hit counter code Baca novel Osananajimi ga Hikikomori Ch. 35: Small Interlude "Dear Iori, From Your Onee-chan" Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Osananajimi ga Hikikomori Ch. 35: Small Interlude “Dear Iori, From Your Onee-chan” Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Aku biasanya berkumpul dengan teman sekelasku sebelum berangkat sekolah, tapi karena Yuika menyuruhku datang lebih awal kemarin, aku langsung datang ke rumah Kisaragi hari ini.

Rumah biasa di area perumahan. Itu adalah rumah keluarga Kisaragi.
Baru-baru ini, aku melihat ke kamar Yuika dari jalan sebelum memasuki pintu depan.
Karena rupanya, dia melihatku datang setiap hari.

Tergantung pada harinya, dia mungkin melambai padaku atau memberiku kuis tentang baris terbaik dari gadis penyihir baru dan lama…

“… Hm?”

Yuika hari ini menarik wajahnya ke belakang, tersentak saat matanya bertemu denganku.
Ini reaksi yang aneh. Mungkinkah ketegangan canggung kemarin masih ada…?

Dalam pikiran, aku melewati gerbang dan membunyikan bel pintu.
Terdengar suara pingpong ringan. Tapi tidak ada tanda-tanda pintu terbuka.

"Ah, aku sampai di sini lebih awal hari ini, jadi ibunya pasti sedang berbelanja atau semacamnya."

Yuika tidak pernah meninggalkan kamarnya, jadi dia tidak pernah datang untuk membuka pintu depan.
Yah, tidak ada masalah. aku mengeluarkan kunci duplikat yang aku dapatkan dari ayahnya dan membuka pintu depan.

Saat itu, suara langkah kaki ringan datang dari belakangku.
Pada saat yang sama, sebuah suara memanggilku.

“Souta Nii-chan!”

Itu adalah Iori.
Sepertinya sudah waktunya baginya untuk pulang. Dia mengenakan seragam sekolah menengah pertama dan tas bahu dan berlari ke arahku.
Dia masih agak pendek, terlihat seperti Yuika yang lebih muda, dan sangat imut sehingga bisa dibilang dia perempuan.

“Oh, Iori. Kamu juga di rumah.”
“Souta Nii-chan, dengar, dengar, dengar!”

Dia memelukku dengan penuh semangat, dan kepalanya membentur perutku.
Kami jatuh ke dalam rumah, dan kami berdua tersungkur di lantai.

“Aaaah, aku jatuh. Maaf, Souta Nii-chan.”
“Tidak apa-apa … meskipun kamu menanganiku dengan cukup keras, bukan? Iori, sudahkah kamu bergabung dengan klub rugby? Apakah ini hukuman pendidikan bagi aku yang memberi kamu bra Onee-chan? … Umm, kalau begitu aku siap untuk menerima sekitar sepuluh pukulan lagi.”
"Tidak tidak! Kau tahu, aku tidak terlalu peduli tentang itu lagi.”

Iori mengangkat dirinya, masih di atasku, dan sambil bersandar di ambang pintu, dia mengobrak-abrik tas bahunya.

“Ada sesuatu yang aku ingin kau lihat, Souta Nii-chan.”

Yang dikeluarkan adalah kop surat berwarna merah muda.
Ketika aku berpikir bahwa aku telah melihat kop surat ini di suatu tempat … Iori mengatakan sesuatu yang tidak terduga.
Matanya penuh kegembiraan, seolah-olah dia akan menangis.

“Onee-chan memberiku surat!”
"Apa? Yuika…?”

Karena terkejut, aku duduk.
Iori memeluk kop surat itu dan menganggukkan kepalanya.

“Kemarin, di tengah malam setelah Souta Nii-chan pergi, ini datang melalui pintu kamarku. Aku langsung tahu kalau itu dari Onee-chan. Aku selalu mendengar Onee-chan dan Souta Nii-chan berbicara, tapi sudah lama sekali sejak Onee-chan berbicara padaku, jadi aku sangat senang mendengarnya…”

aku telah melihatnya setiap hari, tetapi karena dia dikurung, dia bahkan belum melihat keluarganya. Jika dia menulis surat, itu akan menjadi pertama kalinya dalam satu setengah tahun bagi Iori untuk mendengar kabar dari saudara perempuannya. Tentu saja dia akan senang mendengarnya.

“Begitu… bagus untukmu, Iori.”
"Ya…"

Aku mengulurkan tangan dan membelai kepalanya.
Kemudian air mata tumpah dari mata Iori. Aku menghela napas lega dan dia menyeka air matanya dengan panik.

"Maaf, aku laki-laki, namun aku menangis …"
"Apa yang kamu bicarakan, aku kakakmu. Kamu bisa menangis sepuasnya di saat seperti ini.”
“Souta Nii-chan…”

Cegukan dan menggeliat, Iori menumpahkan lebih banyak air mata.

“Aku…tidak, bukan hanya aku, tapi ayahku, ibuku, dan aku yakin Onee-chan juga…percaya pada Souta Nii-chan sejak lama. Aku selalu percaya bahwa Souta Nii-chan akan membantu Onee-chan. Kami tidak salah…!”
“aku tidak melakukan apa-apa. Aku hanya mengobrol dengan Yuika setiap hari.”
“Itu yang penting, aku yakin! Jadi… Souta Nii-chan, dengarkan aku. Aku sudah memutuskan."

Iori mencondongkan tubuh ke depan dengan tekad.

“Aku tidak peduli jika Souta Nii-chan belum dewasa! Kamu bisa melakukan apapun yang kamu mau dengan Onee-chan!”
“Tunggu, Otouto.”

“Jika kalian berdua punya bayi, aku akan berada di sana untuk merawatnya sebagai paman! Jangan khawatir! Bahkan jika Onee-chan adalah sampah, jika Souta Nii-chan dan aku bekerja sama, kita akan bisa membesarkannya menjadi orang dewasa yang hebat! Ayah dan ibu aku juga akan membantu kami. Mari kita semua melakukan yang terbaik!”
“Tunggu, tunggu, tunggu, jangan terburu-buru dalam hidup, anak muda. kamu memiliki hidup kamu sendiri untuk dijalani.”

“Hari ini, aku pergi dan berbicara dengan guru di sekolah tentang hal itu. aku bertanya 'bagaimana aku bisa membesarkan bayi di sekolah menengah?' Mereka mengadakan rapat staf darurat sekarang, jadi mereka akan dapat memberi tahu aku lebih banyak besok!
“Baiklah, aku akan meminta maaf hal pertama besok pagi. Itu juga sekolah rumahku, jadi aku yakin mereka akan memaafkanku jika aku melakukan dogeza dengan sertifikat hadiah.”

Bagaimanapun, Yuika adalah saudara perempuan dan Lori adalah otouto-nya.
aku selalu merasa seperti ini, tetapi ketika Iori, seperti Yuika, mulai marah, kerusakan pada orang-orang di sekitarnya tidak dapat dipercaya.

Ada baiknya untuk mengubah topik pembicaraan di sini.
Aku menunjuk ke kop surat merah muda.

“Jadi apa yang dikatakan surat dari Yuika?”
"Oh itu benar. Aku harus meminta Souta Nii-chan untuk melihatnya juga.”

Iori tampaknya sadar dan membuka kop surat.
aku melihat lebih dekat dan menemukan bahwa itu adalah kop surat yang sama yang aku terima dari anak laki-laki di kelas aku.

Yah, kurasa aku meninggalkannya di kamar Yuika. Dia tidak bisa pergi ke toko serba ada atau toko alat tulis untuk membelinya, jadi dia pasti menggunakan kop surat itu.

"Iya! Ini adalah surat dari Onee-chan-mu.”

"Lihat, lihat," Iori dengan senang membuka lipatan daun yang dihiasi dengan pensil warna. Ada catatan singkat di atasnya.

“Untuk Kawaii Iori-ku,
aku ingin tahu semua tentang minat s3ksual Souta!
Dari Onee-chanmu yang cantik”

"Bagaimana menurut kamu!?"
“… Sudut 45 derajat.”

aku mulai merasa pusing dan memegang kepala aku sebanyak yang aku bisa.
Tidak, ya, tidak apa-apa jika kamu berbicara dengan Iori terlebih dahulu, tetapi bagaimana ini adalah surat emosional pertama dalam 1 setengah tahun? Juga, itu sangat dekat dengan surat kosong.

Kerusakan pada hatiku tidak perlu dikhawatirkan saat Iori mengobrak-abrik tas bahunya dan mengeluarkan surat baru.

"Dan kemudian, kamu tahu, aku menulis balasan untuk saudara perempuan aku di sekolah."
"Balasan…?"
“aku menuliskan semua yang aku ketahui tentang minat s3ksual Souta! aku berlari pulang dari sekolah untuk memastikan itu benar.”
"Baik. Iori-kun, silakan duduk di sana. Aku ingin kau duduk di lantai, bukan di perutku.”

“Pertama-tama, rambut hitam adalah suatu keharusan, kan? Tetapi tipe yang rapi dan rapi berada di luar jangkauan kamu, dan tipe yang sedikit egois berada tepat di tengah-tengah zona serangan kamu. Jika kamu memikirkannya, kamu akan berpikir, 'inilah tepatnya Onee-chan,' kan? aku sudah memastikan untuk memasukkan itu! Selain itu, kamu lebih menyukai aksi langsung daripada penggemar anime, kamu menyukai cosplay pada umumnya, kamu tidak membenci wanita yang mesum, dan kamu bukan penggemar SM. Dan sekarang untuk bagian yang penting — bagian kamar kecil.”
“Iori.”

Aku meraih bahunya yang kurus dengan suara berderak.
Meluap dari dasar perutku adalah kalimat terkenal dari seorang gadis penyihir.

"Ayo pergi… dan sedikit tenang, oke?"

aku ingin menekankan bahwa penampilan aku sebelum DVD diperbaiki.
[TLN: Referensi untuk perubahan pada DVD untuk saluran tersebut.]

[TLN: 5 / 5. Saya melakukannya, meskipun saya tidur siang di antaranya, sampai jumpa besok!]

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar