hit counter code Baca novel Osananajimi ga Hikikomori Ch. 16: The Sleeping Beauty Knows When To Wake Up Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Osananajimi ga Hikikomori Ch. 16: The Sleeping Beauty Knows When To Wake Up Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“Aku sebenarnya… sedang menulis novel.”

Kemudian dia turun dari tempat tidur dan menyalakan laptopnya di atas meja kaca.
Ketika aku turun dari tempat tidur juga, aku berpikir, aku tahu itu.
aku punya ide tentang apa yang dia lakukan sejak dia mengetik dan menjelaskan sesuatu akhir-akhir ini.
Yuika berkata sambil menggerakkan mouse.

“Ingat hari Souta menginap ketika aku masuk angin? Apa kau ingat waktu itu?”
“Bagaimana aku bisa lupa?”

Lagi pula, aku hampir dipaksa untuk menciumnya hari itu.

“Saat itu, Souta, apakah kamu ingat apa yang kamu katakan? kamu mengatakan bahwa jika aku bisa merasakan hal yang sama seperti karakter dalam cerita, maka aku bisa menciptakan sesuatu … jujur, itu membuat aku menyadari sesuatu. aku tidak bisa membuat game, dan aku tidak bisa menggambar manga, tapi mungkin aku bisa menulis… novel.”
"aku melihat."
“aku menjadi sangat bersemangat. aku suka cerita… jadi pemikiran bahwa aku mungkin bisa menciptakan sesuatu yang aku sukai membuat aku bahagia tanpa alasan.”

“Tapi Yuika, bukankah kamu menyelesaikan esaimu dalam satu baris di sekolah dasar? kamu berkata, 'aku tidak bisa memikirkan apa pun untuk ditulis kecuali bahwa karyawisata itu menyenangkan.'”
“Itulah mengapa aku sangat putus asa. aku sangat ingin menulis, tetapi tidak mungkin aku bisa menulis novel!”
"Ah!"

Kami terhubung.
Saat aku duduk di sebelah Yuika, aku hanya bisa menatapnya.

"Itu sebabnya kamu mengatakan sesuatu tentang rasa terima kasih dan berciuman karena dendam."
“Tepat sekali, kamu benar.”
"Apa yang harus kamu katakan untuk dirimu sendiri?"
“Perilaku aku saat itu keterlaluan.”

Teman masa kecilku menjatuhkan bahunya dan menundukkan kepalanya dalam-dalam dengan wajah merah.
Selama dia tahu.

"Tapi entah bagaimana, kamu berhasil menulis novel?"
"Ya, itu hanya … pendek."
"Itu keren. Di sekolah dasar, kamu menyuruh aku menulis esai untuk kamu, tetapi sekarang kamu dapat menulis novel. Itu bagus."
"aku tau?"

Ketegangan meledak.
Dia memekik dan menepuk pundakku.

“Aku juga tidak menyangka bisa menyelesaikannya! Butuh beberapa hari, tetapi aku berhasil sampai akhir! aku sangat senang, dan aku ingin seseorang membacanya!”
"Hoho, mari kita lihat …"

Aku mengintip layar laptop dari samping. Baris pertama ditampilkan dalam font besar dan judulnya adalah “Teman Masa Kecilku Adalah Seorang Pendiam yang Indah—,” dan sebelum aku menyelesaikan judulnya, Yuika berseru.

“Apa yang kamu coba baca—!?”
“Eh!?”

Laptop itu tersentak ditutup dengan kekuatan buaya yang telah menemukan mangsanya.
Itu berbahaya, jariku hampir tergigit…
Yuika sangat terguncang saat dia membanting tangannya ke laptop.

“Kamu tidak dapat membaca novel seseorang tanpa izin, Souta tidak memiliki konsep kelezatan! Itu kejahatan! Adalah kejahatan untuk dikurung di dalam sapi kuningan dan direbus sampai mati.”
"Apakah ini benar-benar serius …?"
“Ini sangat serius! Sejujurnya, itu jauh lebih memalukan daripada meminta seseorang melihat payudara telanjangmu, aku akan memberitahumu itu!”

"Tapi kamu bilang kamu ingin seseorang membacakannya untukmu."
"Aku tidak bilang itu Souta!"
“Kontradiksi yang luar biasa dari pertapa … kamu tidak membiarkan orang lain masuk ke kamar kamu, bukan? Siapa lagi yang bisa membaca ini?”
"Mereka disini! Mereka ada di Internet!”

Dia meminta aku untuk meminjamkan telepon aku, dan aku harus memberikan telepon aku. Rupanya, dia tidak ingin membuka laptopnya, yang menampilkan novel.
Kata sandinya sudah diberitahukan sebelumnya, jadi Yuika bisa menggunakannya tanpa kesulitan.

"Ini, ini."
“Hm?”

Apa yang ditampilkan adalah halaman teratas dari situs posting novel.
Ah, begitu, ini pasti tempat di mana orang bisa membaca karyanya melalui Internet.
aku pernah mendengarnya sebelumnya, tetapi ini adalah pertama kalinya aku melihatnya.

aku mengambil telepon dari Yuika dan mengikuti beberapa tautan. Sepertinya ini adalah sistem di mana aku bisa melihat sekilas jumlah akses dan bookmark ke novel aku, dan kadang-kadang aku bahkan bisa mendapatkan umpan balik dari para pembaca.
Selain itu, ada banyak novel yang memiliki puluhan ribu orang yang mengakses novel tersebut.
Wow, ada begitu banyak orang yang menulis dan membaca.

“Jadi maksudmu kamu akan mengunggahnya di sini juga?”
“Ah, um. Tidak, aku sudah mengunggahnya … "
“Oh. Kapan kamu melakukan itu?”
“Eh…”

Dia melihat ke tampilan jam di ponselku.

“aku selesai menulisnya saat fajar, dan bertanya-tanya apakah akan mengunggahnya atau tidak… saat itu menjelang tengah hari, aku pikir. aku tidak bisa diganggu lagi, jadi aku hanya mengklik tombol posting. Jadi sudah sekitar 12 jam sejak aku mengunggah…”
“Apakah itu benar-benar menyedihkan …? Tetapi jika sudah 12 jam, maka jika kamu membuka halaman novel kamu, kamu mungkin mendapatkan semacam tanggapan. ”
"Iya. Tapi…"

Diam-diam menurunkan matanya, Yuika mencengkeram lenganku.

"… aku takut. Aku sangat takut.”

Itu adalah suara yang sangat tipis yang sepertinya menghilang jika aku meniupnya.
Tubuhnya, meringkuk dalam pelukanku, menggigil seolah-olah dia telah dilemparkan ke gunung bersalju. Sejujurnya, aku agak bingung.

… Tidak, mengapa kamu begitu ketakutan? kamu hanya menempatkan novel kamu di internet. Apakah itu sesuatu yang membuatmu sangat gemetar…?

Pada tingkat indra, aku tidak tahu bagaimana perasaan teman masa kecil aku.
Ini belum pernah terjadi pada aku sebelumnya.
Yuika mengusap dahinya ke bahuku.

“Sejak aku mengunggah novel aku… aku sangat takut. aku tidak bisa tidur sama sekali, bahkan setelah tidur semalaman, dan yang aku rasakan hanyalah terjebak…”
“Jadi kau menungguku.”

Aku mendapat anggukan darinya.

“Jika Souta ada di sisiku, aku akan merasa nyaman. aku yakin aku akan baik-baik saja dengan Souta. Begitu…"

Dia mendongak dan aku disambut oleh sepasang mata yang menempel.

“… Bisakah kamu melihat denganku? halaman novelku.”

Tentu saja, tidak ada alasan untuk menolak.
Aku masih tidak tahu bagaimana perasaan Yuika tentangku, tapi aku mengoperasikan ponselku saat dia memintaku—

[TLN: aku mendapat kelas selama beberapa hari ke depan, guruku mengerikan jadi aku mungkin tidak dapat mengunggah satu bab, tetapi aku akan menebusnya.]

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar