Osananajimi ga Hikikomori Ch. 46: Something’s Wrong With Yuika 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Osananajimi ga Hikikomori Ch. 46: Something’s Wrong With Yuika 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Aku terpojok di dinding kamar Yuika.
Bukan karena dia melakukan sesuatu padaku. Hanya saja dia memukulku dengan cangkir F-nya.

…Ya, itu sangat berarti bagiku!
Tidak bisa menyalahkan aku karena mundur ke dinding seperti kelinci yang melarikan diri!

Yuika merasa malu dan menyembunyikan payudaranya dengan tangannya. Dia menutupi dadanya meskipun itu tidak benar-benar menutupinya, tolong jangan membuat gerakan itu.

“Yuika… turunkan saja tanganmu dengan tenang, diam-diam.”
“? kamu ingin melihat payudara aku? ”
“T-tidak, tidak sama sekali! Nah, itulah yang aku sebut seorang polisi Amerika yang menyuruh orang lain untuk meletakkan senjata! Dan jangan katakan 'b**bs'! Ada apa dengan ekspresi? Ada apa dengan itu?”

Mau tak mau aku menjadi kelu, dan reaksi terang-terangan itu terbalaskan.
Untuk beberapa alasan, Yuika bingung
Ada apa dengan wajah imutnya? Aku hendak bertanya mengapa dia terlihat sangat aneh, tapi dia memiringkan kepalanya.

Dia mengibaskan rambut hitam lurusnya dan menanyakan sesuatu yang keterlaluan.

"Souta, kebetulan, apakah kamu suka ketika gadis-gadis mengatakan 'b**bs'?"
“—!? kamu, oh, aku, aku—!”
"'Kamu, tidak mungkin memiliki b**bs'…?"

Dia mengangguk pada interpretasi akuratnya sendiri dengan kecepatan tinggi.
aku terlalu terguncang untuk berbicara dengan benar. Melihatku seperti itu, mata Yuika bersinar terang.

“Itu hal yang bagus. aku telah menemukan titik kritis Souta! Ini membuka dunia baru!”
“Apa…!?”

Itu bukan dunia baru! aku tidak menunjukkan kamu! Kembali ke East Blue dan mulai dari awal!
Yuika mendekatiku dengan cepat seperti ikan yang keluar dari air.

“Hei, hei, hei, Souta!”
“Tutup, tutup, tutup! Terlalu dekat!"

Aku benar-benar terpojok di dinding. Sebelumnya, aku hanya bergegas ke dinding sendirian karena kerusakan mental, tetapi sekarang aku juga didorong secara fisik oleh Yuika.

“Ini, Kabedon!”
“Wah!?”
[TLN: Kabedon]

Dia meninjuku dengan kekuatan yang sama besarnya dengan pukulan blitz.
Aku menghindarinya dengan cepat, tapi kemudian, boom! aku mendengar suara menyedihkan dari kamar Iori yang berkata, "Ya ampun, buku-buku itu terbang keluar dari rak buku!"

Maaf, Iori, aku akan membereskannya nanti.
Dan, adiknya menangis air terjun di depan aku.

“Aww, tanganku sakit…”
"Bodoh. kamu tidak seharusnya memukul. ”
“Itu bukan pukulan. Ini bantingan dinding.”
"Bagaimanapun, kamu tidak melakukannya dengan benar …"

Seharusnya aku meraih pergelangan tangannya daripada menghindarinya. Setidaknya aku bisa melakukan itu jika aku tidak begitu terkejut…Aku merasa sedikit menyesal.

“Souta, tiup tanganku…”
"Ya ampun, kamu sangat imut."

Aku meraih tangannya dan meniup punggung tangannya yang sedikit memerah.
Bahkan tidak ada goresan, jadi kurasa tangannya baik-baik saja.
Saat aku berpikir, Yuika tiba-tiba menyeringai padaku seperti penjahat.

"Kau lengah, Nak."
“Siapa anak itu? -Wah"

Dia meremas tanganku erat.
Itu biasa…pegangan kekasih. kamu mungkin berpikir bahwa dia telah menyerah setelah gagal dalam kabedon, tetapi serangan Yuika belum berakhir.

Jantungku yang berdebar-debar, yang tadinya berhenti, mulai berpacu lagi. aku mencoba melarikan diri, tetapi dinding sudah ada di belakang aku. Terlebih lagi, wajahnya begitu dekat hingga hampir membuatku terengah-engah.

“Hei… Kamu tidak bisa menggenggamnya seperti itu pada jarak ini.”
"Mengapa? Kenapa aku tidak bisa?”

Dia menciumku dengan suara kucing yang memekik. Sensasi jari-jarinya yang ramping dan cara kami bersentuhan sangat menenangkan.
Oh tidak, ini benar-benar tidak baik… Aku akan kecanduan cengkeraman kekasih jika aku tidak hati-hati.

“Hei, hei, Souta…”

Dia dengan lembut mendekatkan wajahnya ke telingaku dan menggigit telingaku.
Seolah-olah kami sedang melakukan percakapan rahasia.

Apa, apa yang akan kamu katakan!? Bibir berwarna bunga sakura yang mengkhawatirkan berbisik padaku.
Dia mencengkeram erat, bahkan lebih erat dari sebelumnya.

“—Apakah payudaraku lembut?”

aku sangat terkejut, rasanya seolah-olah aku telah dipukul di otak dan benar-benar dilenyapkan.
aku merasa seperti aku akan retak dan jatuh sekarang.
Ini tidak bagus. Yuika langsung masuk ke pikiranku.

aku berharap Iori akan datang untuk menghentikan aku dengan kecepatan yang terlihat seperti dunia menyusut, tetapi ocehan aku disingkirkan sekarang. Itu tidak akan menerima pemberhentian wasit.
aku benar-benar terjebak, baik secara mental maupun fisik.

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi

Komentar