Ore ni Trauma wo Ataeta Joshi-tachi ga Chirachira Mite Kuru kedo – V1Ch4: True Feelings and Suspicions part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ore ni Trauma wo Ataeta Joshi-tachi ga Chirachira Mite Kuru kedo, Zannen desu ga Teokure desu (LN) di Sakuranovel.
Daftar Isi

Penerjemah: Soafp


Untuk beberapa alasan, aku berjalan dengan Kamishiro. Alasannya adalah menguntit. aku korbannya.

Kami mampir ke taman dan menembak di lapangan basket tanah liat yang sudah disiapkan.

Sudah lama aku tidak merasakannya. aku merindukan nuansa bola.

Aku mengepalkan tanganku beberapa kali untuk memeriksanya, tapi masih terasa sedikit tidak nyaman.

“Itu tidak terlalu penting. ……”

aku telah berlari dan melakukan latihan kekuatan sebagai bagian dari rutinitas aku, tetapi menembak tanpa berpikir seperti ini memiliki efek relaksasi pada pikiran aku dan membantu aku untuk mengatur pikiran aku dengan cara yang cerdas. Latihan aerobik memang luar biasa.

“Yuki, aku sudah selesai dengan persiapanku!”

 

“aku tidak berpikir kamu akan benar-benar mengikuti aku ……”

“Aku sudah menantikannya!”

Kamishiro sangat termotivasi, tapi aku dalam masalah.

Mungkin dia sedang mencoba menghilangkan stres yang timbul dari kerja otaknya yang tidak biasa. Senyum lebar di wajahnya.

Tentu, kita sudah membicarakannya sebelumnya, tapi bukankah yang itu berarti “Aku akan pergi jika aku bisa” Tentu saja, itu yang tidak aku datangi. Di tempat pertama, hari ini, aku hanya mengganggu diri aku sendiri. Aku ingin tahu apakah itu ide yang bagus untuk membuat Kamishiro menemaniku dalam hal semacam itu. Saat aku merenungkan ini sejenak, sebuah suara tiba-tiba memanggilku.

“Hei, Yukito-kun, sudah lama sekali!”

“Hyakuma-senpai?”

Nama-nama dipanggil dari belakang. Beberapa orang telah berkumpul. Mereka semua adalah wajah yang familiar bagiku.
Orang yang aku panggil “Hyakuma-senpai” bukanlah senior di sekolah. Dia adalah anggota tim basket jalanan yang sering berlatih di lapangan ini dan saat ini adalah seorang mahasiswa. aku bertemu dengannya ketika aku masih di sekolah menengah pertama, berlatih di luar, dan sejak itu kami bermain bersama dari waktu ke waktu.

 

“Apakah kamu bergabung dengan tim bola basket di sekolah menengah juga?”

“Tidak, aku orang yang teduh, jadi aku anggota mudik. Aku belum bisa sering datang ke klub sejak aku masuk sekolah.”

“Aku mengerti, kamu sibuk, kan? Apakah kamu punya waktu hari ini? Mari kita bersenang-senang!”

“Ya, aku ingin itu.”

“Apakah gadis kecil yang lucu di sana itu pacarmu?”

“G-Pacar….itu tidak mungkin….”

“K-Kamu sepertinya tidak terlalu kesal?”

Kamishiro meletakkan tangannya di pipinya dan menggelengkan kepalanya dengan enggan.

 

aku tidak tahu harus berkata apa. aku tidak bisa disalahpahami. Yah, akan aman untuk memberitahunya bahwa kita adalah teman sekelas. aku berpikir, tetapi mulut aku yang ringan terlepas. Bodoh, bodoh, bodoh.

“Kamishiro adalah seekor anjing.”

“Apa yang kamu bicarakan, Yuki?!”

“Permainan maniak seperti itu pada usia itu …”

“K-kau salah paham! Yuki memaksaku untuk …… melakukannya—–Bukan itu maksudku–“

“Betul sekali. Dengar, Senpai, dia tidak memakai kerah. Itu anjing liar.”

“Kenapa kamu menambahkan bahan bakar ke api !? Aku datang dengan silsilah dari keluarga Kamishiro!”

Bukankah itu anjing!

 

“Sebenarnya, kami adalah teman sekelas.”

 

“Kamu masih sama, kan?”

Sementara Hyakuma menahan tawanya, Kamishiro memprotes dengan keras. aku minta maaf.

“Mu! aku Shiori Kamishiro. aku dulu juga bermain basket, dan aku pikir aku akan datang ke sini hari ini untuk berolahraga bersama Yuki. ……”

“Heh, aku mengerti! Kesempatan yang bagus, jadi kenapa kamu tidak bergabung dengan kami, Kamishiro-san? Kami sering berlatih di lapangan ini. Kurasa kau dan Yukito-kun adalah sesama pemain basket.”

“aku mengerti. aku tidak sabar untuk bekerja sama dengan kamu!”

“Baik! aku sangat bersemangat untuk memiliki seorang gadis. Mari kita bagi menjadi dua tim. Mari kita tetap ringan. Yukito-kun dan Kamishiro-san, kamu ada di tim itu.”
Dipahami.

“Roger”

 

“Ya!”

aku merasa sedikit terangkat oleh kenyataan bahwa aku sudah lama tidak bermain melawan mereka. Rasanya sudah lama aku melupakan perasaan ini. Ini bukan kelas pendidikan jasmani atau aktivitas klub. Itu adalah pertandingan dengan tujuan murni untuk bersenang-senang.

Perasaan ini “menyenangkan” aku senang bahwa aku masih memiliki perasaan seperti itu.

“Aku lelah. Aku kehilangan kekuatan. ……”

“Jaga tubuhmu tetap dingin. Ya, perlahan regangkan dan tahan selama 10 detik.”

“Aduh, aduh, aduh. Kamu sangat kuat di bidang ini, kan, Yuki?”

“aku memiliki begitu banyak masalah dengan orang-orang. Aku tahu bagaimana menjaga diriku sendiri.”

“Maaf….”

 

“aku tidak berusaha menjadi dramatis.”

Berlatih dengan para senior adalah perubahan kecepatan yang menyenangkan. aku berkeringat karena bekerja keras selama sekitar satu jam.

Setelah putus dengan senior, kami melakukan peregangan pendinginan di tempat. Saat kita mengendurkan otot-otot kita, kita bisa merasakannya secara bertahap mengendur.

“Apakah kamu akan pulang seperti ini, Yuki?”

“Tubuh aku membutuhkan gula. Sebuah krep.”

“Apakah kamu akan keluar untuk makan? Aku juga pergi!”

Setelah menunggu keringat mereda, kami berjalan ke pusat kota selama sekitar sepuluh menit dan dengan cepat menemukan restoran yang ingin aku kunjungi. aku ragu untuk mengemil sebelum makan malam, tetapi orexin yang dikeluarkan dari otak aku membentuk selera makan yang berbeda untuk sesuatu yang manis.

aku memesan krep dengan cokelat dan karamel, dengan topping pisang dan es krim. Saat aku menggigitnya dengan senyum di wajahku, untuk beberapa alasan, Kamishiro, yang berdiri di sampingku, memerah.

 

“Hei, hal semacam ini terasa seperti kencan, bukan?”

“Aku tidak ingin pergi kencan yang berkeringat seperti ini.”

Tentu saja, aku belum pernah berkencan sebelumnya, jadi aku tidak tahu seperti apa rasanya.

Mungkin ada yang namanya kencan berkeringat di dunia. Imajinasi aku yang buruk tidak dapat menghasilkan hal seperti itu. Itu adalah batas imajinasi aku yang buruk. aku juga pada usia ketika aku khawatir tentang ketiak berkeringat.

Kami pulang sambil makan crepes. Kamishiro bergerak maju dengan langkah lambat seolah-olah dia menyesal telah meninggalkan nafas terakhirnya.

Aku tidak bisa meninggalkannya, jadi langkahku secara alami melambat seolah-olah aku sedang tertangkap.

“Aku tidak tahu Yuki punya banyak kenalan.”

“Aku penyendiri namun aku nakal, bukan? Ihihihihihi”

 

“Dengan wajah lurus, kamu tidak terlihat seperti sedang tersenyum sama sekali!”

“Tapi, yah, tidak semua orang tahu segalanya tentang orang lain.”

“Benar ……. Tapi aku ingin tahu lebih banyak tentangmu! Aku sangat bersenang-senang hari ini.”

Sangat. Rasanya seperti kami kembali ke sekolah menengah pertama. Aku senang bisa bersamanya.

“Sudah lama sejak aku bersenang-senang denganmu juga.”

Kebenaran tumpah keluar. Kamishiro terengah-engah karena terkejut.

“Kalau begitu, ayo lakukan lagi! Aku akan menjadi manajer Yuki!”

Entah bagaimana, aku tahu itu akan terjadi. Dapat dimengerti bahwa Kamishiro sangat terobsesi dengan ide tersebut. Tapi tidak ada gunanya untuk itu. Hubungan seperti itu hanya akan disayangkan baginya.

 

“Kamishiro, itu adalah pilihanku untuk melakukan itu. Selama kamu tidak terluka, itu yang terpenting. aku sudah mengatakannya berkali-kali, kamu tidak perlu khawatir tentang itu. ”

“Aku tidak peduli tentang itu. Ini hanya keegoisan aku. aku ingin melihat Yuki bermain lagi. aku ingin melihat kamu berlari di lapangan. aku ingin melihat Yuki memegang bola dan menembak. Ini adalah keegoisan aku.”

“aku sudah mengatakannya berkali-kali, tetapi aku tidak punya motivasi. aku tidak memiliki tujuan yang ingin aku capai.”

“Lalu, jika kamu menemukannya, apakah kamu akan melakukannya?”

“Itu tergantung waktunya. aku nyaman di rumah dan aku mulai terbiasa dengan kemalasan.”

“aku juga, dulu aku selalu terlibat dalam kegiatan klub, jadi itu membebaskan.”

“Para senior menyebalkan untuk direkrut, tapi aku bisa mengerti keinginan mereka untuk menarikmu masuk.”

aku tahu betapa mereka ingin menariknya. Ada banyak orang yang membutuhkan. Sebuah fisik yang diberkahi dengan baik. Atletik untuk memaksimalkannya. Bakat atletik yang akan berada di puncak daftar klub atletik mana pun. Jangan sia-siakan bakatmu dengan pulang.

 

Di atas segalanya, banyak orang diselamatkan oleh kepribadiannya yang ceria.

–Sama seperti aku dulu.

“Dulu kamu lebih banyak tersenyum. Itu tidak cocok untukmu, wajah sedihmu.”

“—-!”

Perpisahan cara. Mendekati persimpangan jalan. Saat aku hendak mengambil langkah maju untuk menghindari ekspresi sedih di wajahnya, sesuatu menabrak punggungku.

“Aku tidak merasa bersalah! Aku ingin bersamamu. aku suka Yuki! Kenapa aku tidak bisa bersamamu?”

Tangan yang diletakkan di punggungku menyampaikan panas tubuh.

Pengakuan yang aku buat saat itu tidak bohong. Tapi sekarang berbeda. aku tidak tahu mengapa aku mengatakan itu. ……Teman-temanku mengolok-olokku, aku malu, aku mencoba melindungi diriku sendiri, aku hanya bisa melihat diriku sendiri. Aku tidak mengerti apa-apa. Bahwa jatuh cinta itu sangat menyakitkan–“

 

“Kamishiro?”

“Itu bukan hanya cedera. Setelah itu juga, mengapa kamu tidak memberitahuku bahwa akulah penyebabnya?”

Kamishiro, yang telah menjauh dari punggungku, berbalik di depanku. Dia mengambil tangan kananku dan memegangnya dengan lembut seolah-olah itu adalah sebuah perhiasan.

Akulah yang terluka dan mengkhianati harapan orang-orang di sekitarku, dan tidak ada yang mengubah itu.

Penyebabnya adalah detail yang sepele. Tidak perlu baginya untuk khawatir tentang hal itu.

“aku berterima kasih kepada kamu karena telah melindungi aku dua kali. Karena Yuki melindungiku, aku bisa melakukan ini sekarang. Aku juga merasa bersalah. aku ingin menebusnya. Tapi, tapi lebih dari itu, …… aku jatuh cinta padamu. Itu tidak dapat disangkal perasaan aku yang sebenarnya. Tidak bisakah kamu mengetahuinya dengan ini? ”

“Detak jantungmu meningkat karena kamu telah berolahraga—“

“aku sudah mendingin. Rangkullah.”

 

Ekspresi Kamishiro serius. Tidak ada ruang untuk sanggahan. Tidak ada ruang untuk pembicaraan ringan.
Jantungnya berdegup kencang seperti bel cepat. Ini bukan hanya tangan. Pada saat itu, aku menyadari untuk pertama kalinya bahwa tubuh Kamishiro juga gemetar. Tidak ada ide. Apa yang harus aku lakukan? Bagaimana aku bisa meyakinkannya? Aku tidak bisa menemukan kata-kata untuk diucapkan kepada Kamishiro, yang jauh lebih dekat denganku daripada sebelumnya.

“Ada krim untukmu.”

“Aku ingin tahu kapan kamu akan menyadarinya.”

“Terlalu banyak memar.”

“….Aku hanya ingin kau menghapusnya.”

Aku mengusap lembut pipinya dengan jariku.

afbeelding" class="wp-image-13703" srcset="https://i0.wp.com/soafp.com/wp-content/uploads/2022/05/afbeelding.png?w=624&ssl=1 624w, https ://i0.wp.com/soafp.com/wp-content/uploads/2022/05/afbeelding.png?resize=300%2C217&ssl=1 300w" size="(max-width: 624px) 100vw, 624px" title="V1Ch4: Perasaan dan Kecurigaan Sejati bagian 3 1

“Kau memberitahuku sebelumnya. Mengapa kamu mulai mengabdikan diri pada bola basket.”

Hanya karena aku patah hati. Itu adalah alasan yang sangat mudah.

 

“Lalu, kenapa aku tidak bisa menjadi alasanmu kali ini?”

“Kamishiro menjadi motivasiku?”

“Aku ingin kamu melihatku. Ya. Aku ingin menjadi. aku ingin menjadi motivasi Yuki. Karena aku tidak bisa mengakhirinya seperti ini. aku tidak ingin ini berakhir.”

Kekuatan di tangan Kamishiro sangat kuat. Itu lebih kuat dari yang aku duga, dan itu memiliki kemauan yang kuat.

aku tidak berpikir bahwa aku telah melupakannya, tetapi aku ingat. Kamishiro adalah gadis senam tidak peduli seberapa jauh dia pergi.

Dia harus memiliki tempat di mana dia seharusnya berada.

“Motivasi aku adalah, pelecehan s3ksual sepuasnya”

Mengatakannya sendiri seperti *ss keledai. Tidak ada alasan untuk dituding sebagai musuh perempuan. Ini cukup untuk membuat Kamishiro menyerah padaku. Hanya itu yang bisa aku doakan dengan putus asa.

 

“Tidak apa-apa”

Dia harus menyerah pada ide itu.

“Jika itu yang memotivasi Yuki.”

Tolong menyerah padaku.

“–Percayalah padaku. Aku mencintai Yuki. aku tidak berbohong. Ini bukan penebusan. Ini keinginan aku. ”

aku berduka ke surga. Mengapa begitu banyak hal yang tidak berjalan dengan baik?


Aku tahu bahwa Kamishiro sedang menderita. Itu sebabnya dia dan aku seharusnya tidak pernah bertemu lagi.

Konstitusi Jepang menetapkan bahwa setiap manusia memiliki hak untuk hidup, kebebasan, dan mengejar kebahagiaan.

 

Hal terbaik yang kami berdua lakukan adalah melupakan satu sama lain dan menjauh satu sama lain. Namun, mengapa itu terjadi?

“Cinta” adalah perasaan yang tidak jelas. Ini adalah ilusi yang pada akhirnya akan mendingin. Aku tidak bisa lagi mengingat bagaimana perasaanku ketika aku mencintai Suzurikawa Selain itu, ibuku sudah bercerai.

Tingkat perceraian di Jepang dikatakan sekitar 35%, tapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan tingkat bagi mereka yang menikah dengan sumpah cinta abadi. Bahkan jika kamu menikahi seseorang dengan janji cinta abadi, begitulah adanya. Realitas itu kejam.

“Kamu lebih suka yang mana, Yukito?”

Aku sedang dimangsa. Rupanya, dia akan mentraktirku kue.
Dalam perjalanan pulang, aku tidak sengaja bertemu Himiyama, dan sebelum aku menyadarinya, dia membawa aku ke rumahnya. Dia tersenyum padaku dan memintaku untuk bergabung dengannya, dan ketika aku mencoba menolak, dia menatapku dengan sangat sedih. Sebagai pendukung “wanita pertama,” aku tidak punya pilihan.

“Tolong, Mont Blanc di sisi itu.”

“Fufu. Aku akan memesan kue keju langka, kalau begitu. Aku sangat senang melihatmu hari ini.”

Rumah Himiyama-san telah berubah sejak terakhir kali aku melihatnya. Kotak kardus telah disingkirkan dan dekorasi serta interior telah sepenuhnya diubah menjadi tampilan yang lebih feminin.

 

Dan untuk beberapa alasan, dia duduk di sebelahku lagi. Dia duduk sehingga tubuhnya sangat dekat denganku. Tidak diragukan lagi, dia mencoba merayuku! Aroma ruangan perlahan melemahkan daya tahanku. Aku tidak bisa …… melakukan apa-apa lagi. ……

Era adalah jarak sosial. Ruang pribadiku seharusnya tiga kali lebih besar dari yang lain, tapi itu tidak masalah bagi Himiyama-san. Sebaliknya, aku melakukan kontak dekat dengan pahanya dan sebagainya. Himiyama-san benar-benar wanita dengan tiga kepadatan.

“Makan sendirian itu membosankan, bukan?”

“aku mengerti”

Kenapa dia menggunakan nada yang sedikit bertanya? Apakah itu undangan bagi aku untuk datang dan bermain dengan kamu karena kamu bosan? Himiyama-san tidak memiliki kesadaran bahwa dia adalah wanita cantik. aku telah berkeringat banyak bermain basket dengan para senior, tetapi sekarang aku berkeringat dingin.

“Maaf, aku tahu, aku bau keringat. aku berolahraga sedikit. ”

“Jangan khawatir tentang itu. Selain itu, aku tidak menyukainya. Mahasiswa memang seperti itu.”

Dia sedang dalam suasana hati yang baik. Apakah bau keringat membuat kamu bahagia? Apakah dia memiliki fetish untuk keringat? Situasi mulai kritis. Jika aku tidak keluar sekarang, aku akan terjebak dalam rawa.

 

Tapi itu tidak baik … itu bergerak …

Ibu itu cantik, tapi begitu juga Himiyama-san. Bahkan dengan resolusi 8K, tidak ada satu pun cacat. Dia adalah yang terdepan di zamannya. Orang cantik akan selalu tetap cantik. Itu tidak adil, bukan?

Ketika ibuku datang mengunjungi kelasku sejak lama, dia sangat cantik sehingga aku tidak bisa melakukan kontak mata dengannya sama sekali. Ada banyak orang tua lain di sana, tetapi tidak peduli bagaimana aku melihatnya, dia adalah yang paling cantik. Anehnya aku merasa malu. aku sangat malu sehingga aku tidak bisa berbalik dan hanya melihat lurus ke depan ke papan tulis.

Ibu itu manis padaku. Aku tidak ingin mengganggunya. Dia membelikanku segala macam barang meskipun itu bukan hari ulang tahunku atau Natal. Berkat dia, aku tidak pernah menginginkan sesuatu yang khusus.

“Yukito, maukah kamu makan malam denganku?”

“A-Maaf, tapi sayangnya, aku tidak bisa melakukan itu. Ibuku telah menyiapkan sesuatu untukku.”

 

“aku mengerti. Sayangnya. Aku tahu, itu tiba-tiba, jadi mau bagaimana lagi. Bisakah aku mengundang kamu lagi lain kali? Apakah kamu akan datang kalau begitu? ”

“Ya.”

Jawabannya adalah tidak. Tapi aku orang Jepang, jadi aku tidak bisa mengatakan tidak dalam situasi ini.
Kebetulan, ibu aku telah bekerja dari rumah, yang berarti dia menghabiskan lebih banyak waktu di rumah, jadi dia memasak makan malam untuk aku. Sampai saat itu, aku telah menjadi juru masak utama, dan keterampilan memasak aku telah meningkat pesat, tetapi aku minta maaf untuk mengatakan bahwa aku memiliki lebih sedikit kesempatan untuk memamerkan keterampilan memasak aku akhir-akhir ini.

“Apa yang mengganggumu, Yukito? Kamu terlihat sangat bermasalah. ”

“Kalau dipikir-pikir, Himiyama-san, kamu dulu punya tunangan, kan?”

“Aku setia pada Yukito sekarang.”

“aku menggali kuburan. …..”

“Aku akan menguburmu.”

 

“Terima kasih. aku tahu ini sangat kasar dan mungkin menyinggung kamu, tetapi aku ingin menanyakan pendapat kamu tentang tunangan kamu sekarang.”

“Ara ara, kamu peduli padaku?

aku bertanya-tanya apa artinya “menyukai” seseorang. Ibuku sudah bercerai.”

“Apakah ada seseorang yang kamu sukai? Atau dia menyatakan cintanya padamu? Tunggu sebentar.”

Himiyama-san berjalan dari ruang tamu ke kamar tidur. Pintu tertutup, dan setelah sekitar lima menit dengan suara gemerisik, Himiyama-san keluar. Aku tanpa sadar tersedak Mont Blanc-ku.

“kamu suka? aku sangat tua dan malu.”

“K-Kenapa kamu memainkan trik seperti itu……?”

“Dari reaksimu, sepertinya kamu ‘belum siap’.”

 

“Hai Aku!”

Himiyama-san keluar dari kamarnya mengenakan pakaian yang akan membunuhku. Tidak peduli seberapa sabar mentalitas aku, seperti agave yang mekar hanya sekali setiap enam puluh tahun, ada batasnya.

“Menyenangkan. aku diam-diam membelinya. Apakah itu terlihat bagus untukku?”

“I-itu terlihat bagus untukmu. Ini sangat bagus untukmu. Itu hampir meruntuhkan alasanku.”

“Apakah kamu akan pingsan?”

Dia berbisik di telingaku. Seperti batu yang ditambang oleh mesin bor, hambatan mental sedang terkelupas. Uooooooooo mengusir roh jahat. Mengusir roh-roh jahat! Kekesalan itulah yang harus dibubarkan.

 

“Maaf, tolong lepaskan aku, tolong!”

aku tidak punya pilihan selain memohon dengan kepala tertunduk. Pembuluh darah aku sekarat.

“Yah, apakah kamu merasa lebih baik?”

“aku akan menahan diri untuk tidak berkomentar.”

Aku melihat ke bawah. Tidak. Tidak peduli apa yang aku lakukan, itu hanya akan menjadi komentar di bagian bawah suara aku.

“Dulu aku menyukaimu. Tapi ada hal-hal yang tidak bisa aku kendalikan, hal-hal yang tidak bisa aku isi hanya dengan menyukainya. Kami harus putus. Itu saja.”

“Apakah perasaan itu pernah hilang?”

“Kurasa aku menyerah. Jadi, selain perasaan, tidak ada yang tersisa selain fakta bahwa aku dulu menyukainya. aku pikir begitulah adanya.”

 

“Kurasa aku tidak mengerti.”

“Ada beberapa perasaan yang akan selalu bersamamu. Perasaan menyakiti seseorang tidak hilang.”

Himiyama-san menepuk kepalaku. Matanya agak berbelas kasih, namun sedih pada saat yang sama. Aku tidak cukup mengenal Himiyama-san untuk bertanya padanya apa itu.

“aku tidak berpikir kamu harus berpikir terlalu keras tentang hal itu. Setidaknya saat kamu masih mahasiswa, aku pikir kamu diperbolehkan untuk melakukannya. Tidak ada yang akan menilai kamu jika kamu dengan bebas mengutamakan perasaan kamu. ”

“aku ingin tahu apakah ada sesuatu seperti itu dalam diri aku. ……”

Himiyama-san mengantarku pergi dengan penyesalan dalam perjalanan pulang. Aku yakin dia orang yang baik, tapi jarak di antara kami sangat jauh. Dia pasti menyukaiku, bukan? aku harus berkata pada diri sendiri, “Sulit menjadi pria populer,” tetapi aku adalah orang yang tidak pernah punya pacar dalam hidup aku.


(Ibu PoV)

Anak aku agak terlambat pulang. Dia mengatakan kepada aku bahwa dia mengunjungi Himiyama di rumahnya. Rupanya dia diundang. Sepertinya tidak lebih dari pertemuan lingkungan yang ramah, tetapi aku merasa itu adalah sesuatu yang lebih dari itu. Dia memiliki nasib buruk dengan wanita. Dia tidak stabil dan memiliki semacam bahaya. Itu salahku.

 

aku tidak bisa cukup menyesalinya. Karakter anak terbentuk sejak kecil. aku bertanya-tanya berapa banyak cinta yang telah aku berikan kepada mereka saat itu. Ketika aku menyadarinya, sudah terlambat. aku naif karena dia anak kedua aku.

“Ibu, hari ini…”

“aku minta maaf. Ini sudah larut malam, jadi aku akan berbicara denganmu besok.”

“Ya.”

Dia mencoba memberitahuku sesuatu. Dia berusaha mati-matian untuk mengeja kata-kata.

“Hari ini…”

“Aku akan terlambat hari ini, jadi maukah kamu makan malam dengan kakakmu dulu?”

“Ya.”

 

Fakta bahwa aku sibuk dengan pekerjaan dan ini adalah waktu yang penting bagi aku untuk kembali ke jalur semula hanyalah sebuah alasan. Ketika aku terus mengulangi hal-hal seperti itu, aku menyadari bahwa dia telah berhenti berbicara kepada aku tentang apa pun. Aku bahkan dengan bodohnya mengira itu sebagai pertumbuhan.

Dan sebagian darinya adalah dia memanfaatkan peran Yuuri sebagai kakak perempuannya. Ibu dan saudara perempuan memiliki peran yang berbeda. Aku lupa bahwa aku tidak akan pernah bisa menggantikannya. Yuri masih anak-anak. Akibatnya, Yuuri mencapai batasnya dan meluap.

Dan kemudian kejadian itu terjadi. Setelah itu, Yukito menjadi seperti orang yang berbeda. Ada yang hilang. Sejak itu, aku mulai merasa tidak aman tentang kemampuan aku untuk memperlakukannya dengan baik. aku tidak merasa bahwa ada perasaan atau kata-kata aku yang tersampaikan dengan benar kepada putra aku. Aku merasa seolah-olah matanya menolakku.

Pada hari ulang tahun dan Natal, anak-anak biasanya memohon kepada orang tua mereka untuk memberikan sesuatu yang mereka inginkan. Yuuri juga sering mengatakan bahwa dia menginginkan sesuatu. Namun, Yukito tidak pernah meminta apapun padaku. Dia bahkan lupa hari ulang tahunnya sendiri. Dia tidak tertarik pada dirinya sendiri. Dia meremehkan dirinya sendiri. Ia merasa dirinya tidak dibutuhkan.

aku takut akan hal itu, jadi aku membelikannya barang-barang yang sepertinya dia inginkan pada saat tertentu.

Tapi apa yang seharusnya aku lakukan bukanlah itu. Aku tahu itu.
Ketika aku pergi mengunjungi kelas, aku membeku. Sementara anak-anak lain membelakangi mereka dengan malu dan menatap ibu mereka saat mereka berbicara, Yukito tidak menatapku untuk kedua kalinya, tetapi hanya melihat ke depan. Tidak ada percakapan yang terjadi sampai aku berbicara dengannya. Mungkin dia mengira aku tidak ada di sana.

Kakak aku Sekka sangat marah kepada aku karena menjadi pengaruh yang buruk, dan dia dengan marah mengatakan kepada aku bahwa dia akan mengambil putra aku dari aku. Kami bertengkar, tetapi argumen Sekka adalah yang paling masuk akal, dan aku tidak dapat menyangkal fakta bahwa aku telah mengabaikan pengasuhan anak dan tidak memberinya cukup cinta. Dan anak itu harus hidup di bawah asuhan Sekka selama sebulan. Sejak itu, Sekka sangat memperhatikan Yukito. Atau mungkin dia terlalu peduli. Bagaimanapun, dia selalu melekat padanya dan mencintainya seperti kucing. Matanya juga berbahaya.

Mau tak mau aku merasa bahwa Himiyama-san sama seperti saudara perempuanku. Mungkin sudah terlambat. Tapi tetap saja, aku harus menghadapi anakku dengan benar sekali lagi. Karena aku sekarang bekerja dari rumah, aku memiliki lebih banyak waktu untuk dihabiskan bersama putra aku. aku tidak bisa menyia-nyiakan kesempatan ini. Tidak peduli seberapa terlambat, tidak peduli seberapa banyak aku tidak bisa lagi berkomunikasi dengannya, sebagai ibunya, aku tidak bisa melewatkan kesempatan untuk memberinya cintaku. Tidak peduli seberapa terlambat mungkin.

 

Aku merasakan persaingan yang aneh dengan Himiyama-san. aku adalah ibunya. Itu adalah satu hal yang aku tidak akan kompromi. Rasa frustrasi dan posesif muncul di hati aku.

“Kenapa kita tidak mandi bersama sesekali?”

Saat anak aku mandi, aku mengganggu untuk membasuh punggungnya. Kapan terakhir kali kita mandi bersama seperti ini? Aku mencuci kepalanya. Aku mencuci punggungnya. Aah, aku tidak percaya hanya dengan melakukan itu, aku bisa merasakan begitu banyak cinta untuknya—

“Tempat peristirahatanku bahkan bukan di rumah!?”

Ara, ada apa? Jeritan anak aku bergema di kamar mandi.


v1ch5p1
Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar