hit counter code Baca novel Ore ni Trauma wo Ataeta Joshi-tachi ga Chirachira Mite Kuru kedo Chapter 86: Vulgar Sports Festival 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Ore ni Trauma wo Ataeta Joshi-tachi ga Chirachira Mite Kuru kedo Chapter 86: Vulgar Sports Festival 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Penerjemah: Soafp


Shotoku Taishi, yang prestasinya pernah menjadi subjek buku pelajaran, telah dipalsukan, dan kini bahkan keberadaannya pun terhapus.

Kesenjangan dalam pemahaman sejarah antar generasi hanya melebar, tetapi meskipun demikian, masa lalu tidak hilang dan fakta tetap menjadi fakta di antara orang-orang yang terlibat, meskipun gagasan romantis seperti Sakamoto Ryoma sebenarnya tidak banyak yang dibantah satu demi satu. .

Terlepas dari bagaimana mereka digambarkan di generasi selanjutnya, ada banyak hal yang kita, yang hidup di masa sekarang, tidak dapat dan tidak boleh dilupakan. Pada usia 16 tahun Yukito Kokonoe menyadari bahwa inilah artinya hidup sebagai manusia, bahwa inilah arti hidup.

“Dengarkan aku, Sensei. Ketulusan harus ditunjukkan dalam sikap, bukan dalam kata-kata. Jadi, silakan berpartisipasi dalam aksi pembukaan MISCON sebagai pelayan telinga kucing dengan rok mini.”

"Harap tunggu! Bahkan pada kondisi saat ini, aku berada di batas kemampuanku! aku memiliki martabat seorang guru. Jika aku berdiri di atas panggung dengan berpakaian seperti itu, aku tidak tahu bagaimana murid-murid aku akan memandang aku di masa depan. …… ”

Tidak ada yang lebih baik daripada memilih orang-orang terbaik untuk membuat kontes kecantikan lebih menarik. Rencananya adalah untuk menghangatkan tempat dan kemudian memperkenalkan senjata terakhir, Natsume, untuk merebut kejuaraan dalam satu gerakan.

"aku pikir itu baik untuk menjadi ramah."

“Bersahabat dengan apa! Menurutmu berapa umurku?! Ketika aku berkumpul dengan kerabat aku untuk Tahun Baru, keponakan aku memanggil aku "bibi" dan aku harus memberi mereka uang Tahun Baru?! Bahkan kulit aku cepat kasar jika aku tidak merawatnya, dan aku benci, benci, benci kemudaan dan pengelupasan kulit!”

"aku mengerti. Kemudian kamu bisa mengenakan kaus kaki lutut dengan satu kaki. Mari menjadi asimetris dan mengejutkan mereka!”

"Apa yang baru saja kamu katakan?!"

aku dengan lembut menyemangati Sanjoji Sensei, yang berada di tengah-tengah tahun-tahun awalnya, dengan menggunakan usianya sebagai tameng.

“Himiyama-san akan senang memakainya.”

"Tentu saja."

Himiyama-san membalas dengan senyuman.

“Misaki-san masih muda. …… ”

"Ibuku akan memakainya dengan antusias."

"Tentu saja."

Ibu sangat bersemangat dan menegaskannya.

aku Yukito Kokonoe, seorang pria yang tidak mentolerir gosip. Selama ibu aku puas, aku tidak bisa menggunakan usia sebagai alasan.

“Sekka-san akan memakainya dari awal.”

"Tentu saja"

Sekka-san dengan bangga menganggukkan kepalanya sebagai penegasan.

Setiap kali aku pergi ke rumah Sekka-san dan membuka pintu depan, aku disambut oleh pakaiannya yang tak terduga. Setiap kali, aku ingin melarikan diri, tetapi dia menghalangi jalan aku dengan gerakan kakinya yang terampil. Mereka bilang kamu tidak bisa kabur jika perbedaan levelnya terlalu banyak, tapi level berapa dia …… Aku pikir dia adalah bintang emas.

"Adikku lebih suka tidak memakai apa-apa."

"Tentu saja"

“Bukankah itu aneh!?”

Dia mengungkapkan hal yang mengejutkan.

Dia benar-benar menyanggah aku. Tapi, "debunking" menjadi populer baru-baru ini, tapi itu sama sekali bukan debunking, bukan? Tidak ada gunanya berdebat, bahkan bukan argumen, dan aku bahkan tidak tahu pihak-pihak yang terlibat atau apa posisi mereka. Sungguh menggelikan untuk diberi tahu bahwa argumen itu telah dipatahkan. ……

Sesi pagi festival senam telah usai dan waktunya makan siang. aku memutuskan untuk makan bersama ibu aku dan siswa lain di bagian bersorak. Kami cocok saat kunjungan kelas, dan meja orang tua Kelas B ramai.

Seperti yang diharapkan, Kelas B menang telak di ujian tengah semester. Perbedaan antara kedua kelompok itu begitu besar sehingga terdengar gemuruh kegembiraan.

Kekuatan pendorong di balik terobosan Kelas B adalah pria tampan baru untuk anak laki-laki dan Shiori untuk anak perempuan, tetapi penguatan terus menerus dari semua teman sekelas telah menyebar ke tempat yang tak terduga. Takahashi (kakak laki-laki), anggota klub sepak bola, tampaknya akhirnya memenangkan tempat reguler pertama untuk siswa tahun pertama. Fisiknya telah diperkuat, dan dia tidak lagi kalah dari pemain tahun ketiga dengan fisik superior.

Suasana di festival senam, di mana kemenangan atau kekalahan sudah diputuskan di pagi hari, hampir membosankan, tapi Senpai berdarah panas dan klub atletik dari kelas lain sedang gelisah, berkata, "Kita tidak bisa membiarkan Kelas begitu saja." B lakukan apapun yang mereka mau!” Hasilnya adalah festival tersebut beralih ke festival senam anomali dengan tujuan mengalahkan Kelas B.

“Lalu, maukah kamu pergi?”

“Kuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!”

Setelah membujuk Sanjoji-sensei yang frustrasi yang mengunyah saputangannya, aku memakan bekal makan siang yang dibuat ibuku untukku. aku minta maaf untuk mengatakan bahwa aku hampir tidak mengerjakan festival senam ini, tetapi aku makan dengan baik.

"Kami benar-benar berhak."

“Sudah terlambat bagi mereka untuk menyadari bahwa kita adalah musuh sekarang. Kemenangan atau kekalahan sudah diputuskan sebelum dimulai.”

Wajah bayi yang segar terlihat bingung, tetapi untuk memenangkan festival senam, kami telah berlatih keras dari akhir liburan musim panas hingga penampilan hari ini. Hasil ini hanya sebanding dengan jumlah usaha yang kita lakukan. Itu adalah sesuatu yang bisa dibanggakan, dan dibenci adalah di luar karakter.

"Apa yang akan kamu lakukan sekarang, Yukito?"

"Jika kita memenangkan perlombaan kavaleri berikutnya, itu akan menjadi akhir dari poin, tetapi ada kemungkinan mereka akan mengubah estafet terakhir menjadi sepuluh kali lipat poin karena kita berlebihan."

"Bukankah itu tidak adil?"

“Keadilan adalah kebohongan. Suap tidak dapat dihindari untuk mengundang kompetisi olahraga internasional, dan begitu dimulai, doping, pelanggaran setelan, dan bahkan pemalsuan gender adalah hal biasa. Jika festival atletik berakhir tanpa hasil, mereka dapat mengubah peraturan kapan saja.”

“…… mungkin tidak setuju dengan itu.”

Pipi Hinagi bengkak karena muntah, jadi aku menyodoknya dengan jariku dan menghancurkannya.

“Kami melakukan yang terbaik. Kita akan menang."

"Benar, ……. Kami semua bekerja sangat keras bersama seperti itu. Ini adalah salah satu kenangan baru kami. Beginilah cara kami secara bertahap membangun sejarah kami, mendapatkan kembali kepercayaan, dan meskipun kami adalah teman masa kecil sekarang, suatu hari nanti—“

aku bukannya tidak peka sehingga aku tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya kecuali aku mengungkapkannya dengan kata-kata.

Tidak ada lagi keteduhan dalam senyum riang Hinagi. Hubungan yang pernah putus, sejarah yang seharusnya dibuang. Teman masa kecil ini mencoba membangunnya kembali. Lebih kuat dari sebelumnya, sehingga tidak akan pernah runtuh.

“Ah, sosis gurita ini enak.”

Tengkuk leherku kesemutan. Jika aku menonjol seperti ini, pasti ada orang yang tidak menganggap aku baik. Ada sedikit permusuhan bercampur dengan tatapan yang terfokus pada kami. Saat berbicara dengan Hinagi, entah bagaimana aku merasakan firasat akan ada masalah.


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar