hit counter code Baca novel Osananajimi ga Hikikomori Ch. 23: Childhood Friend's Love Comedy Attack Act 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Osananajimi ga Hikikomori Ch. 23: Childhood Friend’s Love Comedy Attack Act 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Hmmm, aku pikir aku akan mengambil napas dalam-dalam juga …

Aku sedang menaiki tangga di rumah Yuika.
Aku menyapa ibunya di pintu, minum teh, mengobrol di ruang tamu, dan sekarang aku dalam perjalanan ke kamar Yuika.

Mungkin Yuika mendengar langkah kakiku.
Dia mungkin akan mencoba sesuatu seperti yang dia lakukan kemarin.
Aku mulai mengerti mengapa dia melakukan ini.

Yuika terus memberitahuku, “Kamu tidak boleh jatuh cinta padaku, oke?”
Itu karena dia tidak berencana untuk berhenti menjadi pertapa.

Tapi sekarang — mengesampingkan fakta bahwa aku tidak tahu apa yang dia bicarakan dalam banyak hal — dia mencoba membuatku menyukainya. Dia mencoba menempatkan dirinya dalam situasi di mana dia tidak punya pilihan selain berhenti menjadi pertapa.

Yuika mencoba untuk bergerak maju.
Tentu saja aku akan melakukan yang terbaik untuk membantu.

"Hanya saja…"

Bagian yang sulit adalah bahwa ini mungkin… sesuatu yang seharusnya tidak pernah aku sukai.
Jika aku secara tidak sengaja mengaku padanya karena serangannya yang mengamuk, aku akan menegaskan bahwa dia adalah seorang pertapa. Ini tidak akan berarti.

Tentu saja, begitu dia tersanjung dan dipaksa untuk berhenti menjadi pertapa, dia tidak akan bisa meninggalkan kamarnya dalam waktu dekat.

Yang penting bagi Yuika adalah perasaan bahwa dia sedang berusaha melakukan yang terbaik saat ini. aku harus memastikan bahwa dia tidak membuat kesalahan dan mengawasinya dengan hati-hati.

“Itu artinya aku…”

aku harus terus menerima serangan wanita yang aku cintai tanpa perlindungan apa pun, dan sementara aku menerima kerusakan, aku harus tetap berada di tepi kehilangan semua alasan.

Apa siksaan ini?
Apakah ini jenis serangan kebuntuan baru?

“Tarik napas dalam-dalam. aku perlu menggunakan riak untuk memperkuat diri … "

Di ujung tangga ada bentuk T, dengan kamar tidur orang tuanya di sebelah kiri, kamar Iori dan Yuika di sebelah kanan.
Secara alami, aku mencoba untuk pergi ke sisi kanan tangga, tetapi tepat setelah itu, aku mundur selangkah.

"Oh, tidak, kita akan menabrak, aku akan menabrakmu!"

aku tidak peduli jika itu adalah tindakan membaca.
Tidak masalah dia memakai kuncir kuda seperti kemarin.
Fakta bahwa dia memegang sepotong roti di mulutnya untuk pertunjukan juga tidak apa-apa.
Aku ingin memujinya karena mengenakan pakaian pelaut dari masa SMP-nya, tapi aku ingin mengesampingkannya untuk saat ini.

Masalahnya adalah orang itu sendiri.
Untuk sesaat, aku pikir itu adalah saudara laki-lakinya, Iori, yang berpakaian seperti wanita, tetapi aku salah. Itu tidak salah lagi Yuika sendiri.

Ini bahkan belum tengah malam, tapi Yuika — dia sudah keluar dari kamar.

“Yu-Yuika, kamu…”
"Kamu hampir terlambat, dan kamu bertabrakan dengan murid pindahan di sudut dengan sepotong roti di mulutnya!"
“Apakah kamu meniru momen itu dengan anime atau semacamnya!?”

aku mendapat siku yang bagus di perut.
Aku jatuh ke sisi kiri lorong. Apa yang akan terjadi jika aku tidak sengaja jatuh dari tangga…?

“Jangan khawatir! aku percaya bahwa Souta, yang sangat atletis, akan jatuh ke arah yang aman bahkan jika aku memukulnya secara mengejutkan!”
"Ya ampun, aku belum mengatakan apa-apa …"
“Jangan khawatir! aku tahu apa yang kamu pikirkan karena kita tumbuh bersama! kamu tidak dapat berbicara ketika kamu dipukul di perut, bukan? aku menjawab kamu sebelum kamu bisa mengatakan apa-apa, ucapkan terima kasih! ”
“Gah, guh, terima kasih… tidak, itu terlalu tidak masuk akal. Diafragma aku sakit…”
“Tidak, aku juga tidak menyangka akan menggunakan Zaneiken di sini… maafkan aku, sejujurnya.”
[TLN: Zaneiken = Gerakan di petarung jalanan.]

Ketika dia menabrakku, Yuika menutup matanya sekuat yang dia bisa. Itu pasti secara ajaib menempatkannya dalam kondisi pengisian daya. aku tidak tahu banyak tentang itu karena aku meniru Shoryuken di SD.
[TLN: Lebih banyak barang pejuang jalanan.]

Yuika ambruk di pinggangku.
Itu seragam pelautnya dari SMP, saat dia masih C-cup. Tentu saja, F-cups-nya saat ini tidak pas, dan belahan selatan dadanya membuat kesan yang luar biasa.

Sadar atau tidak dengan kondisinya, Yuika memasang wajah angkuh.

“Seni rahasia komedi romantis, yang diturunkan dari zaman kuno, adalah saling bertemu di sudut jalan… mmm-hmm, bagaimana? Apakah itu membuat jantung kamu berdetak kencang? Apakah rencanaku berhasil?”
“aku merasa diafragma aku akan patah lebih dari hati aku. aku harus mengatakan, dibandingkan dengan gaun putih kemarin, yang ini sedikit mengecewakan, bukan? ”
“Oh, maksudmu kau lebih menyukai pakaian one-piece daripada pakaian pelaut? Kalau begitu aku tidak akan memakai ini lagi.”

“Jangan berhenti, tolong, jangan berhenti apapun yang terjadi! kamu terlihat manis. Sangat imut. aku harap kamu terus melakukan ini secara teratur.”
“Ini sedikit terlalu putus asa. … Souta suka cosplay?”
“Baka.”

Aku menatapnya dengan ekspresi terkejut di wajahku.

“Bukannya aku suka cosplay, hanya saja aku senang melihat begitu banyak jenis Yuika.”
“…!”

Pipinya menjadi merah.
Yuika menggeliat malu-malu.

“… Serangan mendadak, itu tidak adil.”
"Begitulah caramu melakukan serangan mendadak yang tepat."
"… Aku belajar banyak."

Yuika menggoyangkan kuncir kudanya, mengalihkan pandangannya, dan berbisik pelan.

“… Pakaian Pelaut, aku akan memakainya dari waktu ke waktu.”

Oh ya! Itu sepadan dengan siku!
Dalam hati aku terengah-engah, dan tiba-tiba aku tersentak.
aku tidak menyadarinya karena dia berada di pinggul aku dan lampunya menyala…

"Hei, Yuika, kamu semua pucat!"
"Ah, ya, aku pikir aku mencapai batas aku …"

Kepalanya bergetar tidak stabil.

“Kamu tahu, kamarku tidak memiliki sudut, jadi aku memutuskan bahwa… ini adalah satu-satunya tempat untuk melakukannya, dan aku pergi. … aku tidak bisa melakukannya lagi, aku akan muntah. Aku takut pergi ke luar.”
“Kamu berusaha terlalu keras! Tahan! Aku akan membawamu!"
“Tapi diafragma Souta akan pecah…”
“Aku tidak peduli jika itu rusak! Yuika seribu kali lebih penting!”

Aku mengangkat diriku dan berlari menyusuri koridor dengan Yuika di pelukanku.
Masuk akal untuk pergi ke kamar mandi ketika kamu merasa ingin muntah, tetapi dalam kasus Yuika, akan lebih mudah untuk kembali ke kamarnya.

Dengan seorang putri yang riang dan pucat berkata, “wow, seorang putri membawa…,” entah bagaimana aku berhasil menyelesaikan kembali ke kamarnya.

Tetapi untuk keluar ke lorong di tengah hari, aku pikir itu benar-benar kemajuan yang luar biasa.
Aku tidak ingin dia memaksakan dirinya terlalu keras, tapi… jika kamu menunjukkan tekad yang begitu besar, aku juga harus serius.

Tidak peduli serangan gencar apa yang aku terima di masa depan, aku akan menanggungnya.
Bertekad untuk melakukannya, aku meletakkan Yuika yang lemah di tempat tidur.

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar