hit counter code Baca novel Ore ni Trauma wo Ataeta Joshi-tachi ga Chirachira Mite Kuru kedo V2 Epilogue part 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Ore ni Trauma wo Ataeta Joshi-tachi ga Chirachira Mite Kuru kedo V2 Epilogue part 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

 

Di kelas B, shuraba tiba-tiba berlangsung.

“Aku membuat makan siang untukmu, Yukito. Apakah kamu ingin memakannya bersamaku?”

“Aku punya kotak bekal ibuku untuk dimakan……. “

“Kupikir begitu, jadi aku membuat sebagian kecil untukmu.”

“Yuki, bisakah aku bergabung denganmu?”

“Diam, kau sangat menyebalkan. Aku tidak menginginkanmu. Aku sedang makan bersamanya.”

“Kak, kenapa kamu di sini?”

“Tentu saja untukmu makan denganku, bukan?”

aku tidak bisa mengatakan apa-apa pada satu mata yang tidak tertutup itu.

Topan bertiup di sekitarku. Hinagi adalah No.10 dan Shiori adalah No.11.

Baru-baru ini, dia sering datang ke kelas aku. Terkadang teman-temannya ikut dengannya, menyeringai. Ketika itu terjadi, dia selalu mulai bertengkar dengan Hinagi dan Shiori, tapi keduanya sering makan siang denganku akhir-akhir ini.

“Kokonoe, apakah kamu di sana?”

Yukito Kokonoe, maukah kamu bergabung dengan kami?”

“Jika kamu tidak keberatan, apakah kamu ingin bergabung dengan kami untuk makan siang?”

Ketika suhu air laut naik karena panas, arus udara yang naik dihasilkan di pusaran air di laut.

Awan cumulonimbus yang dihasilkan oleh panas menghasilkan topan, dan daerah di sekitar aku yang dikenal sebagai hot spot sekolah ini selalu dalam keadaan cuaca badai. Tidak mungkin hanya ada satu topan.

Ketua OSIS, Mikumo-senpai, dan Erika Tojo-senpai memanggilku. Topan No. 13, 14, dan 15. Badai bertiup di kelas.

“Um, Yukito-kun, kamu di sana?”

“S-Souma-senpai! Aku akan segera menjemputnya–!”

Terjadinya topan terus menerus belum berakhir. Sekarang, itu adalah No.16 yang telah lama ditunggu-tunggu.

Seorang teman sekelas yang panik memanggil aku. Siapa Soma-senpai ini?

aku pikir aku pernah mendengar tentang dia di suatu tempat, tetapi aku tidak dapat mengingat apa pun tentang dia.

“Kapan kamu berkenalan dengan Soma-senpai? Ada apa dengan persahabatanmu?”

“Tidak, aku juga tidak ingat hal seperti itu.”

“Yukito, kamu sepertinya membaik, tapi semakin parah.”

Pria segar dan tampan yang sepertinya akan menyerah. Kami sekarang menjadi anggota klub bola basket, yang seharusnya hanya memiliki tiga siswa tahun pertama, tetapi perlahan-lahan mendapatkan anggota baru.

Ini semua berkat Shiori dan pria tampan yang menyegarkan ini. Itu tidak mungkin salahku.

Jadi, siapa sebenarnya Souma-senpai ini? Dengan enggan aku menuju ke sana.

“Apa-apaan, bukankah itu Amaterasu-sama, dewa matahari yang agung menyinari kita!”

“Jadi kamu akhirnya menjadi gaya Jepang!? Dan kamu, apakah kamu benar-benar tidak berniat mengingat nama aku?

“Jangan marah tentang itu!”

“Aku marah! Aku marah pada diriku sendiri karena datang jauh-jauh ke sini meskipun aku marah padamu!”

Jadi, ada apa, Amaterasu-senpai? Mengingat Amaterasu adalah seorang penyendiri, kamu memiliki simpati sebagai senpai untuk generasi ini. Ha ha ha ha.

“Aku bukan penyendiri, aku terus mengatakan itu padamu! Mengapa kamu tidak mencoba mendengarkan apa yang aku katakan !? Belakangan ini kamu lebih mudah tersinggung daripada biasanya. Aah benar, kamu sudah kembali dari penangguhan, tapi kamu sama sekali tidak datang untuk makan siang denganku. Apa kau lelah bersamaku?”

Kelas terdiam seperti membeku.

Apa yang sedang terjadi? Ini seharusnya menjadi istirahat makan siang yang menyenangkan!

Aku bisa mendengar beberapa suara bergumam “bahkan Souma-senpai…”

“Oh, umm, hanya saja akhir-akhir ini aku tidak punya banyak kesempatan untuk pergi ke kafetaria, atau lebih tepatnya, aku berada di bawah pengawasan ketat…”

“Ayo bergaul denganku, di sini sepi.”

“Kembalilah ke kelasmu, rubah kecil.”

“Ara, Yuuri Kokonoe? Apa yang kamu lakukan di sini?”

“Garrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr!”

Jika ada, saudara perempuan aku adalah anjing gila. aku seorang pecinta kucing. Nyan.

“Hubungan seperti apa yang kamu miliki dengan Soma-senpai ?!”

“Ya, Yuki, di mana kalian berdua bertemu?!”

Semua orang membuat keributan dan berteriak. Bahkan beberapa senpai telah bergabung, dan kelompok di sekitarku semakin besar. Tingkat kebisingan telah melampaui 60 desibel. Sudah waktunya untuk beberapa peraturan.

“Kokonoe, kenapa kamu tidak datang ke rumahku hari ini? Orang tua aku sedang keluar. Mungkin kita bisa pergi ke tempatku-“

“Aku tidak akan membiarkanmu mengatakannya!”

“Ayahku bilang akur denganmu juga!”

“Ada satu di sini juga !?”

Awalnya, Mikumu-senpai pemalu dan tertutup, tapi sekarang dia bertindak sangat berbeda dan menunjukkan semangat yang luar biasa.

aku selalu bertanya-tanya apa pla —– tunggu apa ?!

Sebagai seseorang yang belum pernah punya pacar, aku tidak tahu apa yang mereka bicarakan… atau begitulah yang ingin aku katakan, tetapi penampilan yang diberikan semua orang kepada aku tidak akan membiarkan aku lolos begitu saja.

Apa yang harus aku lakukan dalam situasi ini?

Mungkinkah…?

aku menyadari sesuatu yang penting.

“Elizabeth, aku punya pertanyaan untukmu.”

“Uh… ada apa, Kokonoe-kun? aku punya perasaan aku seharusnya tidak bertanya. ”

Aku melihat sekeliling kelas.

Bahkan jika ternyata itu adalah kesalahan, akan sangat memalukan jika aku tidak menyelesaikan pertanyaan ini.

“Mungkinkah… aku populer di kalangan perempuan?”

“Bukankah ini sedikit terlambat untuk itu!?”

Kelas meledak sebagai protes.

Jadi begitu, aku populer di kalangan perempuan…


Koridor dipenuhi guru-guru yang sedang keluar kelas.

Kepala sekolah dan lainnya berdiri tegak. Dahi mereka dipenuhi keringat berminyak, dan ekspresi mereka tegang.

Setiap kegagalan untuk merespons tidak dapat diterima. Mereka berada di jurang, di tepi air terpencil.

“Fuu, aku berkeringat di bawah lenganku. aku tidak bisa berhenti gemetar.”

“Terima kasih telah memberi aku informasi yang tidak ingin aku ketahui.”

Sayuri-sensei melarikan diri dari kenyataan. Aku juga akan melarikan diri dari kenyataan. Hehehe.

Astaga, ini benar-benar tontonan, cukup tontonan. Dapatkah seseorang tolong kirim aku kembali ke rumaheeeeee!

Ini adalah hari observasi kelas. Ruang kelas penuh dengan orang tua. Halo yang disana!

Menurut HIPBOSS, ini adalah tingkat kehadiran tertinggi sejak awal Shouyo High School.

“Oh! Yukito. aku senang kamu baik-baik saja!”

Astaga, ini benar-benar tontonan, cukup tontonan. Dapatkah seseorang tolong kirim aku kembali ke rumaheeeeee!

Kunjungan kelas. Ruang kelas dipenuhi orang tua. Halo.

aku bertanya kepada HIPBOSS tentang hal itu, dan dia mengatakan itu adalah tingkat partisipasi tertinggi sejak awal SMA Haruyoshi.

Oh! Snowy Rabbit dan kamu. Aku senang kamu baik-baik saja!

“Mikuriya Papa-san, sudah lama sekali.

Di sebelahnya adalah Mikuriya-mama-san. Dia menyapa aku dengan “Pekori” (senyum kecil). Meski sudah bercerai, mereka berdua adalah orang tua yang sangat diperlukan bagi Seido. Ya, tingkat partisipasi kelas B bahkan konyol, tetapi beberapa anak memiliki kedua orang tua yang berpartisipasi, sehingga kepadatan populasi di kelas cukup tinggi. Orang tua saling menyapa.

Para guru yang sudah terpapar sikap agresif orang tua, semuanya keluar untuk menyambut mereka, tidak ingin menyinggung perasaan mereka lebih dari yang sudah mereka lakukan. Oh, dan ada Papa Tojo juga. ……

“Hmph. Yukito-kun, aku belum memaafkanmu!”

“Mama! Tsunderemu sudah ketinggalan zaman!”

“Apakah begitu? Itu masih mainstream ketika aku masih muda.”

Hinagi, yang wajahnya memerah, menyeret Akane-san bersamanya. aku tidak berharap dia memaafkan aku, tapi mungkin sudah waktunya bagi aku untuk meminta maaf padanya dengan beberapa kue.

“Apakah kamu anak yang digosipkan? Heh, kau tampak seperti anak yang baik. Kami berjuang dengan nilai, jadi aku tidak ingin putri aku mengalami hal yang sama. Jadi, tolong jaga dia mulai sekarang.”

“Hei, jangan katakan hal aneh pada Kokonoe-chan”

Nah, itu ibu Mineda, bukan? Ya, ada semacam kemiripan. Itu artinya mungkin.

“Apakah kamu Nyonya Elisabeth?”

“Jangan berani-berani memberi ibuku julukan itu!”

“Apa aku? Ufu, ini agak kesemutan.”

Seperti yang diharapkan dari ibu Elisabeth, dia memang wanita yang sangat anggun.

Pasangan tinggi dan tampan di sana, aku bertemu mereka di rumah sakit. Mereka adalah keluarga Kamishiro.

Ketika aku pergi untuk menyambut mereka, mereka sangat berterima kasih kepada aku atas jam tangan itu. Mereka bilang itu sangat bagus.

Wah, wah, wah, kamu pasti Kokonoe-kun! Ayo, An-san, kemari juga.”

Ibu lembut dengan getaran tidak realistis adalah ibu Shakado.

Laki-laki yang segar dan tampan itu juga terlihat tidak nyaman di depan ibunya, seolah-olah tidak berbentuk di depannya.

“Yukito, bagaimana kamu bisa begitu tidak peduli dalam situasi ini ……?”

Pria yang segar dan tampan itu lebih pendiam dari biasanya dan kurang tajam. Pembangkit listrik wajah juga mendung.

“Apakah matamu buta? Ada apa denganku yang membuatmu begitu tidak peduli? Lihat ini.”

“Sebuah ……? O-oi, Yukito ……, apakah itu …… popok sekali pakai?!”

Maafkan aku, aku marah pada diriku sendiri.

“Apa yang terjadi dengan orang-orang itu!? Maksudku, ada beberapa orang yang tidak berhubungan, tapi apa yang terjadi!?”

Aku menoleh ke belakang dengan perasaan melarikan diri.

Dengan senyum lebar di wajah mereka seolah-olah bunga telah mekar, mereka melambaikan tangan.

“Yuki-chan, halo!”

“Ayo, diam, Sekka.”

“Aku mengerti bahwa kamu sekarang adalah siswa sekolah menengah yang baik, Yukito-kun”

Aku mengenali Sekka-san dan Ibu, atau lebih tepatnya, keduanya datang ke kunjungan sekolah karena suatu alasan, meskipun mereka tidak dapat menyelesaikan pertempuran berdarah satu sama lain karena suatu alasan.

“Mengapa Himiyama-san ada di sini?”

“aku kira itu adalah bagian dari kembalinya aku ke masyarakat. Selain itu, ada hal-hal yang perlu aku bicarakan, bukan?

Himiyama-san, penyihir yang hidup kembali di zaman modern, menatap mereka penuh arti. Para kepala sekolah bergidik, termasuk Papa Tojo yang wajahnya pucat dan putih. aku tidak melihat apa-apa. Bagusnya.

Itu benar, tidak ada waktu tidak ada sentuhan tubuh. Ujung jarinya dengan indah membelai aku. Seperti biasa, tidak ada ruang untuk kecerobohan, tapi tidak ada cara bagiku untuk melarikan diri. aku dibiarkan sendiri.

Di tengah-tengah aku menggeliat dan mengerang, ibuku yang tiba-tiba datang menyelamatkanku.

“aku minta maaf, ……. Anakku tidak menyukainya.”

“Ah, maaf. Tapi kamu tidak keberatan kan, Yukito? Suatu hari, dia membelai payudaraku seperti itu.”

“Payudara!? Hei, Yukito, apa maksudnya dengan payudara? Kau tidak melakukan apa-apa kan?!”

“Kenapa kamu tidak melepas pakaian dalammu …… aku seharusnya tidak terlihat …… sangat bagus …….”

“Ufufufu. Yukito, bagaimanapun juga kamu laki-laki”

“Ada apa denganmu, Yukito? Lakukan padaku jika kau ingin melakukannya!”

“–Ha!? aku pikir aku telah menghapus riwayat hitamku!”

“Aku selalu siap, Yukito-kun.”

“Apakah ini sidang penyihir …..”

Mungkin ini bukan pengadilan penyihir, tapi pengadilan Ouka.

Apa yang terjadi di sini! Ini kelebihan kapasitas! Hentikan itu!

“Mou, Yuki-chan!”

Sekka-san marah. Aku tahu kamu ada di pihakku, Sekka-san!

Beri tahu Ibu dan Himiyama-san untuk menendang pantat mereka!

“Yuki-chan milikku!”

“Bukan! Sejak kapan dia milik Sekka? Yukito adalah—-.”

“Saudari cantik di sana, bisakah kamu diam sebentar?”

‘Baiklah, baiklah. Yukito, tidak apa-apa kalau aku menunjukkan payudaraku padamu?”

“Aku tidak tahan lagi …… sudah berakhir ……”

aku tidak pernah memberontak, dan aku tidak bisa tidak mematuhi ibuku.

Merasakan kemungkinan pertengkaran sengit lainnya antara kedua saudara perempuan itu, mereka ketakutan setengah mati.

Aku bahkan tidak bisa mengelusnya, tapi Himiyama-san memelukku.

Itu tidak benar, Himiyama-san! Permohonanku tidak akan mencapai mereka sama sekali, tapi ibu dan Sekka-san memiliki garis biru di dahi mereka.

“Yukito, cepat pergi dari wanita mesum itu!”

“Itu benar! Yuki-chan, kamu akan bertemu denganku!”

“Apa yang kamu katakan pada anakku, Sekka!”

“Yuki-chan juga anakku.”

“Itu bahkan lebih konyol ?!”

“Aku tidak akan menganggapnya aneh, kau tahu? Siapa yang kamu suka, Yukito-kun?”

Pertanyaan terlarang dilepaskan. Itu setajam sihir hebat untuk menyegel Raja Iblis sebagai ganti nyawaku. Apa yang akan terjadi pada aku jika aku menjawab pertanyaan itu? aku harus pergi ke gereja. ……

“Yukito, ini aku, bukan? Karena aku ibumu.”

“Kamu pikir kamu bisa mengatakan dialog semacam itu? Tentu saja Yuki-chan paling menyukaiku!”

“Aku akan membiarkanmu melakukan semua yang ingin kau lakukan, Yukito-kun ♡ uuhuhuhuhu.”

Apa situasi ini? Kekacauan apa ini?!

aku telah berjuang dengan ini untuk waktu yang lama sekarang.

aku mengalami banyak masalah di masa lalu, tetapi hari ini mungkin yang paling utama. Berbagai wanita telah mengganggu aku sejak pagi ini.

aku selalu berpikir aku bernasib buruk dengan wanita, tetapi ini adalah hari di mana aku menyadari bahwa meskipun aku bernasib baik, itu masih akan menjadi masalah.

Semuanya berawal dari yang negatif. Sekarang, itu hanya nol.

Hubunganku dengan para gadis mungkin akan dimulai dari sini.

Tetapi tetap saja.

Haa, kenapa aku seperti ini?

“Jadi, ini pertanda sial bagi wanita…”

aku Yukito Kokonoe, seorang pria yang sangat sial dengan wanita.

Kehidupan cintaku ……. mungkin akan segera dimulai. Mungkin.

Akhir Volume 2

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar