menodai tangannya kali ini juga.

Tapi, mereka bukan partikel grafit. Tidak, mereka adalah partikel hitam yang sangat kecil dan sangat halus yang terbuat dari satu dan nol.

Han Su-Yeong mencengkeram kata itu bahkan lebih keras dari sebelumnya.

Jika ini adalah kisah yang direkam, lalu mungkinkah mengubah catatan itu, entah bagaimana?

(Fabel Inkarnasi baru, ‘Han Su-Yeong’, bangun!)

Tsu-chuchuchuchut!

Pancuran bunga api yang luar biasa meledak dan mulai menyerang seluruh tubuhnya. Seolah setiap kalimat yang ada di dunia memelototinya.

Yu Jung-Hyeok berteriak. “Kamu bodoh … Sekarang bukan …!”

(Fabel, ‘Spesialis Revisi’, telah mulai bercerita!)

Tsu-chuchuchuchut!

“Hei! Bangunkan! “

Ketika dia mencengkeram kalimat itu, kehidupan yang terkandung di dalamnya diteruskan kepadanya. Itu adalah kehidupan Kim Dok-Ja. Hidupnya, dijalani dengan tujuan menulis kalimat ini di (Dinding Akhir).

Han Su-Yeong berteriak pada Kim Dok-Ja yang saat ini bergulat melawan (Tembok ke-4). “Ini keahlianmu! Jangan tertelan oleh keahlian kamu sendiri! “

Seolah berusaha merevisi kalimat yang terekam, dia meraih keseluruhan kalimat itu dan mengguncangnya dengan keras. Mungkin dia salah dalam hal ini. Kim Dok-Ja mungkin bisa melewati bahaya ini sendirian, dan suaranya mungkin tidak akan pernah mencapai dirinya.

Meski begitu, Han Su-Yeong masih meninggalkan kalimatnya sendiri di atas (Tembok).

Tsu-chuchuchuchut!

Karena, mungkin, mungkin saja, seseorang di luar tembok mungkin bisa mendengarnya.

“Han Su-Yeong, regresi mulai lagi!”

“Diam! Hei kamu juga! Cepat dan katakan sesuatu! “

Figur-figur Han Su-Yeong dan Yu Jung-Hyeok mulai berhamburan lagi di bawah sinar cahaya yang terang. Sebelum benar-benar menghilang, Yu Jung-Hyeok yang cemberut memang mengatakan sesuatu.

“Batalkan keahlianmu, Kim Dok-Ja.”

*

Yu Sang-Ah mengedipkan matanya dengan bingung.

Sinar cahaya samar mengelilinginya. Sebuah monitor di depan tampak bergoyang tidak stabil. Saat ini ditampilkan catatan personel yang dia browsing sekarang.

“…Ah.”

Itu tidak terasa nyata baginya. Dia mengerjap lagi, dan merasakan sensasi itu diambil oleh tubuhnya yang lemah dan lemah. Ini adalah tubuh Inkarnasi, tidak terkekang oleh ‘berkah’ sistem yang juga telah kehilangan kekuatan keterampilan dan Stigmata. Ini adalah sensasi manusia.

Dia benar-benar kembali.

Hal-hal yang perlu dia lakukan muncul di kepalanya satu per satu. Pertama, konfirmasikan titik awal dari kemundurannya. Cobalah komunikasi dengan teman-teman lain melalui jalur kontak darurat. Lalu….

Dia tiba-tiba melonjak dari kursinya, menyebabkan banyak tatapan mendarat di sebelahnya. Dia mengingat nama-nama tua yang dikenal satu per satu. Seperti, wakil Kim Min-Woo, kepala seksi Jang Eun-Yeong, dan …

“Hahah, jadi bagaimana menurutmu tentang tim SDM? Sang-Ah-ssi, apakah kamu suka di sini? “

Pria itu berjalan ke arahnya dengan sedikit sikap seolah ingin bertengkar dengannya – itu adalah direktur eksekutif Kang Yeong-Hyeon. Dan orang itu dengan patuh mengikutinya … kepala departemen keuangan, Han Myeong-Oh. Yang terakhir, dengan hati-hati membaca suasana sampai saat itu, tersenyum malu-malu ke arahnya. Dia bukan ‘Han Myeong-Oh’ yang mulai dikenalnya selama empat tahun terakhir. Lagipula, yang dia tahu tidak menyeberang ke perubahan regresi ini.

“Yu Sang-Ah-ssi, penjualan yang kamu lakukan kali ini benar-benar dimulai ….”

Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dia mulai berlari. Dia menyapu melewati direktur eksekutif Kang dan bergegas ke koridor. Tiba-tiba, perasaan realitasnya tampak kabur.

Apakah dia benar-benar berhasil mundur?

Pandangan dunia yang dulu begitu akrab melewatinya.

Dia biasa datang bekerja di sini pada waktu yang ditentukan setiap pagi, dan pulang pada jam yang ditentukan juga.

Itu adalah aturan dunia ini, dan dia dengan rajin berpegang teguh pada itu.

“Hei, lihat di sini! Yu Sang-Ah-ssi! “

Kartu identitas karyawannya juga persis sama. Ada suatu masa dalam kehidupan masa lalunya ketika dia berjuang sangat keras untuk memiliki ini di lehernya. Seolah hal kecil ini bisa bertindak sebagai bukti dari nilai sejatinya.

Ketika dia tiba di kantor tim QA, benar-benar kehabisan napas, beberapa karyawan mulai mengenalinya.

“Eh? Yu Sang-Ah-ssi? “

Ponsel cerdasnya yang tersembunyi di saku terus-menerus berteriak – pesan masuk mengkritik kepergiannya yang tiba-tiba dan tiba-tiba. Dan kemudian, teriakan nyaring terdengar dari belakangnya.

Yu Sang-Ah mendekati partisi tertentu, selangkah demi selangkah.

“Orang yang dia ingat, dia ada di sana.”

Seorang pria mengenakan headphone dan menatapnya.

Baterai cadangan selalu diisi di sudut partisi.

Di situlah ‘Kim Dok-Ja’ yang dia ingat adalah.

Kim Dok-Ja, sebelum skenario berjalan.

Tanpa disadari, dia mengulurkan tangan dan meraih kedua pipinya.

“Uht …. ??”

Mata Kim Dok-Ja terbuka sangat lebar. Orang-orang di sekitarnya, terkejut dengan tindakannya yang tiba-tiba, mulai bergumam pada diri mereka sendiri. Namun, kata-kata yang sedang dia dengarkan tidak berasal dari mereka.

⸢ ”Yu Sang-Ah, mengapa kamu begitu berhati dingin? Sama seperti bagaimana ‘Kim Dok-Ja’ ini adalah Kim Dok-Ja, ‘Kim Dok-Ja tertinggal di tempat itu’ juga Kim Dok-Ja, kamu tahu. Kamu adalah…”⸥

Kata-kata Han Su-Yeong mengisi bagian dalam kepalanya.

Mengapa dia merespons dengan sangat dingin saat itu?

“Dok-Ja-ssi.”

Tapi dia sekarang tahu. Melihat wajah Kim Dok-Ja yang tercengang, bagaimana mungkin dia tidak?


⸢ ”Su-Yeong-ah. aku juga memiliki kenangan yang aku hargai. ”⸥

Dia bukan ‘penulis’ seperti Han Su-Yeong, juga bukan ‘protagonis’ seperti Yu Jung-Hyeok.

Tidak, dia adalah Yu Sang-Ah. Yu Sang-Ah, yang adalah rekan Kim Dok-Ja dan juga temannya.

Tanpa alasan apa pun, air mata mengalir untuk mengaburkan visinya, tetapi dia masih berhasil tersenyum cerah.

HeDia kembali ke sini untuk melindungi Kim Dok-Ja ini.⸥

Bibir Kim Dok-Ja terangkat ke atas dan ke bawah. Matanya yang suram mulai mendapatkan kemiripan cahaya sedikit demi sedikit seolah dia akhirnya mengenalinya. Dan ketika dia menyaksikan isyarat samar bunga api menari-nari di mata itu, Yu Sang-Ah membuka mulutnya.

“Ayo pergi dan temukan cerita yang sudah kamu lupakan.”

*

Yu Sang-Ah memimpin Kim Dok-Ja dan segera meninggalkan gedung perusahaan. Hanya untuk memastikan, dia tidak lupa untuk meneriaki orang lain juga, ketika mereka berlari melewati koridor.

“Ini belum terlambat sekarang, jadi silakan tinggalkan kantor dan cobalah untuk menangkap belalang, paling tidak!”

Keduanya mencapai Stasiun Gwanghwamun, dan yang pertama tiba di sana, Jeong Hui-Won, menyambut mereka. Dia berdiri di bawah patung Raja Sejong dan Yi Sun-Shin yang tidak rusak, dan melambaikan tangannya.

“Yu Sang-Ah-ssi!”

Dari kebahagiaan di reuni ini, mereka dengan penuh semangat saling berpelukan. Tampaknya satu-satunya yang sampai di sini sejauh ini adalah Jeong Hui-Won.

“Apa yang salah dengan Dok-Ja-ssi?”

“… Keadaan ingatannya tampaknya tidak stabil saat ini. Dia mengalami kebingungan dalam mencoba memahami realitas. “

Dia hanya bisa menebak bahwa keadaan ini adalah karena dia menjadi seorang Avatar.

“Bagaimana dengan Jung-Hyeok-ssi dan Su-Yeong-ssi?” Yu Sang-Ah bertanya.

“Aku belum bisa memegangnya. aku tidak tahu tentang Jung-Hyeok-ssi, tetapi Su-Yeong-ssi adalah tipe yang memanggil semua orang sebelum melakukan hal lain, jadi …. “

Sudah beberapa jam sejak mereka berhasil mundur.

Mereka berdua bahkan mungkin meminjam telepon untuk menghubungi yang lain. Jadi, fakta bahwa mereka tidak bisa berarti bahwa ada sesuatu yang salah di suatu tempat.

“Bagaimana dengan yang lainnya?”

“Gil-Yeong-ee saat ini berada di pedesaan, sementara Yu-Seung-ee dan Ji-Hye mengatakan mereka mungkin agak terlambat tiba di sini. Adapun Hyeon-Seong-ssi … “

“Pant! Celana !! Hui-Won-ssi! Sang-Ah-ssi! “

Seekor beruang besar berlari ke arah mereka dari kejauhan sambil melambaikan kedua tangannya. Beruang itu juga mengenakan seragam militer juga.

“Ehng? Tapi, bukankah kamu mengatakan kamu tidak bisa keluar karena kamu terjebak di pangkalan? “

“Sebenarnya aku pergi tanpa izin.”

“… Apakah tidak apa-apa untuk melakukan itu?”

“Dunia akan segera hancur, jadi tidak masalah lagi.”

“Masih ada waktu yang tersisa sampai saat itu untuk mengatakan ‘akan’, kau tahu.”

Sambil mengatakan itu, Jeong Hui-Won menunjukkan kepada semua orang layar ponselnya menampilkan jadwal.

⸢D-28 hingga dimulainya scenario.⸥

Yi Hyeon-Seong membentuk ekspresi serius. “… Apakah kita tidak bermaksud untuk mundur ke hari sebelum awal skenario?”

“Ini untuk yang lebih baik, aku pikir. Kita punya lebih banyak waktu untuk dipersiapkan, jadi kita mungkin bisa menyelamatkan lebih banyak orang dengan cara ini.

Vrrr …

Orang-orang mulai muncul di ruang obrolan yang mereka setujui untuk bergabung sebelum turun. Jeong Hui-Won menggunakan aplikasi terjemahan untuk membaca pesan yang masuk.

– Fei Hu China telah tiba dengan selamat. Banyak debu halus.

– Ranvir Khan dari India, aku tiba tanpa masalah. Seiring dengan aroma nostalgia juga.

– Ini Asuka Ren dari Jepang. aku melihat langit-langit yang akrab. Tidak ada masalah di sini, sejauh ini. (`・ Ω ・ ´)

100 Inkarnasi terkuat dari garis dunia masa lalu, setelah berhasil mengalami kemunduran, sekarang berkumpul di satu tempat.

Para sahabat saling memandang mengangguk bersamaan.

“Mari kita mulai dengan operasi.”

*

⸢D-21⸥

– Surat perintah penangkapan telah dikeluarkan untuk ‘Letnan Yi’, diduga mencuri banyak senjata api dari pangkalan militer …

– Propaganda ‘teori kiamat’ yang tiba-tiba di internet baru-baru ini telah menyebabkan beberapa pakar…

⸢D-14⸥

– ‘Teori kiamat’, yang diperkirakan akan gagal sebagai mode yang lewat, masih tidak menunjukkan tanda-tanda mereda setelah dua minggu.

– Apokaliptis ‘Selena Kim’ mendesak orang untuk menyiapkan persediaan untuk pergolakan tiba-tiba yang akan terjadi dalam waktu dua minggu …

– Beberapa orang terkenal dari dunia keuangan bersimpati dengan teori kiamat, menyebabkan publik mengkritik …

⸢D-7⸥

– Banyak ampul yang mengandung mikroba yang disisihkan untuk penelitian telah dicuri dari sebuah perusahaan farmasi terkemuka …

– Baru-baru ini, kegemaran pengumpulan telur katak telah melanda anak-anak di usia remaja …

⸢D-1⸥

– Akhirnya, hanya satu hari tersisa sampai ‘hari kiamat’ seperti dinubuatkan oleh apokaliptis ‘Selena Kim’, dan …

⸢HARI H⸥

Yi Seol-Hwa melihat ampul kecil yang ada di tangannya.

– Serangga hidup atau telurnya telah dimasukkan ke dalam ampul.

– Untuk menyelamatkan sebanyak mungkin orang, kami bahkan menyebarkan lokasi ampul darurat tersembunyi di internet juga.

– Dan sekarang, saatnya berdoa untuk keberuntungan.

⸢4 jam sebelum kiamat.⸥

– New Delhi, India. Persiapan sudah selesai.

– Beijing, Cina. Persiapan juga lengkap di sini.

– Washington, AS. Kami juga siap.

⸢Satu jam sebelum kiamat.⸥

– Seoul, Korea Selatan. Persiapan, selesai.

“Sepuluh menit sebelum kiamat.”

– Tim Shin Yu-Seung dan Yi Gil-Yeong. Selesai dengan penyebaran ke lokasi jalur kereta bawah tanah ketiga.

Saat ini di platform Stasiun Apgujeong untuk jalur kereta bawah tanah ketiga.

Sambil mendengarkan suara kereta bawah tanah bergemuruh mendekat, Shin Yu-Seung tiba-tiba membuka mulutnya. “Ini akan berhasil, kan?”

“Tentu saja. Berapa banyak telur katak yang kamu miliki? “

“102. Bagaimana denganmu? ”

“524.”

Shin Yu-Seung mengerutkan alisnya dan menatap botol PET Yi Gil-Yeong.

“Hei kau! Jika kamu memiliki sebanyak itu untuk dirimu sendiri, bagaimana dengan orang lain ….?! ”

“Argh, mereka semua membawa ampul, jadi tidak apa-apa. Jika aku menjadi lebih kuat dari bajingan jelaga itu, aku harus mulai sangat kaya kali ini! Dengan ini, aku ….! ”

Saat itu juga, seseorang mengambil botol PET dari tangan Yi Gil-Yeong. Bocah itu melompat kaget dan dengan cepat melihat ke belakang untuk melihat seorang lelaki yang akrab berdiri di sana.

“Ini kamu, bajingan jelita!”

“Jung-Hyeok ahjussi? Kapan kamu tiba?!”

“Baru saja. Masalah terjadi dengan Stigma dan itu menunda kami. “

Yu Jung-Hyeok terengah-engah dan menyeka keringat di dahinya sambil menyelipkan botol PET di dalam jaketnya.

“Bagaimana dengan Kim Dok-Ja?” Dia bertanya.

“Seol-Hwa eonni bersamanya karena kondisinya yang buruk. Mungkin karena skenarionya belum dimulai, dia baik-baik saja untuk sementara waktu tetapi dia tidak sadar lagi. “

“Dan persiapan untuk operasi?”

“Semuanya selesai.”

Daripada memulai penjelasan yang panjang, Shin Yu-Seung hanya menyerahkan smartphone cadangan ke Yu Jung-Hyeok, sebagai gantinya.

Sementara itu, Yi Gil-Yeong menggerutu dan mengeluarkan botol PET lainnya. “Hmph. aku tahu kamu mencuri milik aku, jadi aku menyiapkan yang lain lebih awal! “

⸢6: 55 PM⸥

Kereta bawah tanah lain mendekati mereka dari kejauhan. Mereka bertiga naik ke kereta. Kereta bawah tanah dari baris ketiga ini berbau persis sama seperti sebelumnya. Pemandangan damai tidak ada satu orang pun yang khawatir tentang kiamat yang akan datang terbuka di depan mata mereka.

Sambil melihat kegelapan terowongan yang mengalir oleh mereka, Yi Gil-Yeong tiba-tiba bergumam pada dirinya sendiri. “… Ngomong-ngomong, akankah skenario benar-benar dimulai?”

Dengan ekspresi yang sedikit tidak pasti, dia melirik ke arah Yu Jung-Hyeok. Selama 28 hari terakhir, bocah itu telah mempersiapkan diri menghadapi kiamat lebih sulit daripada siapa pun. Agak ironisnya, dia sekarang khawatir tentang kiamat tidak terjadi sama sekali.

Yu Jung-Hyeok berbicara kepada bocah itu. “Ini akan dimulai. Lagipula itu terjadi selama 1864 kali. ”

Itu adalah kata-kata yang berasal dari pria yang menunggu kiamat untuk waktu yang sangat lama. Dia tidak mengatakan apa pun dan diam-diam mengintip arlojinya.

Tiga menit. Dua menit. Satu menit. Dan akhirnya…

⸢7: 00 PM⸥

Seiring dengan derit nyaring, kereta bawah tanah berhenti tiba-tiba dan langsung. Para penumpang semua berteriak panik ketika tiba-tiba kegelapan mengunjungi mereka. Dan dalam adegan kekacauan total ini, hanya tiga orang yang membawa ekspresi lega.

Seolah-olah untuk menerangi kegelapan pekat ini, suara Yu Jung-Hyeok bergema.

“Operasi, , sekarang akan dimulai. “

Sirip.


— Sakuranovel —

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar