hit counter code Baca novel Osananajimi ga Hikikomori Ch. 61: Emergency! Childhood Friend Meeting! [29 Minutes Left] Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Osananajimi ga Hikikomori Ch. 61: Emergency! Childhood Friend Meeting! [29 Minutes Left] Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Suatu malam telah berlalu sejak pengakuan mengejutkan Iori.
Hari ini aku berlari dengan mata merah dari pagi ini.

Pertama-tama, aku pergi ke pekerjaan paruh waktu aku sebelum pergi ke sekolah, dan meminta manajer toko untuk meminjamkan skuternya kepada aku.
Di sekolah, aku meyakinkan ketua OSIS yang keras kepala untuk membiarkan aku menyembunyikan skuter di ruang OSIS setelah perkelahian.
Dalam perjalanan pulang, guru bimbingan hidup menemukan skuter aku, jadi aku membanting dahi aku ke tanah dan berlutut.

Lalu, aku meledak.
Dalam perjalanan, aku hampir ditabrak mobil polisi, tetapi karena ketua kelas kami adalah pewaris konglomerat, kami dapat menyelesaikan masalah dengan satu panggilan telepon. Sebaliknya, mobil polisi memimpin jalan dan aku tiba di kamar Yuika jauh lebih awal dari waktu kembalinya Iori.

Kami sekarang saling berhadapan dengan ekspresi serius di wajah kami.
Berbagai sosok berjejer di sekitar kami, berperan sebagai pengamat, menambah ketegangan.
Yuika, dengan piyamanya, mengencangkan ekspresinya.

"Nah, Mikami, apakah kamu tahu apa agenda hari ini?"
“Tentu saja, Kisaragi. aku datang ke pertemuan ini hari ini, bersedia berkorban apa pun.”

“Itu semangat yang bagus. kamu memiliki cupang di leher kamu yang jelas terlihat seperti laki-laki, pipi kamu sedikit bengkak, dan kamu memiliki lumpur di dahi kamu, tapi jangan mengejar itu hari ini. Ya, situasinya sangat mendesak sehingga aku bisa mengabaikan cupang Souta.”

"aku mengerti. Mari kita mengadakan pertemuan segera. Tapi pertama-tama, bolehkah aku mengusap wajahku sedikit?”
"Disetujui. Ya, tisu basah. Apakah kamu ingin aku menghapusnya? ”
“Tidak, aku akan melakukannya sendiri. Jika kita saling menatap dan itu menjadi aneh, kita mungkin tidak punya waktu untuk rapat.”
“Umu, itu keputusan yang bijaksana.”

aku menyeka wajah aku dengan lap basah dan, menyegarkan, meluruskan penampilan aku.
Kami saling berhadapan sekali lagi dan menyatakan dengan suara bernada tinggi, pertama Yuika dan kemudian aku.

“Pertemuan darurat! Pertemuan teman masa kecil!”
“Topik diskusi: 'Iori telah mengaku pada seorang gadis! Apa yang akan kita lakukan tentang ini? Apa yang akan kita lakukan? Apa yang akan terjadi?"

Kemudian, begitu aku mengatakannya dengan keras, itu tidak ada gunanya.
Tidak dapat duduk diam, kami melompat berdiri.

“aku tidak pernah berpikir aku akan melihat hari ketika aku mendengar saudara laki-laki aku mengaku secara langsung! aku sangat senang untuknya sebagai saudara perempuannya! Tapi aku takut! Apa yang akan terjadi? Apa yang akan Aoi-chan katakan sebagai balasan? aku sangat khawatir bahwa aku tidak bisa tidur tadi malam! Jadi hari ini aku hanya tidur di pagi dan sore hari!

“Sial, aku tidak pernah berpikir aku akan melihat hari ketika aku mendengar kakakku mengaku secara langsung! Ketika dia masih kecil, dia memiliki senyum lebar di wajahnya dan berkata, 'Ketika aku dewasa, aku akan menjadi pengantin Souta nii-chan,' dan dia sangat mencintaiku! Ah, apakah ini yang kamu maksud ketika kamu mengatakan cinta pertamanya adalah aku? Bagaimanapun, aku akan merindukan adikku yang lucu seperti dia meninggalkan sarang! Aku sekarat karena kesepian!”

Aku memegangi kepalaku dan pingsan.
Tapi ada sesuatu yang lebih menakutkan daripada insomnia dan kesepian.
Sebagai teman masa kecil, kami merasakan hal yang sama. Kami saling memandang dan mengungkapkan perasaan kami.

“Souta, ini mungkin sedikit mengejutkanmu, tapi aku sudah lama tidak punya pacar…selama yang bisa kuingat.”
“Aneh, Yuika… aku mungkin terlalu tak terduga untuk membuatmu kecewa, tapi aku sebenarnya seumuran denganmu tanpa pacar.”

Dan itu berarti!

“Jika Iori berkencan dengan Aoi, harga diri kakakku akan hancur!”
"Jika Iori punya pacar, harga diri kakakku akan mati dengan demam!"

Kami berpelukan erat karena kami sangat sedih.
Kami saling mendukung tanpa ada jarak di antara kami.
Yuika mengusap pipinya ke leherku dan menangis keras.
Aku membenamkan wajahku ke rambut hitamnya dan meneteskan air mata.

Perasaan cangkir F-nya berderak lembut di dadaku, pinggulnya yang ramping yang mengancam akan patah jika aku terlalu menekannya, tidak membangkitkan perasaan erotis untuk saat ini.
Ini karena keputusasaan yang luar biasa menguasai jiwaku.

Sialan, aku tidak ingin ditinggalkan oleh Iori. “Aku mencintaimu, Souta nii-chan, tapi aku minta maaf…aku yang punya pacar duluan. Aku sangat menyesal." aku tidak ingin mendengar permintaan maaf yang begitu murni. Aku bahkan tidak ingin memikirkannya.

Ah, aku ingin pacar! aku ingin dia sekarang lebih dari sebelumnya, dengan cara yang sangat jahat!

“Hmmm,” bisik Yuika dengan senyum yang sepertinya akan pecah.

“Hei, Souta. Bagaimana cara mendapatkan kekasih? Bisakah aku mendapatkannya di toko serba ada?”
“Mereka menjual segala sesuatu mulai dari bahan makanan hingga majalah, alat tulis, dan bahkan tiket acara dan kartu prabayar. Mungkin … mereka bahkan akan menjual kekasih kamu. Tapi Yuika.”

Aku menyodoknya di dahi.

"Kamu seorang pertapa, kamu tidak bisa pergi ke toko serba ada untuk membelinya bahkan jika mereka menjualnya."
“Oh, itu benar. Yuika-chan, kamu sangat ceroboh.”
“Kau seperti orang yang ceroboh. Ha ha ha."
"Maaf maaf."

Kami menertawakan satu sama lain dengan sia-sia dengan lelucon pertapa yang tidak dipotong.
Kami menyadari hal ini saat kami melakukannya. Kami kemudian saling memandang.

Aku tahu. Aku benar-benar tahu.
Bahwa ada satu ketakutan lagi yang bahkan melampaui sejarah tidak memiliki pacar.

“Hei, Yuika…”

Aku mengumpulkan keberanian untuk berbicara.
Di sinilah sebenarnya agenda pertemuan teman masa kecil itu.

"Apakah kamu ingat apa yang dia katakan setelah Iori mengaku?"
“…Tentu saja. Bagaimana aku bisa lupa?”

Setelah Iori berkata, “Aku tahu ini mendadak, tapi tolong pergilah denganku…!” Aoi segera menjawab.

—Bisakah aku kembali ke kamar Iori besok? aku akan memberikan … jawaban aku kemudian.

Hanya mengingat ini, tubuh aku mulai gemetar dan menggigil.
Aku membuka mulutku, merasa seolah-olah aku telah dibuang ke Siberia yang dingin.

“Kisaragi-san, tolong katakan padaku dari sudut pandang seorang wanita. Bagaimana rasanya diakui oleh seorang pria, dan kemudian sendirian dengannya di kamarnya pada hari berikutnya untuk menjawabnya?”
"Aku akan memberitahu kamu."

Kisaragi menjawab dengan wajah pucat dan mata yang kehilangan kecerahannya.

"aku siap ditahan."
"Aku tahu itu!"
"Sudah jelas! Sendirian dengan lelaki yang kamu cintai di kamar terkunci sudah merupakan sinyal untuk 'tolong bawa aku'!”
"Aku pikir juga begitu! aku pikir ada kesepakatan tak tertulis bahwa itu diperbolehkan.”

“Aoi-chan akan menyiapkan beberapa pakaian dalam lucu untuknya hari ini! Hitam, tapi aku pikir mungkin merah muda! Atau, dalam hal ini, tidak memakai bra sama sekali! Itu tandanya jangan pakai bra! Umumnya di dunia!”
“AHHHH, menakutkan! aku takut akan penurunan kesucian secara umum!”

Kami menggeliat dalam kesedihan.
aku bahkan lebih takut akan hal ini daripada disusul oleh Iori dalam sejarah tidak memiliki pacar.
Dulu-

""Bagaimana jika aku mendengar suara-suara aneh datang dari kamar sebelah—!?""

Itu adalah kekhawatiran yang sangat sah dan masuk akal bagi kami.
Kami duduk lagi dan saling berhadapan dengan wajah serius.

“Penanggulangan, pikirkan saja tindakan balasan! Mau bagaimana lagi jika Iori dan Aoi-chan keluar, tapi!”
“Sebagai senior dalam hidup, aku harus menghentikan mereka dari arah yang salah. Mereka masih di sekolah menengah pertama, dan aku tidak ingin menjadi wanita tua di usia aku!”

Kami saling mengangguk dan melanjutkan pertemuan.

{Waktu tersisa sebelum Aoi dan Iori pulang — 29 menit.}

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar